Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM GENETIKA

MENGENAL LALAT BUAH Drosophila spp.

Oleh
1. Brilliana Suryani K

13308141056

2. Jaka Fitriyanta

13308141058

3. Tri Widayanti

13308141059

4. Nur Khotimah

13308141060

5. Ismi Nurhidayah

13308141061

BIOLOGI E 2013
JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2015

A. Tujuan
1. Mengetahui siklus hidup lalat buah Drosophila sp
2. Dapat membedakan jenis kelamin Drosophila sp
3. Menguji apakah perbandingan

= 1 :1

4. Dapat membuat media pemeliharaan Drosophila sp


B. Dasar Teori
MENGENAL LALAT BUAH Drosophila sp.
Lalat buah adalah serangga yang mudah berkembang biak. Dari satu
perkawinan saja dapat dihasilkan ratusan keturunan, dan generasi yang baru dapat
dikembangkan setiap dua minggu. Karasteristik ini menunjukkan lalat buah
organisme yang cocok sekali untuk kajian-kajian genetik (Campbell, 2002).
Kebanyakan penemuan di bidang genetika didapatkan melalui penelitian
dengan menggunakan lalat tersebut sebagai bahan (Suryo,2004). Pilihan ini tepat
sekali karena pertama, lalat ini kecil sehingga suatu populasi yang besar dapat
dipelihara dalam laboratorium. Kedua, daur hidup sangat cepat. Tiap 2 minggu dapat
dihasilkan satu generasi dewasa yang baru. Ketiga, lalat ini sangat subur yang betina
dapat menghasilkan ratusan telur yang dibuahi dalam hidupnya yang pendek itu
(Kimball, 2001).
Berikut merupakan klasifikasi dari Drosophila melanogaster (Borror, 1992):
Kingdom

Animalia

Phyllum

Arthropoda

Kelas

Insecta

Ordo

Diptera

Famili

Drosophilidae

Genus

Drosophila

Spesies

Drosophila melanogaster

Adapun ciri umum lain dari Drosophila melanogaster diantaranya:


1. Warna tubuh kuning kecoklatan dengan cincin berwarna hitam di tubuh bagian
belakang.
2. Berukuran kecil, antara 3-5 mm.

3. Urat tepi sayap (costal vein) mempunyai dua bagian yang terinteruptus dekat dengan
tubuhnya.
4. Sungut (arista) umumnya berbentuk bulu, memiliki 7-12 percabangan.
5. Crossvein posterior umumnya lurus, tidak melengkung.
6. Mata majemuk berbentuk bulat agak ellips dan berwana merah.
7. Terdapat mata oceli pada bagian atas kepala dengan ukuran lebih kecil dibanding
mata majemuk.
8. Thorax berbulu-bulu dengan warna dasar putih, sedangkan abdomen bersegmen lima
dan bergaris hitam
9. Sayap panjang, berwarna transparan, dan posisi bermula dari thorax (Mutiara,2012).
Sedangkan ciri-ciri yang membedakan Drosophila jantan dan betina antara lain;
Jantan

Betina

1. Ukuran tubuh lebih kecil dari betina

1. Ukuran tubuh lebih besar dari jantan

2. Sayap lebih pendek dari sayap betina

2. Sayap lebih panjang dari sayap jantan

3. Terdapat sisir kelamin (sex comb)

3. Tidak terdapat sisir kelamin (sex


comb)

4. Ujung abdomen tumpul dan lebih

4. Ujung abdomen runcing

hitam
(Zarzen, 2008)
Metamorfosis pada Drosophila termasuk metamorfosis sempurna, yaitu dari
telur larva instar I larva instar II larva instar III pupa imago. Fase
perkembangan dari telur Drosophila melanogaster dapat dilihat lebih jelas pada
gambar di bawah ini.

Gambar 1. Daur Hidup Drosophila ( Crowder, L. V. 1986: 23 ).


Perkembangan dimulai segera setelah terjadi fertilisasi, yang terdiri dari dua
periode. Pertama, periode embrionik di dalam telur pada saat fertilisasi sampai pada
saat larva muda menetas dari telur dan ini terjadi dalam waktu kurang lebih 24 jam.
Dan pada saat seperti ini, larva tidak berhenti-berhenti untuk makan (Silvia, 2003)
Periode kedua adalah periode setelah menetas dari telur dan disebut
perkembangan postembrionik yang dibagi menjadi tiga tahap, yaitu larva, pupa, dan
imago (fase seksual dengan perkembangan pada sayap). Formasi lainnya pada
perkembangan secara seksual terjadi pada saat dewasa (Silvia, 2003).
Tahap-tahap dari siklus hidup Dhrosophila melanogaster berikut ciri-cirinya,
antara lain :
Tahapan
Telur

Ciri-ciri

Umur

Berbentuk bulat lonjong, ukuran sekitar 0.5 mm,

24

berwarna putih susu, pada ujung anteriornya

jam

terdapat dua tangkai kecil menyerupai sendok yang


berfungsi agar telur tidak tenggelam, biasanya
terdapat pada permukaan media.
Larva

Berbentuk lonjong pipih, berwarna putih bening,

instar 1

berukuran 1 mm, bersegmen, berbentuk dan


bergerak seperti cacing, belum memiliki spirakel
anterior.

