Anda di halaman 1dari 15

TUGAS MAKALAH TBT KARET DAN

KELAPA SAWIT
PEMBIBITAN TANAMAN KELAPA SAWIT (Elaeis
guineensis Jacq)

Disusun Oleh :
Nama

: Rahmat Sulistyo

NIM

: H0712155

Kelas

: AT-6A

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

I. PENDAHULUAN
Kelapa sawit merupakan tanaman dengan nilai ekonomis yang cukup tinggi
karena merupakan salah satu tanaman penghasil minyak nabati. Bagi Indonesia,
kelapa sawit memiliki arti penting karena mampu menciptakan kesempatan kerja
bagi masyarakat dan sebagai sumber perolehan devisa negara. Permintaan kelapa
sawit yang meningkat menyebabkan produksi dan perluasan areal pertanaman
kelapa sawit semakin meningkat. Dengan bertambahnya luas areal pertanaman
kelapa sawit tersebut maka diperlukan pengadaan bibit dalam jumlah besar dan
berkualitas. Dalam usaha membudidayakan kelapa sawit, masalah pertama yang
dihadapi oleh pengusaha atau petani yang bersangkutan adalah pengadaan bibit.
Kualitas bibit sangat menentukan produksi jenis komoditas ini. Kesehatan
tanaman pada masa pembibitan akan mempengaruhi pertumbuhan dan tingginya
produksi selanjutnya setelah di lapangan. Pembibitan merupakan salah satu faktor
penentu budidaya kelapa sawit. Pembibitan kelapa sawit merupakan langkah
permulaan yang sangat menentukan keberhasilan penanaman di lapangan. Untuk
itu perlu dilakukan suatu teknik budidaya yang mampu menghasilkan bibit yang
berkualitas, salah satunya melalui pemupukan di pembibitan.
Bibit merupakan produk dari suatu proses pengadaan bahan tanaman yang
dapat berpengaruh terhadap pencapaian hasil produksi pada masa selanjutnya.
Bahan tanaman yang berkualitas merupakan kebutuhan pokok suatu industri
perkebunan. Faktor bibit memegang peranan penting di dalam menentukan
keberhasilan penanaman kelapa sawit. Kesehatan tanaman pada masa pembibitan
akan mempengaruhi pertumbuhan dan tingginya produksi. Oleh karena itu, teknis
pelaksanaan pembibitan perlu mendapat perhatian besar.
Pembibitan merupakan langkah awal dari seluruh rangkaian kegiatan
pembudidayaan pada tanaman kelapa sawit. Dalam pembibitan kelapa sawit
dikenal dengan adanya pembibitan double stage. Pembibitan awal dilakukan
selama 3 bulan dan membutuhkan naungan. Pembibitan awal bertujuan untuk
mendapatkan tanaman yang pertumbuhannya seragam saat dipindahkan ke
pembibitan utama. Pembibitan utama dilakukan untuk menyiapkan tanaman agar

cukup kuat sebelum dipindahkan kelapangan. Melalui tahap pembibitan ini


diharapkan akan menghasilkan bibit yang baik dan berkualitas. Bibit kelapa sawit
yang baik adalah bibit yang memiliki kekuatan dan penampilan tumbuh yang
optimal serta berkemampuan dalam menghadapi kondisi cekaman lingkungan saat
pelaksanaan transplanting. Salah satu cekaman lingkungan adalah kekeringan.
Kekeringan akibat musim kemarau merupakan salah satu faktor yang nyata
mempengaruhi pertumbuhan dan produksi kelapa sawit.

