Anda di halaman 1dari 2

PROJECT-BASED LEARNING

Source : http://sainsedutainment.blogspot.com/2012/09/project-based-learning.html
A.
Pengertian
Metode
Proyek
Pembelajaran berbasis proyek (project-based learning) adalah sebuah model atau pendekatan
pembelajaran yang inovatif, yang menekankan belajar kontekstual melalui kegiatan-kegiatan yang
kompleks. Fokus pembelajaran terletak pada konsep-konsep dan prinsip-prinsip inti dari suatu
disiplin studi, melibatkan pebelajar dalam investigasi pemecahan masalah dan kegiatan tugas-tugas
bermakna yang lain, memberi kesempatan pebelajar bekerja secara otonom mengkonstruk
pengetahuan mereka sendiri, dan mencapai puncaknya menghasilkan produk nyata. Biasanya
memerlukan beberapa tahapan dan beberapa durasi, tidak sekedar merupakan rangkaian pertemuan
kelas, serta belajar kelompok kolaboratif. Proyek memfokuskan pada pengembangan produk atau
unjuk kerja (performance), yang secara umum pebelajar melakukan kegiatan: mengorganisasi
kegiatan belajar kelompok mereka, melakukan pengkajian atau penelitian, memecahkan masalah,
dan
mensintesis
informasi.
B.
Langkah-langkah
Metode
Proyek
Dalam menggunakan metode pemberian proyek ini ada beberapa langkah yang harus di lalui oleh
guru terhadap siswa :
Rumuskan permasalahannya dengan jelas
Lakukan pembagian tugas serta deskriosi dari masing-masing tugas itu
Buat jadwal kegiatan sesuai dengan waktu yang disediakan
Rumuskan apa yang diharapkan diperoleh dari setiap kegiatan
Buat kesimpulan menyeluruh
Usahakan supaya hasil dari proyek itu dmeningkatkan keterampilaniketahui banyak orang
(pameran, disajikan dan lain-lain)
Dalam perencanaan metode proyek terdapat tiga hal yang perlu dipertimbangkan :

C.

D.

Kemampuan Pengelolaan, jika sisa diberikan kebebasan yang luas, mereka akan
mendapatkan kesulitan dalam memilih topik yang tepat. Mereka mungkin memilih topik
yang terlalu luas sehingga sedikit informasi yang dapat ditemukan. Mereka mungkin juga
kurang tepat untuk memperkirakan waktu pengumpulan data dan penulisan laporan.
Relevansi, guru harus mempertimbangkan pengetahuan, keterampilan, dan pemahaman pada
pembelajaran agar proyek dijadikan sebagai sumber bukti.
Keaslian, guru perlu mempertimbangkan seberapa besar petunjuk atau dukungan yang telah
diberikan pada siswa.

Kelebihan Metode Proyek


Dapat merombak pola pikir anak didik dari yang sempit menjadi lebih luas dan menyeluruh
dalam memandang dan memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupan.
Melalui metode ini, anak didik dibina dengan membiasakan menerapkan pengetahuan,
sikap, dan keterampilan dengan terpadu, yang diharapkan praktis dan berguna dalam
kehidupan sehari-hari.
Pengetahuan yang diperoleh fungsional.
Anak-anak belajar bersungguh-sungguh dalam bekerja bersama.
Anak-anak bertanggung jawab penuh pada pekerjaannya
Kekurangan Metode Proyek
Kurikulum yang berlaku di negara kita saat ini, baik secara vertikal maupun horizontal,
belum menunjang pelaksanaan metode ini.
Organisasi bahan pelajaran, perencanaan, dan pelaksanaan metode ini sukar dan
memerlukan keahlian khusus dari guru, sedangkan para guru belum siap untuk ini.
Harus dapat memilih topik unit yang tepat sesuai kebutuhan anak didik, cukup fasilitas, dan
memiliki sumber-sumber belajar yang diperlukan.
Bahan pelajaran sering menjadi luas sehingga dapat mengaburkan pokok unit yang dibahas.