Larva

Berbentuk lonjong pipih, berwarna putih, berukuran

instar 2

2 mm, bersegmen, berbentuk dan bergerak seperti

hari

cacing, memiliki mulut dan gigi berwarna hitam


untuk makan, memiliki spirakel anterior.
Larva

Berbentuk lonjong pipih, berwarna putih, berukuran

instar 3

3-4 mm, bersegmen, berbentuk dan bergerak

hari

seperti cacing, memiliki mulut dan gigi berwarna


hitam lebih besar dan jelas terlihat dibanding larva
instar 2, memiliki spirakel anterior dan terdapat
beberapa tonjolan pada spirakel anteriornya.
Prepupa

Terbentuk setelah larva instar 3 merayap pada

4
4

dinding botol, tidak aktif, melekatkan diri; berwarna

hari

putih; kutikula keras dan memendek; tanpa kepala


dan sayap
Pupa

Tidak aktif dan melekatkan diri pada dinding botol,

berwarna coklat, kutikula keras, memendek, dan

hari

besegmen.
Imago

Tubuh terbagi atas cephla, thorax, dan abdomen;

bersayap transparan; memiliki mata majemuk

hari

biasanya berwarna merah; dan ciri-ciri lainnya


menyerupai ciri lalat buah dewasa
Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan pada siklus hidup Drosophila
melanogaster diantaranya sebagai berikut:
1. Suhu Lingkungan
Drosophila melanogaster mengalami siklus selama 8-11 hari dalam kondisi
ideal. Kondisi ideal yang dimaksud adalah suhu sekitar 25-28C. Pada suhu ini lalat
akan mengalami satu putaran siklus secara optimal. Sedangkan pada suhu rendah atau
sekitar 180C, waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan siklus hidupnya relatif
lebih lama dan lambat yaitu sekitar 18-20 hari. Pada suhu 30C, lalat dewasa yang
tumbuh akan steril.
2. Ketersediaan Media Makanan
Viabilitas dari telur-telur dipengaruhi oleh jenis dan jumlah makanan yang
dimakan oleh larva betina (Shorrocks, 1972).
3. Tingkat Kepadatan Botol Pemeliharaan
Pada Drosophila melanogaster dengan kondisi ideal dimana tersedia cukup
ruang (tidak terlalu padat) individu dewasa dapat hidup sampai kurang lebih 40 hari.
4. Intensitas Cahaya
Drosophila melanogaster lebih menyukai cahaya remang-remang dan akan
mengalami pertumbuhan yang lambat selama berada di tempat yang gelap.
Fase perkembangan lalat buah pertama yang diamati adalah fase telur.
Menurut Bursell (1970) dan Strickberger (1962) dalam Utami bahwa

Telur D.

melanogaster, Meigen berbentuk ovoid dengan adanya sayap air yang mencegah
telur agar tidak tenggelam dan terbenam dalam medium semicair. Namun pada
5

percobaan ini, praktikan tidak dapat mengamati fase telur dari lalat buah dikarenakan
ukuran telur yang sangat kecil berada di permukaan media sehingga sulit dilihat
langsung tanpa alat bantu. Pengondisian lingkungan media dengan intensitas cahaya
yang rendah, mempercepat proses bertelurnya lalat buah pada media.
Pengamatan dilanjutkan pada tahap larva. Menurut Borror, Triplehorn dan
Johnson, (1989) dalam Utami bahwa Larva D. melanogaster, Meigen berwarna putih,
bersegmen dan bertipe vermiform. Pada segmen kepala dalam prothoraks dan thorasik
tidak terdapat lengan. Tubuh berubah meruncing dan menajam pada ujungnya. Kepala
berbentuk globular dan mempunyai warna yang sama dengan dada dan perut, dengan
lebar lebih pendek daripada prothoraks dan perut. Antena dan ocelli menghilang.
Kulitnya pada permulaan stadium tidak begitu kuat tetapi larva kecil muda secara
periodik akan menambahkan kulit hingga mencapai ukuran dewasa. Pada beberapa
keadaan disebut dengan belatung. Selama tiap periode di antara belatung Selama tiap
periode di antara belatung, larva disebut dengan instar. Setiap instar ditunjukkan oleh
perbedaan ukuran larva dan jumlah gigi pada kait rahang yang berwarna hitam.
Sedangkan perkembangan larva hingga membentuk pupa meliputi reorganisasi seluler
dalam differensiasi pertama dari sel epidermal, mulai terjadi differensiasi progresif
dari sel somtik dan jaringan menuju kondisi dewasa, pembentukan organ-organ dalam
atau alat-alat tambahan untuk dewasa yaitu antena, bagian-bagian mulut, kaki, sayap
dan genitalia eksternal.
Menurut Ashburner (1985) dalam

