Anda di halaman 1dari 53

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN,


REPRODUKSI, DAN KEBIASAAN MAKAN)
IKAN MAS (Cyprinus carpio)
Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun oleh :
Sona Yudha Diliana
Reyhan Alif Fajriansah
Eva Amalia Destyani

230110130217
230110130218
230110130221

Kelas :
Perikanan C/ Kelompok 20

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2015

KATA PENGANTAR

Kami ucapkan puji dan syukur kepada Allah SWT, yang telah memberikan
rahmat, hikmah, serta hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan
praktikum Biologi Perikanan ini dengan baik. Adapun materi yang kami bahas
dalam laporan ini adalah mengenai Analisis Aspek Biologi pada Ikan Mas.
Segala sesuatu yang ada di dunia ini pasti memiliki tujuan. Begitu pula
dengan pembuatan laporan ini. Tujuan penulisan laporan ini adalah memenuhi
salah satu tugas laporan akhir praktikum Biologi Perikanan semester genap tahun
akademik 2014-2015.
Akhir kata, semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan karunia-Nya dan
membalas segala amal budi serta kebaikan pihak-pihak yang membantu penulis
dalam penyelesaian laporan ini. Sekali lagi, kami sangat berharap laporan ini
dapat bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan. Terakhir, semoga di masa
yang akan datang penyusun mampu membuat karya yang lebih baik.
Jatinangor, Maret 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
Bab

Halaman
DAFTAR TABEL................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR.............................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................... vi

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang................................................................................... 1
1.2 Tujuan................................................................................................ 2

II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Ikan Mas............................................................................................ 3
2.1.1 Morfologi Ikan Mas........................................................................ 3
2.1.2 Klasifikasi....................................................................................... 4
2.2 Hubungan Panjang Berat................................................................... 4
2.3 Perbanding Jenis Kelamin................................................................. 6
2.4 Reproduksi......................................................................................... 6
2.4.1 Tingkat Kematangan Gonad (TKG)............................................... 8
2.4.2 Indeks Kematangan Gonad (IKG).................................................. 9
2.4.3 Hepato Somatic Index (HSI) .......................................................
2.4.4 Fekunditas......................................................................................10
2.4.5 Posisi Inti Telur dan Diameter Telur ..............................................12
2.5 Kebiasaan Makan...............................................................................12

III METODOLOGI PRAKTIKUM


3.1 Waktu dan Tempat.............................................................................14
3.2 Alat dan Bahan...................................................................................14
3.2.1 Alat..................................................................................................14
3.2.2 Bahan..............................................................................................15
3.3 Prosedur Kerja...................................................................................15
IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil...................................................................................................18
4.1.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin Kelompok....18
4.1.2 Hasil Pengamatan Reproduksi Kelompok......................................18
4.1.3 Hasil Pengamatan Food Habit Kelompok......................................19
4.1.4 Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin Angkatan.....19
4.1.5 Pengelompokan Data Panjang Hasil Percobaan.............................26
4.1.6 Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Angkatan.....27
4.1.7 Hasil Regresi Pertumbuhan Angkatan............................................28
4.1.8 Hasil Pengamatan Reproduksi Angkatan........................................31
4.1.9 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Angkatan.................37
4.2 Pembahasan.......................................................................................40

4.2.1 Pembahasan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin...............................40


4.2.2 Pembahasan Reproduksi.................................................................41
4.2.3 Pembahasan Food and Feeding Habit............................................42
V PENUTUP
5.1 Kesimpulan........................................................................................43
5.2 Saran..................................................................................................43
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................44
LAMPIRAN.............................................................................................45

DAFTAR TABEL
Nomor
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Judul

Halaman

Pertumbuhan dan Ratio Kelamin........................................................18


Reproduksi..........................................................................................18
Food and Feeding Habit......................................................................19
Rasio Kelamin....................................................................................19
Interval Rasio Kelamin Ikan Mas.......................................................27
Hasil Regresi Pertumbuhan Angkatan................................................28
Hasil Reproduksi Angkatan................................................................31
Rasio Tingkat Kematangan Gonad.....................................................34
Rasio IKG...........................................................................................34
Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Angkatan......................37

DAFTAR GAMBAR
Nomor
1
2
3
4
5
6

Judul

Halaman

Morfologi Ikan Mas (Cyprinus carpio)..............................................28


Korelasi Panjang dan Berat................................................................31
Persentase TKG..................................................................................34
Persentase IKG...................................................................................35
Persentase Food Habit Ikan Jantan.....................................................39
Persentase Food Habit Ikan Betina.....................................................40

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor
1
2
3
4
5
6
7

Judul

Halaman

Beberapa Alat yang Digunakan..........................................................45


Timbangan yang digunakan................................................................45
Mikroskop yang digunakan untuk melihat objek yang kecil..............45
Ikan yang telah dibedah......................................................................46
Gonad yang telah dipisahkan dari tubuh ikan.....................................46
Proses penimbangan berat gonad ikan................................................46
Hati Ikan.............................................................................................47

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan mas merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, berbadan memanjang
pipih kesamping dan lunak. Ikan mas sudah dipelihara sejak tahun 475 sebelum
masehi di Cina. Di Indonesia ikan mas mulai dipelihara sekitar tahun 1920. Ikan
mas yang terdapat di Indonesia merupakan merupakan ikan mas yang dibawa dari
Cina, Eropa, Taiwan dan Jepang. Ikan mas Punten dan Majalaya merupakan hasil
seleksi di Indonesia. Sampai saat ini sudah terdapat 10 ikan mas yang dapat
diidentifikasi berdasarkan karakteristik morfologisnya.
Ikan adalah organisme bertulang belakang (vertebrata), habitatnya perairan,
umumnya bernapas dengan insang, bergerak dan menjaga keseimbangan tubuhnya
dengan sirip-sirip, dan bersifat poikilotermal (suhu tubuhnya menyesuaikan
dengan suhu lingkungannya). Ikan terdiri dari lebih 27,000 spesies di seluruh
dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong kelompok paraphyletic yang hubungan
kekerabatannya masih diperdebatkan, biasanya ikan dibagi menjadi ikan tanpa
rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang
rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya
tergolong ikan bertulang keras (kelas Osteichthyes).
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini diantaranya :
Untuk mengetahui ciri-ciri induk yang sudah matang gonad dilihat dari
morfologi.
Untuk memperoleh data tentang indeks kematangan gonad antara induk
ikan yang satu dengan yang lain berdasarkan bobot ikan dan panjang

tubuh ikan.
Mengetahui mengenai food and feeding habits ikan yang di uji.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Ikan Mas

2.1.1 Morfologi Ikan Mas


Ikan mas dalam istilah umum disebut sebagai ikan karper. Ikan karper
sebagai ikan konsumsi dibagi menjadi dua kelompok yakni ras ikan karper
bersisik penuh dan ras ikan karper bersisik sedikit. Kelompok ras ikan karper
yang bersisik penuh adalah ras-ras ikan karper yang memiliki sisik normal,
tersusun teratur dan menyelimuti seluruh tubuh (Dinas Pertanian dan Perikanan
Kabupaten Majalengka 2012).
Secara morfologis, ikan karper mempunyai bentuk tubuh agak memanjang
dan memipih tegak. Mulut terletak di ujung tengah dan dapat disembulkan.
Bagian anterior mulut terdapat dua pasang sungut berukuran pendek. Secara
umum, hampir seluruh tubuh ikan karper ditutupi sisik dan hanya sebagian kecil
saja yang tubuhnya tidak ditutupi sisik. Sisik ikan karper berukuran relatif besar
dan digolongkan dalam tipe sisik sikloid berwarna hijau, biru, merah, kuning
keemasan atau kombinasi dari warna-warna tersebut sesuai dengan rasnya.

