Anda di halaman 1dari 3

Keterampilan Manajemen - Robert Katz

Dalam rangka melaksanakan fungsi manajemen dan untuk mengasumsikan peran ganda, para manajer
harus terampil. Robert Katz identified three managerial skills that are essential to successful management:
technical, human, and conceptual*. Technical skill involves process or technique knowledge and
proficiency. Robert Katz mengidentifikasi tiga keterampilan manajerial yang penting untuk keberhasilan
pengelolaan: teknis, manusia, dan konseptual *. proses melibatkan keahlian teknis atau pengetahuan dan
keahlian teknik. Managers use the processes, techniques and tools of a specific area. Human skill Manajer
menggunakan proses, teknik dan alat-alat dari suatu area tertentu. Manusia keterampilan involves the
ability to interact effectively with people. melibatkan kemampuan untuk berinteraksi secara efektif dengan
orang-orang. Managers interact and cooperate with employees. Conceptual skill involves the formulation of
ideas. Manajer berinteraksi dan bekerja sama dengan karyawan. Konseptual keterampilan melibatkan
perumusan ide. Managers understand abstract relationships, develop ideas, and solve problems creatively.
Manajer memahami hubungan abstrak, mengembangkan ide-ide, dan memecahkan masalah secara kreatif.
Thus, technical skill deals with things, human skill concerns people, and conceptual skill has to do with
ideas. Dengan demikian, keterampilan teknis berkaitan dengan hal-hal, orang-orang keprihatinan
keterampilan manusia, dan keterampilan konseptual berkaitan dengan ide-ide.

. Seorang manajer tingkat dalam organisasi menentukan kepentingan relatif memiliki teknis, manusia, dan
keterampilan konseptual. Manajer tingkat atas membutuhkan keterampilan konseptual untuk melihat
organisasi secara keseluruhan. Conceptual skills are used in planning and dealing with ideas and
abstractions. Keterampilan konseptual digunakan dalam perencanaan dan berurusan dengan ide-ide dan
abstraksi. Supervisors need technical skills to manage their area of specialty. Supervisor memerlukan
keahlian teknis untuk mengelola daerah mereka spesialisasi.. Semua tingkat manajemen memerlukan
keterampilan manusia untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan orang lain sukses.

Skills
Sebagai langkah perubahan teknologi mempercepat dan beragam menyatu, industri global baru sedang
dibuat (misalnya, telekomunikasi). Perubahan teknologi mengubah struktur fundamental perusahaan dan
panggilan untuk organisasi baru pendekatan dan keterampilan manajemen.
Key Concepts : Key Concepts:
Conceptual skills are the ability to formulate ideas. Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk
memformulasikan ide-ide.
Keterampilan manusia adalah kemampuan untuk berinteraksi secara efektif dengan orang-orang dan
keprihatinan hubungan interpersonal.
Keterampilan adalah kemampuan atau kemahiran di bidang tertentu.
. Keterampilan teknis adalah kemampuan untuk menggunakan teknik proses atau pengetahuan.. Mereka
menghadapi sesuatu.

Sejak manajer kurang dan panduan lebih, mengelola orang lain dapat memiliki efek korosif pada
kemampuan Anda sendiri.. Banyak manajer menemukan bahwa keterampilan komputer mereka tidak
sebagus orang-orang yang bekerja untuk mereka. Apa yang akan terjadi jika Anda kehilangan posisi
manajerial? Dalam era ini proyek-proyek dan tim, mantan manajer harus tahu teknologi yang cukup untuk
mendapatkan pekerjaan Jika Anda belum memperbarui keterampilan, kita mulai sekarang.

. Identifikasi suatu daerah dalam sebuah organisasi dan teknologi khusus sendiri.. Jelaskan bagaimana
Anda akan dapat tetap up-to-date teknologi.

