Anda di halaman 1dari 25

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. DIARE
1. Pengertian Diare
Diare adalah buang air besar atau defekasi yang encer dengan
frekuensi lebih dari tiga kali sehari, dengan atau tanpa darah dan atau
lendir dalam tinja (Mansjoer, 2000).
2. Etiologi atau Faktor penyebab
Penyebab diare berkisar 70% sampai 90% sudah dapat diketahui
dengan pasti, dimana Penyebab diare ini dapat dibagi menjadi 2 yaitu
(Suharyono, 2003):
a. Penyebab tidak langsung
Penyebab tidak langsung atau faktor-faktor yang mempermudah
atau mempercepat terjadinya diare seperti: keadaan gizi, hygiene dan
sanitasi, sosial budaya, kepadatan penduduk, sosial ekonomi dan faktor
faktor lain.
b. Penyebab langsung
Termasuk dalam peyebab langsung antara lain infeksi bakteri
virus dan parasit, malabsorbi, alergi, keracunan bahan kimia maupun
keracunan oleh racun yang diproduksi oleh jasad renik, ikan, buah dan
sayur-sayuran Di tinjau dari sudut patofisiologi, penyebab diare akut
dapat dibagi 2 golongan yaitu (Suharyono, 2003):

1). Diare sekresi


a) Disebabkan oleh Infeksi dari golongan bakteri seperti Shigella,
Salmonella,

E.coli,

Goongan

Vibrio,

Bacillus

Cereus,

Clostridium. Golongan virus seperti: protozoa, Entamoeba


histolitica, Giardia lamblia, cacing perut, Ascaris, Jamur.
b) Hiperperistaltik usus halus yang berasal dari bahan-bahan
makanan, kimia misalnya keracunan makanan, makanan yang
pedas, terlalu asam, gangguan psikis, gangguan syaraf, hawa
dingin, alergi.
c) Defisiensi imun yaitu kekurangan imun terutama IgA yang
mengakibatkan terjadinya berlipat gandanya bakteri atau flora
usus dan jamur.
2) Diare osmotik yaitu malabsorbsi makanan, kekurangan kalori
protein dan berat badan lahir rendah
3. Patogenesis
Mekanisme dasar yang menyebabkan timbulnya diare adalah:
(Ngastiyah, 1997).
a. Gangguan osmotik yaitu yang disebabkan adanya makanan atau zat
yang tidak diserap akan menyebabkan tekanan osmotik dalam rongga
usus meninggi sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit berlebihan
akan merangsang usus mengeluarkannya sehingga timbul diare.
b. Gangguan sekresi yang menyebabkan adanya rangsangan tertentu
(misalnya toksin) pada dinding usus yang akan terjadi suatu

peningkatan

sekresi, yang selanjutnya menimbulkan diare karena

terdapat peningkatan isi rongga usus.


c. Gangguan motilitas usus yaitu hiperistaltik yang mengakibatkan
berkurangnya kesempatan usus untuk menyerap makanan yang
menimbulkan diare, sebaliknya bila peristaltik usus menurun
mengakibatkan bakteri tumbuh berlebihan yang menimbulkan diare.
4. Gejala Klinis
Awalnya seorang balita akan sering cengeng, gelisah, suhu tubuh
meningkat, nafsu makan berkurang atau tidak ada nafsu makan, yang
disertai dengan timbulnya diare. Keadaan kotoran (tinja) makin cair,
kemungkinan mengandung darah atau lendir, yang berwarna menjadi
kehijau-hijauan yang disebabkan karena bercampur dengan empedu anus
dan sekitarnya menjadi lecet yang mengakibatkan tinja menjadi asam
(Mansjoer, 2000).
Gejala muntah dapat terjadi sebelum dan sesudah diare, bila telah
banyak kehilangan air dan elektrolit maka akan terjadi dehidrasi, berat
badan menurun. Pada bayi disekitar ubun-ubun besar dan cekung, tonus
dan turgor kulit berkurang, selaput lendir mulut dan bibir menjadi kering
(Mansjoer, 2000).
5. Cara Penularan
Kuman penyebab diare ditularkan melalui fecal-oral antara lain
melalui makanan dan minuman yang tercemar tinja dan kontak langsung
dengan tinja penderita (Depkes, 2000).

6. Pencegahan Diare
Pencegahan diare dapat dilakukan dengan memberikan ASI,
memperbaiki makanan pendamping ASI, mengunakan air bersih yang
cukup, mencuci tangan sebelum makan, mengunakan jamban, membuang
tinja anak pada tempat yang tepat (Depkes, 2000).
7. Faktor Yang Mempengaruhi Terjadinya Diare Pada Balita (Pudjiadi,
2005, Notoatmodjo, 2003)
a. Karakteristik Ibu Balita
1) Umur Ibu
Umur adalah usia ibu yang menjadi indikator dalam kedewasaan
dalam setiap pengambilan keputusan untuk melakukan sesuatu yang
mengacu pada setiap pengalamannya. Umur seseorang sedemikian
besarnya akan mempengaruhi perilaku, karena semakin lanjut umurnya,
maka semakin lebih bertanggung jawab, lebih tertib, lebih bermoral,
lebih berbakti dari usia muda (Notoatmodjo, 2002). Karakteristik pada
ibu balita berdasarkan umur sangat berpengaruh terhadap cara
penanganan dalam mencegah terjadinya diare pada balita, dimana
semakin tua umur seorang ibu maka kesiapan dalam mencegah
kejadian diare akan semakin baik dan dapat berjalan dengan baik.
2) Tingkat Pendidikan
Tingkat pendidikan turut menentukan mudah tidaknya seseorang
menyerap dan memahami pengetahuan yang mereka peroleh. Dari
kepentingan keluarga pendidikan itu sendiri amat diperlukan seseorang

lebih tanggap adanya masalah kesehatan terutama kejadian diare


didalam keluarganya dan bisa mengambil tindakan secepatnya (Kodyat,
1996).
Menurut analisa umum profil Jawa Tengah, untuk tingkat
pendidikan ibu sebagian besar berpendidikan tamat atau belum tamat
SD sekitar 78% serta pengaruh budaya masyarakat terutama
kepercayaan dan kebiasaan turun temurun masih sangat dirasakan
besar pengaruhnya terhadap daya tahan tubuh individu terhadap
penyakit menular seperti diare (Depkes, 2000).
Berdasarkan tingkat pendidikan ibu, prevalensi diare berbanding
terbalik dengan tingkat pendidikan ibu, dimana semakin tinggi tingkat
pendidikan ibu maka semakin rendah prevalensi diarenya. Lamanya
menderita diare pada balita yang ibunya berpendidikan rendah atau
tidak sekolah adalah lebih panjang dibandingkan dengan anak dari ibu
yang berpendidikan baik. Insiden diare lebih tinggi pada anak yang
ibunya yang tidak pernah sekolah menengah (Julianti P, 1999).
Tingkat rendahnya pendidikan erat kaitannya dengan tingkat
pengertian tentang cara pencegahan kejadian diare, kesadarannya
terhadap bahaya dari adanya diare pada balita yang dilakuan bagi
keluarga dan masyarakat. Tingkat pendidikan turut pula menentukan
rendah tidaknya seseorang menyerap dan memakai pengetahuan
tentang pencegahan diare. Tingkat pendidikan ibu balita yang rendah
mempengaruhi penerimaan informasi sehingga pengetahuan tentang

cara pencegahan terjadinya diare pada balita menjadi terhambat atau


terbatas (Suhardjo, 1999).
Pendidikan yang rendah, adat istiadat yang ketat serta nilai dan
kepercayaan akan takhayul disamping tingkat penghasilan yang masih
rendah, merupakan penghambat dalam pembangunan kesehatan.
Pendidikan rata-rata penduduk yang masih rendah, khususnya di
kalangan ibu balita merupakan salah satu masalah kesehatan yang
berpengaruh terhadap cara penangganan diare, sehingga sikap hidup
dan perilaku yang mendorong timbulnya kesadaran masyarakat masih
rendah. Semakin tinggi pendidikan ibu maka mortalitas (angka
kematian) dan morbidilitas (keadaan sakit) semakin menurun, hal ini
tidak hanya akibat kesadaran ibu balita yang terbatas, tetapi karena
kebutuhan status ekonominya yang belum tercukupi (Suhardjo, 1999).
3) Status Pekerjaan Ibu
Status pekerjaan ibu mempunyai hubungan yang bermakna
dengan kejadian diare pada anak balita. Pada pekerjaan ibu maupun
keaktifan ibu dalam berorganisasi sosial berpengaruh pada kejadian
diare pada balita. Hal ini dapat dijadikan pertimbangan bagi ibu balita
apabila ingin berpartisipasi dalam lapangan pekerjaan. Dengan
pekerjaannya tersebut diharapkan ibu mendapat informasi tentang
pencegahan diare. Terdapat 9,3% anak balita menderita diare pada ibu
yang bekerja, sedangkan ibu yang tidak bekerja sebanyak 12% (Irianto,
1996).