II. PEMBAHASAN
Untuk memperoleh tanaman kelapa sawit yang berkualitas, salah satunya
adalah dengan melaukan pembibitan yang benar. Karena proses pembibitan ini
aka sangat berpengaruh terhadap kualitas dan rpoduksi dari tanaman kelapa sawit
dikemudian harinya. Pembibitan dapat dilakukan dengan satu tahap atau dua
tahap pekerjaan. Pembibitan satu tahap berarti kecambah kelapa sawit langsung
ditanam di polibag besar atau langsung di pembibitan utama (main nursery).
Pembibitan dua tahap artinya penanaman kecambah dilakukan di pembibitan awal
(prenursery) terlebih dahulu menggunakan polibag kecil serta naungan, kemudian
dipindahkan ke main nursery ketika berumur 3-4 bulan menggunakan polibag
yang lebih besar (Dalimunthe 2009).
Pembibitan dua tahap (double stage) lebih banyak digunakan dan memiliki
keuntungan yang lebih besar dibandingkan dengan pembibitan satu tahap. Jika
menggunakan pembibitan dua tahap, luasan pembibitan menjadi lebih kecil dan
memungkinkan untuk dibuat naungan. Keuntungan lainnya, penyiraman menjadi
mudah, jadwal pemupukan menjadi mudah, dan bibit terhindar dari penyinaran
matahari secara langsung sehingga resiko kematian tanaman menjadi kecil. Jika
menggunakan pembibitan satu tahap (langsung menggunakan polibag besar), luas
areal yang dibutuhkan cukup besar dan penggunaan naungan tidak efektif. Selain
itu, proses penyiraman dan pengawasan menjadi lebih sulit karena tidak semua
tanaman dapat dipantau (Dalimunthe 2009).
A. Pembibitan Awal (Prenursery)
Pembibitan awal (prenursery) merupakan tempat kecambah kelapa
sawit ditanam dan dipelihara hingga berumur tiga bulan. Selanjutnya, bibit
tersebut

dilakukan

selama

2-3

bulan,

sedangkan

pembibitan main

nursery selama 10-12 bulan. Bibit akan siap tanam pada umur 12-14 bulan (3
bulan di prenursery dan 9-11 bulan di main nursery) (Sunarko 2009).
1. Persyaratan Lokasi
Lokasi untuk pembibitan awal sebaiknya datar atau kemiringan
tanah 3o sehingga pembuatan bedengan prenursery nantinya akan rata.

Bagian atas bedengan sebaiknya memiliki naungan, berupa atap buatan


atau pohon. Pagar prenursery untuk mencegah hewan pengganggu masuk
dan merusak pembibitan. Lokasi sebaiknya dekat dengan sumber air.
Kondisi debit air harus tetap dan tidak mengandung kapur (pH netral).
Lokasi harus dekat sumber media dengan topsoil yang cukup untuk
mengisi babybag (polibag kecil), tanah tidak bercadas atau tidak
berkapur, dan akses jalan yang mudah dijangkau (Fauzi 2007).
2. Pengecambahan Benih
Benih yang baik untuk bibit kelapa sawit harus berasal dari indukan
yang jelas dan berkualitas baik. Saat ini di Indonesia terdapat 6 (enam)
produsen benih resmi dalam negeri yang menyediakan benih untuk bibit
kelapa sawit yaitu Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) Medan, PT
London Sumatera (Lonsum), PT Socfin, PT Tunggal Yunus Estate, PT
Dami Mas Sejahtera dan PT Bina Sawit Makmur. Benih-benih yang
dihasilkan oleh produsen resmi ini telah mengalami proses introduksi
yang sedemikian rupa dan berulang-ulang sehingga menghasilkan
kualitas sangat baik, berasal dari indukan yang jelas asal usulnya seperti
Delidura dan bapak Pisifera.
a. Cara yang biasa dilakukan oleh PPKS Medan
1) Melepaskan tangkai buah dari spikeletnya.
2) Waktu pemeraman tandan buah dilakukan selama tiga hari dan
sekali-sekali disiram air. Kemudian pisahkan buah dari tandannya
dan diperam lagi selama tiga hari.
3) Proses yang dilakukan untuk memisahkan daging buah dari bijinya,
buah dimasukkan kedalam mesin pengaduk. Kemudian cuci biji
yang dihasilkan dengan menggunakan air, setelah itu masukkan
kedalam larutan Dithane M-45 0,2% selama kira-kira tiga menit.
Keringkan dan seleksi untuk memperoleh biji yang berukuran
seragam.
4) Proses selanjutnya semua benih yang telah ditreatment disimpan di
dalam suatu ruangan tertentu yang telah diatur bersuhu berkisar
27C dan kelembaban berkisar 60-70% sebelum dikecambahkan.
b. Cara lainnya

