Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PEMELIHARAAN INDUK IKAN GURAMI


(Osphronemus gouramy)DENGAN PEMBERIAN PAKAN
TAMBAHAN BERBEDA TERHADAP JUMLAH TELUR
DI UNIT PELAKSANA TEKNIS BUDIDAYA AIR TAWAR
(UPTBAT) KUTASARI,
KABUPATEN PURBALINGGA – JAWA TENGAH

dilaksnakan dan disusun sebagai salah satu Tugas Akhir dalam


memperoleh gelar Sarjana Perikanan, Universitas Jendral Soedirman

Oleh :
Pradikta Bayu Aji
J1A005043

JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN


FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK
UNIVERSITAS JENDRAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO

2008
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK

PEMELIHARAAN INDUK IKAN GURAMI


(Osphronemus gouramy)DENGAN PEMBERIAN PAKAN
TAMBAHAN BERBEDA TERHADAP JUMLAH TELUR
DI UNIT PELAKSANA TEKNIS BUDIDAYA AIR TAWAR
(UPTBAT) KUTASARI,
KABUPATEN PURBALINGGA – JAWA TENGAH

Oleh :
Pradikta Bayu Aji
J1A005043

Disetujui :

...............................

Mengetahui :
Ketua Jurusan Perikanan dan Kelautan Pembimbing
Fakultas Sains dan Teknik
Universitas Jendral Soedirman

Dr. Ir. Isdy Sulistyo, DEA Dr. Ir. P. Hary Tjahja, MS


NIP : 131569041 NIP : 131484887
DAFTAR ISI
halaman

Halaman Judul ......................................................................................................... i


Lembar Pengesahan ................................................................................................ ii
Daftar Isi .................................................................................................................... iii
Daftar Tabel .............................................................................................................. v
Daftar Gambar .......................................................................................................... vi
Daftar Lampiran ....................................................................................................... vii
Kata Pengantar ......................................................................................................... viii
Ringkasan .................................................................................................................. ix
Summary ................................................................................................................... x

Bab I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ................................................................................... 1
1.2. Perumusan Masalah ......................................................................... 3
1.3. Tujuan ................................................................................................. 4
1.4. Manfaat ............................................................................................... 4

Bab II. TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Biologi Ikan Gurami ......................................................................... 5
2.1.1. Klasiikasi Ikan ........................................................................ 5
2.1.2. Morfologi Ikan ........................................................................ 5
2.2. Kebiasaan Hidup .............................................................................. 7
2.3. Kolam Pemeliharaan Induk Ikan Gurami ................................... 7
2.4. Induk Ikan Gurami ........................................................................... 8
2.5. Jenis Ikan Gurami ............................................................................. 8
2.6. Kualitas Air ........................................................................................ 9
2.7. Pakan Tambahan ............................................................................... 10
2.7.1. Pellet .......................................................................................... 10
2.7.2. Keong Emas .............................................................................. 11
2.7.3. Jangkrik .................................................................................... 11
2.8. Hama dan Penyakit ........................................................................... 12
2.8.1. Hama ......................................................................................... 12
2.8.2. Penyakit .................................................................................... 13

Bab III. MATERI DAN METODE


3.1. Materi .................................................................................................. 14
3.1.1. Objek Kerja Praktek ............................................................... 14
3.1.2. Alat Kerja Praktek .................................................................. 15
3.2. Metode ................................................................................................. 15
3.3. Prosedur Kerja Praktek .................................................................... 16
3.3.1. Persiapan Tempat ................................................................... 16
3.3.2. Pengadaan Hewan Uji ........................................................... 16
3.3.3. Pakan Uji .................................................................................. 16
3.3.4. Pemberian Pakan Uji ............................................................. 17
3.4. Waktu dan Tempat ........................................................................... 17
3.5. Pengumpulan Data ........................................................................... 18
3.5.1. Jumlah Telur Yang Dihasilkan ............................................ 18
3.5.2. Presentase Penetasan Telur ................................................... 18
3.6. Analisis Data ...................................................................................... 18

Bab IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. HASIL .................................................................................................. 19
4.1.1. Jumlah Telur Yang Dihasilkan ............................................. 19
4.1.2. Persentase Penetasan Telur .................................................... 20
4.1.3. Kualitas Air Media .................................................................. 22
4.2. PEMBAHASAN ................................................................................. 23
4.2.1. Pemeliharaan Induk Ikan Gurami ....................................... 23
4.2.2. Pengelolaan Kualitas Air ........................................................ 29
4.2.3. Pengelolaan Air Limbah Hasil Produksi ............................ 29
4.2.4. Kendala Yang Dihadapi Dalam Proses Pemeliharaan ..... 31

Bab V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan ........................................................................................ 32
5.2. Saran .................................................................................................... 32

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 33


LAMPIRAN .............................................................................................................. 35
UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................................... 48
RIWAYAT HIDUP PENULIS ................................................................................ 51

DAFTAR TABEL
halaman

Tabel 1. Kandungan gizi pakan buatan (Pellet) per 100 g ........................... 11


Tabel 2. Kandungan gizi keong emas per 100 g ............................................. 11
Tabel 3. Kandungan gizi serangga (Jangkrik) per 100 g ............................... 12
Tabel 4. Kombinasi Antar Perlakuan dan Jumlah Ulangan ........................ 15
Tabel 5. Jumlah telur yang dihasilkan oleh induk ikan gurami ................ 19
Tabel 6. Persentase penetasan telur (HR) ikan gurami ................................. 20
Tabel 7. Kualitas air ............................................................................................. 22
Tabel 8. Ciri – ciri induk yang siap memijah ................................................. 25
Tabel 9. Jumlah Telur Yang Dihasilkan .......................................................... 39
Tabel 10. Telur menetas dan tidak menetas ...................................................... 39
Tabel 11. Data hasil analisis ................................................................................. 41

DAFTAR GAMBAR
halaman

Gambar 1. Grafik rerata telur yang dihasilkan induk ikan gurami .............. 20
Gambar 2. Grafik persentase penetasan telur ikan gurami ............................ 21
Gambar 3. Struktur Organisasi UPTBAT Kabupaten Purbalingga ............... 38
Gambar 4. UPTBAT Kutasari ................................................................................ 45
Gambar 5. Kolam Pemeliharaan Induk Ikan Gurami ...................................... 45
Gambar 6. Pakan Tambahan berupa Pellet ........................................................ 46
Gambar 7. Pakan Tambahan berupa Jangkrik ................................................... 46
Gambar 8. Pakan Tambahan berupa Keong Mas .............................................. 47
Gambar 9. Perhitungan Jumlah Telur Ikan Gurami ......................................... 47

DAFTAR LAMPIRAN
halaman

Lampiran 1. Keadaan Umum UPTBAT Kutasari ............................................... 35


Lampiran 2. Data Hasil Pemeliharaan Induk Ikan Gurami ............................ 39
Lampiran 3. Perhitunngan Data Yang Diperoleh .............................................. 41
Lampiran 4. Gambar Pelaksanaan Kerja Praktek ............................................. 45

KATA PENGANTAR
Perkembangan Budidaya ikan Gurami (Osphronemus gouramy) harus

diimbangi dengan ketersediaan benih ikan Gurami yang secara kontinyu di

pusat-pusat pembenihan. Produksi ikan akan berlangsung secara

berkesinambungan jika ditunjang dengan beberapa aspek manajemen,

diantaranya adalah induk ikan dan bahan pangan yang berkualitas.

Laporan Kerja Praktek dengan judul ”Pemeliharaan Induk Ikan Gurami

(Osphronemus gouramy) Dengan Pemberian Pakan Berbeda Terhadap

Jumlah Telur Di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT)

Kutasari, Kabupaten Purbalingga”. Penulis susun karena selama ini informasi

tentang pemberian pakan tambahan yang murah dan cocok terhadap

pemeliharaan induk ikan gurami untuk menghasilkan benih ikan yang

berkualitas untuk kegiatan budidaya ikan gurami.

Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat dan memperkaya

informasi terhadap mahasiswa serta masyarakat pada umumnya yang telah

membaca laporan ini.

Purwokerto, Oktober 2008

Penulis

RINGKASAN
Kerja Praktek tentang pengaruh pakan tambahan berbeda terhadap telur
yang dihasilkan oleh induk ikan gurami telah dilakukan dengan judul
”Pemeliharaan Induk Ikan Gurami (Osphronemus gouramy) Dengan
Pemberian Pakan Berbeda Terhadap Jumlah Telur Di Unit Pelaksana Teknis
Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari, Kabupaten Purbalingga” di
UPTBAT Kutasari, Kabupaten Purbalingga mulai bulan Juli sampai September
2008.
Tujuan dilakukannya kerja praktek adalah untuk mengetahui jenis
pakan tambahan yang berkualitas bagi induk ikan gurami serta untuk
mengetahui jumlah telur yang dihasilkan dan yang menetas dari pemberian
pakan tambahan yang berbeda di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar
(UPTBAT) Kutasari.
Metode yang digunakan dalam Kerja Praktek adalah Rancangan Acak
Lengkap (RAL) 3 perlakuan dan 4 ulangan. Adapun perlakuannya adalah
pakan tambahan Pellet, pakan tambahan Jangkrik, dan pakan tambahan Keong
Mas.
Ketiga perlakuan tersebut didapatkan hasil daya tetas paling tinggi pada
perlakuan pakan tambahan Pellet dengan daya tetasnya sebesar 94,5 %,
sedangkan dengan menggunakan pakan tambahan Jangkrik sebesar 89,5 % dan
daya tetas telurnya kecil pada pakan tambahan Keong Mas sebesar 83,5 %.

