Anda di halaman 1dari 66

The Face of Clowny

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas tutorial yang diberi oleh
Ame Suciawati Setiawan,drg.,M.Kes.

Disusun Oleh :
Arina Sani Nafisa
(160110140097)
Fara Salsabila Susilo
(160110140098)
Inas Sania Afanina H
(160110140099)
Irmayanti Meitrieka
(160110140100)
Salma Tufahati
(160110140101)
Vita Previa Indiraya
(160110140102)
FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2014/2015

Kata Pengantar
Asalamualaikum wr.wb
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat, rahmat
dan ridho-Nya sehingga karya tulis ilmiah yang berjudul The Face of Clowny ini dapat
terselesaikan.
Selanjutnya kami ucapkan terima kasih atas dorongan yang diberikan kepada kami dalam
proses penyelesaian karya tuis ilmiah ini, Ame Suciawati Setiawan,drg.,M.Kes. yang telah
membimbing kami dalam proses penyelesaian makalah ini dan berbagai arahan yang telah
diberikan demi tersusunnya karya tulis ilmiah ini.
Semoga karya tulis ilmiah ini dapat bermanfaat. Walaupun demikian manusia tidak luput dari
kesalahan sehingga mohon maaf bila ada kekeliruan. Kami tunggu kritik dan sarannya.
Wassalamualaikum wr. wb.
Bandung, 26 Februari 2015

Tutorial 9

Daftar Isi

Kata Pengantar..........................................................................................................................i
Daftar Isi..................................................................................................................................ii
BAB I Analisis Kasus..............................................................................................................1
1.1

CASE 1: THE FACE OF CLOWNY........................................................................1

1.1.1

Terminology.....................................................................................................2

1.1.2

Problems...........................................................................................................2

1.1.3

Hypothesis........................................................................................................2

1.1.4

Mechanisms......................................................................................................3

1.1.5

Learning Objective...........................................................................................3

1.1.6

I Dont Know...................................................................................................4

1.2

Kasus Lanjutan: The Face of Clowny.......................................................................4

1.2.1

Terminology.....................................................................................................5

1.2.2

Problems...........................................................................................................5

1.2.3

Hypothesis........................................................................................................6

1.2.4

Mechanisms......................................................................................................6

1.2.5

More Info.........................................................................................................6

1.2.6

Learning Issues.................................................................................................6

BAB 2

Tinjauan Pustaka......................................................................................................8

2.1

Pertumbuhan dan Perkembangan Manusia...............................................................8

2.2

Pertumbuhan dan Perkembangan Wajah Prenatal.....................................................8

2.2.1

Perubahan Proporsi Wajah..............................................................................11

2.2.2

Pertumbuhan dan Perkembangan Bibir..........................................................12

2.2.3

Pertumbuhan dan Perkembangan Palatum......................................................17

2.2.4

Palatum Sekunder...........................................................................................18

2.2.5

Pertumbuhan dan Perkembangan Lidah.........................................................22

2.3

Pertumbuhan dan Perkembangan Wajah dari Fase Postnatal..................................24

ii

2.3.1

Pertumbuhan Kompleks Nasomaxillary.........................................................25

2.3.2

Pertumbuhan Mandibula................................................................................25

2.3.3

Pertumbuhan Processus Alveolaris.................................................................26

2.3.4

Remodeling Permukaan..................................................................................27

2.3.5

Pertumbuhan Diferensial Wajah.....................................................................27

2.4
2.4.1
2.5

Cleft........................................................................................................................29
Bibir Sumbing (Cleft Lip)...............................................................................29
Makrostomia..........................................................................................................32

2.5.1

Mekanisme Terjadinya Makrostomia..............................................................36

2.5.2

Fisiologi Anak yang Terkena Makrostomia....................................................37

2.5.3

Faktor Penyebab.............................................................................................37

2.6

Tindakan Lanjutan..................................................................................................45

2.7

Pemeriksaan...........................................................................................................46

2.7.1

Pemeriksaan Intra Oral...................................................................................46

2.7.2

Pemeriksaan ekstra oral..................................................................................49

2.8

Screening Gen........................................................................................................50

2.9

Radiografi..............................................................................................................57

BAB 3

Pembahasan............................................................................................................63

3.1

Analisis Kasus........................................................................................................63

3.2

Sintesis Pembahasan..............................................................................................63

3.3

Pemecahan Masalah...............................................................................................65

BAB 4

Kesimpulan............................................................................................................66

4.1

Kesimpulan............................................................................................................66

Daftar Pustaka........................................................................................................................67

iii

BAB I Analisis Kasus


1.1

CASE 1: THE FACE OF CLOWNY

You are a student of dentistry working at Rumah Sakit Hasan Sadikin, Bandung. A
young mother who looks very worried bring in her baby of 2 months old. During
anamnesis, she tells you that she was very shocked when her baby was born with a
weird face, her mouth is wide bilaterally with extension to the angles of the mouth.
Extra oral and intra oral examination:
There is a wide mouth and bilateral extension of the angles of the mouth to the
masseter area. The cleft are lined with skin externally and buccal mucosa internally. A
clear line of demarcation is noticeable where the lips end and the defects begin.
Further physical examination does not show other abnormalities.

1.1.1

Terminology

Anamnesis

: riwayat medis pasien

Bilaterally

: ke arah samping

Demarcation

: batas pemisah

Buccal mucosa

: lapisan dalam pipi dan bibir

Defect

: kecacatan

Bilateral extension

: perpanjangan ke arah samping

Cleft

: celah / sumbing

Abnormalities

: kelainan

1.1.2
-

1.1.3

Problems
Lahir dengan wajah aneh
Terjadi pemanjangan luas sudut bibir bilateral
Terdapat celah dengan kulit di bagian luar dan buccal mucosa di bagian dalam
Perpanjangan ujung bibir sampai ke area masseter
Terdapat garis pembatas yang jelas di bagian ujung bibir

Hypothesis

Kelainan tumbuh-kembang di bagian orofasial

1.1.4

Mechanisms

Kelainan tumbuh-kembang di bagian fasial


Terdapat celah dengan kulit di bagian luar dan buccal mucosa di bagian dalam

Terjadi perpanjangan luas sudut mulut sampai ke area masseter

Lahir dengan wajah aneh

1.1.5
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

1.1.6

Learning Issue
Apa definisi pertumbuhan dan perkembangan?
Bagaimana proses tumbuh-kembang wajah dari fase prenatal?
Bagaimana proses tumbuh-kembang wajah dari fase postnatal?
Bagaimana pertumbuhan kompleks nasomaxillary dan pertumbuhan mandibula?
Bagaimana proses tumbuh-kembang bibir?
Apa penyebab terbentuknya celah bibir?
Bagaimana proses terbentuknya celah bibir?
Bagaimana proses tumbuh-kembang palatum?
Bagaimana proses tumbuh-kembang lidah?

I Dont Know

1. Pemeriksaan extra oral


2. pemeriksaan intra oral

1.2

Kasus Lanjutan: The Face of Clowny

During the normal 9 months of pregnancy nothing particular happened to the mother
of Clowny, the childs name. In this case there was no history of medication, use of

traditional medications, illnesses of nutrional deficiencies in pregnancy and no


evidence of attempted abortion was established. The doctor on duty diagnosed the
child as makrostomia and she/he is going to refer her for having further treatment.

1.2.1

Terminology

Pregnancy

: Masa kehamilan

Medication

: Pengobatan

Traditional medication

: Pengobatan tradisional

Illnesses

: Penyakit

Nutrional deficiencies

: Defisiensi nutrisi

Abortion

: Aborsi

Makrostomia

: Celah pada bibir akibat tonjolan maxilla dan


mandibula yang gagal bersatu sehingga membentuk
ukuran mulut yang terlalu besar

Diagnosed

: Diagnosa

Treatment

: Perawatan

1.2.2
-

Problems

Tidak ada tanda-tanda kelainan saat kehamilan


Tidak ada riwayat medis
Tidak pernah menggunakan obat tradisional
Tidak pernah kekurangan nutrisi

1.2.3

Hypothesis

Makrostomia terjadi karena faktor genetik


1.2.4

Mechanisms

Makrostomia terjadi karena faktor genetik

Tidak ada tanda-tanda kelainan saat kehamilan

Tidak ada riwayat penyakit, tidak menggunakan pengobatan, tidak melakukan upaya
aborsi, dan tidak kekurangan nutrisi
1.2.5
1.2.6
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

More Info
Screening Gen
Radiografi
Learning Issues
Apa itu makrostomia?
Apa penyebab makrostomia?
Bagaimana mekanisme penyebab makrostomia?
Apa saja perubahan fisiologi yang terjadi pada pasien makrostomia?
Apa saja gejala dari makrostomia?
Bagaimana tindakan yang harus dilakukan pada pasien makrostomia?
Apa itu screening gen?
Apa itu pemeriksaan radiografi?

BAB 2

2.1

Tinjauan Pustaka

Pertumbuhan dan Perkembangan Manusia


Pertumbuhan (growth) adalah perubahan kuantitatif (berupa pertambahan ukuran,

volume, massa) yang bersifat irreversible atau tidak dapat balik karena adanya pembesaran
sel dan pertambahan jumlah sel akibat adanya proses pembelahan sel. Contoh: munculnya
gigi baru, semakin bertambahnya jumlah gigi, semakin bertambahnya tinggi badan, dll.
Perkembangan (development) adalah suatu proses perubahan ke arah kedewasaan
atau pematangan yang bersifat kualitatif (ditekankan pada segi fungsional) akibat adanya
proses pertumbuhan dan hasil belajar, dan biasanya tidak dapat diukur. Contoh: pematangan
sel ovum dan sperma, munculnya kemampuan berdiri dan berjalan, dst.
Diferensiasi adalah proses perkembangan sel / jaringan imatur menjadi matur dengan
fungsi khusus. Proses diferensiasi menyebabkan sekelompok sel menjadi berbeda dalam
struktur, fungsi, dan perilaku yang berlangsung pada waktu embrio. Diferensiasi dimulai
beberapa saat setelah fertilisasi (zigot) dan berakhir setelah proses organogenesis.

