Anda di halaman 1dari 3

1. Bagaimana cara menghitung indeks terapi suatu obat?

Indeks terapi obat adalah hubungan atau perbandingan antara ED50 dan
LD50, untuk menentukan keamanan obat. Persamaan indeks terapi obat (TI)
adalah sebagai berikut :
TI =

ED 50
LD 50

dimana ED50 adalah jumlah obat dosis efektif median dan LD50 adalah jumlah
obat pada dosis letal median (Aschenbrenner dan Samantha, 2009).

2. Diskusikan konsep indeks terapi dari segi efektivitas dan keamanan pemakaian
obat!
Indeks terapi adalah hubungan antara efek yang diinginkan atau efek terapi
dengan efek toksik. Semakin besar indeks terapi, semakin aman penggunaan obat
tersebut (Syamsuni, 2006).
Bila digambarkan grafik dosis efektif dan dosis letal dalam satu grafik dosis
efektif dan dosis letal dalam satu grafik, dapat ditentukan jarak antara titik ED50
dan LD50 yang merupakan batas-batas dosis yang dapat diberikan dengan efek
yang dikehendaki tanpa menimbulkan efek toksik. Semakin besar nilai indeks
terapi, semakin efektif dan aman suatu obat (Staff FK UNSRI, 2008).
3. Diskusikan implikasi terapi suatu obat dengan kurva dosis respons yang terjal
dan yang datar!
Hubungan terapi suatu obat dengan kurva dosis respon terdiri dari dua :
Kurva dosis yang terjal

Dengan dosis kecil menyebabkan respon obat yang cepat ( efektifitas obat besar)
tetapi toksissitasnya besar. Rentang efek teurapeutiknya besar atau luas.

Kurva dosis respon datar atau landai.:


Dosis yang diperlukan relative lebih besar untuk mendapatkan respon yang lebih
cepat (efektifitas berkurang) tetapi toksisitasnya kecil.rentang efek teurapeutiknya
kecil atau sempit (Kee, 1994).

4. Sebutkan beberapa pendekatan untuk memperbesar ketelitian eksperimen ini


khususnya untuk mendapatkan ED50!
Tiga cara untuk mencegah atau menekan efek toksik
1. Memperkecil absorbsi atau laju absorbsi sehingga konsentrasi plasma tetap
dibawah daerah toksik
penggunaan absorben,
pembilasan lambung
mempercepat pengosongan lambung-usus
2. Meningkatkan eliminasi zat toksik dan / atau pembentukan suatu kompleks
yang tidak aktif
perubahan pH urin
diuresis paksa
3.

Memperkecil kepekaan obyek biologik terhadap efek


pemakaian antidote (Wirasuta, 2010).

DAFTAR PUSTAKA :
Syamsuni, Haji. 2006. Farmasetika Dasar dan Hitungan Farmasi. Jakarta : EGC.
Wirasuta, IMAG. 2010. Hubungan Dosis-Kerja, dosis respon, dan waktu-kerja.
Tersedia
online
di
http://farmasi.unud.ac.id/ind/wpcontent/uploads/Hubungan-dosisrespon-dosis-kerja-dan-waktu-kerja.pdf
[diakses 15 April 2015]
Staff Pengajar Farmakologi FK Unsri. 2008. Kumpulan Kuliah Farmakologi. Jakarta:
EGC.
Aschenbrenner, DS dan Samantha. 2009. Drug Therapy in Nursing. Philadelphia :
WKH.
Kee, Joyce L dan Evelyn R. Hayes. 1994. Farmakologi, Pendekatan Proses
Keperawatan. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran : EGC.

Anda mungkin juga menyukai