Anda di halaman 1dari 6

MERKURI

Pendahuluan
Merkuri merupakan salah satu dari unsur kimia
yang mempunyai nama Hydragyrum yang berarti perak
cair. Nomor atom raksa ialah 80 dengan bobot atom (BA
200,59) dan simbolnya dalam sistem periodik adalah
"Hg" (dari Hydrargyrum). Logam ini berat, berwarna
keperakan

yang cair pada suhu normal. Merkuri

dihasilkan dari biji Cinnabar (HgS) yang mengandung unsur merkuri antara 0,1% 4%. Mercury siap dengan bentuk alloys logam lainnya, dan ini akan bermanfaat
dalam pengolahan emas dan perak. Hal ini pula yang mendorong untuk
mengembangkan raksa dari cinnabar di Amerika setelah penemuan emas dan perak di
California dan negara barat lainnya di tahun 1800an.
Dengan konfigurasi electron (n-1)d10ns2 sehingga memilki bilangan oksidasi
+2. Konfigurasi electron dari Hg [Xe] 4f14 sd10 6s2, Merkuri termasuk dalam logam
blok-d golongan II B (atau golongan 12) kecenderunagn bilangan-bilangan oksidasi
logam raksa ini cukup menyimpang dari kecenderungan bilangan-bilangan oksida
logam-logam blok d pada umumnya. Karakter tahan terhadap oksidasi (logam mulia)
unsur-unsur tarnsisi dibagian kanan sistem periodic tiba-tiba hilang pada golongan II
B. mudahnya golongan II B mengalami oksidasi secara kasar berhubungan dengan
penurunan energi-energi orbital pada akhir blok d. Walaupun secara khas Hg,
membetuk kation 2+ , merkuri tidak memiliki banyak persamaan dengan unsur-unsur
logam golongan IIA . Penyebab utama perbedaan ini karena tingginya sifat
polarisibiltas sub kulit-d yang terisi penuh dari ion Hg dibandingkan dengan
konfigurasi electron gas mulia ion-ion dari golongan IIA.

Sejarah
Mercury telah di temukan di Mesir pada makam kuno peniggalan abad ke
1500 SM, dan mungkin digunakan untuk keperluan kosmetik dan obat. Sekitar 350
SM, filsuf dan ilmuwan Yunani Aristotel menjelaskan bagaimana cara mengambil air
raksa dengan memanaskan batuan cinnabar untuk upacara keagamaan. Di Roma, air
raksa digunakan untuk berbagai keperluan dan memberikannya nama hydrargyrum,
yang berarti perak cair menjadi asal simbol kimia Hg untuk air raksa. Tindakan
percampuran Mercury pertama kali untuk mengolah ores perak dengan proses patio
1557 di Meksiko membuat permintaan air raksa sangat meningkat. Barometer raksa
ditemukan oleh Torricelli di 1643, diikuti oleh penemuan yang raksa termometer oleh
Fahrenheit di 1714. Namun kini, dengan alasan kesehatan dan keamanan karena sifat
toksik yang dimilikinya. penggunaannya untuk bahan pengisi termometer telah
digantikan (oleh termometer alkohol, digital, atau termistor)
Sifat-Sifat Merkuri
1. Sifat Fisik

Berkilau seperti warna keperakan

Mempunyai titik leleh yang rendah 234.32 K (-38.83o C, -37.89o F)

Berujud cair pada suhu kamar (25o C) dengan titik beku paling rendah sekitar
-39o C.Masih berujud cair pada suhu 396o C. Pada temperatur 396o C ini telah
terjadi pemuaian secara menyeluruh.

2. Sifat Kimia

Daya hantar listrik yang tinggi

Bersifat diagmanetik

Memberikan uap monoatom dan mempunyai tekanan uap (1,3 x 10 -3 mm)


pada suhu 200 C.

Larut dalam cairan polar maupun tidak polar.

Merupakan logam yang paling mudah menguap jika dibandingkan dengan


logam-logam yang lain.Karena penguapan dan toksisitas yang tinggi, air raksa
harus disimpan dalam kemasan tertutup dan ditangani dalam ruang yang
cukup pertukaran udaranya.

Air raksa mudah hilang dari larutan akua garam air raksa karena reduksi oleh
runutan bahan pereduksi, atau dengan disproporsionasi Hg22+.

Cenderung membentuk ion-ion M22+.

Dilihat dari potensial standar, jelas bahwa hanya zat pengoksidasi dengan
potensial dalam ranah 0,79 V sampai -0,85 V dapat mengoksidasi air raksa
menjadi Hg1 namun tidak menjadi Hg11.

Apabila air raksa direaksikan dengan zat pengoksidasi berlebih, seluruhnya


akan berubah menjadi Hg11.

Sangat sedikit senyawa raksa yang larut dalam air, dan kebanyakan tak
terhidrasi.

Sumber Ekstraksi

Bijih air raksa dapat ditemui pada batuan : cinnabar (HgS), Metasinabarit,
Kalomel, Terlinguait, Eglestonit, Montroidit. Namun bijih air raksa yang
terpenting hanyalah cinnabar,

aCinnabar (HgS) ini dipanggang menghasilkan oksidanya yang pada


gilirannya terdekomposisi kira-kira 500o C, air raksa akan menguap.
HgS (s) + O2 (g) Hg (g) + SO2 (g)

Proses lain untuk mengurangi emisi SO 2(g) ialah dengan memanggang HgS
dengan

Fe

atau

CaO

HgS (s) + Fe (s) FeS (s) + Hg (g)a

4 HgS (s) + 4 CaO (s) 3 CaS (s) + CaSO 4 (s) + 4 Hg (g)


Pemanggangan HgS tidak menghasilkan HgO. HgO tidak mantap pada suhu
tinggi, mengurai menjadi Hg (g) dan O2 (g).