1) Melakukan perendaman biji dalam air selama 6 7 hari,


penggantian air dilakukan secara rutin setiap hari, lalu rendam
dalam larutan Dithane M - 45 0,2% selama lebih kurang dua menit,
selanjutnya biji dikering anginkan.
2) Biji yang telah selesai ditreatment dimasukkan kedalam kaleng
pengecambahan

dan

ditempatkan

dalam

ruangan

dengan

temperatur berkisar 39C dan kelembaban berkisar 60 70%


selama enam puluh hari. Selanjutnya setiap tujuh hari benih
dikering anginkan selama tiga menit.
3) Setelah enam puluh hari rendam benih dalam air sampai kadar air
20 30% dan dikering anginkan lagi. Masukkan biji ke dalam
larutan Dithane M 45 0,2% selama lebih kurang dua menit.
4) Selanjutnya benih disimpan diruangan dengan suhu yang sudah
diatur berkisar 27C. Setelah sepuluh hari benih berkecambah, pada
hari ke 30 tidak digunakan lagi.
3. Pemesanan Kecambah
Seleksi dilakukan dengan memilih penggunaan kecambah yang
baik dan dapat mencukupi kebutuhan. Satu hektar lahan tanaman dengan
populasi 143 pohon membutuhkan kecambah 220 biji dengan asumsi
kecambah yang mati dan abnormal sekitar 25% untuk kebutuhan
penyulaman sekitar 10%. Waktu pemesanan kecambah diatur agar
kecambah sudah tertanam di babybag prenursery 13-14 bulan sebelum
penanaman di lapangan (Steko 2010).
Polibag kecil yang digunakan sebaiknya berwarna hitam, jika
terpaksa bisa menggunakan polibag kecil berwarna putih. Polibag
berukuran panjang 14 cm, lebar 8 cm, dan tebal 0,14 cm. Selain itu, bisa
juga menggunakan babybag hitam dengan ukuran14 x 22 x 0,07 cm (200
lembar/kg) media tanam yang digunakan berupa campuran topsoil dan
kompos dengan perbandingan 6:1 atau campuran pasir, pupuk kandang,
dan topsoil dengan komposisi 1:1:3. Bedengan pembibitan prenursery
dibuat dengan panjang 10 meter dan lebar 1,2 meter. Tinggi bedengan
berkisar 0,1-0,15 meter dengan jarak antar bedengan 0,8 meter. Satu

petak prenursery tangki siram 1.000 liter dapat mencukupi penyiraman


700-800 babybag kecambah (Subiantoro 2009).
4. Penanaman Kecambah
Letakkan kecambah di tempat yang teduh, kemudian segera tanam
ke dalam baybag. Kecambah hanya dapat bertahan 3-5 hari di tempat
penghasil kecambah. Dua hari menjelang penanaman kecambah, media
tanam yang berada di dalam harus disiram setiap pagi. Gemburkan
permukaan media dengan jari telunjuk atau dengan ibu jari, kemudian
buat lubang untuk meletakkan kecambah. Masukkan kecambah sedalam
1,5-2 cm di bawah permukaan tanah, lalu ratakan kembali hingga
menutup kecambah tersebut. Bagian bakal akar (radikula) yang
berbentuk agak tumpul dan berwarna lebih kuning harus mengarah ke
bawah dan bakal daun (plumula) yang bentuknya agak tajam dan
berwarna kuning muda mengarah ke atas (Subiantoro 2003).
5. Naungan
Naungan atau pelindung bisa berupa pohon hidup atau naungan
buatan yang terbuat dari daun kelapa sawit. Ukuran tinggi tiang dua
meter (depan belakang sama) dan jarak antar tiang tiga meter. Naungan
dipertahankan hingga kecambah berdaun 2-3 helai. Setelah itu, naungan
berangsur-angsur dikurangi dari arah timur agar sinar matahari pagi bisa
lebih banyak masuk ke bedengan. Pengurangan naungan dilakukan
secara

bertahap

dan

jangan

semapai

terlambat

karena

dapat

mengahambat pertumbuhan tanaman. Sebaliknya, jika pengurangan


terlalu cepat maka akan menyebabkan tanaman stress. Pengurangan
naungan dilakukan setelah bibit berumur 6 minggu (Sunarko 2009).
6. Penyiraman dan penyiangan
Penyiraman dilakukan setiap hari secara teratur, yakni pada pagi
hari saat pukul 06.00-10.30 dan sore hari dimulai pukul 15.00. Volume
air yang disiramkan sekitar 0,25-0,5 liter per bibit. Penyiangan dilakukan
dengan mencabut rumput-rumput yang tumbuh di babybag menggunakan

tangan. Penyiangan sebaiknya dilaksanakan dua minggu sekali. Rumput


dikumpulkan

di

antara

bedengan

agar

kering

terkena

sinar

matahari (Sunarko 2009).