Kata Kunci : Telur Ikan Gurami (Osphronemus gouramy), Pakan Tambahan,


Hatching Rate.

SUMMARY
The technical work about the influences of different extra amount woof
for eggs that is produced by gurami adult has been done by entitle
“Pemeliharaan Induk Ikan Gurami (Osphronemus gouramy) Dengan
Pemberian Pakan Berbeda Terhadap Jumlah Telur Di Unit Pelaksana Teknis
Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari, Kabupaten Prbalingga”, which held
in Kutasari, Purbalingga regency on July until September 2008.
The purpose of technical work are to know the kind of extra amount
woof that has certain quality for gurami adult and to know the amount of eggs
that is produced dan the eggs which hatch from the different extra amount
woof giving in Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari.
The method that used on activity of this intership are Complete Random
Design (CRD) with 3 treatment and 4 replicated. As for treatment are with add
food Pellet, add food Jangkrik, and add food Keong Mas.
the third treatment resulted average of highest hatching rate at add food
Pellet treatment with hatching rate equal to 94,5 %, while add food Jangkrik
treatment equal to 89,5 % and smallest hatching rate at add food Keong Mas
treatment equal to 83,5 %.

Key words : Spawn Carp Fish (Osphronemus gouramy), Add Food, Hatching
Rate.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Ikan gurami (Osphronemus gouramy) merupakan ikan asli perairan

Indonesia yang sudah menyebar ke wilayah Asia Tenggara dan Cina.

Merupakan salah satu ikan yang mempunyai alat penapasan labirinth dan

secara taksonomi termasuk famili Osphronemidae. Ikan gurami adalah salah satu

komoditas yang banyak dikembangkan oleh para petani, hal ini dikarenakan

permintaan pasar cukup tinggi (Anonimous, 2000).

Ikan ini merupakan salah satu jenis ikan konsumsi yang sudah cukup

dikenal dan banyak diminati di Indonesia. Hal ini karena ikan gurami memiliki

kelebihan yaitu rasa daging yang enak, pemeliharaan mudah serta harga relatif

stabil. Ikan ini sudah lama dikenal orang dan telah banyak dibudidayakan.

Namun usaha-usaha yang dilakukan untuk menunjang ke arah budi daya yang

intensif belum banyak dilaksanakan (Jangkaru Z, 1975).

Faktor-faktor yang menentukan keberhasilan dari suatu usaha budidaya

ikan sangat ditentukan oleh tersedianya benih yang tepat jumlah, tepat waktu

dan mutunya. Dan untuk memperoleh benih-benih ikan gurami yang

berkualitas diperlukan induk yang berkualitas. Telur merupakan salah satu

yang menjadi kendala dalam menghasilkan benih-benih ikan gurami yang

berkualitas. Dengan jumlah telur yang sedikit yang dihasilkan oleh induk ikan

gurami akan menyebabkan berkurangnya pemilihan bibit unggul dalam

memperoleh ikan gurami yang berkualitas (Rusdi T, 1988).


Telur ikan gurami dalam jumlah dan daya tetas yang besar, maka kita

dapat dengan mudah menyeleksi benih-benih ikan gurami yang berkualitas.

Dimana benih-benih tersebut nantinya akan dijadikan sebagai induk unggulan

untuk memperoleh benih-benih ikan gurami yang lebih berkualitas dan begitu

seterusnya.

Induk ikan yang menghasilkan jumlah telur yang sedikit dan kurang

berkualitas dapat diakibatkan adanya pemberian pakan yang masih biasa. Pada

saat ini pakan induk ikan gurami masih berupa daun sente dan untuk pakan

tambahannya juga masih berupa pellet. Semakin berkembangnya zaman maka

semakin berkembang pula ilmu pengetahuan untuk mendapatkan pakan

tambahan (alternatif) yang terbaik bagi ikan gurami khususnya bagi individu.

Pada kerja praktek ini menggunakan pakan tambahan berupa Pellet,

Keong Mas, dan Jangkrik. Pakan tambahan Pellet digunakan sebagai “kontrol”

yang akan dibandingkan hasil telur yang dihasilkan dan telur yang menetas

dengan pakan tambahan Keong Mas serta pakan tambahan Jangrik. Pakan

tambahan Keong Mas dan Jangkrik digunakan karena pakan tambahan

tersebut mudah didapat dilingkungan sekitar (seperti sawah, kolam, dll) serta

mempunyai harga yang relative lebih murah apabila membeli ditoko. Pakan

tambahan Keong Mas dan Jangkrik juga mempunyai kandungan protein yang

cukup besar.

Adanya pakan tambahan bagi induk ikan gurami diharapkan kualitas

telur dari induk ikan gurami akan semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat
dari banyaknya jumlah telur yang dihasilkan dan jumlah telur yang menetas

dari induk ikan gurami.

Mengingat pertumbuhan gurami yang lambat, maka sebaiknya

menggunakan induk yang sudah berumur 4 tahun. Pada masa ini induk

gurami telah mencapai kematangan telur. Batas puncak produksi induk betina

antara 5-10 tahun. Lewat dari umur itu, produksinya sudah mulai menurun

(Sitanggang M dkk, 2000).

1.2 Perumusan Masalah

Ikan gurami mempunyai nilai ekonomis yang tinggi serta merupakan

komoditas unggulan. Hasilnya masih belum memuaskan, hal tersebut

dikarenakan ketersediaan benih yang masih belum mencukupi serta

kualitasnya yang masih kurang. Salah satu cara untuk menghasilkan benih ikan

yang baik adalah dengan mendapatkan induk ikan yang berkualitas. Oleh

karena itu diperlukan mutu yang baik, sehingga perlu penaganan dan

pengelolaan yang baik pula agar tidak terjadi kematian atau kualitas induk

yang kurang berkualitas. Berdasarkan uraian tersebut, maka dapat dirumuskan

permasalahan sebagai berikut :

1. Bagaimana jumlah telur yang dihasilkan dan menetas di Unit Pelaksana

Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari ?


2. Jenis pakan tambahan apa yang diberikan kepada induk ikan gurami

yang menghasilkan telur paling banyak di Unit Pelaksana Teknis Budidaya

Air Tawar (UPTBAT) Kutasari ?

1.3 Tujuan

Kerja Praktek yang dilakukan di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air

Tawar (UPTBAT) Kutasari, bertujuan :

1. Untuk mengetahui jumlah telur yang dihasilkan dan menetas di Unit

Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari ?

2. Untuk mengetahui jenis pakan tambahan yang menghasilkan telur

paling banyak di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT)

Kutasari ?

1.4 Manfaat

Manfaat dari kerja praktek yang dilakukan di Unit Pelaksana Teknis

Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari adalah memperoleh tambahan

pengetahuan dan keterampilan dalam kegiatan budidaya ikan gurami,

khususnya pemeliharaan induk ikan gurami dengan pemberian pakan

tambahan yang berbeda agar dapat menghasilkan benih atau keturunan yang

berkualitas.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Biologi ikan Gurami

2.1.1. Klasifikasi ikan

Ikan gurami (Osphronemus gouramy) merupakan salah satu jenis ikan air

tawar yang dibudidayakan di kolam dan merupakan ikan asli Indonesia yang

memiliki nilai ekonomis yang tinggi serta salah satu jenis ikan yang senang

tinggal diperairan yang tenang, terbenam, dan dalam seperti kolam, rawa,

telaga, danau serta waduk (Djuhanda, 1981; Rusdi, 1988).

Klasifikasi ikan gurame adalah sebagai berikut :

Filum : Chordata

Kelas : Pisces

Ordo : Labirintichi

Subordo : Anabantoide

Famili : Anabantidae

Genus : Osphronemus

Species : Osphronemus gouramy (Susanto, 1989)

2.1.2. Morfologi ikan

Secara morfologi, ikan ini memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan

tidak terputus, bersisik stenoid serta memiliki gigi pada rahang bawah. Sirip

ekor membulat. Jari-jari lemah pertama sirip perut merupakan benang panjang

yang berfungsi sebagai alat peraba. Tinggi badan 2,0 s/d 2,1 kali dari panjang
standar. Pada ikan muda terdapat garis-garis tegak berwarna hitam berjumlah

8 sampai 10 buah dan pada daerah pangkal ekor terdapat titik hitam bulat

(Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi, 2002).

Gurami juga memiliki bentuk fisik khas badannya pipih, agak panjang

dan lebar. Badan itu tertutup sisik yang kuat dengan tepi agak kasar. Mulutnya

kecil, letaknya miring tidak tepat dibawah ujung moncong. Bibir bawah terlihat

menonjol sedikit dibandingkan bibir atas. Ujung mulut dapat disembulkan

sehingga tampak monyong.

Penampilan gurame dewasa berbeda dengan yang masih muda.

Perbedaan itu dapat diamati berdasarkan ukuran tubuh, warna, bentuk kepala

dan dahi. Warna dan perilaku gurami muda jauh lebih menarik dibandingkan

gurami dewasa (Sitanggang dan Sarwono, 2001). Sedangkan pada ikan muda

terdapat delapan buah garis tegak. Bintik gelap dengan pinggiran berwarna

kuning atau keperakan terdapat pada bagian tubuh diatas sirip dubur dan pada

dasar sirip dada terdapat bintik hitam (Susanto, 2001).

Ikan gurami tergolong dalam ordo Labirynthici yang memiliki alat

pernapasan tambahan yang disebut labirin, yaitu lipatan-lipatan epitelium

pernapasan yang merupakan turunan dari lembar insang pertama, sehingga

ikan dapat mengambil oksigen langsung dari udara. Adanya alat pernapasan

tambahan ini memungkinkan ikan gurami dapat hidip dalam perairan yang

kadar oksigennya rendah (Departemen pertanian, 1999).

2.2 Kebiasaan Hidup


Di alam, gurami mendiami perairan yang tenang dan tergenang seperti

rawa, situ, dan danau. Di sungai yang berarus deras, jarang dijumpai ikan

gurami. Kehidupannya yang menyukai perairan bebas arus itu terbukti ketika

gurami sangat mudah dipelihara di kolam-kolam tergenang.

Walau gurami dapat dibudidayakan di dataran rendah dekat pantai,

perairan yang paling otimal untuk budidaya adalah yang terletak pada

ketinggian 50 - 40 m diatas permukaan laut seperti di Bogor, Jawa Barat. Ikan

ini masih bertoleransi sampai pada ketinggian 600 m diatas permukaan laut

seperti di Banjarnegara, Jawa Tengah. Yang jadi patokan adalah suhu air

dilingkungan hidupnya. Suhu ideal untuk ikan gurami adalah 24 – 28 0C

(Sitanggang dan Sarwono, 2001).

2.3. Kolam Pemeliharaan Induk Ikan Gurami

Bila dihubungkan dengan lingkungan hidupnya, ikan gurami

merupakan ikan yang senang mendiami badan perairan yang relatif tenang.

Kolam sebagai media pemeliharaan ikan gurami juga salah satu hal yang

sangat penting. Dalam pemeliharaan induk ikan gurami, keberadaan kolam

hendaknya dekat dengan sumber air yang berupa mata air, sungai atau pompa

air. Tempat yang paling ideal adalah lembah yang dasarnya mendatar di kaki

kedua lereng sungai yang berlenggak-lenggok ditengah dataran (Tim Lentera,

2002).

Sebagai ikan yang senang mendiami perairan yang tenang, keberadaan

arus hendaknya tidak terlalu mendominasi. Namun menurut Asmawi (1983),

arus dapat digunakan dalam pemeliharaan induk dengan syarat debit airnya
tidak terlalu deras. Arus air yang terlalu deras akan mengganggu aktivitas

gurami yang memiliki badan pipih, sehingga berenangnya yang memang

sudah lambat akan semakin lebih lambat. Gurami yang terganggu

ketenangannya akan menjadi stress, marah, dan mengamuk serta mengacak-

acak dasar kolam.

Air yang mengalir ke dalam kolam sebaiknya diendapkan terlebih

dahulu, karena dikhawatirkan air yang masuk banyak mengandung bahan-

bahan atau unsur-unsur kimia yang dapat mengganggu metabolisme ikan serta

dapat menyebabkan timbulnya hama dan penyakit pada kolam yang pada

akhirnya akan menyerang induk ikan gurami. Selain itu, sumber air yang

terlalu banyak mengandung bahan kimia juga akan menganggu keinginan

induk ikan gurami untuk memijah.

2.4 Induk Ikan Gurami

Pada ikan gurami perbedaan kelamin jantan dengan betina bisa dilihat

dari perbedaan bentuk dahi, warna dasar sirip dada, warna dagu dan kepekaan

pangkal ekor (Susanto, 1989).

2.5 Jenis Ikan Gurami

Peternak gurami membedakan ada 6 macam varietas atau strain gurami

berdasarkan daya produksi telur, kecepatan tumbuh, ukuran/bobot maksimal

gurami dewasa. Masing-masing adalah Angsa (soang, geese gourami), Jepun

(jepang, japonica), Blausafir, Paris, Bastar (pedaging), dan Porselan.

Selain 6 strain diatas, berdasarkan warna terdapat gurami Hitam, Albino

(putih), dan Belang. Gurami hitam paling banyak dijumpai, sedangkan yang
lain jarang. Hal tersebut disebabkan gurami albino dan belang kurang disukai,

karena pertumbuhannya yang sangat lambat (Sitanggang dan Sarwono, 2001).

Gurami Angsa/Soang bisa mencapai panjang maksimal 65 cm dengan

total berat 6-12 kg. Sedangkan gurami Jepun hanya mampu tumbuh hingga

mencapai berat total 3,5 kg dengan panjang hanya 45 cm (Susanto, 1989).

Gurami Porselin unggul dalam menghasilkan telur, per sarang mampu

menghasilkan 10.000 butir. Gurami ini oleh para pembenih dijuluki top of the

pop alias gurami pilihan. Untuk gurami dengan kategori produksi telur kurang

adalah gurami Bastar. Per sarang hanya menghasilkan 2.000-3.000 telur, akan

tetapi gurami ini memiliki keunggulan yaitu tumbuh lebih cepat dari warietas

lainnya.

2.6. Kualitas Air

Air untuk mengairi komplek kolam harus tersedia setiap saat, kalau

perlu tersedia sepanjang tahun. Volume air jangan berlebihan, karena dapat

mengakibatkan banjir. Debit air merupakan jumlah air yang mengalir dalam

saluran dihitung dengan ukuran liter per detik. Untuk pemeliharaan gurami

secara tradisional pada kolam khusus, debit air yang diperkenankan adalah 3

liter/detik, sedangkan untuk pemeliharaan secara polikultur (semi intensif)

debit air yang paling ideal adalah antara 6-12 liter/detik (Sitanggang dan

Sarwono, 2001).

Kehidupan organisme akuatik termasuk ikan sangat dipengaruhi oleh

faktor lingkungan seperti : suhu, oksigen terlarut, karbondioksida bebas,


derajat keasaman (pH), dan salinitas. Oleh karena itu, faktor-faktor tersebut

harus dikendalikan dalam budidaya ikan (Wardoyo, 1981).

2.7. Pakan Tambahan

Upaya untuk mencarikan pengganti daun-daun yang disukai gurami

sekaligus merupakan kunci untuk membongsorkan tubuh gurami, yang

dianggap cukup efektif dewasa ini ada dengan menyediakan makanan

tambahan yang mempunyai kandungan protein yang cukup tinggi. Pada

kegiatan Kerja Praktek ini ada 3 jenis makanan tambahan, yaitu Pellet, Keong

Emas, dan Serangga (Jangkrik).

2.7.1. Pellet

Pellet merupakan pakan tambahan bagi gurami yang sudah dikenal.

Bahan pembentuk pellet tidak lain adalah campuran dari berbagai bahan

makanan seperti tepung ikan, tepung darah, tepung daging, tepung daun,

tepung dedak, dan lain sebagainya. Antara bahan yang tinggi kandungan

proteinnya dicampurkan dengan bahan pakan yang rendah dengan

perbandingan tertentu, sehingga didapatkan kandungan protein seperti yang

dikehendaki. Dan bentuk pellet seperti butiran-butiran kapur tulis namun

ukurannya lebih kecil.

Tabel 1. Kandungan gizi pakan buatan (Pellet) per 100 g


Komponen Jumlah
Protein 15 – 19 %
Lemak 5%
Abu 15%
Serat kasar 9%
Kadar air 10%
(www.ristek.go.id)

2.7.2. Keong Emas

Keong Emas (Pomacea sp.) merupakan salah satu hama penting pada

pertanaman padi sawah. Sebagai hewan yang menyukai habitat perairan, maka

kehidupan dan pergerakan (mobilitas) keong emas sangat dipengaruhi oleh

keadaan air pada habitatnya. Dengan tersedianya keong emas dalam jumlah

yang banyak pada alam khususnya pada area persawahan, maka keong emas

dapat dimanfaatkan sebagai pakan tambahan untuk ikan selain hanya berperan

sebagai hama padi

Tabel 2. Kandungan gizi keong emas per 100 g


Komponen Jumlah
Protein 12%
Lemak 3,34%
Serat besar 2,05%
Abu 13,8%
Kalsium 1,58%
Phospor 1,48%
(www.ristek.go.id)

2.7.3. Jangkrik

Sebagai pakan tambahan gurami bisa juga memanfaatkan potensi

serangga yang suka berkeliaran dimalam hari. Pada kenyataannya, sekalipun

gurami termasuk ikan herbivora (pemakan tumbuhan), mereka tidak menolak

apabila suatu ketika (tanpa disengaja) ada serangga yang terjatuh ke dalam

kolam. Untuk dan karena itulah maka kita bisa memanfaatkan jangkrik yang
banyak disekitar kita sebagai pakan gurami yang murah, namun tinggi

kandungan proteinnya.

Tabel 3. Kandungan gizi Jangkrik per 100 g


Komponen Jumlah
Energi 117 K
Protein 13,7 %
Lemak 5,3 %
Karbohidrat 2,9 %
Air 76,0 %
Serat 2,9 %
(www.ristek.go.id)

2.8. Hama dan Penyakit

Hama dan penyakit pada budidaya ikan gurami sering menimbulkan

kegagalan serta kerugian besar. Adapun beberapa hal yang menyebabkan

timbulnya penyakit berupa kesuburan kolam dampak dari pemupukan,

makanan, kepadatan ikan yang tinggi serta kualitas air yang buruk (Kabata,

1995).