Raksa dimurnikan dengan mereaksikannya dengan HNO3 (aq), yang


mengoksidasi hampir semua pengotor. Hasilnya (tak larut) mengembang ke
permukaan cairan dan dapat diambil. Pemurnian terakhir adalah melalui
penyulingan. Raksa mudah diperoleh dengan kemurnian yang paling tinggi
dari kebanyakan logam (99,9998% Hg atau lebih).

Senyawa-senyawa Merkuri (Raksa)


Senyawa (II) Merkuri
Sesungguhnya, semua senyawa raksa (II) mempunyai sifat ikatan kovalen.
Raksa (II) nitrat merupakan salah satu dari beberapa senyawa raksa yang larut dalam
air, dan diduga mengandung ion Hg2+. Raksa (II)

klorida dapat terbentuk dari

merekasikan kedua unsur-unsurnya secara langsung menurut persamaan reaksi :


Hg(l) + Cl2 HgCl2 (s)

Senyawa ini larut dalam air hangat, tetapi bersifat bukan penghantar listrik dan sifat
ini menunjukkan bahwa dalam larutannya spesies ini berada sebagai molekul HgCl 2,
bukan sebagai ion-ionnya. Kelarutan raksa (II) klorida bertambah dengan
penambahan ion klorida berlebihan oleh karena terbentuk ion kompleks
tetrakloromerkurat(II), [HgCl4]2-.
Raksa(II) klorida mudah tereduksi oleh timah(II) klorida menjadi logam endapan
putih raksa(I) klorida, dan kemudian tereduksi lebih lanjut menjadi logam raksa
hitam, dan ini merupakan uji konfirmasi untuk ion raksa(II) menurut persamaan
reaksi :
HgCl2 (aq) + SnCl2 Hg2Cl2 (s) + SnCl2 (aq)
Hg2Cl2 (s) + SnCl2 2 Hg (l) + SnCl4 (aq)
Ion iodide mengendapakan ion raksa (II) dari larutannya sebagai endapan merah
oranye HgI2, dan endapan ini larut dalam iodide berlebihan karena membentuk ion
kompleks tetraiodomerkurat(II), [HgI4]2-.
Raksa(II) oksida berwarna merah yang dapat terbentuk ketika logam raksa
dipanaskan di udara pada suhu ~3500 C dalam waktu yang cukup lama:
2 Hg(l) + O2(g) 2 HgO(s)
Raksa(II) oksida tidak stabil terhadap panas, dan terurai kembali menjadi logam,
raksa dan oksigen pada pemanasan yang lebih kuat. Reaksi dekomposisi ini cukup
menarik unutk kegiatan demonstrasi, sebab warna merah serbuk raksa(II) oksida
menjadi hilang dan terbentuk butiran-butiran logam raksa dengan warna keperakan.
Namun, tentu saja demonstrasi ini cukup berbahaya bagi kesehatan. Eksperimen
inilah yang dilakukan oleh Joseph Priestly untuk mendpatkan gas oksigen murni :
2 HgO(s) 2 Hg (l) + 2 O2 (g)

Hydrogen sulfide mengendapkan ion raksa(II) dari larutannya sebagai endapan hitam,
HgS. Endapan yang terbentuk dari interaksi HgCl 2 dengan gas H2S, pada mulnya
putih (HgCl2.3HgS), kemudian kuning dan akhirnya hitam. Pada pemanasan, HgS
berubah menajdi merah terang karena terbentukknya isomer HgS hitam. HgS larut
dalam larutan natrium sulfida dalam suasana basa berlebihan oleh karena
pembentukkan ion kompleks tiomerkurat(II), [HgS2]2-.

Senyawa Raksa(I)
Hal yang menarik bagi kimia raksa adalah kemampuannya membentuk ion [Hg-Hg] 2+
dengan kedua atom raksa terikat oelh satu ikatan kovalen tungga, dan dalam
kenyataanya tidak dikenal adanya senyawa sederhana ionik raksa(I). Senyawa
raksa(I) klorida,Hg2Cl2 dan raksa(I) nitrat, Hg2(NO3)2, telah dikenal, tetapi sulfidanya
belum pernah berhasil disintesis. Hal ini dapat dipahami melalui sifat kesetimbangan
disproporsionasi sebagai berikut :
Hg22+ (aq) Hg(l) + Hg2+(aq)
Nilai tetapan kesetimbangan , Kdis, system kesetimbangn tersebut adalah ~6 x 10 -3
pada 250 C. rendahnya nilai tetapan kesetimbangan ini memnunujkan bahwa dalam
kondisi normal kecenderungan ion raksa(I) untuk terdisproporsionasi sangat kecil.
Ettapi, anion sulfide S2- , dengan raksa(II) membentuk senyawa HgS yang sangat
sukar larut, sehingga pembentukkan endapan HgS (Ksp ~4 x 10-53) mendorong
kesetimbangan tersebut ke arah kanan. Akibatnya reaksi total raksa(I) dengan ion
sulfida tidak akan mengashilkan raksa(I) sulfide melainkan raks(II) sulfide :
Hg22+ (aq) + S2- (aq) Hg(l) + HgS(s)