*Robert Katz, "Skills of an effective administrator," Harvard Business Review , September-October 1974,
pp. * Robert Katz, "Keterampilan administrator yang efektif," Harvard Business Review, September-
Oktober 1974, hlm. 90-101. 90-101.
Manajer, setelah bergabung dengan jajaran manajerial sebuah organisasi, harus memiliki keahlian tertentu
yang akan memungkinkan mereka untuk melakukan tugas-tugas mereka berhasil Dalam banyak hal,
keterampilan yang dimiliki manajer dalam organisasi adalah sumber daya yang paling berharga dari
organisasi. Keterampilan manajerial miskin bisa mengalahkan kegiatan yang paling sukses dan dalam
banyak kasus dapat menyebabkan kematian organisasi.

Robert L. Katz menunjukkan bahwa tiga keterampilan manajerial penting yang harus dipupuk dan
ditingkatkan oleh organisasi teknis, manusia, dan konseptual Pembangunan tingkat seorang manajer telah
di masing-masing dari tiga keterampilan akan memiliki dampak yang kuat tidak hanya pada kesuksesan
organisasi, tetapi juga pada keberhasilan karir manajer.

Keterampilan teknis adalah mereka kemampuan yang diperlukan untuk melaksanakan tugas tertentu..
Contoh keterampilan teknis menulis program komputer, menyelesaikan laporan akuntansi, pemasaran
menganalisis statistik, menulis dokumen hukum, atau penyusunan desain airfoil baru di pesawat terbang.
Keterampilan teknis biasanya diperoleh melalui program pelatihan yang mungkin menawarkan sebuah
organisasi para manajer atau karyawan atau dapat diperoleh dengan cara gelar sarjana. Memang, banyak
sekolah bisnis di seluruh negeri melihat peran mereka sebagai menyediakan lulusan dengan keterampilan
teknis yang diperlukan bagi mereka untuk sukses dalam pekerjaan.

Keterampilan manusia melibatkan kemampuan untuk bekerja dengan, memotivasi, dan mengarahkan
individu atau kelompok dalam organisasi apakah mereka bawahan, rekan kerja, atau atasan.. Keterampilan
manusia, karena itu, berkaitan dengan keahlian individu dalam berinteraksi dengan orang lain dalam cara
yang akan meningkatkan berhasil menyelesaikan tugas di tangan. Some human skills that are often
necessary for managers to display are effective communication (writing and speaking), creation of a
positive attitude toward others and the work setting, development of cooperation among group members,
and motivation of subordinates. Beberapa kemampuan manusia yang seringkali diperlukan untuk manajer
untuk ditampilkan adalah komunikasi yang efektif (menulis dan berbicara), pembentukan sikap positif
terhadap orang lain dan lingkungan kerja, pengembangan kerjasama antar anggota kelompok, dan motivasi
bawahan.

Conceptual skills require an ability to understand the degree of complexity in a given situation and to
reduce that complexity to a level at which specific courses of action can be derived. Keterampilan
konseptual memerlukan kemampuan untuk memahami tingkat kompleksitas dalam suatu situasi tertentu
dan untuk mengurangi kompleksitas itu ke tingkat di mana tindakan spesifik dapat diturunkan. Examples of
situations that require conceptual skills include the passage of laws that affect hiring patterns in an
organization, a competitor's change in marketing strategy, or the reorganization of one department which
ultimately affects the activities of other departments in the organization. Contoh situasi yang memerlukan
keahlian konseptual termasuk bagian dari hukum yang mempekerjakan mempengaruhi pola-pola dalam
sebuah organisasi, pesaing perubahan dalam strategi pemasaran, atau reorganisasi dari satu departemen
yang akhirnya mempengaruhi kegiatan departemen lain dalam organisasi.