2.8.1. Hama

Hama adalah hewan yang berukuran lebih besar dan mampu

menimbulkan gangguan pada ikan. Beberapa pemangsa utama ikan gurami

dari jenis hama yang sering ditemukan pada usaha budidaya ikan gurami

adalah ular, belut, katak, dan burung pemakan ikan. Dilihat dari jenis

pemangsa air menurut Heinz dan Kline (1973), musuh utama ikan gurami

terbagi atas ikan liar pemangsa dan beberapa jenis ikan pemelihara. Untuk

menghindarai ikan gurami dari ikan-ikan pemangsa, pada pipa pemasukan air

dipasang serumbung dan saringan ikan agar hama tidak masuk ke dalam

kolam.
2.8.2. Penyakit

Jenis penyakit yang sering mengganggu dalam budidaya ikan gurami

adalah penyakit bintik putih (White spot) yang disebabkan jenis protozoa

Ichthyopthirius multifilis yang menyerang benih dan induk ikan gurami.

Protozoa ini menjadi parasit yang sulit diberantas karena kehadirannya sering

kali diliputi oleh lendir yang sulit ditembus oleh larutan obat (Kabata, 1985).

Mereka menyerang ikan dibawah selaput lendir ikan yang merupakan benteng

pertahanan utama bagi ikan (Kabata, 1985).

Selain itu, jenis penyakit yang juga sering menyerang induk ikan gurami

adalah Argulus indicus. Parasit ini tergolong Crustacea tingkat rendah yang

hidup sebagai ektoparasit. Menurut Radiopoetro (1983), Argulus indicus

menempel pada sirip atau sisik pada induk ikan gurami.


BAB III

MATERI DAN METODE

3.1 Materi

3.1.1 Objek Kerja Praktek

Objek yang digunakan dalam Kerja Praktek adalah Induk ikan gurami

yang terdapat di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT)

Kutasari, Kabupaten Purbalingga. Untuk induk jantan berumur 4 tahun dengan

panjang baku 35 cm dan bobot badan 2,87 kg, induk jantan memiliki ciri-ciri

yaitu dahi menonjol, dasar sirip dada terang keputihan, dagu kuning, jika

diletakan pada tempat datar ekor akan naik, dan jika perut distriping akan

mengeluarkan cairan sperma berwarna putih. Induk jantan ini pernah memijah

sebanyak 3 kali.

Induk betina berumur rata-rata 4,2 tahun dengan panjang baku 42 cm

dan bobot badan 3,23 kg, induk betina memiliki ciri-ciri yaitu dahi menonjol,

dasar sirip dada terang gelap kehitaman, jika diletakan pada tempat datar ekor

hanya bergerak-gerak, dan jika perut distriping mengeluarkan cairan benih

atau bahkan tidak mengeluarkan cairan. Induk betina ini pernah memijah

sebanyak 3 kali.

3.1.2 Alat Kerja Praktek


Alat yang digunakan dalam kerja praktek adalah kolam pemeliharaan

induk, wadah tempat telur, alat penghitung telur (hand counter), dan sarang

induk ikan gurami.

3.2. Metode

Data yang diperoleh dalam Kerja Praktek yang dilakukan menggunakan

RAL (Rancangan Acak Lengkap) dengan menggunakan 3 perlakuan yang

berbeda dan 4 kali ulangan sehingga semuanya ada 12 tempat.

Tabel 4. Kombinasi Antar Perlakuan dan Jumlah Ulangan


Jumlah Ulangan
Perlakuan
I II III IV
A A.I A.II A.III A.IV
B B.I B.II B.III B.IV
C C.I C.II C.III C.IV

Keterangan :

Perlakuan A : Jenis pakan yang diberikan adalah Pellet

Perlakuan B : Jenis pakan yang diberikan adalah Keong Emas

Perlakuan C : Jenis pakan yang diberikan adalah Jangkrik

Dengan ukuran kolam yang digunakan adalah (20 x 5 x 1,5) m, dengan

jumlah ikan sebanyak 5 ekor (1 jantan dan 4 betina) untuk semua kolam petak

yang ada, dan jumlah pakan yang diberikan 20% dari bobot induk ikan gurami

serta diberikan pakan daun sente.

3.3. Prosedur Kerja Praktek


3.3.1. Persiapan Tempat

Wadah yang digunakan adalah kolam besar yang berbahan dasar semen

yang sudah dipetak menjadi kolam kecil dengan ukuran (20 x 5 x 1,5) m

sebanyak 12 buah. Untuk petak terbuat dari bahan bambu, sarang induk ikan

gurami terbuat dari bahan bambu yang sudah dirangkai dan didalamnya diisi

dengan ijuk sebagai tempat meletakan telur.

Kolam sudah tersedia dan siap untuk digunakan dengan ketinggian air 1

m. Air yang digunakan adalah air yang dialirkan dari sungai yang sudah

mengalami beberapa kali penyaringan.

3.3.2. Pengadaan Hewan Uji

Hewan uji yang digunakan adalah induk ikan Gurami yang telah

disediakan di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari

dengan bobot tubuh 3 – 4 kg.

3.3.3. Pakan Uji

Pakan yang digunakan berupa pakan utama, yaitu daun Sente dan 3

jenis pakan tambahan, yaitu Pellet, Keong Emas, dan Jangkrik. Untuk pakan

tambahan Pellet dan Jangkrik diperoleh dari toko pakan untuk ikan, sedangkan

pakan tambahan Keong Emas diperoleh dari petani disekitar daerah Unit

Pelaksana Teknis Budidaya Air Tawar (UPTBAT) Kutasari.

3.3.4. Pemberian Pakan Uji


Pemberian pakan sebanyak 20% dari bobot induk ikan gurami per hari.

Frekuensi pemberian pakan dilakukan 2 kali sehari yaitu pada pagi hari pukul

09.00 WIB dan sore hari pukul 15.00 WIB.

Untuk pakan tambahan Pellet dilakukan penebaran secara merata pada

area kolam. Pemberian pakan berupa Keong Emas dilakukan dengan cara

merebus lebih dahulu dagingnya selama 15 – 20 menit yang kemudian

dipotong sesuai dengan atau lebih kecil dari ukuran bukaan mulut dari induk

ikan gurami. Dan untuk pemberian pakan tambahan berupa Jangkrik

dilakukan cara yang sama seperti pada perlakuan pemberian pakan berupa

Keong Emas akan tetapi tidak perlu dilakukan perebusan, karena daging

Jangkrik sudah lunak.

Pemberian pakan tambahan berupa Keong Emas dan Jangkrik dilakukan

penyebaran secara merata diarea kolam seperti pemberian pakan tambahan

berupa Pellet.

3.4. Waktu dan Tempat

Kerja praktek ini dilaksanakan di Unit Pelaksana Teknis Budidaya Air

Tawar (UPTBAT) Kutasari Kabupaten Purbalingga pada bulan Juli sampai

September 2008.

3.5. Pengumpulan Data


3.5.1. Jumlah Telur Yang Dihasilkan

Pengolahan data dilakukan dengan cara menghitung terlebih dahulu

jumlah telur yang dihasilkan oleh masing-masing induk ikan gurami dengan

pakan yang berbeda.

3.5.2. Persentase Penetasan Telur

Pengolahan data dilakukan dengan cara menghitung terlebih dahulu

persentase telur yaitu dengan cara jumlah telur menetas dibagi dengan jumlah

telur terbuahi dikalikan 100%. Perhitungan persentase dilakukan menggunakan

rumus, sebagai berikut (Susilo dan Heriyadi, 1988):

HR 
 telurmenetas  100 0

 telurdibua hi
0

Keterangan :

HR : Hatching Rate (Persentase Penetasan)

3.6. Analisis Data

Data yang diperoleh merupakan jumlah telur yang dihasilkan dan

jumlah telur yang berhasil menetas yang dianalisis menggunakan analisis

ragam (ANOVA). Apabila terjadi perbedaan yang nyata maka dilanjutkan

dengan uji BNT untuk membandingkan antar perlakuan tersebut.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. HASIL

4.1.1. Jumlah Telur Yang Dihasilkan

Hasil pengamatan dari jumlah telur yang dihasilkan oleh masing-masing

induk ikan gurami dengan pemberian pakan tambahan berbeda dapat dilihat

pada tabel berikut ini :

Tabel 5. Jumlah telur yang dihasilkan oleh induk ikan gurami

Ulangan Total Rerata


Perlakuan 1 2 3 4 Perlakuan Perlakuan
(butir) (butir) (butir) (butir) (butir) (butir)
A 6700 5800 6200 5700 24400 6100
B 6000 5500 4900 5100 21500 5375
C 5400 4800 4500 5000 19700 4925
Total 17100 16100 15600
Rerata 5700 5367 5200

Berdasarkan hasil yang diperoleh dari pengamatan, menunjukan bahwa

perlakuan dengan pemberian pakan tambahan yang berbeda mempengaruhi

jumlah telur yang dihasilkan oleh induk ikan gurami yang lebih baik

dibandingkan tanpa pemberian pakan tambahan yang telah dilakukan di

UPTBAT Kutasari. Perlakuan dengan pemberian pakan tambahan Pellet

menunjukan jumlah telur yang tinggi sebesar 6100 dibandingkan dengan

perlakuan dengan pemberian pakan Jangkrik sebesar 5375 dan pakan Keong

Mas menunjukan jumlah yang paling sedikit sebesar 4925.

