Anda di halaman 1dari 14

Fraktur Tertutup Femur Dextra

Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana


2014
Jalan Arjuna Utara no.6
Jakarta 11510
Pendahuluan
Fraktur adalah diskontinuitas tulang, tulang rawan, tulang sendi. Berdasarkan klasifikasi secara
klinis fraktur dibagi menjadi fraktur terbuka dan fraktur tertutup. Fraktur terbuka adalah fraktur
yang mempunyai hubungan dengan dunia luar melalui luka pada kulit dan jaringan lunak, dapat
berbentuk from within (dari dalam) atau from without (dari luar).
Fraktur dapat terjadi pada semua bagian tubuh salah satunya adalah fraktur femur.
Fraktur femur adalah terputusnya kontinuitas batang femur yang bisa terjadi akibat trauma
langsung (kecelakaan lalu lintas, jatuh dari ketinggian), dan biasanya lebih banyak dialami oleh
laki-laki dewasa. Patah pada daerah ini dapat menimbulkan perdarahan yang cukup banyak,
mengakibatkan penderita jatuh dalam syok. Trauma tajam yang langsung atau trauma tumpul
yang kuat dapat menyebabkan tulang patah dengan luka terbuka sampai ke tulang yang disebut
fraktur terbuka.1
Beberapa fraktur dapat terjadi setelah trauma minimal atau tekanan ringan pada tulang
yang lemah karena tulang tersebut telah mengalami penyakit.2
patologis.

Fraktur ini disebut fraktur

Fraktur stress terjadi pada tulang normal yang mengalami trauma ringan yang

berkepanjangan atau berulang. Fraktur dibedakan menjadi dua jenis yaitu fraktur terbuka dan
tertutup.3
Anamnesis
Tanyakan usia, keluhan utama, dan mekanisme terjadinya trauma.

Usia pasien dan

mekanisme trauma sangat penting untuk diketahui, jika fraktur terjadi akibat cedera yang ringan
maka diduga fraktur patologis. Bila trauma terjadi karena kecelakaan kendaraan, perjelas jenis

kendaraan yang terlibat serta detail seperti pemakaian helm atau sabuk pengaman. Nyeri,
memar dan pembengkakan adalah gejala yang sering ditemukan pada kasus fraktur, tetapi gejala
itu bukan pertanda yang signifikan untuk membedakan fraktur dari cedera jaringan lunak.
Deformitas pada tulang (penonjolan yang abnormal,angulasi, rotasi, pemendekan) jauh lebih
signifikan untuk menegakkan diagnosa terhadap fraktur.

Pemeriksaan Fisik
Jaringan yang mengalami cedera harus ditangani dengan hati-hati. Untuk menimbulkan
krepitus atau gerakan yang abnormal tak perlu menimbulkan nyeri; diagnosis dengan sinar-X
lebih dapat diandalkan. Namun butir-butir pemeriksaan fisik yang biasa harus selalu
dipertimbangkan, kalau tidak kerusakan pada arteri dan saraf dapat terlewatkan.

Look : Pembengkakan, memar dan deformitas (penonjolan yang abnormal,angulasi,


rotasi, pemendekan) mungkin terlihat jelas, tetapi hal yang penting adalah apakah kulit
itu utuh; kalau kulit robek dan luka memiliki hubungan dengan fraktur atau cedera
terbuka.

Feel : Terdapat nyeri tekan setempat, tetapi perlu juga memeriksa bagian distal dari
fraktur untuk merasakan nadi untuk menguji sensasi. Cedera pembuluh darah adalah
keadaan darurat yang memerlukan pembedahan.

