Anda di halaman 1dari 64

Adat dan Budaya Batak

0
0
Rate This
Asal usul Orang Batak
Pertanyaan itu sering muncul di hati saya. Dari mana awal muasal orang batak?
Saya selama ini mempunyai hipotesis yang mungkin. Hanya ada dua daerah asal masuk ke
wilayah Selatan Sumatera Utara. Pantai Barat dan Sungai Barumun. Terbukti dengan adanya
candi Portibi.
ASAL USUL ORANG BATAK
Jauh beratus tahun dahulu sekitar abad keenam orang-orang India Selatan dan India Tengah telah
diusir keluar oleh penakluk berbangsa Aryan yang gagah perkasa. Mereka berhijrah melintasi
Gunung Himalaya ke Burma dan kemudiannya turun ke Semenanjung Tanah Melayu dan
akhirnya setelah melintasi Selat Melaka mereka mendirikan penempatan di sekitar Batang Pane,
Daerah Labuhan Batu. Kerajaan mereka dinamakan Munda Holing iaitu Kerajaan Keling dari
Munda.
Kerajaan ini berkembang dengan jayanya sehingga dapat meluaskan tanah jajahannya ke seluruh
tepian pantai Selat Melaka hingga ke Singgora/ Patani. Mereka telah mendirikan sebuah candi
yang sangat indah dan besar yang kini dinamakan Candi Portibi. Kerajaan ini juga dikenali
sebagai Kerajaan Portibi.
Di abad kesembilan, kerajaan yang telah masyur ini mendapat perhatian Kerajaan India Selatan.
Perluasan empayarnya telah membimbangkan Maharaja Rajenderasola dari India Selatan.
Akhirnya Maharaja Rajenderasola telah menyerang Kerajaan Portibi pada awal abad kesembilan.
Alkisah, mengikut ceritanya sewaktu Maharaja Rajenderasola menyerang Kerajaan Portibi itu
Baginda telah ditentang oleh seorang putera Munda Holing bernama Raja Odap-Odap.
Peperangan yang berlarutan itu memakan masa lebih kurang tujuh tahun sehinggalah Maharaja
Rajenderasola beroleh kemenangan. Raja Odap-Odap yang tewas telah berkelana di Padang
Lawas tanpa tentu arah tujuannya.
Hatta, kisah kerajaan Portibi pula semasa berlaku peperangan dengan Maharaja Rajenderasola,
tunang kepada Raja Odap-Odap bernama Boru Deakparujar telah mendapat alamat supaya
segera meninggalkan Kerajaan Portibi lantaran Dewata Raya sudah tidak lagi menyebelahi

mereka. Lalu Puteri Deakparujar itu pun mengumpulkan pengikutnya serta menggenggam tanah
Portibi dan berangkatlah menuju matahari naik. Mereka terpaksa mendaki sebuah gunung yang
tinggi yang dinamakan oleh mereka Dolok Malea sempena nama Himalaya yang telah dilintasi
oleh nenek moyang mereka di abad yang keenam.
Akhirnya setelah menuruni Dolok Malea mereka telah sampai di satu kawasan yang pamah
tetapi dikelilingi oleh bukit bukau. Mereka telah mendirikan penempatan yang baru untuk orangorang Munda Holing tersebut. Penempatan tersebut dipanggil Pidoli yang kini terbahagi kepada
Pidoli Dolok dan Pidoli Lombang. Puteri Deakparujar diangkat memerintah Kerajaan Mandala
Holing iaitu kawasan orang-orang Keling.
Kerajaan ini telah tegak dengan jayanya dan sekali lagi berkembang maju. Segala dagang senteri
mula singgah dan berniaga di negeri tersebut hingga ianya termasyur ke mana mana.
Tersebut pula akan kisah tunangan Boru Deakparujar yang telah berkelana di Padang Lawas,
akhirnya Raja Odap-Odap pun sampailah di Pidoli yang diperintah oleh Boru Deakparujar.
Dalam keadaannya cumpang camping itu tidak seorang pun anak negeri yang kenal akan raja
mereka tersebut. Lagipun tempoh perpisahan yang begitu lama selama tujuh belas tahun tentulah
masing-masing sudah berubah. Raja Odap-Odap pun dibawa masuk mengadap Puteri
Deakparujar untuk mendapatkan pekerjaan bagi menampung hidupnya. Adat dahulu kala apabila
rakyat mengadap raja, ianya hendaklah merangkak kehadapan singgahsana lalu sujud di kaki raja
tersebut. Keadaannya yang cumpang camping dengan pakaian kulit binatang yang masih belum
dibuang ekornya itu mmberikan gambaran yang Raja Odap-Odap itu keadaannya seperti cicak
yang merangkak. Maka itu hingga ke hari ini di setiap rumah adat orang-orang Batak akan
kelihatan gambar cicak sebagai simbol pertemuan Raja Odap-Odap dengan tunangannya Boru
Deakparujar di Pidoli.
Raja Odap-Odap diambil bekerja di kandang kuda Puteri Deakparujar kerana kecekapannya
memelihara kuda. Pada suatu hari Puteri Deakparujar telah dihadiahkan seekor kuda jantan yang
sangat garang hingga tiada sesiapapun yang dapat menjinakkannya sedangkan Puteri tersebut
kepingin untuk menunggangnya. Setelah banyak gembala kuda mencuba untuk menjinakkannya
tetapi semuanya gagal juga. Maka pada suatu hari Raja Odap-Odap pun diminta oleh Tuan Puteri
supaya menjinakkan kuda tersebut.
Bagitu Raja Odap-Odap menghampiri kuda tersebut ianya menundukkan kepalanya setelah
diusap-usap kepalanya. Raja Odap-Odap pun menunggang kuda tersebut dengan baiknya. Semua
yang hadir kehairanan dan tercengang-cengang.
Memandangkan Raja Odap-Odap telah berjaya menjinakkan kuda liar tersebut Puteri
Deakparujar pun sangat gembira lalu dipersalinkannya Raja Odap-Odap dengan pakaian yang
baik-baik setelah selesai disintuk, berlangir dan mandai. Begitu siap dipersalinkan maka
dibawalah mengadap Tuan Puteri. Alangkah terkejutnya Tuan Puteri apabila melihat wajah Raja
Odap-Odap yang mirip wajah tunangannya. Hampir sahaja Tuan Puteri pengsan jika tidak cepat
disambut oleh dayang-dayangnya.

Mengikut adat hamba tidak dibenarkan menatap wajah raja maka keadaan tersebut tidak
diketahui oleh Raja Odap-Odap, hinggalah Tuan Puteri memintanya mengangkat mukanya
menatap wajah Baginda. Kedua-duanya amat terperanjat dan terpinga-pinga kerana tidak
disangka mereka akan bertemu dalam keadaan sedemikian rupa. Apabila kedua-duanya telah
kenal antara satu sama lain lalu bertangisanlah mereka. Gemparlah seluruh istana di Pidoli
menyatakan bahawa gembala kuda raja itu sebenarnya adalah putera Munda Holing yang hilang
sekian lama.
Keaadaan sedih menjadi gembira, lalu kedua anak raja itu pun dikahwinkan dengan acara yang
paling meriah selama empat puluh hari empat puluh malam. Kedua-duanya pun memeintahlah
Kerajaan Mandala Holing di Pidoli tersebut. Namun begitu barang yang telah ditetapkan oleh
Puteri Deakparujar tidak pernah dihalang oleh Raja Odap-Odap, begitulah hormatnya baginda
akan tuan puteri yang merupakan tuan rumahnya.
ASAL BATAK
Keturunan keenam dari Boru Deakparujar dan Raja Odap-Odap, salah satu darinya bernama
Datu Dandana Debata. Dia adalah seorang yang banyak saktinya dan menjadi Datu/Pawang di
istana raja pada masa itu. Anaknya adalah keturunan ketujuh dari Boru Deakparujar bernama
RAJA BATAK. Beliau juga seperti ayahnya sangat handal dan tinggi ilmu batinnya.
Oleh kerana masyarakat Mandala Holing berasal dari India yang mengamalkan sistem kasta
maka itu keturunan raja adalah dilarang bercampur darahnya dengan darah hamba. Pantangan ini
sangat keras pada masa itu.
Ditakdirkan oleh Dewata Raya, ketua bagi segala hatoban iaitu Datu Ompung Dolom yang
duduk di Sopo Godang tetapi tidak boleh bersuara kecuali menerima kerja, mempunyai seorang
puteri yang sangat jelita.
Walaupun telah ditegah tetapi Raja Batak tetap dengan pendiriannya untuk menggauli anak Datu
Ompung Dolom tersebut, hinggakan mengandung. Apabila berita tersebut diketahui oleh Raja
maka perintah menangkap Raja Batak pun dikeluarkan. Namaun begitu tidak ada seorang pun
yang dapat menangkap Raja Batak yang sakti itu, malah ramailah panglima yang terkorban di
dalam usaha mereka untuk menangkap Raja Batak tersebut.
Setelah habislah ikhtiar untuk menangkap Raja Batak maka Datu Dandana Debata pun dipanggil
raja untuk mencuci arang di muka. Apabila raja bersungguh-sungguh meminta supaya Raja
Batak dibuang maka sembah Datu Dandana Debata kepada Baginda:
Ampun tuanku beribu-ribu ampun, sembah patik mohon diampun, akan Raja Batak itu tidak
akan ada sesiapapun yang boleh membunuhnya. Telah patik turunkan segala ilmu dan muslihat
peperangan kepadanya. Lagipun tidak boleh kita menitiskan darah raja di tano handur, tano
malambut, tano lulambu jati, tano padang bakkil Mandailing, tano si ogung-ogung. Sian i ma
dalan tu ginjang, partuatan ni omputa, Debata na tolu suhut, na tolu sulu, na opat harajaon, tu
banua tonga on

Raja pun terdiam, lalu berjanji tidak akan membunuh Raja Batak atau menitiskan darahnya.
Setelah menerima pengakuan bahawa anaknya tidak akan dibunuh atau dicederakan maka Datu
Dandana Debata pun menyuruh orang membuat jala tiga warna iaitu warna putih, merah dan
hitam yang menjadi warna adat dan keramat sehingga hari ini. Apabila jala tiga warna itu siap
Datu Dandana Debata pun naik ke atas bumbung rumah anaknya lalu diminta orang memanggil
Raja Batak keluar bermain senjata di halaman rumah. Begitu Raja Batak keluar ke halaman
rumah ayahnya pun menebarkan jala tiga warna lalu terperangkaplah Raja Batak dan gugurlah
segala kesaktiannya.
Sejak itulah maka semua Bagas Godang/ Istana Raja di Mandailing dilentik naik hujung atap
rumahnya, agar tidak ada orang yang boleh menebarkan jala dari atas bumbungnya.
SUMPAHAN KE ATAS RAJA BATAK
Apabila Raja Batak dihadapkan di dalam sidang adat maka ia telah dihukum buang daerah
bersama seluruh keturunan Datu Ompung Dolom. Pada hari tersebut lalu disebutlah:
Hee.kamu Siraja Batak nyah/ pergilah kamu dari Tanah Mandailing ini sebagai orang yang
hina, orang yang tidak tahu adat, orang yang degil/bendal dan orang yang kasar serta rendah
martabatnya. .Kamu diusir ke sebuah pulau yang terletak di atas gunung yang dikelilingi oleh
air di tanah gersang yang tiada tumbuh-tumbuhan yang subur yang terpencil dari penglihatan
manusia dan binatang. Barang ada keturunanmu hendaklah ia memulakan namanya dengan
panggilan Si..sebagai orang yang hina dari martabat yang rendah..Tidak boleh di antara
kamu memakai perhiasan dari logam kecuali daripada manik tandanya kamu dari keturunan
orang yang terbuang. Tidak boleh kamu meninggalkan pulau tersebut selama tujuh keturunan
kamu, jika ada yang kemudiannya mendirikan kampung di tanah besar nanti, hendaklah
dikelilingi oleh rumpun bambu supaya jelas bahawa kamu adalah dari keturunan yang hina.
Begitulah kira-kiranya sumpahan ke atas Siraja Batak dan keturunannya selama tujuh generasi.
Mereka telah dipisahkan dari pandangan manusia dan binatang, selama tujuh keturunan kerana
kesalahan menentang adat dan raja.
Oleh kerana Siraja Batak dibuang bersama seluruh anggota keluarga Datu Ompung Dolom yang
merupakan ketua segala hamba maka itu kita dapati dari segi fizikal terdapat perbedaan yang
sangat ketara antara Mandailing dan Batak.
Orang-orang Batak biasanya pendek-pendek, rambut kerinting dan kepalanya benjol ke
belakang.
Orang Mandailing asli agak tinggi dan tegap, rambutnya ikal mayang, kulit putih kemerahmerahan atau putih kuning.
Walaupun asal usul orang Batak itu dari Tanah Mandailing tapi kedudukan mereka sebenarnya
adalah keturunan Datu Ompung Dolom yang merupakan kasta rendah yang menjadi hamba di
Mandala Holing iaitu Pidoli kecuali Siraja Batak itu sahajalah elemen Mandailing yang asli.

Oleh yang demikian jelaslah Mandailing itu bukanlah BATAK walaupun BATAK itu asalnya dari
Tanah Mandailing.
Siraja Batak itu keturunan ketujuh kepada Boru Deakparujar lalu dibuang dan disumpah untuk
tujuh keturunan maka itu orang Batak sentiasa berpegang kepada angka tujuh sebagai angka
sakti dan keramat sedangkan orang Mandailing menganggap angka sembilan sebagai angka raja.
SEKITAR BATAK DAN MANDAILING
Banyak telah diperkatakan oleh berbagai orang mengenai Batak dan Mandailing. Umpamanya
Batak Mandailing. Batak itu terbahagi kepada lima kumpulan iaitu Batak Toba, Batak Karo,
Batak Simalungun, Batak Mandailing dan Batak Pakpak.
Andaian seperti ini telah mengelirukan ramai orang. Ada pula mengatakan bahawa Mandailing
itu asalnya dari Toba turun ke Mandailing.
Logiknya semua tamadun tidak pernah wujud dari gunung lalu turun ke lembah. Biasanya
tamadun itu bermula dari kuala sungai dan naik ke lembah lalu ke gunung. Kawasan lembah
adalah sumber bagi segala kehidupan sama ada di darat, di sungai ataupun dilaut.
Perhubungan juga adalah melalui muara sungai ke laut. Mereka yang mendiami dataran tinggi
atau gunung adalah terdiri daripada orang yang kalah perang ataupun orang yang diusir dari
masyarakat adat yang bertamadun.
Di abad ketigabelas hikayak Jawa ada mencatitkan mengenai serangan tentera Majapahit ke atas
Lamuri dan Mandailing tetapi nama Batak tidak tercatit samasekali. Jelaslah bahawa Mandailing
itu sudah jauh bertapak dan diketahui pada masa itu.
Tonggo-tonggo Siboru Deakparujar masih dibacakan di dalam setiap upacara kecil atau besar
orang-orang Batak. Di sana ia menyatakan bahawa jalan ke kayangan dan tempat temasya nenek
moyang orang Batak adalah di Mandailing. Bukankah ertinya mereka mengakui bahawa asal
usul mereka orang Batak datang dari Tanah Mandailing? Maka itu Mandailing itu lebih awal dan
lebih dahulu ada sebelum adanya orang Batak. Bagaimana pula akhir ini Mandailing pula
menjadi Batak?
Peranan orang Batak mulai tampil kehadapan apabila mereka memeluki agama Kristian di zaman
penjajahan Belanda di Indonesia. Oleh kerana mereka beragama Kristian sedangkan orang
Mandailing majoritinya beragama Islam maka orang-orang Batak telah diberikan tempat
istimewa dalam pentadbiran kerajaan Belanda di Indonesia. Lama kelamaan mereka menguasai
sebahagian besar teraju pentadbiran lalu menjadi terkenal. Atas dasar tersebutlah maka
kedudukan orang Batak menjadi kukuh dan dominan lalu suku kaum Mandailing yang satu
ketika merupakan bangsa yang tamadun dan tinggi martabatnya tenggelam begitu sahaja.
Pengaruh Islam yang kuat di kalangan orang Mandailing juga telah melenyapkan sebahagian
besar identiti budaya dan tulisan orang Mandailing. Akhirnya semua itu tidak lagi merupakan
warisan yang penting kepada orang Mandailing, sedangkan di Toba semuanya dipertahankan.

