Anda di halaman 1dari 9

BAB 1

PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Luka yang tidak sembuh dalam waktu yang lama, dengan berbagai
etiologi merupakan masalah yang sering ditemukan dalam berbagai
disiplin ilmu kedokteran. Kejadian ini salah satu sumber utama morbiditas,
meningkatkan angka mortalitas, penyebab kerusakan psikologis bagi para
penderita, meningkatkan anggaran biaya pengobatan, kehilangan jam kerja
pada penderita dalam usia produktif.
Penyembuhan luka secara perdefinisi adalah perbaikan atau
penyusunan kembali jaringan/organ yang rusak, terutama kulit. Adanya
luka akan mengaktifkan proses sistemik yang merubah fungsi fisiologi
yang dapat melampaui kondisi lokal pada daerah yang mengalami luka.
Penyembuhan luka pada kulit merupakan kondisi yang kompleks,
mencakup berbagai respon terhadap cedera. Secara umum penyembuhan
luka menunjukkan respon organisme terhadap kerusakan fisik jaringan
/organ serta usaha pengembalian kondisi homeostasis sehingga tercapai
kestabilan fisiologi jaringan atau organ yang ditandai dengan terbentuknya
epitel yang fungsional diatas daerah luka. (Gurtner,2007; Mann
.dkk.,2001).

B.

Tujuan
a) Untuk mengetahui bagaimana prinsip penyembuhan luka
b) Untuk Mengetahui proses penyembuhan luka
c) untuk Mengetahui fase penyembuhan luka

BAB II
PEMBAHASAN

A.

Prinsip Penyembuhan Luka


Ada beberapa prinsip dalam penyembuhan luka menurut Morris (1990):

Kemampuan tubuh untuk menangani trauma jaringan dipengaruhi oleh luasnya


kerusakan dan keadaan umum kesehatan tiap orang, Respon tubuh pada luka lebih
efektif jika nutrisi yang tepat tetap dijaga, Respon tubuh secara sistemik pada
trauma, Aliran darah ke dan dari jaringan yang luka, Keutuhan kulit dan mukosa
membran disiapkan sebagai garis pertama untuk mempertahankan diri dari
mikroorganisme, Penyembuhan normal ditingkatkan ketika luka bebas dari benda
asing tubuh termasuk bakteri.
B.

Proses Penyembuhan Luka


Tubuh secara normal akan berespon terhadap cedera dengan jalan proses

peradangan, yang dikarakteristikkan dengan lima tanda utama: bengkak


(swelling), kemerahan (redness), panas (heat), Nyeri (pain) dan kerusakan fungsi
(impaired function). Proses penyembuhannya mencakup beberapa fase :
1. Fase Inflamasi
Fase inflamasi adalah adanya respon vaskuler dan seluler yang terjadi
akibat perlukaan yang terjadi pada jaringan lunak. Tujuan yang hendak dicapai
adalah menghentikan perdarahan dan membersihkan area luka dari benda asing,
sel-sel mati dan bakteri untuk mempersiapkan dimulainya proses penyembuhan.
Pada awal fase ini kerusakan pembuluh darah akan menyebabkan keluarnya
platelet yang berfungsi sebagai hemostasis.
Platelet akan menutupi vaskuler yang terbuka (clot) dan juga
mengeluarkan substansi vasokonstriksi yang mengakibatkan pembuluh darah
kapiler vasokonstriksi. Selanjutnya terjadi penempelan endotel yang akan
menutup pembuluh darah. Periode ini berlangsung 5-10 menit dan setelah itu akan
terjadi vasodilatasi kapiler akibat stimulasi saraf sensoris (Local sensory nerve
endding), local reflex action dan adanya substansi vasodilator (histamin,
bradikinin, serotonin dan sitokin).
Histamin juga menyebabkan peningkatan permeabilitas vena, sehingga
cairan plasma darah keluar dari pembuluh darah dan masuk ke daerah luka dan

