Anda di halaman 1dari 3

TINDAK LANJUT LAPORAN EVALUASI KINERJA UNIT

FARMASI
EKA HOSPITAL TAHUN 2010
1. Struktur
Dari laporan tahun 2010 disarankan untuk penambahan tenaga untuk
menutupi kekurangan yang berakibat pada lamanya waktu tunggu
pelayanan obat. Selama tahun 2011, penambahan tenaga terjadi
secara bertahap sebanyak 33 orang yang terdiri dari 24 orang tenaga
teknis farmasi dan 9 orang apoteker.
Dari hal kedisiplinan karyawan, sudah menunjukkan penurunan nilai
TSIA yang berarti terjadi peningkatan kedisiplinan. Pada tahun 2011
juga diberlakukan pemotongan uang transportasi bagi karyawan yang
terlambat dengan kriteria lebih dari 15 menit atau 3 hari berturutturut.
2. Pelayanan
Masih adanya penulisan resep manual oleh beberapa orang dokter,
maka kepada unit diklat dan IT, diharapkan adanya sosialisasi dan
training ulang kepada dokter mengenai cara penginputan resep ke
sistem

Vesalius. Selama tahun 2011, beberapa orang dokter yang

menulis resep manual sudah menginputkan resep ke sistem Vesalius.


Namun dr. Zulfrimon dan dr. Syafruddin masih menggunakan resep
manual karena mereka memang belum mendapatkan training ulang,
terkendala oleh waktu praktek dokter.
Pilot project farmasi Unit Dose Dispensing (UDD), setelah dievaluasi
dan dengan adanya tanggapan positif dari perawat (berdasarkan
kuisioner) maka dilakukan pengemabangan ke ruang perawatan
lainnya. Saat ini sistem distribusi obat rawat inap UDD sudah
dilaksanakan di ward 3, 5 dan 6.
Untuk Biological Safety Cabinet yang diperlukan untuk penyiapan obat
kemoterapi sudah diajukan pembelian oleh corporate purchasing,
namun barang belum datang karena indent.

Untuk konseling rawat jalan, tidak bisa dilaksanakan karena ruangan


konseling yang biasa digunakan sudah tidak ada lagi. Karena adanya
perubahan letak dan alur pelayanan farmasi rawat jalan.
Sosialisasi mengenai pelayanan informasi obat dan

prosedur

monitoring efek samping kepaad staf dan perawat sudah dilakukan


pada saat pemberian materi pembekalan JCI yang diadakan Diklat.
Penjualan yang dilakukan secara retail saat ini masih tergabung
dengan pelayanan resep rawat jalan. Namun secara locator di sistem
Vesalius sudah terpisah.
3. Mutu
Waktu tunggu pelayanana farmasi rawat jalan ditargetkan yang
memenuhi standar adalah mencapai 90 % untuk resep racikan dan 76
% untuk non racikan. Dilihat dari data pencapaian tahun 2010, pada
tahun 2011 menunjukan penurunan walaupun sudah ada penambahan
tenaga. Hal ini terjadi karena

adanya perubahan lokasi farmasi dan

alur pelayanan. Sehingga pada bulan Agustus waktu pelayanan


farmasi berada pada titik terendah yaitu 37 % (non racikan) dan 57 %
(racikan). Pada bulan Oktober, Unit Farmasi membuat suatu project
untuk peningkatan waktu tunggu pelayanan farmasi.
Kepindahan unit farmasi ke lokasi yang baru, merupakan salah satu
usaha dalam memenuhi bentuk lay out farmasi yang standar.
Dari jumlah komplain, terlihat peningkatan komplain pada bulan
Agustus yang disebabkan oleh waktu tunggu yang sangat lama.
Diketahui oleh,

Pekanbaru, 25 Januari

2012
Dr. Kiki Mario
Manager Penunjang Medis
01.01.1.3.1169

Nurasni, Apt
KP.

Disetujui oleh,

Dr. Ella Nurlaila, MM


Direktur