Grafik jumlah telur yang dihasilkan oleh induk ikan gurami dengan

pemberian pakan8000
tambahan yang berbedadapat dilihat pada gambar berikut :
6100
6000 5375
4952
Rerata telur
yang 4000
dihasilkan
(butir) 2000

0
A B C
Perlakuan
Gambar 1. Grafik rerata telur yang dihasilkan induk ikan gurami

4.1.2. Persentase Penetasan Telur

Hasil pengamatan penetasan telur (HR) ikan gurami dengan

menggunakan 3 perlakuan menggunakan pemberian pakan tambahan yang

berbeda dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 6. Persentase penetasan telur (HR) ikan gurami

Ulangan Total Rerata


Perlakuan 1 2 3 4 Perlakuan Perlakuan
% % % % % %
Pellet 96 94 96 92 378 94,5
Jangkrik 92 90 88 88 358 89,5
Keong Mas 84 82 82 86 334 83,5
Total 272 266 266 266 1070
Rerata 90,67 88,67 88,67 88,67 267,5

Berdasarkan hasil yang diperoleh dari pengamatan, menunjukan bahwa

perlakuan dengan pemberian pakan tambahan yang berbeda pada masing-

masing induk ikan gurami mempengaruhi daya tetas telur ikan gurami yang

baik dibandingkan tanpa pemberian pakan tambahan yang telah dilakukan di

UPTBAT Kutasari. Perlakuan dengan pemberian pakan Pellet menunjukan


persentase penetasan yang tinggi sebesar 94,5%, pemberian pakan Jangkrik

menunjukan persentase penetasan yang sedang sebesar 89,5%, dan pemberian

pakan Keong Mas menunjukan persentase penetasan telur terkecil sebesar

83,5%.

Grafik persentase penetasan telur ikan gurami menetas dapat dilihat

pada gambar berikut :

94,5
95

89,5
90
Rerata
persentase 85 83,5
penetasan
telur 80
(%)
75
A B C
Perlakuan

Gambar 2. Grafik persentase penetasan telur ikan gurami

4.1.3. Kualitas Air Media

Kualitas air media selama pemeliharaan induk ikan gurami pada kerja

praktek ini diamati meliputi suhu dan pH air. Hasil pengukuran kualitas air

yang dilakukan dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 7. Kualitas air


Parameter Hasil Kelayakan
Suhu 290C 240 – 300C
pH air kolam 7 6,5 – 8,5

4.2. PEMBAHASAN

4.2.1. Pemeliharaan Induk Ikan Gurami

1. Persiapan Tempat

Wadah yang digunakan adalah kolam semen besar yang sudah dipetak

menjadi kolam kecil dengan ukuran (20 x 5 x 1,5) m sebanyak 12 buah. Kolam

sudah tersedia dan siap untuk digunakan dengan ketinggian air 1 m. Air yang
digunakan adalah air yang dialirkan dari sungai yang sudah mengalami

beberapa kali penyaringan.

Persiapan wadah dilakukan dengan terlebih dahulu dengan

mengeringkan kolam induk dan membiarkannya dalam beberapa hari agar

kering sempurna. Kemudian membersihkan dinding serta dasar kolam dengan

sikat pembersih sehingga kotoran dan lumut terangkat, hal ini bertujuan untuk

membunuh hama dan penyakit serta member rangsangan terhadap induk

gurami yang akan dipijahkan.

Tahap akhir persiapan tempat pemeliharaan yaitu pengisian air setinggi

1 m dengan cara membuka saluran pemasukan air melalui pipa inlet.

Kemudian induk yang telah ditampung dalam tempat penampungan

sementara dipindahkan pada kolam pemeliharaan induk yang sudah

disiapkan. Proses pemindahan induk ke kolam pemeliharaan dilakukan dengan

hati-hati agar tidak menyebabkan luka atau goresan pada tubuh induk gurami

yang akan dipelihara serta agar terhindar dari stress.

2. Pengadaan Hewan Uji

Berhasilnya usaha pemeliharaan ikan gurami untuk menghasilkan

benih yang berkualitas sangat dipengaruhi oleh seleksi induk ikan gurami yang

berkualitas pula. Ikan Gurami yang dipilih sebagai induk harus diseleksi

terlebih dahulu dan dinyatakan dalam keadaan sehat, tidak sedang menderita

penyakit tertentu, pada bagian sirip harus mulus, artinya kondisi fisiknya
terlihat baik, mempunyai gerakan yang gesit, badan gemuk serta mengkilap.

Jika kurang hati-hati dalam memilih induk, keturunan yang dihasilkan

jumlahnya akan sedikit, serta dari segi kualitas benih yang dihaslikan tidak

akan maksimal.

Ikan jantan yang siap menjadi induk memiliki ciri-ciri: panjang standar

30 - 35 cm, berumur 24 - 30 bulan dan bobot 3,5 – 4,0 kg. Sedangkan induk

betina memiliki ciri-ciri: panjang standar 30 - 35 cm, berumur 30 - 36 bulan dan

bobot 4,0 - 4,5 kg (Anonimous, 2000). Namun demikian, dalam pemijahan

sebaiknya menggunakan induk yang sudah mencapai berat sekitar 4 kg (betina)

dan 3 – 4 kg (jantan). Induk betina dapat menghasilkan telur sebanyak 1.500 –

2.500 butir/kg induk.

Induk ikan gurami yang dipergunakan dalam kerja praktek adalah

induk ikan gurami yang telah disediakan oleh UPTBAT Kutasari, Purbalingga

yang berumur 2 – 5 tahun dengan bobot rata-rata 3,2 kg. Induk yang dipelihara

dalam kerja praktek berjumlah 60 ekor dengan induk jantan berjumlah 12 dan

induk betina berjumlah 48 serta gurami jenis gurami yang dipelihara adalah

gurami jenis lokal.

Tabel 8. Ciri – ciri induk yang siap memijah.


No Jantan Betina
Alat kelamin berwarna putih Bagian perut agak membulat
1.
bersih. besar
Apabila bagian perut
Perut akan terasa lembek bila
2. distriping maka akan keluar
diraba
cairan putih.
Lubang kelamin agak berwarna
Warna tubuhnya cerah dan
kemerahan, apabila distriping
3. tampak bercahaya serta
bagian perut maka akan keluar
sangat agresif.
telur.
3. Pakan Uji

Pakan yang diberikan sebaiknya nutrisi yang seimbang serta cukup

jumlahnya. Hal ini sangat penting agar ikan Gurami yang dipelihara terpenuhi

kebutuhan nutrisinya sehingga sehat dan mengandung telur yang baik

(Hernowo, 2001). Pakan yang digunakan berupa pakan utama, yaitu daun

Sente dan 3 jenis pakan tambahan, yaitu Pellet, Keong Emas, dan Jangkrik.

Untuk pakan tambahan Pellet dan Jangkrik dperoleh dari toko pakan untuk

ikan dan pakan untuk serangga, sedangkan pakan tambahan Keong Emas

diperoleh dari petani disekitar daerah UPTBAT Kutasari.

Dalam penyediaan pakan harus diperhatikan beberapa faktor, yaitu

jumlah dan kualitas pakan. Menurut NRC (1977) dalam Susilo (1988), jumlah

pakan yang terlalu sedikit akan mengakibatkan pertumbuhan ikan lambat,

sebaliknya pakan yang terlalu banyak tidak efisien dan dapat menyebabkan

polusi lingkungan.

4. Pemberian Pakan Uji

Pemberian pakan sebanyak 20% dari bobot induk ikan gurami per hari.

Frekuensi pemberian pakan dilakukan 2 kali sehari yaitu pada pagi hari pukul

09.00 WIB dan sore hari pukul 15.00 WIB.

Untuk pakan tambahan Pellet dilakukan penebaran secara merata pada

area kolam. Pemberian pakan berupa Keong Emas dilakukan dengan cara

merebus lebih dahulu dagingnya selama 15 – 20 menit yang kemudian


dipotong sesuai dengan atau lebih kecil dari ukuran bukaan mulut dari induk

ikan gurami. Dan untuk pemberian pakan tambahan berupa Jangkrik

dilakukan cara yang sama seperti pada perlakuan pemberian pakan berupa

Keong Emas akan tetapi tidak perlu dilakukan perebusan, karena daging

Jangkrik sudah lunak.

Pemberian pakan tambahan berupa Keong Emas dan Jangkrik dilakukan

penyebaran secara merata diarea kolam seperti pemberian pakan tambahan

berupa Pellet.

5. Jumlah Telur Yang Dihasilkan

Telur yang dihasilkan oleh masing-masing induk ikan gurami dengan

pemberian pakan yang berbeda memiliki jumlah yang berbeda pula. Untuk

induk gurami menghasilkan rata-rata jumlah telur dengan pemberian Pellet

sebesar 6100 butir, untuk Keong Mas 5375 butir, dan untuk Jangkrik sebesar

4925 butir. Perbedaan jumlah telur yang dihasilkan dengan pakan yang

berbeda dapat diakibatkan oleh adanya perbedaan jumlah nutrient yang

terkandung dalam masing-masing pakan yang diberikan.

