Anda di halaman 1dari 10

Kandungan Unsur Besi (Fe) dan Seng (Zn)

dalam Bahan Pangan Produk Pertanian, Perikanan dan Peternakan


Ditentukan dengan Metode k0-AANI
(Th Rina Mulyaningsih)

ISSN 1411 3481

KANDUNGAN UNSUR Fe DAN Zn DALAM BAHAN PANGAN PRODUK PERTANIAN,


PETERNAKAN DAN PERIKANAN DENGAN METODE k0-AANI
Th Rina Mulyaningsih
Pusat Teknologi Bahan Industri Nuklir- BATAN
Gd 42 Kawasan Puspiptek, Serpong, Tangerang 15314
Email : thrina2005@yahoo.com
ABSTRAK
KANDUNGAN UNSUR Fe DAN Zn DALAM BAHAN PANGAN PRODUK PERTANIAN,
PETERNAKAN DAN PERIKANAN DITENTUKAN DENGAN METODE k0-AANI. Kekurangan
mikronutrien besi(Fe) dan seng (Zn) banyak diderita oleh masyarakat. Untuk itu telah dilakukan
penentuan unsur Fe dan Zn dalam cuplikan bahan pangan produk pertanian, peternakan dan
perikanan. Tujuan penelitian adalah untuk memperkirakan asupan Fe dan Zn melalui bahan
makanan yang dikonsumsi. Pengambilan cuplikan dilakukan di Pasar Serpong. Penentuan
kadar unsur dalam cuplikan dilakukan dengan metode analisis aktivasi neutron instrumental k0
(k0-AANI). Hasil analisis menunjukkan bahwa kandungan Fe dan Zn dalam daging sapi,
kambing dan hati kambing > 150 g/g, sedang dalam daging ayam sekitar 30 g/g. Bahan ini
merupakan sumber asupan Fe dan Zn yang bagus, tetapi karena tingkat konsumsi jenis bahan
makanan ini rendah 0,001 0,018 kg/hari, maka asupannya cukup rendah 0,1 0,5 mg/hari.
Kandungan Fe dan Zn dalam beras < 50 g/g, tetapi karena tingkat konsumsi beras cukup
tinggi 0,3 kg/hari, maka asupan Zn dan Fe dari beras cukup tinggi. Bayam dengan kandungan
Fe 248 g/g dan Zn 119 g/g, dan kangkung dengan kandungan Fe 337 g/g dan Zn 54,84
g/g, dan dengan tingkat konsumsi sekitar 0,015 kg/hari, maka merupakan sumber asupan Zn
da Fe yang bagus, yaitu 0,8 3,5 mg/hari. Telur dengan kandungan Fe dan Zn lebih rendah
dari daging, tetapi karena tingkat komsumsi lebih besar yaitu 0,022 kg/hari, maka asupan Fe
dan Zn dari telur lebih tinggi yaitu 0,85 1,64 mg/hari. Dengan mengetahui kandungan Fe dan
Zn dalam berbagai bahan makanan, ditunjang dengan data tingkat konsumsinya, maka dapat
diperkirakan asupan Fe dan Zn setiap harinya.
Kata kunci: bahan makanan, AAN, besi, seng.
ABSTRACT
THE CONCENTRATION OF Fe AND Zn IN FOOD-STUFF OF AGRICULTURE,
HUSBANDRY AND FISHERY DETERMINED BY k0-INAA. Deficiency of iron (Fe) and zinc (Zn)
micronutrient was suffered by population Therefore the determination of Fe and Zn in
agriculture, husbandry, and fishery were carried out. The objective of this research is to
estimate Fe and Zn intake through consumed food-stuff. Sampling was done in Pasar Serpong,
while Fe and Zn was determined by k0- instrumental neutron activation analysis (k0-INAA). The
result of analysis indicated that concentration of Fe and Zn in beef, goat and goat liver were
>150 g/g, in chicken flesh were around 30 g /g. This food-stuff is good as source intake of Fe
and Zn, due to level of consumption was low i.e. 0.001 0.018 kg/day, so its intake was lower
enough i.e. 0.1 0.5 mg/day. The concentration of Fe and Zn in rice were < 50 g/g, but
because of consume level is high enough 0.3 kg/day, so Fe and Zn intake from rice is high
enough. Zn and Fe content in spinach is 119 g/g and 248 g / g, Zn and Fe content in
kangkung is 54.84 g/g, and 337 g/g, and with consume level of ~0.015 kg/day it is good
source of Zn and Fe intake i.e 0,8 3,5 mg/day. The concentration of Zn in egg was 39.0184
g/g and Fe was 74.45 g/g because of level consume is higher than chicken flesh, so Zn and
Fe intake from egg is higher than from chicken flesh, i.e. 0.85 1.64 mg/day. By knowing Fe
and Zn concentration in foodstuff, supported with its consume level, Zn and Fe intake every
day can be estimated.
Key words: food-stuff, NAA, zinc, iron

