Anda di halaman 1dari 1

Alginat memiliki banyak keuntungan di antaranya bersifat aman pada

bahan pangan, kekuatan gelnya baik, tidak memerlukan panas dalam


pembentukan gel sehingga risiko kerusakan enzim dapat dihindari, dan dapat
mempertahankan stabilitas enzim selama dalam keadaan amobil. Menurut Sheu
dan Marshall (1993), amobilisasi dengan gel alginat bersifat aman, cepat, murah,
ringan, sederhana dan dapat digunakan untuk hampir semua jenis biokatalisator
Metode penjebakan dengan alginat merupakan penjebakan enzim di
dalam kapsul (mikrokapsul), yang memiliki diameter berukuran mulai dari satu
mikron sampai beberapa mikron. Menurut Sasmito (1990), model mikrokapsul
adalah pemasukan enzim dalam membran semipermeabel dengan prinsip bahwa
monomer-monomer dari polimer terpolimerisasi pada antar permukaan sehingga
memiliki diameter 1-100 mikron. Kondisi ini dapat mencegah enzim keluar dari
kapsul, sedangkan substrat dengan berat molekul kecil dapat mencapai enzim
(Bucke 1982) dan faktor yang harus diperhatikan dalam amobilisasi enzim
adalah matriks yang digunakan dan interaksi antara enzim dengan matriks. Naalginat termasuk bahan makanan, memiliki kekuatan gel yang baik, mampu
mempertahankan aktivitas enzim dan mampu menjaga stabilitas aktivitas
biokimia (Bucke, 1982).
Hasil yang diperoleh pada praktikum ini adalah kekuatan gel enzim yang
hampir sama yaitu dengan tingkat kekuatan ++, namun hasil yang berbeda
ditunjukkan oleh kelompok 3 dengan tingkat kekuatan +. Data yang diperoleh
dari praktikum ini tidak sesuai dengan teori tersebut karena menurut Awwali
(2007) kekuatan gel akan meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi
alginat.

IMOBILISASI ENZIM RENIN Mucor pusillus DENGAN MATRIKS ALGINAT DAN


APLIKASINYA DALAM PEMBUATAN KEJU [Immobilization Of Rennin Enzyme From
Mucor pusillus With Alginate And Its Application In Cheese Making] K. U. Al
Awwaly Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya, Malang Received July 24,
2007; Accepted November 13, 2007
Sheu T.Y. and Marshall, R.T. 1993. Microentrapment of Lactobacilli in Ca-Alginat
Gel. J. Food Sci. 54 : 557-561
Sasmito. 1990. Enzim Amobil. PAU Bioteknologi UGM. Yogyakarta
Bucke, C. 1982. Industrial Use of Immobilized Enzymes and Cells. In: Immobilized
Microbial Enzymes and Cells. T.W. Flegel, V. Meevootisom, A. Bhumiratana, and P.
Matangkasombut [eds]. Department of Microbiology, Faculty of Science Mahidol
University. Bangkok. p. 8-17.