Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM GENETIKA

PERSILANGAN PADA TANAMAN JAGUNG

A. TUJUAN
Mempelajari penyimpangan ratio fenotip yang disebabkan oleh adanya
interaksi diantara gen.
B. DASAR TEORI
Beberapa peristiwa interaksi gen dapat dibedakan beberapa macam yang
mengakibatkan terjadinya modifikasi pada perbandingan 9:3:3:1 dalam keturunan dari
perkawinan individu dihibrid, yaitu:
a. Epistasi Dominan
a. Yaitu peristiwa bahwa suatu gen dominan menutupi ekspresi pasangan gen
lain yang bukan alelnya.
b. Epistasis Resesif
a. Pada peristiwa ini gen resesif menutupi gen lain yang bukan alelnya.
c. Epistasi Dominan dan Resesif
d. Epistasi Karena Adanya Gen Resesif Rangkap
Dua buah contoh diberikan di sini:
I.
Pada jagung (Zea mays), terdapat gen dominan P dan K bersama-sama dalam
genotip akan menyebabkan biji jagung berwarna ungu (purple).
Terdapatnya gen dominan P saja atau gen dominan K saja tidak ada gen
dominan

dalam

genotip

akan

menyebabkan

biji

jagung

berwarna

kuning.Persilangan antara tanaman jagung berbiji kuning menghasilkan


keturunan F1 berupa tanaman berbiji ungu, sedang F2 menghasilkan
perbandingan tanaman berbiji ungu dan tanaman berbiji kuning 9:7.
P
PPkk x
ppKK
Biji kuning biji kuning
F1
PpKk
Biji ungu
F2 9 P_K_ = berbiji ungu
3 P_kk = berbiji kuning
9:7
3 ppK_ = berbiji kuning
1 ppkk = berbiji kuning
II.
Kelainan tuli-bisu sejak lahir pada manusia.
e. Epistasis Karena Adanya Gen-Gen Dominan Rangkap
f. Epistasis Karena Adanya Gen-Gen Rangkap dengan Pengaruh Kumulatif
(Suryo.1996)

C. ALAT dan BAHAN


1. Jagung warna warni
2. Alat tulis
D. CARA KERJA
1. Setiap kelompok praktikum akan mendapatkan dua tongkol jagung yang
merupakan hasil persilangan dihibrid. Satu tongkol dengan 2 kelas fenotip,
tongkol lainnya menunjukkan 3 kelas fenotip.
2. Menghitung warna dari masing masing jagung, kemudian memasukkan data
tersebut pada tabel yang telah tersedia
3. Menguji hasil pengamatan dengan test X2 untuk mengetahui apakah hasil
pengamatan yang diperoleh sesuai dengan ratio fenotip yang diharapkan.
E. HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada praktikum yang dilakukan pada 8 April 2015 yang berjudul Persilangan
pada Tanaman Jagung menggunakan 2 tongkol jagung yang merupakan hasil
persilangan dihibrid. Satu tongkol dengan 2 kelas fenotip, dan tongkol yang satunya
menunjukkan 3 kelas fenotip. Praktikan menghitung warna jagung, kemudian
mengolah datanya menggunakan Test X2 untuk mengetahui apakah hasil pengamatan
yang diperoleh sesuai dengan ratio yang diharapkan atau malah sebaliknya.
Berikut hasil dan pembahasan mengenai percobaan persilangan pada tanaman jagung :
1. 439 Ungu, 169 Putih (monohibrid) dengan perbandingan 3 : 1
Fenotip (n) = Ungu dan Putih = 2
dk = n-1 = 2-1 = 1
Ratio Fenotip

Hasil

Hasil yang

Penyimpan

yang

Pengamatan =

diharapkan =

diharapkan

(o)

(e)
x 608 =

gan*)
(d) = (o-e)

439

169

456
x 608 =152

-17(-0,5)
17(-0,5)

d2

d2/e

(-17,5)2

306,25/456 =

= 306,25
(16,5)2 =

0,672
272,25/152 =

272,25

1,791
Total
608
X
2,463
Dari hasil perhitungan di atas, dapat kita ketahui bahwa persilangan
2

monohibrid dengan derajat kebebasan 1, diperoleh nilai X2 = 2,463. Pada tabel X2,
nilai itu terletak antara kolom nilai kemungkinan 0,10 dan 0,30. Berarti data
percobaan yang diperoleh baik, dan dapat dianggap sesuai dengan ratio 3 : 1 untuk
tanaman monohibrid dengan dominansi penuh.