71

Jurnal Sains dan Teknologi Nuklir Indonesia


Indonesian Journal of Nuclear Science and Technology
Vol. X, No. 2, Agustus 2009: 71-80

ISSN 1411 - 3481

dalam berbagai cuplikan bahan makanan

1. PENDAHULUAN
Besi (Fe) dan seng (Zn) merupakan

seperti

INAA

untuk

menentukan

unsur

logam esensial yang dibutuhkan manusia

esensial dan toksik dalam jenis bahan

dalam jumlah kecil <100 mg/hari, yang

makanan

sangat berperan bagi metabolisme tubuh.

Libya, (1) INAA untuk menentukan trace

Kasus

Zn

element dalam makanan kesehatan dari

prevalensinya cukup banyak dijumpai di

Taiwan, (2) INAA untuk menentukan mineral

dunia,

negara-negara

dan trace element dalam roti, (3) INAA untuk

berkembang. Hal ini berkaitan dengan daya

menentukan unsur dalam sereal, minyak,

beli masyarakat akan bahan pangan dan

pemanis dan sayuran di Kanada (4), dan

pola konsumsi yang rendah. Kebutuhan

INAA untuk menentukan trace element

akan logam ini dipenuhi melalui asupan

dalam teh dan minuman sachet (5,6).

kekurangan

logam

terutama

di

Fe

dan

makanan atau minuman yang dikonsumsi,

yang

Penelitian

dikonsumsi

ini

masyarakat

dilakukan

dengan

sehingga pengetahuan tentang keberadaan

tujuan untuk menentukan kandungan Fe

logam Fe dan Zn dalam bahan makanan

dan

Zn

dalam

sangat penting.

makanan

yang

beberapa
biasa

jenis

bahan

dikonsumsi

di

Analisis aktivasi neutron merupakan

antaranya : sayuran, bumbu dapur, kacang-

metode analisis berbasis teknik nuklir yang

kacangan, tepung, ikan, daging, tahu, tempe

dapat

untuk

dan telur, dengan metode k0-AANI. Dengan

penelitian di berbagai bidang seperti ilmu

mengetahui informasi kandungan Fe dan Zn

bahan,

dalam

digunakan
biologi,

secara

luas

geokimia,

lingkungan,

berbagai

bahan

makanan

yang

dan

dicuplik dari daerah Serpong yang didukung

Keuntungan metode ini yaitu

oleh data pola konsumsi masyarakat daerah

dengan jumlah sampel yang relatif sedikit

Serpong terhadap bahan makanan tersebut,

mampu menganalisis multi unsur secara

maka asupan Fe dan Zn yang diterima

serentak, merupakan uji tidak merusak, dan

masyarakat

tidak

diperkirakan.

keamanan

pangan,

sebagainya.

membutuhkan

kemungkinan

forensik

pelarutan

kontaminasi

sehingga

silang

daerah

pengamatan

dapat

dapat

dihindari. Metode ini tepat digunakan untuk

Angka Kecukupan Fe dan Zn


Fe merupakan mikronutrien esensial

analisis trace element.


Kandungan logam Fe dan Zn di

dalam

memproduksi

hemoglobin

yang

dalam cuplikan berbagai bahan makanan

berfungsi dalam pengangkutan oksigen dari

biasanya terdapat dalam jumlah yang relatif

paru-paru ke jaringan tubuh, pengangkutan

kecil, sehingga untuk analisisnya diperlukan

elektron dalam sel dan sintesis enzim. Zn

metode

merupakan mineral mikro

yang

memiliki

selektivitas bagus.
banyak

digunakan

sensitivitas

dan

Metode AAN telah


dalam

penelitian

kandungan makronutrien dan mikronutrien

yang terdapat

dalam semua sel tubuh mahluk hidup,


termasuk

tubuh

manusia.

Zn

dapat

menstimulasi aktivitas 100 macam enzim


dan terlibat sebagai kofaktor pada 200 jenis
72

Kandungan Unsur Besi (Fe) dan Seng (Zn)


dalam Bahan Pangan Produk Pertanian, Perikanan dan Peternakan
Ditentukan dengan Metode k0-AANI
(Th Rina Mulyaningsih)

ISSN 1411 3481

enzim lainnya. Kekurangan asupan Zn

menyebabkan toksisitas, seperti penurunan

menyebabkan rendahnya sistem imunitas

sistem imunitas, anemia, kekurangan Cu

(kekebalan) tubuh (7). Zn juga berperan

dalam tubuh, dan pengurangan kadar HDL

membantu

indra

(high density lipoprotein) kolesterol di dalam

penciuman dan pengecap, serta dibutuhkan

darah. Demikian juga dengan Fe, masukan

dalam

>60

memelihara

fungsi

biosintesis

deoksiribonukleat)

DNA

dan

(asam

diduga

sebagai

mg/kg

berat

badan

(9)

akan

menimbulkan toksisitas.

aktivator enzim kolagen sintetase, yaitu


suatu

enzim

biosintesis

yang

kolagen

berperan
dan

dalam

meningkatkan

perbaikan jaringan. Zn juga mendukung


pertumbuhan normal selama kehamilan,
masa kanak-kanak, dan dewasa.
Kebutuhan tubuh akan

Zn dan Fe

dapat dipenuhi dari berbagai jenis makanan


maupun produk suplemen yang dikonsumsi.