secara klinis terjadi oedema jaringan dan keadaan lingkungan tersebut menjadi
asidosis. Secara klinis fase inflamasi ini ditandai dengan : eritema, hangat pada
kulit, oedema dan rasa sakit yang berlangsung sampai hari ke-3 atau hari ke-4.
Proses terjadinya inflamasi pada daerah yang luka (Morris,1990)
Selama sel berpindah lekosit (terutama neutropil) berpindah ke daerah interstitial
dan Tempat ini ditempati oleh makrofag yang keluar dari monosit selama lebih
kurang 24 jam setelah cidera/luka. Makrofag ini menelan mikroorganisme dan sel
debris melalui proses yang disebut pagositosis. Makrofag juga mengeluarkan
faktor angiogenesis (AGF) yang merangsang pembentukan ujung epitel diakhir
pembuluh darah. Makrofag dan AGF bersama-sama mempercepat proses
penyembuhan. Respon inflamatori ini sangat penting bagi proses penyembuhan.
Inflamasi merupakan reaksi protektif vaskular dengan menghantarkan
cairan, produk darah dan nutrien ke jaringan interstisial ke daerah cidera. Proses
ini menetralisasi dan mengeliminasi patogen atau jaringan mati (nekrotik) dan
memulai cara-cara perbaikan jaringa tubuh. Tanda inflamasi termasuk bengkak,
kemerahan, panas, nyeri/nyeri tekan, dan hilangnya fungsi bagian tubuh yang
terinflamasi.
Bila inflamasi menjadi sistemik akan muncul tanda dan gejala demam,
leukositas, malaise, anoreksia, mual, muntah dan pembesaran kelenjar limfe.
Respon inflamasi dapat dicetuskan oleh agen fisik, kimiawi atau mikroorganisme.
Respon inflamasi termasuk hal berikut ini:
1.1 Respon Seluler Dan Vaskuler
Arteriol yang menyuplai darah yang terinfeksi atau yang cidera berdilatasi,
memungkinkan lebih banyak darah masuk dala sirkulasi. Peningkatan darah
tersebut menyebabkan kemerahan pada inflamasi. Gejala hangat lokal dihasilkan
dari volume darah yang meningkat pada area yang inflamasi. Cidera
menyebabkan nekrosis jaringan dan akibatnya tubuh mengeluarkan histamin,
bradikinin, prostaglandin dan serotonin. Mediator kimiawi tersebut meningkatkan
permeabilitas pembuluh darah kecil. Cairan, protein dan sel memasuki ruang
interstisial, akibatnya muncul edema lokal.
Tanda lain inflamasi adalah nyeri. Pembengkakan jaringan yang
terinflamasi meningkatkan tekanan pada ujung syaraf yang mengakibatkan nyeri,
3

karena adanya substansi kimia seperti histamin yang menstimuli ujung sel-sel
syaraf. Sebagai akibat dari terjadinya perubahan fisiologis dari inflamasi, bagian
tubuh yang terkena biasanya mengalami kehilangan fungsi sementara dan akan
kembali normal setelah inflamasi berkurang.
1.2 Pembentukan Eksudat Inflamasi
Akumulasi cairan dan jaringan mati serta Sel Darah Putih (SDP)
membentuk eksudat pada daerah inflamasi. Eksudat dapat berupa Serosa (jernih
seperti plasma), sanguinosa (mengandung sel darah merah) atau purulen
(mengandung SDP dan bakteri). Akhirnya eksudat disapu melalui drainase
limfatik. Trombosit dan protein plasma seperti fibrinogen membentuk matriks
yang berbentuk jala pada tempat inflamasi untuk mencegah penyebaran eksudat.
(Oswari E, 1993).
1.3 Perbaikan Jaringan
Sel yang rusak akhirnya digantikan oleh sel baru yang sehat. Sel baru
mengalami maturasi bertahap sampai sel tersebut mencapai karakteristik struktur
dan bentuk yang sama dengan sel sebelumnya
2. Fase Proliferatif
Proses kegiatan seluler yang penting pada fase ini adalah memperbaiki dan
menyembuhkan luka dan ditandai dengan proliferasi sel. Peran fibroblas sangat
besar pada proses perbaikan yaitu bertanggung jawab pada persiapan
menghasilkan produk struktur protein yang akan digunakan selama proses
reonstruksi jaringan.
Pada jaringan lunak yang normal (tanpa perlukaan), pemaparan sel
fibroblas sangat jarang dan biasanya bersembunyi di matriks jaringan penunjang.
Sesudah terjadi luka, fibroblas akan aktif bergerak dari jaringan sekitar luka ke
dalam daerah luka, kemudian akan berkembang (proliferasi) serta mengeluarkan
beberapa

substansi

(kolagen,

elastin,

hyaluronic

acid,

fibronectin

dan

proteoglycans) yang berperan dalam membangun (rekontruksi) jaringan baru.