2.2

Pertumbuhan dan Perkembangan Wajah Prenatal


Pada minggu ke-4, muncul prominensia fasialis (tonjolan wajah) yang terutama terdiri

dari mesenkim yang berasal dari krista neuralis dan dibentuk oleh pasangan pertama arkus
faring. Di sebelah lateral dari stomodeum dapat dibedakan prominensia maksilaris dan
prominensia mandibularis dapat di temukan di sebelah kaudal struktur ini. Prominensia
frontonasalis di bentuk oleh masenkim yang terletak ventral dari vesikel otak, membentuk

batas atas stomodeum. Di kedua sisi prominensia frontonasalis terdapat plakoda nasalis
(olfaktoria), di bawah pengaruh induktif bagian ventral otak depan.

Selama minggu ke-5, plakoda nasalis mengalami invaginasi membentuk fovea nasalis
(lempeng hidung). Selama dua minggu berikutnya prominensia maksilaris bertambah besar
menekan prominensia nasalis mediana sehingga celah antara prominensia maksilaris dan
prominensia nasalis mediana lenyap dan keduanya menyatu, prominensia maksilaris
membesar ini untuk membentuk pipi dan maksila.

Pada minggu ke-6, wajah bagian atas mulai terlihat berbentuk datar dan lebar dengan
posisi lubang hidung pada bagian lateral wajah. Sebelah lateral dari regio ini, terdapat
maxillary processes yang berbentuk massa triangular dan terletak pada aspek superior lateral
dari rongga mulut. Disamping itu, mandibular arch yang berbentuk datar dan lebar juga
terlihat menyatu dengan batas bawah rongga mulut. Pada perkembangan selanjutnya,
aurikula telinga yang berasal dari enam bukit kecil jaringan juga akan muncul secara lateral.

2.2.1

Perubahan Proporsi Wajah

Perubahan proporsi wajah terjadi pada minggu ke-6, hal ini disebabkan oleh adanya
pertambahan dimensi secara lateral pada lubang hidung. Disamping itu, ekspansi otak regio
anterior juga menyebabkan pindahnya regio lateral maksila ke permukaan depan wajah.

Sehingga, kedua mata dan perbatasan jaringan pipi yang semula berada di samping berputar
sebesar 90o ke permukaan depan wajah akibat pertumbuhan diferensial tersebut.
Pada awal mingu ke-7, wajah manusia baru dapat dikenali berkat hasil dari lokasi mata
yang frontal, diferensiasi hidung, dan pembesaran mandibula. Telinga eksternal yang berasal
dari diferensiasi auricular hillocks juga terlihat.
Pada awalnya, Prominensia nasalis lateralis dan proinensia maksilaris dipisahkan oleh
suatu alur dalam, alur nasolakrimal. Ektoderm di dasar alur ini membentuk suatu korda epitel
padat yang melepaskan diri dari ektoderm di atasnya. Setelah kanalisasi, korda membetuk
duktus nasolakrimalis, ujung atasnya melebar untuk membentuk sakus lakrimalis. Setelah
korda terlepas, prominensia nasalis lateralis dan prominensia maksilaris bergabung satu sama
lain. Duktus nasolakrimalis terhubung dari sudut medial mata ke meatus inferior rongga
hidung, dan prominensia maksilaris membesar untuk membentuk pipi dan maksila.
Pada minggu ke-10, cavitas nasal terbagi menjadi dua lintasan yang terbuka sampai
pharynx di belakang palatum sekunder, melalui choana. Perkembangan proporsional
philtrum, sisi lateral tonjolan maxilla dan mandibula membentuk wajah dan mengurangi lebar
mulut sampai pada ukuran akhir.

2.2.2
2.2.2.1

Pertumbuhan dan Perkembangan Bibir


Akhir Minggu ke-4

Terbentuk stomodeum

Lateral => prominensia maksila

Kaudal => prominensia mandibula

Tepi atas => prominensia frontonasalis

10

2.2.2.2

3.2.2.2 Minggu ke-7 sampai ke-9

Bibir atas dibentuk oleh pertumbuhan processus maxilaris arcus pharyngeal ke-1

Pada masing-masing sisi ke arah medial. Akhirnya, processus maxillaries saling bertemu
di garis tengah dan bersatu, juga dengan processus nasalis medialis. Jadi bagian lateral bibir
atas dibentuk oleh processus maxillaris, dan bagian medial atau philtrum dibentuk oleh
processus nasalis medialis dengan bantuan processus maxillaris.
Bibir bawah dibentuk dari processus mandibularis archus pharyngeal ke-1 dari masingmasing sisi. Processus ini tumbuh ke arah medial di bawah stomodeum dan bersatu di garis
tengah

untuk

membentuk

bibir bawah.

11

seluruh

Otot-otot

bibir
Otot

ini dapat

dibagi

menjadi

dua

grup, yaitu lapisan lebih dalam pembentuk m. buccinator pada pipi dan orbicularis oris yang
menyerupai sphincter pada bibir. Lapisan yang lebih superficial terbentuk dari sekumpulan
otot kecil yang muncul dari maxilla, tulang zygomaticum, fascia yang menutupi m. masetter,
dan dari mandibula. Otot-otot tersebut berkumpul untuk memasuki bibir dengan gerak radial.
Pada sudut mulut, beberapa serat yang lebih pendek melewati beberapa serat di atasnya untuk
memasuki bibir atas, dan begitu pula sebaliknya. Otot ini dipersarafi oleh nervus cranial VII.
Otot sphincter
Otot sphincter adalah m. orbicularis oris.
Otot-otot dilator

Otot dilator terdiri atas satu seri otot kecil yang menyebar keluar dari bibir.
Otot-otot dilator bibir tersebar di sekitar bibir, dan fungsinya adalah untuk membuka
bibir. Gerakan ini biasanya diikuti dengan gerakan membuka mulut. Otot berasal dari

12

tulang-tulang fascia di sekeliling mulut dan berkonvergensi untuk berinsersio pada


substansi bibir. Otot-otot tersebut terbentang dari sisi hidung ke sudut mulut dan
kemudian ke bawah, ke arah orificum oris. Otot-otot ini dipersarafi oleh ramus
buccalis dan mandibularis N. Facialis (depressor labii inferioris dan depressor anguli
oris dipersarafi oleh nervus cabang mandibula).
Otot-otot dilator sebagai berikut :
1.
M. Levator labii superioris aleque nasi
2.
M. Levator labii superioris
3.
M. Zygomaticus minor
4.
M. Zygomaticus mayor
5.
M. Levator anguli oris
6.
M. Risorius
7.
M. Depressor anguli oris
8.
M. Depressor labii inferioris
9.
M. Mentalis

Otot-otot ini mengontrol pergerakan ekspresi daerah bibir, seperti ketika sedang
tersenyum, sedih atau sedang mencemooh. Pergerakan tersebut cenderung mengalihkan
gerakan penting otot dilator di rongga mulut, yang berhubungan dengan gerakan otot sfingter
yang menutupi rongga mulut. Kontraksi yang ringan dari serabut-serabut otot orbicularis oris
membuat bibir menutup secara bersamaan, ketika kontraksi yang kuat mengumpulkan bibir
seperti ketika bersiul. Perpisahan bibir dihasilkan oleh kontraksi bersama-sama dari otot
radial superior (maxillary) dan inferior (mandibular) dan relaksasi dari otot sfingter
orbicularis oris. Saat bibir atas relaksasi, disangga oleh gigi incisivus rahang atas. Jika gigi
tersebut terlalu menonjol ke depan, bibir atas tidak bisa berkontak dengan bibir bawah pada
posisi relaksasi.
Mekanisme Pembentukan Pipi

13

Pipi mempunyai struktur yang hampir sama dengan bibir. Pipi membentuk dinding
rongga mulut

yang dapat bergerak. Secara anatomi, aspek external dari pipi

bergabung dengan region buccal, di anterior berhubungan dengan oral dan region mentalis
(bibir dan dagu), superior dengan region zygomaticum, posterior dengan region parotid, dan
inferior dibatasi dengan mandibula. Tonjolan pipi berada pada sambungan antara
zygomaticum dan region buccal. Tulang zygomaticum berada di bawah tonjolan dan arcus
zygomaticum yang berlanjut ke posterior, sering disebut cheek bone.
Pipi mempunyai lapisan eksternal berupa kulit, lapisan internal berupa membrane
mukosa, lapisan tengah berupa otot (yaitu buccinator), dan jaringan ikat yang mengandung
saraf dan pembuluh darah. Kelenjar buccal terletak internal dari buccinators.
Sensor inervasi kulit dan membran mukosa dari bibir atas berasal dari nervus
infraorbitalis, bibir bawah berasal dari nervus mentalis, sedangkan pipi berasal dari nervus
buccalis. Serta secretomotor kelenjar pada bibir atas dan bagian atas pipi lewat dari ganglion
pterygopalatinus di nervus maxillaris dan lanjutan infraorbitalisnya. Serta yang sama dari
kelenjar pada bibir bawah dan pipi bagian bawah lewat dari ganglion oticus di nervus
mandibularis dan alveolar inferiornya serta cabang buccal. Otot mendapatkan aliran darah
dari nervus facialis, seperti otot ekspresi wajah.

Otot Pipi
Otot yang utama pada pipi adalah buccinators. Superficial buccinators dibungkus
oleh lemak (bucal fat-pads). Terdiri dari serat yang pipih, tipis, tetapi kuat pada kontaknya
dengan membrane mukosa vestibuli oral. Serat ini melekat di atas dan di bawah permukaan
luar maxilla dan mandibula pada regio gigi molar yang dekat dengan garis refleksi gusi

14

muccoperiosteum dari processus alveolaris. Margin posteriornya melekat pada raphe


(kumpulan jaringan ikat) pterygomandibular.
Pipi disuplai oleh cabang buccal dari artery maxilla dan diinervasi oleh cabang
buccal dari n. mandibular.
Otot-otot pipi antara lain:
M. Buccinator
M. Masseter
M. Pterygoideus medialis
M. Pterygodeus lateralis
Buccinator dan orbicularis oris membentuk lembaran serat otot melewati sekeliling
wajah dari pterygomandibular pertama ke yang lainnya. Masing-masing raphe berkumpul
keluar dari ujung hamulus (tonjolan) lapisan pterygoid medial masuk ke permukaan
mandibula, di atas posterior dan diujung mylohyoid. Otot ini berkumpul seperti sebuah
kesatuan, zona perlekatan seperti nodus yang kecil terletak lateral dan berukuran kecil di atas
sudut mulut. Otot orbicularis oris dan buccinators merupakan bagian yang penting di
kedokteran gigi karena membentuk elemen yang penting dari lembaran otot yang terbentang
di bagian luar dari dental arcus. Sedangkan, otot ekspresi dan bagian yang berperan dalam
berbicara dan mastikasi adalah counter keseimbangan oleh gaya dari otot lidah bagian dalam
dental arcus. Jika keseimbangan terganggu, maka perubahan pada posisi gigi akan terjadi.
Perlekatan buccinator membatasi kedalaman vestibula mulut, khususnya sulcus di
antara gusi dan pipi. Ketika pipi dilebarkan dengan menariknya keluar, beberapa ridge
membrane mukosa akan muncul di antara bagian dalam gusi dan margin gusi. Ridge ini
dihasilkan oleh regangan kumpulan-kumpulan serat otot buccinator. Hal ini penting untuk
menunjukkan posisi otot-otot ini selama mencetak untuk pembuatan gigi tiruan.