Tabel 1. Rekomendasi diet Zn dan Fe per


hari yang dibutuhkan pada manusia (8)
Kelompok
Bayi
Anak
Pria

Untuk pemenuhan gizi, maka pola konsumsi


gizi seimbang untuk memenuhi segala
kebutuhan gizi perlu dilakukan (7).

Jadi

Wanita

dalam memenuhi kebutuhan tubuh akan Zn


dan

Fe

kombinasi

konsumsi

makanan

hewani dan nabati perlu dilakukan. Untuk


itu pengetahuan tentang kandungan unsur
Fe dan Zn dalam

Besarnya asupan Zn dan Fe yang


untuk

kesehatan tubuh

memenuhi

kebutuhan

(angka kecukupan seng

dan besi) disajikan pada Tabel 1 (8).


Defisiensi Zn dan Fe dapat terjadi
apabila asupan Zn dan Fe ke dalam tubuh
tidak memenuhi kebutuhan harian tubuh.
Kelompok

orang

Zn
(mg)
5
5
10
10
10
15
15
15
15
15
12
12
12
12
12

Fe
(mg)
6
10
10
10
10
12
12
10
10
10
15
15
15
15
10

6 bl pertama

19

15

6 bl kedua

16

15

Wanita
hamil
Menyusui

bahan makanan perlu

diketahui.
dianjurkan

Umur
(tahun)/kondisi
0,0 -0,5
0,5 1,0
13
46
7 10
11 14
15 18
19 24
25 50
51 +
11 14
15 18
19 24
25 50
51 +

yang

paling

rentan

mengalami defisiensi Zn dan Fe adalah


anak masa pertumbuhan, masa produktif,
masa kehamilan dan masa penyembuhan.
Kelebihan asupan Zn dalam tubuh (>100
mg/hari)(9), juga berbahaya karena dapat

2. BAHAN DAN TATA KERJA


2.1 Pengumpulan dan Preparasi cuplikan
Berbagai
meliputi

jenis

bahan

kacang-kacangan,

rempah-rempah,

makanan
sayuran,

tepung, daging dan ikan

dicuplik dari Pasar Serpong. Kecuali tepung


dan kacang-kacangan, cuplikan

dicuci

terlebih dahulu sebelum dipotong kecil-kecil,


dimasukkan ke dalam labu gelas, dibekukan
di dalam lemari pembeku selama 24 jam
dan

kemudian

dikeringkan

dengan

pengeringan dingin (freeze drier) pada suhu


900C dan tekanan 0,03 mBar selama 5
hari

(batch).

Setelah

kering,

sampel
73

Jurnal Sains dan Teknologi Nuklir Indonesia


Indonesian Journal of Nuclear Science and Technology
Vol. X, No. 2, Agustus 2009: 71-80

ditumbuk

(direduksi

ukurannya)

hingga

ISSN 1411 - 3481

unsur nilai

sertifikat dengan hasil analisis

halus dengan mortar dan diayak hingga

dan B adalah ketidakpastian gabungan

diperoleh ukuran sekitar 100 mesh. Untuk

diperluas dari nilai sertifikat dan nilai hasil

sampel kacang-kacangan, diperoleh dari

analisis dengan tingkat kepercayaan 95 %.

pasar sudah berupa bijian kering, ditumbuk

Nilai A dan B dihitung dengan persamaan

hingga halus. Sedangkan cuplikan tepung

berikut (10)

tidak ada perlakuan awal, hanya penentuan

A=|NilaisertifikatNilai hasilanalisis|

(1)

B = 1,95 Unc2sertifikat+ Unc2hasilanalisis

(2)

kadar air dengan pemanasan dalam oven


pada suhu 100 oC hingga diperoleh berat
konstan. Data kadar air ini sebagai dasar
perhitungan konsentrasi analit per berat
kering.

Cuplikan

bahan makanan yang

sudah berbentuk serbuk halus ditimbang


sekitar 50 150 mgram dengan timbangan
elektrik mikro, dan dimasukan ke dalam vial

Presisi hasil pengujian diterima jika C D


(10) di mana C adalah suatu nilai yang
diperoleh

dari

persamaan

(3)

dan

diperoleh dari persamaan (4):

LDPE dan diseal. Masing-masing cuplikan


2

Unc

C = sertifikat
Nilaisertifikat

disiapkan secara duplo (2 vial).

