Anda di halaman 1dari 8

Sel Target (Mexican Het cell, bulls eye cell)

Eritrosit berbentuk tipis atau ketebalan kurang dari normal dengan bentuk target di tengah (target
like appearance). Ratio permukaan/volume sel akan meningkat, ditemukan pada:
-

Talasemia

Penyakit hati kronik

Hb-pati

Pasca splenektomi

Penyakit thalasemia merupakan suatu penyakit kelainan darah resesif autosomal atau bersifat genetik dimana
kerusakan DNA akan menyebabkan ketidakseimbangan pembuatan salah satu dari keempat rantai asam amino
yang memproduksi sel darah merah (hemoglobin) penderitanya, serta mudah rusak sehingga kerap menyebabkan
anemia.
Darah manusia terdiri atas plasma dan sel darah yang berupa sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit)
dan keping darah (trombosit), seluruh sel darah dibentuk oleh sumsum tulang, sedangkan hemoglobin merupakan
salah satu pembentuk sel darah merah, yang terdiri dari 4 rantai asam amino (2 rantai amino alpha dan 2 rantai
amino beta) yang bekerja bersama-sama untuk mengikat dan mengangkut oksigen keseluruh tubuh. Kegagalan
pembentukkan rantai asam amino menyebabkan thalasemia, hal tersebut ditandai oleh defisiensi produksi globin
pada hemoglobin, dimana terjadi kerusakan sel darah merah didalam pembuluh darah sehingga umur eritrosit
menjadi

pendek

(kurang

(hemoglobinopatia).

dari

100

hari).

Kerusakan

tersebut

karena

hemoglobin

yang

tidak

normal

Gambaran ini dinamakan sel target karena bentukannya mirip dengan sasaran tembak. Dapat ditemukan pada
Thalassemia disertai gambaran aniso-poikilositosis, polikromasi, hipokrom-mikrositik, dan bintik basofil.

Codocytes, juga dikenal sebagai sel target atau sel topi Meksiko, [1] [2] adalah sel-sel darah merah
yang memiliki penampilan target shooting dengan Bullseye . Dalam mikroskop optik sel-sel ini
tampaknya memiliki pusat gelap (a, daerah hemoglobinized pusat) dikelilingi oleh cincin putih
(daerah relatif pucat), diikuti oleh gelap luar (perifer) cincin kedua berisi sebuah band
hemoglobin. Namun dalam mikroskop elektron mereka muncul sangat tipis dan berbentuk
bel. Karena ketipisan mereka mereka disebut sebagai leptocytes dan karena mangkuk bentuk
bergelombang mereka disebut sebagai sel topi Meksiko. Pada morfologi smear rutin, beberapa
orang ingin membuat perbedaan antara leptocyes dan codocytes- menunjukkan bahwa di leptocytes
tempat pusat tidak sepenuhnya terlepas dari cincin perifer, yaitu pucat adalah dalam bentuk C
daripada cincin penuh. [3]
Sel-sel ini ditandai dengan peningkatan proporsional dalam rasio permukaan membran area dengan
volume. Hal ini juga digambarkan sebagai "membran kelebihan relatif." Hal ini karena baik
meningkatkan luas permukaan sel darah merah (meningkat melebihi normal), atau mengalami
penurunan kadar hemoglobin intraseluler (yang dapat menyebabkan penurunan abnormal pada

volume sel tanpa mempengaruhi jumlah luas membran). Peningkatan luas permukaan terhadap
volume juga memberikan sel menurun kerapuhan osmotik, karena memungkinkan untuk mengambil
lebih banyak air dengan jumlah tertentu stres osmotik.
In vivo (dalam pembuluh darah), codocyte adalah sel berbentuk lonceng. Ini mengasumsikan
"target" konfigurasi hanya ketika diproses untuk mendapatkan film darah. Dalam film sel-sel ini
terlihat lebih langsing dari biasanya, terutama karena mereka pucat (dimana ketebalan dinilai pada
mikroskop). [4]
Isi
[hide]

1 Penyebab

2 Gejala

3 Referensi

4 Pranala luar

Penyebab [ sunting ]
Sel target dapat muncul dalam hubungan dengan ketentuan sebagai berikut:

Penyakit hati : Lecithin kolesterol acyltransferase (LCAT) aktivitas dapat menurun pada
penyakit hati obstruktif. Penurunan aktivitas enzim meningkatkan kolesterol untuk rasio
fosfolipid, menghasilkan peningkatan mutlak dalam luas permukaan membran sel darah merah.

Besi defisiensi : Penurunan kadar hemoglobin relatif terhadap luas permukaan mungkin
adalah alasan untuk munculnya sel target. Hal ini juga terlihat pada Thalassemia, penyakit
Hemoglobin C, dll

Alpha-thalassemia dan beta-thalassemia [5] (hemoglobinopati)

Hemoglobin C Penyakit

Pasca splenektomi : Fungsi utama dari limpa adalah pembersihan opsonized , cacat, dan
rusak eritrosit oleh limpa makrofag . Jika fungsi makrofag limpa abnormal atau absen karena
splenektomi, eritrosit diubah tidak akan dihapus dari peredaran secara efisien. Oleh karena itu,
peningkatan jumlah sel target dapat diamati.

Autosplenectomy disebabkan oleh anemia sel sabit [ rujukan? ]

Pada pasien dengan penyakit hati obstruktif, aktivitas lesitin kolesterol asetiltransferase tertekan,
yang meningkatkan kolesterol-to-fosfolipid rasio dan menghasilkan peningkatan mutlak dalam luas
permukaan membran sel darah merah. Sebaliknya, membran kelebihan hanya relatif pada pasien
dengan anemia defisiensi besi dan thalassemia karena berkurangnya kuantitas hemoglobin
intraseluler. [4] Ketika membran sel runtuh menjadi statis dan berhenti berdenyut.

[6]

pembentukan sel

target menurunkan jumlah oksigen yang bersirkulasi melalui darah dapat mengikat oksigen dan
mengirimkannya ke seluruh area tubuh. [7]

Gejala [ sunting ]
Ketinggian di sel target adalah hasil dari pergeseran keseimbangan pertukaran antara sel-sel darah
merah dan kolesterol. Juga membran permukaan terhadap volume meningkat.

[8]

sel target lebih

tahan terhadap lisis osmotik, yang sebagian besar terlihat pada anjing. Sel hipokromik pada anemia
defisiensi besi juga dapat menunjukkan penampilan sasaran.

[9]

sel Target abnormal tahan terhadap

garam.

Sel Target (Mexican Het cell, bulls eye cell)


Eritrosit berbentuk tipis atau ketebalan kurang dari normal dengan bentuk target di tengah (target
like appearance). Ratio permukaan/volume sel akan meningkat, ditemukan pada:
-

Talasemia

Penyakit hati kronik

Hb-pati

Pasca splenektomi

SEL DARAH MERAH - CODOCYTES (SEL TARGET)

3D Perspektif - E. Differential Interferensi


Kontras

PENAMPILAN: Ini adalah sel-sel darah merah yang mengandung pusat putih terang dikelilingi oleh
cincin gelap yang membuatnya tampak seperti target. Pusat sel tidak berdenyut atau memudar masuk
dan keluar, tetap putih statis dan cerah.
DISARANKAN PENYEBAB: Bisa disebabkan oleh peningkatan kolesterol dan konten lesitin, insufisiensi
empedu, penyakit hati, spleenectomy atau anemia. Kurangnya denyut di tengah sel target sebagai
lawan spesimen yang sehat adalah karena fakta bahwa membran sel telah runtuh dengan
sendirinya. Hal ini diduga disebabkan oleh kekurangan zat besi / hemoglobin. Gambar di sebelah kanan
adalah lebih 3 dimensi perspektif yang menunjukkan lebih cekung parah, donat seperti sifat sel
sasaran.
TANDA MUNGKIN: Anemia, lelah, energi rendah.
PERSPEKTIF MED: Codocytes adalah eritrosit yang menunjukkan surat edaran "target" pola
gelap. Peningkatan ditandai sel target adalah hasil dari pergeseran keseimbangan pertukaran antara
sel darah merah dan kolesterol. Kondisi yang mengurangi produksi asetiltransferase lesitin-kolesterol,
atau mengganggu mekanisme enzim hasil kinerja di ketinggian kolesterol sel darah merah dan rasio
fosfolipid serum.Selanjutnya, rasio konten garam empedu dalam plasma dapat mempengaruhi
pertukaran antara kolesterol dan membran sel darah merah.
Sel target terlihat pada anemia hipokromik, penyakit hati dan pada kesempatan berikut
spleenectomy. Eritrosit dengan konfigurasi ini adalah sel-sel kekurangan zat besi, oleh karena itu setiap
proses penyakit yang mempengaruhi penyerapan zat besi sel darah merah dapat menghasilkan sel
target. Gangguan hati produksi asetiltransferase lesitin-kolesterol dalam perubahan konsentrasi asam
empedu akibat obstruksi bilier dapat menjelaskan peningkatan deposisi lipid sel darah merah. Limpa
juga mempengaruhi regulasi konten eritrosit lipid.
TES add'l: CBC dengan diferensial, besi serum, serum transferrin, ferritin serum, dan profil hati (SGPT,
GGT, SGOT, LDH, Alkaline phos-phatase).
Catatan: anemia hipokromik morfologi sel darah merah sering dihubungkan dengan daerah pusat putih
di RBC sebagaimana diperiksa di bawah fase kontras. Kadang-kadang Anda mungkin melihat sel darah
merah yang terlihat seperti pin bowling di bowling. Hal ini sering dikaitkan dengan talasemia atau
anemia Mediterania yang karena cacat spesifik dalam globin sintesis dengan kekurangan resultan
dalam sintesis hemoglobin normal.

2. Target sel - sel darah merah yang abnormal dengan munculnya cincin gelap yang mengelilingi pusat
gelap; terkait dengan anemia

eritrosit , RBC , sel darah merah - sel darah dewasa yang berisi hemoglobin untuk membawa oksigen ke jaringan
tubuh; disk cekung ganda yang tidak memiliki nukleus