15

2.2.3

Pertumbuhan dan Perkembangan Palatum

Segmen Intermaksilla
Akibat pertumbuhan prominensia maksilaris ke medial, kedua prominensia nasalis

2.2.3.1

mediana menyatu di permukaan dan di bagian dalam membentuk struktur segmen


intermaksila. Segmen intermaksila terdiri dari komponen bibir yang membentuk
filtrum bibir atas, komponen rahang atas yang membawa empat gigi seri, dan
komponen langit-langit yang membentuk palatum primer yang berbentuk segitiga
(gambar 15.24). Segmen intermaksila bersambungan dengan bagian rostral septum
nasale

yang

dibentuk

prominensia

frontalis.

16

oleh

2.2.4

Palatum Sekunder

Meskipun palatum primer berasal dari segmen intermaksila, bagian utama palatum
definitif dibentuk oleh dua pertumbuhan berbentuk bilah dari prominensia maksilaris.
Palatine shelves (bilah-bilah palatum) muncul pada minggu keenam perkembangan
dan mengarah oblique ke bawah di kedua sisi lidah (gambar 15.25). Pada minggu
ketujuh, palatine shelves bergerak ke atas untuk memperoleh posisi horizontal di atas
lidah dan menyatu membentuk palatum sekunder (gambar 15.26 dan 15.27).
Di sebelah anterior, palatine shelves menyatu dengan palatum primer yang
berbentuk segitiga, dan foramen incisivum adalah tanda utama di garis tengah antara
palatum primer dan sekunder (gambar 15.27B). Penggabungan ketiga komponen
palatum pada awalnya tidak menghasilkan atap mulut yang melengkung. Palatum

17

keras bertumbuh, bertambah panjang, lebar, dan luas, menjadi berbentuk lengkung
atap mulut. Garis penggabungan lereng palatum sekunder ditandai sutura midpalatal
pada orang dewasa. Pada saat yang bersamaan dengan menyatunya kedua palatine
shelves, septum nasale tumbuh ke bawah dan bergabung dengan bagian cephalic
palatum yang baru terbentuk (gambar 15.27).
Osifikasi tidak terjadi pada bagian paling belakang dari palatum, menghasilkan
palatum lunak.

18

19

2.2.5

Pertumbuhan dan Perkembangan Lidah

Lidah, yang terdiri dari mukosa dan otot lurik mulanya berasal dari beberapa sumber yang
berbeda. Mukosa pada badan lidah (corpus linguae) atau 2/3 anterior lidah berasal dari arkus
faringeal I, sedangkan mukosa pada pangkal lidah atau 1/3 posterior lidah berasal dari arkus
faringeal III. Otot lidah mulanya merupakan myoblast yang bermigrasi ke lidah dari somite
occipital.
Lidah mulai muncul pada embrio di minggu keempat dalam bentuk dua tonjol lateral
lingual dan satu tonjol di medial yang disebut dengan tuberculum impar. Ketiga tonjolan ini
berasal dari arkus faringeal I. Tonjol median kedua, yaitu copula (hypobranchial eminence)
terbentuk dari mesoderm arkus II, III, dan sebagian arkus IV walaupun ada referensi yang
menyatakan bahwa hypobranchial eminence terbentuk sepenuhnya dari arkus faringeal III.
Terakhir, tonjol median ketiga yang terbentuk dari bagian posterior dari arkus faringeal IV,
yang menandakan perkembangan epiglottis.

Gambar 1.1 A. Embrio pada minggu kelima B. Embrio pada bulan kelima C. dan D. Hasil
scan mikrograf elektron dalah fase embrional serupa A dan B
Bersamaan dengan membesarnya ukuran tonjol lateral lingual, mereka tumbuh lebih
besar, menutupi tuberculum impar dan bersatu membentuk bagian 2/3 anterior atau badan

20

lidah. Bagian 1/3 posterior lidah atau pangkal lidah terbentuk dari perkembangan
hypobranchial eminence yang berfusi dengan tuberculum impar dan tonjol lateral lingual.
Kedua bagian tersebut, bagian 2/3 anterior dan 1/3 posterior dibatasi oleh terminal sulcus.
Karena mukosa yang menutupi badan lidah berasal dari arkus faringeal pertama, innervasi
sensorik di area ini diberikan oleh cabang mandibular dari nervus trigeminal (V3). Bagian
pangkal lidah diberikan suplai saraf sensorik oleh nervus glossopharyngeus yang
menandakan bahwa jaringan pada arkus ketiga tumbuh menutupi arkus kedua.
Epiglottis dan bagian sangat posterior dari lidah dipersarari oleh nervus laryngeus superior
yang mencerminkan perkembangannya dari arkus keempat. Beberapa otot dari lidah diduga
berdiferensiasi dengan cara in situ, namun lebih banyak yang merupakan perkembangan dari
myoblast yang berasal dari somite occipital. Maka dari itu, otot pada lidah juga diinnervasi
oleh nervus hypoglossus.
Secara umum, persarafan di lidah mudah untuk dipahami. Badan dari lidah disuplai oleh
nervus trigeminus, nervus dari arkus pertama; pangkal lidah disuplai oleh nervus
glossopharyngeus dan nervus vagus, nervus dari arkus ketiga dan keempat. Innervasi
sensorik special (perasa) pada 2/3 anterior lidah disuplai oleh chorda tympani cabang dari
nervus facialis, sedangkan 1/3 posteriornya disuplai oleh nervus glossopharyngeus.

2.3

Pertumbuhan dan Perkembangan Wajah dari Fase Postnatal

Dengan mempelajari perubahan normal yang sering terjadi pada kompleks wajah, para
praktisi klinis dapat mengidentifikasi dan mendiagnosis berbagai abnormalitas yang ada pada
pasien dengan tujuan untuk menyediakan penanganan dan perawatan yang optimal kepada
para pasien. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi para klinisi untuk mengetahui bagaimana
perubahan pada wajah, di mana perubahan ini terjadi, dan kapan perubahan ini biasanya
terjadi karena perubahan pada wajah dan gigi geligi manusia terus berlangsung selama

21

kehidupan. Di tahap pertumbuhan tertentu, perubahan ini bisa sangat drastis dan mudah
diamati sedangkan di beberapa tahap lainnya perubahan ini bisa dibilang hampir tidak
kentara, namun tetap saja harus diperhatikan karena sama pentingnya. Contohnya, ditemukan
perubahan yang signifikan pada kompleks dentofacial individu dengan rentang umur 25
tahun sampai 45 tahun seperti bertambahnya panjang sekitar 2,0 mm pada lengkung rahang
maxilla dan mandibula milik laki-laki maupun perempuan, dapat juga dilihat adanya
perubahan seperti hidung yang membesar.

2.3.1

Pertumbuhan Kompleks Nasomaxillary

Dengan adanya pertumbuhan dari kartilago di nasal septum, terutama vomer dan
perpendicular plate of ethmoid, kompleks nasomaxillary berubah, terlihat lebih maju dan
juga ke bawah. Perubahan ini menyebabkan pertumbuhan di aspek posterior maxilla dan juga
tuberositas maxilla sehingga bisa mengakomodasi erupsi gigi molar permanen. Gerakan
maxilla ke depan juga mengakibatkan pembesaran di hidung dan oropharynx supaya dapat
mengakomodasi kebutuhan suplai udara yang semakin meningkat seiring dengan
pertumbuhan seorang anak.

22

2.3.2

Pertumbuhan Mandibula

Pada bayi yang baru lahir (neonatus), mandibula tidak seutuhnya tergabung di midline,
namun terdiri dari 2 bagian. Di akhir tahun pertama, kedua belahan mandibula bergabung
menjadi satu tulang berbentuk parabolik. Bagian-bagian yang ada di mandibula meliputi satu
badan dan 2 ramus yang menyokong kondilus dan prosesus koronoid. Mandibula terbentuk
dari jaringan intramembran. Dan perlu diingat bahwa Meckels cartilage (kartilago primer
original di mandibula) menghilang saat masa intrauterin sehingga hanya tersisa beberapa sisa
seperti tulang malleus dan incus di telinga bagian tengah dan ligamen shenomandibula.
Sehingga kartilago kondilar terbuat dari kartilago sekunder).
Pada umumnya, bagian kepala kondilus tumbuh ke arah atas dan belakang. Pertumbuhan
mandibula tampak menuju ke bawah dan depan. Pergerakan mandibula ini dan juga
kompleks nasomaxilla mempermudah pertumbuhan pharynx, lidah, dan struktur terkait
lainnya. Pertumbuhan pada kondilus menjadi kompensasi terhadap pergerakan mandibula
secara vertikal dan mengakomodasikan erupsi gigi secara vertikal juga. Di sisi lain, resorpsi
tulang di batas anterior dan deposisi di batas posterior kedua ramus bertanggung jawab untuk
pertumbuhan ramus dan badan mandibula ke arah anterior dan posterior. Perubahanperubahan ini meningkatkan panjang badan mandibula ke arah posterior sehingga dapat
mengakomodasikan molar permanen yang mengalami erupsi.