Gambar 1. Morfologi Ikan Mas (Cyprinus carpio)


(Sumber : Wikipedia. 2015)
Ikan Mas tergolong jenis omnivora, yakni organisme yang dapat memangsa
berbagai jenis makanan, baik yang berasal dari tumbuhan maupun binatang renik.
Namun, makanan utamanya adalah tumbuhan dan binatang yang terdapat di dasar
dan tepi perairan (Wikipedia 2015).
2.1.2

Klasifikasi Ikan Mas


Kingdom

: Animalia
3

2.1.3

Filum

: Chordata

Kelas

: Osteichthyes

Ordo

: Cypriniformes

Famili

: Cyprinidae

Genus

: Cyprinus

Spesies

: Cyprinus carpio

Cara Membedakan Ikan Mas Jantan dan Betina


Tabel 1. Perbedaan Ikan Mas Jantan dan Betina (Budi 1993)

No

Jantan
Sirip dada relatif panjang, jari-jari
luar tebal
Lapisan sirip dada besar

Kepala tidak melebar

4
5
6

2.1.4

Betina
Sirip dada relatif pendek, lunak, lemah,
jari-jari luar tipis
Lapisan dalam sirip dada licin
Kepala relatif kecil, bentuk agak
meruncing

Tubuh lebih tipis/ramping


dibandingkan betina pada umur
yang sama
Gerakannya gesit
Sisik teratur dan warna cerah

Tubuh lebih tebal/gemuk dibandingkan


betina pada umur yang sama
Gerakannya lamban dan jinak
Sisik teratur dan warna cerah

Data Standar Ikan Mas


Tabel 2. Kriteria kuantitatif Ikan Mas (BSNI 1999)
Kriteria

Jenis Kelamin
Jantan

Betina

18

22

35

500

2.500

85.000-125.000
0,9-1,1

Umur pertama matang


kelamin (bulan)
Panjang Standar (cm)
Berat tubuh, pertama
matang gonad
(gram/ekor)
Fekunditas (butir/kg)
Diameter Telur (mm)

2.2

Hubungan Panjang Berat

Berat dapat dianggap sebagai suatu fungsi dari panjang. Hubungan panjang
dengan berat hampir mengikuti hukum kubik yaitu bahwa berat ikan sebagai
pangkat tiga dari panjangnya. Hubungan yang terdapat pada ikan tidak demikian
karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda.
Analisis panjang dan berat bertujuan untuk mengetahui pola pertumbuhan
ikan di alam. Rumus hubungan antara panjang total ikan dengan beratnya adalah
persamaan eksponensial sebagai berikut (Effendie 1979) :
W= a Lb
Keterangan : W adalah berat total ikan (g), L adalah panjang total ikan (mm), a
dan b adalah konstanta hasil regresi (diperoleh dengan uji statistik regresi).
Hasil plot data panjang dan berat ikan dalam suatu gambar, maka akan
didapatkan grafik hubungan sebagai berikut :

Gambar 2. Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan


(Sumber : Effendi 1997)
Rumus umum hubungan panjang-berat, apabila di transformasikan ke dalam
logaritma, akan menjadi persamaan: log W = log a + b log L, yaitu persamaan linier
atau persamaan garis lurus sebagai berikut :

W
log l log

log L
2

L
log
(log L)2
W
log

a=
log
a
N log

logW

Hubungan panjang dan berat dapat dilihat dari nilai konstanta b (Effendi 1997) :

Bila b = 3, hubungan yang terbentuk adalah isometrik (pertambahan panjang

seimbang dengan pertambahan berat).


Bila b 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik;
- Bila b > 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik positif yaitu
pertambahan
-

berat

lebih

cepat

daripada

pertambahan

panjang,

menunjukkan keadaan ikan tersebut montok.


Bila b < 3, hubungan yang terbentuk adalah allometrik negatif yaitu
pertambahan panjang lebih cepat daripada pertambahan berat,
menunjukkan keadaan ikan yang kurus.
Nilai praktis yang didapat dari perhitungan panjang dan berat ialah kita dapat

menduga berat dari panjang ikan atau sebaliknya, keterangan tentang ikan mengenai
pertumbuhan, kemontokan, perubahan dari lingkungan (Effendie, 2002).

2.3 Perbandingan Jenis Kelamin (Sex Ratio)


Rasio kelamin merupakan perbandingan jumlah ikan jantan dengan jumlah
ikan betina dalam suatu populasi dimana perbandingan 1:1 yaitu 50% jantan dan
50% betina merupakan kondisi ideal untuk mempertahankan spesies. Kenyataanya
di alam perbandingan rasio kelamin tidaklah mutlak, hal ini dipengaruhi oleh pola
distribusi yang disebabkan oleh ketersediaan makanan, kepadatan populasi, dan
keseimbangan rantai makanan (Effendie 2002).
Penyimpangan dari kondisi ideal tersebut disebabkan oleh faktor tingkah laku
ikan itu sendiri, perbedaan laju mortalitas dan pertumbuhannya. Keseimbangan
rasio kelamin dapat berubah menjelang pemijahan. Ketika melakukan ruaya
pemijahan, populasi ikan didominasi oleh ikan jantan, kemudian menjelang
pemijahan populasi ikan jantan dan betina dalam kondisi yang seimbang, lalu
didominasi oleh ikan betina. Ikan jantan dan betina dapat dibedakan berdasarkan
sifat seksual primer dan sekunder. Sifat seksual primer ditandai dengan ovarium
dan pembuluhnya (ikan betina) dan testis dengan pembuluhnya (ikan betina) yang
hanya dapat dilihat dengan melakukan pembedahan. Sifat seksual sekunder ialah
tanda-tanda luar yang dapat dipakai untuk membedakan jantan dan betina. Sifat
seksual sekunder dapat dibagi menjadi dua yaitu bersifat sementara (hanya
muncul pada musim pemijahan saja) dan bersifat permanen (tetap ada sebelum,
selama dan sesudah musim pemijahan) (Effendie 2002).
2.4

Reproduksi

2.4.1 Tingkat Kematangan Gonad


Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadinya pemijahan. Proses sebelum pemijahan ini,
mengakibatkan sebagian besar hasil metabolisme dalam tubuh dipergunakan
untuk perkembangan gonad. Pertambahan berat gonad akan diikuti dengan
semakin bertambah besar ukuran panjang, termasuk diameter telurnya. Berat
gonad akan mencapai maksimum pada saat ikan akan berpijah, kemudian berat
gonad akan menurun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai selesai
(Kordi 2010).

Peningkatan ukuran gonad atau perkembangan ovarium disebabkan oleh


perkembangan stadia oosit, pada saat ini terjadi perubahan morfologi yang
mencirikan tahap stadianya. Pertambahan berat gonad pada ikan betina sebesar
10-25% dari berat tubuh dan pertambahan pada jantan sebesar 5-10%. Pencatatan
perubahan kematangan gonad dapat digunakan untuk mengetahui apabila ikan
akan memijah, baru memijah atau sudah selesai memijah. Ukuran ikan pada saat
pertama kali gonadnya matang, ada hubungan dengan pertumbuhan ikan dan
faktor lingkungan yang mempengaruhinya (Effendi 2002).
Menurut Kesteven dalam (Effendi 1997) membagi tingkat kematangan
gonad dalam beberapa tahap yaitu:
1.

Dara. Organ seksual sangat kecil berdekatan di bawah tulang punggung,


testes dan ovarium transparan, dari tidak berwarna sampai abu-abu. Telur

2.

tidak terlihat dengan mata biasa.


Dara Berkembang. Testis dan ovarium jernih, abu-abu merah. Panjangnya
setengah atau lebih sedikit dari panjang rongga bawah. Telur satu persatu

3.

dapat terlihat dengan kaca pembesar.


Perkembangan I. Testis dan ovarium bentuknya bulat telur, berwarna
kemerah-merahan dengan pembuluh kapiler. Gonad mengisi kira-kira

4.

setengah ruang ke bagian bawah. Telur dapat terlihat seperti serbuk putih.
Perkembangan II. Testis berwarna putih kemerah-merahan, tidak ada
sperma kalau bagian perut ditekan. Ovarium berwarna oranye kemerahmerahan. Telur dapat dibedakan dengan jelas, bentuknya bulat telur.

5.

Ovarium mengisis kira-kira dua pertiga ruang bawah.


Bunting. Organ seksual mengisi ruang bawah. Testis berwarna putih,
keluar tetesan sperma kalau ditekan perutnya. Telur bentuknya bulat,

6.

beberapa dari telur ini jernih dan masak.


Mijah. Telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan di perut.
Kebanyakan telur berwarna jernih dengan beberapa yang berbentuk bulat

7.

telur tinggal dalam ovarium.


Mijah/Salin. Gonad belum kosong sama sekali, tidak ada telur yang bulat

8.

telur.
Salin. Testis dan ovarium kosong dan berwarna merah. Beberapa telur

9.

sedang ada dalam keadaan dihisap kembali.


