Anda di halaman 1dari 3

A.

Fragilitas Eritrosit
Fragilitas osmotic sel darah merah dinyatakan sebagai tingkat kerentanan ruptur
membran sel darah (hemolisa) saat terpapar zat yang hipotonik. Ketika sel darah merah
berada di tengah larutan hipotonik, air akan terhisap masuk ke dalam sel. Hal ini
disebabkan oleh adanya gradien tekanan osmotik di dalam dan di luar sel. Akibatnya sel
darah menjadi lebih sferis dan membran sel tertekan oleh cairan di dalam sel. (Pal P, Pal
GK, 2005).
Ketahanan membran eritrosit terhadap terjadinya hemolisis dapat diketahui dengan
mencampurkan eritrosit ke dalam larutan hipotonis (NaCl) dengan konsentrasi yang
berbeda-beda. Larutan hipotonis dengan konsentrasi tertentu dapat menyebabkan rupturnya
eritrosit atau hemolisis. Keadaan ini disebut dengan fragilitas eritrosit (Adoe, 2006).
Tes fragibilitas osmotik membantu dalam penegakkan diagnosis anemia yang mana
terdapat perubahanpada sel darah merah pasien. Ketika sel darah merah berada dalah
lautan Nacl, maka sel darah akan menghisap air sebanyak-banyaknya hingga sel
membengkak dan mencapai volume kritis kemudian hemolisis. Konsentrasi larutan
intraseluler, yang direfleksikan oleh fragilitas membran sel darah merah, dapat membantu
dalam menyatakan kondisi fungsional sel (Pal P, Pal GK, 2005)
B. Faktor Fragilitas Eritrosit
Indeks fragilitas osmosa sel darah merah

dipengaruhi oleh lingkungan, keadaan

fisiologis, dan patologis. Sel darah merah seseorang secara alamiah telah dilengkapi
kemampuan untuk mengkompensasi hal hal semacam itu (Chikezie, Uwakwe, Monago,
2009).
Secara spesifik, beberapa faktor yang dapat mempengaruhi fragilitas eritrosit adalah
sebagai berikut:
a. Kondisi fisiologis
Fragilitas osmotik eritrosit neonatus lebih tinggi daripada pada usia anak maupun
dewasa. Temuan sel darah pada aliran darh vena dan cadangan darah (stored blood)
sering kali memiliki fragilitas yang meninggi. Peristiwa meningkatnya termperatur
tubuh juga memnyebabkan eritrosit menjadi lebih fragil.
b. Kondisi patologis
Pada pengidap kelainan sferositosis, baik kelainan herediter maupun didapat,
ditemukan angkat fragilitas osmotik yang tinggi pada sel darah merahnya. Seseorang
yang terkena bisa ular viper dan krait juga akan mengalami peningkatan fragilitas

osmotik eritrosit. Sebaliknya, sel darah merah pengidap anemia hipokromik


menunjukkan penurunan fragilitas dan tidak mengalami hemolisis sampai konsentrasi
larutan garam yang lebih rendah tercapai
c. Morfologi sel darah merah
Fragilitas osmotik berhubungan dengan bentuk eritrosit. Bentuk eritrosit sendiri
bergantung pada luas permukaan, volume, dan keadaan fungsional mebran sel.
Resistensi membran sel eritrosit berkaitan dengan konfigurasi geometrisnya, eritrosit
yang sferis (sferosit) mendemonstrasikan peningkatan hemolisis, sementara eritrosit
yang pipih (sickle cell

atau sel target) mendemonstrasikan penurunan hemolisis.

Eritrosit hipokromik mengandung lebih sedikit hemoglobin, hal ini memberikan daya
regang yang lebih luas sebelum membran sel ruptur (Pal P, Pal GK, 2005).
d. Usia Organisme Inang
Penelitian yang dilakukan Bowdler dan Dougherty (dalam Bowdler, Dougherty,
2006) menguji fragilitas osmotik dan dimensi eritrosit pada 40 pria normal dengan
rentang usia antara 18 sampai 78 tahun. Prinsip variabel bebas yang berkorelasi dengan
fragilitas osmotik adalah konsentrasi hemoglobin dan usia donor. Efek usia donor
menunjukkan peningkatan baik teradap fragilitas sel maupun variabilitas dari fragilitas
sel dalam sampel darah masing-masing. Perubahan yang muncul pada bentuk tidak
banyak mempengaruhi perfusi kapiler subjek secara signifikan, tetapi diduga kuat
bentuk sel juga akan meningkatkan kerentanan eritrosit milik donor lanjut usia pada
abnormalitas mikrovaskular.
e. Usia Sel Darah Merah
Tekanan osmosa di dalam sel darah merah sama dengan tekanan osmosa larutan
NaCl 0,9%. Bila sel darah merah dimasukkan ke dalam larutan 0,8% belum terlihat
adanya hemolisa, tetapi sel darah merah yang dimasukkan ke dalam laruan NaCl 0,4%
hanya sebagian saja dari sel darah merah yang mengalami hemolisa, sedangkan
sebagian sel darah merah yang lainnya masih utuh. Perbedaan ini disebabkan karena
umur sel darah merah, sel darah merah yang sudah tua membran selnya mudah pecah
f.

sedangkan sel darah merah muda membran selnya masih kuat.


pH darah
Fragilitas eritrosit juga dipengaruhi oleh pH darah dalam larutan hipotonis.
Perubahan pH sebesar 0,1 setara dengan perubahan konsentrasi NaCl sebesar 0,1%.

Pada umumnya, fragilitas eritrosit akan menurun apabila terjadi peningkatan pH darah
(Adoe, 2006).
g. Paparan sinar matahari
Eritrosit pada subyek yang sering terpapar sinar matahari relatif kurang fragil
dibanding eritrosit pada subyek yang jarang terpapar sinar matahari (Adoe, 2006). Akan
tetapi di sisi lain sinar ultraviolet yang terdapat dalam sinar matahari dapat membentuk
komponen radikal bebab yang bisa menyebabkan lisisnya membran eritrosit. Paparan
sinar ultraviolet dari matahari dapat menyebabkan terbentuknya molekul oksigen singlet
(O2), radikal superoksida (O2), hidrogen peroksida (H2O2), radikal peroksil (ROO), dan
radikal hidroksil (OH). Radikal hidroksil (OH) merupakan oksidan yang paling toksik
karena dapat bereaksi dengan bermacam-macam senyawa yang terkandung dalam sel
seperti protein, asam nukleat, lipid dan lain-lain sehingga dapat dengan mudah dan
cepat merusak struktur sel. Membran sel eritrosit merupakan komponen yang rentan
terhadap serangan radika hidroksil (OH). Reaksi kimia antara radikal hidroksil (OH)
dengan protein dapat mempercepat terjadinya proteolisis. Pada membran eritrosit
peristiwa ini memicu terjadinya lisis dan kematian eritrosit. Hal ini menyebabkan
keluarnya hemoglobin dari dalah eritrosit dan dapat berlanjut menjadi anemia (Adoe,
2006).
DAFTAR PUSTAKA
Adoe, Desmiyati Natalia. 2006. Perbedaan Fragilitas Eritrosit Antara Subyek yang Jarang
dengan yang Sering Terpapar Sinar Matahari. Program Pendidikan Sarjana Fakultas
Kedokteran. Universitas Diponegoro.

Anda mungkin juga menyukai