2.3.3

Pertumbuhan Processus Alveolaris


Pertumbuhan tulang alveolar sangat tergantung pada erupsi gigi geligi. Setelah gigi

diekstraksi, prosesus alveolaris mulai mengalami resorbsi. Laju resorbsi ini dapat diperlambat

23

dengan mengembalikan fungsinya semula dengan penggunaan gigi tiruan yang cocok.
Bertambahnya ketinggian wajah ke arah vertikal merupakan hasil dari pertumbuhan prosesus
alveolaris di maxilla dan mandibula, yang terkait dengan erupsi gigi geligi.

2.3.4

Remodeling Permukaan

Semua permukaan yang bertulang mengalami remodelling secara selektif melalui deposisi
dan resorpsi. Contohnya, tulang dagu menjadi lebih prominen seiring lanjutnya usia, terutama
lebih disebabkan oleh resorpsi tulang di atas dagu (daripada akibat deposisi tulang di dagu),
dan juga disertai dengan pertumbuhan mandibula ke depan.

2.3.5

Pertumbuhan Diferensial Wajah

Kebanyakan dari perubahan ini saling terikat satu sama lainnya. Misalnya pertumbuhan
basis kranial ke arah depan bisa menyebabkan maxilla ikut ke depan, sedangkan pengurangan
di fleksural basis kranial bisa menyebabkan mandibula berotasi ke belakang. Oleh karena itu,
pertumbuhan badan mandibula dan kepala kondilus tidak berlangsung secara proporsional
seiring bertambah usia. Sebagai contoh, di dalam kandungan ibu, ukuran kepala fetus hampir
mencakup 1/3 dari ukuran tubuh totalnya. Di lain pihak, saat lahir, ukuran kepalanya
mencapai dari ukuran tubuh total, kemudian saat beranjak dewasa, ukuran kepalanya
menjadi hanya 1/8 dari ukuran tubuh total. Pertumbuhan diferensial serupa juga terjadi di
berbagai bagian dari kompleks kraniofasial. Hampir 2/3 bagian dari pertumbuhan total
maxilla dan mandibula akan tampak pada umur sekitar 10-12 tahun, saat-saat dimana mulai
banyak pasien yang mencari perawatan ortodonti. Pada umur sekian, masih ada kemungkinan
klinisi dapat memperbaiki kelainan-kelainan yang ada pada maxilla dan mandibula.

24

2.4

Cleft

Cleft adalah kelainan berupa celah pada bibir yang didapatkan seseorang sejak lahir.
Ada tiga jenis kelainan cleft, yaitu:

Cleft lip tanpa disertai cleft palate

25

Cleft palate tanpa disertai cleft lip

Cleft lip disertai dengan cleft palate

2.4.1

Bibir Sumbing (Cleft Lip)

Bibir sumbing (cleft lip) adalah kelainan berupa celah pada bibir atas yang didapatkan
seseorang sejak lahir. Bila celah berada pada bagian langit-langit rongga mulut (palate), maka
kelainan ini disebut cleft palate. Pada cleft palate, celah akan menghubungkan langit-langit
rongga mulut dengan rongga hidung.
/Sekitar separuh dari semua kasus cleft melibatkan bibir atas dan langit-langit
sekaligus. Celah dapat hanya terjadi pada satu sisi (unilateral) atau pada kedua sisi (bilateral)
bibir.
Kelainan ini terbentuk saat bayi masih dalam kandungan dimulai sejak minggu-minggu
awal kehamilan ibu. Saat usia kehamilan mencapai 6 minggu, bibir atas dan langit-langit
26

rongga mulut bayi dalam kandungan akan mulai terbentuk dari jaringan yang berada di kedua
sisi dari lidah dan akan bersatu di tengah-tengah. Bila jaringan-jaringan ini gagal bersatu,
maka akan terbentuk celah pada bibir atas atau langit-langit rongga mulut.
Berbagai kelainan perkembangan orofasial, antara lain:
1. Celah bibir unilateral: kegagalan penggabungan tonjolan nasal medial dengan tonjolan
maksila dengan celah satu sisi di bagian kanan atau kiri saja
2. Celah bibir bilateral: kegagalan penggabungan tonjolan nasal medial dengan tonjolan
maksila dengan celah di kedua sisi
3. Celah bibir median: disebabkan oleh penggabungan tidak sempurna dari kedua tonjolan
nasal medial
4. Makrostomia: penyatuan tonjolan maksila dan mandibula membentuk ukuran mulut
yang terlalu lebar
5. Astomia: penyatuan tonjolan maksila dan mandibula membentuk mulut yang tertutup
Terdapat dua faktor penyebab terjadinya celah, yaitu faktor genetik dan faktor lingkungan:
1.

Faktor genetik
Celah terjadi karena adanya abnormalitas dari kromosom. Celah bibir terjadi sebagai

suatu ekspresi bermacam-macam sindroma akibat penyimpangan dari kromosom.


2. Faktor Lingkungan
a. Defisiensi nutrisi
Nutrisi yang kurang pada masa kehamilan merupakan satu hal penyabab terjadinya
celah. Melalui percobaan yang dilakukan pada binatang dengan memberikan vitamin
A secara berlebihan atau kurang. Yang hasilnya menimbulkan celah pada anak-anak
tikus yang baru lahir. Begitu juga dengan defisiensi vitamin riboflavin pada tikus
yang sedang dan hasilnya juga adanya celah dengan persentase yang tinggi, dan
pemberiam kortison pada kelinci yang sedang hamil akan menimbulkan efek yang
sama.

27

b. Zat kimia
Pemberian aspirin, kortison dan insulin pada masa kehamilan trimester pertama dapat
meyebabkan terjadinya celah. Obat-obat yang bersifat teratogenik seperti
thalidomide dan phenitonin, serta alkohol, kaffein, aminoptherin dan injeksi steroid.
c. Trauma
Trauma mental dan trauma fisik dapat menyebabkan terjadinya celah. Stress yang
timbul menyebabkan fungsi korteks adrenal terangsang untuk mensekresi
hidrokortison sehingga nantinya dapat mempengaruhi keadaan ibu yang sedang
mengandung dan dapat menimbulkan celah, dengan terjadinya stress yang
mengakibatkan celah.
d. Radiasi
Radiasi yang berlebihan juga dapat meningkatkan resiko terjadinya cacat bayi.

2.5

Makrostomia
Makrostomia merupakan penyatuan tonjolan maxilla dan mandibula

(processus maxilaris dan processus mandibularis) yang gagal bersatu sehingga


membentuk ukuran mulut yang terlalu besar.
Makrostomia dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu:
1. Makrostomia unilateral, merupakan kelainan yang terjadi akibat dari gagal
bersatunya tonjolan maxilla dan mandibula di salah satu bagian sehingga membentuk
ukuran mulut yang terlalu besar hanya di salah satu bagian antara di sebelah kanan
atau sebelah kiri.

28

2. Makrostomia bilateral, merupakan kelainan yang terjadi akibat tonjolan maxilla


dan mandibula yang gagal bersatu sehingga ukuran mulut terlalu besar. Kelainan ini
sering disebut the face of clowny karena bentuk wajah yang terlihat seperti badut
akibat bentuk mulut yang besar.

Ciri-ciri yang tampak pada penderita makrostomia:


-

Mulut melebar
Semakin lama mulutnya semakin melebar
Bentuk wajah menjadi kurang jelas
Susah menghisap ASI

29

Makrostomia dapat menimbulkan sindrom:


. Sindrom Barber Say
Sindrom Barber Say adalah sebuah keadaan kelainan kongenital yang
ditandai dengan hipertrikosis, terutama di bagian punggung, kulit yang tipis dan
rapuh, hyperlaxity, dan dismorfisme wajah, termasuk makrostomia, deformitas
kelopak mata, ocular telecanthus, telinga yang rendah dan abnormal, dan garis
rambut yang rendah.

2. Sindrom Ablepharon

Macrostomia

Sindrom

Ablepharon Macrostomia

adalah sebuah kelainan

turunan yang sangat langka

yang ditandai dengan berbagai macam abnormalitas fisik yang mempengaruhi bagian
kraniofasial, kulit, jari jari, dan genitalia. Individu yang bersangkutan juga mungkin
memiliki malformasi di area puting dan dinding abdominal. Di bayi yang mengalami
sindrom ini, pertumbuhan kelopak mata atas dan bawah mungkin tidak sempurna atau
tidak terbentuk sama sekali (ablepharon atau microablepharon) begitu juga dengan
tidak bertumbuhnya bulu dan alis mata; mulut yang ukurannya melebihi ukuran
normal (makrostomia); dan/atau telinga yang tumbuh dengan tidak sempurna atau
sama sekali tidak terbentuk.

30

3. Sindrom Treacher Collins


Sindrom Treacher Collins (juga dikenal sebagai sindrom FranceschettiZwahlen-Klein atau mandibulofacial dysostosis) adalah kelainan genetik langka yang
dicirikan dengan perubahan bentuk wajah. Sindrom Treacher Collins ditemukan
hanya 1 dari 10.000 kelahiran. Fitur fisik umumnya termasuk letak mata miring ke
bawah, rahang kecil di bawah, dan perubahan bentuk telinga, atau bahkan tidak
adanya telinga. Beberapa fitur fisik yang jarang terlihat pada penderita adalah
makrostomia, deformitas nasal, dan koloboma di kelopak mata atas.

31

4. Sindrom Simpson Golabi Behmel


Sindrom Simpson Golabi Behmel adalah suatu kondisi yang memengaruhi
banyak bagian dari tubuh dan biasanya banyak terjadi pada pria. Bayi yang terkena
sindrom ini ukuran tubuhnya lebih besar dari biasa ketika lahir dan terus tumbuh
dalam laju yang tidak biasa. Orang orang dengan sindrom Simpson Golabi
Behmel mempunyai fitur fisik yang khas meliputi jarak yang jauh antara kedua mata
(hipertelorisme okular), mulut dengan ukuran mulut yang melebihi batas normal
(makrostomia), lidah yang besar (makroglossia) yang memiliki lekukan di tengah,
dan kelainan yang mempengaruhi langit langit rongga mulut.

32

2.5.1

Mekanisme Terjadinya Makrostomia

Mekanisme terjadinya makrostomia:


-

Pada saat bayi di dalam kandungan tidak terlihat apabila bayi menderita

makrostomia.
Saat bayi terlahir, terlihat sudut simetris di batas antara bibir dan kulit normal

pada bibir atas dan bibir bawah.