Pulih Salin. Testis dan ovarium berwarna jernih, abu-abu merah.
8

2.4.2

Indeks Kematangan Gonad (IKG)


Indeks Kematangan Gonad yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil
perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan
100%, atau dapat dirumuskan sebagai berikut :
IKG=

Bg
100
Bw Bg

Dimana :
IKG

= Indeks Kematangan Gonad (%)

Bg

= Berat Gonad (gram)

Bw

= Berat Tubuh (gram)


Indeks Kematangan Gonad dapat digunakan sebagai tanda utama untuk

membedakan kematangan gonad berdasarkan berat gonad. Perbedaan nilai IKG


dapat disebabkan perubahan tingkat metabolisme pada suhu yang berbeda.
Dimana perbedaan suhu akan mempengaruhi tingkat metabolisme suatu
organisme budidaya. Hal ini sesuai dengan pernyataan bahwa tingkat metabolisme
berhubungan dengan suhu air, sehingga tingkat metabolisme akan mengalami
perubahan jika dipelihara pada suhu yang berbeda.
Ikan yang mempunyai berat tubuh lebih berat maka akan memiliki berat
gonad yang jauh lebih berat, hal ini berkaitan langsung dengan ukuran telur yang
dihasilkan. Menurut Effendie (1997), umumnya sudah dapat diduga bahwa
semakin meningkat tingkat kematangan, garis tengah telur yang ada dalam
ovarium semakin besar pula. Berat tubuh pertama matang gonad pada ikan mas
adalah 500 gram/ekor, sedangkan pada ikan betina adalah 2.500 gram/ekor (Badan
Standar Nasional Indonesia 1999).
Ikan betina memiliki nilai IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan
jantan. Indeks Kematangan Gonad (IKG) dihubungkan dengan

Tingkat

Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya berdasarkan ciri-ciri morfologi


kematangan gonad. Dengan merperbandingkan demikian akan tampak hubungan
antara perkembangan di dalam dan di luar gonad, atau nilai-nilai morfologi yang

kuantitatif. Bergantung pada macam dan pola pemijahannya, maka akan


didapatkan nilai indeks yang sangat bervariasi setiap saat (Effendie 2002).

2.4.3 Hepato Somatic Index (HSI)


Hepatosomatic Index (HSI) merupakan suatu metoda yang dilakukan untuk
mengetahui perubahan yang terjadi dalam hati secara kuantitatif. Hati merupakan
tempat terjadinya proses vitelogenesis. Rumus yang digunakan dalam perhitungan
HSI adalah sebagai berikut :
HSI=

Bh
100
BwBh

Dimana :
IKG

= Indeks Kematangan Gonad (%)

Bh

= Berat Hati (gram)

Bw

= Berat Tubuh (gram)

2.4.4 Fekunditas
Fekunditas ikan adalah jumlah telur pada tingkat kematangan terakhir yang
terdapat dalam ovarium sebelum berlangsung pemijahan. Nikolsky (1963),
menamakan fekunditas yang menunjukkan jumlah telur yang dikandung individu
ikan sebagai fekunditas mutlak, sedangkan jumlah telur persatuan berat atau
panjang ikan disebut sebagai fekunditas relatif. Fekunditas menunjukkan
kemampuan induk ikan untuk menghasilkan anak ikan dalam suatu pemijahan.
Metode perhitungan fekunditas dapat dilakukan dengan cara berikut :
a. Mengitung langsung satu persatu telur ikan
b. Metode volumetrik yaitu dengan pengenceran telur yang dirumuskan
sebagai berikut :
X: x=V:v
Atau

10

F=

V
x
v

Keterangan :
X/F

= Jumlah telur yang akan dicari

= Jumlah telur dari sebagian gonad

= Volume seluruh gonad

= Volume sebagian gonad contoh


c. Metode gravimetrik
Perhitungan fekunditas telur dengan metode gravimetrik dilakukan dengan

cara mengukur berat seluruh telur yang dipijahkan dengan teknik pemindahan air.
Selajutnya telur diambil sebagian kecil diukur beratnya dan jumlah telur dihitung.
Dengan bantuan rumus berikut ini :
F=

G
n
g

Keterangan:
F

= fekunditas jumlah total telur dalam gonad

= bobot gonad setiap ekor ikan

= bobot sebagian gonad (gonad contoh)

= jumlah telur dari (gonad contoh)


Nilai fekunditas standar pada ikan mas betina yang sudah siap untuk

memijah adalah 85.000-125.000 butir telur/kg (Badan Standar Nasional


Indonesia). Fekunditas mempunyai hubungan atau keterpautan dengan umur,
panjang, atau bobot tubuh dan spesies ikan. Nikolsky (1963) menyatakan bahwa
pada umumnya fekunditas meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina.
Semakin banyak makanan maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan
fekunditasnya semakin besar.
2.4.5 Posisi Inti Telur dan Diameter Telur

11

Pergerakan inti telur terbagi kedalam 3 fase yakni, fase vitelogenik yang
dicirikan dengan inti telur di tengah, kemudian fase awal matang yang dicirikan
dengan inti telur berada di tepi, dan fase matang dicirikan dengan inti telur yang
telah melebur atau mengalami GVBD (Germinal Visicle Break Down) yang
dipengaruhi oleh proses steroidogenesis. Pergerakan inti telur akan berdampak
positif terhadap tingkat pembuahan dalam proses pemijahan. Posisi inti yang
melakukan peleburan dan berada di bawah mikrofil menyebabkan sperma mudah
melakukan proses pembuahan.
Diameter telur diukur di bawah mikroskop binokuler dengan bantuan
mikrometer okuler yang telah ditera sebelumnya. Pengukuran ini dilakukan pada
telur-telur yang berada pada tingkat kematangan gonad III dan IV. Perkembangan
diameter telur semakin meningkat dengan meningkatnya tingkat kematangan
gonad (Effendie, 1997).Selanjutnya diameter telur dianalisis dalam bentuk
histogram. Diameter telur dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai
berikut (Rodriquez et al. 1995):
Ds= D d
Dimana:
Ds

= diameter telur sebenarnya (mm),

= diameter telur secara horizontal (mm),

= diameter telur secara vertikal (mm).

2.5 Kebiasaan Makan


Kebiasaan makanan adalah jenis, kuantitas, dan kualitas makanan yang
dimakan oleh ikan. Sedangkan cara makan adalah segala sesuatu yang
berhubungan dengan waktu, tempat, dan cara makanan yang diperoleh oleh ikan.
Beberapa faktor yang mempengaruhi kebiasaan makanan ikan diantaranya
penyebaran suatu organisme makanan dan ketersediaan makanan di lingkungan
perairan tersebut (Effendie 2002). Penyebaran jenis makanan yang paling banyak
di suatu perairan akan menyebabkan pengambilan dari jenis makanan tersebut

12

bertambah (Effendie 1979). Kebiasaan makanan ikan-ikan dapat berbeda sesuai


perubahan waktu meskipun penangkapannya dilakukan pada tempat yang sama
(Lagler 1966).
Secara garis besarnya ikan itu dapat diklasifikasikan sebagai ikan
a. Herbivor
Ikan ini tidak memiliki gigi dan mempunyai tapis insang yang lembut dapat
menyaring phytoplankton dari air. Ikan ini tak mempunyai lambung yang benar
(yaitu bagian usus yang mempunyai jaringan otot kuat, mengekskresi asam,
mudah mengembang, terdapat di bagian muka alat pencerna makananya).
Ususnya panjang berliku-liku dindingnya tipis.
b. Karnivor
Ikan ini memiliki gigi untuk menyergap, menahan, dan merobek mangsa
dan jari-jari tapis insangnya menyesuaikan untuk penahan, memegang, memarut,
dan menggilas mangsa. Punya lambung benar, palsu dan usus pendek, tebal dan
elastis.
c. Omnivora
Ikan omnivora adalah ikan yang memakan sembarang materi dengan ukuran
tertentu yang bisa masuk kedalam mulutnya. Ikan ini memiliki penyesuaian yang
baik dengan berbagai makanan yang diberikan.
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1 Waktu dan Tempat
Praktikum biologi perikanan mengenai Analisis Aspek Biologi pada Ikan Mas
ini dilaksanakan pada Selasa, 3 Maret 2015 yang bertempat di laboratorium MSP
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Padjadjaran.
3.2

Alat dan Bahan

3.2.1 Alat
1. Timbangan, untuk mengukur berat ikan, gonad, hati dan isi usus ikan

13

2. Pinset, untuk membantu proses pembedahan dan pengambilan organ dari


perut
3. Pisau, untuk melakukan pembedahan
4. Gunting, untuk melakukan pembedahan
5. Cawan petri, untuk menyimpan gonad, hati dan isi usus
6. Mikroskop, untuk melihat telur ataupun melihat isi usus
7. Gelas ukur, untuk mengukur volume gonad
8. Mistar / penggaris, untuk mengukur panjang ikan
9. Sonde (Penusuk), untuk mematikan ikan
10. Kamera, untuk mendokumentasikan kegiatan praktikum
11. Cover Glass, untuk meletakkan suatu objek yang akan diamati dengan
mikroskop
3.2.2
1.
2.
3.