7. Pemupukan
Selama tiga bulan di prenursery biasanya bibit tidak dipupuk.
Namun, jika tampak gejala kekurangan hara dengan gejala seperti daun
menguning, bibit perlu dipupuk menggunakan pupuk N dalam bentuk
cair. Konsentrasi pupuk urea atau pupuk majemuk sekitar 0,2% atau 2
gram per liter air untuk 100 bibit. Pupuk diaplikasikan melalui daun
dengan cara disemprot pada bibit berumur lebih dari satu bulan atau telah
memiliki tiga helai daun. Frekuensi pemupukan dilakukan seminggu
sekali

(Sunarko 2009).

8. Proteksi dan Seleksi


Serangan hama dan penyakit selama di prenursery biasanya belum
ada. Jika ada, dapat diberantas dengan diambil menggunakan tangan
(hand picking). Serangan penyakit yang berasal dari sejenis jamur dapat
dikendalikan dengan fungisida yang banyak dijual di pasaran, seperti
Dithane, Sevin dan Anthio dengan dosis sesuai yang dianjurkan
(Sunarko 2009).
Seleksi dilakukan sebelum bibit dipindahkan ke main nursery.
Seleksi bibit di prenursery bertujuan untuk mencari bibit yang
menyimpang. Bibit menyimpang dapat diakibatkan oleh faktor genetis,
kerusakan mekanis, serangan hama dan penyakit, serta kesalahan kultur
teknis. Saat berumur tiga bulan, bibit kelapa sawit yang normal biasanya
berdaun 3-4 helai dan telah sempurna bentuknya. Pengurangan bibit
sejak kecambah diterima hingga dipindahkan ke main nursery dapat
mencapai 12% atau lebih. Bibit yang mati terlebih dahulu harus
dikeluarkan, kemudian bibit yang tidak normal harus dimusnahkan.
Ciri bibit kelapa sawit tidak normal sebagai berikut.
a. Anak daun sempit dan memanjang seperti daun lalang (narrow
leaves).

b. Anak daunnya bergulung kearah longitudinal (rolled leaves).


c. Pertumbuhan bibit memanjang (erreted), terputar (twisted shoot),
tumbuh kerdil, lemah, dan lambat (insufficient growth, dwarfish).
d. Daunnya kusut (crinkled), anak daun tidak mengembang, membulat,
dan menguncup (collante).
e. Rusak karena serangan penyakit tajuk (crown disease).
Pertumbuhan bibit yang tidak normal juga terjadi karena kesalahan
kultur teknis. Berikut beberapa kesalahan teknis penanaman yang
menyebabkan bibit tumbuh abnormal (Sunarko 2009).
a. Penanaman kecambah terbalik, bakal daun ditanam ke arah bawah.
b. Kecambah ditanam terlalu dalam sehingga pertumbuhan terlambat
atau terlalu dangkal sehingga akar menggantung.
c. Tanah mengandung bebatuan (tidak disaring), sehingga menggangu
akar.
d. Tanah terlalu basah, karena air tidak terbuang dari kantong plastik atau
penyiraman tidak sempurna (terlalu keras dan banyak atau terlalu
sedikit).
9. Pengangkutan Bibit
Pengangkutan atau pengiriman bibit dari dari prenursery ke main
nursery dengan memasukkan babybag ke dalam peti kayu berukuran
66,5 x 42 x 27,5 cm. Setiap peti kayu dapat memuat 35 bibit.
Pengangkutan harus berhati-hati dan bibit harus segera ditanam di main
nursery (Sunarko 2009).
B. Pembibitan Utama (Main Nursery)
1. Penentuan Lokasi
Lokasi sebaiknya dekat atau berada di pinggir jalan besar, agar
pengangkutan bibit dan pengawasannya lebih mudah. Lokasi harus bebas
genangan atau banjir dan dekat dengan sumber air untuk penyiraman.
Debit dan mutu air yang tersedia harus baik. Areal pembibitan sebisa
mungkin rata atau memiliki kemiringan maksimum 5%, tempat terbuka
atau tanah lapang dan lapisan tanah topsoil cukup tebal. Letak lokasi