Movement : Krepitus dan gerakan abnormal dapat ditemukan, tetapi lebih penting untuk

menanyakan apakah pasien dapat menggerakan sendi sendi dibagian distal dari cedera.4
Tanda tanda umum: tulang yang patah merupakan bagian dari pasien penting untuk
mencari bukti ada tidaknya
1. Syok atau perdarahan
2. Kerusakan yang berhubungan dengan otak, medula spinalis atau viscera
3. Penyebab predisposisi (misalnya penyakit paget)

Pemeriksaan Penunjang

Untuk foto Rontgen cukup dengan dua proyeksi yaitu anteroposterior (AP) dan lateral (LAT).
Dalam pembuatan foto harus pula mencakup dua sendi agar tidak terlewat hasil yang tidak
diinginkan, misalnya pada sendi panggul dan lutut.5

Gambar 1. Foto Rontgen AP & LAT


Pemeriksaan penunjang yang lain ialah MRI dan CT scan. MRI jarang dipakai untuk deteksi
awal penyakit tetapi sangat berguna menunjukkan kondisi penyakit karena ia memperlihatkan
jaringan lunak di sekitar sendi. Bagi pasien yang ada kontraindikasi dengan MRI, CT scan
digunakan sebagai pengganti.6
CT rangka memberikan serangkaian tomogram, yang diterjemahkan oleh komputer dan
ditampilkan pada monitor, sehingga mewakili citra potongan melintang berbagai lapisan atau
potongan tulang.

Teknik ini dapat membuat rekonstruksi citra bidang potongan lintang,

horizontal, sagital, dan koronal.7


Artelogram dicurigai bila ada kerusakan vaskuler, hitung darah lengkap HT mungkin meningkat
(hemokonsentrasi) atau menurun (perdarahan bermakna pada sisi fraktur atau organ jauh pada
trauma multiple).8

Working Diagnosis
Dengan pemeriksaan fisik dan disertai dengan pemeriksaan penunjang yang memadai, pasien
didiagnosis mengalami fraktur tertutup femur dextra distal.

Penatalaksanaan
Prinsip umum penanganan fraktur terdiri dari 4R:
Recognition -- Membuat diagnosis yang benar berdasarkan anamnesis,waktu kejadian
dan lokalisasi yang cedera.
Reposition -- Mengembalikan tulang yang patah ke arah/alignment yang benar,
pengembalian fragment distal terhadap proksimal dan memastikan kedudukan serta
neurovascular terjamin baik.
Retaining -- Tindakan mempertahankan kedudukan hasil reposisi, fiksasi luar dengan
gips dan dalam dengan implant seperti K-wire,plate&screw.
Rehabilitation -- Mengembalikan fungsi alat atau anggota gerak karena penyambungan fraktur
butuh waktu yang lama.9,10

Tujuan pengobatan fraktur adalah untuk mengembalikan fungsi tulang yang patah dan
ekstremitasnya dalam keadaan normal, dalam jangka waktu sesingkat mungkin dengan cara
konservatif atau operatif.

Konservatif:
a) Dengan proteksi saja.
b) Dengan imobilisasi dengan memasang gips atau bidai pada fraktur yang inkomplit atau
fraktur dengan keadaan baik.
c) Reposisi tertutup dan fiksasi externa( gips) pada fraktur supra kondiler humeri, fraktur
colles, fraktur smith.
d) Traksi- manual- fiksasi externa

e) Perbaikan gizi atau asupan calcium yang lebih untuk memperkuat tulang.
f) Pengobatan dari segi farmakologis.9,10
Fraktur distal femur seringkali menembus intra artikular dan ia membutuhkan reposisi
anatomis sendi. Reposisi ini merupakan indikasi mutlak untuk operasi fraktur femur distal.
Komplikasi neurovascular sering terjadi terutama pada A.poplitea. Penanganan yang lambat
mengakibatkan tungkai bawah terpaksa diamputasi.9,10

Operatif :

1. Reposisi tertutup dengan bimbingan radiologis.


1. Reposisi terbuka/ Open Reduction Internal Fixation (ORIF) dengan menggunakan plate
& screw serta intramedullary rod untuk menstabilkan tulang yang mengalami fraktur.
2. Fiksasi externa
Peranti fiksasi luaran yang melekat pada tulang dengan menggunakan pin atau
kabel dan terdiri daripada frame luaran. Alat fiksasi eksterna terdiri dari pelbagai
jenis dari frame uniaksial sederhana hingga ke frame lingkaran kompleks untuk

masalah fraktur yang lebih sukar.