3.3

Bahan
Ikan Mas, sebagai ikan yang digunakan untuk penelitian
Aquades, berfungsi sebagai larutan pengencer
Larutan Serra, untuk mempermudah dalam pengamatan letak inti telur

Prosedur Kerja

14

Ikan diambil dan dimatikan dengan menusuk bagian kepala

Panjang ikan diukur dengan penggaris (mm), dan berat ikan ditimbang dengan
timbangan (gram)

Ikan dibedah menggunakan gunting

Pengukuran TKG: Gonad diambil dan diamati berdasarkan metode Kesteven

Pengukuran IKG : Gonad ikan yang telah diambil sebelumnya, ditimbang


menggunakan timbangan (gram)

IKG dihitung dengan menggunakan rumus : Bg/Bw-Bg 100%

Pengukuran HSI : Hati Ikan ditimbang dan dihitung dengan menggunakan rumus :
Bh/Bw-Bh 100%

Fekunditas Ikan diukur dengan cara Volumetrik

Diameter telur ikan diukur dengan satuan mikrometer

Tingkat Kematangan Telur (TKT) : mengambil 10 telur pada tiap bagian sampel gonad
+ larutan sera, kemudian diamati menggunakan mikroskop

Food Habits: Sampel isi usus ikan yang diambil daribagian tengah hingga paling
anterior dilarutkan dengan akuades dan diamati menggunakan mikroskop

15

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
4.1.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin Kelompok
Kelompok
: 20
Hari/Tanggal : 03 Maret 2015
Spesies ikan
: Ikan Mas (Cyprinus carpio)
Asal ikan
: Waduk Cirata
Tabel 3. Data Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Kelompok 20
Pertumbuhan

Kelamin
Berat
(gram)

Panjang (mm)
TL
190

SL
155

FL
178

Jantan

Betina

140

4.1.2 Hasil Pengamatan Reproduksi Kelompok


Tabel 4. Data Reproduksi Kelompok 20
TKG
Bunting

BG
(gr)
9,24

PG
(mm)
63

IKG
(%)
7,05

BH
(gr)
0,32

PH
(mm)
25

HSI
(%)
0,22

IKG=

Bg
100
Bt Bg

IKG=

9,24
100
140,169,24

Perhitungan :
1. Perhitungan IKG

IKG=7,05

2. Perhitungan HSI
HSI=

Bh
100
BtBh

HSI=

0,32
100
140,160,32

16

F
1912

DT
(m)
52

T
9

Letak Inti
MK M
17
4

HSI=0,22
3. Perhitungan Fekunditas
F=

W n
w

F=

8 478
2

F=1.912

4.1.3 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Kelompok


Tabel 5. Data Kelompok Food Habits Kelompok 1
Jenis Pakan
Fito

Zoo

4.1.4

Bentos
-

Bag.
Hewan
-

Kelas
Pemakan

Bag.
Tumbuhan

Detritus

Ikan

Herbivora

Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin

Angkatan
Tabel 6. Data Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Angkatan

Kelompo
k

3
4

Nama
Praktikan

Ichfar JS
Silfi Nur
Jason Tri
Annisa N
Desi
M. Rizky
Nurma W
M. Yogi
Rian R.
Sheila A.
Riani A.

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Berat
(gr)

Jantan

145

120

185

109

154

130

195

131

145

120

180

98

180

140

200

165

17

Rasio
Kelamin

Kelamin
Betina

Kelompo
k

10

11

12

13

14

15
16

Nama
Praktikan

Rambo
Safira A
Ira S.
Susetyo
Rizka Dwi
Raka
Gilang N
Jihan Refli
Debora H
Andi M
Yulida
Endah
Ilham
Syafarudin
Elisah F
Jamaludin
Rionaldhie
Desinta
Rian Nur.
Suci F
Cyntia K
Guntur H
Indri
Roury A
Ai Siti
Aida
Asep S
Alan A.
Setyo W
Adinda
Bella M
Rifki
Jamil
Dony
Dwiki
Tanti K
Mia
Siti S

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Berat
(gr)

Jantan

160

135

190

137

150

125

180

127

158

125

197

116

175

160

195

135

160

125

180

106

172

155

193

119

146

135

170

120

185

175

205

143

165

155

195

160

180

155

190

129

185

160

200

157

180

164

203

158

18

Rasio
Kelamin

Kelamin
Betina

Kelompo
k

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28
29

Nama
Praktikan

Rahmat D
Fikri K
T Alwie
Elsa
Eifa
Eka
Hana
Ade
Tia
Yuyun Y
Rahmat
Annisa
Firhan
Leni M
Jian
Angga
Iqbal
Nielam
Abduyana
Ganisa
Dea F
Refky
Fauziah
Erik
Luthfan
Taufiq
Puty
Fevi
Zais
Zelikha
Rifki GP
Teguh
Dyah
Wahyu
Rika
Esti Mutia
Muammar
Rahman

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Berat
(gr)

Jantan

178

162

197

125

140

120

170

94

168

155

187

127

193

175

210

145

187

170

200

142

183

165

210

134

169

146

184

124

156

138

177

111

165

138

200

143

188

170

200

162

164

150

170

118

182

175

210

153

180

170

210

165

19

Rasio
Kelamin

Kelamin
Betina

Kelompo
k

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

Nama
Praktikan

R. Nadya
Angga
Ridwan
Sofie
Fadhil
Ina
Raka
Indah
Anggi
Nawang
Rocela
Sarimanah
Reka
Novitasari
Bastian
Sheillawat
i
Satria
Adhar
Nuraya
Demas
Detrik
Cleovanya
Gulam
Aliyah
Aldwin
Arisca
Yuliana
Candra
Nurul
Ayu T
Elisa

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Rasio
Kelamin

Kelamin
Berat
(gr)

Jantan

Betina

167

128

187

125

176

160

196

151

169

155

185

145

165

150

190

128

180

175

200

150

184

170

210

128

173

160

185

128

159

140

175

104

193

180

200

134

165

145

180

114

164

155

185

121

178

165

200

115

Agung Rio
40
41

Widi
Eki
Mediana
Nabila
Hasbi

20

Kelompo
k

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52
53

Nama
Praktikan

Dehan
Santi
Riza
Fauzi
Dea Hari
Satrio
Gun Gun
Sintia
Thesar
M. Aditya
Ayu Nfs
Dzaki
Zulfikar
Melinda
Dini
Rayana
Adli
Rury
Fahri . F
Risa
Musa
Dita Tania
Windy
Rizal
Aisyah . D
Syarifudin
Fathin
Dhita . H
Syifa .Z
Dicky
Riana . F
Hilman
Ardi
Zahra
Dyah
Bagus
Rahma
Aulia . R

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Berat
(gr)

Jantan

195

190

200

155

168

150

185

96,45

175

160

198

147,9

184

175

190

139,1

131

120

185

141

190

165

215

153

219

198

165

145

205

165

215

188

185

140

150

133

165

150

185

126

177

155

195

168

175

158

195

159

21

Rasio
Kelamin

Kelamin
Betina

Kelompo
k

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64
65

Nama
Praktikan

Galdio
Ali Aji
Rahman
R. Maria
Hanna
Bayu . R
Ryan
Ayu . M
Wildan . S
Choki
Aisyah . A
Sabil
Fachri . A
Resna
Rahmadi
Christoper
Kalysta
Jumaidi
Yuki
Dwi . M
Fadhillah
Agung . F
Kartika
Rossa
Taufik . I
M . Fahmi
Logica
R. Mawar
Gilang
Geugeuh
Dina
Kelana
Takbir
Silmi
Sona
Reyhan
Eva