Pada ibu balita yang terkena diare biasanya kurang cepat


tertanggani karena kesibukan dari pekerjaan ibu. Dimana penanganan
balita yang terkena diare di karenakan ketiadaan waktu untuk
memeriksakan ke tenaga kesehatan, hal ini terjadi karena waktunya
kadang bersamaan dengan waktu kerja yang tidak bisa ditinggalkan
yang akibatnya diare pada balitanya akan semakin kritis. Dibandingkan
dengan ibu yang tidak bekerja biasanya akan cepat tertangani dengan
penanganan sederhana seperti pemberian cairan oralit serta banyaknya
waktu

untuk

mengontrol

keadaan

balitanya,

hal

ini

dapat

memperlambat diare pada balita.


b. Pendapatan Keluarga
Pendapatan keluarga menentukan ketersediaan fasilitas kesehatan
yang baik. Dimana semakin tinggi pendapatan keluarga, semakin baik
fasilitas dan cara hidup mereka yang terjaga akan semakin baik (Berg,
1986). Pendapatan merupakan faktor yang menentukan kualitas dan
kuantitas fasilitas kesehatan di suatu keluarga. Walaupun demikian ada
hubungan yang erat antara pendapatan dan kejadian diare yang
didorong adanya pengaruh yang menguntungkan dari pendapatan yang
meningkatkan, maka perbaikan sarana atau fasilitas kesehatan serta
masalah keluarga lainnya, yang berkaitan dengan kejadian diare,
hampir berlaku terhadap tingkat pertumbuhan pendapatan (Berg, 1986).
Tingkatan pendapatan seseorang untuk memenuhi kebutuhan
hidup, dimana status ekonomi orang tua yang baik akan berpengaruh

pada fasilitasnya yang diberikan (Notoatmodjo, 2003). Tingkat


pendapatan akan mempengaruhi pola kebiasaan dalam menjaga
kebersihan dan penanganan yang selanjutnya berperan dalam prioritas
penyediaan fasilitas kesehatan (misal membuat kamar kecil yang sehat)
berdasarkan kemampuan ekonomi atau pendapatan pada suatu
keluarga. Bagi mereka yang berpendapatan sangat rendah hanya dapat
memenuhi kebutuhan berupa fasilitas kesehatan apa adanya, sesuai
dengan kemampuan mereka. Apabila tingkat pendapatan baik, maka
fasilitas kesehatan mereka, khususnya di dalam rumahnya akan
terjamin misalnya dalam penyediaan air bersih, penyediaan jamban
sendiri, atau jika mempunyai ternak akan dibuatkan kandang yang baik
dan terjaga kebersihannya. Rendahnya pendapatan merupakan
rintangan yang menyebabkan orang tidak mampu memenuhi fasilitas
kesehatannya sesuai kebutuhannya (BPS, 2005). Pada ibu balita yang
mempunyai pendapatan kurang akan lambat dalam penanganan diare
misalnya karena ketiadaan biaya berobat ke petugas kesehatan yang
akibatnya dapat terjadi diare yang lebih parah lagi.
c. Tingkat Pengetahuan
1) Pengertian
Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil dari tahu, dan ini
terjadi setelah orang melakukan penginderaan manusia, yakni
indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba,
dimana sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui

mata dan telinga. Menurut Notoadmodjo (2003) pengetahuan


adalah merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi
melalui panca indera manusia, Sebagaian besar pengetahuan
manusia diperoleh melalui mata (penglihatan) dan telinga
(pendengaran) (Notoatmodjo, 2003). Menurut Padmonodewo
(2000) menyatakan pengetahuan sebagai sesuatu yang diketahui
oleh seseorang dengan jalan apapun dan sesuatu yang diketahui
orang dari pengalaman yang didapat (Notoatmodjo, 2003).
Manusia pada dasarnya selalu ingin tahu yang benar. Untuk
memenuhi rasa ingin tahu, manusia sejak zaman dahulu telah
berusaha mengumpulkan pengetahuan. Pengetahuan pada dasarnya
terdiri dari sejumlah fakta dan teori yang memungkinkan seseorang
untuk dapat memecahkan masalah yang dihadapinya. Pengetahuan
tersebut diperoleh dari pengalaman langsung maupun melalui
pengalaman orang lain.
2) Tingkat Pengetahuan
Pengetahuan (Kognitif) merupakan domain yang sangat
penting untuk dibentuknya suatu tindakan seseorang. Menurut
Notoadmodjo (2003), dimana tingkat pengetahuan di dalam
domain kognitif, meliputi :

a) Tahu (know)
Pengetahuan (tahu yaitu mengingat kembali materi yang
dipelajari sebelumnya. Termasuk didalam pengetahuan yang
paling rendah dengan cara menyebutkan, mendefinisikan dan
menyatukan sesuatu. Pengetahuan ibu balita tentang diare yang
baik akan mempengaruhi ibu balita dalam memahami tentang
bahaya dari diare bagi anaknya.
b) Memahami (comprehension)
Memahami yaitu sesuatu untuk menjelaskan secara benar
tentang objek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan
materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap
objek untuk materi, harus dapat menjelaskan, contohnya ibu
balita dapat memahami dan mengetahui cara penanganan diare
yang benar.
c) Aplikasi (application)
Aplikasi yaitu kemampuan untuk menggunakan materi
yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi yang sebenarnya.
Aplikasi disini dapat diartikan penggunan hukum-hukum,
rumus, metode, prinsip dan sebagainya dalam kondisi yang lain,
misalnya ibu balita dapat menggunakan cara pencegahan atau
tindakan awal dalam mencegah terjadinya diare pada balita
serta dapat menggunakan prinsip-prinsip siklus pemecahan
masalah dalam penanganan diare.

d) Analisis (analysis)
Analisis yaitu kemampuan untuk materi atau suatu objek
ke dalam komponen-komponen, tetapi di dalam struktur
organisasi tersebut, dan

masih ada kaitanya dengan yang lain.

Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan dari


kata-kata kerja yang dapat menggambarkan, membedakan,
memisahkan, serta mengelompokkan tentang penanganan diare.
e) Sintesis (synthesis)
Sintesis yaitu kemampuan untuk menghubungkan bagianbagian dalam suatu keseluruhan yang baru. Dengan kata lain
sintesis itu suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru
dari formulasi-formulasi yang ada, misalnya dapat menyusun,
merencanakan, menyesuaikan. Dimana pada ibu yang memiliki
balita yang diare maka dapat melakukan penanganan secara
benar agar diare dapat berhenti.
f) Evaluasi (evaluation)
Evaluasi adalah kemampuan melakukan justifikasi atau
penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian ini
berdasarkan suatu kriteria-kriteria yang telah ada.
Pengaruh pengetahuan terhadap seseorang sangat penting
sebab mempunyai cukup pengetahuan dan pendidikan yang
tinggi

akan

lebih

memperhatikan

pertumbuhan

dan

perkembangan serta kesehatan setiap anggota keluarganya


(Notoadmodjo, 2003).
3) Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan menurut
Notoatmodjo (2003), yaitu :
a) Tingkat Pendidikan
Semakin tinggi pendidikan seseorang maka ia akan
mudah menerima dan menyesuaikan hal-hal yang baru.
b) Informasi
Seseorang yang mempunyai sumber informasi banyak
akan memberikan pengetahuan yang lebih jelas.
c) Kultur Budaya
Budaya

sangat

berpengaruh

terhadap

tingkat

pengetahuan seseorang karena informasi yang baru akan


disaring sesuai dengan budaya dan agama yang dianut. Pada
ibu balita akan melakukan penanganan terjadinya diare sesuai
dengan apa yang mereka lihat di lingkungannya. Biasanya
mereka mengetahui penanganan diare secara sederhana sebagai
penanganan pertama yaitu dengan mengunakan oralit.
d) Pengalaman
Pengalaman

disini

berkaitan

dengan

umur

dan

pendidikan, dimana pada remaja dengan umur yang bertambah


dan pendidikan yang lebih baik akan memudahkan dalam

menyerap informasi yang diberikan serta bersikap lebih bijak.


Pengalaman ibu balita dengan kejadian diare mempengaruhi
dalam penanganan diare selanjutnya.
4) Pengukuran Tingkat Pengetahuan
Pengukuran tingkat pengetahuan dapat dilakukan dengan
wawacara atau kuesioner, untuk menyatakan tentang isi materi
yang akan diukur dari responden. Pengetahuan yang ingin
diketahui oleh peneliti dapat disesuaikan dengan tingkat responden
yang ada (Notoadmodjo, 2003).
5) Cara Mencari Pengetahuan
Ada berbagai macam cara untuk mencari atau menperoleh
kebenaran pengetahuan sepanjang sejarah yang di kelompokkan
sebagai berikut:
a) Cara tradisional
Untuk