2. 289 Ungu, 261 Kuning (monohibrid) dengan perbandingan 1 : 1


Fenotip (n) = Ungu dan Kuning = 2
dk = n-1 = 2-1 = 1
Ratio
Fenotip

Hasil

Hasil yang

Penyimpangan

yang

Pengamata

diharapkan =

d2

diharap

n = (o)

(e)

*)
(d) = (o-e)

11(-0,5)

(10,5)2 = 11,25

-11(-0,5)

(-11,5)2 = 132,25

kan

Total

283
261

x 544 =
272
x 544 =

d2/e

110,25/272 =
0,402
132,25/272 =

272
0,486
544
X2
0,891
Dari hasil perhitungan di atas, dapat kita ketahui bahwa persilangan

monohibrid dengan derajat kebebasan 1, diperoleh nilai X2 = 0,891. Pada tabel X2,
nilai itu terletak antara kolom nilai kemungkinan 0,30 dan 0,50. Berarti data
percobaan yang diperoleh baik, dan dapat dianggap sesuai dengan ratio 1 : 1 untuk
tanaman monohibrid dengan dominansi penuh.
3. 499 Ungu, 403 Kuning (dihibrid) dengan perbandingan 9 :7
Fenotip (n) = Ungu dan Kuning = 2
dk = n-1 = 2-1 = 1
Ratio Fenotip yang
diharapkan

Hasil

Hasil yang

Penyimpanga

Pengamata

diharapkan =

n = (o)

(e)
9/16 x 902 =

n*)
(d) = (o-e)

9/16

499

7/16

403

507
7/16 x 902 =
394

-8(-0,5)
9(-0,5)

d2

d2/e

9-8,5)2 =

72,25/507

72,25
(8,5)2 =

= 0,142
72,25/394

72,25

= 0,183
Total
902
X
0,325
Dari hasil perhitungan di atas, dapat kita ketahui bahwa persilangan dihibrid
2

dengan derajat kebebasan 1, diperoleh nilai X2 = 0,325. Pada tabel X2, nilai itu terletak
antara kolom nilai kemungkinan 0,50 dan 0,70. Berarti data percobaan dihibrid yang
diperoleh baik, dan data hasil percobaan dapat dianggap sesuai dengan ratio 9 : 7.
4. 340 Merah
119 Merah Keriput
90 Kuning Bulat
37 Kuning Keriput

(dihibrid) dengan perbandingan 9 : 3 : 3 : 1


Fenotip (n) = Merah, Merah Keriput, Kuning Bulat, dan Kuning Keriput = 4
dk = n-1 = 4-1 = 3
Ratio
Fenotip
yang
diharapkan

Hasil

Hasil yang

Penyimpangan

Pengamata

diharapkan

d2

n = (o)

= (e)

*)
(d) = (o-e)
11(-0,5)

(10,5)2 = 110,25

10(-0,5)

(9,5)2 = 90,25

9/16

340

3/16

119

3/16

90

1/16

37

9/16 x 586
= 329
3/16 x 586
= 109
3/16 x 586
= 109
1/16 x 586
=36

-19(-0,5)
1(-0,5)

(-19,5)2 =
380,25
(0,5)2 = 0,25

d2/e

110,25/329 =
0,335
90,25/109 =
0,828
380,25/109 =
3,488
0,25/36 =

0,007
Total
586
X
4,658
Dari hasil perhitungan di atas, dapat kita ketahui bahwa persilangan dihibrid
2

dengan derajat kebebasan 4, diperoleh nilai X2 = 4,658. Pada tabel X2, nilai itu terletak
antara kolom nilai kemungkinan 0,10 dan 0,30. Berarti data percobaan dihibrid yang
diperoleh baik, dan data hasil percobaan dapat dianggap sesuai dengan ratio 9:3:3:1.
Keterangan :
dk : Derajat kebebasan
F. KESIMPULAN
Dari percobaan in, dapat disimpulkan bahwa bentuk interaksi antargen yang
menyebabkan penyimpangan semu hukum Mendel dapat berupa atavisme, epistasishipostasis, polimeri, kriptomeri, dan gen komplementer.
1. Epistasis dan hipostasis
Aktivitas saling mempengaruhi antargen dominan diperhatikan oleh peristiwa
epistasis-hipostasis, yaitu penutupan ekspresi satu gen oleh gen lain yang bukan
alelnya. Gen yang menutup disebut gen epistasis, sedangkan gen yang ditutup disebut
hipostasis. Peristiwa epistasis dapat berupa:
a. Epistasis dominan (terjadi jika satu gen dominant bersifat epistasis dengan
perbandingan fenotip pada F2 adalah 12 : 3 : 1 ).
b. Epistasis resesif (terjadi jika gen epistasis resesif dalam keadaan homozigot
mampu menutupi ekspresi pasangan gen lain yang bukan alelnya dengan
perbandingan fenotip F2 adalah 9 : 3 : 4 ).
2. Polimeri

