Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH KALKULUS 1

TURUNAN tingkat tinggi dan turunan


fungsi implisit

Oleh;
Siti Nurohmah (21401071094)
Siti andriani (21401072095)
Syam Wiji Astuti (21401071096)
Siti mamluatun nikmah (21401072097)

UNIVERSITAS ISLAM MALANG


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
MATEMATIKA
2014
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang yang telah
memberikan segala hidayah, rahmat dan kemudahan pada penulis dalam penyusunan makalah
yang berjudul turunan tingkat tinggi dan turunan fungsi implisit sehingga dapat terselesaikan
tepat pada waktunya. Sholawat dan salam tak lupa tetap tercurahkan kepada jujungan Nabi
Akhir zaman Nabi Muhammad SAW. Yang ditunggu safaatnya besok dihari kiamat kelak.
Dalam penyusunan makalah ini tidak lepas dari dukungan, doa, motivasi, bantuan baik
material maupun non material dari beberapa pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan banyak
terimakasih , diantaranya kepada Ibu Dra. Sunismi M.Pd Selaku dosen pembimbing mata kuliah
Kalkukus I, Bapak dan Ibu , teman-teman seperjuangan, serta pihak-pihak lain yang tidak dapat
penulis sebut satu per satu. Selain itu, makalah ini juga disusun dari referensi-referensi seperti
buku-buku pendukung dan bahan dari internet.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan jauh dari
kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan
demi perbaikan dan kesempurnaan makalah ini.
Malang, 09 Desember 2014

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................................
i
DAFTAR ISI ............................................................................................................................
ii
BAB I : PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang .............................................................................................................

1
1.2

Rumusan Masalah ........................................................................................................

1
1.3

Tujuan ..........................................................................................................................

1
BAB II : PEMBAHASAN
2.1

Pengertian turunan tingkat tinggi..................................................................................

2
2.2

Lambang turunan..........................................................................................................

2
2.3

Bentuk umum turunan...................................................................................................

3
2.4

Pengertian Turunan Fungsi Implisi...............................................................................

6
2.5

cara menyelesaikan fungsi implicit..

6
Turunan pertama fungsi implicit
.........................................................................................................................8
Turunan kedua fungsi implisit .........................................................................
.........................................................................................................................9
BAB III : PENUTUP
3.1

Kesimpulan...................................................................................................................

11
3.2

Saran.............................................................................................................................

11
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................
12

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Kita telah mengetahui bahwa matematika sangat banyak ditemui dalam kehidupan kita dan
salah satu yang dibahas dalam metematika adalah turunan tingkat tinggi dan fungsi implisit.
Penulis mengangkat makalah tentang Turunan Tingkat Tinggi dan turunan fungsi impisit
karena penulis mengetahui dalam matematika khususnya pada mata kuliah kalkulus materi ini
sangat sulit dan membutuhkan pemahaman yang lebih untuk memahami Turunan Tingkat Tinggi
dan fungsi implisit ini.

1.2

Rumusan masalah
Dari pembahasan yang ada , maka kita dapat menarik beberapa rumusan masalah . Yang
1.
2.
3.
4.
5.

1.3

diantaranya adalah sebagai berikut :


Apa pengertian Turunan Tingkat Tinggi?
Apa saja macam macam lambang turunan?
Bagaimana aturan mencari turunan ke n di satu titik?
Apakah yang dimaksud dengan fungsi implisit ?
Bagaimana cara menyelesaikan soal yang berhubungan dengan turunan fungsi implisit ?
Tujuan Pembahasan
Tujuan dari dibentuknya makalah dengan judul turunan fungsi implisit dan grafiknya ini antara

lain adalah sebagai berikut :


a. Memahami apa yang dimaksud dengan Turunan Tingkat Tinggi.
b. Mengetahui macam macam lambang turunan.
i

c. Mengetahui aturan mencari bentuk umum ke - n


d. Untuk memberikan pengetahuan kepada para pembaca tentang turunan fungsi implicit .
e. Untuk memberikan pengetahuan tentang penyelesaian soal-soal yang berkaitan dengan turunan
fungsi implisit .