saat larva Drosophila membentuk

cangkang pupa, tubuhnya memendek, kutikula menjadi keras dan berpigmen, tidak
berkepala dan bersayap disebut larva instar 4. Formasi pupa ditandai dengan
pembentukan kepala, bantalan sayap dan kaki. Puparium (bentuk terluar pupa)
menggunakan kutikula pada instar ketiga. Pada stadium pupa ini, larva dalam keadaan
tidak aktif, dan dalam keadaan ini juga larva berganti menjadi lalat dewasa.
Menurut Shorrocks (1972) bahwa jika kekurangan makanan, jumlah telur yag
dikeluarkan Drosophila betina akan menurun. Drosophila yang kekurangan makanan
akan menghasilkan larva berukuran kecil. Larva ini mampu membentuk pupa
berukuran kecil, namun seringkali gagal berkembang menjadi individu dewasa.
Beberapa yang dapat menjadi dewasa dapat menghasilkan hnaya sedikit telur.

Viabilitas dari telur-telur ini juga dipengaruhi oleh jenis dan jumlah makanan yang
dimakan oleh larva betina.
Pertama, periode embrionik di dalam telur pada saat ferlisasi sampai pada saat
larva muda menetas dari telur. Hal tetsebut terjadi dalam waktu sekitar 24 jam. Pada
saat seperti itu, larva tidak dapat berhenti untuk makan. Periode kedua adalah periode
setelah menetas dari telur. Periode ini disebut dengan perkembangan postembrionik.
Postembrionik dibagi menjadi tiga tahap, yaitu larva, pupa, dan imago (fase seksual
dengan perkembangan pada sayap). Formasi lainnya pada perkembangan secara
seksual terjadi pada saat dewasa. Telur Drosophila berbentuk benda kecil bulat
panjang dan biasanya diletakkan di permukaan makanan. Betina dewasa mulai
bertelur pada hari kedua setelah menjadi lalat dewasa dan meningkat hingga seminggu
sampai betina meletakkan 50-75 telur perhari dan dapat mencapai 400-500 buah
dalam 10 hari (Silvia, 2003).
Menurut Herskowitz (1965) dan Strickberger (1962) dalam Utami bahwa D.
melanogaster, Meigen mengalami metamorfosis sempurna selama siklus hidupnya.
Walapun fertilisasi biasanya dapat terjadi setelah 24 jam dalam stadium dewasa,
peletakan telur umumnya baru dilakukan setelah 2 hari dengan 50-75 telur setiap hari
(kemungkinan maksimum total 400-500 dalam 10 hari, yang merupakan waktu
generasi). Lalat dewasa dapat hidup selama 10 minggu.
C. Alat dan Bahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.

Drosophila melanogaster liar


Mikroskop stereo dan binokuler
Kaca pembesar
Cawan petri
Kuas
Kaca objek
Oven
Blender
Botol kultur dan tutup dari busa
Corong
500 gram daging buah pisang ambon masak
550 cc aquades
150 gram gula merah
1 bungkus agar swallow
Fermipan
Metil ester
7

17.

Sorbit acid

D. Cara Kerja dan Pengamatan


Pembuatan media pemeliharaan lalat buah
Cara pembuatan:
1. 500 g daging buah pisang ambon masak dilumatkan dengan blender dengan ditambah
secukupnya.
2. 15 gram tepung agar-agar dilarutkan dalam 500 cc air, kemudian masak sampai
mendidih
3. Masukkan bubur pisang kedalam larutan air & agar yang sedang dimasak
4. Panaskan lagi sampai hampir mendidih dan masukkan sorbit acid dan metal ester
5. Dengan bantuan corong Masukkan medium ke dalam botol biakan yang telah disteril
dalam oven
6. Tunggu hingga dingin lalu tutup dengan sumbat busa yang bersih.

Penangkapan lalat buah di alam


1.
2.
3.
4.
5.