Keuntungan utama adalah operasi minimal invasif dan aplikasi lebih fleksibel.
Kekurangan menggunakan fiksasi externa adalah infeksi pada pin-track,
penerimaan pasien yang rendah dan tahap yang lebih tinggi untuk timbulnya

malunion.
Alat ini sangat sesuai untuk digunakan dalam situasi di mana pelaksanaan fiksasi
dalaman mungkin sukar atau berisiko. Contohnya termasuk fraktur metafisis
distal tulang di mana telah ada sebelumnya osteomyelitis, fraktur multipel atau
kerusakan kulit luas dan pembengkakan berikutan trauma energy tinggi. Fiksasi
luaran boleh digunakan untuk sementara dalam situasi ini sampai fiksasi dalaman

dianggap selamat.
Antara indikasi untuk fiksasi luaran adalah:
Fraktur tertutup dengan cedera jaringan lunak di sekitarnya.
Beberapa fraktur terbuka
Fraktur Juxta-artikular dimana nail&plate secara teknikal sukar.

Stabilisasi sementara fraktur tulang panjang pada multipel trauma


Kaki memanjang selepas pemendekkan pasca-trauma
Koreksi deformitas sudut / putaran kompleks pasca-trauma.

Gambar 4. Fiksasi Externa


3. Fiksasi Interna

Peranti fiksasi dalaman terbagi dalam dua kategori utama: peranti intramedulla dan
plate. Variasi lain yang digunakan, seperti skru atau teknik pengkabelan. Intramedulla
nail banyak digunakan dalam rawatan patah tulang tungkai bawah tulang panjang
pada orang dewasa. Implant ini boleh dimasukkan dengan operasi minimal invasif
dan sangat baik untuk memulihkan keselarasan panjang dan putaran. Peranti ini
mempunyai tahap potensi yang sangat rendah terhadap malunion serta komplikasi

lain, seperti jangkitan.


Fiksasi interna merupakan pilihan rawatan menggantikan fraktur tidak stabil di mana
reduksi yang lemah akan lebih compromise untuk penyembuhan dan memberikan
hasil yang fungsional. Hal ini sering digunakan dalam patah tulang terbuka high
energy trauma dan patah tulang dengan saraf yang berkaitan kecederaan pembuluh
darah, untuk menghasilkan persekitaran/lingkungan luka yang stabil.**

Gambar 4. Fiksasi Interna


Indikasi dilakukannya operasi adalah :
Fraktur yang tidak bisa dengan terapi konservatif atau timbulnya bahaya avaskuler
nekrosis tinggi.
Fraktur yang tidak bisa direposisi tertutup.
Fraktur yang dapat direposisi secara tertutup tapi sulit dipertahankan.
Fraktur yang berdasarkan pengalaman, memberi hasil yang lebih baik dengan operasi.
Excisional arthroplasty (membuang fragmen yang patah yang membentuk sendi) dan
eksisi fragmen.9,10

Penatalaksanaan Fraktur Femur


A. Non-operative:

Penanganan tergantung usia dan status lokalis pasien. Terapi non-operatif jarang
dipakai pada orang dewasa.

Traksi merupakan terapi paling efektif namun memerlukan waktu 2-3 bulan untuk
penyembuhan.

Pada fraktur distal femur,terapi yang lebih sesuai ialah cast-brace. Selepas 6
minggu traksi,pasien dipakaikan cast-brace untuk pergerakan dan weighbearing
secara progresif.9,10

B. Operative :
Kebanyakan fraktur ditangani dengan intramedullary rod dengan cara open atau
blind nailing.
Jika fraktur adalah jenis cominutiva, interlocking nails diguna untuk
mempertahankan panjang tulang dengan meningkatkan fiksasi proksimal dan
distal.
Fixator externa digunakan sementara waktu untuk imobilisasi pada fraktur
terbuka.9,10