Salasilah atau torombo Raja-Raja Mandailing sama ada dari Marga Nasution atau Lubis tidak
satu pun menunjukkan bahawa mereka berasal dari Toba atau Karo sebaliknya mereka adalah
masing-masing berasal dari Minangkabau dan Bugis.
Penggunaan perkataan SIRAJA BATAK, apabila pangkalnya ditambah dengan perkataan SI
ianya menunjukkan kedudukan dan martabat orang yang rendah. Dalam istilah purbakala jika
seseorang itu dari keturunan bangsawan ianya menggunakan panggilan pangkalnya SANG
umpamanya Sang Sapurba, Sang Adika, Sang Nila Utama dan sebagainya.
Binatang-binatang yang gagah juga dipanggil Sang Harimau, Sang Buaya, Sang Purba/ Gajah
tetapi kepada binatang yang kecil dan lemah dipanggil Sikatak, Sicicak, Sikera dan sebagainya.
Begitu juga keadaannya dengan manusia yang lemah dan tidak mempunyai darjat lalu dipanggil
Siluncai, Siawang, Sikodok, Sibuyung dan sebagainya.
Perbedaan ini jelas sekali apabila marga-marga di Tanah Batak menggunakan pangkal
perkataannya dengan istilah SI iaitu Sinambela, Simanjuntak, Sinaga, Siotang, Siregar dan
sebagainya.
Marga-marga di Tanah Mandailing tidak satu pun menggunakan istilah pangkalnya dengan
perkataan SI contohnya Nasution, Lubis, Rangkuty, Batubara, Parinduri dan sebagainya.
Walaupun berbagai tafsiran dapat kita kemukakan, namun satu perkara yang tidak dapat
dinafikan ialah kawasan Toba adalah tanah gersang. Tidak akan ada manusia primitif yang
sengaja ingin ke sana untuk membuka penempatan. Manusia lazimnya mencari tanah yang subur
untuk bercucuk tanam kerana itulah sumber kehidupan masyarakat dahulu kala.
Sifat dan sikap orang Batak adalah kasar, tidak teratur dan tidak dapat mengawal perasaannya.
Ciri-ciri perwatakan mereka ini menunjukkan bahawa mereka memanglah terdiri dari manusia
yang kurang sopan. Maka itu di Mandailing apabila anak mereka jahat atau bandel secara
spontan mereka akan mengeluarkan istilah Bataknya kau ini
Istilah tersebut telah digunakan berkurun-kurun lamanya hinggakan masyarakat Mandailing telah
lupa sejarah istilah tersebut merujuk kepada Siraja Batak yang derhaka kepada raja dan tidak
mahu mengikut peraturan adat pada zaman dahulu kala.
Dari nama Siraja Batak itulah seluruh keturunannya dan juga keturunan Datu Ompung Dolom
yang merupakan ketua segala hamba ataupun hatoban dipanggil BATAK iaitu orang-orang
Batak.
Perlu ditegaskan bahawa perkataan BATAK bukanlah bermaksud ianya satu bangsa, tetapi
sebaliknya ia adalah satu istilah yang digunakan oleh oang Mandailing untuk menunjukkan sikap
seseorang yang tidak tahu adat dan peraturan, orang kasar dan tidak terkawal sikapnya. Ini juga
menunjukkan tentang status dan kedudukan orang yang dimaksudkan itu rendah martabatnya.
Namun pada masa sekarang, lantaran pengaruh Belanda di zaman penjajah begitu kuat maka

istilah Batak/ orang Batak yang kebanyakannya Kristian telah diangkat mendiami Sumatera
Utara iaitu di Tapanuli.
KEBANGKITAN BATAK
Di abad ke tigabelas tentera Majapahit telah menyerang Mandailing iaitu Kerajaan Mandala
Holing yang berpusat di Pidoli. Dengan itu hancurlah kerajaan Mandala Holing dan pengaruh
agama Hindu di Tapanuli Selatan.
Saki baki orang-orang Munda telah lari bertempiaran ke dalam hutan untuk menyelamatkan diri
masing-masing. Mereka yang tertawan telah dibawa sebagai hamba abdi.
Di akhir abad ke tigabelas saki baki tentera Mandala Holing telah dapat berkumpul dan bergaul
dengan masyarakat peribumi di sekitar Aek Batang Gadis lalu mereka telah mewujudkan marga
Poeloengan yang kemudiannya berjaya mendirikan tiga bagas godang mereka di atas tiga puncak
gunung. Namun begitu kerajaan tersebut hanya merupakan kerajaan kampung sahaja.
Orang-orang Batak yang terbuang di Pulau Simosir telah dapat membangunkan semula adat
kepercayaan mereka yang bergaul antara kepercayaan Hindu dan aninisme serta penyembahan
roh-roh nenek moyang mereka. Pusat mereka ialah di Busut Puhit.
Kedatangan misi Kristian ke Tanah Batak telah mengubah keadaan hidup masyarakat orang
Batak yang tidak mempunyai kepercayaan teguh kepada mana-mana agama. Kebanyakan
mereka telah memeluk agama Kristian.
Setelah mereka menganut agama Kristian pihak penjajah Belanda membawa mereka ke alam
pembelajaran, penulisan dan pembacaan. Oleh kerana pihak Belanda memerlukan tenaga kerja
sebagai perantaraan penjajah dengan masyarakat peribumi maka orang-orang Batak yang telah
diKristiankan ini menjadi pilihan utama untuk menjalankan dasar pecah dan perintah tersebut.
Orang Batak secara tidak langsung telah mendapat tempat di dalam setiap bidang pentadbiran
Belanda. Kedudukan ekonomi dan status sosial mereka mulai meningkat.
Orang-orang Mandailing yang telah memeluk agama Islam sewaktu gerakan tenteri paderi yang
dipimpin oleh Imam Bonjol dan pengikutnya menjadi golongan fanatik agama. Mereka
menentang apa sahaja pembaharuan yang dibawa oleh Belanda.
Memandangkan adat istiadat nenek moyang mereka banyak yang bertentangan dengan agama
Islam maka orang-orang Mandailing telah membuang adat resam mereka yang telah diamalkan
sejak dahulu. Lama kelamaan dari segi adat budaya, tulisan dan pertuturan orang Mandailing
mulai kehilangan keutuhannya.
Berbeda dengan orang Batak walaupun mereka telah memeluk agama Kristian mereka tetap
berpegang teguh kepada adat resam dan budaya mereka. Sehingga sekarang orang Batak masih
dapat bertahan dan terus mempertahankan adat budaya dan tulisan mereka.

Kekuatan dan ketahanan adat resam, budaya hidup, kesenian, tulisan dan bahasa Batak ini telah
ditonjolkan oleh mereka dari zaman ke zaman sehinggalah mereka bangkit sebagai satu suku
bangsa yang kuat dan utuh.
Seperkara lagi orang-orang Batak telah berjaya menghidupkan kegemilangan warisan sejarah
mereka dari semua sudut, sama ada sejarah anthropologi, arkiologi atau sejarah patriotismenya.
Sisingamangaraja telah ditonjolkan sebagai salah seorang pahlawan kebangsaan dari keturunan
Batak. Malangnya orang-orang Mandailing telah gagal berbuat sedemikian hingga kesan mereka
ke atas masyarakat Indonesia langsung tidak mempunyai signifikan.
Satu lagi contoh yang nyata ialah Batak Toba mempunyai contoh rumah adat mereka yang
lengkap dan teratur. Begitu juga dengan Batak Karo dan Batak Simalingun semuanya
mempunyai rumah adat yang terpelihara keasliannya. Rumah orang Mandailing tidak
mempunyai rumah adat yang boleh ditonjolkan sebagai senibina yang mempunyai ciri-ciri
tersendiri.
Tulisan-tulisan Batak atau askara Batak masih lagi ditampilkan kepada umum bahkan dijadikan
bahan antik dan unik kepada para pelancong. Dengan cara begini orang Batak telah mengekalkan
ciri-ciri budaya mereka. Danau Toba pula telah meletakkan orang-orang Batak di peta dunia
kerana pelancong dari seluruh pelusuk dunia terus menerus berjunjung ke sana. Malangnya
sumber semula jadi di Tanah Mandailing tidak pernah digunakan bagi memperkukuhkan warisan
budaya masyarakat Mandailing.
Ulos Batak pada masa kini menjadi buah tangan kepada pelancong yang melawat ke tempattempat mereka. Anehnya kain Tenunan Patani yang merupakan pakaian orang Mandailing itu
sendiri sudah tidak ada. Jika ada pun ianya dalam simpanan orang-orang tua yang kini
keadaannya terlalu usang dan reput. Rombongan kesenian ataupun kumpulan muzik orang-orang
Batak kelihatan menjelajahi ke seluruh dunia sama ada di Asia Tenggara, Eropah ataupun
Amerika. Suara mereka dan petikan gitar mereka telah memikat jutaan penonton dan
pendengarnya. Mereka menjadi duta tidak rasmi dalam memperkenalkan suku kaum Batak ke
seluruh dunia.
Buku-buku mengenai sejarah orang-orang Batak tidak putus-putus dicetak dalam berbagai-bagai
bahasa dengan memperbesar- besarkan asal usul mereka. Ada yang mencatitkan bahawa suku
Batak ini sudah wujud tiga ribu tahun yang lalu dan sebagainya. Sejarah asal usul orang
Mandailing belum pernah dibukukan secara ilmiah dan tidak pernah diterjemahkan kepada
bahasa-bahasa lain. Justeru itu siapakah yang akan tahu tentang orang Mandailing?
Kebangkitan orang Batak selepas penjajahan Belanda sangat ketara dan teratur. Misi Kristian
telah menonjolkan kedudukan mereka di dalam masyarakat Indonesia dan mayarakat
antarabangsa sehinggakan nama Mandailing tenggelam dan menjadi serpihan kepada suku kaum
Batak. Hari ini mereka memperkenalkan orang Mandailing sebagai BATAK MANDAILING
pada hal pada suatu ketika dahulu oang Mandailing adalah satu bangsa berasal dari Munda.

Bukankah sebenarnya Batak itu asalnya dari Tanah Mandailing yang menjadi serpihan dibuang
ke tanah gersang terpencil di pergunungan. Agak aneh nama mereka yang didahulukan dan nama
Mandailing telah dtenggelamkan.
Sekiranya kita melawat ke Simosir, kita dapati orang-orang Batak begitu bersungguh-sungguh
cuba menghidupkan semula nilai budaya dan kesenian mereka. Jelas kelihatan rumah-rumah
mereka dihiasi dengan 3 warna: putih, merah dan hitam sebagai lambang warna adat yang
keramat.
Warna-warna tersebut adalah mewakili tiga benua yang menjadi kepercayaan orang Batak.
Banua Ginjang, Banua Tonga dan Banua Toru. Ketiga-tiga benua ini pula dijaga oleh tiga dewa
yang dikenali sebagai Manggala Bulan menjaga Banua Ginjang yang dilambangkan dengan
warna putih. Dewa Soripoda mengawal Banua Tonga yang dilambangkan dengan warna merah.
Betara Guru yang mengawal Banua Toru dilambangkan pula dengan warna hitam.
Dari segi ilmu perdatuan pula ketiga-tiga warna tersebut melambangkan darah putih, darah
merah dan darah hitam yang terdapat di dalam tubuh badan kita.
Warna-warna putih, merah dan hitam kini menjadi warna adat dan keramat kepada orang Batak.
Mereka juga percaya bahawa dunia ini dicipta oleh Mulajadi Na Bolon sebagai Dewata Raya
yang maha berkuasa.
Dari sudut alat muzik orang Mandailing menggunakan Gordang Sembilan di dalam setiap
upacara adat mereka. Orang-orang Batak pula menggunakan gendang tujuh atau gendang lima
yang bersaiz kecil sahaja.
Bagi orang Batak angka tujuh dianggap sebagai angka sakti atau keramat yang mempunyai kuasa
mistik. Segala sumpahan atau perdatuan, mereka menggunakan angka tujuh.
Orang Mandailing pula menganggap bahawa angka sembilan itu sebagai angka raja, angka
terbesar dan yang hidup terus menerus. Angka tiga pula dianggap sebagai angka adat
berdasarkan Dalian Na Tolu iaitu Mora, Kahanggi dan Anak Boru.
Orang Batak juga berpegang kepada adat budaya Dalian Na Tolu sepertimana orang Mandailing
cuma tafsiran mereka sahaja yang berlainan mengenai erti Dalian Na Tolu tersebut. Bagi orang
Batak Dalian Na Tolu itu ertinya tiga batu tungku yang digunakan untuk menanak nasi yang
mana ianya saling bergantung antara satu sama lain. Pada dasarnya konsep Dalian NaTolu sama
sahaja. Mereka mengasakan kepada Huta-Huta, Dongon Sabutuha dan Anak Boru.
Sama ada Mandailing atau Batak asas budaya Dalian Na Tolu itu adalah berpegang kepada
peranan Mertua, Anak saudara dan Menantu. Ketiga-tiga elemen ini memerlukan antara satu
sama lain bagi mewujudkan kesepakatan dan pergantungan sesuatu keluarga. Mereka percaya
bahawa asas kebahagian dan kejayaan sesuatu keluarga tersebut adalah bergantung kuat atas
kerjasama ketiga-tiga pihak tersebut.

