Anda di halaman 1dari 14

Analisa Lokasi dan Keruangan

RP 14-1316

A GIS-Based Multicriteria
Decision Analysis
Approach for
Mapping Accessibility
Patterns of Housing
Development Sites:
A Case Study in Canmore,
Alberta
Amiroh
3612100004

Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota


Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya
2015

Kata Pengantar
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
Rahmat dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Evaluasi I Tugas Individu Mata
Kuliah Analisa Lokasi dan Keruangan yang berjudul A Gis-Based Multicriteria Decision Analysis
Approach for Mapping Accessibility Patterns of Housing Development Sites: A Case Study in
Canmore, Alberta. Makalah ini disusun dengan tujuan memenuhi tugas individu mata kuliah
Analisa Lokasi dan Keruangan. Dalam menyusun makalah ini, penulis banyak memperoleh
bantuan serta bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin menyampaikan
ucapan terima kasih kepada :
1. Belinda Ulfa Aulia, ST. M.Sc
2. Surya Hadi Kusuma, ST. MT
Penulis menyadari bahwa dalam menyusun makalah ini masih jauh dari sempurna, untuk
itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun guna perbaikan
makalah. Penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan masyarakat
pada umumnya.

Surabaya, Maret 2015

Penulis

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Daftar Isi

Kata Pengantar .................................................................................................................... i


Daftar Isi .............................................................................................................................. ii
Daftar Tabel ........................................................................................................................ ii
Daftar gambar ..................................................................................................................... ii
BAB I Pendahuluan ............................................................................................................. 1
1.1 latar belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Tujuan Penulisan ....................................................................................................... 1
1.3 Sistematika Penulisan ................................................................................................ 1
BAB II Konsep Dasar Teori Lokasi ...................................................................................... 3
BAB III Studi Kasus ............................................................................................................ 5
3.1 Alasan Pemilihan Lokasi................................................................................................ 5
3.2 Faktor-Faktor Lokasi...................................................................................................... 5
3.3 Implikasi Teori terhadap Lokasi yang dipilih................................................................... 6
BAB IV Lesson Learned .................................................................................................... 10
Daftar pustaka ................................................................................................................... 11

Daftar Tabel
Tabel 1. standar lapisan atribut peta.................................................................................... 6

Daftar gambar
Gambar 1. standar lapisan atribut peta. ............................................................................... 6
Gambar 2. Pola Aksesibilitas situs pembangunan perumahan: Hasil prosedur AHP-OWA
untuk bahasa yang dipilih pembilang. ............................................................................................. 7
Gambar 3. Kesesuaian lahan untuk pengembangan perumahan. Hasil reklasifikasi nilai dari
analisa untuk linguistic - quantifiers terpilih. ................................................................................... 8

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

ii

BAB I
Pendahuluan
1.1 latar belakang
Aksesibilitas ke layanan, fasilitas dan fasilitas merupakan faktor penting yang
mempengaruhi evaluasi lokasi potensial untuk pengembangan perumahan. Di banyak daerah,
rencana perkotaan memastikan bahwa individu memiliki beberapa tingkat minimal aksesibilitas ke
fasilitas sektor publik, seperti sekolah, layanan darurat, dan fasilitas rekreasi. Pada saat yang
sama, merupakan elemen penting dari strategi lokasi untuk pembangunan perumahan adalah
untuk menghindari kedekatan dengan fasilitas berbahaya (misalnya, tempat pembuangan sampah,
depot gas, dan pabrik-pabrik kimia).
Dalam konteks pembangunan perumahan, lokasi mungkin memiliki akses yang baik ke
beberapa fasilitas yang bermanfaat (misalnya, sekolah), tetapi tidak untuk orang lain (misalnya,
pusat-pusat komunitas) atau dekat dengan fasilitas berbahaya. Oleh karena itu, pengembang
perumahan harus memperhatikan manfaat dan biaya untuk menuju akses ke fasilitas yang
berbeda. Dalam jurnal yang digunakan, kesesuaian lahan melibatkan evaluasi, klasifikasi dan
prioritas situs pembangunan perumahan potensial sesuai dengan aksesibilitas untuk berbagai
fasilitas. Jenis masalah dapat diatasi dengan menggunakan prosedur Multicriteria Decision
Analysis GIS (GIS-MCDA). GIS- MCDA dapat dianggap sebagai proses yang menggabungkan
dan mengubah data geografis mengenai aksesibilitas ke fasilitas dan penilaian nilai stakeholder
untuk mendapatkan pola aksesibilitas potensi situs pembangunan perumahan. Landasan yang
digunakan GIS-MCDA adalah algoritma agregasi atau aturan keputusan. Dalam jurnal yang
digunakan ini, ada dua metode analisis didalamnya, yaitu Analytical Hierarchy Process (AHP) dan
Order Weighted Averaging(OWA). Hasil akhir dari jurnal adalah untuk menerapkan prosedur AHPOWA dalam pemetaan pola aksesibilitas situs pembangunan perumahan untuk menentukan
kesesuaian lahan dan untuk menghasilkan beberapa skenario untuk mengeksplorasi bagaimana
ketidakpastian dalam penilaian para pengambil keputusan 'dapat mempengaruhi yang hasil GIS
MCDA.
1.2 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
1.

