Anda di halaman 1dari 3

Tes Minat dan Bakat

William B. Michel mengartikan bakat sebagai kemampuan individu untuk melakukan suatu tugas yang sedikit
sekali tergantung pada latihan. Flanagan mengartikan bakat sebagai kemampuan yang juga bisa diartikan sebagai
keberhasilan yang dapat diprediksikan. Bakat menurut Fudyartanta (2004) adalah suatu konsistensi karakteristik yang
menunjukkan kapasitas seseorang untuk menguasai suatu pengetahuan khusus (dengan latihan), ketrampilan atau
serangkaian respon yang terorganisir. Bakat adalah suatu kemampuan khusus yang berkembang secara istimewa atau
menonjol, dibandingkan dengan kemampuan-kemampuan yang lain. Bakat tidak sama dengan kecerdasan, tetapi
kecerdasan menjadi dasar untuk berkembangnya bakat. Kecerdasan dapat dipandang sebagai faktor umum dan bakat
adalah faktor khusus.
A. Tujuan.
Tujuan mengetahui bakat adalah untuk dapat melakukan diagnosis dan prediksi.
Diagnosis
Mengetahui bakat seseorang maka akan dipahami potensi yang ada pada diri seseorang.
Dengan demikian dapat membantu untuk menganalisis permasalahan yang dihadapi testee di
masa kini secara lebih cermat. Permasalahan itu baik dalam pendidikan, klinis maupun
industri.
Prediksi
Untuk memprediksi kemungkinan kesuksesan atau kegagalan seseorang dalam bidang
tertentu di masa depan. Prediksi meliputi seleksi, penempatan, dan klasifikasi.
B. Macam Tes Bakat
a. Kelompok Battery Test
i. Differential Aptitude Test (DAT).
Seri test multiple bakat Differential Aptitude Test (DAT), yang dalam Bahasa
Indonesia dapat dipakai istilah Tes Perbedaan Bakat. Adapun deskripsi ke-delapan sub test
tersebut adalah:
1. Verbal Reasoning (VR)/Test Penalaran Verbal.
Dirancang untuk mengukur kemampuan berpikir abstrak, ge ne ralisasi, dan
konstruktif memahami konsep verbal. Perbenda haraan kata yang digunakan dalam
test ini meliputi perbendaharaan kata yang biasa digunakan dalam berbagai bidang,
diantaranya sejarah, geografi , sastra, dan sains. Hasil pengukuran test VR ini
diharapkan untuk prediksi kesuksesan dalam bidang yang mementingkan pemahaman
konsep verbal.
2. Numerical Ability (NA) / Kemampuan Aritmatik.
Dirancang untuk mengukur kemampuan memahami hubung an numerik dan
memecahkan masalah yang ber hubung an de ngan konsep numerik. Test ini lebih
mengukur kemampuan komputasi daripada penalaran numerik. NA bersama dengan
VR di gunakan untuk estimasi kemampuan General Learning.
3. Abstract Reasoning (AR) / Penalaran Abstrak.
Dirancang untuk mengukur penalaran non verbal. Dalam setiap butir test ini
menuntut pemahaman logis tentang prinsipprinsip yang digunakan untuk mengubah
diagram dan kemampuan membedakan perbedaan yang kecil pada garis, daerah,
maupun bentuk. Skor AR dapat dipakai sebagai bahan pertimbangan untuk
memahami penalaran seseorang jika seseorang mengalami ke sukaran bahasa dan
mendapatkan skor rendah pada test VR.
4. Relation (SR) / Hubungan Spasial atau ruang.
Mengukur kemampuan visualisasi terhadap konstruksi objek tiga dimensi
yang dibangun dari pola dua dimensi dan kemampuan membayangkan berbagai cara
yang digunakan untuk memutar objek tersebut sehingga mempunyai bangunan seperti
yang tampak dalam gambar. Test ini dirancang untuk memprediksi kesuksesan dalam
bidang perencanaan tata ruang, desainer, arsitektur, seni, dan de korasi.
5. Mechanical Reasoning (MR) / Penalaran Mekanikal.
Setiap butir dari test ini menyajikan gambar situasi mekanik disertai
pertanyaan dalam kata-kata sederhana. Test ini mengukur pemahaman prinsipprinsip