Protein merupakan unsure yang paling penting dalam penyusunan

formulais pakan karena usaha budidaya mengharapkan pertumbuhan ikan

yang cepat, jumlah telur yang banyak, dan kualitas benih yang baik. Dalam hal

ini, protein mempunyai 3 fungsi bagi tubuh induk ikan gurami, yaitu :

a) Sebagai zat Pembangun, yang membentuk berbagai jaringan baru untuk

pertumbuhan, mengganti jaringan yang rusak maupun reproduksi.


b) Sebagai zat Pengatur, yang berperan dalam pembentukan enzim dan

hormone penjaga dan pengatur berbagai proses metabolism didalam tubuh

ikan.

c) Sebagai zat Pembakar, karena unsure karbon yang terkandung didalamnya

dapat difungsikan sebagai sumber energi pada saat kebutuhan energy tidak

terpenuhi oleh karbohidrat dan lemak.

6. Persentase Penetasan Telur

Telur ikan yang dihasilkan oleh masing-masing induk gurami dengan

pemberian pakan yang berbeda yaitu Pellet (kontrol), Keong Mas, dan Jangkrik

memiliki perbedaan daya tetas dan kualitasnya. Dari kerja praktek yang telah

dilakukan daya tetas telur yang memiliki kualitas baik yaitu pada telur yang

dihasilkan dari induk dengan pakan tambahan Pellet yang daya tetasnya

sebesar 94,5%, sedangkan yang diberi pakan tambahan Jangkrik sebesar 89,5%,

dan daya tetas telurnya terkecil dengan pemberian pakan tambahan Keong Mas

sebesar 83, 5%.

Hasil pengamatan kemudian dianalisis menggunakan Rancangan Acak

Lengkap (RAL) dan mendapatkan kesimpulan bahwa semua perlakuan

memiliki sangat beda nyata (highly significant), sehingga dilanjutkan pada uji

BNT (Beda Nyata Terkecil) dan didapat kesimpulan bahwa perlakuan dengan

pemberian pakan tambahan Pellet memberikan pengaruh sangat nyata

terhadap telur yang dihasilkan oleh induk gurami. Dan didapat kesimpulan
bahwa perlakuan dengan protein 2% memberikan pengaruh sangat nyata

terhadap daya tetas telur ikan gurami.

Pakan yang terbaik dalam pemeliharaan induk gurami untuk

meningkatkan jumlah telur yang dihasilkan adalah dengan pakan berupa Pellet

yang mengandung protein sebesar 15-19 %. Protein merupakan molekul

kompleks yang terdiri dari asam-asam amino, baik esensial maupun non-

esensial (NRC, 1983). Asam amino esensial tidak dapat disintesis dalam tubuh,

sehingga asam amino tersebut perlu diberikan melalui pakan. Protein dengan

kandungan asam-asam aminonya diperlukan untuk pertumbuhan,

pemeliharaan jaringan tubuh, pembentukan enzim dan beberapa hormon serta

antibodi dalam tubuh, disamping itu juga berfungsi sebagai sumber energi.

Kebutuhan protein untuk ikan berbeda-beda menurut spesiesnya dan pada

umumnya berkisar antara 30 sampai 40% (Jobling, 1994).

Protein merupakan komponen esensial yang dibutuhkan untuk

reproduksi. Protein merupakan komponen dominan kuning telur, sedangkan

jumlah dan komposisi telur menentukan besar kecil ukuran telur dan ukuran

telur merupakan indikator kualitas telur (Kamler, 1992). Sedangkan komposisi

kimia kuning telur bergantung kepada status nutrien yang diberikan dan

kondisi induk itu sendiri.

4.2.2. Pengelolaan Kualitas Air

Pengelolaan air yang dilakukan di UPTBAT Kutasari yaitu dengan

sistem air mengalir, karena sistem ini merupakan sistem pemeliharaan yang

terbaik bagi ikan gurami, sehingga air jernih dan sehat. Disamping itu, bisa
menghemat tenaga dan mencegah terjadinya kontaminasi penyakit. Sistem ini

memanfaatkan air seminimal mungkin dengan metode pendaur ulangan air.

Penggantian air dimaksudkan untuk mengganti air yang hilang akibat

penguapan dan perembasan. Sistem ini disebut Close Flow System (CFS).

Menurut Sitanggang (2001) kolam pemeliharaan dapat diisi dengan air

sumur ataupun air ledeng yang sudah terbebas dari kandungan klorin sisa

bahan penjernih air di pengelolaan air bersih PDAM. Jika menggunakan air

sumur, harus dipastikan air tidak mengandung bibit penyakit dan tidak

tercemar. Sebaiknya air sumur diendapkan lebih dahulu sehari semalam.

4.2.3. Pengelolaan Air Limbah Hasil Produksi

Air limbah adalah kotoran dari masyarakat dan rumah tangga dan juga

yang berasal dari industri, air tanah, air permukaan serta buangan lainnya,

dengan demikian air buangan ini merupakan hal yang bersifat kotoran umum

(Azrul, 1995). Sesuai dengan batasan air limbah yang merupakan benda sisa,

maka sudah barang tentu bahwa air limbah merupakan benda yang sudah

tidak dipergunakan lagi. Akan tetapi tidak berarti bahwa air limbah tersebut

tidak perlu dilakukan pengelolaan, karena apabila limbah tersebut tidak

dikelola secara baik akan dapat menimbulkan gangguan, baik terhadap

lingkungan maupun terhadap kehidupan yang ada.

Sebagaimana halnya teknologi proses produksi yang terdiri dari

berbagai macam jenis demikian juga halnya dengan teknologi pengolahan

limbah. Menurut Ginting (2007), bahwa walaupun sama – sama limbah cair

karena bukan berasal dari limbah produksi dengan bahan baku yang sama tapi
karena volume limbahnya berbeda maka teknologi pengolahannya pun

berbeda. Dengan demikian teknologi pengolahan limbahnya ini sangat erat

kaitannya dengan kualitas limbah dan parameter limbah. Limbah yang

mengandung suspensi padatan berbeda cara pengolahannya dengan limbah

yang mengandung kekeruhan.

Air yang berada pada kolam-kolam yang ada di UPTBAT Kutasari,

Purbalingga merupakan air yang berasal dari sungai kecil yang bernama sungai

Kebambangan. Untuk mencegah adanya polusi pada air yang akan digunakan

di kolam-kolam UPTBAT Kutasari, maka diambil tindakan dengan cara

menggunakan bak-bak pengendapan pada air yang akan masuk.

Pada proses produksi hasil pemeliharaan induk ikan Gurami pada di

UPTBAT Kutasari, Purbalingga tidak dilakukan pengelolaan air limbah secara

nyata, hanya melewati beberapa saluran pembuangan saja dan tidak ada

penanganan khusus untuk mengelola limbah tersebut. Limbah dibuang

langsung ke sawah yang berada tepat bersebelahan dengan UPTBAT Kutasari

Purbalingga. Buangan limbah hasil produksi mengandung banyak materi

organic yang berguna bagi tumbuhan padi yang kemudian menjadikannya

sebagai suplai nutrient bagi tanaman padi tersebut.

4.2.4. Kendala Yang Dihadapi Dalam Proses Pemeliharaan

Ada berbagai macam kendala yang dihadapi dalam proses pemeliharaan

induk ikan Gurami. Salah satu kendala yang dialami dalam usaha

pemeliharaan induk ikan Gurami di UPTBAT Kutasari adalah faktor alam dan

pengelolaan yang kurang tepat. Serta adanya pengontrolan yang kurang


intensif, dimana dalam artian bahwa semua pekerja atau pegawai tidak

terfokus untuk menangani satu kewajiban saja. Namun mereka terpecah untuk

menangani semua kegiatan di UPTBAT Kutasari terlebih lagi pada kegiatan

yang harus didahulukan, seperti kegiatan pemanenan benih ikan.

Didalam kolam juga ditemukan beberapa jenis hama seperti Yuyu atau

Kepiting dan ikan-ikan kecil yang sering memakan telur ikan Gurami.

Penanggulangan yang dilakukan terhadap hama tersebut adalah dengan cara

mekanis yang berarti harus membunuh dan menghilangkan tempat-tempat

hama tersebut bersembunyi serta kontrol secara langsung.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil kerja praktek yang dilakukan padaUPTBAT Kutasari

mengenai pemberian pakan tambahan yang diberikan kepada induk ikan


gurami terhadap jumlah telur yang dihasilkan, maka dapat diambil kesimpulan

sebagai berikut :

1. Pemberian pakan tambahan dengan perbedaan jumlah protein yang

terkandung didalam pakan memberikan pengaruh berbeda sangat nyata

terhadap jumlah telur yang dihasilkan oleh induk ikan gurami serta daya

tetas telur.

2. Pemberian pakan tambahan berupa Pellet menghasilkan jumlah telur yang

lebih banyak serta daya tetas yang lebih besar dibandingkan dengan pakan

tambahan Keong Mas dan Jangkrik.