Dinding rongga mulut terus berkembang dengan mekanisme pertumbuhan dan
penggabungan, hasilnya mengakibatkan mekanisme tidak menyatunya jaringan
(terutama pada bagian otot buccal bahkan dapat mengenai otot masseter sampai
dengan telinga) akibat makrostomia.

2.5.2
2.5.3

Fisiologi Anak yang Terkena Makrostomia


Sulit makan: sulit menghisap ASI
Sulit bicara
Terkadang terjadi masalah pernapasan
Faktor Penyebab

1. Faktor Genetik
- Mutasi Gen
Penyebab terjadinya celah bibir ini belum sepenuhnya diketahui. Salah satu faktor
penyebabnya adalah mutasi gen. Mutasi gen, yaitu berhubungan dengan beberapa
macam sindrom atau gejala yang dapat diturunkan oleh hukum Mendel dimana
celah bibir dengan atau tanpa langitan sebagai komponennya. Pada beberapa
kasus, tampak kejadian celah bibir dan langitan mengikuti pola hukum Mendel
namun pada kasus lainnya distribusi kelainan itu tidak beraturan. Pada mutasi gen

33

biasanya ditemukan sejumlah sindrom yang diturunkan menurut hukum Mendel,


baik secara autosomal dominan, resesif, maupun X-linked. Pada autosomal
dominan, orang tua yang memiliki kelainan ini menghasilkan anak dengan
kelainan yang sama, sedangkan pada autosomal resesif kedua orang tua normal,
tetapi sebagai pembawa gen abnormal. Pada kasus terkait X (X-linked), wanita
dengan gen abnormal tidak menunjukkan tanda-tanda kelainan sedangkan pria
dengan gen abnormal menunjukkan kelainan ini (Albery, 1986). Pendapat saat ini
terhadap etiologi dari celah bibir dan langit-langit adalah bahwa celah bibir dan
celah langit-langit tersendiri memiliki predisposisi genetik dan kontribusi
komponen lingkungan. Sejarah keluarga dengan celah bibir dan langit-langit
dimana hubungan keluarga derajat pertama berpengaruh pada peningkatan resiko
menjadi 1 dalam 25 kelahiran hidup.
2. Faktor Lingkungan
- Pengaruh Obat
Obat yang digunakan selama kehamilan terutama untuk mengobati penyakit
ibu, tetapi hampir janin yang tumbuh akan menjadi penerima obat. Penggunaan
obat Analgetik-Antipiretik pada saat mengandung bagi ibu hamil harus
diperhatikan. Ibu hamil yang mengkonsumsi obat secara sembarangan dapat
menyebabkan cacat pada janin. Sebagian obat yang diminum oleh ibu hamil dapat
menembus plasenta sampai masuk ke dalam sirkulasi janin, sehingga kadarnya
dalam sirkulasi bayi hampir sama dengan kadar dalam darah ibu yang dalam
beberapa situasi akan membahayakan bayi.
34

Obat teratogenik adalah obat yang dapat menimbulkan terjadinya kecacatan


pada janin selama dalam kehamilan ibu. Adanya bahan-bahan yang bersifat
teratogenik akan menimbulkan gangguan pada sel-sel tubuh janin yang sedang
melakukan proses pembentukkan organ tersebut. Beberapa obat yang tidak boleh
dikonsumsi selama hamil yaitu rifampisin, fenasetin, sulfonamide, aminoglikosid,
indometasin,

asam

flufetamat,

ibuprofen

dan

penisilamin,

diazepam,

kortikosteroid. Beberapa obat antihistamin yang digunakan sebagai antiemetik


selama kehamilan dapat menyebabkan terjadinya makrostomia. Obat-obat
antineoplastik juga terbukti menyebabkan cacat ini pada binatang.

Jamu
Mengkonsumsi jamu pada waktu kehamilan dapat berpengaruh pada janin,
terutama terjadinya makrostomia. Akan tetapi jenis jamu apa yang menyebabkan
kelainan kongenital ini masih belum jelas. Masih ada penelitian lebih lanjut.

Kontrasepsi hormonal
Pada ibu hamil yang masih mengkonsumsi kontrasepsi hormonal, terutama untuk
hormon estrogen yang berlebihan akan menyebabkan terjadinya hipertensi
sehingga berpengaruh pada janin, karena akan terjadi gangguan sirkulasi
fotomaternal.

Obat obatan yang dapat menyebabkan kelainan kongenital terutama


makrostomia. Obat obatan itu antara lain :

35

Talidomid, diazepam (obat obat penenang)


Aspirin (Obat obat analgetika)
Aspirin berbahaya bagi janin yang belum lahir, yaitu bisa menyebabkan masalah
jantung, mengurangi berat badan lahir, atau menyebabkan efek serius pada bayi
yang belum lahir. Penggunaan asetosal atau aspirin sebagai obat analgetik pada
masa kehamilan trimeseter pertama dapat menyebabkan terjadinya celah bibir.
Oleh karena itu, ibu hamil harus berkonsultasi dengan dokter sebelum
menggunakannya.
- Kebiasaan Buruk Ibu
Saat masa kehamilan, seorang ibu harus menjaga kebiasaannya karena setiap
kegiatan yang dilakukan ibu sangat berpengaruh bagi perkembangan janin. Kebiasaan
buruk seperti merokok dan mengonsumsi kafein secara berlebihan termasuk faktor
pemicu munculnya celah bibir dan palatum.
Berdasarkan penelitian, seorang ibu yang rutin mengonsumsi kafein di masa
kehamilannya memiliki kesempatan 15% melahirkan anak dengan celah bibir dan
palatum.
Ibu yang merokok juga akan memicu munculnya celah bibir dan palatum
lebih besar daipada yang tidak. Karena kafein yang masuk ke dalam tubuh ibu, juga
akan diserap oleh bayi yang dikandungnya.
-

Kekurangan Nutrisi

36

Kebutuhan gizi ibu hamil terus meningkat seiring dengan bertambahnya usia
kehamilan. Zat-zat gizi yang perlu mendapat perhatian dari ibu hamil adalah
karbohidrat dan lemak sebagai sumber tenaga, protein sebagai pembentuk jaringan
baru, vitamin untuk memperlancar proses biologis, dan mineral yang meliputi
kalsium dan zat besi. Nutrisi dari ibu hamil saat konsepsi dan trimester I kehamilan
sangat penting bagi tumbuh kembang bibir, palatum dan struktur kraniofasial yang
normal dari fetus. Adapun tiga jenis nutrisi yang sangat berpengaruh pada proses
tumbuh kembang bibir, palatum dan struktur kraniofasial yang normal dari fetus
antara lain:

a. Asam Folat
Kasus kelainan makrostomia yang paling banyak terjadi selain dari faktor
hereditas adalah faktor gizi, terutama kekurangan asam folat. Peran asupan folat pada
ibu dalam kaitannya dengan celah orofasial sulit untuk ditentukan dalam studi kasuskontrol manusia karena folat dari sumber makanan memiliki bioavaibilitas yang luas
dan suplemen asam folat biasanya diambil dengan vitamin, mineral dan elemenelemen lainnya yang juga mungkin memiliki efek protektif terhadap terjadinya celah
orofasial. Folat merupakan bentuk poliglutamat alami dan asam folat ialah bentuk
monoglutamat sintetis. Pemberian asam folat pada ibu hamil sangat penting pada
setiap tahap kehamilan sejak konsepsi sampai persalinan. Asam folat memiliki dua
peran dalam menentukan hasil kehamilan. Satu, ialah dalam proses maturasi janin

37

jangka panjang untuk mencegah anemia pada kehamilan lanjut. Kedua, ialah dalam
mencegah defek kongenital selama tumbuh kembang embrionik. Telah disarankan
bahwa suplemen asam folat pada ibu hamil memiliki peran dalam mencegah celah
orofasial yang non sindromik seperti makrostomia.

b. Vitamin B-6
Vitamin B-6 diketahui dapat melindungi terhadap induksi terjadinya celah
orofasial secara laboratorium oleh sifat teratogennya demikian juga kortikosteroid,
kelebihan vitamin A, dan siklofosfamid. Deoksipiridin, atau antagonis vitamin B-6,
diketahui menginduksi celah orofasial dan defisiensi vitamin B-6 sendiri dapat
mengakibatkan terjadinya celah di bagian mulut, seperti makrostomia dan defek lahir
lainnya pada manusia.

c. Vitamin A
Asupan vitamn A yang kurang atau berlebih dikaitkan dengan peningkatan
resiko terjadinya celah orofasial dan kelainan kraniofasial lainnya. Defisiensi vitamin
A pada ibu menyebabkan defek pada mata, celah orofasial, dan defek kelahiran
lainnya. Penelitian klinis manusia menyatakan bahwa paparan fetus terhadap retinoid
dan diet tinggi vitamin A juga dapat menghasilkan kelainan kraniofasial yang gawat.
Pada penelitian prospektif lebih dari 22.000 kelahiran pada wanita di Amerika

38

Serikat, kelainan kraniofasial dan malformasi lainnya umum terjadi pada wanita yang
mengkonsumsi lebih dari 10.000 IU vitamin A pada masa perikonsepsional.