Memenuhi evaluasi I individu mata kuliah Analisa Lokasi dan Keruangan

2.

Memahami teori lokasi terkait masing-masing tema pembahasan dalam evaluasi II

3.

Memahami teori lokasi dalam sebuah studi kasus yang diangkat

1.3 Sistematika Penulisan


Bab I Pendahuluan
Merupakan bab yang berisi latar belakang, tujuan penulisan makalah, serta
sistematika penulian makalah.
Bab II Konsep Dasar Teori Lokasi
Merupakan bab kajian teori yang membahas mengenai konsep dasar teori lokasi
yang terkait dengan tema studi kasus.
Bab III Studi Kasus

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Merupaan bab yang berisi studi kasus mengenai analisa lokasi serta pembahasan
keterkaitannya dengan teori lokasi yan dibahas.
Bab IV Lesson Learned
Merupakan bab yang berisi mengenai simpulan temuan yang diperoleh dari
pembahasan dan penulisan makalah ini.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

BAB II
Konsep Dasar Teori Lokasi

AHP (Analytical Hierarchy Process)

Selama dekade terakhir atau lebih, sejumlah aturan keputusan MCDA telah dilaksanakan
dalam lingkup GIS, termasuk Weighted Linear Combination (WLC), metode tempat ideal, analisis
kesesuaian , dan AHP . AHP pada awalnya dikembangkan untuk menghasilkan metode sederhana
dalam membuat keputusan yang kompleks dengan cara yang sederhana, hal inilah yang
kemudian menyebabkan AHP banyak digunakan dalam penelitian.
Langkah pertama dalam AHP adalah untuk menguraikan masalah tertentu dalam hirarki
yang terdiri dari semua elemen penting dari masalah. Dalam mengembangkan hirarki, tingkat atas
adalah tujuan akhir dari analisis keputusan. Hirarki diturunkan dari tujuan umum ke unsur-unsur
yang lebih spesifik (misalnya, tujuan, atribut, dan alternatif). Penelitian di jurnal menggunakan
struktur hirarki empat tingkat sederhana yang dikembangkan
Langkah kedua adalah untuk menghasilkan tujuan dan bobot atribut menggunakan
prosedur perbandingan berpasangan. Metode perbandingan berpasangan menggunakan skala
yang mendasari dengan nilai-nilai yang ganjil dari 1 sampai 9 untuk menilai preferensi relatif untuk
dua elemen hirarki. Jika ada kebutuhan, maka nilai genap (2, 4, 6, 8) antara dua nilai yang
berdekatan dapat digunakan. Matriks perbandingan berpasangan memiliki bentuk sebagai berikut:
A = [apq]nn, di mana apq adalah rating perbandingan berpasangan untuk atribut p dan atribut q.
Matriks A adalah timbal balik; yang merupakan aqp = apq-1, dan semua elemen diagonalnya, sebuah
apq = 1, untuk p = q. Mengingat daya timbal balik ini, hanya n(n -1)/2 perbandingan berpasangan
yang sebenarnya diperlukan untuk matriks n n matriks. Setelah matriks perbandingan
berpasangan diperoleh, preferensi dirangkum sehingga setiap elemen struktur hirarkis dapat diberi
kepentingan relatif. Hal ini dapat dicapai dengan menghitung satu set bobot, wj = [W 1, w2, ..., wn], di
mana j = 1, 2 ... n. Perhitungan bobot melibatkan dua langkah: 1) entri dalam matriks A yang
dinormalisasi (yaitu, setiap elemen dari matriks dibagi dengan jumlah total kolom), dan 2) nilai ratarata bobot normalisasi dihitung dengan membagi jumlah entri dalam setiap baris dari matriks
normalisasi dengan nomor elemen berturut-turut itu.
Langkah terakhir dari AHP adalah untuk mendapatkan skor prioritas keseluruhan untuk
setiap alternatif. Rata-prioritas secara keseluruhan, R i alternatif ke i dihitung dalam Persamaan
(1).
, dimana wj adalah agregat berat komposit tujuan dan atribut bobot. Bobot
dihitung dengan perkalian dari matriks bobot relatif pada setiap tingkat hirarki. Xij adalah nilai
atribut standar untuk ke i