Unc

+ hasilanalisis 100% (3)


Nilaihasilanalisis

2.2 Kontrol mutu hasil analisis


Untuk meyakinkan bahwa data hasil
pengukuran akurat, maka perlu dilakukan
kontrol mutu data hasil pengujian. Sarana
sebagai

kontrol

kualitas

(4)

berdasarkan

rekomendasi IAEA (International Atomic


Energy Agency) digunakan

Uncsertifikat
+ (H )2 100%
D =
Nilaisertifikat

bahan acuan

standar (SRM). Pada kegiatan ini telah


digunakan SRM NIST 1537 Tomato leaves,
SRM NIST 1547 Peach Leaves, SRM NIST
1577b Bovine Liver, dan CRM NIES 10b
Rice Flour, yang disiapkan atau disisipkan

H = 0,02 c 0,8495

dimana

adalah

konsentrasi unsur dalam sertifikat (10).


Unc : Nilai ketidakpastian pengukuran atau
analisis.
Hasil pengujian diterima jika akurasi dan
presisi, kedua-duanya lulus.

pada setiap batch pengujian. Nilai hasil


analisis SRM ini kemudian diuji untuk

2.3 Iradiasi, akuisisi data dan kuantifikasi

menentukan

unsur Zn dan Fe

sahih

tidaknya

metode

pengujian yang digunakan, berdasarkan

sebagai pemantau fluks neutron thermal

persamaan-persamaan berikut ini.


Kriteria suatu pengujian diterima jika :
Akurasi

hasil

pengujian

bisa

Pada aktivasi cuplikan dan SRM,

diterima

dengan tingkat kepercayaan 95 %, apabila


A B di mana A adalah selisih konsentrasi

digunakan Al-0,1% Au dari IRRM dengan


berat sekitar 2 3 mg, yang disiapkan
dalam vial Low Density Poly Ethylene
(LDPE).

Target (cuplikan, SRM dan


74

Kandungan Unsur Besi (Fe) dan Seng (Zn)


dalam Bahan Pangan Produk Pertanian, Perikanan dan Peternakan
Ditentukan dengan Metode k0-AANI
(Th Rina Mulyaningsih)

ISSN 1411 3481

pemantau fluks) yang telah disiapkan dalam

metode k0- AANI, dengan bantuan perangkat

vial,

lunak k0 dari IAEA.

masing-masing

dibungkus

dengan

aluminium foil dan disusun dalam satu layer


yang sama, dimasukkan ke dalam kapsul

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

rabbit yang terbuat dari aluminium. Target

Kontrol mutu hasil analisis dilakukan

diiradiasi secara simultan untuk menjamin

dengan menentukan konsentrasi unsur Zn

bahwa fluks neutron termal yang diterima

dan Fe dalam bahan acuan standar SRM

cuplikan dan SRM dapat ditentukan secara

dari NIST (National Institute of Standards

akurat. Iradiasi dilakukan di fasilitas rabbit

and Technology) dan CRM dari NIES

reaktor G.A. Siwabessy, pada daya sekitar

(National

15 MW, selama 1 jam. Reaksi aktivasi yang

Studies) yang diuji bersamaan dengan

terjadi adalah Zn-64 (n,) Zn -65 dan Fe-58

pengujian cuplikan.

(n,) Fe-59

Pencacahan cuplikan pasca

dan Pech leaves, masing-masing dilakukan

iradiasi dilakukan setelah target diluruhkan

dalam 5 replikat, sedangkan bovine liver dan

selama

untuk

rice flour, masing-masing 3 replikat. Hasil

meluruhkan radionuklida umur paro pendek

analisis unsur Zn dan Fe dalam bahan

dan

standar

medium

minggu,

yang

dapat

yaitu

mengganggu

Institute

yang

for

Environmental

SRM Tomato leaves

merupakan

hasil

rerata

pencacahan Zn-65 yang memiliki umur paro

ditampilkan

243,9 hari dan pemancar sinar pada

dilakukan pengujian akurasi dan presisi

energi 1115,55 keV, serta Fe-59 dengan t

seperti yang ditampilkan dalam Tabel 2,

= 44,5 hari, energi gamma : 1099,25 keV

dapat diketahui bahwa teknik pengujian

dan 1291,60 keV.

dengan

spektrum-
detektor

dilakukan

HPGe

dirangkai

Pengambilan data

yang

dengan

menggunakan
terkalibrasi,

penganalisis

yang

puncak

dalam

Tabel

k0-AANI

metode

2.

Setelah

cukup

valid.