Memang faktor nutrisi sangat penting pada ibu yang sedang hamil. Defisiensi
nutrisi dapat mengakibatkan kecacatan pada fetus yang sedang dikandungnya.
Namun, faktor lain mengapa sang ibu sampai bisa kekurangan nutrisi kemungkinan
yang terbesar adalah akibat dari keadaan ekonomi yang kurang di keluarga sang ibu.
Beberapa usaha telah dilakukan untuk merangsang percobaan pada manusia untuk
mengevaluasi suplementasi vitamin pada ibu selama kehamilan yang dimaksudkan
sebagai tindakan pencegahan. Hal ini dimotivasi oleh hasil baik yang dilakukan pada
percobaan pada binatang. Usaha pertama dilakukan tahun 1958 di Amerika Serikat
namun penelitiannya kecil, metodenya sedikit dan tidak ada analisis statistik yang
dilaporkan. Penelitian lainnya dalam usaha memberikan suplemen multivitamin
dalam mencegah celah orofasial dilakukan di Eropa dan penelitinya mengklaim
bahwa hasil pemberian suplemen nutrisi adalah efektif, namun penelitian tersebut
memiliki data yang tidak mencukupi untuk mengevaluasi hasilnya. Salah satu
tantangan terbesar dalam penelitian pencegahan terjadinya celah orofasial adalah
mengikutsertakan banyak wanita dengan resiko tinggi pada masa produktifnya.
-

Trauma (Stres)
Walaupun tampaknya tidak ada hubungan langsung antara ibu dan janin,

namun susunan keadaan emosi ibu dapat memengaruhi reaksi dan perkembangan

39

janin. Telah terbukti, bahwa keadaan emosi ibu seperti marah, takut, dan cemas akan
menimbulkan reaksi pada susunan saraf otonom, yaitu melepaskan beberapa zat
kimiawi ke dalam aliran darah. Hal ini akan merangsang kelenjar endokrin terutama
adrenalin dan jumlah hormon dalam tubuh. Metabolisme dalam tubuh pun akan
mengalami perubahan. Dapat dikatakan bahwa komposisi perubahan darah dan zat
kimiawi di bawa ke janin melalui plasenta dan menyebabkan perubahan system
sirkulasi pada janin. Perubahan ini akan mengganggu perkembangan janin. Hal
tersebut dikarenakan ketika seorang ibu hamil dan mengalami ketakutan, kecemasan,
stes, dan emosi yang mendalam, maka akan terjadi perubahan psikologis, antara lain
meningkatnya pernapasan dan sekresi oleh kelenjar. Adanya produksi hormon
adrenalin sebagai tanggapan terhadap kekuatan akan menghambat aliran darah ke
daerah kandungan dan membuat janin kekurangan udara. Ibu yang mengalami
kecemasan berat dan berkepanjangan sebelum atau selama kehamilan kemungkinan
besar mengalami kesulitan medis dan melahirkan bayi yang abnormal dibandingkan
dengan ibu yang relative tenang dan aman, goncangan emosi di asosiasikan dengan
kejadian aborsi spontan, kesulitan proses lahir, kelahiran premature dan penurunan
berat, kesulitan pernapasan dari bayi yang baru lahir dan cacat fisik. Disamping itu,
stress dan kecemasan yang dialami ibu setelah kehamilan, diasosiasikan dengan bayi
yang sangan aktif, lekas marah, dan tidak teratur dalam makan, tidur, dan buang air.
Kecemasan pada ibu dan kemungkinan terus berlanjut sampai setelah anak lahir
( Sameroff dan Chandler, 1975) .

40

Radiasi
Sinar X adalah suatu radiasi yang berenergi kuat yang tergantung pada

dosisnya dapat mengurangi pembelahan sel, merusak materi genetik, dan


menimbulkan defek pada yang belum dilahirkan.bayi dalam perut ibu sensitif
terhadap sinar X karena sel-selnya masih membelah dengan cepat dan berkembang
menjadi jaringan dan organ yang berbeda-beda.
Pada saat minggu ke-3 hingga ke-8 kehamilan, merupakan fase pembentukan
organ pada janin sehingga paparan radiasi bahkan pada dosis yang rendah sekalipun
dapat menyebabkan gangguan pada sel-sel tubuh janin yang sedang melakukan
proses pembentukan organ tersebut karena adanya bahan yang bersifat teratogenik.
2.6

Tindakan Lanjutan
Tindakan yang dilakukan pada penderita macrostomia adalah operasi.

Penderita macrostomia (mulut lebar) memerlukan pembedahan untuk membuat


cincin lengkap otot di sekitar mulut mereka. Jika otot-otot di sudut mulut tidak
membentuk, mulut akan lebih lebar dari biasanya (macrostomia). Hal ini dapat
mengganggu proses makan dan berbicara. Pada umur 9 bulan akan hilang otot di
kedua sisi mulutnya. Untuk memperbaiki hal ini, ahli bedah membuat cincin otot
yang menghubungkan sudut mulut menggunakan otot-otot lain di sekitar mulut.
Mereka juga membawa sudut mulut lebih dekat bersama-sama.

41

Prosedur:
- Ahli bedah berhati-hati memotong kulit, otot dan jaringan di dalam mulut.
- Kemudian mereka memindahkan dan menghubungkan lapisan ini.
-Di sudut mulut, mereka membawa otot bagian atas ke bawah otot yang lebih rendah
untuk memberikan mulut bentuk normal.
-Mereka menggunakan sayatan kecil zigzag (cut), yang membantu untuk
menyembunyikan bekas luka.
Perbaikan ini memungkinkan penderita untuk menggunakan mulut mereka untuk
makan dan berbicara, dan menciptakan tampilan natural.
2.7

Pemeriksaan

Pemeriksaan terbagi menjadi dua, yaitu:


a. Pemeriksaan ekstra oral
b. Pemeriksaan intra oral

2.7.1

Pemeriksaan Intra Oral

Pemeriksaan intra oral merupakan pemeriksaan yang dilakukan dalam rongga mulut.
Pemeriksaan intra oral berkaitan dengan gigi dan jaringan sekitar (jaringan lunak maupun
jaringan keras).
Cara pemeriksaan :

Inspeksi
Memeriksa dengan mengamati obyek (gigi) bagaimana dengan warna, ukuran,
bentuk, hubungan anatomis, keutuhan, permukaan jaringan, permukaan, karies,
abrasi, dan resesi.
42

Palpasi
Dilakukan dengan cara menekan jaringan ke arah tulang atau jaringan sekitarnya.
Untuk mengetahui adanya peradangan pada jaringan periosteal tulang rahang, adanya

pembengkakan dengan fluktuasi atau tanpa fluktuasi.


Perkusi
Dilakukan dengan cara mengetukkan jari atau instrumen ke arah jaringan.
Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui adanya peradangan pada jaringan

periodontal atau tidak.


Sondasi
Dengan menggunakan sonde atau eksplorer dapat diketahui kedalaman kavitas

dan reaksi pasien. Rasa sakit yang menetap atau sebentar dan adanya rasa ngilu.
Termis
Tes yang dilakukan dengan iritan dingin ataupun panas, untuk mengetahui
vitalitas gigi. Lazim digunakan chlor ethyl, disemprotkan pada kapas kemudian

ditempelkan pada bagian servikal gigi.


Tes mobilitas
Gigi dimobilisasi untuk memeriksa ada tidaknya luksasi.
Tes Elekrik
Pemakaian alat pulp tester untuk mengetahui vitalitas gigi.
Transiluminasi
Menggunakan iluminator dari arah palatal atau lingual. Untuk mengetahui
adanya karies di lingual palatal, membedakan gigi nekrosis dan gigi vital, serta

membantu mendetekasi fraktur yang tidak terlihat.


Test vitalitas
Gigi hanya dapat memberikan informasi bahwa masihada jaringan syaraf yg
mengantar impuls sensori, bukanmenunjukkan bahwa pulpa masih normal.
Rontgen foto

Pemeriksaan intra oral meliputi pemeriksaan terhadap:


1. Gigi
- Status gigi geligi
2. Oral hygiene
- Baik
- Sedang
- Buruk
3. Pemeriksaan terhadap mukosa / jaringan lunak yang menutupi tulang alveolar,
seperti:
- Inflamasi,
- Bergerak/tidak bergerak.
43

4.
5.
6.

7.

- Keras/lunak
- Hiperemi
- Benjolan
- Fistula / gumboil
- Ulkus
- Gingivitis
- Stomatitis
Pemeriksaan terhadap bentuk tulang alveolar.
- Bentuk U, V
- Datar, sempit, luas, undercut
Lidah
- Apakah ukurannya normal atau besar (makroglossia)
Palatum
- Normal
- Tinggi
- Dangkal
Frenulum

Tinggi, sedang, rendah

Cara pemeriksaannya adalah dengan menarik bibir dan melihat dimanakah jaringan
yang menjadi pucat.
2.7.2

Pemeriksaan ekstra oral


Pemeriksaan ekstra oral dilakukan untuk melihat kelainan diluar rongga

mulut. Pada pemeriksaan ekstra oral, yang perlu diperhatikan adalah bentuk wajah,
bibir, sendi TMJ, mata, ekspresi, dan kelenjar limfe.
Pemeriksaan bentuk wajah terdiri atas tiga pemeriksaan, yaitu tipe wajah,
kesimetrisan wajah, dan profil wajah. Tipe wajah ada tiga, yaitu sempit, normal, dan
lebar. Kesimetrisan wajah ada dua, yaitu simetris bilateral dan asimetris. Dikatakan
simetris bilateral apabila wajah terbagi dua sama lebar dan anatomisnya sama jika
ditarik garis median dari garis rambut ke titik glabela, subnasion, dan menton. Profil
wajah terbagi menjadi wajah datar, cembung, dan cekung. Untuk menentukan profil

44

wajah, tarik garis dari titik glabela, subnasion, dan pogonion dan dilihat dariarah
sagittal.
Pemeriksaan bibir bertujuan untuk melihat tonus bibir dan katup bibir. Tonus bibir
atau kekuatan otot bibir terbagi atas tiga, yaitu normal, hipotonus, dan hipertonus. Katup
bibir untuk melihat apakah bibir dapat terkatup atau tidak. C a r a p e m e r i k s a a n n y a
a d a l a h d e n g a n m e m p a l p a s i o t o t b i b i r p a d a keadaan otot orbicularis oris dalam
keadaan relaksasi.
Pemeriksaan TMJ dilakukan untuk melihat apakah pasien memiliki masalah pada sendi
rahang. Masalah ya ng u mu m terjadi adalah adan ya clicking dan rasa
s a k i t / n y e r i p a d a s e n d i rahang.