While successful managers must possess a high level of expertise in technical, human, and conceptual
skills, it is also true that each skill will vary in importance according to the level at which the manager is
located in the organization. Sementara manajer yang sukses harus memiliki tingkat keahlian tinggi dalam
teknis, manusia, dan keterampilan konseptual, benar juga bahwa setiap keterampilan penting akan berbeda-
beda sesuai dengan tingkat di mana manajer terletak di organisasi. Generally, technical skills become least
important at the top level of the management hierarchy, replaced with a greater emphasis on conceptual
skills. Umum, keterampilan teknis menjadi paling penting pada tingkat atas dari hierarki manajemen,
diganti dengan yang lebih menekankan pada keahlian konseptual. Technical skills are most pronounced at
lower levels of management because first-line managers are closer to the production process, where
technical expertise is in greatest demand. Keterampilan teknis yang paling menonjol pada manajemen
tingkat yang lebih rendah karena manajer lini pertama lebih dekat ke proses produksi, di mana keahlian
teknis dalam permintaan terbesar. Human skills are equally necessary at each level of the management
hierarchy. Keterampilan manusia sama-sama diperlukan pada setiap tingkat hierarki manajemen.
Conceptual skills are critical for top managers because the plans, policies, and decisions developed at this
level require the ability to understand how a change in one activity will affect changes in other activities.
Keterampilan konseptual sangat penting untuk manajer puncak karena rencana-rencana, kebijakan, dan
keputusan yang dikembangkan pada tingkat ini memerlukan kemampuan untuk memahami bagaimana
perubahan dalam satu kegiatan akan mempengaruhi perubahan dalam kegiatan-kegiatan lainnya.

Pengembangan keterampilan konseptual dan manusia akan menjadi kekuatan utama dari materi dalam buku
ini.. Penekanan ini tidak berarti bahwa keterampilan teknis diyakini menjadi kurang layak, tetapi hanya
bahwa mereka lebih mudah berkembang daripada manusia dan keterampilan konseptual. In many
organizations, newly recruited managers have obtained a foundation in technical skills through schooling.
Di banyak organisasi, yang baru direkrut manajer telah memperoleh sebuah yayasan di keterampilan teknis
melalui pendidikan. In addition, many organizations provide in-house training programs to develop the
technical skills that are specific to the operations of the organization. Selain itu, banyak organisasi di rumah
menyediakan program pelatihan untuk mengembangkan keterampilan teknis yang khusus untuk operasi
organisasi. These training programs can last from one day to several years depending on the complexity of
the tasks. Program pelatihan ini dapat berlangsung dari satu hari untuk beberapa tahun tergantung pada
kompleksitas dari tugas.

Keterampilan manusia dapat dikembangkan melalui pemahaman manusia dan perilaku kelompok..
Keterampilan konseptual dapat dikembangkan melalui pengetahuan dari berbagai faktor yang
mempengaruhi kegiatan organisasi. Manusia dan keahlian konseptual beristirahat pada pengumpulan
informasi, refleksi, dan analisis kritis. Keterampilan seperti itu tidak dikembangkan melalui intuisi.
Sebaliknya, pengembangan keterampilan konseptual manusia dan ditingkatkan dengan membentuk suatu
kerangka yang akan memungkinkan memungkinkan seorang manajer untuk mengidentifikasi dan
menanggapi berbagai faktor yang mempengaruhi situasi tertentu.

1.Pengertian Manajemen Menurut James A.F. Stoner adalah suatu prose perencanaan, pengorganisasian,
kepemimpinan, dan pengendalian upaya dari anggota organisasi serta penggunaan sumua sumber daya
yang ada pada organisasi untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan sebelumnya.

Menurut Henry Fayol tugas seorang manager adalah :


a. Planning, artinya manager harus mampu menetapkan kegiatan-kegiatan yang dapat dan akan dicapai oleh
organisasi.
b. Organizing, artinya manager harus mampu memobilisasi sumberdaya manusia dan material organisasi.
c. Commanding, artinya manager harus mampu memotivasi dan mempengaruhi para pekerja dalam
melakukan pekerjaannya.
d. Coordinating, artinya manager harus mampu menyelaraskan sumberdaya dan kegiatan-kegiatan
organisasi.
e. Controlling, artinya manager harus mampu mengevaluasi apakah rencana sudah dilakukan secara tepat.

Menurut Stoner, organisasi adalah suatu pola hubungan-hubungan yang melalui mana orang-orang di
bawah pengarahan manajer mengejar tujuan bersama.

Menurut James A F Stoner dalam bukunya Management, diungkapkan bahwa : Manajemen adalah proses
perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan
penggunaan sumberdaya-sumberdaya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah
ditetapkan.