Dibuktikan dengan hasil pengujian tingkat


akurasi dan presisi data yang diperoleh
dibandingkan

nilai

dalam

sertifikat

multisaluran. Penentuan konsentrasi unsur

menggunakan

Zn dan Fe dalam cuplikan dilakukan dengan

(4), memenuhi kriteria pengujian dapat

persamaan

(1),(2),(3),dan

diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.


Tabel 2. Hasil analisis unsure Zn dan Fe dalam cuplikan bahan acuan standar matriks
biologi dengan metode k0-INAA
SRM

Unsur

analisis (g/g)

sertifikat (g/g)

Uji akurasi
A
B

Uji Presisi
C
D

SRM 1537 Tomato leaves

Zn
Fe

32,0 1,7
336,0 9,0

SRM 1547 Peach Leaves

Zn
Fe

SRM 1577b Bovine Liver


CRM 10b
Rice Flour

Ket

30,9 0,7
368,0 7,0

1,1
22,0

3, 6
22,2

5,7
3,2

9,8
6,8

diterima
diterima

17,7 0,6
208,5 17,0

17,9 0,4
218,0 4,0

0,2
9,5

1,4
38,6

4,1
9,3

10,6
9,6

diterima
diterima

Zn
Fe

125,7 2,0
183,4 17,0

127,0 16,0
184,015,0

1,3
0,6

31,4
40,0

12,7
10,9

14,8
11,2

diterima
diterima

Zn
Fe

22,8 0,6
15,3 1,0

22,30,9
13,40,8

0,5
1,8

2,2
2,5

4,9
8,86

10,8
12,4

diterima
diterima

75

Jurnal Sains dan Teknologi Nuklir Indonesia


Indonesian Journal of Nuclear Science and Technology
Vol. X, No. 2, Agustus 2009: 71-80

ISSN 1411 - 3481

Yaitu hasil uji akurasi dan presisi untuk data

seledri dan bunga kol, kadar Zn antara 50

Zn dan Fe dalam ke empat jenis bahan

100

acuan standar, keduanya diterima.

ditemukan dalam tomat

Pada Tabel 3 ditampilkan konsentrasi


unsur Zn dan Fe dalam berbagai jenis

g/g.

Konsentrasi

Zn

terendah

11,03 g/g, dan

konsentrasi Fe terendah terdapat pada


kubis 26,36 3,70 g/g.

bahan pangan. Dari tabel ini dapat diketahui

Pada cuplikan jenis rempah-rempah

bahwa konsentrasi unsur Zn di dalam

dan

cuplikan jenis daging cukup tinggi antara

antara 15 70 g/g, tertinggi terkandung di

146 198 g/g, dan Fe > 100 g/g kecuali

dalam ketumbar dan terendah terkandung di

pada daging ayam kadar Zn dan Fe tidak

dalam lada.

setinggi dalam cuplikan daging jenis lainnya,

ketumbar cukup tinggi yaitu > 250 g/g.

kadar Zn: 30,21 1,69 g/g dan Fe 27,06

Pada cuplikan kemiri tidak terdeteksi adanya

2,12 g/g.

Fe.

Ada beberapa jenis sayuran yang

bumbu,

Pada

konsentrasi

Zn

bervariasi

Kadar Fe dalam lada dan

kelompok

kacang-kacangan,

memiliki kadar Fe cukup tinggi, >200 g/g

kacang hijau dan kedelai memiliki kadar Fe

yaitu sawi putih, kangkung, cesim, bayam,

cukup tinggi yaitu >100 g/g, demikian juga

seledri dan daun bawang. Konsentrasi Zn

dengan kadar

>100

bayam dan

3,64 g/g dan dalam kacang hijau 57,35

brokoli, masing-masing 119,27 dan 102,80

11,23 g/g cukup tinggi dibandingkan jenis

g/g. Sedangkan pada kangkung, cesim,

cuplikan kacang lainnya.

g/g

terdapat pada

Zn dalam kedelai 45,15

Tabel 3. Hasil penentuan konsentrasi Zn dan Fe


dalam cuplikan bahan makanan menggunakan k0-AANI
Cuplikan
Wortel
Sawi putih
Kangkung
Cesim
Tomat
Kubis
Seledri
Bayam
Brokoli
Buncis
Bunga kol
Daun bawang
Kacang panjang
Kentang
Ketimun
Cabai merah
Jahe
Lengkuas
Lada
Ketumbar
Kemiri
Kunyit

Konsentrasi (g/g kering)


Zn
Fe
24,782,53
29.093.36
39,674,03
295,7316,44
54,845,03
337,9812,5
92,439,00
377,3626,04
11,031,88
52,437,07
30,353,36
26,363,70
65,482,86
209,7710,89
119,2711,49 248,3320,39
102,804,21
117,8011,8
32,753,28
41,013,09
56,099,29
185,918,33
29,744,57
237,9618,04
48,234,82
127,0016,51
39,694,78
52,46 1,75
44,824,32
43,931,66
15,451,57
44,721,03
29,101,43
52,824,21
52,485,72
141,063,65
15,401,30
356,8132,66
70,233,03
254.8019,08
31,852,70
19,441,42
27,412,06