BAB II
PEMBAHASAN
2.1.

Pengertian turunan tingkat tinggi


Turunan dari fungsi f adalah suatu fungsi yang dinamakan turunan pertama dari f, yaitu

f jika fungsi f ini dihitung lagi turunannya dengan aturan atau definisi turunan, maka diperoleh
fungsi baru yang dinamakan turunan kedua dari fungsi f, dan ditulis dengan lambang f. Secara
umum turunan ke-n dari fungsi f , ditulis f(n), adalah suatu fungsi yang diperoleh dengan cara
menghitung turunan dari fungsi f(n-1), n = 1, 2, 3, , dengan f(0)(x) = f(x). Sebagai contoh,
f(x) = 2x3 4x2 + 7x 8
Maka
f(x) = 6x2 8x + 7
f(x) = 12x 8
f(x) = 12
f(x) = 0
Karena turunan dari fungsi nol adalah nol, maka semua turunan tingkat yang lebih tinggi akan
nol.
2.2 Lambang Turunan
Lambang turunan ke -n dari fungsi f dapat ditulis dengan berbagai cara, yaitu sebagai
berikut.
Turunan
Pertama
Kedua

Notasi

Notasi

Notasi

f(x)

Leibniz
dy
dx

f(x)

d2 y
d x2

Notasi D
Dxy
D 2x y

Ketiga

Keempat

f(x)

d3 y
3
dx

f(x)

d y
dx 4

D 4x y

d5 y
dx 5

D 5x y

D 3x y

Kelima

(5)

y(n)

Ke-n

(5)

f (x)

f(n)(x)

dn y
dn

D nx y

Catatan : Aturan fungsi f sendiri, yaitu y = f(x) adalah turunan ke-0 dari f.
Contoh :
1. y = 6x3 + 12x2 + 5x + 2 d3y/dx3 = ?
dy/dx = 18 x2 + 24 x + 5
d2y/dx2 = 36x + 24.
d3y/dx3 = 36
2. y = sin 2x, d4y/dx4 = ?
dy/dx = 2 cos 2x,
d2y/dx2 = -4 sin 2x,
d3y/dx3 = -8 cos 2x,
d4y/dx4 = 16 sin 2x.
2.3 Bentuk Umum Turunan ke - n
Dari aturan f(n) untuk sejumlah berhingga n, seringkali kita dapat menentukan suatu
bentuk umum dari f(n). Pada beberapa contoh berikut kita akan membahas beberapa contoh
tentang bentuk umum dari turunan ke-n tersebut.
Contoh 1. Hitunglah turunan ke-n dari fungsi f(x) = xm, m bilangan asli.
Jawab: Turunan pertama, kedua, dan ketiga dari fungsi f adalah
f(x) = m xm-1
f(x) = m (m-1 ) xm-2
f(x) = m(m-1) (m-2) xm-3
Dari tiga bentuk aturan ini, bentuk umum turunan ke-n dari fungsi f adalah
f(n)(x) = m(m - 1) ( m- 2) (m (n - 1)) xm-n
= m(m 1)(m 2) ... (m n + 1) xm-n
i

Contoh
y = x6 y(4)..?
y(4) = 6.5.4.3.x2 = 360 x2
Contoh 2. Tentukan bentuk umum turunan ke-n dari fungsi f(x) = sin x.
Jawab: Tentukan turunan pertama, kedua, ketiga dan keempat dari fungsi f, kemudian nyatakan
hasilnya sebagai fungsi dari sinus lagi, maka diperoleh hasil sebagai berikut.
f(x) = cos x = sin (x +

1
2 )

f(x) = -sin x =sin (x + )


1
f(x) = -cos x = sin (x + 1 2 )
f(x) = sin x = sin (x + 2)
Dari hasil ini, maka bentuk umum turunan ke-n dari fungsi f adalah
1
f (x) = sin (x + n 2
(n)

) = sin (x +

1
2

n).