mekanik dan fisika dalam situasi familiar. Skor test ini akan dipengaruhi oleh
pengalaman individu, walaupun hanya meningkatkan beberapa point saja. Hasil ini
digunakan untuk prediksi kesuksesan dalam belajar dan pekerjaan yang menuntut
pemahaman prin sip-prinsip umum dari fisika.
6. Clerical Speed Accuracy (CSA)/Kecepatan dan Keakuratan klerikal.
Tes ini dirancang untuk mengukur kecepatan dan ketelitian res pon dalam
tugastugas yang membutuhkan persepsi sederhana. Hasil tes ini untuk prediksi
kemampuan mengerjakan hal-hal penting rutin ad ministrasi seperti mengatur arsip.
Manfaat untuk bidang pendidikan dapat dikatakan relatif kecil, tetapi skor rendah
menunjukkan bahwa testee mengalami kesulitan dalam hal ke berhasilan, ketepatan,
kecepatan dalam mengerjakan tugas.
7. Language Usage, bagian I
Perbendaharaan kata dalam tes ini merupakan hasil seleksi dari Gates
Spelling Differential in 3876 Words, dan merupakan perbendaharaan kata yang sering
digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Skor yang rendah pada subtes ini
menunjukkan kesulitan dalam Spelling.
8. Language Usage, bagian II
Test ini dirancang untuk mengukur kemampuan membedakan tata bahasa
yang baik dengan yang jelek, memahami pemberian tanda baca yang tepat dan
penggunaan kata yang tepat dalam bahasa inggris.
ii. General Aptitude Test Battery (GATB).
GATB dikembangkan oleh The United State Employment Services (USES) pada
tahun 1947. Pada kemampuan FD dan MD diukur dengan empat macam tes yang
menggunakan perlengkapan teknis sederhana, termasuk tes performansi, sedangkan
kemampuan lainnya merupakan tes verbal (paper-pencils test). Seluruh seri tes GATB
memerlukan waktu dua setengah jam.
iii. Flanagan Aptitude Classifi cation Test (FACT).
Dirancang oleh J.C.Flanagan dari USA. Adapun tujuannya adalah:
1. Untuk memperoleh sistem klasifi kasi bakat dalam penentuan bakat dan
kemampuan dasar seseorang dalam tugastugas tertentu.
2. Sebagai alat baku untuk memprediksi kesuksesan bekerja berdasarkan bakat.
3. Untuk merencanakan program latihan dalam rangka bimbingan karier.
4. Sebagai alat seleksi dan penempatan karyawan di pabrik dan di kantorkantor administrasi.
5. Membantu perencanaan pendidikan berdasarkan pengembangan bakat.
b. Kelompok Single Tes.
Tes bakat yang terdiri dari satu jenis tes dan pada umumnya mengungkap kemampuan khusus
yang dimiliki seseorang, antara 84 lain: tes sensory, tes artistik, tes klerikal, tes kreativitas, tes
kreaplin/ Pauli, dan motor dexterity.
i. Tes sensory.
Tes yang mengungkap kemampuan indera, misal tes ketajaman penglihatan,
pendengaran. Tes ketajaman penglihatan/visual memakai alat yang populer, yang dinamakan
kartu Snellen. Kartu ini berisi barisan huruf dimulai huruf yang besar bentuknya menurun
sampai pada yang terkecil dengan ukuran sudut visual. Subyek harus membaca dari baris atas,
yang besar-besar hurufnya lalu berturut-turut ke bawah dengan jarak baca 8 (delapan) meter.
Jika subyek dapat membaca semuanya dengan jelas dikatakan subyek tersebut sehat atau
tajam penglihatannya.
ii. Tes pendengaran.
Alat tes untuk mengetes ketajaman pendengaran disebut audiometer yaitu dengan
cara subyek memakai handphone yang dihubungkan dengan sumber suara. Tiap telinga dapat
dites dengan handphone satu persatu, volume suara dapat diatur oleh testernya.
iii. Tes artistik
Tes yang mengungkap bakat seni, misal: tes gambar dan tes musik.

iv. Tes clerical.


Tes untuk mengukur keakuratan (ketepatan, ketelitian) dan kecepatan respon dalam
tugas-tugas pekerjaan yang membutuhkan persepsi sederhana. Hasil tes ini untuk prediksi
kemampuan mengerjakan hal-hal penting rutin dalam administrasi, seperti mengatur arsip.
v. Tes kreativitas.
Tes motor dexterity (tes ketangkasan/ketrampilan motorik). 85 6. Tes Kreaplin, tes ini
dibuat dengan maksud untuk mengetahui kecepatan kerja, ketelitian kerja, keajegan kerja dan
ketahanan kerja.
vi. Tes Kraeplin.
Tes ini dibuat dengan maksud untuk mengetahui kecepatan kerja, ketelitian kerja,
keajegan kerja dan ketahanan kerja.