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

Rasio
Kelamin

Kelamin
Berat
(gr)

Jantan

Betina

176

163

190

122

175

170

200

130

165

150

180

98

170

160

190

130

145

135

165

80

153

139

164

98

183

175

195

139.96

177

155

193

135.26

175

143

185

144.28

170

160

190

156.32

190

182

205

170

178

155

190

140.16

22

Kelompo
k

66

Nama
Praktikan

Deny
Shafwan
Fahira
Chervin

Pertumbuhan
Panjang (mm)
FL
SL
TL

185

160

200

Kelamin
Berat
(gr)

Jantan

160

Rasio
Kelamin

Betina

4.1.5 Pengelompokan Data Panjang Hasil Pecobaan


Pengelompokan data dilakukan berdasarkan metoda statistika
menggunakan distribusi frekuensi (Sudrajat dan Tjutju 2010). Metode
yang dapat digunakan untuk mengelompokan data menggunakan tabel
distribusi frekuensi adalah berdasarkan kaidah Struges. Jumlah kelas
interval dapat dihitung dengan rumus berikut :
K = 1 + 3,3 Log n

Dimana :
K
= Jumlah Kelas Interval
n
= Jumlah Data observasi
log
= Logaritma
Dari data tersebut maka dapat dihitung jumlah kelas dari 66 data
tersebut:
K = 1 + 3,3 Log n
K = 1 + 3,3 Log 66
K = 7,05 atau 7
K atau jumlah kelas dapat dibulatkan menjadi 7. Untuk
menghitung panjang kelas dari 66 data tersebut adalah :
X maximum X
Jumlah Kelas
Panjang Kelas=
minimum

Panjang Kelas=

198120
7

Panjang Kelas=11

Sehingga panjang kelas yang didapatkan adalah 11

23

4.1.6

Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin

Angkatan
Tabel 7. Interval Rasio Kelamin Ikan Mas
No
1
2
3
4
5
6
7

Kelas SL
120 131
132 143
144 155
156 167
168 179
180 191
192 203
Jumlah

Jumlah
9
10
16
16
11
3
1
66

Jantan
8
10
14
13
7
2
1
54

Betina
1
0
2
3
4
1
0
12

% Jantan

12%
15%
21%
20%
11%
3%
2%
82%

% Betina
2%
0%
3%
5%
6%
2%
0%
18%

Jumlah Ikan pe r Skala


15
10
5
Jumlah Ikan (ekor)

14 13

10

7
3 4 2
1 1

Jantan
Betina
Linear (Betina )

Interval SL

Gambar 3. Grafik Jumlah Ikan Jantan dan Betina per Interval SL


Rasio Ikan Mas Jantan dan Ikan Mas Betina
18%

Rasio Jantan
Rasio Betina

82%

Gambar 4. Diagram Rasio Kelamin pada Ikan Mas

24

4.1. 7 Hasil Regresi Pertumbuhan Angkatan


Tabel 8. Hasil Regresi Pertumbuhan Angkatan
Kelompok

SL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

120

109

2,07918124
6

2,037426498

4,322994654

4,236178965

130

131

2,117271296

4,468756497

4,47579158

120

98

1,991226076

4,322994654

4,140119913

140

165

2,217483944

4,605865546

4,759004461

135

137

2,136720567

4,538321965

4,551927978

125

127

2,103803721

4,397031603

4,411487088

125

116

2,064457989

4,397031603

4,328982629

160

135

2,130333768

4,858144898

4,695511229

125

106

2,025305865

4,397031603

4,246884148

10

155

119

2,075546961

4,797552948

4,546136301

11

135

120

2,079181246

4,538321965

4,429350019

12

175

143

2,155336037

5,031219688

4,83450074

13

155

160

2,204119983

4,797552948

4,827753865

14

155

129

2,204119983
2,09691001
3
2,19033169
8
2,13033376
8
2,24303804
9
2,19033169
8
2,19033169
8

2,11058971

4,797552948

4,622891544

15

160

157

2,195899652

4,858144898

4,840026304

16

164

158

2,198657087

4,905533271

4,869682123

17

162

125

2,096910013

4,881956599

4,633154158

18

120

94

1,973127854

4,322994654

4,102490429

19

155

127

2,103803721

4,797552948

4,608027977

20

175

145

2,161368002

5,031219688

4,848030666

21

170

142

2,152288344

4,974902391

4,800569216

22

165

134

2,127104798

4,917235043

4,716820738

23

146

124

2,093421685

4,684423284

4,530903203

24

138

111

2,045322979

4,579082504

4,376743867

25
26

138
170

143
162

2,204119983
2,21484384
8
2,20951501
5
2,07918124
6
2,19033169
8
2,24303804
9
2,23044892
1
2,21748394
4
2,16435285
6
2,13987908
6
2,13987908
6
2,23044892

2,155336037
2,209515015

4,579082504
4,974902391

4,612158511
4,928210381

2,113943352
2,07918124
6
2,14612803
6
2,13033376
8
2,09691001
3
2,09691001
3

25

27

150

118

28

175

153

29

170

165

1
2,17609125
9
2,24303804
9
2,23044892
1

30

128

125

2,10720997

31

160

151

32

155

145

33

150

128

34

175

150

35

170

128

36

160

128

37

140

104

38

180

134

39

145

114

40

155

121

41

165

115

42

190

155

43

150

96,45

44

160

147,93

45

175

139,14

46

120

141

47

165

153

48

198

145

49

165

188

50

140

133

51

150

126

52

155

168

53

158

159

54
55

163
170

122
130

2,071882007

4,735373168

4,508604326

2,184691431

5,031219688

4,900346004

2,217483944

4,974902391

4,945984672

2,096910013

4,440333856

4,418629685

2,204119983
2,19033169
8
2,17609125
9
2,24303804
9
2,23044892
1

2,178976947

4,858144898

4,802726631

2,161368002

4,797552948

4,734112847

2,10720997

4,735373168

4,585481196

2,176091259

5,031219688

4,881055491

2,10720997

4,974902391

4,700024204

2,204119983
2,14612803
6
2,25527250
5
2,16136800
2
2,19033169
8
2,21748394
4
2,27875360
1
2,17609125
9

2,10720997

4,858144898

4,644543602

2,017033339

4,605865546

4,328811798

2,127104798

5,086254072

4,797200967

2,056904851

4,671511641

4,445728329

2,08278537

4,797552948

4,561990817

2,06069784

4,917235043

4,569564375

2,190331698

5,192717974

4,991226244

1,984302232

4,735373168

4,318022742

2,204119983
2,24303804
9
2,07918124
6
2,21748394
4

2,170056257

4,858144898

4,78306436

2,143451999

5,031219688

4,807844389

2,149219113

4,322994654

4,468616073

2,184691431

4,917235043

4,844518171

2,29666519
2,21748394
4
2,14612803
6
2,17609125
9
2,19033169
8
2,19865708
7
2,21218760
4
2,23044892

2,161368002

5,274670996

4,963938654

2,274157849

4,917235043

5,042908517

2,123851641

4,605865546

4,55805755

2,100370545

4,735373168

4,570597984

2,225309282

4,797552948

4,874165458

2,201397124

4,834092986

4,840117389

2,086359831
2,113943352

4,893773997
4,974902391

4,615419356
4,71504267

26

56

150

98

57

160

130

58

135

80

59

139

98

60

175

140

61

155

135

62

143

144

63

160

156

64

182

170

65

155

140

66

160
Jumlah

161

1
2,17609125
9

1,991226076

4,735373168

4,333089658

2,113943352

4,858144898

4,659384785

1,903089987

4,538321965

4,054216864

2,1430148
2,24303804
9
2,19033169
8
2,15533603
7

1,991226076

4,592512434

4,267226951

2,146128036

5,031219688

4,813846841

2,130333768

4,797552948

4,666137581

2,158362492

4,645473434

4,651996461

2,204119983
2,26007138
8
2,19033169
8

2,193124598

4,858144898

4,833909752

2,230448921

5,107922679

5,04097379

2,146128036

4,797552948

4,700732265

2,204119983
144,1946

2,206825876
140,0347661

4,858144898
315,2045065

4,864109012
306,0773065

2,204119983
2,13033376
8

Grafik Regresi Hubungan Panjang Berat


2.3
2.25
2.2
Berat

f(x) = 0.77x + 0.43


R = 0.31

2.15

Linear ()