Contoh 3. Tentukan bentuk umum turunan ke-n dari fungsi f(x) =

1
1+2 x

Jawab: Tentukan turunan pertama, kedua, dan ketiga dari fungsi f, kemudian cermatilah ciri
dari setiap bentuk yang muncul untuk memperoleh bentuk umumnya.
f(x) = (1 + 2x)-1
f(x) = -(1 + 2x)-2 (2) = -2(1 + 2x)-2 = (-1)-1.1!.2!.(1 +2x)-2
f(x) = 4(1 + 2x)-3(2) = 8(1 + 2x)-3 = (-1)2.2!.22.(1 + 2x)-3
f(x) = -24(1 + 2x)-4(2) = -48(1 + 2x)-4 = (-1)3.3!.23.(1 + 2x)-4
Dari hasil ini, maka bentuk umum turunan ke- n dari fungsi f adalah
f(n)(x) = (-1)n.n!.2n.(1 + 2x)-(n+1), n = 1, 2, 3,
Catatan bila didefenisikan 0! = 1, maka bentuk umum turunan ke- n ini berlaku juga untuk n =
0, karena
f(0)(x) = (-1)0.0!.20.(1 + 2x) -(0+1) = (1 + 2x) -1 =

1
1+2 x

Contoh 4. Tentukan bentuk umum turunan ke- n dari fungsi f(x) =


i

1
1x

Jawab: Tentukan turunan pertama, kedua, ketiga, dan keempat dari fungsi f, kemudian
cermatilah ciri spesifik setiap bentuk yang muncul untuk memperoleh bentuk umumnya.
f(x) = (1 x) -1/2
1
f(x) = - 2

1
2

(1 x) -3/2 (-1) =

f(x) = -

1
2

3
2

f(x) = -

3
4

5
2

f(x) =

1.3 .5 .7
24

(1 x) -3/2

(1 x) -5/2 (-1) =

(1 x)

(1 x)

-7/2

-9/2

(-1) =

(-1) =

3
4

(1 x) -5/2

15
8

(1 x)

1.3 .5 .7
24

-7/2

1.3 .5 .
23

(1 x) -9/2

Dari hasil ini, maka bentuk umum turunan ke- n dari fungsi f adalah
(n)

f (x) =

1.3 .5 .7 (2 n1)
2n

(1 x)- (2n + 1)/2

( 2 n1 ) !
n
(1 x)-(2n+1)/2, n = 1, 2, 3,
2

Aturan leibinz
Jika Y = u.v y(n) =
Y(1) = uv + uv
Y(2) = uv + uv + uv + uv
= uv + 2uv+uv
n

k o

( nk )

v ( k ) ; n 1,2,3,............

y(n) =
u(0) = u dan v(0) = v

aturan LEIBNIZ

Contoh :
1. Y = X4 (3x + 5)3 Y(4) (pakai aturan LEIBNIZ)
Penyelesaian :
Misalkan : u = x4 dan v = (3x + 5)3

4
4
( ) u ( 4) v ( 0 ) ( ) u (3) v (1)
0
1
Y(4) =
i

(1 x) -7/2

4
4
4
( ) u ( 2 ) v ( 2) ( ) u (1) v ( 3) ( ) u ( 0 ) v ( 4 )
2
3
4
U=x

v = (3x+5)3

U(1) = 3x3

v(1) = 9 (3x+5)2

U(2) = 12x2

v(2) = 54 (3x+5)

U(3) = 24x

v(3) = 162

U(4) = 24

v(4) = 0

4
4!
( )
1.
0
0 ! ( 4 0) !

4
4
4
4
( ) 4 ( ) 4 ( )6 ( ) 1
1
3
2
4
Y(4) = 1.24. (3x5)p + 4 (24x) {9(3x+5)}+
6.12x2 {54(3x+5)} + 4.4x3 . 162 + 1.x4
= 27216 x3 + 28600 x x2 + 27000 x + 3000