Keluarga memainkan peranan utama di dalam pola kehidupan masyarakat Tapanuli sama ada
Mandailing ataupun Batak. Mereka sangat membanggakan keluarga dan hidup berkeluargaan.
Dalam hal nikah kahwin pula, biasanya dilakukan di antara sepupu mereka.
PENUTUP
Kesimpulannya asal usul orang-orang Batak adalah dari Tanah Mandailing berketurunan hamba
dari Munda Holing. Hanya Siraja Batak sahaja dari keturunan bangsawan. Selainnya adalah dari
keturunan Datu Ompung Dolom, Ketua segala hatoban.
Walaupun suku Batak ini dari Mandailing tetapi mereka adalah dari kasta yang rendah. Bentuk
tubuh badannya agak kecil dan kepalanya kelihatan bebenjol di belakang berbeda dengan orang
Mandailing yang lebih tinggi dan tegap, rambutnya ikal tidak kerinting halus seperti orang Batak
asli.
Sifat orang Batak adalah kasar, tidak terkawal perasaannya. Suara mereka agak kuat. Dalam
perbualan atau percakapan biasa pun nampak seolah-olah mereka sedang bertengkar.
Pembawaan mereka agak liar dan sentiasa suka bertengkar dan bergaduh mahupun sesama
sendiri. Sikap seperti ini sangat jelas kelihatan di mana-mana juga mereka berada. Kelakuannya
sembrono dan jarang sekali menghormati hak-hak orang lain.
Seperkara lagi orang Batak agak pengotor dan kurang berkemas kecuali mereka yang telah
merantau ataupun telah maju di dalam kehidupannya.
Apa yang jelas ialah sifat dan sikap orang Batak itu tidak ada pada orang Mandailing.
Kemungkinan besar ianya tertanam sejak dari nenek moyang mereka Datu Ompung Dolom
ataupun disebabkan keadaan hidup yang tidak mengizinkan mereka berkelakuan lebih baik.
Walau bagaimanapun keadaan kini sudah banyak berubah. Mungkin alam sekelilingnya
mempengaruhi perubahan itu atau kemajuan masyarakat setempat telah membawa perubahan
tersebut. Namun begitu pada dasarnya sifat semula jadi ini masih juga dapat dikesan pada
sesuatu masa tertentu.
Keaadaan masyarakat selepas merdeka telah banyak membawa pembaharuan Kehidupan
dahulukala yang dibelenggu oleh adat mulai terhakis. Kahwin campur juga telah membawa
banyak perubahan hidup dan cara hidup selain dari perpindahan penduduk dari satu tempat ke
satu tempat lain serta pengaruh alam sekeliling. Pergaulan bebas di kota telah membawa
pengertian hidup yang lebih luas bagi semua suku bangsa. Selain itu pelajaran telah dan
pendidikan memainkan peranan penting mengubah sikap sesuatu suku bangsa itu.
Pada masa ini agak sukar untuk membedakan keaslian keturunan seseorang itu akibat
percampuran hidup yang bebas di dalam negara merdeka ini.

Dipetik dari makalah Lembaga Adat mandailing Malaysia (LAMA) bertajuk:


ASAL USUL BATAK Satu Ringkasan Legenda Asal Usul Keturunan Orang-Orang Batak Yang
Tertumpu Di Pulau Simosir, Danau Toba
Budaya Batak Toba
BATAK TOBA

Batak Toba adalah sub atau bagian dari suku bangsa Batak yang wilayahnya
meliputi Balige, Porsea, Parsoburan, Laguboti, Ajibata, Uluan, Borbor, Lumban Julu,
dan sekitarnya. Silindung, Samosir, dan Humbang bukanlah Toba. Karena 4 (empat)
sub atau bagian suku bangsa Batak (Silindung_Samosir_Humbang_Toba) memiliki
wilayah dan contoh marga yang berbeda.
Pada Desember 2008, Keresidenan Tapanuli disatukan dalam Provinsi Sumatera
Utara. Toba saat ini masuk dalam wilayah Kabupaten Toba Samosir yang beribukota
di Balige.
Kabupaten Toba Samosir dibentuk berdasarkan Undang-Undang No 12. Tahun 1998
tentang pembentukan Kabupaten Daerah Tingkat II Toba Samosir dan Kabupaten
Mandailing Natal, di Daerah Tingkat I Provinsi Sumatera Utara. Kabupaten Toba
Samosir ini merupakan pemekaran dari Daerah Tingkat II Kabupaten Tapanuli
Utara.

Marga pada suku Batak Toba


Marga atau nama keluarga adalah bagian nama yang merupakan pertanda
dari keluarga mana ia berasal. Orang Batak selalu memiliki nama
Marga/keluarga. Nama / marga ini diperoleh dari garis keturunan ayah
(patrilinear) yang selanjutnya akan diteruskan kepada keturunannya secara
terus menerus. Dikatakan sebagai marga pada suku bangsa Batak Toba ialah
marga-marga pada suku bangsa Batak yang berkampung halaman
(marbona pasogit) di daerah Toba. Sonak Malela yang mempunyai 3 (tiga)
orang putera dan menurunkan 4 (empat) marga, yaitu:Simangungsong,
Marpaung, Napitupulu, dan Pardede, merupakan salah satu cotoh marga
pada suku bangsa Batak Toba.

Tarombo atau Silsilah

Silsilah atau Tarombo merupakan suatu hal yang sangat penting bagi orang Batak.
Bagi mereka yang tidak mengetahui silsilahnya akan dianggap sebagai orang Batak
kesasar (nalilu). Orang Batak diwajibkan mengetahui silsilahnya minimal nenek
moyangnya yang menurunkan marganya dan teman semarganya (dongan tubu).
Hal ini diperlukan agar mengetahui letak kekerabatannya (partuturanna) dalam
suatu klan atau marga.

Falsafah dalam adat batak toba

Falasafah adat batak toba dikenal dengan Dalihan Na Tolu yang terdiri dari:
1.

Somba Marhula-hula

2.

Manat Mardongan Tubu

3.

Elek Marboru

Hulahula/Mora adalah pihak keluarga dari isteri. Hula-hula ini menempati


posisi yang paling dihormati dalam pergaulan dan adat-istiadat Batak (semua
sub-suku Batak) sehingga kepada semua orang Batak dipesankan harus
hormat kepada Hulahula (Somba marhula-hula).

Dongan Tubu/Hahanggi disebut juga Dongan Sabutuha adalah saudara lakilaki satu marga. Arti harfiahnya lahir dari perut yang sama. Mereka ini
seperti batang pohon yang saling berdekatan, saling menopang, walaupun
karena saking dekatnya kadang-kadang saling gesek. Namun, pertikaian
tidak membuat hubungan satu marga bisa terpisah. Diumpamakan seperti
air yang dibelah dengan pisau, kendati dibelah tetapi tetap bersatu. Namun
demikian kepada semua orang Batak (berbudaya Batak) dipesankan harus
bijaksana kepada saudara semarga. Diistilahkan, manat mardongan tubu.

Boru/Anak Boru adalah pihak keluarga yang mengambil isteri dari suatu
marga (keluarga lain). Boru ini menempati posisi paling rendah sebagai
'parhobas' atau pelayan, baik dalam pergaulan sehari-hari maupun
(terutama) dalam setiap upacara adat. Namun walaupun berfungsi sebagai
pelayan bukan berarti bisa diperlakukan dengan semena-mena. Melainkan
pihak boru harus diambil hatinya, dibujuk, diistilahkan: Elek marboru.

Kultur atau Budaya dalam Batak Toba

1. Perkawinan
Proses perkawinan dalam adat kebudayaan Batak-Toba menganut hukum eksogami
(perkawinan di luar kelompok suku tertentu). Ini terlihat dalam kenyataan bahwa
dalam masyarakat Batak-Toba: orang tidak mengambil isteri dari kalangan
kelompok marga sendiri (namariboto), perempuan meninggalkan kelompoknya dan
pindah ke kelompok suami, dan bersifat patrilineal, dengan tujuan untuk

melestarikan galur suami di dalam garis lelaki. Hak tanah, milik, nama, dan jabatan
hanya dapat diwarisi oleh garis laki-laki.
Ada 2 (dua) ciri utama perkawinan ideal dalam masyarakat Batak-Toba, yakni
(1) Berdasarkan rongkap ni tondi (jodoh) dari kedua mempelai; dan
(2) Mengandaikan kedua mempelai memiliki rongkap ni gabe (kebahagiaan,
kesejahteraan), dan demikian mereka akan dikaruniai banyak anak.

Berdasarkan jenisnya ritus atau tata cara yang digunakan, perkawinan adat Bata
Toba dibagi menjadi 3 (tiga) tingkatan:
1. Unjuk: ritus perkawinan yang dilaksanakan berdasarkan semua prosedur
adat Batak Dalihan Na Tolu. Inilah yang disebut sebagai tata upacara ritus
perkawinan biasa (unjuk);
2. Mangadati: ritus perkawinan yang dilaksanakan tidak berdasarkan adat
Batak Dalihan Na Tolu, sehingga pasangan yang
bersangkutan mangalua atau kawin lari, tetapi ritusnya sendiri dilakukan
sebelum pasangan tersebut memiliki anak; dan
3. Pasahat sulang-sulang ni pahoppu: ritus perkawinan yang dilakukan di
luar adat Batak Dalihan Na Tolu, sehingga pasangan bersangkutan mangalua
dan ritusnya diadakan setelah memiliki anak.

Tahapan Perkawinan Adat Batak Toba


Ini adalah tahapan dari perkawaninan adat batak toba:
A. Paranakkon Hata:
1. Paranakkon hata artinya menyampaikan pinangan oleh paranak (pihak lakilaki) kepada parboru (pihak perempuan);
2. Pihak perempuan langsung memberi jawaban kepada suruhan pihak lakilaki pada hari itu juga; dan

3. Pihak yang disuruh paranak panakkok hata masing-masing satu orang


dongan tubu, boru, dan dongan sahuta.
B. Marhusip
1. Marhusip artinya membicarakan prosedur yang harus dilaksanakan oleh
pihak paranak sesuai dengan ketentuan adat setempat (ruhut adat di huta i)
dan sesuai dengan keinginan parboru (pihak perempuan);
2. Pada tahap ini tidak pernah dibicarakan maskawin (sinamot). Yang
dibicarakan hanyalah hal-hal yang berhubungan dengan marhata sinamot
dan ketentuan lainnya; dan
3. Pihak yang disuruh marhusip ialah masing-masing satu orang dongan-tubu,
boru-tubu, dan dongan-sahuta.
C. Marhata Sinamot
1. Pihak yang ikut marhata sinamot adalah masing-masing 2-3 orang
dari dongan-tubu, boru dan dongan-sahuta.
2. Mereka tidak membawa makanan apa-apa, kecuali makanan ringan dan
minuman.
3. Yang dibicarakan hanya mengenai sinamot dan jambar sinamot.
D. Marpudun Saut
Dalam Marpudun saut sudah diputuskan: ketentuan yang pasti mengenai sinamot,
ketentuan jambar sinamot kepada si jalo todoan,
ketentuan sinamotkepada parjambar na gok, ketentuan sinamot kepada parjambar
sinamot, parjuhut, jambar juhut, tempat upacara, tanggal upacara, ketentuan
mengenai ulos yang akan digunakan, ketentuan mengenai ulos-ulos kepada pihak
paranak, dan ketentuan tentang adat.
Tahapannya sbb.:
1. Marpudun saut artinya merealisasikan apa yang dikatakan dalam Paranak
Hata, Marhusip, dan marhata sinamot; dan

2. Semua yang dibicarakan pada ketiga tingkat pembicaraan


sebelumnya dipudun(disimpulkan, dirangkum) menjadi satu untuk
selanjutnya disahkan oleh tua-tua adat. Itulah yang dimaksud dengan
dipudun saut.
Setelah semua itu diputuskan dan disahkan oleh pihak paranak dan parboru, maka
tahap selanjutnya adalah menyerahkan bohi ni sinamot (uang muka maskawin)
kepada parboru sesuai dengan yang dibicarakan.setelah bohi ni sinamot sampai
kepada parboru, barulah diadakan makan bersama dan padalan jambar (pembagian
jambar). Dalam mardipudun saut tidak ada pembicaraan tawarmenawar sinamot,
karena langsung diberitahukan kepada hadirin, kemudian parsinabung parboru
mengambil alih pembicaraan. Pariban adalah pihak pertama yang diberi
kesempatan untuk berbicara, disusul oleh simandokkon, pamarai, dan terkahir oleh
Tulang. Setelah selesai pembicaraan dengan si jalo todoan maka keputusan parboru
sudah selesai; selanjutnya keputusan itu disampaikan kepada paranak untuk
melaksanakan penyerahan bohi ni sinamot dan bohi ni sijalo todoan. Sisanya akan
diserahkan pada puncak acara, yakni pada saat upacara perkawinan nanti.).
E. Unjuk
Semua upacara perkawinan (ulaon unjuk) harus dilakukan di halaman pihak
perempuan (alaman ni parboru), di mana pun upacara dilangsungkan. Berikut
adalah tata geraknya:
1.

Memanggil liat ni Tulang ni boru muli dilanjutkan dengan menentukan tempat


duduk.[Mengenai tempat duduk di dalam upacara perkawinan diuraikan
dalam Dalihan Na Tolu.

2.

Mempersiapkan makanan,

3.

Paranak memberikan Na Margoar Ni Sipanganon dari parjuhut horbo,

4.

Parboru menyampaikan dengke (ikan, biasanya ikan mas),

5.

Doa makan,

6.

Membagikan Jambar,

7.

Marhata adat yang terdiri dari [1] tanggapan oleh parsinabung ni paranak, [2]
dilanjutkan oleh parsinabung ni parboru, [3] Tanggapan parsinabung ni paranak,
[4] tanggapan parsinabung ni parboru,

8.

Pasahat sinamot dan todoan,

9.

Mangulosi, dan

10.

Padalan Olopolop.
F. Tangiang Parujungan
Doa penutut pertanda selesainya upacara perkawinan adat Batak Toba.

2. Mamaholi

Mamoholi disebut manomu-nomu yang maksudnya adalah menyambut kedatangan


(kelahiran) bayi yang dinanti-nantikan itu. Disamping itu juga dikenal istilah lain
untuk tradisi ini sebagai mamboan aek ni unte yang secara khusus digunakan
bagi kunjungan dari keluarga hula-hula/tulang.
Pada hakikatnya tradisi mamoholi adalah sebuah bentuk nyata dari kehidupan
masyarakat Batak tradisional di bona pasogit yang saling bertolong-tolongan
(masiurupan). Seorang ibu yang baru melahirkan di kampung halaman, mungkin
memerlukan istirahat paling tidak 10 hari sebelum dia mampu mempersiapkan
makanannya sendiri. Dia masih harus berbaring di dekat tungku dapur untuk
menghangatkan badanya dan disegi lain dia perlu makanan yang cukup bergizi
untuk menjamin kelancaran air susu (ASI) bagi bayinya.

Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu, maka saudara-saudara sekampung


akan secara bergantian dari hari ke hari berikutnya mempersiapkan makanan bagi
si ibu berupa nasi, lauk daging ayam atau ikan (na tinombur), jenis sayuran yang
dipercaya membantu menambah produksi ASI (seperti bangun-bangun) dan lainlain. Selain makanan siap saji, ada juga keluarga-keluarga yang membawa bahan
makanan dalam bentuk mentah seperti beras, ayam hidup, ikan hidup dan yang
lebih mentah lagi dalam bentuk uang. Sehingga paling sedikit untuk dua atau tiga
bulan berikutnya si ibu yang baru melahirkan itu tidak perlu khawatir akan
makanan yang ia butuhkan untuk merawat bayinya sebaik-baiknya sampai ia kuat
untuk melakukan tugas-tugas kesehariannya.