Komplikasi
Komplikasi pada fraktur dapat dibagi menjadi 2 yaitu komplikasi segera/dini dan komplikasi
awal, dan komplikasi lanjut.11-13
Komplikasi segera
- Komplikasi lokal dapat berupa kerusakan kulit, pembuluh darah (hematom, spasme
arteri, dan kontusio), kerusakan saraf, kerusakan otot, dan kerusakan organ dalam.
- Komplikasi sistemik syok hemoragik
Komplikasi awal
-

Komplikasi lokal sekuele dari komplikasi segera, berupa nekrosis kulit, gangren,
trombosis

vena,

komplikasi

(infeksi/osteomielitis).

pada

persendian

(artritis),

dan

pada

tulang

Komplikasi sistemik emboli lemak, emboli paru, pneumonia, tetanus, delerium

tremens.
Nekrosis avaskular : hilangnya/terputusnya supply darah pada suatu bagian tulang
sehingga menyebabkan kematian tulang tersebut. Sesuai dengan anatomi vascular, maka
nekrosis avaskular pascatrauma sering terjadi pada kaput femoris yaitu pada fraktur
kolum femoris, pada navikulare manus, dan talus.

Komplikasi lanjut
-

Komplikasi pada persendian dapat terjadi kontraktur dan kekakuan sendi persisten,

penyakit sendi degeneratif pasca trauma.


Komplikasi tulang yakni penyembuhan tulang abnormal (malunion, delayed union dan

non union).
Mal union adalah keadaan dimana tulang menyambung dalam posisi tidak anatomis, bisa
sembuh dengan pemendekan, sembuh dengan angulasi, atau sembuh dengan rotasi.

Reposisi fraktur yang kurang baik, timbul deformitas tulang.


- Delayed union adalah proses penyembuhan patah tulang yang melebihi waktu yang
diharapkan, hal ini berarti bahwa proses terjadi lebih lama dari batas waktu yaitu
umumnya 3-5 bulan.
Delayed-union : umumnya terjadi pada
a. Orang-orang tua karena aktivitas osteoblas menurun
b. Distraksi fragmen-fragmen tulang karena reposisi kurang baik, misalnya traksi terlalu

kuat atau fiksasi internal kurang baik


c. Defisiensi vitamin C dan D
d. Fraktur patologik
e. Adanya infeksi.
Non union adalah keadaan dimana suatu proses penyembuhan patah tulang berhenti sama
sekali dan penyembuhan patah tulang tidak akan terjadi tanpa koreksi pembedahan.
biasanya karena imobilisasi tidak sempurna. Juga bila ada interposisi jaringan di antara
fragmen-fragmen tulang. Radiologis terlihat adanya sklerosis pada ujung-ujung fragmen
sekitar fraktur dan garis patah menetap. Pembentuk kalus dapat terjadi sekitar fraktur,

tetapi garis patah menetap.


Komplikasi pada otot miositis pasca trauma, ruptur tendo lanjut
Komplikasi saraf Tardy nerve palsy
Atrofi Sudeck : Suatu komplikasi yang relative jarang pada fraktur ektremitas, yaitu
adanya disuse osteoporosis yang berat pada tulang distal dan fraktur disertai
pembengkakan jaringan lunak dan rasa nyeri.

Prognosis

Prognosis ad vitam: dubia ad bonam, dikatakan dubia karena jika tidak di dapatkan
penanganan yang tepat, maka kemungkinan pasien akan mengalami syok dan bonam

karena didapatkan tanda-tanda vital yang masih normal atau tidak ada kelainan.
Prognosis ad functionam: malam, karena pasien jadi tidak dapat melakukan aktivitas

seperti biasanya.
Prognosis ad sanationam: dubia ad bonam, karena fraktur bisa saja terjadi lagi, tetapi
bisa dicegah dengan memberikan edukasi kepada pasien, misalnya lebih berhati-hati
dalam membawa kendaraan.