2.4

Pengertian Turunan Fungsi Implisit


Fungsi Implisit adalah secara umum dapat ditulis sebagai f(x,y)=0. dengan y sebagai

fungsi dalam x.
Fungsi ini dapat dinotasikan dengan y = f (x) disebut fungsi eksplisit, yaitu antara
peubah bebas dan tak bebasnya di tulis dalam ruas yang berbeda. Bila tidak demikian maka di
katakana fungsi implisit. Dikenal juga bentuk fungsi implisit yaitu f(x,y) = 0.
Untuk mencari turunan fungsi implisit ada dua cara yang biasa di tempuh :
a. Jika fungsi implisit {f(x,y) = 0} dapat diselesaikan ke-y atau dapat dengan mudah diubah
menjadi fungsi eksplisit y = f(x) maka untuk mendapatkan dy/dx dengan cara yang sudah
dibicarakan yaitu :
d
d
=
dx( y) dx (f ( x ) )
Contoh

:
i

-2xy + x - 1 = 0 (implisit)

y=

x 21
2 x (eksplisit)

b. Jika fungsi implisit {f (x,y) = 0} sulit diselesaikan ke dalam y atau diubah menjadi fungsi
eksplisit maka perlu dibicarakan bagaimana mencari turunan fungsi implisit seperti yang akan
dibahas berikut ini.
2.5 cara menyelesaikan soal yang berhubungan dengan turunan fungsi implisit.
Dalam menentukan turunan fungsi implsit bila mungkin dan mudah untuk dikerjakan
dapat dinyatakan secara eksplisit terlebih dahulu kemudian ditentukan turunanya. Namun tidak
semua fungsi implisit dapat diubah menjadi fungsi eksplisit, oleh karena itu akan dibahas cara
menurunkanya fungsi dalam bentuk implisit berikut.
Contoh 1 :
dy
Tentukan dx bila y-4x+2xy = 5
Jawab :

4 x +5
Bentuk fungsi dapat di ubah menjadi eksplisit , y = 1+2 x

. digunakan aturan penurunan

didapatkan,
1+2 x 2
dy

6
dx =

Contoh 2 :
tentukan

dy
dx

dari fungsi yang dirumuska dengan

y2 x 28=0

Penyelesaian :
Apabila kedua ruas

y2 x 8=0

, diturunkan terhadap x, maka diperoleh:

dy
2
=6 x
.
dx
Contoh 3 :
Tentukan

dy
dx

3
2
dari fungsi yang dirumuskan dengan 2 x y7 yx +1=0

Penyelesaian
i

dy
6 x2 =0
dx

2 x 3 y7 yx 2 +1=0 , ditiurunkan terhadap x,

Apabila kedua ruas


maka akan diperoleh :

6 x 2 y +2 x3

dy
dy
7 2 x=0
dx
dx

dy
( 2 x3 7 ) =2 x6 x 2 y
dx
dy 2 x6 x 2 y
=
dx
2 x 37

Contoh 4 :
tentukan nilai

dy
di x=1,bila y 4 x +2 x2 y 2=3
dx

Jawab :
Turunan dari fungsi diatas dicari dengan menggunakan metode penurunan fungsi implsit. Turnan
dari x dan y berturut-turut di nyatakan dengan dx dan dy. Bila dalam satu suku terdapat dua
peubah (x dan y) maka kita lakukan secara bergantian, bisa terhadap x dahulu baru ke-y atau

sebaliknya. Hasil turunan


2

dy
akan nampak bila masingmasing ruas dibagi ole h dx .
dx

y4 x+ 2 x y =3
dy
dy
4+ 4 x y 2+ 4 x 2 y =0
( ruas kiri dan ruas kanan dibagi dengan dx )
dx
dx
dy 44 x y 2
=
dx 1+4 x 2 y
Subsitusi

untuk (1,-1),

Untuk ( 1,1/2),

x=1,

ke

fungsi

didapatkan

dy
=0
dx
dy
=1
.
dx

1
y 2+ y1=0 atau y= dan y =1
2

TURUNAN PERTAMA FUNGSI IMPLISIT


Dari persamaan f (x,y) = 0 ruas kiri dan ruas kanan sama-sama diturunkan (di

deferensialkan) terhadap x dengan pengertian bahwa y adalah fungsi x.

dx
.
dy

Contoh 5 :
dy
2
2
dx dari fungsi implisit x y + 2xy + 3 = 0

Tentukan

Penyelesaian :
d
2
dx (x y) +

d
2
dx (2xy ) +

d
dx (3) =

d
dx (0)