Kunjungan pihak hulahula/tulang untuk menyatakan sukacita dan rasa syukur


mereka atas kelahiran cucu itu adalah sesuatu yang khusus. Mungkin mereka akan
datang beberapa hari setelah kelahiran bayi itu dalam rombongan lima atau enam
keluarga yang masing-masing mempersiapkan makanan bawaannya, sehingga
dapat dibayangkan berapa banyak makanan yang tersedia sekaligus.

Untuk menyambut dan menghormati kunjungan hulahula itu maka tuan rumah pun
mengundang seluruh keluarga sekampungnya untuk bersama-sama menikmati
makanan yang dibawa oleh rombongan hulahula itu. Setelah makan bersama,
anggota rombongan hulahula akan menyampaikan kata-kata doa restu semoga si
bayi yang baru lahir itu sehat-sehat, cepat besar dan dikemudian hari juga diikuti
oleh adik-adik laki-laki maupun perempuan.

3. Kematian

Dalam tradisi Batak, orang yang mati akan mengalami perlakuan khusus,
terangkum dalam sebuah upacara adat kematian. Upacara adat kematian tersebut
diklasifikasi berdasar usia dan status si mati. Untuk yang mati ketika masih dalam
kandungan (mate di bortian) belum mendapatkan perlakuan adat (langsung
dikubur tanpa peti mati). Tetapi bila mati ketika masih bayi (mate poso-poso),
mati saat anak-anak (mate dakdanak), mati saat remaja (mate bulung), dan
mati saat sudah dewasa tapi belum menikah (mate ponggol), keseluruhan
kematian tersebut mendapat perlakuan adat : mayatnya ditutupi
selembar ulos (kain tenunan khas masyarakat Batak) sebelum
dikuburkan. Ulos penutup mayat untuk mate poso-poso berasal dari orang tuanya,
sedangkan untuk mate dakdanak dan mate bulung, ulos dari tulang (saudara lakilaki ibu) si orang mati.
Upacara adat kematian semakin sarat mendapat perlakuan adat apabila orang yang
mati:
1. Telah berumah tangga namun belum mempunyai anak (mate di paralangalangan / mate punu),
2. Telah berumah tangga dengan meninggalkan anak-anaknya yang masih kecil
(mate mangkar),
3. Telah memiliki anak-anak yang sudah dewasa, bahkan sudah ada yang kawin,
namun belum bercucu (mate hatungganeon),

4. Telah memiliki cucu, namun masih ada anaknya yang belum menikah (mate
sari matua), dan
5. Telah bercucu tidak harus dari semua anak-anaknya (mate saur matua).
Mate Saurmatua menjadi tingkat tertinggi dari klasifikasi upacara, karena mati
saat semua anaknya telah berumah tangga. Memang masih ada tingkat kematian
tertinggi diatasnya, yaitu mate saur matua bulung (mati ketika semua anakanaknya telah berumah tangga, dan telah memberikan tidak hanya cucu, bahkan
cicit dari anaknya laki-laki dan dari anaknya perempuan) (Sinaga,1999:3742).
Namun keduanya
dianggap sama sebagai konsep kematian ideal (meninggal dengan tidak memiliki
tanggungan anak lagi).

4. Mangapuli

Kegiatan Mangapuli dalam adat batak adalah memberikan penghiburan kepada


keluarga yang sedang berduka cita. Hanya saja Mangapuli tidak dilakukan secara
asal-asal, semua ada prosedurnya dan prosedur ini erat hubunganya dengan adat
Batak Toba. Kita dan Pihak Keluarga datang membawa makanan, minuman untuk
dimakan bersama-sama di rumah duka. Keluarga yang berduka sama sekali tidak
direpotkan dengan makanan namun cukup menyediakan piring-piring, dan air putih
saja.
Dan pihak keluarga yang berduka juga biasanya menyampaikan terimakasih kepada
orang-orang yang sudah datang memberikan penghiburan (dukungan moril) kepada
keluarga yang ditinggalkan yang biasa disebut Mangampu hasuhuton.

Sumber:
1. http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Batak_Toba
2. http://media.kompasiana.com/buku/2011/06/17/perkawinan-adat-batak-toba/
3.http://www.khasbatak.com/index.php/wisata-khas-batak-nya/49-acara-adat/91budaya-khas-batak-acara-mamoholi)
4. http://balarmedan.wordpress.com/2008/06/18/upacara-saur-matua-konsep%E2%80%9Dkematian-ideal%E2%80%9D-pada-masyarakat-batak-studietnoarkeologi/

KEBUDAYAAN BATAK TOBA DI


PROVINSI SUMATERA UTARA
Posted on October 10, 2012 by 1211502909anthonyprasetyo

SUKU BATAK TOBA


Batak Toba adalah sub atau bagian dari suku bangsa Batak yang wilayahnya meliputi Balige,
Porsea, Parsoburan, Laguboti, Ajibata, Uluan, Borbor, Lumban Julu, dan sekitarnya. Silindung,
Samosir, dan Humbang bukanlah Toba. Karena 4 (empat) sub atau bagian suku bangsa Batak
(Silindung_Samosir_Humbang_Toba) memiliki wilayah dan contoh marga yang berbeda. Sonak

Malela yang mempunyai 3 (tiga) orang putera dan menurunkan 4 (empat) marga, yaitu:
Simangunsong, Marpaung, Napitupulu, dan Pardede, merupakan dan [nairasaon] yang terdiri
dari sitorus,sirait,butar-butar,manurung ini merupakan beberapa marga dari batak toba.Marga
atau nama keluarga adalah bagian nama yang merupakan pertanda dari keluarga mana ia berasal
Orang Batak selalu memiliki nama marga/keluarga. Nama / marga ini diperoleh dari
garis keturunan ayah (patrilinear) yang selanjutnya akan diteruskan kepada keturunannya secara
terus menerus.
Dikatakan sebagai marga pada suku bangsa Batak Toba ialah marga-marga pada suku bangsa
Batak yang berkampung halaman (marbona pasogit) di daerah Toba. Sonak Malela yang
mempunyai 3 (tiga) orang putera dan menurunkan 4(empat) marga, yaitu: Simangunsong,
Marpaung, Napitupulu, dan Pardede, merupakan salah satu cotoh marga pada suku bangsa Batak
Toba.
Sejarah Orang Batak adalah penutur bahasa Austronesia namun tidak
diketahui kapan nenek moyang orang Batak pertama kali bermukim di Tapanuli dan Sumatera
Timur. Bahasa dan bukti-bukti arkeologi menunjukkan bahwa orang yang berbahasa Austronesia
dari Taiwan telah berpindah ke wilayah Filipina dan Indonesia sekitar 2.500 tahun lalu, yaitu di
zaman batu muda (Neolitikum). Karena hingga sekarang belum ada artefak Neolitikum(Zaman
Batu Muda) yang ditemukan di wilayah Batak maka dapat diduga bahwa nenek moyang Batak
baru bermigrasi ke Sumatera Utara di zaman logam. Pada abad ke-6, pedagang-pedagang Tamil
asal India mendirikan kota dagang Barus, di pesisir barat Sumatera Utara. Mereka berdagang
kapur Barus yang diusahakan oleh petani-petani di pedalaman. Kapur Barus dari tanah Batak
bermutu tinggi sehingga menjadi salah satu komoditas ekspor di samping kemenyan. Pada abad
ke-10, Barus diserang oleh Sriwijaya. Hal ini menyebabkan terusirnya pedagang-pedagang Tamil
dari pesisir Sumatera. Pada masa-masa berikutnya, perdagangan kapur Barus mulai banyak
dikuasai oleh pedagang Minangkabau yang mendirikan koloni di pesisir barat dan timur
Sumatera Utara. Koloni-koloni mereka terbentang dari Barus, Sorkam, hingga Natal
Terbentuknya masyarakat Batak yang tersusun dari berbagai macam marga, sebagian disebabkan
karena adanya migrasi keluarga-keluarga dari wilayah lain di Sumatra. Penelitian penting tentang
tradisi Karo dilakukan oleh J.H Neumann, berdasarkan sastra lisan dan transkripsi dua naskah
setempat, yaitu Pustaka Kembaren dan Pustaka Ginting. Menurut Pustaka Kembaren, daerah asal
marga Kembaren dari Pagaruyung di Minangkabau. Orang Tamil diperkirakan juga menjadi
unsur pembentuk masyarakat Karo. Hal ini terlihat dari banyaknya nama marga Karo yang
diturunkan dari Bahasa Tamil. Orang-orang Tamil yang menjadi pedagang di pantai barat, lari ke
pedalaman Sumatera akibat serangan pasukan Minangkabau yang datang pada abad ke-14 untuk
menguasai Barus.
KEBUDAYAAN
Sumatera Utara yang kaya dengan budaya adat istiadat dan keindahan alamnya. Sumatera Utara
kaya dengan berbagai adat budaya atau etnis yang beragam antara lain : Etnis Melayu, Batak
Toba, Batak Karo, Batak Angkola, Batak Pakpak Dairi, Batak Simalungun, Nias, Etnis Sibolga
Pesisir, dan etnis pendatang.

Semua etnis memiliki nilai budaya masing-masing, mulai dari adat istiadat, tari daerah, jenis
makanan, budaya dan pakaian adat juga memiliki bahasa daerah masing-masing. Keragaman
budaya ini sangat mendukung dalam pasar pariwisata di Sumatera Utara. Walaupun begitu
banyak etnis budaya di Sumatera Utara tidak membuat perbedaan antar etnis dalam
bermasyarakat karena tiap etnis dapat berbaur satu sama lain dengan memupuk kebersamaan
yang baik. kalau di lihat dari berbagai daerah bahwa hanya Sumatera Utara yang memiliki
penduduk dengan berbagai etnis yang berbeda dan ini tentunya sangat memiliki nilai positif
terhadap daerah sumatera utara.
Kekayaan budaya yang dimiliki berbagai etnis yaitu :
Batak Toba dengan Tarian Tortor, Wisata danau toba, wisata megalitik (kubur batu), legenda
(cerita rakyat), adat budaya yang bernilai tinggi dan kuliner. Batak Karo yang terkenal dengan
daerah Berastagi dengan alam yang sejuk dan indah, penghasil buah-buahan dan sayur-sayuran
yang sudah menembus pasar global dan juga memiliki adat budaya yang masih tradisional. Etnis
Melayu yang terkenal dengan berbagai peninggalan sejarah seperti Istana Maimoon, tari derah
dan peninggalan rumah melayu juga masjid yang memiliki nilai sejarah yang tinggi. Batak
Angkola yang terkenal dengan kultur budaya yang beragam, mulai dari tari daerah adat istiadat
dan merupakan penghasil salak (salak sidempuan) yang juga sudah dapat menembus pasar
global.Batak Pakpak Dairi yang dikenal dengan peninggalan sejarah megalitik berupa mejan dan
patung ulubalang dan tentunya juga memiliki adat istiadat dan tari daerah juga alat musik yang
khusus.
Dari semua etnis tersebut maka dapatlah dikatakan bahwa Sumatera Utara memiliki kekayaan
budaya dan etnis juga sejarah yang patut untuk diperhitungkan dan dijaga kelestariannya demi
mengangkat martabat bangsa Indonesia di bidang Kebudayaan dan Pariwisata.
Banyak sekali orang yang berpendapat bahwa adat istiadat dari orang Sumatera Utara kasarkasar. Menurut saya banyak orang yang menganggap orang sumatera kasar-kasar dikarnakan
dari tutur bahasa yang agak sedikit keras. Sebenernya bahasa tersebut sudah menjadi tradisi dari
orang sumatera,karena hal tersebut sudah menjadi kebiasaan atau tradisi yg telah diturunkan dari
generasi ke generasi.dan tidak akan bisa dirubah,karena kebiasaan itu sudah lahir dari jaman
nenek moyang kita.
Seni dan budaya yang terdapat di Suku Batak :
Musik
Musik yang biasa dimainkan,cenderung tergantung dengan upacara-upacara adat yang diadakan,
tetapi lebih dominan dengan genderangnya. Musik Batak sudah ada sejak jaman Toba Kuno di
jaman dinasti Tuan Sorimangaraja (Pahompu-nya Si Raja Batak) Berawal dari musik Raja-raja.
Bukan musik untuk Raja, tetapi musik yang dimainkan oleh Raja. Makanya mainnya boleh
berdiri. Lain halnya dengan musik tradisi suku lain seperti Afrika, India, Jawa, dll, yang
merupakan musik Rakyat, sehingga kebanyakan bermusiknya sambil duduk.
Musik Batak awalnya diciptakan untuk upacara ritual yang dipimpin pada Datu (dukun) pada
masa itu untuk penghormatan leluhur, minta panen yang sukses kepada Mula Jadi Nabolon, dll.

Kemudian Berkembang menjadi Musik ritual di Pesta Adat. Pemainnya dinamakan pargonsi
(baca Pargosi atau Pargoci) Pargonsi mempunyai kedudukan yang sangat penting, ruma bagian
atas. Karena yang memainkannya Raja. Jadi gak heran kalo Batak itu suku yang musikal karena
dari jaman dulu Rajanya aja suka main musik ). Musik Batak untuk ritual ini adalah yang disebut
Gondang Sabangunan yang terdiri dari 5 Ogung, 5 Gondang, Sarune Bolon lubang 5.
Namun para Rakyat juga ingin main musik, maka berkembanglah musik batak ini di kalangan
rakyat dengan format Taganing, Garantung, Hasapi, Seruling dan Sarune Etek. Dengan alat-alat
musik inilah tercipta banyak sekali lagu rakyat yang bernuansa pentatonis (Do Re Mi Fa Sol,
kadang2 ada juga La) dan susunan nada (licks)-nya sangat khas tidak didapati di musik suku lain.
Tarian
Seni tari tradisional meliputi berbagai jenis. Ada yang bersifat magis, berupa tarian sakral, dan
ada yang bersifat hiburan saja yang berupa tari profan. Di samping tari adat yang merupakan
bagian dari upacara adat, tari sakral biasanya ditarikan oleh dayu-datu. Termasuk jenis tari ini
adalah tari guru dan tari tungkat. Datu menarikannya sambil mengayunkan tongkat sakti yang
disebut Tunggal Panaluan.
Kerajinan
tenunan merupakan seni kerajinan yang menarik dari suku Batak. Contoh tenunan ini adalah kain
ulos dan kain songket. Ulos merupakan kain adat Batak yang digunakan dalam upacara-upacara
perkawinan, kematian, mendirikan rumah, kesenian,dsb. Bahan kain ulos terbuat dari benang
kapas atau rami. Warna ulos biasanya adalah hitam, putih, dan merah yang mempunyai makna
tertentu. Sedangkan warna lain merupakan lambang dari variasi kehidupan.
Sumber :
http://sumut.bps.go.id/
http://indonesia-liek.blogspot.com/2010/12/budaya-sumatera-utara-seni-kebudayaan.html
http://www.sejarahbangsaindonesia.co.cc/1_3_Sejarah-Sumatera-Utara.html
ADAT DAN BUDAYA SUKU BATAK
ADAT ISTIADAT SUKU BATAK(RUHUT NI ADAT BATAK)

Aturan adat adalah acuan atau cerminan untuk melaksanakan adat didalam
sukacita maupun dukacita yang pelaksanaannya harus didasarkan pada falsafah
DALIHAN NATOLU serta memperhatikan nasihat nenek moyang ( Poda Ni
Ompunta)

* Jolo diseat hata asa diseat raut ( di bicarakan sebelum dilaksanakan)


* Sidapot solup do na ro (mengikuti adat suhut setempat)
* Aek Godang tu aek laut, dos ni roha nasaut (Musyawarah mufakat ).