OWA (Ordered Weighted Averaging)

Meskipun AHP telah digunakan secara luas, salah satu isu utama AHP adalah
ketidakmampuannya untuk mengatasi ketidakpastian dalam penilaian pembuat keputusan. Untuk
mengatasi kekurangan dari AHP, OWA digunakan untuk mengintegrasikan AHP untuk
menentukan alternatif terbaik. OWA adalah operator agregasi kelas multikriteria. OWA
memberikan perpanjangan dan generalisasi untuk dua kelas fundamental keputusan dalam aturan
GIS: operasi overlay Boolean dan prosedur WLC. OWA melibatkan konsep baru: urutan bobot (v j,
j = 1, 2, ..., n) yang berbeda dari bobot atribut (w j, j = 1, 2, ..., n). Atribut bobot wj digunakan untuk
jth atribut peta untuk semua lokasi yang menunjukkan kepentingan relatif sesuai dengan preferensi
pengambil keputusan. Urutan bobot yang terkait dengan nilai-nilai atribut pada lokasi dengan
A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

dasar lokasi. Mereka ditugaskan untuk nilai atribut ke i lokasi dalam urutan menurun tanpa
mempertimbangkan dari mana atribut peta nilai datang.
Unsur penting dari prosedur OWA adalah metode untuk mendapatkan order weights. Ada
beberapa metode untuk memperoleh order weights [23]. Penelitian ini menggunakan pendekatan
fuzzy quantifier linguistik [24]. Konsep bilangan fuzzy memungkinkan kita untuk mengubah bahasa
alami ke dalam formulasi matematika formal. Mereka dapat direpresentasikan sebagai himpunan
bagian fuzzy selama interval satuan dengan pernyataan fuzzy proporsional, seperti: Semua kriteria
harus puas ("All"), sebagian besar kriteria yang harus dipenuhi ("Most"), banyak Kriteria harus
puas ("Many"), setengah dari kriteria harus dipenuhi ("Half"), beberapa kriteria harus dipenuhi
("Some"), beberapa kriteria harus dipenuhi ("Few"), dan setidaknya salah satu kriteria yang harus
dipenuhi ("At Least One"). Dalam jurnal disebutkan bahwa meningkatnya bilangan monoton biasa,
Q, digunakan jika Q adalah quantifier linguistik (misalnya, "Most"), maka dapat direpresentasikan
sebagai subset fuzzy selama interval satuan [0,1], dimana untuk setiap p dalam interval satuan, Q
keanggotaan kelas (p) menunjukkan kompatibilitas p dengan konsep dilambangkan dengan T.
Untuk mengidentifikasi quantifier tersebut, peneliti menggunakan salah satu metode yang paling
sering digunakan untuk mendefinisikan bagian parameter pada interval satuan: Q (p) = p, > 0