main nursery dekat dengan area yang ditanam dan harus jauh dari
sumber hama dan penyakit (Sunarko 2009).
2. Luas, Lay Out dan Pancang
Satu hektar pembibitan main nursery dapat menyediakan bibit
untuk sekitar 50-60 hektar lahan penanaman. Setelah area diratakan
menggunakan alat berat, sekaligus untuk mengambil top soil, tentukan
dan buat jaringan jalan, parit, dan saluran pembuangan air (drainase).
Buat lay out petak atau bedengan memanjang dengan arah timur ke barat.
Ukuran panjang dan lebarnya disesuaikan dengan kondisi lapangan dan
jaringan irigasinya (Sunarko 2009).
3. Jaringan Irigasi
Jaringan irigasi diperlukan sebagai sarana pengairan untuk
menyiram bibit di main nursery. Alat dan bahan untuk sistem
penyiraman harus sudah terpasang dan siap pakai sebelum penanaman.
Instalasi penyiraman di main nursery sebagai berikut:
a. Secara manual, air dihisap dari sungai menggunakan pompa air dan
dialirkan ke lokasi pembibitan melalui pipa dan selang.
b. Sprinkler menggunakan pipa induk, pipa utama, dan pipa distribusi.
c. Setiap sambungan dilengkapi stand pipes yang terpasng berdiri dan
ujungnya dilengkapi dengan nozzle yang memancarkan air secara
berputar.
d. Setiap pipa distribusi memiliki 8-9 sprinkler yang berjarak 9-18 meter.
e. Kebutuhan air sekitar 75 m3/ha/hari, efisiensi 30-40% dengan pompa
air berdaya pancar 45 psi. kekuatan pompa 18-20 horse power untuk 8
hektar pembibitan (Sunarko 2009).

4. Penyiapan Polibag
Polibag yang digunakan sebaiknya berwarna hitam (100% carbon
black) dengan panjang 42 cm, lebar 33 cm atau berdiameter 23 cm, dan
tebal 0,15 cm. Polibag diberi lubang berdiameter 0,5 cm sebanyak dua
baris. Jarak antar lubang 7,5 x 7,5 cm. Media tanam bibit
menggunakan top soil yang memiliki struktur remah atau gembur. Jika
terpaksa, gunakan top soil yang berupa tanah liat. Namun, media tersebut

perlu dicampur dengan pasir kasar dengan perbandingan 3:2. Polibag


diisi media tanam hingga penuh (sekitar 16 kg), lalu hentakkan tiga kali
agar media tanam memadat. Pengisian polibag harus selesai dikerjakan
dalam waktu dua minggu sebelum pemindahan dari prenursery (Sunarko
2009).
5. Penanaman
Sehari sebelum penanaman, media tanam dalam polibag harus
disiram. Bibit dipindahkan dari prenursery setelah berdaun 2-3 helai dan
berumur maksimum tiga bulan. Penanaman dilakukan dengan cara
membuat lubang di polibag seukuran dengan diameter babybag. Sayat
babybag menggunakan pisau secara hati-hati dari bawah ke atas agar
mudah dilepas dan media tidak sampai terikut. Masukkan bibit
beserta tanahnya ke dalam lubang, lalu atur agar posisinya tegak seperti
semula. Tekan tanah disekeliling lubang agar lebih padat merata. Jika
dirasa kurang, tambahkan tanah hingga sedikit melewati leher akar.
Bagian atas polibag yang tidak diisi tanah setinggi 2-3 cm. Bagian ini
memungkinkan sebagai tempat meletakkan pupuk, air, atau mulsa.
Naungan sudah tidak diperlukan lagi di main nursery (Sunarko 2009).
6. Penyiraman dan Penyiangan
Penyiraman dilakukan setiap hari secara teratur dengan jumlah
yang cukup. Jika musim kemarau, siram bibit dua kali sehari, yakni pada
pagi dan sore hari. Kebutuhan air penyiramann sebanyak 2 liter
air/bibit/hari. Permukaan tanah harus ditutup dengan serasa organik
(mulsa) untuk menghindari pemadatan permukaan tanah, mencegah
penguapan air, dan mengatur kelembaban tanah pada musim kemarau.
Penyiangan dilakukan dengan mencabut gulma yang tumbuh dalam
polibag, sekaligus menggemburkan tanah dengan cara menusukkan
sepotong

kayu.