Polimeri merupakan peristiwa munculnya suatu sifat pada hasil persilangan


heterozigot karena adanya pengaruh gen-gen lain. Hal ini disebabkan terdapat dua
atau lebih gen yang menempati lokus berbeda, tetapi memiliki sifat yang sama.
Perbandingan fenotip F2 pada polimeri adalah 15 : 1.
3. Kriptomeri
Yaitu gen dominan yang tidak menampakkan pengaruhnya apabila berdiri
sendiri, ebaliknya ketika bersama-sama gen dominan lain, maka akan muncul fenotip
baru. Fenomena kriptomeri pertama kali ditemukan oleh Correns pada saat
menyilangkan bunga Linaria maroccana galur murni, warna merah dengan galur
murni berwarna putih. Pada F1 didapatkan bunga berwarna ungu. Kemudian bunga
F1 itu disilangkan sesamanya dan menghasilkan bunga berwarna ungu, merah, dan
putih denga perbandingan 9 : 3 : 4.
4. Komplementer
Komplementer merupakan interaksi gen yang saling melengkapi, jika salah
satu gen tidak ada maka sifat yang muncul tidak sempurna. Fenomena ini pertama kali
disampaikan oleh W. Bateson dan R. C. Punnet. Berdasarkan diagram Punnet
didapatkan perbandingan fenotip F2 adalah 9 : 7.
5. Atavisme
Fenomena atavisme atau interaksi beberapa gen (dua atau lebih) yang bekerja
sama saling memengaruhi pemunculan fenotip. Terdapat pada bentuk empat macam
jengger ayam, yaitu walnut, rose, pea, dan bilah. Perbandingan fenotipnya yaitu 9 : 3 :
3 : 1.
Umumnya dicirikan dengan munculnya sifat baru namun perbandingan pada
F2 tidak menyimpang. Misalnya perkawinan ayam pial rose dengan ayam berpial pea
menghasilkan F1 yang tidak menyerupai induknya. F2 mempunyai perbandingan 9 : 3
: 3 : 1, tetapi muncul dua sifat baru, yaitu pial waknut dan pial bilah.
G. DISKUSI
1. Kelainan yang diwariskan seperti bisu tuli disebabkan oleh adanya 2 macam gen
dominan yang berbeda tidak terdapat bersamaan ( Misal DDee atau ddEE). Orang
normal mempunyai genotip homosigot dominan atau heresigot.
Berapa perbandingan fenotip normal : bisu-tuli dari anak anaknya apabila,
a. Kedua orang tuanya normal heterosigot ?
b. Kedua orang tuanya homosigot dominan?
Jelaskan dengan bagan persilangan
JAWAB :
a. Parental
Gamet

DdEe
DE, De, dE, de

DdEe

F1
Lk/pr
DE
DE
DDEE
De
DdEe
dE
DdEE
de
DdEe
Perbandingan
D_E_
= normal = 9
D_ee
= Bisutuli =3
ddE_
= Bisutuli = 3
ddee
= Bisutuli = 1
b. Parental DDEE DDEE

De
Dde
DDee
DdEe
Ddee

dE
DdEE
DdEe
DdEE
ddEe

de
DdeE
Ddee
ddEe
ddeee

normal : Bisutuli
9:7

Gamet
DE
F1
DDEE ( normal)
Perbandingan fenotip normal : bisutuli = 1 : 0
Artinya bahwa kemungkinan anaknya 100 % normal semua
2. Pada suatu tanaman gen K menentukan warna kuning dan gen P menentukan warna
putih dari bunga. Adanya gen P kalau terdapat bersama dengan gen K, akan
menyebabkan ekspresi gen K tidak nampak. Apabila gen k dan p terdapat bersama
sama dalam keadaan homosigot resesif, akan menyebabkan bunga berwarna biru.
Hasil persilangan tanaman dengan warna bunga putih homosigotik dengan tanaman
berbunga biru akan menghasilkan tanaman F1 dengan warna bunga apa? Apabila
tanaman F1 disilangkan sendiri, bagaimana perbandingan fenotip dan genotip F2?
JAWAB :
K _ = Kuning
P_ = Putih
K_P_ = putih
kkpp= biru
KKPP ( putih ) kkpp (biru)

Parental
Gamet
FI
FI

KP

kp
KkPp ( Putih )

F1??

KkPp

KkPp

KP,Kp,kp,kp

F2
Jantan/betin
a
KP
Kp
kP
kp

KP

Kp

kP

kp

KKPP
KKPp
KkPP
KkPp

KKPp
KKpp
KkPp
Kkpp

KkPP
KkPp
kkPP
kkPp

KkPp
Kkpp
kkPp
kkpp

Perbandingan gentotip F2
K_P_ = Putih
=9
K_pp = Kuning
=3
kkP_ = Putih
=3
kkpp = biru
=1

Perbandingan gentotip F2
Putih : Kuning : biru
12 : 3 :1

DAFTAR PUSTAKA
Suryo.1996.Genetika.Depdikbud:Dirjen Dikti.