Cuplikan
Bawang merah
Bawang putih
Teh
Kopi
Kacang tanah
Kacang hijau
Kacang kedelai
Kacang merah
Beras merah
Beras putih
Tepung gandum
Tepung jagung
Daging ayam
Daging sapi
Daging kambing
Hati kambing
Ikan tongkol
Ikan ekor kuning
Tempe
Tahu
Telur ayam
Susu

Konsentrasi (g/g kering)


Zn
Fe
20,531,65
25,431,50
45,361,85
35,681,46
221,8618,91
27,752,0
42,683,26
13,781,13
27,281,71
38,120,70
126,164,05
45,153,64
183,0012,28
57,3511,23
72,526,28
32,542,55
61,073,43
19,271,79
46,531,51
14,750,53
58,261,02
41,653,12
3,730,17
27,06 2,12
30,211,69
182,3216,68 112,529,54
198,5218,19 107,08 2,38
146,3213,46 226,3321,27
138,2421,70
30,021,54
45,0810,58
15,811,70
37,902,84
153,120.85
52,814,40
130,709,00
39,011,33
74,453,59
52,553,73
104,947,41

76

Kandungan Unsur Besi (Fe) dan Seng (Zn)


dalam Bahan Pangan Produk Pertanian, Perikanan dan Peternakan
Ditentukan dengan Metode k0-AANI
(Th Rina Mulyaningsih)

Konsentrasi Zn paling rendah dalam

ISSN 1411 3481

makanan yang dikonsumsi dan disampling

penelitian ini terkandung dalam cuplikan

dari pasar Serpong.

tepung jagung, pada cuplikan ini juga tidak

Dengan

pola

konsumsi

yang

terdeteksi adanya Fe. Untuk jenis cuplikan

tercantum dalam Tabel 4, untuk penduduk

tepung

Zn

radius 5 km dari Kawasan Nuklir Serpong,

tertinggi terdapat pada cuplikan tepung

asupan Zn yang tertinggi berasal dari beras

terigu 41,65 3,12 g/g, dan Fe terkandung

dan sayur bayam, sedangkan asupan Fe

pada beras merah 61,07 3,43 g/g.

tertinggi berasal dari beras, sayur bayam,

Cuplikan tahu dan tempe mengandung Zn

kacang panjang, telur, dan ikan, Kadar Fe

yang

ayam,

dan Zn dalam daging cukup tinggi, tetapi

sedangkan kandungan Zn dan Fe dalam

karena tingkat konsumsi per kapita rendah,

ikan yang diamati lebih rendah dari tahu dan

maka asupan Fe dan Zn dari bahan

tempe.

makanan ini juga rendah. Kadar Fe dan Zn

yang

diamati,

sebanding

Pada

konsentrasi

dengan

Tabel

telur

ditampilkan

data

dalam

daging

ayam

lebih

rendah

konsumsi per kapita per minggu untuk

dibandingkan jenis daging lainnya, tetapi

penduduk radius 5 km dari Kawasan Nuklir

karena tingkat konsumsi hariannya lebih

Serpong tahun 2005 yang diacu dari data

tinggi, maka asupan Zn dan Fe dari daging

rona lingkungan

ayam lebih tinggi.

bagian pola makan dan

Tahu dan tempe

minum yang dikeluarkan oleh PTPLR (11).

mengandung Fe dan Zn

Dengan asumsi bahwa perubahan tingkat

dibandingkan telur, dan bahan makanan ini

konsumsi bahan pangan tidak signifikan,

relatif lebih murah harganya, sehingga

maka dari data tersebut dihitung data

kemungkinan tingkat konsumsi penduduk

konsumsi per kapita per hari. Data ini akan

juga cukup tinggi, tetapi karena tidak ada

digunakan untuk memperkirakan masukan

data

mikronutrien Fe dan Zn oleh penduduk di

diperkirakan asupan harian perkapitanya.

pendukung

lebih tinggi bila

maka

belum

dapat

area pengambilan data, melalui bahan


Tabel 4. Konsumsi Bahan makanan per kapita dan perkiraan asupan Zn dan Fe (11)
Bahan makanan

Konsumsi perkapita
perminggu (kg)

telur
daging ayam
daging sapi
daging lainnya
ikan tawar
beras
kangkung
bayam
timun
kacang panjang
kentang
wortel
kubis
sawi
buncis
Susu

0,152
0,126
0,009
0,007
0,078
2,022
0,105
0,096
0,087
0,072
0,042
0,030
0,025
0,013
0,007
0,003