Mata diperiksa untuk melihat pupil apakah sama besar (isokor) atau tidak
sama besar (anisokor), melihat sclera apakah ikterik atau tidak ikterik, dan melihat
konjungtiva apakah pucat(anemis) atau tidak.
Saat pasien datang berobat, kita sebagai dokter gigi harus dapat melihat
ekspresi pasiena pakah pasien tersebut tenang, tampak sakit sedang, atau tampak sakit
berat. Ekspresi pasien dapat membantu kita menilai kondisi psikologis pasien dan
dapat membantu kita berkomunikasi efektif dengan pasien serta memilih perawatan
yang sesuai sehingga dapat meringankan rasa sakit pasien.Pemeriksaan kelenjar limfe
pada pasien dilakukan pada kelenjar limfe submandibular kanan dan kiri. Caranya
adalah pasien duduk di kursi dental dengan kepala menempel di kursi yang posisinya
agak merebah. Dokter berada di belakang pasien. Dengan menggunakan jari telunjuk
45

dan jari tengah kedua tangan, tekan lembut menyusuri belakang telinga ke
submandibula sampai arah dagu.
2.8

Screening Gen

PENGERTIAN
Screening adalah suatu strategi yang digunakan dalam suatu populasi untuk
mendeteksi penyakit pada individu tanpa tanda-tanda atau gejala penyakit itu, atau
suatu usaha secara aktif untuk mendeteksi atau mencari penderita penyakit tertentu
yang tampak gejala atau tidak tampak dalam suatu masyarakat atau kelompok
tertentu melalui suatu tes atau pemeriksaan yang secara singkat dan sederhana dapat
memisahkan mereka yang sehat terhadap mereka yang kemungkinan besar menderita,
yang selanjutnya diproses melalui diagnosis dan pengobatan.
Screening dapat didefinisikan sebagai pelaksanaan prosedur sederhana dan
cepat untuk mengidentifikasikan dan memisahkan orang yang tampaknya sehat, tetapi
kemungkinan beresiko terkena penyakit, dari mereka yang mungkin tidak terkena
penyakit tersebut. Screening dilakukan untuk mengidentifikasi mereka yang diduga
mengidap penyakit sehingga mereka dapat dikirim untuk menjalani pemeriksaan
medis dan studi diagnostik yang lebih pasti.
Uji tapis bukan untuk mendiagnosis tapi untuk menentukan apakah yang
bersangkutan memang sakit atau tidak kemudian bagi yang diagnosisnya positif
dilakukan pengobatan intensif agar tidak menular dengan harapan penuh dapat
mengurangi angka mortalitas.

46

Screening pada umumnya bukan merupakan uji diagnostic dan oleh


karenanya memerlukan penelitian follow-up yang cepat dan pengobatan yang tepat
pula.

TUJUAN
1.

Deteksi dini penyakit tanpa gejala atau dengan gejala tidak khas terdapat pada

2.

orang yang tampak sehat,tapi mungkin menderita penyakit ( population risk).


Dengan ditemukannya penderita tanpa gejala dapat dilakukan pengobatan
secara tuntas hingga mudah disembuhkan dan tidak membahayakan dirinya
maupun lingkungannya dan tidak menjadi sumber penularan hingga epidemic

3.

dapat dihindari.
Mendapatkan penderita

4.

pengobatan.
Mendidik masyarakat untuk memeriksakan diri sedini mungkin.

sedini

mungkin

SASARAN
Sasaran utama uji tapis atau skrining adalah :

Penderita penyakit kronis


o Infeksi bakteri ( lepra, TBC, dan lain-lain)
o Infeksi virus ( hepatitis )
Penyakit non infeksi :
o Hipertensi
o Diabetus mellitus
o Penyakit jantung
o Karsinoma serviks
o Prostate
o Glaikoma
Aids
47

untuk

segera

memperoleh

PRINSIP PELAKSANAAN
Proses uji tapis terdiri dari dua tahap :
1.

Melakukan pemeriksaan terhadap kelompok penduduk yang dianggap


mempunyai resiko tinggi menderita penyakit dan bila hasil test negative maka
dianggap orang tersebut tidak menderita penyakit.
Bila hasil positif maka dilakukan pemeriksaan diagnostic.

2.

Pemeriksaan yang biasa digunakan untuk uji tapis dapat berupa pemeriksaan laborat
atau radiologist misalnya :
1.
2.

Pemeriksan gula darah


Pemeriksaan radiology untuk uji tapis TBC

MACAM SCREENING
1.

Penyaringan massal (mass screening)


Penyaringan yang melibatkan populasi secara keseluruhan.
Contoh: screening prakanker leher rahim dengan metode iva pada 22.000
wanita.

2.

Penyaringan multiple
Penyaringan yang dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik uji
penyaringan pada saat yang sama.

48

Contoh: screening pada penyakit AIDS.


3.

Penyaringan yang ditargetkan


Penyaringan yg dilakukan pada kelompokkelompok yang terkena paparan
yang spesifik.
Contoh : screening pada pekerja pabrik yang terpapar dengan bahan timbal.
Penyaringan oportunistik
Penyaringan yang dilakukan hanya terbatas pada penderita penderita yang

4.

berkonsultasi kepada praktisi kesehatan


Contoh: screening pada klien yang berkonsultasi kepada seorang dokter.

KRITERIA UNTUK MELAKSANAKAN SCREENING

Sifat penyakit yang serius


Prevalensi tinggi pada tahap praklinik
Periode yg panjang diantara tanda tanda pertama sampai timbulnya penyakit

LOKASI SCREENING
Uji tapis dapat dilakukan di lapangan, rumah sakit umum, rumah sakit khusus, pusat
pelayanan khusus dan lain-lain :
1.
2.
3.
4.

Lapangan
: uji skrining TBC
RSU
: pap smear
RSK
: uji tapis glaikoma di RS mata
Pelayanan khusus : RS jantung, RS kanker

VALIDITAS TES UJI SKRINING


Agar hasil pengukuran dari penyaringan/screening itu valid, maka harus diukur
dengan menggunakan sensitivitas & spesifitas:
49

Sensitivitas

Adalah proporsi dari orang-orang yang benar-benar sakit yang ada di dalam populasi
yang disaring, yang diidentifikasi dengan menggunakan uji penyaringan sebagai
penderita sakit.

Spesifisitas

Adalah proporsi dari orang-orang yang benar-benar sehat, yang juga diidentifikasi
dengan menggunakan uji penyaringan sebagai individu sehat.

KRITERIA EVALUASI

Validitas : merupakan tes awal baik untuk memberikan indikasi individu mana
yg benar sakit dan mana yang tidak sakit. Dua komponen validitas adalah

sensitivitas dan spesifitas.


Reliabilitas : adalah bila tes yang dilakukan berulang ulang menunjukan hasil

yang konsisten.
Yield : merupakan jumlah penyakit yang terdiagnosis dan diobati sebagai
hasil dari uji tapis.

CARA TES SCREENING


Sebelum melakukan skrining terlebih dahulu harus ditentukan penyakit atau kondisi
medis apa yang akan dicari pada skrining.

50

Contoh uji skrining:


Pap smear yaitu tes screening kanker serviks.
Pap smear dilakukan di ruang dokter dan hanya beberapa menit. Pertama anda
berbaring di atas meja periksa dengan lutut ditekuk. Tumit anda akan diletakkan pada
alat stirrups. Secara perlahan dokter akan memasukkan alat spekulum ke dalam
vagina anda. Lalu dokter akan mengambil sampel sel serviks anda dan membuat
apusan (smear) pada slide kaca untuk pemeriksaan mikroskopis.

Dokter akan mengirim slide ke laboratorium, dimana seorang cytotechnologist (orang


yang terlatih untuk mendeteksi sel abnormal) akan memeriksanya. Teknisi ini bekerja
dengan bantuan patologis (dokter yang ahli dalam bidang abnormalitas sel). Patologis
bertanggung jawab untuk diagnosis akhir.

Pendekatan terbaru dengan menggunakan cairan untuk mentransfer sampel sel ke


laboratorium. Dokter akan mengambil sel dengan cara yang sama, namun dokter akan
mencuci alat dengan cairan khusus, yang dapat menyimpan sel untuk pemeriksaan
nantinya. Ketika sampel sampai ke laboratorium, teknisi menyiapkan slide
mikroskopik yang lebih bersih dan mudah diinterpretasikan dibanding slide yang
disiapkan dengan metode tradisional.umumnya dokter akan melakukan pap smear
selama pemeriksaan panggul (prosedur sederhana untuk memeriksa genital eksternal,
uterus, ovarium, organ reproduksi lain dan rektum). Walaupun pemeriksaan panggul

51

dapat mengetahui masalah reproduksi, hanya pap smear yang dapat mendeteksi
kanker serviks atau prakanker sejak dini.
2.9

Radiografi

Definisi Radiografi
Radiografi adalah alat yang digunakan dalam diagnosis dan pengobatan
penyakit baik penyakit umum maupun penyakit mulut tertentu. Meskipun dosis
radiasi dalam radiografi rendah, bila memungkinkan paparan radiasi harus
diminimalkan. Dokter Gigi harus mempertimbangkan manfaat dari radiografi dental
terhadap meningkatnya konsekuensi paparan radiasi terhadap pasien, efek dariyang
terakumulasi dari beberapa sumber dari waktu ke waktu. Harus mengikuti prinsipprinsip untuk meminimalkan paparan radiasi. Pada era maju sekarang ini, umumnya
layanan radiologi telah dikelompokkan menjadi dua prosedur, yaitu radiologi
diagnostic dan intervensional. Radiologi diagnostik adalah cabang ilmu radiologi
yang berhubungan dengan penggunaan pesawat sinar-X untuk prosedur diagnosis,
sedangkan radiologi intervensional adalah cabang ilmu radiologi yang berhubungan
dengan penggunaan pesawat sinar-X untuk memandu prosedur perkutaneus seperti
pelaksanaan biobsi, pengeluaran cairan, pemasukan kateter, atau pelebaran terhadap
saluran atau pembuluh darah yang menyempit.
Radiografi Dental

52

Definisi Radiografi Dental Radiografi dental adalah alat yang membantu


dalam diagnosa dan rencana pengobatan penyakit mulut seperti karies, periodontal
penyakit dan patologi oral.Radiologi ini merupakan langkah awal pendeteksi
keparahan penyakit.Dalam tindakan perawatan gigi sangat baik jika dilakukan
radiologi dental sebagai penunjang dari pemeriksaan klinis sehingga tahapan atau
langkah dalam pengobatan bisa sebaik mungkin. Dibidang kedokteran gigi,
pemeriksaan radiografi mempunyai peranan yang sangat penting.Hampir semua
perawatan gigi dan mulut membutuhkan data dukungan pemeriksaan radiografi agar
perawatan yang dilakukan mencapai hasil yang optimal.
Radiografi di kedokteran gigi ada 2 macam yaitu :
1. Radiografi intra oral (film dalam mulut) Adalah radiografi yang memperlihatkan
gigi dan struktur di sekitarnya.Pemeriksaan intra oral adalah pokok dari dental
radiografi.
Tipe radiografi intar oral:
a. Periapikal radiografi
Pemeriksaan radiografi periapikal merupakan teknik pemeriksaan radiografi yang
paling rutin dikerjakan di kedokteran gigi. Pemeriksaan ini bertujuan untuk
memeriksa gigi (crown dan root) serta jaringan sekitarnya.
b.Interproksimal radiografi

53

Bertujuan untuk memeriksa crown, crest tulang alveolar di maksila dan mandibula
dalam satu film. Film yang dipakai adalah film khusus.
c. Oklusal radiografi
Bertujuan untuk melihat area yang lebih luas lagi yaitu maksila atau mandibula dalam
satu film. Film yang digunakan adalah film khusus.
2. Radiografi ekstra oral (film di luar mulut)
Merupakan pemeriksaan radiografi yang lebih luas dari kepala dan rahang. Film
berada diluar mulut.
Tipe radiografi ekstra oral :
a. Panoramik
Foto panoramik merupakan foto roentgen ekstra oral yang menghasilkan
gambaran yang memperlihatkan struktur fasial termasuk mandibula dan maksila
beserta struktur pendukungnya. Foto roentgen ini digunakan untuk mengevaluasi
gigi.

