Anda di halaman 1dari 2

Pengobatan

Psoriasis adalah suatu kondisi kulit kronis. Setiap pendekatan untuk pengobatan
penyakit ini harus dipertimbangkan untuk jangka panjang. Rejimen pengobatan haru
s individual sesuai dengan usia, jenis kelamin, pekerjaan, motivasi pribadi, kon
disi kesehatan lainnya, dan sumber daya yang tersedia. Ada tiga tipe dasar pengo
batan untuk psoriasis: (1) terapi topikal (obat yang digunakan pada kulit), (2)
fototerapi (terapi cahaya), dan (3) terapi sistemik (obat yang diminum ke dalam
tubuh). Semua perawatan ini dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi.
Agen topikal: Obat diterapkan secara langsung pada kulit adalah lini pertama pil
ihan pengobatan. Perawatan topikal utama adalah kortikosteroid, vitamin D-3 deri
vatif, tar batubara, anthralin, atau retinoid. Tidak ada satu obat topikal yang
terbaik untuk semua orang dengan psoriasis. Karena setiap obat memiliki efek sam
ping tertentu. Kadang-kadang obat yang dikombinasikan dengan obat lain untuk mem
buat persiapan yang lebih bermanfaat daripada obat topikal individu. Sebagai con
toh, keratolitik (zat yang digunakan untuk memecah sisik atau sel-sel kulit berl
ebih) sering ditambahkan untuk persiapan ini. Beberapa obat tidak sesuai dengan
bahan aktif dari persiapan ini. Sebagai contoh, asam salisilat (komponen aspirin
) menginaktivasi calcipotriene (bentuk vitamin D-3). Di sisi lain, obat-obatan s
eperti anthralin (ekstrak kulit pohon) membutuhkan penambahan asam salisilat unt
uk bekerja secara efektif.
Fototerapi (terapi cahaya): The ultraviolet (UV) cahaya dari matahari memperlamb
at produksi sel-sel kulit dan mengurangi peradangan. Sinar matahari membantu men
gurangi gejala psoriasis pada banyak orang. Jika psoriasis begitu luas bahwa ter
api topikal tidak praktis, maka terapi cahaya buatan dapat digunakan. Fasilitas
yang tepat diperlukan untuk dua bentuk utama terapi cahaya. Sumber cahaya medis
di tempat dokter tidak sama dengan sumber cahaya umumnya ditemukan di salon tann
ing. Harus diingat bahwa semua radiasi UV memiliki potensi untuk menyebabkan mut
asi dan kanker kulit. Meskipun masa inkubasi untuk kanker kulit ini cukup panjan
g, paparan UV harus dipantau secara seksama.
UV-B : Ultraviolet B (UV-B) cahaya yang digunakan untuk mengobati psoriasis. UVB adalah cahaya dengan panjang gelombang 290-320 nanometer (nm). Dalam 10 tahun
terakhir, bentuk baru terapi UV disebut sempit-band UVB (NBUVB) telah menjadi te
rsedia yang tampaknya sangat efektif dengan potensi pembakaran kurang dari UVB b
roadband konvensional. Ini mungkin berisi panjang gelombang yang paling terapeut
ik dan menghindari yang lebih beracun. (Rentang cahaya tampak adalah 400 nm - 70
0 nm.) Terapi UV-B biasanya dikombinasikan dengan satu atau lebih pengobatan top
ikal. UV-B fototerapi sangat efektif untuk mengobati psoriasis plak sedang sampa
i parah. Kelemahan utama dari terapi ini adalah komitmen waktu yang dibutuhkan u
ntuk perawatan dan aksesibilitas peralatan UV-B.
The Goeckerman regimen menggunakan tar batubara diikuti oleh paparan UV-B dan te
lah terbukti menyebabkan remisi pada lebih dari 80 % pasien. Pasien mungkin meng
eluhkan bau yang kuat saat tar batubara ditambahkan.
Terapi UV-B dapat dikombinasikan dengan aplikasi topikal kortikosteroid, calcipo
triene (Dovonex), tazarotene (Tazorac), atau krim atau salep yang menenangkan da
n melembutkan kulit.
Terapi Laser (Excimer laser): Sebuah laser yang menghasilkan sinar UVB dapat men
argetkan psoriasis tanpa mempengaruhi kulit di sekitarnya. Karena memperlakukan
cahaya hanya plak psoriasis, dosis kuat cahaya dapat digunakan, yang mungkin ber
guna untuk mengobati plak keras kepala psoriasis, seperti pada kulit kepala, kak
i, atau tangan. Ini adalah pengobatan yang praktis untuk psoriasis yang mencakup
area yang luas.
PUVA: PUVA adalah terapi yang menggabungkan obat psoralen dengan ultraviolet A (
UV-A) terapi cahaya. Obat psoralen membuat kulit lebih sensitif terhadap cahaya
dan matahari. Methoxsalen adalah psoralen yang diminum satu jam sebelum UV -A te
rapi cahaya. UV-A mengandung cahaya dengan panjang gelombang 320 nm - 400 nm. Le
bih dari 85 % pasien melaporkan lega gejala penyakit dengan 20-30 perawatan. Ter
api biasanya diberikan dua sampai tiga kali per minggu pada pasien rawat jalan,
dengan perawatan pemeliharaan setiap dua sampai empat minggu sampai remisi. Efek
samping dari terapi PUVA termasuk mual, gatal, dan pembakaran. Komplikasi jangk
a panjang termasuk peningkatan risiko kepekaan terhadap matahari, terbakar sinar

agen sistemik seperti retinoid mungkin diperlukan dari awal pengobata .matahari. Untuk lebih ringan dan bentuk kronis dari pustular psoriasis. Hal ini dapat diikuti dengan pengobatan PUVA.5 . dan katarak. atau ekonomi juga dapat dipertimbangkan untuk pengobatan sistemi k. Agen sistemik dapat dipertimbangkan untuk arthritis psoriatis sa ngat aktif. kanker kulit. pengobatan topikal atau perawatan ringan dapat dicoba t erlebih dahulu. sosial. psik ologis. Orang-orang yang penyakit yang melumpuhkan karena alasan fisik. Untuk pustular psoria sis. Agen sistemik (obat yang diminum dalam tubuh): Obat ini umumnya dimulai hanya se telah kedua pengobatan topikal dan fototerapi telah gagal.