Konsumsi
perkapita perhari
(kg)
0,022
0,018
0,001
0,001
0,011
0,289
0,015
0,014
0,012
0,010
0,006
0,004
0,004
0,002
0,001
0,0004

Perkiraan asupan
Zn (mg/hari)

Perkiraan asupan Fe
(mg/hari)

0,858
0,544
0,182
0,198
0,330
4,263
0,823
1,669
0,538
0,482
0,238
0,099
0,121
0,079
0,033
0,023

1,638
0,487
0,113
0,107
1,521
13,44
5,069
3,476
0,527
1,27
0,314
0,116
0,105
0,591
0,041
0,045

77

Jurnal Sains dan Teknologi Nuklir Indonesia


Indonesian Journal of Nuclear Science and Technology
Vol. X, No. 2, Agustus 2009: 71-80

ISSN 1411 - 3481

Dari penelitian Penentuan Unsur Zn

56,09 9,29 g/g, dan Fe 185,91 8,33

dalam beberapa cuplikan makanan siap

g/g baik dikonsumsi karena mengandung

santap yang diambil dari beberapa daerah di

asam askorbat dan sitrat yang bersifat

Jawa, yang telah dilakukan sebelumnya

meningkatkan

oleh

(12),

Demikian juga dengan wortel, kentang,

kecukupan

tomat, dan kubis walaupun kandungan Zn

Endah

menunjukkan
harian

Darmastuti
bahwa

seng

dkk

angka

(daily

penyerapan

Zn

dan

Fe,

intake)

nya <40 g/g dan Fe <dari sayur bayam,

berdasarkan kandungan Zn pada cuplikan

tetapi sayuran ini mengandung asam malak

porsi makan siang dan malam dari berbagai

dan tartrat yang juga dapat meningkatkan

daerah dan konsumsi kalori harian sebesar

penyerapan Zn dan Fe,

1744 Kal/hari, ternyata hanya memenuhi

hewani seperti daging sapi, kambing, hati,

64,3% dari

RDA (Recommended Dietary

ayam, dan ikan juga merupakan sumber Zn

Allowence) untuk pria dewasa yaitu 11

dan Fe yang baik karena mengandung

mg/hari, Ini berarti kebutuhan Zn untuk

asam amino, Sedangkan

tubuh belum tercukupi, Kondisi ini perlu

kacang

menjadi

polong

perhatian

dietary

mengingat

dampak

kedele,

Bahan makanan

beras, terigu,

kacang

dan

mengandung

tumbuhan

fitat,

yang

negatif terhadap kesehatan apabila terjadi

menghambat

defisiensi Zn, terutama untuk golongan usia

Bayam walaupun kandungan Zn dan Fe nya

produktif

sedang

cukup tinggi dibandingkan jenis sayur lainya,

tumbuh kembang di mana RDA untuk Zn

tetapi mengandung polifenol yang bersifat

adalah 10 -16 mg/hari.

menghambat

dan

anak-anak

yang

penyerapan

penyerapan

Zn

dan

Zn

dan

Fe.

Fe.

Dengan tersedianya data kandungan

Polifenol ini juga terdapat dalam teh, kopi,

unsur Zn dan Fe dalam bahan makanan,

kacang, dan rempah-rempah(12). Untuk itu

maka untuk memenuhi kecukupan Zn dan

kombinasi

Fe, dapat dilakukan pengaturan diet yang

makanan laut, tepung-tepungan, kacang-

tepat,

kacangan, dan sayuran merupakan pilihan

Perlu diperhatikan juga bahwa di

dalam tubuh sistem penyerapan Zn dan Fe

konsumsi

daging,

unggas,

yang terbaik.

berasal dari sumber hewani mencapai 30 %,


lebih baik dari bahan nabati 10-20%, Hal ini

4. KESIMPULAN

disebabkan tingginya kadar asam fitat dalam

Dari

bahan nabati sehingga penyerapan Zn dan

penelitian

diperoleh

kandungan

unsur

dan

Fe terhambat (13), Dari penelitian yang

beberapa

jenis

sudah ada, diketahui beberapa zat yang

Kandungan Fe dalam bahan makanan

terkandung dalam bahan makanan yang

secara umum lebih tinggi dari kandungan

dapat

meningkatkan

Zn kecuali pada cuplikan jenis daging.

penyerapan Zn dan Fe di dalam tubuh, dan

Daging memiliki kandungan Fe dan Zn

hal ini sebaiknya juga diperhatikan dalam

cukup tinggi bila dibandingkan telur, tetapi

pengaturan diet.

karena tingkat konsumsi telur lebih tinggi

menghambat

dan

Kembang kol dengan kandungan Zn

Zn

bahan

Fe

data
dalam

makanan.

yaitu 0,022 kg/hari, sedangkan daging 0,001


78

Kandungan Unsur Besi (Fe) dan Seng (Zn)


dalam Bahan Pangan Produk Pertanian, Perikanan dan Peternakan
Ditentukan dengan Metode k0-AANI
(Th Rina Mulyaningsih)

ISSN 1411 3481

0,018 mg/hari, maka asupan Fe dan Zn

=J&md5=d8a75d16d5879d968bd44a50

dari telur lebih tinggi yaitu

527bad26, diakses 4 -3-2008.

mg/hari.