AHP OWA

Dalam prosedur AHP-OWA, pengguna pertama kali diminta untuk menggunakan metode
AHP 1) membangun struktur hirarkis, dan 2) memperoleh bobot untuk tujuan dan atribut dengan
melakukan perbandingan berpasangan. Kemudian, linguistik quantifier-dipandu OWA digunakan
untuk mendukung pengambilan keputusan pengguna. Tiga langkah utama yang terlibat pada
tahap ini: 1) menentukan bahasa quantifier Q, 2) menghasilkan satu set urutan bobot terkait
dengan Q, dan 3) menghitung nilai keseluruhan untuk setiap alternatif menggunakan bahasa
quantifier menggunakan OWA
OWA telah terintegrasi dan digunakan untuk ArcGIS. Dalam prosedur AHP-OWA, AHP
adalah alat global untuk membangun struktur hirarkis masalah yang keputusan spasial,
menganalisis seluruh proses, dan memprioritaskan setiap alternatif. Proses prioritas dalam AHP
menggunakan WLC untuk menghitung skor masing-masing alternatif. Panduan antara linguistic
quantifier bersama OWA akan menghasilkan kerangka umum untuk membuat serangkaian AHP
agregasi lokal

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

BAB III
Studi Kasus
3.1 Alasan Pemilihan Lokasi
Canmore, Alberta terletak di Pegunungan Rocky Kanada, sekitar 100 km sebelah barat dari
Calgary dan 20 km sebelah timur dari Banff. Kota ini merupakan pusat pemerintahan dan bisnis
bagi warga dan pengusaha yang ada di Taman Nasional Banff, Kananaskis, dan Bow Valley. Pada
tahun 2006,Canmore, Alberta memiliki populasi sebanyak 16.000 jiwa, termasuk sekitar 5.000
penduduk komuter. Pertumbuhan penduduk asli menurun sebesar 0,1%, sedangkan penduduk
komuter meningkat sebesar 37,2%. Kota ini mengalami perubahan dan pertumbuhan yang cepat
dikarenakan adanya promosi pariwisata industri dan pengembangan fasilitas. Perubahan dan
pertumbuhan yang ada berasal dari pembangunan yang dilakukan oleh penduduk komuter. Hasil
tekanan dari pertumbuhan poplasi yang ada menyebabkan masalah dalam perencanaan
penggunaan lahan menjadi semakin penting.
Data yang digunakan dalam studi kasus Canmore terdiri dari dua set, yaitu data mengenai
permintaan untuk berbagai layanan dan data mengenai lokasi fasilitas penyediaan layanan.
Kebutuhan minimum lokal / Local Delivery Units (LDU), zona pengiriman pos terkecil, yang
digunakan untuk mengidentifikasi penyebaran populasi (demand). Titik tengah daerah unit daerah
LDU digunakan sebagai titik permintaan. Masa Depan Pengembangan Daerah (FDA) telah
diidentifikasi oleh Departemen Perencanaan di Canmore. FDAs mengandung 43 LDUs yang
terutama didistribusikan di "Silver perjalanan", "Three Sisters", dan "Three Sisters Parkway"
wilayah Canmore. Peta dasar yang digunakan peneliti menunjukkan lokasi 30 fasilitas yang ada
Fasilitas dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori: fasilitas 1) Fasilitas yang bermanfaat
(misalnya, pendidikan, darurat dan rekreasi), dan 2) fasilitas berbahaya (misalnya, mudah terbakar
dan fasilitas yang bising). Perbedaan ini dilakukan atas dasar dampak pada masyarakat sekitar
yang dibawa oleh kedekatan dengan fasilitas tersebut. Dekat dengan fasilitas yang bermanfaat
memiliki dampak positif, sedangkan kedekatan dengan fasilitas berbahaya dianggap sebagai
faktor negatif yang mempengaruhi lokasi pembangunan perumahan. Akibatnya, konsep
aksesibilitas dioperasionalkan dalam konteks berbagai jenis fasilitas. Tujuan fasilitas yang
bermanfaat adalah untuk memaksimalkan aksesibilitas. Dengan kata lain, pembangunan
perumahan harus ditempatkan sedekat mungkin dengan fasilitas tersebut. Sementara itu,
aksesibilitas ke fasilitas berbahaya harus diminimalkan, sehingga pembangunan perumahan harus
berada jauh dari fasilitas tersebut.
3.2 Faktor-Faktor Lokasi
Untuk mengevaluasi tingkat aksesibilitas lokasi pembangunan perumahan, variabel yang
digunakan yaitu: 1) akses ke fasilitas pendidikan, 2) akses ke fasilitas darurat, 3) aksesibilitas
terhadap fasilitas rekreasi, 4) akses ke fasilitas yang rawan kebakaran, dan 5) akesibilitas fasilitas
dengan tingkat kebisingan tinggi. Masing-masing dari empat tujuan pertama diukur oleh dua
atribut: jarak rata-rata dan maksimum. Jarak diukur dengan menggunakan jarak berbasis jaringan
jalan antara pusat massa LDUs dalam FDAs dan lokasi fasilitas. Aksesibilitas ke fasilitas dengan
tingkat kebisingan tinggi dihitung dengan dua atribut: jarak ke stasiun Kereta Api Pasifik dan
heliport. Atribut peta lapisan dikembangkan menggunakan ArcGIS. Sepuluh atribut peta lapisan
telah dihasilkan dan semua dari mereka telah diubah menjadi 30m lapisan data resolusi raster,
yang merupakan dataset masukan untuk memetakan pola aksesibilitas situs pembangunan
perumahan.
Prosedur AHP-OWA mengharuskan atribut diwakili dalam bentuk standar lapisan atribut
peta. Metode rentang skor yang linear mengubah nilai atribut ke nilai standar mulai dari 0 ke 1,
telah digunakan untuk mengubah 10 lapisan atribut peta ke standar lapisan atribut peta.
A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Tabel 1. standar lapisan atribut peta.