Fungsi kolagen yang lebih spesifik adalah membentuk cikal bakal
jaringan baru (connective tissue matrix) dan dengan dikeluarkannya substrat oleh
fibroblas, memberikan pertanda bahwa makrofag, pembuluh darah baru dan juga
fibroblas sebagai kesatuan unit dapat memasuki kawasan luka. Sejumlah sel dan

pembuluh darah baru yang tertanam didalam jaringan baru tersebut disebut
sebagai jaringan granulasi. Fase proliferasi akan berakhir jika epitel dermis dan
lapisan kolagen telah terbentuk, terlihat proses kontraksi dan akan dipercepat oleh
berbagai growth faktor yang dibentuk oleh makrofag dan platelet.
Proses Proliuferasi Jaringan Luka. (Morris,1990) Fibroblast berpindah dari
pembuluh darah ke luka membawa fibrin. Seiring perkembangan kapilarisasi
jaringan perlahan berwarna merah. Jaringan ini disebut granulasi jaringan yang
lunak dan mudah pecah.
3. Fase Maturasi
Fase ini dimulai pada minggu ke-3 setelah perlukaan dan berakhir sampai
kurang lebih 12 bulan. Tujuan dari fase maturasi adalah ; menyempurnakan
terbentuknya jaringan baru menjadi jaringan penyembuhan yang kuat dan
bermutu. Fibroblas sudah mulai meninggalkan jaringan granulasi, warna
kemerahan dari jaringa mulai berkurang karena pembuluh mulai regresi dan serat
fibrin dari kolagen bertambah banyak untuk memperkuat jaringan parut. Kekuatan
dari jaringan parut akan mencapai puncaknya pada minggu ke-10 setelah
perlukaan.
Untuk mencapai penyembuhan yang optimal diperlukan keseimbangan
antara kolagen yang diproduksi dengan yang dipecahkan. Kolagen yang
berlebihan akan terjadi penebalan jaringan parut atau hypertrophic scar,
sebaliknya produksi yang berkurang akan menurunkan kekuatan jaringan parut
dan luka akan selalu terbuka. Luka dikatakan sembuh jika terjadi kontinuitas
lapisan kulit dan kekuatan jaringan parut mampu atau tidak mengganggu untuk
melakukan aktifitas normal. Meskipun proses penyembuhanluka sama bagi setiap
penderita, namun outcome atau hasil yang dicapai sangat tergantung pada kondisi
biologis masing-masing individu, lokasi serta luasnya luka. Penderita muda dan
sehat akan mencapai proses yang cepat dibandingkan dengan kurang gizi, diserta
penyakit sistemik (diabetes mielitus).
Proses

Maturasi

(Diferensiasi)

Jaringan

Luka.

(Morris,1990).

Sintesa kolagen yang telah dimulai sejak fase proliferasi akan dilanjutkan pada

fase maturasi. Kecuali pembentukan kolagen juga akan terjadi pemecahan kolagen
oleh enzim kolagenase. Kolagen muda ( gelatinous collagen) yang terbentuk pada
fase proliferasi akan berubah menjadi kolagen yang lebih matang, yaitu lebih kuat
dan struktur yang lebih baik (proses re-modelling). Untuk mencapai penyembuhan
yang optimal diperlukan keseimbangan antara kolagen yang diproduksi dengan
yang dipecahkan.
Kolagen yang berlebihan akan terjadi penebalan jaringan parut atau
hypertrophic scar, sebaliknya produksi yang berkurang akan menurunkan
kekuatan jaringan parut dan luka akan selalu terbuka. Luka dikatakan sembuh jika
terjadi kontinuitas lapisan kulit dan kekuatan ajringan kulit mampu atau tidak
mengganggu untuk melakukan aktivitas yang normal. Meskipun proses
penyembuhan luka sama bagi setiap penderita, namun outcome atau hasil yang
dicapai sangat tergantung dari kondisi biologik masing-masing individu, lokasi
serta luasnya luka. Penderita muda dan sehat akan mencapai proses yang cepat
dibandingkan dengan kurang gizi, disertai dengan penyakit sistemik (diabetes
melitus).
C.