PESTA PERNIKAHAN PADA SUKU BATAK

1. Pada acara pesta perkawinan yang mutlak (mortohonan) suhi ni ampang aopat :

a. Pihak paranak (pengantin lelaki) yang terima ulos :

1. Ulos Pansamot : Orang tua pengantin

2. Ulos Paramaan : Abang / adik Orangtua Pengantin

3. Ulos Todoan : Abang / adik Ompung Suhut Pengantin

4. Ulos Sihunti Ampang : Saudara (Ito) atau Namboru Pengantin

b. Pihak Parboru (pengantin perempuan) yang terima sinamot :

1. Sijalo Bara / Paramai : Abang / adik pengantin

2. Sijalo Upa Tulang : Tulang pengantin

3. Sijalo Todoan : Abang / adik Ompung Suhut Pengantin atau

Simandokhon Ito pengantin *(sesuai Hasuhuton&Tonggo Raja).

4. Sijalo Upa Pariban : Kakak atau Namboru Pengantin

c. Urutan Pelaksanaan:

1. Ulos Hela diberikan setelah Ulos Pansamot.

2. Sijalo Paramai diberikan setelah sinamot nagok diterima Suhut Parboru.

2. Pada acara Adat Perkawinan yang harus diperhatikan :

a. Tintin marangkup diberikan kepada Tulang Pengantin pria, bila perkawinan


dengan

Pariban Kandung (Boru Tulang), tidak ada Tintin Marangkup.

b. Jumlah Tintin Marangkup, sesuai kesepakatan demikian Panandaion bila ada.

c. Ulos yang diturunkan (tambahan) tidak boleh melebihi tanggungan Parboro.

d. Uang Pinggan Panungpunan, disesuaikan dengan besarnya Sinamot.

e. Undangan pada acara adat Boru Sihombing atau Bere Sihombing, suhu suhu
Ompu yang menerima Sinamot / Tintin Marangkup / Upa Tulang , wajib memberikan
ulos Herbang, selain yang memberi ulos Herbang, boleh memberi uang (pembeli
ulos).

PESTA UNTUK ORANG YANG SUDAH MENINGGAL

Pada Acara Adat Kematian (meniggal dunia), ulos yang berjalan dan acara sesuai
tingkat kematian :

1. Meninggalnya dari usia anak-anak sampai usia berkeluarga :

a. Anak-anak dan Boru Sihombing remaja : Lampin atau Saput dari orangtua.

b. Remaja / Pemuda Sihombing : Saput dari Tulang-nya.

c. Kembali dari makan tidak ada acara adat lagi.

2. Meninggal Suami / Isteri :

a. Tingkat kematian ditetapkan dalam Parrapoton / Tonggo Raja.

b. Ulos Saput / Tutup Batang Suami dari Tulang-nya, Ulos Tujung/ Sampetua Istri dari
Hula hula.

c. Ulos Saput / Tutup Batang Istri dari Hula hula, Ulos Tujung/ Sampetua Suami dari
Tulangnya.

d. Urutan pelaksanaan : Saput lebih dulu baruTujung (berubah sesuai kondisi).

e. Tingkat kematian Sarimatua, kembali dari makam ada Acara Buka Tujung, bagi
yang masih menerima Tujung.

f. Tingkat kematian Saurmatua, kembali dari makam ada Acara Buka Hombung.

g. Suami meninggal, Tulang-nya Siungkap Hombung; Istri meninggal, Hula-hulanya.

PARJAMBARAN DI SUKU BATAK

Pada setiap Acara Adat Pesta Perkawinan dan kematian berjalan Parjambaran, pada

dasarnya sebelum pelaksanaan harus dibicarakan lebih dahulu :

1. PARJAMBARAN DI ACARA ADAT PESTA PERKAWINAN, PANJUHUTI-NYA PINAHAN /


SIGAGAT DUHUT.

a. Mengkawinkan anak laki laki :

- Bila adatnya alap jual : Parjambaran Sidapot Solup na Ro

- Bila adatnya Taruhon Jual :

Osang utuh diparanak, untuk diberikan kepada hula-hula (Sijalo Tintin Marangkup),
ihur-ihur (Upa Suhut) diparanak dan diberikan Ulak Tando Parboru,

Somba somba dan soit dibagi dua dan parngingian (kiri) di Paranak :

(1). Somba somba untuk Horong Hula-hula dan Tulang Rorobot.

(2). Soit untuk Horong Dongan Tubu, Pariban, Ale-ale, Dongan Sahuta, dll.

(3). Parngingian / Parsanggulan untuk Boru / Bere.

(4). Ikan (dengke) dari Parboru untuk Hasuhuton.

b. Mengawinkan anak Perempuan :

- Bila adatnya Taruhon Jual : Parjambaran Sidapot Solup na Ro.

- Bila adatnya Taruhon Jual :

Osang Utuh di Parboru untuk diberikan ke Hula-hula dan Tulang Rorobot.

Ihur ihur (Upa Suhut) di Parboru untuk Hasuhuton

Somba somba dan Soit dibagi dua dan parngingian(kanan) di Parboru :

(1). Somba somba untuk Horong Hula-hula dan Tulang Rorobot.

(2). Soit untuk Horong Dongan Tubu, Pariban, Ale ale, Dongan Sahuta, dll.

(3). Parsanggulan / Parngingian untuk Boru / Bere.

2. PARJAMBARAN DI ACARA KEMATIAN SARI / SAURMATUA, BOAN SIGAGAT DUHUT


(Contoh) :

Ulaon : Borsak Simonggur.

Hasuhuton : Hutagurgur.

Bona ni Hasuhutin : Tuan Hinalang.

Suhut Bolon : Datu Parulas.

A. DONGANSABUTUHA

1. Panambuli : Anggi Doli Hariara.

2. Pangalapa / Pamultak : Raung Nabolon.

3. Panambak / Sasap : Dongan Tobu.

4. Ihur ihur / Upa Suhut : Datu Parulas.

5. Uluna / Sipitudai : Jambar Raja (Parsadaan dan Punguan)

Orang biasanya diberikan ke Protokol dan Sitoho-toho.

6. Ungkapan : Haha Doli Suhut Bolon.

7. Gonting : Anggi Doli Suhut Bolon.

B. BORU / BERE / IBEBERE

1 . Tanggalan Rungkung Partogi : Boru ni Prsadaan.

2. Tanggalan Rungkung Mangihut : Boru ni Punguan.

3. Tanggalan Rungkung Bona bona : Boru Diampuan/Bere Ibebere.

C. HULA HULA

1. Tulan Bona : Pangalapan Boru/Hula-hula Tangkas.

2. Tulan Tombuk : Namamupus/Tulang.

3. Somba somba Siranga : Tulang Rorobot, Bona Tulang, Bona Hula.

Somba somba Nagok :Bona na ari.

4. Tulan :P arsiat (Hula-hula, Haha Anggi, & Anak Manjae)

D. DONGAN SAHUTA / RAJA NARO.

1. Botohon : Sipukkha Huta/Dongan Sahuta.

2. Ronsangan : Pemerintah setempat.

3. Soit Nagodang : Paariban, Ale-ale, Pangula ni Huria, Partungkoan.

4. Bonian Tondi : Pangalualuan ni Nipi (teman curhat).

5. Sitoho-toho : Surung-surung ni namanggohi adat (orang yang sering

datang).

6. Pohu : Penggenapi isi tandok Hula-hula

7. Sohe/Tanggo : Penggenapi jambar yang belum dapat, dan lain-lain.

3. PENJELASAN BENTUK DAN LETAK PARJAMBARAN

A. NAMARMIAK-MIAK (PINAHAN LOBU)

1. Osang-osang : rahang bawah

2. Parngingian : kepala bagian atas

3. Haliang : leher

4. Somba-somba : rusuk

5. Soit : persendian

6. Ihur-ihur/Upa Suhut : bagian belakang sampai ekor

B. SIGAGAT DUHUT

1. Uluna/Sipitu dai : kepala atas dan bawah (tanduk

namarngingi dan osang)

2. Panamboli : potongan leher (sambolan)

3. Pangalapa/Pultahan : perut bagian bawah (tempat belah)

4. Panambak/Sasap : pangkal paha depan

5. Ungkapan : pangkal rusuk depan

6. Gonting : pinggul/punggul

7. Upa Suhut / Ihur-ihur : bagian belakang sampai ekor

8. Tanggalan Rungkung : leher (depan sampai dengan badan)

9. TulanG Bona : paha belakang

10. TulanG Tombuk : pangkal paha belakang

11. Somba-somba Siranga : rusuk-rusuk besar

12. Somba-somba Nagok : rusuk paling depan (gelapang)

13. TulanG(soit) : kaki di bawah dengkul

14. Botohon : paha depan

15. Ronsangan : tulang dada ( pertemuan rusuk)

16. Soit Nagodang : persendian

17. Bonian Tondi : pangkal rusuk iga

18. Sitoho-toho : sebagian dari osang bawah

19. Pohu : bagian-bagian kecil

20. Sohe/Tanggo-tanggo : cincangan

Si gagat duhut

MANGADATI

Mangadati adalah pelaksanaan menerima.membayar adat perkawinan (marunjuk)


yang telah menerima pemberkatan nikah sebelumnya, dimana kedua belah pihak
orangtua sepakat, adatnya dilaksanakan kemudian dan atau kawin lari (mangalua)
dimana acara ini dilaksanakan pihak pengantin laki-laki ( Paranak). Karena itu
mangadati tidak sama dan bukanlah manjalo sulang-sulang ni pohompu.

A. Tahapan yang harus dipenuhi sebelum Mangadati :

1. Pada acara partangiangan (pengucapan syukur) pemberkatan nikah, Paranak


wajib mengantar Ihur-ihur kepada pihak pengantin perempuan (Parboru) sebagai

bukti bahwa putrinya telah di-paraja (dijadikan istri).

2. Pihak paranak melakukan acara manuruk-nuruk (suruk-suruk) meminta maaf


dengan membawa makanan adat kepada pihak Parboru(hula-hula).

3. Pihak Paranak melakukan pemberitahuan rencana mangadati kepada pihak


Parboru, dengan membawa makan adat. Acara ini merancang (mangarangrangi)
Somba ni uhum: (sinamot), ulos herbang, dan yang berkaitan dengan mangadati.

B. Acara mangadati dilaksanakan di tempat pihak Paranak, sehinga pelaksanaan


sama dengan pesta adat taruhon jual, yakni pihak Parboru datang dalam
rombongan membawa beras, ikan, dan ulos.

C. Parjambaran: Sidapotsolup do naro

MENDAMPINGI, MANGAMAI,MANGAIN

Pengertian umum adalah suatu proses untuk perkawinan campuran antara anaka /
boru dengan anak/boru suku/bangsa lain (Marga Sileban), dimana pelaksanaanya
dilakukan sesuai dengan adat Batak. Penerapannya dilakukan sesuai tahapan dan
aturan masing-masing sebagai berikut :

MENDAMPINGI. Marga Sileban yang berkehendak agar anaknya (pria/wanita)


melangsungkan perkawinan adat Batak dengan anak/boru Batak, Marga Sileban
cukup meminta kepada satu keluarga Sihombing yang mau mendampingi dengan

fungsi sebagai wakil/juru bicara/Raja parhata, dengan demikian :

1. Mendampingi Parboru, Sijalo Sinabot harus Marga Sileban, yang mendampingi


hanya menerima uang kehormatan saja.
2. Mendampingi Paranak, Sijalo Ulos Suhi ni Ampang Naopat harus keluarga suku
lain (Marga Sileban), yang mendampingi hanya menerima Ulos Pargomgom.
3. Yang mendampingi tidak boleh melakukan Tonggo / Ria Raja dan Papungu
Tumpak.

MANGAMAI . Marga Sileban yang berkehendak agar anaknya (pria/wanita)


melangsungkan perkawinan adat Batak dengan anak/boru Batak. Marga Sileban
harus datang secara adat, membawa makanan na marmiak-miak, memohon kepada
keluarga Sihombing yang mau Mangamai dihadapan Dongan Tubu, Boru/Bere,
Dongan Sahuta.

Dengan restu hadirin, yang Mangamai mangupa dengan menyatakan kesediaan


untuk melaksanakan tahapan adat perkawinan yang dimaksud pihak Marga Sileban,
kemudian Marga Sileban memberikan Piso-piso dan Pasituak Natonggi kepada
semua hadirin. Sehingga yang diamai dengan yang Mengamai sudah menjadi
Dongan Sahundulan yang sifatnya permanen.

Dalam hal Mangamai Paranak, yang menerima ulos diatur sebagai berikut :

Ulos Pansamot : Orangtua kandung Marga Sileban.

Ulos Paramaan : Yang Mangamai.

Ulos Todoan : Marga Sileban atau keluaga yang Mengamai.

Ulos Sihunti Ampang : Boru yang Mengamau atau Marga Sileban.

Ulos seterusnya diatur pembagiannya sesuai dengan kesepakatan.

Tintin Marangkup tetap harus diberikan ke Tulang pengantin pria Marga Sileban.

Dalam hal Mangamai Parboru, yang menerima Sinamot/tuhor diatur sebagai


berikut :

Sinamot nagok : Orangtua kandung Marga Sileban.

Paramai : yang Mengamai.

Todoan : Marga Sileban atau yang Mengamai.

Pariban : Boru yang Mengamai atau Boru Marga Sileban.

Upa Tulang harus diberikan kepada Tulang pengantin wanita Marga Sileban.

Panandaion/Sipalas roha diatur pembagiaanya sesuai kesepakatan.

MANGAIN. Marga Sileban yang berkehendak anaknya (wanita) melangsungkan


perkawinan adat Batak dengan anak(pria) Batak. Marga Sileban harus datang
secara adat, membawa makanan namarmiak-miak, memohon kepada keluarga
Sihombing yang mau Mangain dihadapan Dongan Tubu,Boru/bere, Hula-hula/Tulang,
Dongan Sahuta.

Tahapan Pelaksanaan:

1. Marga Sileban atau pendampinganya menyerahkan tudu-tudu sipanganon.


2. Marga Sileban menyerahkan putrinya kepada yang Mangain.
3. Yang Mangain, marmeme dan manghopol dengan Ulos Mangain.
4. Hula hula yang Mangain (Tulangna) memberikan ulos parompa.
5. Marsipanganon.
6. Hata Sigabe-gabe.