Gambar 1. standar lapisan atribut peta.

3.3 Implikasi Teori terhadap Lokasi yang dipilih


Mengingat standar lapisan atribut peta merupakan salah satu masukan penting untuk
prosedur AHP-OWA adalah himpunan bobot kriteria; yaitu, bobot ditugaskan untuk tujuan dan
atribut peta. Bobot telah diturunkan dengan menggunakan metode perbandingan berpasangan
(Saaty 1980). Pendekatan ini perlu dilakukan oleh seorang ahli di Departemen Perencanaan Kota
Canmore untuk memberikan penilaian terbaiknya tentang kepentingan relatif dari tujuan dan
atribut. Kuesioner digunakan untuk membantu ahli untuk membuat penilaiannya. Kuesioner berisi
informasi berikut: definisi tujuan dan atribut bobot dalam konteks MCDA, skala untuk penentuan
rasio, dan satu set pertanyaan mengenai rasio penting untuk pasang tujuan atau atribut.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Mengingat skala 1-9 serangkaian jenis berikut pertanyaan yang diajukan: apakah rasio
pentingnya C1 ke C2? Pertanyaan-pertanyaan Rasio diminta di masing-masing dari dua tingkat
hirarki: tingkat obyektif (antara pasangan tujuan) dan tingkat atribut (antara pasangan atribut yang
terkait dengan tujuan tertentu). Selama proses evaluasi, ahli diberi kesempatan untuk memeriksa
ulang perbandingan berpasangan, bobot kembali menghitung dan memeriksa konsistensi
keputusannya
Setelah perdebatan dan analisis yang cermat dari seperangkat kriteria evaluasi, perencana
menunjukkan kepentingan relatif dari 5 tujuan dan 10 atribut dengan perbandingan berpasangan
pada setiap tingkat hirarki. Aksesibilitas ke fasilitas darurat dan fasilitas rekreasi adalah dua tujuan
yang paling penting, diikuti oleh akses ke fasilitas pendidikan, fasilitas yang mudah terbakar dan
fasilitas yang bising.
Perencana berpikir bahwa efisiensi geografis (jarak rata-rata) dan ekuitas (jarak
maksimum) harus diberikan bobot yang sama dari 0,5 dalam proses pola aksesibilitas pemetaan
situs pembangunan perumahan. Para perencana juga menunjukkan bahwa jarak ke kereta api
adalah 4 kali lebih penting daripada jarak ke heliport sehubungan dengan akses ke fasilitas berisik.
Akibatnya, bobot atribut 0,8 dan 0,2 ditugaskan untuk kriteria kereta api dan heliport, masingmasing.
Hasil yang berbeda dapat dihasilkan dengan memvariasikan bilangan linguistik dalam
prosedur AHP-OWA. Satu dapat memperoleh jumlah yang sangat besar hasil evaluasi dengan
memvariasikan parameter terkait dengan bilangan linguistik. Ada 7 bilangan linguistik yang
berkaitan dengan tujuan dan lima tujuan; dengan demikian, secara teoritis, 7 (1 + 5) skenario
evaluasi alternatif dapat dihasilkan untuk studi kasus ini. Dalam tulisan ini, kami membatasi
analisis untuk pilihan lima bilangan linguistik: "Many" ditugaskan untuk akses ke sarana
pendidikan, "All" ditugaskan untuk akses ke fasilitas darurat, "Many" ditugaskan untuk akses ke
fasilitas rekreasi, "Most" ditugaskan untuk akses ke fasilitas yang mudah terbakar, dan "Half"
ditugaskan untuk akses ke fasilitas dengan kebisingan tinggi. Mengingat bobot untuk tujuan dan
atribut, dan bahasa bilangan untuk semua tujuan, dapat dilakukan dipilih bilangan linguistik fuzzy
(At least one, Few, Some, Half, Many, Most dan All) untuk tujuan pengambilan
keputusan untuk mendapatkan serangkaian hasil evaluasi aksesibilitas.