2.1
2.05
2
2

2.05 2.1 2.15 2.2 2.25 2.3 2.35


Panjang

Gambar 5. Grafik Regresi Pertumbuhan (Hubungan Panjang dan Berat)


log a

R2

-0,84678

0,4288

0,7749

0,3059

0,5531

Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan (Menggunakan MS. Excel)


Dengan menggunakan aplikasi microsoft excel, untuk mencari nilai
a (intersep), maka menggunakan rumus : =INTERCEPT(log w;logL).
a = 0,4288

27

Sedangkan, untuk mencari nilai b dapat dihitung dengan cara


menggunakan rumus : =SLOPE(log w;logL), maka didapatkan :
b = 0, 7749
Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan (Hitung Manual)
W
log l log

log L
2

L
log
2
(log L)
W
log

a=
log
log a=

( 140,034 315,204 )(144,96 306,077)


( 66 315,204 )20792,1

a=
log - 0,8648
a
N log

logW

b
b

140,034(66 0,8648)
144,96

b 0,7749

4.1.8 Hasil Pengamatan Reproduksi Angkatan


Tabel 9. Hasil Reproduksi Angkatan

28

Kel

TKG

BW
(gr)

BG
(gr)

PG
(mm)

IKG
(%)

29

Berat
Hati

Panjan
g Hati
(mm)

HSI (%)

109

14,33

140

15,14%

0,26

20

0,24%

131

18

120

15,93%

30

0,77%

98

3,47

140

3,67%

0,67

40

0,69%

165

17

135

11,49%

0,35

35

0,21%

137

1,71

170

1,26%

0,25

65

0,18%

127

1,4

130

1,11%

0,74

25

0,59%

116

150

7,41%

45

0,87%

135

18

135

15,38%

0,51

30

0,38%

106

8,43

140

8,64%

0,58

25

0,55%

10

119

9,29

120

8,47%

0,54

20

0,46%

11

120

9,2

170

8,30%

0,54

30

0,45%

12

143

3,62

60

2,60%

0,79

40

0,56%

13

160

10,76

65

7,21%

0,42

24

0,26%

14

129

12,43

140

10,66%

0,58

25

0,45%

15

157

1,26

135

0,81%

0,43

19

0,27%

16

158

1,5

290

0,96%

0,47

60

0,30%

17

125

13,28

130

11,89%

0,16

25

0,13%

18

94

10,63

120

12,75%

0,34

25

0,36%

19

127

11,55

130

10,00%

0,35

35

0,28%

20

145

8,23

70

6,02%

0,35

20

0,24%

21

142

9,45

110

7,13%

0,46

30

0,32%

22

134

16

60

13,56%

0,17

23

124

1,64%

0,35

0,28%

24

111

11

140

11,00%

0,25

0,23%

25

143

60

2,88%

2,7

1,5

1,92%

26

162

25

18,25%

27

118

12

11,32%

0,8

0,68%

28

153

62

2,68%

0,32

15

0,21%

29

165

8,2

5,23%

0,4

0,24%

30

125

12,5

6,84%

0,66

0,53%

31

151

4,4

40

3,00%

0,93

25

0,62%

32

145

19

70

15,08%

0,65

29

0,45%

33

128

40

1,59%

0,5

20

0,39%

34

150

10

7,14%

35

128

90

3,23%

0,41

20

0,32%

36

128

11

65

9,40%

0,38

15

0,30%

37

104

11

110

11,83%

0,15

10

0,14%

38

134

12,04

70

9,87%

1,01

25

0,76%

39

114

16,18

60

16,54%

0,53

30

0,47%

40

121

15,29

14

14,46%

0,53

2,7

0,44%

30

0,13%

0,62%

0,67%

41

115

4,03

55

3,63%

0,82

15

0,72%

42

155

14,55

85

10,36%

0,88

20

0,57%

43

15,35

70

18,93%

0,3

15

0,31%

44

21,4

15,5

16,91%

0,72

0,49%

45

96,45
147,9
3
139,1
4

10,87

6,5

8,47%

0,61

1,5

0,44%

46

141

68

165

93,15%

0,63

25

0,45%

47

153

13

150

9,29%

0,65

23

0,43%

48

145

23

95

18,85%

32

0,69%

49

188

16

120

9,30%

0,6

20

0,32%

50

133

90

4,72%

0,5

35

0,38%

51

126

2,43

50

1,97%

0,34

20

0,27%

52

168

15

10,5

9,80%

1,24

0,74%

53

159

13,28

70

9,11%

0,8

35

0,51%

54

122

4,17

39

3,54%

0,14

15

0,11%

55

110

11

150

11,11%

0,32

25

0,29%

56

98

10,3

135

11,74%

0,5

25

0,51%

57

130

2,56

40

2,01%

0,2

0,15%

58

80

5,66

110

7,61%

0,41

20

0,52%

59

98

7,87

116

8,73%

0,28

14

0,29%

60

140

8,38

57

6,37%

0,34

22

0,24%

61

135

10,28

82

8,24%

0,67

18

0,50%

62

144

9,76

117

7,27%

0,26

12

0,18%

63

156

25,22

100

19,28%

0,46

15

0,30%

64

170

23,36

92

15,93%

0,18

19

0,11%

65

140

9,24

63

7,07%

0,32

25

0,23%

66

161

10,63

84

7,07%

0,45

35

0,28%

Keterangan TKG :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Dara
Dara Berkembang
Perkembangan I
Perkembangan II
Bunting
Mijah
Mijah/salin
Salin
Pulih salin
Tabel 10. Rasio kematangan gonad

No.

Tingkat
Kematangan
Gonad

Jumlah

Jantan

31

Betina

% Jantan

% Betina

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Dara
Dara Berkembang
Perkembangan I
Perkembangan II
Bunting
Mijah
Mijah/salin
Salin
Pulih salin
Jumlah

7
9
0
5
24
21
0
0
0
66

3
8
0
3
20
20
0
0
0
54

4
1
0
2
4
1
0
0
0
12

5%
12 %
0%
5%
30 %
30 %
0%
0%
0%
82 %

7%
2%
0%
4%
7%
2%
0%
0%
0%
18 %

Persentase Tingkat Kematangan Gonad


35%
30%
25%
20%
12%
15%
7%
10% 5%
2%
5%
0%

30% 30%

% Jantan
5%
4%

7%

% Betina

2%

0%
0%

0%
0% 0%
0% 0%
0%

Gambar 6. Grafik Persentase TKG


Tabel 10. Hasil Reproduksi Angkatan
Letak Inti
Kel

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Fekunditas

3200

Diameter

Tengah
(butir)

Menuju
Kutub
(butir)

Melebur (butir)

44

32

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49

2832

40

1400
0

66
0

5
0

15
0

0
0

33

50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66

1356

67

17

10

1111
1912

60
52

6
9

15
17

9
4

4.1.9 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Angkatan


Tabel 11. Hasil pengamatan Food and Feeding Habits Angkatan
Jenis Pakan
Kel
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

kelompok

Fito

Zoo

Benthos

Bagian
Hewan

Bagian
Tmbhan

Detritus

Ikan

34

Omnivora
Omnivora
Omnivora
Omnivora
Karnivora
Omnivora
Omnivora
Omnivora
-

Kel
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59

Jenis Pakan

35

kelompok
Karnivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Omnivora
Omnivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Karnivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora

Kel
60
61
62
63
64
65
66

Jenis Pakan
-

kelompok
Herbivora
Herbivora
Herbivora
Omnivora
Herbivora
Herbivora
Herbivora

Food Habit Ikan Mas

Persentase

70% 66%
60%
50%
40%
31%
30%
20%
10%
0%

Persen
3%
0%

0%

0%

0%

Gambar 7. Grafik Persentase Food Habits Ikan Mas


4.2 Pembahasan
4.2.1 Pembahasan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin
Berdasarkan data hasil dari praktikum diatas (Tabel 3), didapatkan
data bahwa Ikan Mas yang kami amati adalah ikan betina yang memiliki
ukuran panjang tubuh :

Total Length (TL) dengan panjang 190 mm


Standard Length (SL) dengan panjang 155 mm
Fork Length (FL) dengan panjang 178 mm

Dari 65 ikan lainnya yang diamati, hasil yang didapatkan tentunya berbeda-beda
seperti terlihat pada tabel 6. Maka dari itu, data mengenai pertumbuhan dan ratio
kelamin ikan dari suatu populasi yang ada di Waduk Cirata dapat lebih mudah di
olah dan di analisis dengan mengelompokkan 66 data tersebut berdasarkan
metoda statistik yaitu dengan kaidah sturge sehingga didapatkan sebanyak 7 kelas