memperoleh

pengetahuan,

cara

kuno

atau

tradisional dipakai orang memperoleh kebenaran pengetahuan,


sebelum ditemukannya metode ilmiah untuk metode penemuan
secara sistematik dan logis (Notoadmodjo, 2003).
b) Cara coba-salah (trial and error)
Cara ini telah dipakai orang sebelum adanya kebudayaan,
bahkan mungkin sebelum adanya peradaban. Pada seseorang
yang menghadapi persoalan, maka upaya pemecahannya
dilakukan dengan coba-coba saja. Dimana metode ini telah

digunakan orang dalam waktu yang cukup lama untuk


memecahkan berbagai masalah. Bahkan sekarang ini metode
coba-coba masih sering dipergunakan terutama oleh mereka
yang belum atau tidak mengetahui cara memecahkan masalah
(Notoadmodjo, 2003).
c) Cara kekuasaan atau otoritas
Dalam kehidupan manusia sehari-hari, banyak sekali
kebiasaan-kebiasaan dan tradisi-tradisi yang dilakukan oleh
orang tanpa melalui penalaran apakah yang dilakukan tersebut
baik atau tidak. Kebiasaan ini biasanya diwariskan turuntemurun dari generasi berikutnya. Dimana pengetahuan,
diperoleh berdasarkan otoritas atau kekuasaan, baik tradisi,
otoritas pemerintah, otoritas pemimpin agama, otoritas ilmu
pengetahuan (Notoadmodjo, 2003).
d) Berdasarkan pengalaman pribadi
Pengalaman adalah guru yang baik, demikian kata pepatah
dengan maksud bahwa pengalaman itu merupakan sumber
pengetahuan, atau pengetahuan itu merupakan suatu cara untuk
memperoleh kebenaran pengetahuan. Pengalaman pribadipun
dapat digunakan sebagai upaya memperoleh pengetahuan.
Namun perlu diperhatikan bahwa tidak semua pengalaman
pribadi dapat menuntun seseorang untuk menarik kesimpulan

dengan benar maka diperlukan berpikir kritis dan logis


(Notoadmodjo, 2003).
e) Melalui jalan pikiran
Sejalan dengan perkembangan kebudayaan umat manusia,
cara berpikir manusia pun ikut berkembang. Dari sini manusia
telah mampu menggunakan penalarannya dalam memperoleh
pengetahuannya.

Dengan

kata

lain

dalam

memperoleh

kebenaran pengetahuan manusia telah menggunakan jalan


pikirannya, baik melalui induksi dan deduksi (Notoadmodjo,
2003).
f) Cara modern dalam memperoleh pengetahuan
Cara ini disebut metode penelitian ilmiah atau metodologi
penelitian. Cara ini mula-mula mengadakan pengamatan
langsung terhadap gejala-gejala alam atau kemasyarakatan
kemudian hasil pengamatannya tersebut dikumpulkan dan
diklasifikasikan dan akhirnya diambil kesimpulan umum
(Notoadmodjo, 2003).
Tingkat pengetahuan ibu berkaitan erat dengan bagaimana
seorang ibu balita yang mampu melakukan penanganan terhadap
balita yang mengalami diare. Bagi ibu diharuskan memiliki
pengetahuan tentang diare secara langsung yang berdampak pada
terhindar dari terjadinya diare pada balita (Julianti, 1999).

Sebagian masyarakat masih ada yang beranggapan bahwa


penyakit

diare

banyak

disebabkan

karena

bertambahnya

kepandaian anak, salah makan, masuk angin. Hal ini dikarenakan


ketidaktahuan masyarakat yang disebabkan kurangnya mendapat
informasi atau tidak mengetahui tentang penyebab terjadinya diare.

d) Perilaku Cuci Tangan


Kebersihan diri pada ibu dan balita terutama dalam hal perilaku
mencuci tangan setiap makan, merupakan sesuatu yang baik. Dimana
sebagaian besar kuman infeksi diare ditularkan melalui jalur fecal oral.
Mereka dapat ditularkan dengan memasukkan kedalam mulut, cairan
atau benda yang tercemar dengan tinja, misalkan dari air minum dan
makanan. Kebiasaan yang berhubungan dengan kebersihan adalah
bagian penting dalam penularan kuman diare, dengan mengubah
kebiasaan tidak mencuci tangan menjadi mencuci tangan dapat
memutuskan penularan. Mencuci tangan dengan sabun terutama sesudah
buang air besar dan sebelum menyiapkan makanan dan minuman, telah
dibuktikan memiliki dampak dalam kejadian diare dan menjadi sasaran
utama pendidikan tentang kebersihan. Penularan 14-48% terjadinya diare
diharapkan sebagai hasil pendidikan tentang kesehatan dan perbaikan
kebiasaan (Depkes, 2000).

e) Hygiene Sanitasi
Hygiene

adalah

suatu

usaha

kesehatan

masyarakat

yang

mempelajari pengaruh kondisi lingkungan terhadap kesehatan manusia,


upaya mencegah timbulnya penyakit karena pengaruh lingkungan
kesehatan serta membuat kondisi lingkungan sedemikian rupa, sehingga
terjamin

pemeliharaan

kesehatan.