54

b. Lateral cephalometric
Foto roentgen ini digunakan untuk melihat tengkorak tulang wajah akibat
trauma penyakit dan kelainan pertumbuhan perkembangan. Foto ini juga dapat
digunakan untuk melihat jaringan lunak nasofaringeal, sinus paranasal dan palatum
keras.

c. Postero-anterior
Foto roentgen ini digunakan untuk melihat keadaan penyakit, trauma, atau
kelainan pertumbuhan dan perkembangan tengkorak. Foto roentgen ini juga dapat
memberikan gambaran struktur wajah, antara lain sinus frontalis dan ethmoidalis,
fossanasalis, dan orbita.

d. Proyeksi waters

55

Foto roentgen ini digunakan untuk melihat sinus maksilaris, sinus


ethmoidalis, sinus frontalis, sinus orbita, sutura zigomatikus frontalis, dan rongga
nasal. Sudut kemiringan kepala 37 derajat.

Kegunaan Radiologi Dental


Radiografi sangat penting bagi dokter gigi untuk:
1. Diagnosa
2. Perencanaanpengobatan
3. Evaluasi terhadap perawatan yang dilakukan

Aplikasi Radiografi terhadap Kasus Makrostomia


Pada kasus makrostomia ini, dapat diidentifikasi melalui foto rontgen yang
dilakukan secara extraoral maupun intraoral dengan beberapa teknik tersebut.

56

Contohnya seperti pada roentgen extraoral dengan teknik proyeksi chepalometri dan
postero-anterior, akan terlihat dengan jelas radiografi radiopak dari processus
maxilaris dan processus mandibularis yang tidak bersatu. Dan pada roentgen intraoral
akan terlihat dengan jelas apakah celah tersebut menembus hingga ke buccal mucosa
atau tidak.

57

BAB 3
3.1

Pembahasan

Analisis Kasus

Melihat dari kasus tersebut, bayi perempuan lahir dengan wajah aneh, terjadi
pemanjangan luas sudut bibir bilateral, terdapat celah dengan kulit di bagian luar dan
buccal mucosa di bagian dalam, perpanjangan ujung bibir sampai ke area masseter
dan terdapat garis pembatas yang jelas di bagian ujung bibir.
Ibunya pun mengatakan bahwa tidak ada tanda-tanda kelainan saat kehamilan,
tidak ada riwayat medis, tidak pernah menggunakan obat tradisional dan tidak pernah
kekurangan nutrisi.
Dokter pun mendiagnosa bahwa bayi perempuan itu mengidap penyakit
makrostomia. Perlu dilakukan pemeriksaan penunjang dan penentuan penanganan
yang tepat untuk makrostomia ini.
3.2

Sintesis Pembahasan

Kasus makrostomia ini sebenarnya sangat langka sekali. Definisi dari


makrostomia itu sendiri adalah penyatuan tonjolan maxilla dan mandibula (processus
maxilaris dan processus mandibularis) yang gagal bersatu sehingga membentuk
ukuran mulut yang terlalu besar. Belum ada kepastian yang jelas mengenai penyebab
makrostomia. Namun, terdapat 2 faktor penyebab yaitu genetik dan lingkungan.
58

Genetik berarti berasal dari keturunan terjadi mutasi gen, sedangkan lingkungan itu
seperti pemakaian obat-obatan, radiasi yang berlebihan, kekurangan nutrisi,
kebiasaan buruk ibu, dan lain-lain.
Makrostomia itu terbagi menjadi dua jenis yaitu unilateral dan bilateral.
Makrostomia unilateral adalah kelainan yang terjadi akibat dari gagal bersatunya
tonjolan maxilla dan mandibula di salah satu bagian sehingga membentuk ukuran
mulut yang terlalu besar hanya di salah satu bagian antara di sebelah kanan atau
sebelah kiri. Sedangkan, makrostomia bilateral adalah kelainan yang terjadi akibat
dari gagal bersatunya tonjolan maxilla dan mandibula di salah satu bagian sehingga
membentuk ukuran mulut yang terlalu besar di kedua sisi ujung bibir. Di dalam kasus
ini, bayi perempan tersebut terkena penyakit makrostomia bilateral, karena terjadi
celah di kedua ujung bibir. Kelainan ini terjadi saat usia kehamilan sekitar tujuh
minggu, karena pada masa tersebut sedang terjadi pembentuk bibir dan pipi.
Kasus makrostomia bilateral ini, kemungkinan besar disebabkan oleh faktor
genetik, karena hasil anamnesa dari sang ibu membuktikan bahwa tidak ada kelainan
yang disebabkan oleh faktor lingkungan. Misalnya, ibu tidak menggunakan obatobatan, tidak kekurangan nutirisi, dan lain-lain.
Bayi perempuan ini alias si penderita perlu dilakukan pemeriksaan penunjang
seperti radiografi. Dari radiografi akan terlihat bagian mana atau jaringan mana yang
terjadi kerusakan dan kelainan. Radiografi ini juga dilakukan untuk kebutuhan

59

diagnosa, perencanaan pengobatan dan evaluasi terhadap perawatan yang dilakukan.


Saat dikandungan pun sang bayi sudah bisa dilihat apakah dia terjadi kelainan atau
tidak, yaitu menggunakan screening gen.
3.3

Pemecahan Masalah

Tindakan yang dilakukan pada penderita macrostomia adalah operasi. Penderita


macrostomia (mulut lebar) memerlukan pembedahan untuk membuat cincin lengkap
otot di sekitar mulut mereka. Jika otot-otot di sudut mulut tidak membentuk, mulut
akan lebih lebar dari biasanya (macrostomia). Hal ini dapat mengganggu proses
makan dan berbicara. Pada umur 9 bulan akan hilang otot di kedua sisi mulutnya.
Untuk memperbaiki hal ini, ahli bedah membuat cincin otot yang menghubungkan
sudut mulut menggunakan otot-otot lain di sekitar mulut. Mereka juga membawa
sudut mulut lebih dekat bersama-sama.

60

BAB 4

4.1

Kesimpulan

Kesimpulan

Dari kasus yang telah diberikan, telah diketahui bahwa bayi berumur dua
bulan memiliki masalah dengan keadaan pertumbuhan dan perkembangan di bagian
orofasial. Setelah kami analisis bersama-sama ternyata bayi ini terkena peyakit
makrostemia bilateral. Sebenarnya, penyakit ini belum diketahui penyebab pastinya,
namun ada beberapa faktor yang mempengaruhi terjangkitnya penyakit makrostemia
bilateral itu bisa misalnya berasal dari genetik dan lingkungan. Kemungkinan besar
bila meihat hasil dari anamnesa sang ibu, anak tersebut terkena penyakit makrostomia
bilateral karena faktor genetik. Kelainan ini terbentuk saat bayi masih dalam
kandungan dimulai sejak minggu-minggu awal kehamilan ibu sekitar minggu ke-6
kehamilan.. Penyatuan tonjolan maxilla dan mandibula (processus maxilaris dan
processus mandibularis) yang gagal bersatu sehingga membentuk ukuran mulut yang
terlalu besar. Penanganan yang tepat dari makrostomia ini adalah operasi celah bibir.

61

Daftar Pustaka
Dorland, W.A. Newman. 2011. Dorlands Pocket Medical Dictionary. Jakarta: EGC
Dorland, W. A. Newman. 2014. Kamus Saku Kedokteran Dorland, Ed. 28. Penerbit Buku
Kedokteran EGC
Langman, Jan. 1985. Embriologi Kedokteran Edisi 3. Jakarta : EGC
Norton, Neil S. 2012. Netters Head and Neck Anatomy for Dentistry. China. Elsevier
Nurkatika, dkk. 2001. Intisari Biologi SMU. Jakarta: Aksarindo Primacipta
Pengertian
Pertumbuhan
dan
Perkembangan.
[internet].
Available
http://wynda2.blogspot.com/2013/04/definisi-pertumbuhan-dan-perkembangan.html.
[diakses 25 Februari 2015 pkl 20.48]

at:

Pengertian
Pertumbuhan
dan
Perkembangan.
[internet].
Available
at:
http://www.kamusq.com/2013/08/pertumbuhan-dan-perkembangan-adalah.html. [diakses
25 Februari 2015 pkl. 20.48]
Sadler, T. W. 2000. Embriologi Kedokteran Langman. Penerbit Buku Kedokteran EGC
Sperber, G.H. 1991. Embriologi Kraniofasial. Jakarta : Hipokrates
Sperber, Geoffrey H. 2001. Craniofacial Development. London: BC Decker Inc.
Bishara, Samir E. 2001. Textbook of Orthodontics. Philadelphia: W.B Saunders Company
Sadler, T.W. 2000. Langmans Medical Embriology 8th Edition. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins.

62