36

dengan interval 11. Frekuensi terbesar panjang tubuh ikan mas jantan dari sampel
populasi ini berada pada kelas panjang 144-155 mm dengan jumlah sebanyak 14
ekor, sementara itu frekuensi terbesar ikan mas betinanya berada pada kelas 168179 mm dengan jumlah sebanyak 4 ekor. Jika dibandingkan dengan kriteria
kuantitatif Ikan Mas Majalaya kelas indukan (BSNI 1999), panjang standar ikan
mas jantan adalah 22 cm (220 mm) sedangkan panjang standar ikan mas
betinanya adalah 35 cm (350 mm), maka dapat disimpulkan bahwa ikan-ikan mas
yang dijadikan bahan pengamatan itu berukuran sedang bahkan cenderung kecil.
Namun, hal ini masih berupa kemungkinan karena bisa saja ikan mas yang
diamati bukan merupakan Ikan Mas Majalaya.
Jenis kelamin ikan mas yang ada pada populasi ini didominasi oleh
jantan dengan persentase sebesar 82%, sementara itu persentase ikan
betinanya sekitar 18%. Dalam suatu populasi perbandingan 1:1 yaitu 50%
jantan dan 50% betina merupakan kondisi ideal untuk mempertahankan
spesies. Kenyataanya di alam perbandingan rasio kelamin tidaklah mutlak,
hal ini dipengaruhi oleh pola distribusi yang disebabkan oleh ketersediaan
makanan, kepadatan populasi, dan keseimbangan rantai makanan
(Effendie 2002). Penyimpangan dari kondisi ideal tersebut disebabkan
oleh faktor tingkah laku ikan itu sendiri, perbedaan laju mortalitas dan
pertumbuhannya. Seperti yang kita ketahui, bahwa ikan mas jantan
tumbuh lebih cepat diandingkan ikan mas betina, maka dominasi ikan
jantan dalam suatu populasi merupakan hal mungkin saja terjadi.
Hubungan panjang berat ikan dalam suatu populasi dapat diketahui
dengan mencari regresi pertumbuhannya terlebih dahulu yang diambil dari
data panjang dan bobot ikan satu angkatan dengan menganalisis nilai b
yang didapatkan. Nilai b tersebut dapat menentukan tipe pertumbuhan apa
yang dimiliki oleh populasi ikan tersebut. Nilai b yang kami dapatkan
adalah 0,7747 atau b < 3. Jika b < 3, maka hubungan yang terbentuk
adalah allometrik negatif yaitu pertambahan panjang lebih cepat daripada
pertambahan berat, menunjukkan keadaan ikan yang kurus (Effendi 1997).
Nilai praktis yang didapat dari perhitungan panjang dan berat ialah kita

37

dapat menduga berat dari panjang ikan atau sebaliknya, keterangan tentang
ikan mengenai pertumbuhan, kemontokan, perubahan dari lingkungan
(Effendie 2002). Keterangan yang didapatkan dari nilai b juga diperkuat
dengan hasil penelitian mengenai Status Kualitas Air Waduk Cirata dan
Dampaknya Terhadap Pertumbuhan Ikan Budidaya yang menyebutkan
bahwa tipe pertumbuhan allometric negatif dapat disebut kurang normal
atau tidak menguntungkan untuk tujuan budidaya. Kondisi ini juga timbul
dari kondisi lingkungan yang tercemar bahan organik, sebagaimana telah
diungkapkan bahwa perairan areal budidaya tersebut sudah dalam kondisi
eutrofik. Dalam kondisi ini, akan muncul penghambat pertumbuhan,
seperti pakan alam yang berkurang, kebutuhan oksigen terlarut sangat
terbatas dan senyawa toksik yang terlarut dalam perairan budidaya
semakin meningkat baik jenis maupun konsentrasinya. Semua itu, tentu
akan mengganggu pertumbuhan, karena fisiologis ikan terganggu, nafsu
makan ikan turun dan ikan sakit (Komarawidjaja, 2005).
4.2.2 Pembahasan Reproduksi
Ikan yang kelompok kami amati adalah ikan betina dan hasilnya

dapat dilihat pada tabel 4. Tingkat kematangan gonad (TKG) dari ikan
pada kelompok kami berada pada fase bunting (5), dimana organ seksual
mengisi ruang bawah dan telurnya sudah berbentuk bulat serta ada
beberapa dari telur ini jernih dan masak. Selain TKG, nilai-nilai yang
dapat dihubungkan dengan tingkat kematangan gonad adalah Indeks
Kematangan Gonad (IKG), yaitu persen perbandingan berat gonad dengan
berat tubuh ikan, dan Hepatosomatic Indeks (HSI) yang digunakan untuk
mengetahui perubahan yang terjadi dalam hati secara kuantitatif, dimana
hati merupakan tempat terjadinya proses vitelogenesis. Umumnya
Pertambahan berat gonad pada ikan betina sebesar 10-25% dari berat
tubuh dan pertambahan pada jantan sebesar 5-10% (Effendie 2002). Nilai
IKG ikan kelompok kami adalah 7,05% sementara nilai HSInya adalah
0,22%. Nilai IKG kelompok kami tergolong rendah terlebih jika
dibandingkan dengan standar yang telah ditetapkan, yaitu berat tubuh

38

pertama matang gonad pada ikan mas adalah 500 gram/ekor, sedangkan
pada ikan betina adalah 2.500 gram/ekor (Badan Standar Nasional
Indonesia 1999). Namun, rendahnya nilai IKG kelompok kami bisa
disebabkan karena berat tubuh ikan yang relatif rendah juga, yaitu sekitar
140,16 gram, karena menurut Effendie (2002) ikan yang mempunyai berat
tubuh lebih berat maka akan memiliki berat gonad yang jauh lebih berat.
Nilai yang rendah juga terlihat pada fekunditas ikan mas yang kami amati,
yaitu hanya sebesar 1912. Rendahnya fekunditas juga memiliki hubungan
dengan ukuran ikan dengan umur, panjang, atau bobot tubuh dan spesies
ikan. Nikolsky (1963) menyatakan bahwa pada umumnya fekunditas
meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina. Semakin banyak
makanan maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan fekunditasnya
semakin besar. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa berat
tubuh ikan yang kami amati relatif rendah sehingga wajar saja jika
fekunditasnya juga rendah. Posisi inti telur dari sampel telur yang kami
amati yaitu ada 9 buah yang tengah, 17 buah menuju kutub, dan 4 buah yang
sudah melebur, artinya ikan pada kelompok kami sudah bisa memijah
meskipun belum terlalu banyak telur yang sudah melebur dan mendekati
mikrofil. Diameter telur ikan adalah sebesar 52 m, namun diameter telur

ikan ini masih dapat meningkat karena menyesuaikan dengan tingkat


kematangan gonadnya.
Pengamatan reproduksi ikan angkatan juga terdiri dari rasio tingkat
kematangan gonad, indeks kematangan gonad dan HSI. Pada perhitungan
rasio tingkat kematangan gonad angkatan, makal 66 data diatas
dikelompokan menjadi 9 kelas berdasarkan fase perkembangan gonad.
Didapatkan hasil, jumlah ikan pada fase Dara adalah 3 ikan jantan dan 4
ikan betina, pada fase dara berkembang ada 8 ikan jantan dan 1 ikan
betina, fase perkembangan I baik ikan jantan maupun ikan betina tidak
ada, fase perkembangan II, ada 3 ikan jantan dan 2 ikan betina, fase
bunting ada 20 ikan jantan dan 4 ikan betina, fase mijah ada 20 ikan jantan
dan 1 ikan betina, sedangkan pada fase mijah/salin, fase salin dan fase