Termasuk

upaya

melindungi,

memelihara, dan mempertinggi derajat kesehatan manusia (perorangan


ataupun masyarakat), sedemikian rupa sehingga berbagai faktor
lingkungan yang menguntungkan tersebut tidak sampai menimbulkan
gangguan kesehatan (Azwar, 1990). Pada ibu balita yang memiliki
lingkungan yang tidak sehat misalnya sumber air yang tercemar dan
menimbulkan dampak pada pencemaran air yang biasa dikonsumsi
sehari-hari.
Sanitasi adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitikberatkan
pada pengawasan terhadap berbagai faktor yang mempengaruhi atau
mungkin

mempengaruhi

derajat

kesehatan

manusia,

lebih

mengutamakan usaha pencegahan terhadap berbagai faktor lingkungan


sedemikian rupa sehingga munculnya penyakit dapat terhindari (Azwar,
1990). Sanitasi lingkungan berupa adanya jamban umum, MCK (Mandi,
Cuci, Kakus), tempat sampah. Perilaku masyarakat khususnya ibu balita
yang dalam pemanfaatannya kurang terpelihara sebagaimana mestinya.
Hal ini berhubungan erat dengan pendidikan kesehatan pada ibu balita
yang berdampak pada tingkat kesadaran atau pengetahuan dalam

menjaga sanitasi lingkungannya, yang selanjutnya menimbulkan


tercapainya perilaku kesehatan yang dilaksanakan dalam kehidupan
sehari-hari misalnya cara membuang sampah sembarangan, maka hal ini
akan menimbulkan pencemaran pada sumber air, udara serta bau yang
menyengat yang tidak sehat dan menggangu dalam segi kesehatan
(Notoatmodjo, 2003).
1) Kualitas Sumber Air
Bagi manusia air minum merupakan salah satu kebutuhan
utama bagi manusia yang menggunakan air untuk berbagai keperluan
seperti mandi, mencuci, kakus, produksi pangan, papan dan sandang.
Mengingat berbagai penyakit dapat dibawa oleh air kepada manusia
pada saat memanfaatkannya, maka tujuan penyediaan air bersih atau
air minum bagi masyarakat adalah mencegah penyakit bawaan air.
Dengan

demikian

diharapkan

semakin

banyak

pengetahuan

masyarakat yang mengunakan air bersih, maka akan semakin turun


morbiditas penyakit akibat bawaan air (Juli, 1994).
Sumber air minum merupakan salah satu sarana sanitasi yang
paling penting yang berkaitan dengan kejadian diare. Pada
prinsipnya semua air dapat diproses menjadi air minum. Sumbersumber air ini dapat digambarkan sebagai berikut: air hujan, dimana
air hujan dapat ditampung kemudian dijadikan air minum. Air sungai
dan danau, kedua sumber air ini sering juga disebut air permukaan.
Mata air yaitu air yang keluar dan berasal dari air tanah yang muncul

secara alamiah. Air sumur dngkal yaitu air yang berasal dari lapisan
air didalam tanah yang dangkal biasanya berkisar antara 5-15 meter.
Air sumur dalam yaitu air yang berasal dari lapisan air kedua
didalam tanah, dalamnya dari permukaan tanah biasanya diatas 15
meter. Oleh karena itu, sebagian besar air sumur dalam ini adalah
cukup sehat untuk dijadikan air minum langsung. Sebagian besar
kuman-kuman infeksius penyebab diare ditularkan melalui jalur
fecal-oral yang dapat ditularkan dengan memasukkan kedalam mulut,
cairan atau benda yang tercemar dengan tinja. Air merupakan salah
satu media yang sangat mudah untuk proses itu. Sumber air yang
bersih baik kualitas maupun kuantitasnya akan dapat mengurangi
tertelannya kuman penyebab diare oleh balita. Kualitas air minum
hendaknya diusahakan memenuhi persyaratan kesehatan, setidaknya
diusahakan mendekati persyaratan air sehat yaitu persyaratan fisik
yaitu tidak berasa, bening atau tidak berwarna. Sedangkan secara
bakteriologi air harus bebas dari segala bakteri, terutama bakteri
patogen. Dari sisi