Gambar 2. Pola Aksesibilitas situs pembangunan perumahan: Hasil prosedur AHP-OWA untuk bahasa
yang dipilih pembilang.
A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Dengan kata lain, ini skenario alternatif telah dikembangkan dengan asumsi bahwa hanya
quantifier linguistik terkait dengan tujuan pengambilan keputusan perubahan masalah. Para
bilangan linguistik sesuai dengan strategi keputusan berikut: sangat optimis, sangat optimis,
kurang optimis, netral, kurang pesimis, sangat pesimis, dan sangat pesimis. Seperti disebutkan,
situs kesesuaian keseluruhan untuk pembangunan perumahan ditentukan berdasarkan tingkat
aksesibilitas dalam jurnal ini. Akibatnya, nilai-nilai OWA direklasifikasi menjadi empat kesesuaian
berdasarkan interval yang sama.

Gambar 3. Kesesuaian lahan untuk pengembangan perumahan. Hasil reklasifikasi nilai dari analisa
untuk linguistic - quantifiers terpilih.

Dari analisa yang dilakukan peneliti, perbandingan peta gambar 2 dan gambar 3
menunjukkan bahwa meningkatnya nilai sesuai dengan tingkat penurunan optimisme. Ini berarti
bahwa secara bertahap lebih rendah dan lebih rendah bobot rangka ditugaskan ke nilai-nilai atribut
yang lebih tinggi, sementara yang lebih tinggi dan lebih tinggi bobot rangka ditugaskan ke nilai-nilai
atribut yang lebih rendah pada lokasi tertentu. Akibatnya, ukuran wilayah yang cocok untuk
pembangunan perumahan secara bertahap menjadi lebih kecil dan lebih kecil (lihat Gambar 6 dan
7). Istilah linguistik "Setidaknya satu" ( 0) merupakan strategi yang sangat optimis. Dalam
strategi ini, pembuat keputusan bersedia mengambil risiko tertinggi sementara mengidentifikasi
situs terbaik untuk pembangunan perumahan. Skenario ini memilih nilai tertinggi di setiap lokasi.
Dengan kata lain, pengambilan keputusan dapat didasarkan pada sikap optimis diwakili oleh hasil
terbaik. Dalam skenario ini, hasil prosedur AHP-OWA menunjukkan bahwa sebagian besar FDAs
setidaknya cukup cocok untuk pengembangan perumahan dalam hal tingkat aksesibilitas. Dengan
mendekati 0, 65% dari FDAs didominasi oleh situs yang sangat cocok untuk pengembangan
perumahan dan 35% dari FDAs yang cukup cocok untuk pengembangan. Dari hasil analisa
peneliti tidak ada situs yang tidak cocok sama sekali.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