Yang Mangain akan menempatkan yang diain pada urutan anggota keluarga yang
tidak mengubah Panggoran (buha baju) yang sudah ada. Selanjutnya, keluarga
yang Mangain bertanggung jawab melaksanakan kewajiban adat Batak kepada
yang diain. Pada acara perkawinan yang diain, yang menerima Sinamot Nagok dan
Suhi ni Ampang Naopat adalah yang Mangain dan keluarga. Orangtua kandung
marga Sileban menerima Sinamot(panandaion) sebagai penghargaan atau
penghormatan.

Pada dasarnya kedudukan Anak atau Boru yang Didampingi, Diamai, Diain, tidak
sama, dan tidak punya kaitan apapun dengan pewarisan. Masing masing hanya

terbatas pada proses adat yang dilakukan.

MANGANGKAT /MENGADOPSI ANAK UNTUK DAIJADIKAN SEBAGAI ANK ATAU


CUCU(PANGGOARI)

Suatu proses seorang anak (pria atau wanita) masuk dalam keluarga menjadi
anak/boru, baik karena belum mempunyai keturunan maupun karena suatu hal.

1. Meminta persetujuan Haha/Anggi dan Ito, serta Hulua-hula(sekandung).


2. Mengurus kelengkapan dari catatan sipil.
3. Mengurus babtisan dari gereja.
4. Melakukan pengukuhan secara adat dihadapan :

- Dongan Tubu

- Hula hula dan Tulang

- Boru / Bere

- Dongan Sahuta

- Raja Bius (Parsadaan dan Punguan)

5. Untuk acara pengukuhan Boru (putri) oleh namarmiak-miak, tetapi untuk


pengukuhan anak (putra) sebaiknya sigagat duhut, karena kehadirannya. Selain

pewaris juga akan menjadi penerus keturunan.

Tahapan pelaksanaan :

1. Penjelasan tentang tata cara.


2. Pasahat tudu-tudu sipanganon
3. Hula-hula dan Tulang mangupa / marmeme dan memberi Ulos Parompa
4. Marsipanganon
5. Yang Mangangkat menyerahkan Piso-piso dan Pasituak Natonggi kepada semua
undangan (Upa Raja Natinonggo).
6. Pasahat Piso-piso dan Pasituak Natonggi kepada hadirin.
7. Hata Sigabe-gabe.

ULOS HERBANG

Ulos Herbang untuk diberikan ke pihak Paranak pada acara perkawinan Boru
Sihombing banyaknya 17 (tujuh belas) lembar, bila ada tambahan/titilan Paranak,
tidak boleh lebih dari yang disediakan Sihombing dan Ulos Herbang yang akan
diterima pada acara perkawinan anak (putra) Sihombing Banyaknya tidak dibatasi.
Dalam menentukan banyaknya Ulos Herbang, hendaknya tetap memperhitungkan
waktu penyerahan.

CATATAN/PERHATIAN

1. Pada setiap acara adat pesta perkawinan dan kematian yang berhak menerima

dan memberikan adat anllala anggota yang sudah diadati (beradat).

2. Pada kejadian dukacita (mate) di mana statusnya Sarimatua atau Saurmatua, bila
boanonnya Sigagat Duhut, tidak boleh lagi dijalankan teken tes.

3. Patokan dan aturan adat ini dalam penerapannya tidak boleh menjadi beban
pikiran dan menimbulkan kerugian Suhut Bolon.

9 Nilai Budaya Adat Batak

Saturday, 01 October 2011 08:56


Saya mencoba untuk mendeskripsikan (secara Antropologis) mengenai 9 Nilai Budaya Yang
Utama pada Masyarakat Batak Toba. Memang masih banyak Nilai Budaya Batak Toba yang lain,
yang

mana

mungkin

menjadi

bahasan

teman-teman

yang

1.

lain

KEKERABATAN

Yang mencakup hubungan premordial sukun , kasih sayang atas dasar hubungan darah dan,
kerukunan unsur-unsur Dalihan Na Tolu( Hula-hula, Dongan Tubu, Boru), Pisang Raut (Anak
Boru dari Anak Boru), nHatobangon (Cendikiawan) dan segala yang berkaitan hubungan
kekerabatan

2.

karena

pernikahan,

solidaritas

marga

dan

lain

lain.

RELIGI

Mencakup kehidupan keagamaan, baik agama tradisional maupun agama yang datang kemudian

yang mengatur hubungannya dengan Maha Pencipta serta hubungannya dengan manusia dan
lingkungan

hidupnya.

3.

HAGABEON

Banyak keturunan dan panjang umur. Satu ungkapan tradisional Batak yang terkenal yang sering
disampaikan pada saat upacara pernikahan adalah ungkapan yang mengharapkan agar
kelak pengantin baru dikaruniakan putra 17 dan putri 16.
Sumber daya manusia bagi orang Batak sangat penting. Kekuatan yang tangguh hanya dapat
dibangun

dalam

jumlah

manusia

yang

banyak.

Ini erat hubungannya dengan sejarah suku bangsa Batak yang ditakdirkan memiliki budaya
bersaing yang sangat tinggi. Konsep Hagabeon berakar, dari budaya bersaing pada jaman purba ,
bahkan tercatat dalam sejarah perkembangan, terwujud dalam perang huta.
Dalam perang tradisional ini kekuatan tertumpu pada jumlah personil yang besar.
Mengenai umur panjang dalam konsep hagabeon disebut SAUR MATUA BULUNG ( seperti
daun, yang gugur setelah tua). Dapat dibayangkan betapa besar pertambahan jumlah tenaga
manusia yang diharapkan oleh orang Batak, karena selain setiap keluarga diharapkan melahirkan
putra-putri sebanyak 33 orang, juga semuanya diharapkan berusia lanjut.
4. HASANGAPON
Kemuliaan, kewibawaan, kharisma, suatu nilai utama yang memberi dorongan kuat untuk meraih
kejayaan. Nilai ini memberi dorongan kuat, lebih-lebih pada orang Toba, pada jaman modern ini

untuk meraih jabatan dan pangkat yang memberikan kemuliaan,kewibawaan, kharisma dan
kekuasaan.
5.

HAMORAON

Kaya raya, salah satu nilai budaya yang mendasari dan mendorong orang Batak, khususnya
orang Toba, untuk mencari harta benda yang banyak.
6.

HAMAJUON

Kemajuan, yang diraih melalui merantau dan menuntut ilmu. Nilai budaya hamajuon ini sangat
kuat mendorong orang Batak bermigrasi keseluruh pelosok tanah air. Pada abad yang lalu ,
Sumatra Timur dipandang sebagai daerah rantau. Tetapi sejalan dengan dinamika orang Batak,
tujuan migrasinya telah semakin meluas ke seluruh pelosok tanah air untuk memelihara atau
meningkatkan daya saingnya.
7.

HUKUM

Patik dohot uhum , aturan dan hukum . Nilai patik dohot dan uhum merupakan nilai yang kuat
di sosialisasikan oleh orang Batak. Budaya menegakkan kebenaran, berkecimpung dalam dunia
hukum merupakan dunia orang Batak.
Nilai ini mungkin lahir dari tingginya frekuensi pelanggaran hak asasi dalam perjalanan hidup
orang Batak sejak jaman purba. Sehingga mereka mahir dalam berbicara dan berjuang
memperjuangkan hak-hak asasi. Ini tampil dalam permukaan kehidupan hukum di Indonesia
yang mencatat nama orang Batak dalam daftar pendekar pendekar Hukum , baik sebagai Jaksa ,
Pembela maupun Hakim.

8.

PENGAYOMAN

Dalam kehidupan sosio-kultural orang Batak kurang kuat dibandingkan dengan nilai-nilai
yang disebutkan

terdahulu.

ini

mungkin

disebabkan

kemandirian

yang

berkadar

tinggi. Kehadiran pengayom, pelindung, pemberi kesejahteraan, hanya diperlukan dalam


keadaan yang sangat mendesak.
9.

KONFLIK

Dalam kehidupan orang Batak Toba kadarnya lebih tinggi dibandingkan dengan yang ada
pada Angkola-Mandailing. Ini dapat dipahami dari perbedaan mentalitas kedua sub suku Batak
ini. Sumber konflik terutama ialah kehidupan kekerabatan dalam kehidupan AngkolaMandailing. Sedang pada orang Toba lebih luas lagi karena menyangkut perjuangan meraih hasil
nilai budaya lainnya. Antara lain Hamoraon yang mau tidak mau merupakan sumber konflik
yang abadi

bagi

orang

Toba.

( dikutip tanpa merubah dari skripsi penulis : POLA DAN FUNGSI KEKERABATAN
MASYARAKAT BATAK TOBA, Sebuah Studi Deskripsi Pada Perkumpulan Marga Napitupulu,
Boru dan Bere di Kotamadya Surabaya. - ANTROPOLOGI - Universitas Airlangga, Surabaya.
1992)

disi Pesta dalam Upacara Kematian Suku Batak


Mar. 23 Khasanah Budaya no comments

Oleh : Rikawati Hutahean*

Kematian. Satu kata yang identik dengan kesedihan dan air mata, serta biasanya dihindari
manusia untuk diperbincangkan. Namun, sebenarnya itulah yang ditunggu-tunggu manusia yang
sadar bahwa tanpa kematian tidak ada proses pada kehidupan yang kekal dan abadi.
Kehidupan terdiri dari dua kutub pertentangan, antara hidup dan mati, yang menjadi paham
dasar manusia sejak masa purba sebagai bentuk dualisme keberadaan hidup hingga masa kini
(Sumardjo,2002:107). Kematian merupakan akhir dari perjalanan hidup manusia. Maka kematian
pada dasarnya adalah hal yang biasa, yang semestinya tidak perlu ditakuti, karena cepat atau
lambat akan menjemput kehidupan dari masing-masing manusia.
Namun, wajar bila kematian bukan menjadi keinginan utama manusia. Berbagai usaha akan
selalu ditempuh manusia untuk menghindari kematian, paling tidak memperlambat kematian itu
datang. Idealnya kematian itu datang pada usia yang sudah sangat tua.
Pada masyarakat Batak, kematian identik dengan pesta dan suka cita. Ini sangatlah unik dan
sangat khas. Ya, adat budaya kematian suku Batak memang beda dari kebanyakan suku yang ada
di Indonesia.
Dalam tradisi Batak, orang yang mati akan mengalami perlakuan khusus, terangkum dalam
sebuah upacara adat kematian. Upacara adat kematian tersebut diklasifikasi berdasarkan usia dan
status orang yang meninggal dunia. Untuk yang meninggal ketika masih dalam kandungan (mate
di bortian) belum mendapatkan perlakuan adat (langsung dikubur tanpa peti mati). Tetapi bila
mati ketika masih bayi (mate poso-poso), mati saat anak-anak (mate dakdanak), mati saat remaja
(mate bulung), dan mati saat sudah dewasa tapi belum menikah (mate ponggol), keseluruhan
kematian tersebut mendapat perlakuan adat : mayatnya ditutupi selembar ulos (kain tenunan khas
masyarakat Batak) sebelum dikuburkan. Ulos penutup mayat untuk mate poso-poso berasal dari

orang tuanya, sedangkan untuk mate dakdanak dan mate bulung, ulos dari tulang (saudara lakilaki ibu) si orang yang meninggal.
Upacara adat kematian semakin sarat mendapat perlakuan adat apabila orang yang mati: 1. Telah
berumah tangga namun belum mempunyai anak (mate di paralang-alangan/mate punu), 2. Telah
berumah tangga dengan meninggalkan anak-anaknya yang masih kecil (mate mangkar), 3. Telah
memiliki anak-anak yang sudah dewasa, bahkan sudah ada yang kawin, namun belum bercucu
(mate hatungganeon), 4. Telah memiliki cucu, namun masih ada anaknya yang belum menikah
(mate sari matua), dan 5. Telah bercucu tapi tidak harus dari semua anak-anaknya (mate saur
matua).
Pada masa megalitik, kematian seseorang pada usia tua yang telah memiliki keturunan, akan
mengalami ritual penguburan dengan tidak sembarangan karena kedudukannya kelak adalah
sebagai leluhur yang disembah. Hal itu terindikasi dari banyaknya temuan kubur-kubur megalitik
dengan patung-patung leluhur sebagai objek pemujaan (Soejono,1984:24).
Mate Saur matua menjadi tingkat tertinggi dari klasifikasi upacara bagi masyarakat Batak
(terkhusus Batak Toba), karena mati saat semua anaknya telah berumah tangga. Memang masih
ada tingkat kematian tertinggi diatasnya, yaitu mate saur matua bulung (mati ketika semua anakanaknya telah berumah tangga, dan telah memberikan tidak hanya cucu, bahkan cicit dari
anaknya laki-laki dan dari anaknya perempuan) (Sinaga,1999:3742). Namun keduanya
dianggap sama sebagai konsep kematian ideal (meninggal dengan tidak memiliki tanggungan
anak lagi).

Dalam kondisi seperti inilah, masyarakat Batak mengadakan pesta untuk orang yang meninggal
dunia tersebut. Ini menjadi sebuah tanda bahwa orang yang meninggal tersebut memang sudah
waktunya (sudah tua) untuk menghadap Tuhan dan ini disambut dengan rasa bahagia dan suka
cita. Sedih pasti ada, tapi mengingat meninggalnya memang dikarenakan proses alami (sudah
tua) maka kesedihan tidak akan berlarut-larut. Ibaratnya, orang yang meninggal dalam status saur
matua, hutangnya di dunia ini sudah tidak ada lagi/LUNAS. Dalam masyarakat Batak, hutang
orang tua itu adalah menikahkan anaknya. Jadi, ketika hutang seseorang itu LUNAS, maka
sangatlah wajar jika dia merasa tenang dan lega.
Masyarakat Batak biasanya mengadakan acara seperti acara pernikahan, dengan menampilkan
alat musik berupa organ untuk bernyanyi, makan makan seperti menyembelih hewan, minum
minuman tradisional seperti tuak. Alat musik organ digunakan di daerah perantauan umumnya,
namun di daerah aslinya, Sumatera Utara, gondang sebagai alat musik khas Bataklah yang
digunakan. Ini semata-mata karena alat musik gondag yang sulit ditemukan di daerah
perantauan. Untuk peyembelihan hewan, juga ada kekhasannya. Masyarakat Batak secara tersirat
seperti punya simbol tentang hewan yang disembelih pada upacara adat orang yang meninggal
dalam status saur matua ini. Biasanya, kerbau atau sapi akan disembelih oleh keluarga Batak
(terkhusus Batak Toba) yang anak-anak dari yang meninggal terbilang sukses hidupnya (orang
mampu). Namun, jika kerbau yang disembelih, maka anggapan orang terhadap keluarga yang
ditinggalkan akan lebih positif, yang berarti anak-anak yang ditinggalkan sudah sangat sukses di
perantauan sana.
Ketika seseorang masyarakat Batak mati saur matua, maka sewajarnya pihak-pihak kerabat
sesegera mungkin mengadakan musyawarah keluarga (martonggo raja), membahas persiapan

pengadaan upacara saur matua. Pihak-pihak kerabat terdiri dari unsur-unsur dalihan natolu.
Dalihan natolu adalah sistem hubungan sosial masyarakat Batak, terdiri dari tiga kelompok
unsur kekerabatan, yaitu : pihak hula-hula (kelompok orang keluarga marga pihak istri), pihak
dongan tubu (kelompok orang-orang yaitu : teman atau saudara semarga), dan pihak boru
(kelompok orang-orang dari pihak marga suami dari masing-masing saudara perempuan kita,
keluarga perempuan pihak ayah). Martonggo raja dilaksanakan oleh seluruh pihak di halaman
luar rumah duka, pada sore hari sampai selesai. Pihak masyarakat setempat (dongan sahuta)
turut hadir sebagai pendengar dalam rapat (biasanya akan turut membantu dalam
penyelenggaraan upacara). Rapat membahas penentuan waktu pelaksanaan upacara, lokasi
pemakaman, acara adat sesudah penguburan, dan keperluan teknis upacara dengan pembagian
tugas masing-masing. Keperluan teknis menyangkut penyediaan peralatan upacara seperti:
pengadaan peti mati, penyewaan alat musik beserta pemain musik, alat-alat makan beserta
hidangan buat yang menghadiri upacara, dsb.
Pelaksanaan upacara bergantung pada lamanya mayat disemayamkan. Idealnya diadakan ketika
seluruh putra-putri orang yang mati saur matua dan pihak hula-hula (saudara laki-laki dari
pihak isteri) telah hadir. Namun karena telah banyak masyarakat Batak merantau, sering terpaksa
berhari-hari menunda pelaksanaan upacara (sebelum dikuburkan), demi menunggu kedatangan
anak-anaknya yang telah berdomisili jauh. Hal seperti itu dalam martonggo raja dapat dijadikan
pertimbangan untuk memutuskan kapan pelaksanaan puncak upacara saur matua sebelum
dikuburkan. Sambil menunggu kedatangan semua anggota keluarga, dapat dibarengi dengan
acara non adat yaitu menerima kedatangan para pelayat (seperti masyarakat non-Batak). Pada
hari yang sudah ditentukan, upacara saur matua dilaksanakan pada siang hari, di ruangan terbuka
yang cukup luas (idealnya di halaman rumah duka).