kimiawi air minum yang sehat itu harus

mengandung zat-zat tertentu didalam jumlah tertentu seperti flour,


chlor, besi, dan lain-lain (Notoatmodjo, 2003).
Sebuah keluarga yang dapat mengambil air dari sumber air
bersih yang baik, menunjukkan angka penurunan terjadinya diare
yang lebih baik daripada keluarga yang tidak mengunakan air bersih
(Depkes, 1999). Dalam penelitian ini yang diteliti hanya kualitas air

bersih berdasarkan syarat fisik yaitu tidak berasa, bening atau tidak
berwarna.
2) Kebersihan Jamban
Jamban jenis septic merupakan cara yang paling memenuhi
persyaratan, oleh sebab itu cara pembuangan tinja semacam ini yang
dianjurkan (Notoatmodjo, 1999). Dengan adanya jamban dalam
suatu rumah mempengaruhi kesehatan lingkungan sekitar. Untuk
mencegah atau mengurangi kontaminasi tinja terhadap lingkungan,
maka pembuangan tinja manusia harus disatu tempat tertentu agar
menjadi jamban yang sehat. Jamban yang sehat untuk daerah
pedesaan harus memenuhi persyaratan yaitu tidak mengotori
permukaan tanah di sekeliling jamban, tidak mengotori permukaan
air di sekitarnya, tidak terjangkau oleh serangga, tidak menimbulkan
bau, mudah digunakan dan dipelihara, sederhana desainnya, murah,
dapat diterima oleh pemakainya (Notoatmodjo, 1999).
Penularan penyakit diare bersifat fecal-oral, maka pembuangan
kotoran melalui jamban menjadi

penting. Penggunaan jamban

keluarga dengan baik dan bersih, dapat mengurangi resiko diare.


Dari hasil penelitian dampak proyek air bersih dan penggunaan
jamban keluarga dari 28 negara menunjukkan penurunan angka
kesakitan diare sekitar 22-27% dan angka kematian diare sekitar 2130% (Depkes, 2003).

f) Status Gizi Balita


Status gizi adalah keadaan tubuh yang diakibatkan oleh konsumsi
makanan, penyimpanan, dan penggunaan makanan. Menurut Robinson
(1988) dalam Rekosodikusumo (1996), status gizi didefinisikan sebagai
keadaan kesehatan yang dihubungkan dengan penggunaan makanan
didalam tubuh. Menurut Habicht (1979) dalam Reksodikusumo (1996)
mendefinisikan status gizi adalah tanda-tanda atau penampilan yang
diakibatkan

oleh

keadaan

keseimbangan

disatu

pihak

dengan

pengeluaran oleh organisme dan pihak lain yang terlihat melalui variable
tertentu, disebut indikator misalnya Berat Badan dan Tinggi Badan.
Hubungan antara malnutrisi dengan infeksi, dimana derajat infeksi
apapun dapat memperburuk keadaan gizi balita, sebaliknya malnutrisi
walaupun masih ringan mempunyai pengaruh negatif terhadap daya
tahan tubuh balita terhadap infeksi (Pudjiadi, 2000). Kurang gizi juga
berpengaruh terhadap diare. Pada anak yang kurang gizi karena
pemberian makanan yang kurang, diare akut lebih berat, yang berakhir
lebih lama dan lebih sering terjadi pada diare persisten juga lebih sering
dan disentri lebih berat. Resiko meninggal akibat diare persisten atau
disentri sangat meningkat, apabila anak sudah kurang gizi secara umum,
hal ini sebanding dengan derajat kurang gizinya dan paling parah jika
anak menderita gizi buruk (Depkes, 1999).
Diare dan muntah merupakan gejala khas pada penyakit gastrointestinal, dimana diare harus mengurangi jumlah makanan yang dapat