0,85 1,64

Sayur bayam dan kangkung

merupakan

sumber

makanan

dengan

3. Iskander FY, Davis KR, Mineral and


trace element contents in bread,

kandungan Fe dan Zn cukup tinggi, dan

Available:http://www.sciencedirect.com/

ternyata tingkat konsumsi masyarakat juga

science?_ob=PublicationURL&_cdi=503

cukup tinggi.

7&_auth=y&_acct=C000014238&_versi

Dengan diketahuinya data kandungan

on=1&_urlVersion=0&_userid=204791&

Fe dan Zn dalam berbagai jenis bahan

_pubType=J&md5=d8a75d16d5879d96

makanan, maka untuk

8bd44a50527bad26, diakses 4-3-2008.

memenuhi angka

kecukupan Fe 15 mg dan Zn 15-19 mg per

4. Soliman K, Zikovaky L, Determination of

hari, dapat dicapai dengan mengkonsumsi

Br, Ca, Cl, Co, Cu, I, K, Mg, Mn, Rb, S,

bahan makanan yang memiliki kandungan

Ti and V in cereals, oils, sweeteners and

Fe dan Zn cukup tinggi.

vegetables sold in Canada by NAA, J


Food Comp Anal 1999 : 12(2) : 85-9.
5. Rina Mulyaningsih Th, Rukihati, Istanto,

5. UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan

terimakasih

kepada

Sdr,

Analisis unsur esensial dalam teh

Sumardjo dan Siti Suprapti yang telah

komersial Indonesia dengan metode

membantu dalam preparasi cuplikan dan

AAN. Prosiding Seminar Nasional AAN,

Sdr Istanto atas pengambilan data dengan

Bandung, 22 Oktober 2008), Forum

spektrometri gamma,

AANI dan Badan Tenaga Nuklir


Nasional, ISSN 2085-2797, 111-118.

6. DAFTAR PUSTAKA
1. Alamin MB, Mhapes AA, Bejey AM,

6. Sumardjo, Rina M Th, Istanto, Siti P,


Analisis unsur kelumit dalam cuplikan

Sadek A, Atweer RH, DubaliI K, Daw

minuman sachet dengan metode AAN,

MS. Determination of essential and toxic

(Prosiding Seminar Nasional AAN,

elements in Libyan foodstuff using

Bandung, 22 Oktober 2008), Forum

instrumental neutron activation analysis

AANI dan Badan Tenaga Nuklir

(INNA), J Rad Nucl Chem 2007;

Nasional, ISSN 2085-2797, 127-134.

271(1):247-50.
2. Chen-Yi, Chen, Trace elements in

7. Ernawati N, Efek suplementasi zinc dan


besi pada pertumbuhan anak Available:

taiwanese health food, angelica keiskei,

http://digilib,usu,ac,id/index,php/compon

and other product, Available:

ent/journals/index,php?option=com_jour

http://www.sciencedirect.com/science?_

nal_review&id=7759&task=view,

ob=PublicationURL&_cdi=5037&_auth=

diakses 15-1 2009

y&_acct=C000014238&_version=1&_url

8. Darmono, Logam dalam system biologi

Version=0&_userid=204791&_pubType

makhluk hidup. Penerbit Universitas


Indonesia, 1994.
79

Jurnal Sains dan Teknologi Nuklir Indonesia


Indonesian Journal of Nuclear Science and Technology
Vol. X, No. 2, Agustus 2009: 71-80

9. www,Healingwithnutrition,com/mineral,
html, diakses 5-2 2008
10. Rina Mulyaningsih Th, Validasi metode

ISSN 1411 - 3481

12. Endah D, Muhayatun, Syukria K, Natalia


A, Penentuan unsur Zn dalam beberapa
cuplikan makanan siap santap

analisis aktivasi netron sebagai metode

menggunakan analisis aktivasi neutron.

pengujian di Lab AAN Serpong. JTek

Proseding Seminar Nasional AAN 2008,

ReakNuk. 2004; 6(1).

127-34.

11. PTPLR-BATAN, Pola makan dan minum

13. Eshelmen MM, Introductory nutrition and

Available :http://www batan.go.id/ data

nutritioan therapy, 3rd ed, Lippincott:

lingkungan/ index,php?id=8, diakses 2-

Raven Publisher;1996, 212 13.

3 2009, ISSN 2085-2797.

80