39

pulih salin tidak ada ikan yang berada pada fase ini. Dari data tersebut
maka dapat disimpulkan bahwa baik ikan jantan maupun ikan betina
sebagian besar berada fase bunting dan mijah, yang artinya siap untuk
melakukan perkawinan.
Kemudian pada hasil perhitungan indeks kematangan gonad, maka
didapatkan hasil bahwa nilai IKG yang terdiri atas 7 kelas, dengan nilai
IKG pada kelas 0,1-2,8 ada 10 ikan jantan dan 4 ikan betina, lalu kelas
2,9-5,6 ada 4 ikan jantan dan 2 ikan betina, kelas 5,7 -8,4 ada 14 ikan
jantan dan 2 ikan betina, kelas 8,5-11,2 ada 13 ikan jantan dan 1 ikan
betina, kelas 11,3-14,0 ada 6 ikan jantan dan 2 ikan betina, kelas 14,1-16,8
ada 5 ikan jantan dan 1 ikan betina, kelas 16,9-19,6 ada 2 ikan jantan. Dari
data tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa ikan pada umumnya
memiliki indeks kematangan gonad pada interval 2%-18% yang artinya
jika dihubungkan dengan tingkat kematangan gonad, berada pada fase
dara-mijah. Jika dilihat lagi dari segi ukuran ikan yang relatif sedang
hingga kecil, maka ikan-ikan yang diamati memiliki tingkat reproduksi
yang relatif cepat. Cepatnya tingkat reproduksi dapat dipengaruhi oleh
faktor lingkungan yang mempengaruhinya seperti curah hujan, dan
ketersediaan jantan yang lebih banyak, karena telah disebutkan oleh
Effendi (2002) bahwa ukuran ikan pada saat pertama kali gonadnya
matang, ada hubungan dengan pertumbuhan ikan dan faktor lingkungan
yang mempengaruhinya.
Pada perhitungan fekunditas kita dapat menganalisis dari data yang
tersedia pada tabel 10, dari tabel tersebut terlihat bahwa fekunditas ikan betina
yang ada pada populasi hanya sekitar 1111 hingga 3200 butir, hasil ini sangat
berbeda jauh jika dibandingkan dengan nilai fekunditas standar pada ikan mas
betina yang sudah siap untuk memijah, yaitu sebesar 85.000-125.000 butir
telur/kg (Badan Standar Nasional Indonesia). Namun hal ini masih bisa ditolerir
mengingat ikan-ikan yang diamati berukuran sedang hingga kecil. Hasil
pengamatan diameter telur berkisar antara 40 m hingga 67 m, sementara

40

tingkat kematangan telurnya belum bisa dianalisis sepenuhnya karena data yang
kurang lengkap.
4.2.3 Pembahasan Food and Feeding Habits
Food and feeding habits ikan mas dari suatu populasi di Waduk
Cirata ini dapat dilihat pada tabel 11, namun keseluruhan hasilnya dapat
dilihat pada grafik yang terdapat pada gambar 7. Pada grafik terlihat
bahwa ikan-ikan mas yang diamati memiliki kecenderungan memakan
fitoplankton sebanyak 66%, zooplankton 31%, dan bagian hewan 3%.
Beberapa faktor yang mempengaruhi kebiasaan makanan ikan diantaranya
penyebaran suatu organisme makanan dan ketersediaan makanan di
lingkungan perairan tersebut (Effendie 2002). Penyebaran jenis makanan
yang paling banyak di suatu perairan akan menyebabkan pengambilan dari
jenis makanan tersebut bertambah (Effendie 1979). Jika dilihat dari hasil
yang sebelumnya sudah disebutkan tadi, maka dapat disimpulkan bahwa
ikan yang ada populasi ini lebih bersifat herbivora dengan memakan
fitoplankton, hal ini dapat disebabkan karena fitoplankton merupakan
produsen primer di perairan sehingga wajar saja bila jumlah fitoplankton
sangat banyak dan dapat dijadikan makanan utama para ikan.

BAB V
PENUTUP
41

5.1 Kesimpulan
a. Pertumbuhan pada ikan mas yang berasal dari waduk cirata ini bersifat
allometrik negatif, dengan nilai b = 0,7449. Dan rasio kelamin pada ikan mas
yaitu, jantan 82% dan betina 12%.
b. Reproduksi pada ikan mas ini, dilihat dari nilai TKG, baik ikan jantan
maupun ikan betina sebagian besar berada fase bunting dan mijah, yang
artinya siap untuk melakukan perkawinan. Persentase IKG ikan mas ini
umumnya berkisar antara 2%-18%.
c. Food Habit Ikan mas yang ada pada populasi ini lebih bersifat herbivora
dengan memakan fitoplankton, hal ini dapat disebabkan karena fitoplankton
merupakan produsen primer di perairan sehingga wajar saja bila jumlah
fitoplankton sangat banyak dan dapat dijadikan makanan utama para ikan
5.2 Saran
Praktikum mengenai analisis aspek biologis ini masih terkendala masalah
data hasil praktikum, sehingga pada pengolahannya banyak ditemukan kendala,
seperti pada perhitungan indeks propenderan sampai penentuan tingkat trofik dari
spesies yang diteliti. Untuk itu, harus diperhatikan lagi prosedur kerja dan
pemahaman dan materi dasar yang menunjang jalannya praktikum ini agar tidak
ada lagi kesalahan data.

DAFTAR PUSTAKA

Budi Santoso. 1993. Petunjuk teknis budidaya ikan mas. Kanisius, Yogyakarta
Badan

standar
nasional
indonesia.
http://www.djpb.kkp.go.id/benih/peraturan/31_01-6130-1999.pdf diakses
pada 11 Maret 2015
42

Dinas Pertanian dan Perikanan Kabupaten Majalengka. 2012. Ikan Mas.


http://distan.majalengkakab.go.id/index.php?
option=com_content&view=article&id=27:ikanmas&catid=20:perikanan&Itemid=32
Effendie, M.I., 1997. Metode Biologi Perikanan. Penerbit Yayasan Dewi Sri.
Bogor. 112 hal.
Effendie, M.I., 2002. Biologi Perikanan. Perikanan IPB. Yayasan Pustaka
Nusatama, Yogyakarta. 163 hal.
Komarawidjaja, W., Sutrisno Sukimin, dan Entang Arman. 2005. Status Kualitas
Air Waduk Cirata dan Dampaknya Terhadap Pertumbuhan Ikan Budidaya.
Jurnal Tek. Ling. P3TL-BPPT. 6. (1): 268-273
Kordi, et,al. 2010. Pembenihan Ikan Laut Ekonomis Secara Buatan. Penerbit
Andi. Yogyakarta.
Leget, R., and R. Dubois. 1992. What factors influencing fish recruitment. The
Netherlands Journal Sea Research. 48 (1): 15-17.
Lisovenko, L.A. and D.P. Andrianov. 1991. Determination of absolute fecundity
of intermittenly spawning fishes. Voprosy ikhtiologii. 31(4): 631-641.
Moyle, P.B. & J.J. Cech. 1988. Fishes. An Introduction to Ichthyology. Second
Edition. Prentice Hall, New Jersey.
Nagahama, Y. 1983. The functional morphology of teleost gonads. Rev. Fish Biol.
Fish. 7: 1-34.
Nikolsky, G. V. 1963. The Ecology of Fishes. Academic Press.London. 352 p.
Tang, U.M. dan Affandi, R. 2001. Biologi Reproduksi Ikan. Pusat Penelitian
Kawasan Pantai dan Perairan Universitas Riau, Pekanbaru. 153 hal.
Tiews, K., Ronquilo, I.A., and Caces-Borja. 1970. On the biology of round scads
(Decapterus Bleeker) in Philippines waters. Proc. Indo. Pacific Fish.
Counc. 13 (II): 82-106.
Tomiyama, T & Hibiya, T. 1979. Fisheris in Japan. Jacks & Pompanas. Japan
Marine Products Photo Material Association.
Wikipedia. 2015. Ikan Mas. http://id.wikipedia.org/wiki/Ikan_mas diakses pada 11
Maret 2015
LAMPIRAN
Lampiran 1. Beberapa Alat yang digunakan

43

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 2. Timbangan yang digunakan untuk menimbang berat tubuh ikan, berat
gonad, dan berat hati

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 3. Mikroskop yang digunakan untuk melihat objek yang kecil

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 4. Proses pembedahan Ikan

44

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 5. Ikan yang sudah di bedah

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 6. Gonad yang telah dipisahkan dari tubuh Ikan

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 7. Proses Penimbangan Gonad Ikan

45

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 8. Hati Ikan yang telah dipisahkan dari tubuh Ikan

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 9. Makanan dari usus Ikan yang diencerkan dengan aquades

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)


Lampiran 10. Pakan ikan yang telah diencerkan jika dilihat menggunakan
mikroskop

46

(Sumber : Dokumentasi Pribadi)

47