Penyiangan

lahan

pembibitan

(diluar

polibag)

dilaksanakan secara clean weeding, yakni menggunakan garuk. Rotasi


penyiangan 20-30 hari, tergantung dari pertumbuhan gulma (Sunarko
2009).
7. Pemupukan

Dosis dan jadwal pemupukan sangat tergantung pada umur dan


pertumbuhan

bibit.

Di main

nursery, lebih

dianjurkan

untuk

menggunakan pupuk mejemuk N-P-K-Mg dengan komposisi 15-15-6-4


atau 12-12-17-2, serta ditambah Kieserite (pupuk yang mengandung
unsur Ca dan Mg). Penggunaan pupuk majemuk N-P-K-Mg dan
Kieserite dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 1. Rekomendasi pemupukan bibit kelapa sawit di main
nursery (gram/bibit)
Umur (Mingg Pupuk N-P-K-Mg Pupuk N-P-K-Mg
Kieserite
u Ke-)
(15-14-6-4)
(12-12-17-2)
14
2,5
15
2,5
16
5,0
17
5,0
18
7,5
20
7,5
22
10,0
24
10,0
26
10,0
28
10,0
5,0
30
10,0
32
10,0
5,0
34
15,0
36
15,0
7,5
38
15,0
40
15,0
7,5
42
20,0
44
20,0
10,0
46
20,0
48
20,0
10,0
50
25,0
52
25,0
10,0
Sumber : Publikasi PPKS
Berikut ini kebutuhan pupuk untuk satu hektar main nursery
dengan jumlah sekitar 11.000 bibit.
a. Pupuk mejemuk (15-15-6-4) : 50 gram x 11.000 = 550 kg/hektar.
b. Pupuk mejemuk (12-12-17-2) : 230 gram x 11.000 =2.530 kg/hektar.
c. Pupuk kieserite : 55 gram x 11.000 = 605 kg/hektar.
8. Hama dan penyakit
Pengendalian hama dapat dilakukan secara manual, yaitu dengan
mengambil satu per satu serangga, lalu membunuhnya. Pengendalian lain

dapat

dilakukan

secara kimiawi,

yaitu

dengan menyemprotkan

insektisida Sevin 85 ES dan Tendion yang telah dilarutkan dalam air


sesuai dosis yang direkomendasikan di kemasan. Hama lain yang dapat
merusak bibit di main nursery adalah babi hutan dan landak. Hama ini
aktif menyerang pada malam hari (nocturnal) secara berkelompok
dengan memakan umbut atau titik tumbuh bibit. Pencegahannya dengan
mengecat pangkal batang bibit menggunakan bahan residu, misalnya oli
bekas atau limbah pabrik yang dicampur Zn posfit. Selain itu, bisa
menggunakan umpan beracun, seperti pisang, telur, ikan busuk, dan
daging babi yang telah tertangkap (Sunarko 2009).
Penyakit yang terkadang muncul diantaranya crown disease dan
blast disease. Penyakit yang serius jarang ditemukan saat masa
pembibitan. Crown disease adalah penyakit busuk tajuk. Gejalanya
ditandai dengan daun muda yang baru muncul mengalami pembusukan.
Penyakit ini belum dapat diatasi secara kimiawi. Usaha untuk
mengurangi gejalanya dengan mengurangi pemberian pupuk yang
mengandung nitrogen, karena tanaman yang kelebihan nitrogen akan
rentan terhadap serangan virus. Blast disease merupakan penyakit busuk
akar

yang

disebabkan

oleh

serangan

jamur

Phytium sp.