Siapkan botol selai atau sejenisnya yang bersih


Masukkan potongan buah yang masak
Letakkan ditempat terbuka, dijaga jangan sampai ada semut yang masuk
Setelah sehari atau beberapa hari, akan ada lalat buah yang masuk
Tutuplah botol dengan kain setelah jumlah lalat yang masuk ke dalam botol cukup
banyak
6. Ikatlah kain penutup dengan karet atau rapia
7. Pindahkan lalat pada botol biakan yang berisi media
Eterisasi
Untuk pengamatan dan penghitungan lalat buah harus dibius dulu, zat kimia yang
biasa dipakai adalah etil asetat atau dietil eter
Cara pembiusan :
1. Sentakan botol pada telapak tangan secara perlahan, supaya lalat buah yang menempel
pada tutup busa dapat jatuh kebawah
2. Pindahkan lalat buah ke botol kosong dengan menempelkan kedua tutup botol
3. Tutup botol berisi lalat buah dengan sumbat busa
4. Masukkan kapas yang telah ditetesi eter kedalam botol berisi lalat melalui sela-sela
sumbat busa
5. Setelah lalat terbius, pindahkan kedalam cawan petri
6. Lakukan pengamatan dengan cepat apabila pengamatan belum selesai lalat sudah
sadar, lakukan pembiusan sekali lagi
8

7. Setelah pengamatan, lalat dimasukkan kembali pada botol medium semula


Pengamatan
1.
2.
-

Pengamatan jenis kelamin


Amati lalat buah yang telah ditangkap
Bedakan jenis kelamin lalat betina dan jantan.
Pengamatan siklus hidup lalat buah
Pelihara 3 pasang lalat buah dalam botol yang berisi media
Beri catatan pada botol :tanggal mulai pemeliharaan , nama kelompok
Amati perubahan yang terjadi setiap hari, misalnya terdapat telur, larva instar 1,2,3,
prapupa, pupa, pigmentasi pupa dan keluarnya lalat dewasa
Setelah terbentuk pupa, keluarkan lalat parental dari dalam botol

3. Pengamatan jumlah lalat jantan dan betina dan enghitung perbandingan jenis
kelamian
-

Amati imago yang terbentuk setiap hari

Pisahkan lalat jantan dan betina pada botol biakan yang berbeda

Hitung perbandingan jenis kelamin dengan uji X2

E. Hasil
Lalat Betina

Lalat Jantan

Ujung

Memanjang dan

Membulat

abdomen

meruncing

Ukuran

Lebih besar

Lebih kecil

Tidak ada

Terdapat pada

tubuh
Sex comb
(sisir

permukaan distal

kelamin)

dari tarsus terakhir


dari kaki depan.

Rumus test (chi-square test)

i 1

(oi ei ) 2
ei

Dimana : o = hasil data yang diperoleh


e = hasil data yang diharapkan
9

d = penyimpangan = selisih dari data hasil yang diperoleh dengan yang diharapkan

= jumlah dari hasil perhitungan

Tabel hasil pengamatan lalat buah dan


Lalat jantan

Lalat betina

35

46

perhitungan
Ratio
Fenotip
yang
Diharapkan

Hasil

Hasil yang

Pengamatan

Diharapkan

= (o)

= (e)

() 35

1/2

x 81= 40,5

Penyimpangan

d2

(d)= (o-e)
-5,5 (-0,5)

36

d2 / e

36/40,5=
0,889

() 46

1/2

x 81= 40,5

+5,5 (-0,5)

25

25/40,5=
0,617

Total

81

X2

1,506
Derajat kebebasan = n-1, n yaitu jumlah fenotip yang dijumpai
Derajat kebebasan = 2-1 = 1
F. Pembahasan
Praktikum pada percobaan yang berjudul Mengenal Lalat Buah Drosophila
sp. yang dilakukan pada hari Rabu, 11 Maret 2014 di Laboratorium FMIPA UNY
mempunyai tujuan mengetahui siklus hidup lalat buah Drosophila sp., dapat
membedakan jenis kelamin Drosophila sp., menguji apakah perbandingan : =
1:1, dan dapat membuat media pemeliharaan Drosophila sp.
Drosophila sp. adalah jenis serangga yang umumnya tidak berbahaya dan
merupakan pemakan jamur yang tumbuh pada buah (Neil A. Campbell, 2002: 281).
Klasifikasi Drosophila:
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Diptera
10

Famili

: Drosophilidae

Genus

: Drosophila

Spesies : Drosophila melanogaster


(Borror, 1992: 273)
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, terdapat 3 macam percobaan,
pertama pengamatan terhadap morfologi lalat buah Drosophila sp. untuk menentukan
jenis kelamin Drosophila sp. Pada percobaan ini lalat buah Drosophila sp. yang telah
didapatkan di dalam botol jam dibius menggunakan eter hingga pingsan, setelah
pingsan lalat buah dipindahkan ke dalam cawan petri dan diamati menggunakan kaca
pembesar (loup) atau diamati menggunakan mikroskop.
Beberapa pengamatan yang digunakan untuk membedakan lalat buah jantan
dan betina antara lain ujung abdomen, ukuran tubuh, dan sex comb (sisir kelamin).
Berdasarkan hasil pengamatan, pada Drosophila jantan ujung abdomen membulat,
ukuran tubuh lebih kecil, dan terdapat sex comb (sisir kelamin) pada permukaan distal
dari tarsus terakhir dari kaki depan. Sedangkan Drosophila betina mempunyai ujung
abdomen yang memanjang dan meruncing, ukuran tubuh lebih besar, dan tidak
mempunyai sex comb (sisir kelamin). Hal tersebut sesuai dengan yang dikemukakan
Borror bahwa ciri-ciri yang membedakan lalat buah jantan maupun betina adalah
pada ukuran tubuh, panjang sayap, bentuk abdomen, dan ada tidaknya sex comb.
Dengan adanya ciri-ciri tersebut sehingga dapat dibedakan antara lalat buah jantan
atau betina.
Setelah lalat buah Drosophila dapat dibedakan antara jantan dan betina
kemudian lalat buah tersebut dimasukkan ke dalam botol jam yang telah terisi media
dengan perbandingan : = 1:1 yang kemudian diamati siklus hidupnya.
Percobaan ini menggunakan lalat buah Drosophila sp., mengingat keuntungan
lalat buah ini sebagai objek percobaan genetika karena siklus hidup yang cukup
pendek, jumlah anakan yang cukup banyak, pemberian kondisi waktu pemeliharaan
yang tidak perlu steril, dan membutuhkan media yang sederhana (pisang yang
dihasulkan).
Sebelum melakukan proses pemeliharaan untuk mengamati siklus hidup lalat
buah, dilakukan proses penyiapan media pemeliharaan Drosophila sp. Media yang
digunakan pada percobaan kali ini adalah buah pisang yang dihaluskan dengan
komposisi bahan baku media sebagai berikut 500 gr daging buah pisang, 550 cc
11

aquadest, 150 gr gula merah, 1 bungkus agar-agar, 1 bungkus fermipan, sorbic acid
(anti serangga), dan methyl ester. Pertama, daging buah pisang dan aquadest
dihasulkan dengan menggunakan blender hingga menjadi bubur. Selanjutnya
memasak gula merah, agar-agar, dan bubur pisang sampai mendidih, lalu masukan
sorbic acid dan methyl ester. Media pemeliharaan diletakan sebanyak 1/6 dari botol
media.
Pengamatan dimulai pada tanggal 11 Maret 2015 dengan meletakkan lalat
buah parental sebanyak 3 pasang, yang terdiri dari 3 ekor betina dan 3 ekor jantan
pada media baru. Sebelum meletakkan lalat tersebut pada media, praktikan
memastikan perbandingan jumlah jantan dan betina yang akan dipelihara sama (1:1).
Dengan ciri perbedaan lalat buah yang mudah diamati secara yaitu ukuran tubuh lalat
betina lebih besar dari pada jantannya, dan ujung abdomennya yang meruncing.
Sedangkan yang jantan ujung abdomen membulat dengan warna gelap. Selama proses
pengamatan media diletakan pada suhu ruang (27-28oC) dengan intensitas cahaya
yang rendah, karena faktor klimat ini akan menentukan lama periode siklus hidup lalat
buah. Pengamatan dilakukan setiap hari untuk mengamati fase perubahan telur, larva
instar 1,2,3, prepupa, pupa, pigmentasi pupa dan keluarnya lalat dewasa.
Fase perkembangan lalat buah pertama yang diamati adalah fase telur.
Menurut Bursell (1970) dan Strickberger (1962) dalam Utami bahwa

Telur D.

melanogaster, Meigen berbentuk ovoid dengan adanya sayap air yang mencegah
telur agar tidak tenggelam dan terbenam dalam medium semicair. Namun pada
percobaan ini, praktikan tidak dapat mengamati fase telur dari lalat buah dikarenakan
ukuran telur yang sangat kecil berada di permukaan media sehingga sulit dilihat
langsung tanpa alat bantu. Pengondisian lingkungan media dengan intensitas cahaya
yang rendah, mempercepat proses bertelurnya lalat buah pada media.
Pengamatan dilanjutkan pada tahap larva. Menurut Borror, Triplehorn dan
Johnson, (1989) dalam Utami bahwa Larva D. melanogaster, Meigen berwarna putih,
bersegmen dan bertipe vermiform. Pada segmen kepala dalam prothoraks dan thorasik
tidak terdapat lengan. Tubuh berubah meruncing dan menajam pada ujungnya. Kepala
berbentuk globular dan mempunyai warna yang sama dengan dada dan perut, dengan
lebar lebih pendek daripada prothoraks dan perut. Antena dan ocelli menghilang.
Kulitnya pada permulaan stadium tidak begitu kuat tetapi larva kecil muda secara
12

periodik akan menambahkan kulit hingga mencapai ukuran dewasa. Pada beberapa
keadaan disebut dengan belatung. Selama tiap periode di antara belatung Selama tiap
periode di antara belatung, larva disebut dengan instar. Setiap instar ditunjukkan oleh
perbedaan ukuran larva dan jumlah gigi pada kait rahang yang berwarna hitam.
Sedangkan perkembangan larva hingga membentuk pupa meliputi reorganisasi seluler
dalam differensiasi pertama dari sel epidermal, mulai terjadi differensiasi progresif
dari sel somtik dan jaringan menuju kondisi dewasa, pembentukan organ-organ dalam
atau alat-alat tambahan untuk dewasa yaitu antena, bagian-bagian mulut, kaki, sayap
dan genitalia eksternal.
Pada pengamatan munculnya tahap larva instar ini muncul sekitar sehari (24
jam) setelah peletakkan lalat buah parental pada media. Diduga pada percobaan ini,
lalat buah parental yang digunakan sudah mencapai usia lalat dewasa, sehingga
memasuki masa reproduktifnya atau sebelum lalat betina diletakkan pada media sudah
mengalami pembuahan (fertilisasi) dan bertelur pada media.
Pada tahap instar 1 yang diamati larva pada tahap ini berbentuk lonjong pipih
seperti cacing dengan ukuran 1 mm berwarna putih dan aktivitas bergeraknya
rendah. Menurut literature pada tahap instar 1 memiliki ciri-ciri berbentuk lonjong
pipih, bewarna putih bening, berukuran 1 mm, bersegmen, berbentuk dan bergerak
seperti cacing, belum memiliki spirakel anterior. Namun pada pengamatan, praktikan
tidak dapat mengamati segmentasi dan spirakel pada bagian anteriornya karena larva
instar 1 yang berukuran kecil.
Tahap pengamatan selanjutnya yaitu mengamati fase instar 2 dari larva lalat
buah. Berdasarkan pengamatan fase ini muncul setelah 48 jam (2 hari) kemudian dari
fase instar 1. Pada larva instar 2 ini tidak jauh beda dengan instar 1 namun ukuran dan
aktivitas bergerak larva yang bertambah, serta pada bagian ujung anterior (mulut)
bewarna hitam.
Memasuki tahap instar 3 setelah 24 jam kemudian setelah instar 2. Perbedaan
larva pada tahap ini ukurannya jauh lebih besar mencapai 3-5 mm dan aktivitas
bergeraknya lebih aktif pada permukaan maupun dinding botol media. Selain itu pada
tahap ini juga jelas teramati segmentasi pada bagian tubuh larva serta pada bagian
mulutnya yang bewarna hitam, yang menurut literature bagian itu merupakan gigi.

13

Pada fase larva ini, larva lalat buah aktif melakukan aktivitas makan untuk
pertumbuhan dan cadangan makanan ketika memasuki tahap pupa (tidak aktif).
Fase berikutnya yaitu fase pupa. Perubahan larva instar 3 menjadi pupa sekitar
48 jam. Pupa yang diamati menempel pada dinding botol media yang kering, tidak
jauh dari permukaan media. Pupa bewarna coklat dengan bentuk lonjong sedikit
membulat. Namun pada penelitian tidak teramati fase prepupa dan pigmentasi pupa.
Menurut Ashburner (1985) dalam saat larva Drosophila membentuk cangkang pupa,
tubuhnya memendek, kutikula menjadi keras dan berpigmen, tidak berkepala dan
bersayap disebut larva instar 4. Formasi pupa ditandai dengan pembentukan kepala,
bantalan sayap dan kaki. Puparium (bentuk terluar pupa) menggunakan kutikula pada
instar ketiga. Pada stadium pupa ini, larva dalam keadaan tidak aktif, dan dalam
keadaan ini juga larva berganti menjadi lalat dewasa.
Fase yang terakhir yaitu fase imago, fase ini terjadi kurang lebih pada hari
kedelapan. Ciri dari imago hamper menyerupai ciri-ciri umum lalat buah dewasa
(parental). Perbedaan yang terdapat antara imago dengan lalat buah dewasa adalah
ukurannya yang lebih kecil dan warna imago yang masih keabu-abuan (pucat), serta
sayapnya yang belum terbentang.
Berdasarkan percobaan yang dilakukan untuk mengamati perkembangan lalat
buah dari telur hingga imago pada suhu kamar akan memakan waktu selama 8 hari.
Siklus hidup lalat buah Drosophila sp. sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan
seperti temperature, pemberian intensitas cahaya dan media.

Faktor-faktor yang

mempengaruhi pertumbuhan pada siklus hidup Drosophila melanogaster diantaranya


yaitu suhu lingkungan, ketersediaan makanan, tingkat kepadatan botol pemeliharaan,
dan intensitas cahaya.
Drosophila melanogaster mengalami siklus selama 8-11 hari dalam kondisi
ideal. Kondisi ideal yang dimaksud adalah suhu sekitar 25-28oC. Pada suhu ini lalat
akan mengalami satu putaran siklus secara optimal. Sedangkan pada suhu rendah atau
sekitar 18oC, waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan siklus hidupnya relatif
lebih lama dan lambat yaitu sekitar 18-20 hari. Pada suhu 30oC, lalat dewasa yang
tumbuh akan steril.
Ketersediaan

makanan

juga

akan

mempengaruhi

pertumbuhan

dan

perkembangbiakan Drosophila. Menurut Shorrocks (1972) bahwa jika kekurangan


14

makanan,

jumlah

telur

yag

dikeluarkan Drosophila betina

akan

menurun. Drosophila yang kekurangan makanan akan menghasilkan larva berukuran


kecil. Larva ini mampu membentuk pupa berukuran kecil, namun seringkali gagal
berkembang menjadi individu dewasa. Beberapa yang dapat menjadi dewasa dapat
menghasilkan hnaya sedikit telur. Viabilitas dari telur-telur ini juga dipengaruhi oleh
jenis dan jumlah makanan yang dimakan oleh larva betina.
Tingkat kepadatan di botol mempengaruhi pertumbuhan Drosophila. Botol
medium sebaiknya diisi dengan medium buah yang cukup dan tidak terlalu padat.
Selain itu, lalat buah yang dikembangbiakkan di dalam botol pun sebaiknya tidak
terlalu banyak. Dalam kondisi ideal, yaitu tersedia cukup ruang (tidak terlalu
padat), Drosophila melanogaster dewasa dapat hidup sampai kurang lebih 40 hari.
Namun apabila kondisi botol medium terlalu padat akan menyebabkan menurunnya
produksi telur dan meningkatnya jumlah kematian pada individu dewasa.Drosophila
melanogaster lebih

menyukai

cahaya

remang-remang

dan

akan

mengalami

pertumbuhan yang lambat selama berada di tempat yang gelap.


Hal ini sesuai dengan teori bahwa, perkembangan dimulai segera setelah
terjadi fertilisasi yang terdiri dari dua periose. Pertama, periode embrionik di dalam
telur pada saat ferlisasi sampai pada saat larva muda menetas dari telur. Hal tetsebut
terjadi dalam waktu sekitar 24 jam. Pada saat seperti itu, larva tidak dapat berhenti
untuk makan. Periode kedua adalah periode setelah menetas dari telur. Periode ini
disebut dengan perkembangan postembrionik. Postembrionik dibagi menjadi tiga
tahap, yaitu larva, pupa, dan imago (fase seksual dengan perkembangan pada sayap).
Formasi lainnya pada perkembangan secara seksual terjadi pada saat dewasa.
Telur Drosophila berbentuk benda kecil bulat panjang dan biasanya diletakkan di
permukaan makanan. Betina dewasa mulai bertelur pada hari kedua setelah menjadi
lalat dewasa dan meningkat hingga seminggu sampai betina meletakkan 50-75 telur
perhari dan dapat mencapai 400-500 buah dalam 10 hari (Silvia, 2003).
Menurut teori, metamorphosis sempurna yang terjadi pada lalat buah akan
melakukan aktivitas makan pada hari ke 8 15 atau 24 jam setelah fase imago untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi yang perlukan lalat buah muda untuk tumbuh. Menurut
Herskowitz (1965) dan Strickberger (1962) dalam Utami bahwa D. melanogaster,
Meigen mengalami metamorfosis sempurna selama siklus hidupnya. Walapun
fertilisasi biasanya dapat terjadi setelah 24 jam dalam stadium dewasa, peletakan telur
15