Jenazah yang telah dimasukkan ke dalam peti mati diletakkan di tengah-tengah seluruh anak dan
cucu, dengan posisi peti bagian kaki mengarah ke pintu keluar rumah. Di sebelah kanan peti
jenazah adalah anak-anak lelaki dengan para istri dan anaknya masing-masing, dan di sebelah
kiri adalah anak-anak perempuan dengan para suami dan anaknya masing-masing. Di sinilah
dimulai rangkaian upacara saur matua. Ketika seluruh pelayat dari kalangan masyarakat adat
telah datang (idealnya sebelum jamuan makan siang). Jamuan makan merupakan kesempatan
pihak penyelenggara upacara menyediakan hidangan kepada para pelayat berupa nasi dengan
lauk berupa hewan kurban yang sebelumnya telah dipersiapkan oleh para parhobas (orang-orang
yang ditugaskan memasak segala makanan selama pesta). Setelah jamuan makan, dilakukan
ritual pembagian jambar (hak bagian atau hak perolehan dari milik bersama). Jambar terdiri dari
empat jenis berupa : juhut (daging), hepeng (uang), tor-tor (tari), dan hata (berbicara)
(Marbun&Hutapea,1987:6667). Masing-masing pihak dari dalihan natolu mendapatkan hak
dari jambar sesuai ketentuan adat. Pembagian jambar hepeng tidak wajib, karena pembagian
jambar juhut dianggap menggantikan jambar hepeng. Namun bagi keluarga status sosial
terpandang, jambar hepeng biasanya ada.
Selepas ritus pembagian jambar juhut, dilanjutkan ritual pelaksanaan jambar hata berupa
kesempatan masing-masing pihak memberikan kata penghiburan kepada anak-anak orang yang
meninggal saur matua (pihak hasuhuton). Urutan kata dimulai dari hula-hula, dilanjutkan
dengan dongan sahuta, kemudian boru / bere, dan terakhir dongan sabutuha. Setiap pergantian
kata penghiburan, diselingi ritual jambar tor-tor, yaitu ritus manortor (menarikan tarian tor-tor).
Tor-tor adalah tarian tradisional khas Batak. Tarian tor-tor biasanya diiringi musik dari gondang
sabangunan (alat musik tradisional khas Batak). Gondang sabangunan adalah orkes musik

tradisional Batak, terdiri dari seperangkat instrumen yakni : 4 ogung, 1 hesek , 5 taganing, 1
odap, 1 gondang, 1 sarune.
Setelah jambar tor-tor dari semua pelayat selesai, selanjutnya adalah kata-kata ungkapan sebagai
balasan pihak hasuhuton kepada masing-masing pihak yang memberikan jambar hata dan
jambar tor-tor tadi. Selanjutnya, salah seorang suhut mengucapkan jambar hata balasan
(mangampu) sekaligus mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
terlaksananya upacara. Setiap peralihan mangampu dari satu pihak ke pihak lain, diselingi ritus
manortor. Manortor dilakukan dengan sambil menghampiri dari tiap pihak yang telah
menghadiri upacara tersebut, sebagai tanda penghormatan sekaligus meminta doa restu.
Setelah semua ritus tersebut selesai dilaksanakan, upacara adat diakhiri dengan menyerahkan
ritual terakhir (acara penguburan berupa ibadah singkat). Ibadah bisa dilakukan di tempat itu
juga, atau ketika jenazah sampai di lokasi perkuburan. Hal ini menyesuaikan kondisi, namun
prinsipnya sama saja. Maka sebelum peti dimasukkan ke dalam lobang tanah (yang sudah digali
sebelumnya), ibadah singkat dilaksanakan (berdoa), barulah jenazah yang sudah di dalam peti
yang tertutup dikuburkan.
Sepulang dari pekuburan, dilakukan ritual adat ungkap hombung. Adat ungkap hombung adalah
ritus memberikan sebagian harta yang ditinggalkan si mendiang (berbagi harta warisan) untuk
diberikan kepada pihak hula-hula. Namun mengenai adat ungkap hombung ini, telah memiliki
variasi pengertian pada masa kini. Idealnya tanpa diingatkan oleh pihak hula-hula, ungkap
hombung dapat dibicarakan atau beberapa hari sesudahnya. Apapun yang akan diberikan untuk
ungkap hombung, keluarga yang kematian orang tua yang tergolong saur matua hendaklah
membawa rasa senang pada pihak hula-hula.

Ini adalah bagian dari ritual kematian adat Batak, khususnya Batak Toba. Memang unik, tetapi
itu nyata dan saya melihat serta pernah mengikuti prosesi ini sendiri. Kematian yang seharusnya
dengan air mata akan penuh dengan canda tawa dan riuhnya pesta pakai musik, layaknya pesta
pernikahan, hanya jika mendiang meninggal dalam status SAUR MATUA tadi. Ya, ini memang
adatnya, kita tidak mungkin menolak ataupun menentangnya. Tetapi saya bangga memiliki
budaya seperti ini, penuh kekhasan yang tidak ada di negara lain di dunia ini.

Budaya Suku Batak

SEJARAH
Kerajaan Batak didirikan oleh seorang Raja dalam negeri Toba sila-silahi (silalahi) lua Baligi
(Luat Balige), kampung Parsoluhan, suku Pohan. Raja yang bersangkutan adalah Raja Kesaktian
yang bernama Alang Pardoksi (Pardosi). Masa kejayaan kerajaan Batak dipimpin oleh raja yang
bernama. Sultan Maharaja Bongsu pada tahun 1054 Hijriyah berhasil memakmurkan negerinya
dengan berbagai kebijakan politiknya.
DESKRIPSI LOKASI
Suku bangsa Batak dari Pulau Sumatra Utara. Daerah asal kediaman orang Batak dikenal dengan
Daratan Tinggi Karo, Kangkat Hulu, Deli Hulu, Serdang Hulu, Simalungun, Toba, Mandailing
dan Tapanuli Tengah. Daerah ini dilalui oleh rangkaian Bukit Barisan di daerah Sumatra Utara
dan terdapat sebuah danau besar dengan nama Danau Toba yang menjadi orang Batak. Dilihat
dari wilayah administrative, mereka mendiami wilayah beberapa Kabupaten atau bagaian dari
wilayah Sumatra Utara. Yaitu Kabupaten Karo, Simalungun, Dairi, Tapanuli Utara, dan Asahan.
UNSUR BUDAYA

A. Bahasa
Dalam kehidupan dan pergaulan sehari-hari, orang Batak menggunakan beberapa logat, ialah:
(1)Logat Karo yang dipakai oleh orang Karo; (2) Logat Pakpak yang dipakai oleh Pakpak; (3)
Logat Simalungun yang dipakai oleh Simalungun; (4) Logat Toba yang dipakai oleh orang Toba,
Angkola dan Mandailing.
B. Pengetahuan
Orang Batak juga mengenal sistem gotong-royong kuno dalam hal bercocok tanam. Dalam
bahasa Karo aktivitas itu disebut Raron, sedangkan dalam bahasa Toba hal itu disebut
Marsiurupan. Sekelompok orang tetangga atau kerabat dekat bersama-sama mengerjakan tanah
dan masing-masing anggota secara bergiliran. Raron itu merupakan satu pranata yang
keanggotaannya sangat sukarela dan lamanya berdiri tergantung kepada persetujuan pesertanya.
C. Teknologi
Masyarakat Batak telah mengenal dan mempergunakan alat-alat sederhana yang dipergunakan
untuk bercocok tanam dalam kehidupannya. Seperti cangkul, bajak (tenggala dalam bahasa
Karo), tongkat tunggal (engkol dalam bahasa Karo), sabit (sabi-sabi) atau ani-ani. Masyarakat
Batak juga memiliki senjata tradisional yaitu, piso surit (sejenis belati), piso gajah dompak
(sebilah keris yang panjang), hujur (sejenis tombak), podang (sejenis pedang panjang). Unsur
teknologi lainnya yaitukain ulos yang merupakan kain tenunan yang mempunyai banyak fungsi
dalam kehidupan adat Batak.
D. Organisasi Sosial
a. Perkawinan
Pada tradisi suku Batak seseorang hanya bisa menikah dengan orang Batak yang berbeda klan
sehingga jika ada yang menikah dia harus mencari pasangan hidup dari marga lain selain
marganya. Apabila yang menikah adalah seseorang yang bukan dari suku Batak maka dia harus
diadopsi oleh salah satu marga Batak (berbeda klan). Acara tersebut dilanjutkan dengan prosesi
perkawinan yang dilakukan di gereja karena mayoritas penduduk Batak beragama Kristen.
Untuk mahar perkawinan-saudara mempelai wanita yang sudah menikah.
b. Kekerabatan
Kelompok kekerabatan suku bangsa Batak berdiam di daerah pedesaan yang disebut Huta atau
Kuta menurut istilah Karo. Biasanya satu Huta didiami oleh keluarga dari satu marga.Ada pula
kelompok kerabat yang disebut marga taneh yaitu kelompok pariteral keturunan pendiri dari
Kuta. Marga tersebut terikat oleh simbol-simbol tertentu misalnya nama marga. Klen kecil tadi
merupakan kerabat patrilineal yang masih berdiam dalam satu kawasan. Sebaliknya klen besar
yang anggotanya sdah banyak hidup tersebar sehingga tidak saling kenal tetapi mereka dapat
mengenali anggotanya melalui nama marga yang selalu disertakan dibelakang nama kecilnya,
Stratifikasi sosial orang Batak didasarkan pada empat prinsip yaitu : (a) perbedaan tigkat umur,
(b) perbedaan pangkat dan jabatan, (c) perbedaan sifat keaslian dan (d) status kawin.
E. Mata Pencaharian
Pada umumnya masyarakat batak bercocok tanam padi di sawah dan ladang. Lahan didapat dari
pembagian yang didasarkan marga. Setiap kelurga mandapat tanah tadi tetapi tidak boleh
menjualnya. Selain tanah ulayat adapun tanah yang dimiliki perseorangan .

Perternakan juga salah satu mata pencaharian suku batak antara lain perternakan kerbau, sapi,
babi, kambing, ayam, dan bebek. Penangkapan ikan dilakukan sebagian penduduk disekitar
danau Toba.
Sektor kerajinan juga berkembang. Misalnya tenun, anyaman rotan, ukiran kayu, temmbikar,
yang ada kaitanya dengan pariwisata.
F. Religi
Pada abad 19 agama islam masuk daerah penyebaranya meliputi batak selatan . Agama kristen
masuk sekitar tahun 1863 dan penyebaranya meliputi batak utara. Walaupun d emikian banyak
sekali masyarakat batak didaerah pedesaan yang masih mmpertahankan konsep asli religi
pendduk batak. Orang batak mempunyai konsepsi bahwa alam semesta beserta isinya diciptakan
oleh Debeta Mula Jadi Na Balon dan bertempat tinggal diatas langit dan mempunyai nama-nama
sesuai dengan tugasnya dan kedudukanya . Debeta Mula Jadi Na Balon : bertempat tinggal
dilangit dan merupakan maha pencipta; Siloan Na Balom: berkedudukan sebagai penguasa dunia
mahluk halus. Dalam hubungannya dengan roh dan jiwa orang batak mengenal tiga konsep
yaitu : Tondi: jiwa atau roh; Sahala : jiwa atau roh kekuatan yang dimiliki seseorang; Begu :
Tondinya orang yang sudah mati. Orang batak juga percaya akan kekuatan sakti dari jimat yang
disebut Tongkal.
G. Kesenian
Seni Tari yaitu Tari Tor-tor (bersifat magis); Tari serampang dua belas (bersifat hiburan). Alat
Musik tradisional : Gong; Saga-saga. Hasil kerajinan tenun dari suku batak adalah kain ulos.
Kain ini selalu ditampilkan dalam upacara perkawinan, mendirikan rumah, upacara kematian,
penyerahan harta warisan, menyambut tamu yang dihormati dan upacara menari Tor-tor. Kain
adat sesuai dengan sistem keyakinan yang diwariskan nenek moyang .
NILAI BUDAYA
1. Kekerabatan
Nilai kekerabatan masyarakat Batak utamanya terwujud dalam pelaksanaan adat Dalian Na Talu,
dimana seseorang harus mencari jodoh diluar kelompoknya, orang-orang dalam satu kelompok
saling menyebut Sabutuha (bersaudara), untuk kelompok yang menerima gadis untuk diperistri
disebut Hula-hula. Kelompok yang memberikan gadis disebut Boru.
2. Hagabeon
Nilai budaya yang bermakna harapan panjang umur, beranak, bercucu banyak, dan yang baikbaik.
3. Hamoraan
Nilai kehormatan suku Batak yang terletak pada keseimbangan aspek spiritual dan meterial.
4. Uhum dan ugari
Nilai uhum orang Batak tercermin pada kesungguhan dalam menegakkan keadilan sedangkan
ugari terlihat dalam kesetiaan akan sebuah janji.
5. Pengayoman
Pengayoman wajib diberikan terhadap lingkungan masyarakat, tugas tersebut di emban oleh tiga
unsur Dalihan Na Tolu.
6. Marsisarian
Suatu nilai yang berarti saling mengerti, menghargai, dan saling membantu.