pemberantasannya sangat sulit. Tindakan yang dapat dilakukan hanya


dengan mencabut dan membakar tanaman yang diserang, sehingga tidak
menular ke tanaman yang sehat (Sunarko 2007).
9. Seleksi
Seleksi di main nursery dilakukan dalam empat tahap sebagai
berikut :
a. Setelah bibit dipindahkan dari prenursery.
b. Setelah bibit berumur 4 bulan.
c. Setelah bibit berumur 8 bulan.
d. Saat bibit dipindahkan ke lapangan.
Ciri bibit tidak normal dan harus dibuang sebagai berikut :
a. Bibit yang memanjang kaku (errectic), tinggi melebihi rata-rata, dan
daunnya kaku.
b. Bibit yang permukaannya rata (flat) dan daun muda lebih pendek.
c. Bibit yang merunduk (limp).

d. Bibit yang daunnya tidak membelah (fused leaflet).


e. Anak daun pendek (short leaflet), sempit, dan selalu menggulung
(Sunarko 2007).
10. Pengangkutan Bibit
Pengangkutan bibit harus dapat menjamin bibit tidak rusak dan
tidak layu karena terkena panas atau angin kencang. Proses
pengangkutan bibit dari lokasi pembibitan main nursery ke lokasi
penanaman dapat berjalan efisien melalui pembagian tugas. Pekerjaan
berikut ini seharusnya dibebankan kepada tenaga kerja yang terpisah
(Sunarko 2009).
a. Memuat bibit ke dalam truk.
b. Membongkar dan menurunkan bibit dari truk ke tempat yang telah
ditentukan di lapangan.
c. Mengangkut bibit ke ajir tanaman.

III.

PENUTUP

Pada budidaya kelapa sawit dikenal dua sistem pembibitan, yaitu


pembibitan satu tahap dan pembibitan dua tahap, namun yang umum digunakan
saat ini adalah pembibitan dua tahap. Yang dimaksud pembibitan dua tahap
(double stage) adalah pembibitan dilakukan pada polibag kecil atau tahap
pembibitan awal (pre nursery) terlebih dahulu hingga bibit berumur 3 bulan.
Setelah bibit berumur 3 bulan kemudian bibit dipindah ke polibag besar atau tahap
pembibitan utama (main nursery) hingga bibit siap ditanam (umur 12 bulan).
Pembibitan satu tahap (single stage) adalah benih berupa kecambah kelapa sawit
langsung ditanam pada polibag besar dan dipelihara hingga siap tanam.
Bibit yang ditanam di pre nursery maupun main nursery perlu dipelihara
dengan baik agar pertumbuhannya sehat dan subur. Kegiatan pemeliharaan

meliputi penyiraman, penyiangan, pengawasan dan seleksi serta yang paling


penting adalah pemupukan. Adapun faktor yang mempengaruhi pertumbuhan
tanaman adalah air,
unsur hara dan mineral tanah, jenis tanah, iklim, cahaya matahari. Faktor-faktor
tersebut mempengaruhi pertumbuhan tanaman dari pertumbuhan vegetatif sampai
generatif tanaman. Jika salah satu faktor tersebut tidak sesuai dan tidak tersedia
dalam jumlah yang dibutuhkan oleh tanaman maka pertumbuhan tanaman pasti
akan terhambat dan bisa saja tanaman tersebut mati. Tujuan pemupukan bibit ialah
untuk memperoleh bibit jagur serta seragam pertumbuhannya. Bibit yang tumbuh
jagur lebih cepat beradaptasi dengan lingkungan baru. Jenis pupuk yang
digunakan dalam pembibitan adalah pupuk majemuk atau compound fertilizer.

DAFTAR PUSTAKA
Dalimunthe, Masra. 2009. Meraup Untung dari Bisnis Waralaba Bibit Kelapa
Sawit. Jakarta: Agromedia Pustaka
Fauzi. 2007. Kelapa Sawit. Jakarta. Penebar Swadaya
Steko A. 2007. Budidaya Kelapa Sawit. Jakarta: Agromedia Pustaka.
Subiantoro.
2009. Petunjuk
Praktis
Kelapa
Sawit.
http://andreysubiantoro.viviti.com/entries/sda/petunjuk-praktis-kelapa
sawit-2.31 maret 2010. Diakses pada tanggal 18 Maret 2015.
Sunarko.

2007. Petunjuk Praktis Pengolahan dan


Sawit. Jakarta: Agromedia Pustaka.

Budidaya

Kelapa

Sunarko. 2009. Budidaya dan Pengolahan Kebun Kelapa Sawit Dengan Sistem
Kemitraan. Jakarta: Agromedia Pustaka.