Anda di halaman 1dari 10

I.

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Setiap makhluk hidup memiliki kemampuan untuk bergerak. Salah
satu bagian tubuh yang berfungsi sebagai alat gerak adalah otot. Otot
merupakan jaringan yang terbentuk dari sekumpulan sel-sel yang dapat
melakukan semua gerakan tubuh dengan kontraksi sebagai tugas utama.
Kontraksi terjadi jika otot sedang melakukan kegiatan, sedangkan relaksasi
terjadi jika otot sedang beristirahat.
Jaringan otot tersusun atas sel-sel otot yang bertugas menggerakkan
berbagai bagian tubuh. Jaringan otot mempunyai kemampuan untuk
berkontraksi karena sel-sel otot mengandung protein kontraksi yang
memanjang dan mengandung serabut-serabut halus yang disebut miofibril.
Miofibril terdiri atas protein miosin dan aktin. Otot berfungsi dengan normal
jika antara sistem syaraf, spinal cord, dan otot terhubung secara utuh dan
bekerja dengan baik.
Sel-sel otot memiliki sifat khusus yang tidak dimiliki oleh sel-sel lain
yaitu sifat ekstensibilitas dan elastisitas. Ekstensibilitas artinya sel-sel otot
dapat meregang (memanjang) sampai batas tertentu apabila diberikan gaya
(beban/tarikan). Elastisitas artinya sel-sel otot dapat kembali ke bentuk
semula apabila gaya yang diberikan kepadanya dihilangkan. Berdasarkan
uraian tersebut maka perlu diadakan praktikum ekstensibilitas dan elastisitas
otot.
B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada praktikum ini adalah bagaimana kemampuan
ekstensibilitas dan elastisitas otot polos dan otot serat lintang ?
C. Tujuan Praktikum

Tujuan pada praktikum ini adalah untuk mengetahui kemampuan


ekstensibilitas dan elastisitas otot polos dan otot serta lintang.
D. Manfaat Praktikum
Manfaat yang diperoleh pada praktikum ini adalah dapat mengetahui
kemampuan ekstensibilitas dan elastisitas otot polos dan otot serta lintang.

II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Otot
Otot merupakan suatu jaringan terbesar dalam tubuh yang dapat dieksitasi
dimana kegiatannya berupa kontraksi. Secara fisiologis otot dibagi menjadi 3
jenis yaitu otot rangka, otot jantung, dan otot polos. Dalam tubuh manusia
terdapa lebih dari 500 otot skleletal dan merupakan otot yang membentuk 40%
tubuh. Otot ini terdiri dari serabut otot (muscle fiber) yang berdiameter sekitar
10-80 mikron dan panjang meliputi hampir seluruh panjang otot serta
dipersarafi oleh satu saraf (Lesmana, 2013).
Secara histologi otot rangka merupakan jaringan kontraktil yang memiliki
sel-sel yang dapat dirangsang secara kimiawi, listrik dan mekanik untuk
membangkitkan potensial aksi yang dihantarkan sepanjang membran sehingga
timbul kontraksi. Mekanisme kontraktil otot rangka tergantung dari protein

miosin, aktin, tropomiosin, dan troponin. Hampir seluruh otot rangka berawal
dan berakhir di tendon dan serat-serat otot rangka tersusun sejajar diantara
ujung-ujung tendon, sehingga daya kontraksi setiap unit akan saling
menguatkan (Halimah, 2007).
Setiap otot baik otot serat lintang, otot polos maupun otot jantung
memiliki simpanan glikogen didalam otot. Glikogen merupakan bentuk lain
dari glukosa yang diubah untuk dijadikan sebagai cadangan energi. Glikogen di
dalam tubuh banyak disimpan didalam hati dan otot. Apabila dibutuhkan maka
glikogen dapat diubah menjadi glukosa yang merupakan sumbr energi didalam
tubuh. Setiap satu molekul glukosa akan diubah menjadi 40 ATP. Tanpa ATP
tubuh tidak dapat melakukan menjadi metabolisme, sehingga kekuangan ATP
dapat menyebabkan prose kematian sel (Juliarti, dkk, 2011).
B. Ekstensibilitas dan Elastisitas
Kontraksi otot terjadi setelah otot menerima rangsangan pada saraf
motoris atau rangsangan langsung pada otot tersebut. Pada keadaan fisiologis
rangsangan melalui saraf motoris yang berasal dari susunan saraf pusat atau
sum-sum tulang belakang melalui saraf eferen. Impuls tersebut dipindahkan
dari saraf ke saraf lain yang akhirnya mencapai neuromuscular junction yang
akhirnya mengeluarkan neurontransmitter yaitu acetylcholin. Acetylcholin
akan meningkatkan elastisitas membran muscle fiber (Sulistyo, 2010).
Jaringan otot mempunyai kemampuan untuk ekstensibilitas yaitu kemampuan otot untuk mengulur atau memanjang. Elastisitas yaitu kemampuan otot
untuk kembali kepanjang semula atau normal. Irritabilitas yaitu kemampuan
otot untuk merespon rangsang. Kontraktibilitas yaitu kemampuan otot untuk

memanjang dan memendek, kemampuan ini dimiliki oleh semua jenis otot baik
otot jantung, otot rangka atau skeletal maupun otot polos (Rahmatullah, 2005).

I. METODE PRAKTIKUM
A. Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Jumat, 16 April 2015. Pukul 14.0016.00

WITA. Bertempat Laboratorium Unit Zoologi, Jurusan Biologi,

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Halu Oleo,


Kendari.
B. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum ini tercantum pada Tabel 1.
Tabel 1. Bahan dan Fungsi
No
Bahan
Fungsi
1
2
3
1.
Katak (Rana Sp.)
Sabagai objek pengamatan
2.
Otot gastrocnemius
Sabagai objek pengamatan
3.
Otot polos (potongan usus)
Sabagai objek pengamatan
C. Alat
Alat yang digunakan pada praktium ini tercantum pada Tabel 2.
Tabel 2. Alat dan Fungsi
No
1
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Alat
2
Papan bedah
Pemberat
Tali kasur
Jarum pentul
Pinset
Cutter

Fungsi
3
Untuk media tempat katak di bedah
Untuk
Untuk mengikat
Untuk menusuk kaki dan tangan
katak
Untuk membedah katak
Untuk membedah katak

D. Prosedur Kerja
Prosedur kerja pada praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Menyiapkan alat-alat bedah di atas meja.
2. Mengambil katak dan menaruhnya pada papan bedah secara telentang
3. Menusuk kaki dan tangan katak menggunakan jarum pentul.
4. Kemudian membedah katak menggunakan cutter.
5. Lalu mengambil usus dan otot serat lintang pada katak yang telah
dibedah.
6. Kemudian mengikat kedua ujung potongan usus (4 cm) masing-masing
dengan menggunakan tali kasur.
7. Mengankat ujung benang dengan ujung satunya diberikan pemberat.
8. Mengukur panjang usus sebelum diberi pemberat, berturut-turut beban
ditambah dengan 10 gram hingga 50 gram. Mengukur panjang usus pada
setiap pertambahan beban.
9. Mengukur panjang usus pada setiap pengurangan beban seberat 10 gram,
hingga beban ditiadakan.
10. Mencatat hasil pengamatan.

IV.
A. Hasil Pengamatan

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengamatan pada praktikum ini tercantum pada Tabel 3.


Tabel 3. Hasil pengamatan

Panjang
No
.
1
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Beban
(gram)
2
0
10
20
30
40
50

Ekstensibilitas
Usus Gasrocnemius
3
4
3 cm
1,5 cm
5 cm
2 cm
6 cm
2,3 cm
6 cm
2,3 cm
7 cm
2,3 cm
8,5 cm
2,3 cm

Elastisitas
Usus
5
3 cm
3,5 cm
3,8 cm
4 cm
4 cm
6,5 cm

Gastrocnemius
6
1,5 cm
1,5 cm
1,6 cm
1,7 cm
1,7 cm
1,2 cm

B. Pembahasan
Otot merupakan suatu organ atau alat yang memunginkan tubuh dapat
bergerak, ini adalah suatu sifat penting bagi organisme. Gerak sel terjadi
karena sitoplasma mengubah bentuk seperti pergerakan amuba. Pada sel-sel,
sitoplasma ini merupakan benang-benang halus yang panjang disebut
myofibril, kalau sel otot mendapat rangsangan maka miofibril akan
memendek, dengan kata lain sel otot akan memendekkan dirinya ke arah
tertentu (berkontraksi), dalam garis besarnya sel otot dapat kita bagi dalam 3
golongan, yakni otot polos, otot lurik dan otot jantung.
Otot memendek jika sedang berkontraksi dan memanjang saat
berelaksasi. Kontraksi otot terjadi jika otot sedang melakukan kegiatan,
sedangkan relaksasi otot terjadi jika otot sedang beristirahat. Dengan
demikian otot memiliki 3 karakter, yaitu kontraksibilitas yaitu kemampuan
otot untuk memendek dan lebih pendek dari ukuran semula, hal ini terjadi
jika otot sedang melakukan kegiatan. Ektensibilitas, kemampuan otot untuk

memeaanjang dan lebih panjang dari ukuran semula. Elastisitass, yaitu


kemampuan otot untuk kembali ke ukuran semula.
Kontraksi otot diawali dengan adanya pengantar impuls (potensial aksi)
syaraf motorik alfa menuju motor endplate di membrane otot rangka.
Sebelum terjadi potensial aksi syaraf motorik alfa, pada motor endplate telah
terjadi depolarisasi sebagai akibat terlepasnya asetikolin dalam kuantum kecil
secara terus menerus, dengan adanya potensial aksi di syaraf motoriknya,
pelepasan ACh dalam akan sangat banyak sehingga depolarisasi di endplate
menjadi potensial aksi otot yang kemudian menjalar sepanjang membran sel
otot

dan

tubulus

Keseimbangan

adalah

kemampuan

untuk

mempertahankan kesetimbangan tubuh ketika di tempatkan di berbagai posisi.


Hasil pengamatan yang dilakukan pada percobaan ekstensibilitas dan
elasititas otot pada organ usus katak dimana

usus tersebut mengalami

kontraksi ketika diberikan beban secara berturut-turut dari 10 gr hinga 50 gr.


Panjang usus (ekstensibilitas)

sebelum diberikan beban 3 cm,

ketika

diberikan beban 10 gr maka usus mengalami pemanjangan sebanyak 5 cm,


dan ketika beban tersebut telah dibuka/dilepas maka usus tersebut mengalami
elastisitas dengan panjang 3,5 cm, hingga pada beban 50 gr usus tersebut
telah memanjang 8,5 cm sedangkan elasitisitasnya 6,5 cm. Panjang awal usus
tersebut tidak terjadi pada penambahan beban 50 gr dan elastisitasnya juga
tidak sama pada awal sebelum diberikan beban ini menandakan bahwa otot
polos pada usus tersebut mengalami kelelahan yang di akibatkan yang
mengakibatkan kerusakan pada jarigan pada otot tersebut yang bersifat

permanen, yang telah di jelaskan sebelumnya apabila otot menerima beban


statis secara berulang dan dalam waktu yang lama, akan dapat menyebabkan
keluhan berupa kerusakan pada sendi, ligamen dan tendon.
Otot polos disebut juga otot dalam, karena otot polos menyusun alatalat bagian dalam, seperti saluran pencernaan, pembuluh darah, saluran
kelamin, dan saluran ekskresi. Sel otot polos berbentuk gelendong dengan
kedua ujung runcing. Otot ini hanya memiliki satu inti. Gerak otot polos tidak
menuruti kehendak kita atau bekerja diluar kesadaran. Oleh karena itu, otot
polos disebut juga otot tak sadar. Otot polos bekerja lambat, teratur, dan tidak
cepat lelah, sedangkan pada otot gasrocnemius pada panjang awal 1,5 cm dan
setelah diberikan beban 10 gr maka panjang (ekstensibilitas) menjadi 2, dan
kembali ke bentuk semula (elastisitas) yaitu 1, 5 cm. Hingga pada pemberian
beban 50 gr otot gastrocnemius mengalami pemanjangan 2,3 dan
elastisitasnya 1,2 cm, tetapi pada beban 30 gr dan 40 gr kemampuan
elastisitasnya sangat lambat dibangdingkan pada beban 50 gr, ini mungkin
terjadi akibat salah pengukuran akibat dari terburu-buru.

V. PENUTUP
A. Kesimpulan
Kesimpulan

pada

praktikum

ini

adalah

bahwa

kemampuan

eksentibilitas dan elastisitas otot dapat diketahui dengan percobaan pada otot

polos (usus) dan otot gastrocnemius, dimana dengan memberikan beban 10 gr


hingga 50 gr pada otot tersebut dan dihitung berapa panjang eksentibilitas dan
elastisitas otot tersebut dan membandingkannya, dimana yang lama-kelamaan
pada otot tersebut akan mengalami kelelahan otot. Akibat dari pemberian
beban yang secara terus menerus.
B. Saran
Saran yang dapat diajukan pada praktikum ini adalah agar praktikan
dapat lebih aktif lagi mengikuti kegiatan praktikum.

DAFTAR PUSTAKA

Halimah, A., 2007, Beda Pengaruh Antara Microwave Diathermy, Transverse


Friction dan Mills Manipulasi Dengan Microwave Diathermy dan
Transverse Friction Terhadap Penurunan Nyeri Akibat Tennis Elbow Tipe
II, Jurnal Fisioterapi Indonusa, VII (2), 122
Juliarto, F., Saddad, A, R., dan Santoso, The Role of Cause of Death by Ligature
Asphyksia and Blooding Pricking to Rigor Mortis Mechanism at New
Zealand White Rabbit, Universitas Diponegoro, Semarang.

Lesmana, S. I., 2013, Perbedaan Pengaruh Metode Latihan Terhadap Kekuatan


dan Daya Tahan Otot Biceps Brachialis Ditinjau dari Perbedaan Gender,
Jurnal Fisioterapi Indonusa, V (2), 1
Rahmatullah., dan Lesmana, S. I., 2005, Perbedaan Pengaruh Pemberian
Strenghthening Exercise Jenis Kontraksi Concentric dengan Eccentric
terhadap Peningkatan Kekuatan Otot Biceps Brachii, Jurnal Fisioterapi
Indonusa, V (2), 20

Sulistyo, W., 2010, Pengaruh Latihan Half Squat dan Latihan Quarter Squat pada
Kecepatan Tendangan dan Daya Ledak Otot Tungkai, Universitas Sebelas
Maret, Surakarta.