Etiologi
a. Cedera traumatik
Cedera traumatik pada tulang dapat disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas, jatuh
dari ketinggian atau jatuh dari ketinggian atau jatuh di kamar mandi pada orang tua,
penganiayaan, tertimpa benda berat, kecelakaan pada pekerja oleh karena mesin
atau karena trauma olahraga.
b. Fraktur Patologis
Fraktur patologis adalah fraktur yang terjadi pada tulang karena adanya
kelainan/penyakit yang menyebabkan kelemahan pada tulang. Fraktur patologis
dapat terjadi secara spontan atau akibat trauma ringan. Penyebab fraktur patologis
antara lain adalah;
Infeksi (osteomielitis pyogenik, infeksi sifilis)
Tumor tulang (jinak atau ganas)
Kelainan bawaan (osteogenesis imperfekta)
Penyakit lainnya (penyakit paget, penyakit gaucher)
c. Fraktur Stress
Fraktur ini terjadi karena adanya stress yang kecil dan berulang-ulang pada daerah
tulang yang menopang berat badan. Fraktur stres ini jarang sekali ditemukan pada
anggota gerak atas.11

Manifestasi Klinis
Biasanya terdapat riwayat cedera, diikuti dengan ketidakmampuan menggunakan tungkai
yang mengalami cedera. Fraktur tidak selalu dari tempat yang mengalami cedera suatu pukulan.
Cedera dapat menyebabkan fraktur pada collum femur, batang femur, pattela, ataupun
acetabulum. Tetapi hati-hati; tidak semua fraktur pinggul demikian jelas. Pada fraktur yang
terimpaksi, pasien mungkin masih dapat berjalan; dan pasien yang sangat lemah atau cacat
mental mungkin tidak mengeluh sekalipun mengalami fraktur bilateral.

Umur pasien dan

mekanisme cedera itu penting, kalau fraktur terjadi akibat cedera yang ringan curigailah kalau itu
merupakan lesi patologik.

Nyeri, memar dan pembengkakan adalah gejala yang sering

ditemukan, tetapi gejala itu tidak membedakan fraktur dari cedera jaringan lunak tetapi
deformitas jauh lebih mendukung.4
Tanda tanda umum tulang yang patah merupakan bagian penting untuk mencari bukti ada
tidaknya :
1. Syok atau perdarahan
2. Kerusakan yang berhubungan dengan otak, medula spinalis atau visera
3.
Penyebab predisposisi (misalnya penyakit paget)4

Patofisiologi

Kebanyakan fraktur terjadi karena kegagalan tulang menahan tekanan terutama tekanan
membengkok, memutar, dan tarikan. Trauma bisa bersifat:
o Trauma langsung, yang menyebabkan tekanan langsung pada tulang dan terjadi
fraktur pada daerah tekanan. Fraktur yang terjadi biasanya bersifat komunitif
dan jaringan lunak ikut mengalami kerusakan.
o Trauma tidak langsung, disebut trauma tidak langsung apabila trauma
dihantarkan ke daerah yang lebih jauh dari daerah fraktur. Pada keadaan ini
biasanya, jaringan lunak tetap utuh.

Pada fraktur femur yang terbuka memiliki beberapa ketentuan. Ketentuan terbuka bila
terdapat hubungan antara tulang patah dengan dunia luar. Fraktur terbuka ini dibagi menjadi tiga
derajat, antara lain:

Derajat I: Bila terdapat hubungan dengan dunia luar timbul luka kecil, biasanya
diakibatkan tusukan fragment tulang dari dalam menembus keluar.

Derajat II: Lukanya lebih besar (> 1 cm), lukanya kotor, ada jaringan otot atau tendon
yang rusak. Luka ini disebabkan karena benturan benda dari luar.