Istilah linguistik "Few" ( = 0,1) dan "Some" ( = 0,5) sesuai dengan strategi yang sangat
optimis dan strategi optimis, masing-masing. Untuk = 0.1, hasil prosedur AHP-OWA
menunjukkan bahwa kelas "sangat cocok" mencakup 55% dari FDAs dan daerah "cukup sesuai"
telah meningkat menjadi 45% dari total. Tidak ada situs yang termasuk dalam tiga kelas lainnya.
Ketika meningkat menjadi 0.5, yang sangat cocok adalah turun ke 11%, tapi kelas "cukup
sesuai" telah sangat meningkat menjadi 74%. Terlihat, 6% dan 9% dari FDAs berada di bawah
kelas "sesuai marginal" dan "tidak cocok", masing-masing. Dua kelas berkonsentrasi pada "Three
Sister Parkway" daerah. Dengan kata lain, itu adalah satu-satunya tempat yang ditandai dengan
tingkat aksesibilitas rendah ketika menerapkan istilah linguistik "Beberapa".
Penggunaan istilah linguistik "Half" ( = 1) berarti bahwa perintah bobot yang sama
ditugaskan untuk semua kriteria. Hal ini menyebabkan strategi netral. Untuk strategi ini,
perhitungan FDAs sangat cocok, yaitu 8% dari total dan mereka terletak di bagian barat laut dari
daerah "Three Sisters". Kelas "cukup sesuai" telah meningkat menjadi 76% dari FDAs. Bidang
tanah diklasifikasikan sebagai "cukup sesuai" ini terkelompok dalam "Silver Trips" daerah dan
sisanya dari daerah "Three Sisters". Kelas "tidak cocok", terutama berlokasi di "Three Sister
Parkways" rekening daerah untuk 16% dari total.
Istilah linguistik "Many" ( = 2) dan "Almost" ( = 10) masing masing merupakan strategi
pesimis dan strategi yang sangat pesimis. Untuk = 2, "sangat cocok" dan kelas "cukup sesuai"
telah diperas ke, 5% dan 47% masing-masing. Kedua kelas yang ditandai dengan tingkat
aksesibilitas tinggi. Mereka berada di "Three Sisters ketika menerapkan istilah linguistik "Many".
Kelas "sesuai marginal" juga terletak di daerah "Silver Trips". Hal ini ditandai dengan peningkatan
besar (33% dari FDAs) dibandingkan dengan = 1. Kelas "tidak cocok" memiliki proporsi hampir
(15%) dari total dan masih dominan dalam luas area "Three Sister Parkways". Untuk = 10, yang
"sangat cocok" dan "cukup sesuai" daerah turun ke 0% dan 13%, masing-masing. Kelas "tidak
cocok" dan "sesuai marginal" ditandai dengan peningkatan besar menjadi 26% dan 61% dari
FDAs. Mereka sebagian besar berada di "Three Sister Parkway" dan daerah "Silver Trips
Ketika istilah linguistik "Semua" ( ) diterapkan, strategi yang sangat pesimis diadopsi
Ini merupakan skenario terburuk. Dalam skenario ini, pola kesesuaian untuk pembangunan
perumahan terdiri dari hasil terburuk. Seperti yang diharapkan hasil prosedur AHP-OWA
menunjukkan bahwa daerah yang sangat kecil (6% dari FDAs), terletak di bagian selatan dari
daerah "Three Sister", ditandai dengan kesesuaian moderat untuk pembangunan perumahan
dalam hal aksesibilitas tingkat. Tidak ada lokasi yang sangat cocok untuk pengembangan
perumahan. Terlihat ada peningkatan besar daerah yang dikategorikan sebagai "tidak cocok"
(untuk ) dengan mengorbankan penurunan yang "sesuai marginal" daerah (untuk = 10).
Untuk strategi yang sangat pesimis, yang "tidak cocok" kelas yang dominan. Ini menyumbang 59%
dari total. "tidak cocok" dan "sesuai marginal" kelas bersama-sama account untuk 94% dari FDAs.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