Faktor yang Mempengaruhi Proses Penyembuhan Luka


1. Usia, Semakin tua seseorang maka akan menurunkan kemampuan
penyembuhan jaringan
2. Infeksi, Infeksi tidak hanya menghambat proses penyembuhan luka tetapi
dapat juga menyebabkan kerusakan pada jaringan sel penunjang, sehingga
akan menambah ukuran dari luka itu sendiri, baik panjang maupun
kedalaman luka.
3. Hipovolemia,

Kurangnya

volume

darah

akan

mengakibatkan

vasokonstriksi dan menurunnya ketersediaan oksigen dan nutrisi untuk


penyembuhan luka.
4. Hematoma, Hematoma merupakan bekuan darah. Seringkali darah pada
luka secara bertahap diabsorbsi oleh tubuh masuk kedalam sirkulasi.
6

Tetapi jika terdapat bekuan yang besar hal tersebut memerlukan waktu
untuk dapat diabsorbsi tubuh, sehingga menghambat proses penyembuhan
luka.
5. Benda asing, Benda asing seperti pasir atau mikroorganisme akan
menyebabkan terbentuknya suatu abses sebelum benda tersebut diangkat.
Abses ini timbul dari serum, fibrin, jaringan sel mati dan lekosit (sel darah
merah), yang membentuk suatu cairan yang kental yang disebut dengan
nanah (Pus).
6. Iskemia, Iskemi merupakan suatu keadaan dimana terdapat penurunan
suplai darah pada bagian tubuh akibat dari obstruksi dari aliran darah. Hal
ini dapat terjadi akibat dari balutan pada luka terlalu ketat. Dapat juga
terjadi akibat faktor internal yaitu adanya obstruksi pada pembuluh darah
itu sendiri.
7. Diabetes, Hambatan terhadap sekresi insulin akan mengakibatkan
peningkatan gula darah, nutrisi tidak dapat masuk ke dalam sel. Akibat hal
tersebut juga akan terjadi penurunan protein-kalori tubuh.
8. Pengobatan, Steroid : akan menurunkan mekanisme peradangan normal
tubuh terhadap cedera, Antikoagulan : mengakibatkan perdarahan,
Antibiotik : efektif diberikan segera sebelum pembedahan untuk bakteri
penyebab kontaminasi yang spesifik. Jika diberikan setelah luka
pembedahan tertutup, tidak akan efektif akibat koagulasi intravaskular.

BAB III

PENUTUP
A. Kesimpulan
Luka adalah terjadinya suatu gangguan dari kondisi normal pada kulit
dimana terjadinya kerusakan kontinyuitas kulit, mukosa membran dan tulang atau
organ tubuh lain. Berdasarkan waktu penyembuhan dapat dibagi menjadi: Luka
akut, yaitu luka dengan masa penyembuhan sesuai dengan konsep penyembuhan
yang telah disepakati. Sedangkan luka kornis yaitu luka yang mengalami
kegagalan dalam proses penyembuhan, dapat karena faktor eksogen atau endogen.
Penyembuhan luka merupakan suatu proses yang kompleks karena berbagai
kegiatan

bioseluler,

biokimia

yang

terjadi

secara

berkisanambungan.

Penggabungan respons vaskuler, aktivitas seluler dan terbentuknya bahan kimia


sebagai substansi mediator di daerah luka merupakan komponen yang saling
terkait pada proses penyembuhan luka.
B. Saran
Bila terjadi luka segeralah untuk di bersihkan agar terhindar dari infeksi
untuk mempercepat penyembuhan luka. Apabila luka tersebut robek karena benda
tajam segera di jahit untuk menhidari banyaknya darah yang keluar dan luka
terhindar dari infeksi.

DAFTAR PUSTAKA

David C, Sabiston, Jr., M.D. 1995. Buku Ajar Bedah. Penerbit Buku Kedokteran
EGC. Jakarta
Reksoprodjo, S. 1995. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Binarupa Aksara, Jakarta
8

Sjamsuhidajat. 2010. Buku Ajar Ilmu Bedah. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Jakarta
Sylvia A. Price & Lorraine M.Wilson. 2005. Patofisiologi, Edisi 6. Penerbit Buku
Kedokteran EGC. Jakarta
Suzzane C. Smaltzer. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8.
Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta