Anda di halaman 1dari 4

Definisi pemberian obat melalui sublingual

Obat sublingual adalah obat yang


cara

pemberiannya

ditaruh

dibawah

lidah. Ini berarti bahwa pil (tablet)


diletakkan dibawah lidah dimana obat
akan larut dan diserap ke aliran darah.
Orang tersebut tidak boleh minum atau
makan apapun sampai obat itu hilang.
Meskipun cara ini jarang dilakukan , namun perawat harus mampu melakukannya.
Dengan cara ini aksi kerja obat lebih cepat yaitu setelah hancur dibawah lidah maka obat
segera mengalami absorbsi ke pembuluh darah. cara ini juga mudah dilakukan dan pasien
tidak mengalami kesakitan. Pasien diberitahu untuk tidak menelan obat karena bila ditelan,
obat menjadi tidak aktif oleh adanya proses kimiawi dengan cairan lambung. Untuk
mencegah obat tidak ditelan, maka pasien diberitahu untuk mebiarkan obat tetap dibawah
lidah sampai obat menjadi hancur dan terserap, obat yang sering diberikan dengan cara ini
adalah nitrogliserin yaitu obat vasodilator yang mempunyai efek vasodilatasi pembuluh
darah. Obat ini banyak diberikan pada pasien yang mengalami nyeri dada akibat angina
pectoris. Angina pektoris atau disebut juga Angin duduk adalah penyakit jantung iskemia
didefinisikan sebagai berkurangnya pasokan oksigen dan menurunnya aliran darah ke dalam
miokardium. Gangguan tersebut bisa karena suplai oksigen yang turun (adanya
Aterosklerosis koroner atau spasme arteri koroner) atau kebutuhan oksigen yang meningkat.
Dengan cara sublingual, obat bereaksi dalam satu menit dan pasien dapat merasakan efeknya
dalam waktu tiga menit (Rodman dan Smith, 1979).
Kelebihan dari cara pemberian obat dengan sublingual adalah efek obat akan terasa
lebih cepat dan kerusakan obat pada saluran cerna dan metabolisme di dinding usus dan hati
dapat dihindari. Obat sublingual dirancang supaya setelah meletakkan dibawah lidah dan
kemudian larut, mudah diabsorbsi. Obat yang diberikan dibawah lidah tidak boleh ditelan,
bila ditelan efek yang diharapkan tidak akan dicapai.

Tujuan pemberian obat

Tujuan pemberian obat secara umum yaitu untuk menghilangkan rasa nyeri dan
menyembuhkan penyakit yang diderita oleh klien.
Tujuan pemberian obat secara sublingual adalah agar efek yang ditimbulkan bisa lebih
cepat karena pembuluh darah dibawah lidah merupakan pusat dari sakit. Dengan cara ini, aksi
kerja obat lebih cepat yaitu setelah hancur dibawah lidah maka obat segera mengalami
absorbsi ke dalam pembuluh darah. Cara ini juga mudah dilakukan dan pasien tidak
mengalami kesakitan. Selain itu tujuannya untuk memperoleh efek local dan sistemik,
memperoleh aksi kerja obat yang lebih cepat dibandingkan secara oral dan menghindari
kerusakan obat oleh hepar.
Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian obat:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Benar pasien
Benar obat
Benar dosis
Benar cara/rute
Bear waktu
Benar dokumentasi

Tempat-tempat pemberian obat:


Pemberian obat secara sublingual dilakukan dengan cara ditaruh dibawah lidah.
Persiapan alat pemberian obat sublingual:
1.
2.
3.
4.
5.

Daftar buku obat/catatan


Jadwal pemberian obat
Obat yang sudah ditentukan dalam tempatnya
Tongspatel (bila perlu)
Kasa untuk membungkus tongspatel

Persiapan tempat atau lingkungan:


1.
2.
3.
4.

Bekerja sebaiknya disebelah kanan pasien


Tempatkan alat agar mudah bekerja
Meminta pengunjung atau keluarga untuk menunggu diluar
Jaga privasi pasien dengan memasang sampiran atau menutup tirai

Persiapan pasien:
1. Cek perencanaan keperawatan pasien
2. Menjelaskan tujuan pemberian obat sublingual
3. Pasien diberi penjelasan tentang prosedur yang akan dilakukan

4. Posisikan pasien dengan posisi yang nyaman

Teknik pemberian obat sublingual


1. Pelaksanaan
a. Cuci tangan
b. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan
c. Memberikan obat kepada pasien
d. Memasang Tongspatel (jika klien tidak sadar), jika sadar anjurkan klien untuk
mengangkat lidahnya.
e. Memberitahu pasien agar meletakkan obat dibawah lidah hingga terlarut
sepenuhnya
f. Menganjurkan klien agar tetap menutup mulut, tidak minum dan berbicara selama
obat belum terlarut seluruhnya
g. Memberitahu klien untuk tidak menelan obat
h. Cuci tangan kembali setelah melakukan rute tersebut pada klien.
2. Evaluasi
Perhatikan respon klien dan hasil tindakan, apakah klien tidak menelan obat dan
apakah obat dapat diabsorbsi seluruhnya.
3. Dokumentasi
Mencatat tindakan yang telah dilakukan (waktu pelaksanaan, respon klien, hasil
tindakan, nama obat dan dosis, perawat yang melakukan) pada catatan keperawatan.

Yang perlu diperhatikan dan diketahui dalam pemberian obat secara sublingual adalah:
a. Pemberian obat dengan cara ditaruh dibawah lidah
b. Tidak melalui hati sehingga tidak diinaktifkan.
c. Dari selaput dibawah lidah langsung ke dalam aliran darah, sehingga efek yang
dicapai lebih cepat, misalnya: pada pasien serangan jantung dan penyakit asma.
d. Kekurangannya kurang praktis untuk digunakan terus menerus dan dapat
merangsang selaput lendir
mulut.
SUBLINGUAL
e. Hanya untuk obat yang bersifat lipofil.
f. Bentuknya tablet kecil, contohnya adalah isosorbid tablet (ISDN).
OBAT DILETAKKAN DI BAWAH LIDAH

ABSORBSI MELALUI SELAPUT LENDIR

PEREDARAN DARAH

Sumber:
Berman, Audrey., Shirlee Snyder, dkk. 2009. Praktik keperawatan klinis. EGC: Jakarta
Nissa. 2014. Pemberian obat secara sublingual. [Online]. Tersedia: http://nissauchil.blogspot.com/2014/03/pemberian-obat-secara-sublingual.html?m=1
Priharjo, Robert. 1994. Teknik dasar pemberian obat bagi perawat. EGC: Jakarta
Sofftiyani, Artia. 2014. Makalah pemberian obat secara sublingual. [Online]. Tersedia:
http://artiasofftiyani.blogspot.com/2014/11/makalah-pemberian-obat-secara-sublingual.html?
m=1