5.2. Saran

Dalam kerja praktek ini diketahui bahwa selain Pellet juga masih banyak

pakan tambahan/pakan alternatif yang bias diberikan kepada induk ikan

gurami. Sehingga dapat menghemat biaya dalam pemberian pakan. Serta juga

masih banyak pakan yang masih perlu dicoba untuk pakan tambahan terhadap

induk ikan gurami agar menghasilkan telur yang lebih banyak dan mempunyai

daya tetas yang besar/baik.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2002. Informasi Teknik Perikanan. Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi.
Sukabumi.
Anonimous, 2000. Standar Nasional Indonesia Induk Ikan Gurami (Osphronemus
goramy, Lac.) Kelas Induk Pokok (Parent Stock). Badan Standarisasi
Nasional. Jakarta.
Asmawi, S. 1983. Pemeliharaan Ikan Dalam Keramba. Gramedia, Jakarta.
Azrul, A. 1995. Pengantar Imu Kesehatan Lingkungan. Mutiara Sumber Widya,
Jakarta.
Departemen Pertanian. 1986. Budidaya Gurami. Balai Informasi Pertanian Jawa
Barat. Bandung.
Djuhanda, T. 1981. Dunia Ikan. Armico, Bandung.
Ginting, P. 2007. Sistem Pengelolaan Lingkungan dan Limbah Industri. Yrama
Widya. Bandung.
Heinz, H. R. and Kline. 1973. Fish Panthology. FFA Publication Inc. West
Sylvania Aveneu, Neptune, New Jersey. 512 pp.
Hernowo. 2001. Pembenihan Patin. Penebar Swadaya. Depok
http://bankdata.depkes.go.id/kompas/Kabupaten%20Purbalingga.pdf.
http://jabar.litbang.deptan.go.id/pdf/gurame_inten.pdf.
http://smkn1nabire.com/modul/budidaya_ikan/5%20membuat_pakan_ikan_
buatan.pdf.
http://www.ebookpangan.com/ARTIKEL/SERANGGA%20SEBAGAI
%20BAHAN%20PANGAN.pdf
http://www.iptekda.lipi.go.id/root/files/Buletin_Vol1no2.pdf.
http://www.pustaka-deptan.go.id/agritek/jwbr0208.pdf.
http://www.pusri.co.id/budidaya/perikanan/budidaya_ikan_gurame.pdf.
http://www.ristek.go.id.
http://www.smecda.com/TTG/gurame.pdf.
http://www.warintek.ristek.go.id/pangan/umum/tanaman_penghasil_pati.p
df
Jangkaru, Z. 1975. Makan Ikan. Lembaga Penelitian Ikan Darat. Bogor.
Kabata, Z. 1985. Parasit and Diseases Fish Culture in The Tropic. Taylor and
Francis, London.
Murtidjo, A.B. 2001. Beberapa Metode Pembenihan Ikan Air Tawar. Kanisius.
Yogyakarta.
Radiopoetro. 1983. Zoology Vertebrata. Erlangga, Jakarta. 56 pp.
Rusdi, T. 1988. Usaha Budidaya Gurami. Simplek, Jakarta. 73 pp.
Sitanggang, M dkk. 2000. Budidaya Gurami. Penebar Swadaya. Jakarta
Sitanggang, M. dan Sarwono, B. 2001. Budidaya Gurami (Edisi Revisi). Penebar
Swadaya. Jakarta
Susanto, Heru. 1989. Budidaya Ikan Gurame. Penebar swadaya. Jakarta
Susanto, Heru. 2001. Budidaya Ikan di Pekarangan. Penebar swadaya. Jakarta.
Susilo, U. dan Heriyadi, B. 1988. Studi Efisiensi Penggunaan Pakan pada Ikan
Gurami untuk Evaluasi Kebiasaan Makan. Biosfera Majalah Biologi. Vol. 9.
Fakultas Biologi Unsoed. Purwokerto. Hal. 25.
Tim Lentera. 2002. Cermat dan Tepat Memasarkan Gurami. Agromedia Pustaka,
Jakarta.
Wardoyo, S.T. 1981. Kualitas Air Untuk Keperluan Pertanian dan Perikanan.
Analisis Dampak Lingkungan, Bogor
Wootton, R.J. 1990. Ecology Of Teleosts Fisher. First Edition. Chapman and Hall,
London.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Keadaan Umum UPTBAT Kutasari

1. Letak Geografis

Kabupaten Purbalingga merupakan salah satu dari 35 kabupaten di

jawa tengah yang memiliki luas 77.764,12ha. Terletak di posisi antara


109º13´-109º35´BT dan 7º10´-7º29 LS. Luas wilayah dari utara ke selatan

sejauh 34 km dan 38,30 km dari barat ke timur.

Curah hujan di Kabupaten Purbalingga yaitu 1.832-4,411 mm/th

dan suhu udara ± 25º-30ºC. Ikan gurami hidup pada kisaran suhu yang

lebar antara 14º -38ºC, akan tetapi suhu yang baik untuk penetasan dan

pertumbuhan, perkembangbiakan berkisar antara 25º-28ºC. Pada suhu

kurang dari 14ºC atau lebih dari 38ºC kehidupan mulai terganggu.

2. Sejarah Singkat UPTBAT Kutasari

Kondisi Balai Benih Ikan Kutasari pada tahun 1978 masih belum

memadai. Pada tahun 1980 BBI Kutasari mulai di perbaiki dan di resmikan

sebagai salah satu UPTD dari Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten

Purbalingga.pada waktu itu belum ada penampungan ikan hasil panen dan

tempat penampungan benih sebelum di pasarkan. Selain itu fasilitas seperti

: gedung, tempat parker, dan asrama juga belum tersedia.

Penambahan dan perbaiakan di UPTBAT mulai di tingkatkan dari

tahun 1998 – 2004 .berdasarkan hasil wawancara, pada tahun 2006 UPTBAT

Kutasari memiliki fasilitas yang cukup lengkap.fasilitas tersebut mulai dari

kolam yang berjumlah 25 unit, kantor, rumah jaga, gudang, tempat parkir,

dapur dan kamar mandi, pada tahun 2007, UPTBAT kutasari berencana

membangun asrama dan menambah kolam.

3. Kedudukan UPTBAT Kutasari

UPTBAT Kutasari Kabupaten Purbalingga merupakan pelaksana

teknis dari Dinas Peternakan dan Perikanan (DISKANAKKAN) Kabupaten


Purbalingga. Dan resmi berdiri pada bulan april 2003 di desa Kutasari

Kecamatan Kutasari Kabupaten Purbalingga. Luas arealnya adalah 14,787

m² dengan luas kolam ± 9,662m² dan luas bangunan 5,125 m² .batas wilayah

UPTBAT Kabupaten Purbalingga adalah :

Sebelah utara : Desa Kutasari

Sebelah Barat : Desa Munjul

Sebelah Selatan : Desa Karangbanjar

Sebelah Timur : Desa Karangbanjar

4. Struktur Organisasi UPTBAT Kutasari

Struktur organisasi adalah gambaran secara sistematis dalam

hubungan satu pekerjaan untuk membedakan antara batas wewenang

dalam menjalankan tugas. Struktur organisasi berfungsi untuk mengetahui

tugas yang harus dilaksanakan dalam masing-masing jabatan, tujuan

struktur organisasi adalah untuk memeperlancar jalannya kegiatan suatu

organisasi. UPTBAT Kutasari di resmikan pada tahun 1990 dan merupakan

lembaga Agribisnis yang bergerak dibidang produksi benih ikan. Jenis-jenis

ikan yang di budidayakan di BBI kutasari antra lain ikan gurami, bawal,

tawes, nila putih, nilem, karper, koi, nilagift, nila merah, grasscarp, patin

dan lele sangkuriang.

Hubungan UPTBAT Kutasari dengan dinas peternakan dan

perikanan Kabupaten Purbalingga dapat di lihat dari struktur organisasi

dan tata kerja Dinas Peternakan dan Perikanan berdasarkan perda No, 27

tahun 2002 Kepala Dinas, Kepala UPTBAT, urusan administrasi satuan


pasca panen dan pemaasaran, satuan kerja UPTBAT, dan satuan kerja

pengembangan dan pengujian.

Kepala Dinas
Peternakan dan Perikanan

Kepala UPTD
Kabupaten Purbalingga

Kepala UPTBAT Kutasari


Kabupaten Purbalingga
Bagian
Administrasi

Satuan Kerja Satuan Kerja Satuan Kerja


Pasca Panen Dan Pemasaran UPTBAT Pengembangan dan Pengujian

Gambar 3. Struktur Organisasi UPTBAT Kabupaten Purbalingga


(UPTBAT Kutasari, 2008).

