Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

EMBRIOLOGI HEWAN
PERKEMBANGAN EMBRIO KATAK

Nama
NIM
Kelas
Kelompok

Disusun oleh:
: Wahyu Kusumawardani
: K4312070
:B
:6

PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015
LAPORAN PRAKTIKUM EMBRIOLOGI HEWAN

I.

JUDUL

Perkembangan Embrio Katak


II.

TUJUAN
1. Mempelajari tipe dan pola pembelahan embrio katak
2. Mempelajari pembentukan organ katak yang berasal dari setiap lapisan embrional.
III.

ALAT DAN BAHAN


1 Mikroskop
2 Sediaan sayatan embrio katak : Tahap sebelum pembelahan, Tahap pembelahan I
dan II, Morula, Blastula, dan Neurula.

IV.

CARA KERJA
1) Mengamati embrio katak pada persediaan sayatan meliputi embrio katak
tahapsebelum pembelahan,tahap pembelahan I dan II di bawah mikroskop kemudian
menggambarnya.
2) Mengamati dan menggambar Tahap Morula, Blastula, tahap neurala di bawah
mikroskop kemudian menggambarnya.
3) Mendokumentasikan hasil pengamatan

V.

TUGAS
1) Pada telur katak terdapat daerah kelabu. Jelaskan bagaimana terbentuknya daerah
kelabu tersebut!
2) Dari hasil pengamatan anda terhadap tahap morula dan blastula, jelaskan perbedaan
keduanya berdasarkan yang diamati!
3) Anada telah mengamatisediaan sayatan embrio katak, bagaimana cara anda mengenali
wilayah otak dan wilayah bakal mata.
Jawab :

VI.

DASAR TEORI
Telur katak mempunyai dua kutub. Kutub anima berpigmen hitam sedangkan
kutub vegetative tidak berpigmen. Cirri telur yang telah difertilisasi adalah adanya
daerah kelabu yang berbentuk sabit (grey crescent). Hal ini akibat penetrasi sperma
sehinggaa pigmen di tempat yang berlawanan bergeser kea rah masuknya sperma
kurang lebih sepertiga pigmen pigmen menjadi berkurang dan tampak bagian ini lebih
pucat warnanya.
Setelah fertilisasi terjadi maka pembelahan pun dimulai. Zigot yang terbentuk
memasuki tahap 1 pembelahan. Tipe pembelahannya holoblastik anequal, dimana
pembelahan pertama merupakan pembelahan bidang vertical dari kutub anima ke
kutub vegetatif melalui daerah abu-abu hingga dihasilkan dua sel blastomer.
Kemudian disusul pembelahan ke II, yaitu suatu bidang vertical yang tegak lurus pada
bidang pembelahan I menghasilkan 4 blastomer. Pembelahan ke III horizontal dan
tegak lurus terhadap bidang pembelahan I dan II lebih dekat ke kutub anima
menghasilkan 8 blastomer yang tidak sama besar, yaitu 4 mikromer dan 4 makromer.

Setelah mengalami beberapa kali pembelahan, ditemukan stadium morula yang


berongga dimana sel-sel pada kutub anima akan lebih besar daripada sel-sel pada
kutub vegetatif. Sel yang kecil disebut mikromer, sel yang besar disebut disebut
makromer dan sel menengah disebut mesomer. Pada stadium selanjutnya akan kita
temui perbedaan antara mikromer dan makromer yang sangat menyolok serta telah
ditemui rongga yang besar sehingga stadium ini disebut stadium blastula.
Embrio pada tahap blastula memiliki rongga yang letaknya mengarah ke kutub
anima. Rongga tersebut dinamakan blastocoel. Lapisan atap blastocoel lebih tipis
daripada alasnya, karena atap blastocoel hanya tersusun 2-4 lapisan mikromer.
Kemudian embrio memasuki tahap gastrula.
Gastrula dibentuk dari serangkaian proses gerakan sel dengan hasil akhir berupa 3
lapisan embrional ectoderm, mesoderm, dan endoderm. Pelekukan terjadi di daerah
batasan antara mikromer dan makromer yang selanjutnya menjadi bibir dorsal
blastoporus (merupakan tahapan gastrula awal), berakibat invaginasi sehingga sel-sel
yang berada diluar bermigrasi ke dalam. Akibat invaginasi ini terbentuk rongga yang
semakin lama semakin membesar yang merupakan bakal arkhenteron. Rongga
archenteron semakin membesar sehingga mendesak blastocoel yang semakin lama
rongganya mengecil (merupakan gastrula akhir).
Setelah gastrulasi adalah tahap pembentukan neurula. Stadium neurulasi dimulai
dengan terbentuknya penebalan ektoderm neural pada bagian dorsal yang disebut
keping neural (neural plate). Pada perkembangan selanjutnya keping neural ini akan
membentuk lekuk neural dan kemudian mengalami perubahan bentuk menjadi
bumbung neural (neural tube).
Pembentukan bermacam-macam organ terjadi setelah neurulasi. Pada stadium
lanjut dari luar terlihat adanya pemanjangan tubuh embrio dan terbentuknya tunas
ekor. Pada stadium ini telah terbentuk sistem pencernaan makanan, alat indra, sistem
vaskuler dan ekskresi.

VII.

DATA PENGAMATAN

VIII. PEMBAHASAN

Tujuan praktikum adalah Mempelajari tipe dan pola pembelahan embrio katak
dan mempelajari pembentukan organ katak yang berasal dari setiap lapisan
embrional
Prinsip Kerja praktikum adalah Mengamati embrio katak pada persediaan
sayatan meliputi embrio katak tahapsebelum pembelahan,tahap pembelahan I dan II,
Tahap Morula, Blastula dan tahap neurula di bawah mikroskop kemudian
menggambarnya. Di laporan sementara lalu mendokumentasikan hasil pengamatan.

IX.

KESIMPULAN

X.

DAFTAR PUSTAKA
Ibrahim. Zr. Christina.S. 1971. Perawatan Kebidanan I. Jakarta : Bhratara.
Kresno, Siti Boerding.1985. Imunologi Penuntun Praktikum Imunologi Serologi,
Jakarta : FKUI.
Nalbandov. 1990. Fisiologi Reprduksi Pada Mamalia dan Unggas. Jakarta: UI Press
Sacher, Ronald A. Richard, A.Mc Pherson.2004. Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan
Laboratorium Edisi 2. Jakarta : EGC.
Soedarjatmo, dkk. 1991. Biologi. Klaten : Intan Pariwara.

XI. LAMPIRAN
1 Lembar Laporan Sementara
1 lembar dokumentasi

DOKUMENTASI