diserap karena terdapat transit time yang memendek. Gangguan


pencernaan atau penyerapan merupakan penyebab diare. Pemberian diet
pada penderita diare khususnya balita diusahakan harus terdiri dari
makanan yang tidak mengandung banyak serat. Pada diare yang
menahun harus diwaspadai karena akan terjadi penurunan berat badan
yang selanjutnya akan mempengaruhi status gizi balita. Pada diare
menahun didamping makanan yang tidak mengandung banyak serat,
juga harus memperhatikan banyaknya energi dan zat gizi essensial yang
bertujuan untuk mempertahankan pertumbuhan yang normal (Pudjiadi,
2005).
Penilaian status gizi pada balita secara antropometri, dimana
metode ini didasarkan atas pengukuran keadaan fisik dan komposisi
tubuh pada umur dan tingkat gizi yang baik. Dalam penilaian status gizi
khususnya untuk keperluan klasifikasi, maka harus ada ukuran baku atau
referensi. Baku antropometri yang digunakan NCHS atau National
Center of Healh Statistic USA adalah grafik perbandingan yang
merupakan data baru yang dikatakan lebih sesuai dengan perkembangan
zaman.
Berat badan tinggi badan pada balita dijadikan sebagai
pengukuran dimana berat badan mempunyai hubungan linier dengan
tinggi badan. Dalam keadaan normal perkembangan berat badan sesuai
dengan pertambahan tinggi badan dengan percepatan tertentu. Indeks
berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) merupakan indikator yang

baik untuk mengetahui status gizi saat ini, terlebih bila data umur yang
sangat sulit diperoleh. Karena indeks BB/TB memberikan gambaran
tentang proporsi BB, maka dalam penggunaannya indeks ini merupakan
pada indikator kekurusan. Berat badan memiliki hubungan yang linear
dengan tinggi badan. Indeks BB/TB adalah indeks yang independen
terhadap umur dan merupakan indikator yang baik untuk menilai status gizi
saat kini (sekarang) (Supariasa, 2002)
Cara penyajian antropometri dari berbagai jenis indeks tersebut di
atas, untuk menginterpretasikannya dibutuhkan ambang batas. Penentuan
ambang batas dapat disajikan ke dalam tiga cara yaitu : Persen terhadap
median, Persentil dan Standar Deviasi Unit. Dari ketiga cara ini, dipilih
metode Standar Deviasi Unit (Z_Score BB/U) untuk menghitung status gizi
bayi (Supariasa, 2002). Adapun rumus Perhitungan Z_Score adalah :
Z_Score =

nilai _ individu _ subyeknilai _ median _ baku _ rujukan


Nilai _ simpangan _ baku _ rujukan

Klasifikasi penilaian status gizi berdasarkan parameter antropometri


berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) adalah :
Tabel. 1. Klasifikasi Status Gizi
Klasifikasi

Batas Ambang

Gizi lebih

> 2,0 SD

Gizi baik

< -2,0 SD + 2 SD

Gizi kurang

< -2,0 SD

Gizi buruk

< -3,0 SD

(Sumber : WHO NCHS, 1996)

B. Kerangka Teori
Karakteristik Ibu
Pendapatan Keluarga
Tingkat Pengetahuan
Perilaku Cuci Tangan
Terjadinya D iare Pada B alita
Hygiene Sanitasi
- Kualitas sumber air
- Kebersihan jamban
Status Gizi Balita

Skema.1. Kerangka Teori: Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya diare


pada balita

C. Kerangka Konsep
Variabel Independent

Variabel Dependent

Faktor-faktor terjadinya diare

- Tingkat Pengetahuan
- Perilaku Cuci Tangan
- Hygiene Sanitasi
- Status Gizi Balita
Skema.2. Kerangka Konsep

Terjadinya Diare Pada Balita

D. Variabel Penelitian
1. Variabel Independent: Faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya
diare yang meliputi tingkat pengetahuan, perilaku cuci tangan, hygiene
sanitasi (kualitas sumber air, kebersihan jamban), status gizi balita.
2. Variabel Dependent: Terjadinya diare pada balita.

E. Hipotesis
1. Ada hubungan antara tingkat pengetahuan dengan terjadinya diare pada
balita di Wilayah Kerja Puskesmas Banjardawa Kecamatan Taman
Kabupaten Pemalang
2. Ada hubungan antara perilaku cuci tangan dengan terjadinya diare pada
balita di Wilayah Kerja Puskesmas Banjardawa Kecamatan Taman
Kabupaten Pemalang
3.

Tidak ada hubungan antara kualias sumber air dengan terjadinya diare
pada balita di Wilayah Kerja Puskesmas Banjardawa Kecamatan Taman
Kabupaten Pemalang

4. Tidak ada hubungan antara kebersihan jamban dengan terjadinya diare


pada balita di Wilayah Kerja Puskesmas Banjardawa Kecamatan Taman
Kabupaten Pemalang
5. Ada hubungan antara status gizi dengan terjadinya diare pada balita di
Wilayah Kerja Puskesmas Banjardawa Kecamatan Taman Kabupaten
Pemalang