Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PENDAHULUAN GLAUKOMA

A. DEFINISI
Glaukoma adalah sekelompok kelainan mata yang ditandai dengan
peningkatan

tekanan

intra

okuler

(Long

Barbara,

1996)

Glaukoma adalah suatu penyakit yang memberikan gambaran klinik berupa


tekanan intra okuler penggaungan pupil saraf optik dengan defek lapang
pandangan mata.
B. ETIOLOGI
1. Primer: Terdiri dari
a. Akut: Dapat disebabkan karena trauma
b. Kronik: Dapat disebabkan karena keturunan dalam keluarga seperti:
Diabetes mellitus, Arterisklerosis, Pemakaian kortikosteroid jangka
panjang, Miopia tinggi dan progresif
2. Sekunder: Disebabkan penyakit mata lain seperti: Katarak, Perubahan
lensa, Kelainan uvea, Pembedahan.
C. KLASIFIKASI
1. Glukoma primer: Glukoma sudut terbuka terjadi karena tumor aqueus
mempunyai pintu terbuka ke jaringan trabekular kelainannya berkenang
lambat. Glaukoma sudut tertutup. Glaukoma sudut tertutup terjadi karena
ruang anterior menyempit, sehingga iris terdorong ke depan, menempel ke
jaringan trabekular dan menghambat humor aqoeus mengalir ke saluran
schlemm.
2. Glaukoma sekunder: Glaukoma yang terjadi akibat penyakit mata lain
yang menyebabkan penyempitan sudut / peningkatan volume cairan dari
dalam mata dapat diakibatkan oleh: perubahan lensa, Kelainan uvea,
Trauma, Bedah
3. Glaukoma kongenital: Glaukoma yang terjadi akibat kegagalan jaringan
mesodermal memfungsikan trabekular
4. Glaukoma absolut: Hasil akhir dari suatu glaukoma yang tidak terkontrol
yaitu mengerasnya bola mata, berkurangnya penglihatan sampai dengan
nol, dan rasanyeri. Glaukoma absolute merupakan keadan terakhir dari
semua macam glaucoma dimana ketajaman penglihatan sudah menjadi

nol, rata-rata terjadi setelah satu atau dua tahun serangan pertama
glaucoma apabila tidak mendapat pengobatan, tidak dioperasi, salah
diagnosis, salah penanganan atau tekanan intra okuler dibiarkan meninggi.
D. TANDA DAN GEJALA
1. Glaukoma primer
a. Glaukoma sudut terbuka: Kerusakan visus yang serius, Lapang
pandang mengecil dengan macammacam skotoma yang khas,
Perjalanan penyakit progresif lambat
b. Glaukoma sudut tertutup: Nyeri hebat didalam dan sekitar mata,
Timbulnya halo di sekitar cahaya, Pandangan kabur, Sakit kepala,
Mual, muntah, Kedinginan, Demam bahkan perasaan takut mati mirip
serangan angina, yang dapat sedemikian kuatnya sehingga keluhan
mata (gangguan penglihatan, foto fobia dan lakrimasi) tidak begitu
dirasakan oleh klien
2. Glaukoma sekunder: Pembesaran bola mata, Gangguan lapang pandang,
Nyeri di dalam mata
3. Glaukoma kongenital: Gangguan penglihatan
E. PATOFISIOLOG
Tekanan Intra Okuler ditentukan oleh kecepatan produksi akues humor dan
aliran keluar akues humor dari mata. TIO normal 10 21 mmHg dan
dipertahankan selama terdapat keseimbangan antara produksi dan aliran
akueos humor. Akueos humor diproduksi di dalam badan silier dan mengalir
ke luar melalui kanal schlemm ke dalam sistem vena. Ketidakseimbangan
dapat terjadi akibat produksi berlebih badan silier atau oleh peningkatan
hambatan abnormal terhadap aliran keluar akueos melalui camera oculi
anterior (COA). Peningkatan tekanan intraokuler > 23 mmHg memerlukan
evaluasi yang seksama. Iskemia menyebabkan struktur ini kehilangan
fungsinya secara bertahap. Kerusakan jaringan biasanya dimulai dari perifer
dan bergerak menuju fovea sentralis. Kerusakan visus dan kerusakan saraf
optik dan retina adalah ireversibel dan hal ini bersifat permanen tanpa

penanganan, glaukoma dapat menyebabkan kebutaan. Hilangnya penglihatan


ditandai dengan adanya titik buta pada lapang pandang.
F. KOMPLIKASI
Jika tidak diobati, bola mata akan membesar dan hampir dapat dipastikan
akan terjadi kebutaan.
G. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan retina
2. Pengukuran tekanan intraokuler dengan menggunakan tonometri
3. Pemeriksaan lapang pandang
4. Pemeriksaan ketajaman penglihatan
5. Pemeriksaan refraksi
6. Respon refleks pupil
7. Pemeriksaan slit lamp
H. PENATALAKSANAAN
Tujuan penatalaksanaan adalah menurunkan TIO ke tingkat yang konsisten
dengan

mempertahankan

penglihatan,

penatalaksanaan

berbeda-beda

tergantung klasifikasi penyakit dan respons terhadap terapi:


1. Terapi obat: Aseta Zolamit (diamox, glaupakx) 500 mg oral. Pilokarpin
Hcl 2-6 % 1 tts / jam.
2. Bedah lazer: Penembakan lazer untuk memperbaiki aliran humor aqueus
dan menurunkan tio.
3. Bedah konfensional: Iredektomi perifer atau lateral dilakukan untuk
mengangkat sebagian iris unutk memungkinkan aliran humor aqueus Dari
kornea posterior ke anterior. Trabekulektomi (prosedur filtrasi) dilakukan
untuk menciptakan saluran balu melalui sclera.

DAFTAR PUSTAKA
http://mantrinews.blogspot.com/2011/12/laporan-pendahuluan-glaukoma.html