ASPEK PEMBANGUNAN
Aspek pembangunan dari suku Batak yaitu masuknya sistem sekolah dan timbulnya kesempatan
untuk memperoleh prestise social. Terjadinya jaringan hubungan kekerabatan yang berdasarkan
adat dapat berjalan dengan baik. Adat itu sendiri bagi orang Batak adalah suci. Melupakan adat
dianggap sangat berbahaya.
Pengakuan hubungan darah dan perkawinan memperkuat tali hubungan dalam kehidupan seharihari. Saling tolong menolong antara kerabat dalam dunia dagang dan dalam lapangan ditengah
kehidupan kota modern umum terlihat dikalangan orang Batak. Keketatan jaringan kekerabatan
yang mengelilingi mereka itulah yang memberi mereka keuletan yang luar biasa dalam
menjawab berbagai tantangan dalam abad ini.
DAFTAR PUSTAKA :

Hidayah, Zuliyani

1997 Ensiklopedia Suku Bangsa di Indonesia. Jakarta: LP3ES Koentjaraningrat

1971 Manusia dan kebudayaan di Indonesia. Jakarta: Djambatan Melalatoa, M. Junus

1997 Ensiklopedi Suku Bangsa di Indonesia. Jakarta: Departemen Pendidikan dan kebudayaan

Budaya Batak Toba

Sejarah Batak Toba

SukubataktobaadalahbagiandarisukubatakyangberasaldaridaerahdiSumatraUtara,terutama
berdiamdikabupatenTapanuliUtarayangwilayahnyameliputiajibata(berbatasandenganparapat),
pulausamosir,Pakkat,sertaSarulla.Batakada6subsukubatakyaitubatakkaro,batakpakpak,batak
simalungun,bataktoba,batakangkola,danbatakmandailing.Kumpulanmasyarakatinidisatukanoleh
kesamaandalamhalbahasa,adatistiadat,dandanjugakepercayaanbahwamerekaberasaldarisatunenek
moyangyangsamayaitusirajabatak.Masyarakatbatakmerupakanmasyarakatperantauyangdiwarisi
dengansifatpekerjakeras,beranijujurdanpantangmenyerah.keinginanuntukmemperolehkehidupan
yanglebihbaiklaluditanamkankepadagenerasimudasehinggademimencapaikeinginanseorang
pemudaataupemudiharusbersediameninggalkankampunghalamantercintauntukmerantaukenegeri

orangyangjauh.Akantetapikerinduanterhadapkamponghalamanmasihakanselalumelekatdidalam
hatitakheransaatinibanyakorangbatakyangberhasildansuksestersebardiseluruhpenjurudunia.

UnsurKebudayaan

1.Bahasa

Dalamkehidupandanpergaulanseharihariorangbataktobamenggunakanlogattoba.Berikutpercakapan
dalambahasabataktoba

Tulang:aihodoIrani?
(yakamunyaituRani?)

Rani:idotulang.
(iyatulang)

Tulang:addiganhoro,basedangdipaboahotutulang
Asahualaphosianbandara.
(kapankamudatang,kenapatidakdiberitahu
Tulangagardijemputdaribandara)

Rani:parepottutulang,aibapadonamangalapiau
sianbandara

(terlalumerepotkantulang,bapanyayang
Menjemputakudaribandara)

Tulang:oh.ido
(oh.iyanya)

Rani:olotulang
(iyatulang)

2.KesenianSukuBatakToba

Orangbatakdikenalsebagaipecintamusik.Hampirsemuasubsukumemilikijeniskesenianyangunik
danberbedadengansubsukuyanglainnya.kesenianorangbataktobasendiricukupberagammulaidari
tarian,alatmusicdanjenisjenisnyanyian.Tarianyangmenjadicirikhasorangbataktobaadalahtaritor
tordenganberbagaijenisnamatariuntukberbagaijeniskegiatanyangberbedabeda.Nyanyian
andung/ratapanadalahsalahsatujenisnyanyianyangsecarakhususdunyanyikanpadaacaradukacita
ataumenggambarkansuasanahatiyangsedangberdukadansedih.

TataCaradanUrutanPernikahanAdatBatakToba
1.Mangarisika

Merupakankunjunganpihaklakilakiuntukmemberitandaholong(tandamau)kepadapihakwanita.jenis
pemberiantersebutdapatberupakainataupucincinemas.

2.Marhusip

Pembicaraanantarakeduabelahpihakyangmelamardandilamar.

3.MarhataSinamot

Yaitumembicarakanmasalahuangjujur(tuhor).

4.PudunSauta

Artinyapihaklakilakimengantarkanwadahsumpityangberisinasidanlauknya.

5.Martumpol(dibaca:martuppol)

Persetujuanolehorangtuakeduabelahpihakatasrencanapernikahananakmereka.

6.MartonggoRajaatauMariaRaja

Adalahkegiatanprapestauntukmempersiapkansegalasesuatunyayangberhubungandenganpesta
tersebut.

7.ManjaloPasupasu

Parbagason(pemberkatanpernikahan).Setelahitumakakeduamempelaisudahsahsebagaisuamiistri.

8.PestaUnjukadalahSuatuacarasukacitaataspernikahanputraputrimereka.

TataUpacaraKematianBatakToba
Dalamtradisibataktoba,upacaraadatkematiandibagiberdasarkanusiadanstatusnya.untukyangmati
ketikamasihdalamkandungan(matedibortian)belummendapatperlakuanadat(langsungdikuburtanpa
petimati),tetapimatiketikamasihbayi(mateposo),matisaatanakanak,matisaatremaja,danmatisaat
dewasatetapibelummenikahsemuanyamendapatperlakuanadatyangmanamayatnyaditutupiselembar
ulos.

Ulospenutupmayattersebutuntukyangmatisaatbayiberasaldariorangtuanya,sedangkanuntukyang
matisaatanakanakulosdiberikanolehtulang.sedangkanuntukyangmatisaattelahberumahtangga
tetapibelummemilikiketurunandisebutmateparalangalangan,matisaattelahberumahtanggadansudah
memilikianakyangmasihkecilkecildisebutmatemangkar,matisaattelahmemilikianakyangsudah
dewasadansudaadayangkawintapibelumbercucudisebutmatehutanggaenon,matisaatbercucutetapi
masihadaanakyangbelummenikahdisebutmatisaurmatua,danmatisaatanaknyasemuasudah
menikahdansudahmembericucubahkancicitdisebutmatisaurmatuabulung.

3.SistemMataPencaharian

Sebagianbesarmasyarakattobasaatinibermatapencahariansebagaipetani,peladangdanwiraswasta.
dalamberwiraswastabidangusahayangbanyakdikelolaolehmasyarakatadalahusahakerajinantangan
sepertiusahapenenunanulos,ukirankayu,danukiranlogam.saatinisudahcukupbanyakjugayang
memulaimerambahkebidangusahajasa.Masyarakattradisionalbataktobabercocoktanampadidi

sawahdanjugamengolahladangdengancaraberpindahpindah.Sebelumteknologipengolahanpangan
mencapaidaerahtanobatak,hasiltanamanpadidisawahhanyadapatmenghasilkanpanensatukali
dalamsatutahun.Halinidisebabkanolehpengolahantanahyangtidakbegitubaik,irigasiyangterbatas
danjugatanpapenanganantanamanyangterampil.Demikianhalnyadenganhasilpengolahantanamandi
ladang,hanyadapatmenghasilkanpanensatuhinggaduakalisajalalukemudianlahantidakdapat
digunakanlagi.Kemudianladangtersebutakanditinggalkandanberpindahkeladangyangbaru.
Tanamanyangseringditanamdiladanginiadalahtebu,tanamanobat,sayursayurandanmentimun.
Demikianjugapohonarenyangsengajaditanamditengahladanguntukmenghasilkantuak,sejenis
minumanberalkoholyangmanamenjadikesukaanmasyarakatbatak.

4.SistemPengetahuan

Orangbatakjugamengenalsystemgotongroyongkunodalamhalbercocoktanamyangmanadalam
bataktobadisebutmarsiurupan.Sekelompokorangtetanggaataukerabatdekatbersamasama
mengerjakantanahdanmasingmasinganggotasecarabergiliran.

5.SistemKepercayaan

Umumnyaorangbatakpercayapadakekuatandialamdankekuatanbendabendayangdikeramatkan.
Orangbatakjugapercayaakanadanyahubunganantaraoranghidupdenganorangmati.salahsatunya
alirankepercayaanyangmasihbertahanhinggakiniadalahalirankepercayaanparmalim.Kepercayaan
yangdianutolehmasyarakatbataktobaadalahkepercayaanterhadapMulajadiNaBolonyangdipercayai
olehbataksebagaidewatertinggimereka:pencipta3dunia:duniaatas(banuaginjang),duniatengah
(banuatonga),danduniabawah(banuatoru).banuaginjangdikuasaiolehBataragurudanbanuatonga

dikuasaiolehMangalabulan.selainituorangbatakjugamempercayaiakanadanyatondi(jiwa)dan
begu(arwah)disekelilingtempattinggalmereka.

DalamsystemadatistiadatorangbatakdikenaladanyaDalihanNaToluyangberartitiganan
satu.dalihannatoluberasaldarikatadalihanyangberartitungkudannatoluartinyanantiga.tungku
nantigamelambangkanterdapattigatigabuahbatusebagaitungkuyangmenopangkuali(lambang
kehudupanseharihari).Halinimencerminkankehidupanseharihariorangbatakyangditopangoleh
prinsipDalihanNaTolu.Systemdalihannatolumenentukankedudukan,hakdankewajibanorangbatak
dalamlingkungannya.

Dalihannatolu(hulahula,dongantubu,danboru).

Hulahula

Hulahulainidimaksudkankeluargadaripihakistridanjugasemuaorangbataktobayangmemiliki
margayangsamadengannamamargadariistri.artinyasemuayangsatumargadenganpihakistritersebut
merupakanhulahuladaripihakistritersebut.Halinidimaksudkandengantetapmengingatbahwasuku
bataktobaadalahpenganutkonseppatrilineal.Sehinggahulahulainimerupakanposisidanfungsiyang
palingtinggidalamsystemkekerabatanorangbataktoba.hulahulajugadisebutsebagairaja.disebut
memilikiposisiyangsangattinggikarnamerekadiyakinisebagaipancaran(emanasi)daridebatamula
jadinabolon.akantetapi,sekalipunmereka(hulahula)dikatakansebagaiposisidanfungsiyangpaling
tinggidalamsystemkekerabatanbudayaorangbataktoba,bukanberartibahwaoranglainitulebih
rendahdalamartiharkatdanmartabatnya

Sebabpadasaatyangsama,oranglainitujugamemilikidanmengembanposisisebagaihulahuladalam
lingkupkeluarganyadenganoranglain.sehinggasetiaporangituadalhhulahuladidalamkonteksdan
lingkupkeluargamerekamasingmasing.Olehkarnaituhulahulaituharusdihormati,dihargai,dijunjung
tinggidanbahkandisembah.Sikapterhadaphulahulainidirangkumdalamungkapansombamarhula
hulaungkapansombamarhulahulamemaksudkansikapsujuddantundukterhadaphulahula.sikapini
ditujudandilakukanolehpihakboru.sikapsujudtersebutmerupakanbalasandariperlakuansayangyang
senantiasadiberikanolehpihakhulahulakepadaborunya.SalahsatucontohpenerapanprinsipDalihan
NaToludapatdilihatdalampenggunaanulosyangeratkaitannyadengankehidupanadatorangbatak
tobadenganmaupunsubsukuyanglainnya.dalammasyarakattobapemberianulosditujukansebagai
perlambangyangakanmendatangkankesejahteraanjasmanidanrohaniyangmanaulosdipakaiuntuk
acarakhusussaja.

Dongantubu

Dongantubumerupakankerabatlangsungyangberasaldariayahyangsamadanatauyangmemiliki
margayangsamasekalipuntidakberasaldariayahyangsama.Dongantubumerupakankelompokyang
terdiriatassatumargayangsama,dapatdikatakanbahwamerekainiadalahkumpulanabangadikatau
adikkakak.sistemkekerabataninisecaranormatifdihayatisesuaidengannilainilaiyangterkandung
dalamumpasakhasbataktoba,yaknimanatmardongantubu.

6.SistemAlatdanTeknologi

Masyarakatbataktobatelahmengenaldanmempergunakanalatalatsederhanayangdipergunakanuntuk
bercocoktanamdalamkehidupannya.Seperticangkul,bajak(tenggaladalambahasakaro),tongkat

tunggaldansabit.Masyarakatbataktobajugamemilikisenjatatradisionalyaitupisosurit(sejenisbelati),
pisogajahdompak(sebilahkerisyangpanjang),hujur(sejenistombak),podang(sejenispedang).Unsur
teknologilainnyayaitukainulosyangmerupakanhasiltenunanyangmemilikibanyakfungsidalamadat
toba.

Sistemteknologipadaorangbataktobacukupunikdenganadanyarumahbatakyangmenjadiarsitektur
kebanggaanmereka.rumahbatakinidibangundaribahanbahanalamisepertiijuk,kayudanbatu.orang
batakmemilikikegemarandankeahlianmengukirsejaklama.halinidapatdilihatdaribeberapacontoh
bentukpeninggalanperhiasanyangditemukanolehparaahli.Materialyangdiukiradalahkayudanjuga
logam.

7.Sistemkekerabatandanorganisasisosial

Masyarakatsukubataktobamemakaihubungansocialantarmargadengansegalahakdankewajibannya
dalamberinteraksi.maragamemberikankedudukanterhadapsetiapindividudalamsukubataktoba.marga
yangdidapatkandarisetiapketurunandalamkeluargasukubataktobaadalahmargadariayahdengan
demikianadakesiimbanganhubunganantaraperorangandengankelompokyangmenganutgaris
keturunandaribapak.Misalnya,seorangayahyangbermargahutasoitmenikahdenganibuyaituboru
silalahi,makaanakmerekaakanmemakaimargahutasoit.Untukseorangwanitayangmenikahdengan
yangbukansemargadengannyaakanmenjadibagiandaripihaklakilakiyangakanmenjadisuaminya.
Wanitatersebutakankehilangansegalahakdankewajibannyadarimargaasalnya.namunmargaasaltetap
mendapatkehormatandalamkeluargapihaklakilakitersebut.

Orangbatakmenganutsystemkekerabatanyangmenghitunggarisketurunansecarapatrilineal,yaitu
memperhitungkananggotakeluargamenurutgarisketurunandariayah.Orangorangyangberasaldari
satuayahdisebutparipe(satukeluarga)yangmanapadaorangkarodsebutsadabapa(satukeluarga),
sedangkanpadaorangsimalungandisebutsepanganan.bermulamerekahidupdalamperkumpulanyang
terdiridarikelompokkelompokkekerabatanyangmengusutgarisketurunandariayahdanmendiamisatu
kesatuanwilayahpermukimanyangdikenaldenganhutaataulumban.biasanyakesatuankekerabatanitu
berpangkaldariseorangkakekyangmenjadicikalbakaldanpendiripermukiman,karenanyajugadisebut
saompu.hubungansocialdengansesamamargadiaturmelaluihubunganperkawinan,terutamaantara
margapemberipengantinwanita(boru)denganmargapenerimapengantinwanita(hulahula).