BAB IV
Lesson Learned
Jurnal yang membahas mengenai analisa menggunakan Sistem Informasi Geografis (GIS)
dengan pendekatan analisis keputusan multikriteria (MCD Analysis) berdasarkan pola aksesibilitas
pemetaan lokasi pembangunan perumahan di Canmore, Alberta.
Metode yang digunakan dalam jurnal adalah integrasi dari dua (2) metode, yaitu AHP dan
OWA dengan raster GIS, menggabungkan konsep quantifier linguistik sebagai metode untuk
mendapatkan bobot pesanan. Pendekatan ini menyediakan mekanisme untuk menghasilkan
berbagai strategi keputusan atau skenario evaluasi dengan memasukkan istilah linguistik dengan
parameter terkait. Prosedur AHP-OWA menggabungkan ketidakpastian pendapat ahli dan
pembuat keputusan mengenai kriteria evaluasi dan bobot mereka, dan menyediakan mekanisme
untuk membimbing mereka melalui prosedur kombinasi multi-kriteria. Beberapa skenario alternatif
kesesuaian lokasi untuk pembangunan perumahan telah dikembangkan dalam jurnal. Skenario
yang ditawarkan menunjukkan bagaimana sikap pengambil keputusan terhadap ketidakpastian
yang terlibat dalam proses pengambilan keputusan dalam menentukan kesesuaian lahan dapat
mempengaruhi hasil. Perlu ditekankan bahwa prosedur AHP-OWA tidak bertujuan untuk satu
scenario yang sempurna, melainkan untuk membuat rekomendasi lokasi yang disesuaikan dengan
strategi keputusan yang berbeda. Lokasi yang dianggap strategis harus berada di bidang yang
memang diprioritas untuk pembangunan perumahan sesuai dengan tingkat kesiapan terhadap
risiko (misalnya, optimis, pesimis, dan netral).
Keunggulan lain dari prosedur AHP-OWA adalah mampu untuk mmembantu para ahli dan
pengambil keputusan untuk berinteraksi dan menganalisa dengan semua skenario alternatif yang
mungkin. Dengan kata lain, prosedur ini memfasilitasi pemahaman yang lebih baik dari pola
kesesuaian alternatif dan mengadopsi strategi untuk pembangunan perumahan yang berwenang
untuk merencanakan agar tidak lagi menggunakan metode analisis kesesuaian lahan tradisional.
Selain itu, dalam jurnal disebutkan mengenai keterbetasan data yang menyebabkan
pemilihan kriteria lokasi yang deberikan masih bersifat sebagian, seperti aksesibilitas ke berbagai
fasilitas yang mempengaruhi prioritas situs kesesuaian untuk pembangunan perumahan.
Akhirnya, perlu dicatat juga bahwa penelitian ini hanya menyediakan hasil awal untuk penilaian
lebih lanjut dari kesesuaian lahan dalam konteks pembangunan perumahan.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

10

Daftar pustaka :

Santoso, E. B., Umilia, E., & Aulia, B. U. (2012). Diktat Analisis Lokasi dan Keruangan
(RP09-1209). Surabaya.
Meng, Yunliang, Jacek Malczewski, and Soheil Boroushaki. "A GIS-based multicriteria
decision analysis approach for mapping accessibility patterns of housing development
sites: a case study in Canmore, Alberta." Journal of Geographic Information System 3.01
(2011): 50.

A GIS-BASED MULTICRITERIA
DECISION ANALYSIS APPROACH FOR
MAPPING ACCESSIBILITY PATTERNS
OF HOUSING DEVELOPMENT SITES:
A CASE STUDY IN CANMORE,
ALBERTA

11