Lampiran 2. Data Hasil Pemeliharaan Induk Ikan Gurami

Tabel 9. Jumlah Telur Yang Dihasilkan


Perlakuan Jumlah Telur
Pellet 1 6700
2 5800
3 6200
4 5700
Jangkrik 1 6000
2 5500
3 4900
4 5100
Keong Mas 1 5400
2 4800
3 4500
4 5000

Tabel 10. Telur menetas dan tidak menetas


Perlakuan Awal Menetas Tidak menetas
Pellet 1 50 48 2
2 50 47 3
3 50 48 2
4 50 46 4
Jangkrik 1 50 46 4
2 50 45 5
3 50 44 6
4 50 44 6
Keong Mas 1 50 42 8
2 50 41 9
3 50 41 9
4 50 43 7

Perhitungan Daya Tetas Telur (HR) :

dayatetastelur
HR = jumlahtotal
x100%

HR Pellet : HR Keong Mas : HR Jangkrik :


  
48 42 46
1= x100% = 96% 1= x100% = 84 1= x100% = 92
50 50 50
45
2 = 47 x100% = 94% 2=
41
x100% = 82 2= x100% = 90
50 50 50
41 44
3= x100% = 82 3= x100% = 88
50 50
43 44
4= x100% = 86 4= x100% = 88
50 50
3 = 48 x100% = 96%
50

4 = 46 x100% = 92%
50

Lampiran 3. Perhitunngan Data Yang Diperoleh

Tabel 11. Data hasil analisis

Ulangan Total Rerata


Perlakuan 1 2 3 4 Perlakuan Perlakuan
% % % % % %
Pellet 96 94 96 92 378 94,5
Jangkrik 92 90 88 88 358 89,5
Keong Mas 84 82 82 86 334 83,5
Total 272 266 266 266 1070
Rerata 90,67 88,67 88,67 88,67 267,5

∑Yij2 = (96)2 + (94)2 + (96)2 + (92)2 + (92)2 + (90)2 + (88)2 + (88)2 + (84)2 + (82)2 +

(82)2 + (86)2

= 9216 + 8836 + 9216 + 8464 + 8464 + 8100 + 7744 + 7744 + 7056 + 6724 +

6724 + 7396

= 95684

N = 12

(totalperla kuan) 2 2
1) FK = = (1070) = 1144900 = 95408,33
 ulangan 12 12

2) JK total = ∑ Yij – FK = 95684 – 95408,33 = 275,67

Y
2
(378) 2  (358) 2  (334) 2
3) JK perlakuan = - FK = - 95408,33
r 4
382604
= - 95408,33 = 95651 – 95408,33 = 242,67
4

4) JK galat = JK total – JK perlakuan = 275,67 – 242,67 = 33

5) db perlakuan = t – 1 = 3 – 1 = 2

6) db total = N – 1 = 12 – 1 = 11

7) db galat = (N - 1) – (t - 1) = 11 – 2 = 9

JKPerlakuan 242,67
8) KT Perlakuan = = = 121,34
dbPerlakuan 2

JKGalat 33
9) KT Galat = = = 3,67
dbGalat 9

KTPerlakuan 121,34
10) F Hitung = = = 33,06
KTGalat 3,67

Analisis Variansi
Sumber F Tabel
db JK KT F Hitung
Variansi 0,05 0,01
Perlakuan 2 242,67 121,34 33,06* 4,26 8,02
Galat 9 33 3,67
Total 11 275,67
Hasil :
 F Hit > F Tab (5 %) 33,06 > 4,26 → highly significant (**)

 F Hit > FTab (1 %) 33,06 > 8,02 → highly significant (**)

Kesimpulan :

Pemberian pakan tambahan yang berbeda pada masing-masing induk

gurami memberikan pengaruh berbeda sangat nyata terhadap jumlah telur

yang dihasilkan.

Dilanjutkan dengan uji BNT (Beda Nyata Terkecil) untuk

membandingkan selisih nilai tengah (rata-rata) perlakuan terhadap nilai BNT

5% dan BNT 1%.


378
A= = 94,5
4

358
B= = 89,5
4

334
C= = 83,5
4

Perlakuan A B C
A - 5 11**
B - - 6*
C - - -

( 2)(3,67)
BNT (0,05) = 2,262
4
= 2,262 x 1,355 = 3,065
( 2)(3,67)
BNT (0,01) = 3,250
4
= 3,250 x 1,355 = 4,404

Kesimpulan :
1. Pemberian pakan tambahan Pellet pada induk ikan gurami memberikan
pengaruh sangat nyata terhadap jumlah telur yang dihasilkan.
2. Pemberian pakan tambahan Jangkrik pada induk ikan gurami
memberikan pengaruh nyata terhadap jumlah telur yang dihasilkan.
3. Pemberian pakan tambahan Keong Mas pada induk ikan gurami
memberikan pengaruh tidak nyata terhadap jumlah telur yang
dihasilkan.

Lampiran 4. Gambar Pelaksanaan Kerja Praktek


Gambar 4. UPTBAT Kutasari
Gambar 5. Kolam Pemeliharaan Induk Ikan Gurami

Gambar 6. Pakan Tambahan berupa Pellet

Gambar 7. Pakan Tambahan berupa Jangkrik


Gambar 8. Pakan Tambahan berupa Keong Mas

Gambar 9. Perhitungan Jumlah Telur Ikan Gurami


UCAPAN TERIMA KASIH

Puji syukur alhamdulliah penulis atas kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat dan karuniaNya dan Nabi Muhammad saw sebagai

pembawa wahyuNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Kerja

Praktek yang berjudul “PEMELIHARAAN INDUK IKAN GURAMI

(Osphronemus gouramy) DENGAN PEMBERIAN PAKAN TAMBAHAN

BERBEDA TERHADAP JUMLAH TELUR DI UNIT PELAKSANAAN

TEKNIS BUDIDAYA AIR TAWAR (UPTBAT) KUTASARI,

PURBALINGGA”. Penyusunan laporan ini tidak lepas dari bantuan beberapa

pihak yang telah ikut membantu. Oleh karena itu, karya kecil ini
dipersembahkan untuk kedua orang tuaku yang telah memberikan batin dan

jiwanya kepada anaknya ini dan adiku.

Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada

pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan Kerja Praktek :

1. Orang tuaku yang tercinta, yang always kasih dorongan semangat biar ga’

cepat menyerah dalam mengerjakan apapun serta telah memberikan “dana

segar” dalam Kerja Paktek ini…

2. Bapak Dr. Ir. Petrus Hary Tjahja, MS, selaku dosen pembimbing atas

petunjuk dan arahannya serta telah memberikan dorongan dan bantuan

(terima kasih karena telah meluangkan banyak waktu untuk saya).

3. Bapak Dr. Ir. Isdy Sulistyo, DEA, selaku ketua jurusan Perikanan dan

Kelautan yang telah memberikan ijin untuk melakukan kerja praktek.

4. Bapak Drs. Setijanto, M.Sc., St., selaku dosen pembimbing akademik.

5. Bapak Warto (Kepala UPTBAT Kutasari), terima kasih telah member ijin ke

kami buat kerja praktek di tempat bapak. Terima kasih buat Bu Ning, Mba

Eni (yang sering aku repotin), Mba Uji, Pak Ryo… makasih atas segala

informasi dan arahannya mengenai kegiatan budidaya. Truz buat mas

Dayat (paling rajin lhoo + semangat truz yaaa), mas Yatno (dah banyak

bantu-bantu), pak Rajim “and many more”….

6. Thank’S to temen seperjuangan Kerja Praktek yang telah “jatuh bangun”

bareng. Matur kesuwun buat Tetra yang sering kasih bantuan dalam

pelaksanaan kerja praktek, bantuan Anda tidak akan saya lupakan. Buat

Didit, thank’s dah sering “mondar-mandir” bareng gue dari kampus ke


BBI dan sebaliknya, ya lumayan panas pantatnya sih… Terima kasih to

Hana. Han, qta masih tunggu kapan mau bakar-bakar ikan nie…. Masakan

ibumu uuuueeeennnaaakkk tenan mas…. Thank’s for all help alias matur

kesuwun bangeeeeettt nggiiiihhhh…

7. Truz buat anak-anak kosku, thank’s buat mas Yayan (sekarang dah lulus +

dah dapet gelar “SKM”, keren lho truz klo aku kapan dapat gelar’y yaaa?)

yang sering aku pinjemin komputer + printer’y “sekalian minta kertas’y

ya….” Buat mas Dadenk yang sering kasih masukan yang kadang-kadang

meragukan, tapi Ok juga sih…. Buat Danank, temen dari 1 kota

(Purbalingga), thank’s dah sering buat qta semua “tertawa terbahak-bahak”

+ yang sering gangguin aku….

8. Buat anak2 MSP 05 + BDP 05, keep kompak truzzz ya…. Kapan qta futsal

lagi ni : Big Match “MSP 05 vs BDP 05”? klo aku maen, dijamin dah

belakang’y “rapet” lhoooo….. pengen bukti kan. He…he…

9. Buat anak2 yang sering dengerin lagu’y Netral + Pas band… tetep

semangat brooo + keep kompak + keep “play your music”…. Buat

ShYmpOni… ayo qta latihan+ “ngulik” lagu lagi….

10. Terakhir, terima kasih + matur kesuwun + thank’S a lot buat semua pihak

yang dah bantu + dukung gue/aku yang orang’y banyak banget yang ga

bias disebutin……
RIWAYAT HIDUP PENULIS

Terlahir dengan nama Pradikta Bayu Aji yang menjadi karunia yang

melimpah dari Allah SWT. Putra pertama dari dua bersaudara. Ayah bernama

Ali Khaya dan Ibu bernama Siti Khofiyah. Dilahirkan di Purbalingga tanggal 13

April 1988.
Penulis mengenyam Taman Kanak-kanak (TK) di TK Pertiwi 1 Bukateja.

Melanjutkan ke pendidikan dasar di SD N 3 Bukateja. Kemudian melanjutkan

ke pendidikan tingkat menengah pada tahun 1999 di SLTP N 1 Bukateja.

Kemudian melanjutkan ke tingkat menengah atas di SMU N 1 Bukateja pada

tahun 2002. Penulis berhasil diterima di Universitas Jendral Soedirman

(UNSOED) di Fakultas Sains dan Teknik, di Jurusan Perikanan dan Kelautan,

dan memilih program studi Manajemen Sumberdaya Perikanan pada tahun

2005. Pada saat ini penulis masih menjadi civitas akademik di Jurusan

Perikanan dan Kelautan.