Derajat III: Lukanya lebih luas (> 10 cm), lebih kotor, fraktur tulang kominutif, jaringan
otot lebih banyak yang rusak.
III A: Kulit masih dapat menutup luka
III B: Kulit tidak dapat menutup luka, dan biasanya penderita harus melakukan
bone graft dan skin graft.
III C: Terdapat lesi neuro-vaskuler.5

Epidemiologi
Fraktur distal tulang paha adalah luka kompleks yang dapat sulit untuk mengelola. Lukaluka serius memiliki potensi untuk menghasilkan cacat jangka panjang yang signifikan. Fraktur
femur distal relatif jarang terjadi dan hampir sama dengan fraktur femur diafisis, fraktur ini
cenderung terjadi pada pasien yang berusia 65 tahun. Fraktur femur distal memiliki pola tipe E
yang sekitar 50%nya

disebabkan oleh jatuh, sedangkan pada pasien yang lebih muda,

kecelakaan kendaraan bermotor dan kecelakaan olahragalah yang menyebabkan fraktur femur
distal.14
Pencegahan
Vitamin D dan kalsium untuk menguatkan tulang sehingga mengurangi peluang terjadinya
fraktur.15

Kesimpulan
Fraktur adalah hilangnya kontinuitas tulang, tulang rawan, tulang sendi. Berdasarkan
klasifikasi secara klinis fraktur dibagi menjadi fraktur terbuka dan fraktur tertutup. Kecelakaan
lalu lintas adalah penyebab fraktur yang tertinggi, beberapa penyebab farktur lainnya adalah
adalah jatuh dari ketinggian, kecelakaan kerja, dan cedera olahraga.
Fraktur dapat terjadi pada semua bagian tubuh salah satunya adalah fraktur femur 1/3 distal.
Fraktur femur 1/3 distal merupakan salah satu jenis fraktur yang terjadi karena trauma langsung.
Prognosis dari kasus fraktur bisa Baik, bila kasus fraktur mendapatkan penanganan yang
segera, benar dan tepat. Namun bisa juga Buruk, bila kasus fraktur tidak mendapatkan
penanganan yang segera, benar dan tepat, terdapat nekrosis vascular yang mengharuskan
tindakan amputasi, dan disertai dengan komplikasi-komplikasi.

Daftar Pustaka
1. Sjamsuhidajat R, Jong WD. Buku ajar ilmu bedah. Edisi ke-2. Jakarta: EGC; 2004.
2. Grace PA, Borley NR. Surgery at a glance. 5 th edition. United Kingdom: WileyBlackwell; 2013.
3. Corwin EJ. Buku saku patofisiologi. Edisi ke-3. Jakarta: EGC; 2007.
4. Apley AG, Solomon L. Buku ajar ortopedi dan fraktur sistem apley. Edisi ke-7.
Jakarta: Widya Medika; 1995.
5. Simbardjo D. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Jakarta: Karisma; 2008.

6. Patel PR. Lecture Notes : Radiologi. Jakarta: Penerbit Erlangga; 2007


7. Kowalak JP. Buku Pegangan Uji Diagnostik. Edisi ke-3. Jakarta: EGC; 2009
8. Bucholz RW, Heckman JD, Court-Brown C. Rockwood and greens facture in adult. Ed
2. Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins; 2006.p. 1918-19
9. Luqmani R., Robbs J, Porter D, Keating J. Trauma. Textbook of Orthopaedics, Trauma,
and Rheumatology. 1st ed: Mosby Elsevier; 2008.
10. Lawrence W, Gerard M. Fractures of the shaft of the femur. Current Surgical
Diagnosis& Treatment. 11th ed: Mc Graw Hill Companies; 2003.
11. Rasjad, C. Buku pengantar ilmu bedah ortopedi ed. III. Makassar: Yarsif Watampone;
2007. h. 327-31, 335-345, 355-63, 438-40.
12. Buckley R, Panaro CDA. General principles of fracture care. 19 Juli 2007. Diunduh
dari http://www.emedicine.com/orthoped/byname/General-Principles-of-FractureCare.htm. 24 Maret 2011.
13. Fraktur. 3 Agustus 2008. Diunduh dari http://bedahugm.net/BedahOrthopedi/Fracture.html . 24 Maret 2011.
14. Bucholz RW, Heckman JD, Court-Brown C. Rockwood and greens facture in adult. Ed
1. Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins; 2006. p. 111
15. Pencegahan

fraktur.

27

Mei

2009.

Diunduh

dari:

http://www.news-

medical.net/news/20090527/8/Indonesian.aspx?page=2. 14 Maret 2014.