umumnya baru dilakukan setelah 2 hari dengan 50-75 telur setiap hari (kemungkinan
maksimum total 400-500 dalam 10 hari, yang merupakan waktu generasi). Lalat
dewasa dapat hidup selama 10 minggu.
Setelah lalat buah Drosophila dapat dibedakan antara jantan dan betina
kemudian dihitung jumlah lalat buah jantan dan betina untuk mengetahui apakah
perbandingan lalat buah : = 1:1. Dari hasil pengamatan diperoleh lalat jantan
sejumlah 35 dan lalat betina sejumlah 46. Berdasarkan uji X2 dengan derajat
kebebasan 1 diperoleh nilai X2= 1,506. Pada tabel X2, nilai itu terletak antara kolom
nilai kemungkinan 0,10 dan 0,30. Berarti data percobaan yang diperoleh baik, dan
dapat dianggap sesuai dengan perbandingan 1 : 1. Karena pada tabel X2, nilai X2 yang
diperoleh berada pada kolom di bawah nilai kemungkinan 0,05 ke kiri, yang
menunjukkan bahwa data yang diperoleh baik.

G. Diskusi
1.

Botol biakan yang telah berisi lalat ditutup dengan kain atau busa plastik

supaya lalat yang sudah ada di dalam botol tidak keluar atau adanya hewan dari luar
yang masuk.
2.

Lalat yang dipelihara pada temperatur lebih rendah mempunyai siklus yang

lebih panjang karena pada temperatur rendah metabolisme lalat berjalan lebih lambat
sehingga siklus hidup lebih panjang.
3.

Fungsi tegosept dalam media pemeliharaan adalah untuk anti jamur yaitu

mencegah pertumbuhan jamur.


4.

Fungsi kertas saring yang diletakkan pada media adalah untuk menyerap

kelebihan air.
H. Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dengan mengenali lalat buah
Drosophila sp. melalui pengamatan terhadap siklus hidupnya adalah lama waktu
siklus hidup Drosophila sp. yang diamati dari dewasa hingga menghasilkan imago
memerlukan waktu sekitar 7 10 hari. Drosophila sp. mengalami metamorphosis
sempurna dengan tahapan-tahapan; telur larva instar 1 larva instar 2 larva instar
3 prepupa pupa imago. Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan pada

16

siklus

hidup Drosophila

melanogaster diantaranya

yaitu

suhu

lingkungan,

ketersediaan makanan, tingkat kepadatan botol pemeliharaan, dan intensitas cahaya


I. Daftar pustaka
Ashburner Michael. 1989. Drosophila, A Laboratory Handbook. USA : Coldspring Harbor
Laboratory Press.
Borror, Donald J,dkk. 1992. Pengenalan Pelajaran Serangga. Yogyakarta: UGM Pers.
Campbell, N.A., Reece, J.B., Mitchell, L.G., 2010. Biologi Edisi Kedelapan Jilid 1. Erlangga.
Jakarta.
Chairunnissa, Mutiara. 2012. Pengamatan Drosophila melanogaster.
Crowder, L. V. 1986. Genetika. Diterjemahkan oleh Ir. Lilik Kusdiarti, M. Sc. Yogyakarta :
UGM- Press.
Kimball, J.W. 2001. Biologi. Jakarta: Erlangga.
Listiani, endang.2013. Pengaruh Alel Ganda Pada Tubuh Manusia (Golongan Darah Dan
Rambut Pada Jari. Di akses melalui
https://www.academia.edu/5306907/Pengaruh_Alel_Ganda_Pada_Tubuh_Manusia_Golonga
n_Darah_Dan_Rambut_Pada_Jari tanggal 2 maret 2014 pukul 9:32 WIB

Shorrocks B. 1972. Drosophila. London : Ginn & Company Limited.


Silvia Triana. 2003. Pengaruh Pemberian Berbagai Konsentrasi Formaldehida Terhadap
Perkembangan Larva Drosophila. Bandung: Jurusan Biologi Universitas
Padjadjaran.
Suryo 1984.Genetika Manusia. Yogyakarta : UGM press
____.1996.Genetika . departemen pendidikan dan kebudayaan : dirjen dikti
Tim , genetika.2014. Petunjuk Praktikum Genetika. Yogyakarta : UNY
Utami, Sri Lestari. __ Studi Pendahuluan Analisis Mutasi Pada Penyinaran Dengan Sinar
Ultraviolet Terhadap Larva Drosophila melanogaster, Meigen. Fakultas Kedokteran
Universitas Wijaya Kusuma Surabaya: Surabaya.

17