Untuk mempermudah penyelesaian dicari turunan masing-masing Suku:


1.

d
dx

(x y)

d
dx

(x ) . y +

d
dy

dy
= 2xy + x2 dx
2.

d
dx

(2xy2) =

d
dx

(2x) . y2 +

(y).

dy
2
dx x

d
dy

dy
dx 2x

(y2).

dy
= 2y + 2y. dx . 2x
2

dy
= 2y2 + 4xy dx .
3.

d
dx

(3)

= 0 dan

d
dx

d
dx

dx
dy dengan penyelesaian lebih lanjut akan didapatkan

(0). Turunan ruas kiri akan mengandung

nilai

d
dx f (x,y) =

(0) = 0.

2xy + x

dy
dx

+ 2y + 4xy

dy
dx

=0

dy 2 y (x+ y )
=
dx x (x +4 y )
Contoh 6:
Carilah

dy
jika 4 x2 3 y=x 31.
dx

Penyelesain
Cara 1, kita dapat menyelesaiakn persamaan yang diberikan secara eksplisit untuk y sebagai
berikut.
y ( 4 x 23 )=x 31
x 31
y=
4 x 3
Jadi,
4 x 23 2

4 x 23 2

2
2
2
dy ( 4 x 3 ) ( 3 x )(x 1)
=

dx
Cara 2, diferensiasi imlplisit kita menyarankan turunan-turunan kedua ruas dari:
dy
( 4 x2 y3 y ) = dy ( x 31)
dx
dx
Setelah menggunakan aturan hasil kali pada suku pertama . kita peroleh :
4 x2 .

dy
dy
+ y .8 x3 =3 x2
dx
dx

dy
( 4 x2 3 )=3 x 28 xy
dx
dy 3 x 28 xy
=
.
2
dx
4 x 3
Kedua jawaban ini terlihat berbeda , untuk satu hal, jawaban diperoleh dari metode 1 hanya
melibatkan x , sedangkan dari jawaban metode 2 melibatkan x dan y . ingatlah meskipun
i

demikian, bahwa persamaan asli dapat diselesaikan untuk y dalam x untuk memberikan y=
x 31
4 x 23
dy
dx

. ketika kita mensubstusi y =

x 31
4 x 23

kedalam persamaan untuk mendapatkan

, kita memperoleh hasil berikut:

dy 3 x 28 xy
=
=
dx
4 x 23
2

x3 1
4 x 23
4 x 23

3 x 28 x

4 x 3

2
4 x 3 2

4
12 x 9 x 28 x 4 =8 x

TURUNAN KE-DUA FUNGSI IMPLISIT


Jika turunan pertama f (x,y) = 0 ada dan turunan ini di turunkan lagi
Dengan pengertian y adalah fungsi x maka turunan ini disebut turunan ke-2 dari
Contoh :
Tentukan d2y/dx2dari fungsi di bawah ini !
1

x2 + xy y = 0
d/dx (x2) + d/dx (xy) d/dx (y) = 0
2x + d/dx (x) . y + d/dy (y) .dy/dx .x d/dy . (y) dy/dx

2x + y + x dy/dx dy/dx = 0
dy/dx = - 2x - y
x-1

d/dx (2x)+ d/dy(y)dy/dx+ d/dx (x) dy/dx+ d/dx (dy/dx).x d/dx(dy/dx) = 0


2 + dy/dx +dy/dx + x.d2y/dx2 d2y/dx2 = 0
2 + 2(- 2x - y ) + d2y/dx2 (x-1) = 0
i

f (x,y) = 0

x-1
d2y/dx2 = - 2 +4x+2y
(x-1)2
x + xy + y 2 = 0
d/dx (x) + d/dx (xy) + d/dx (y) = 0
1 + y + x .dy/dx + dy/dx = 0

1 + y + (x+1) dy/dx = 0
dy/dx = - 1 - y
x+1

d/dx (0) + dy/dx + d/dx (dy/dx) . (x+1) + d/dx (x+1) .dy/dx = 0


dy/dx + d2y/dx2 (x+1) + dy/dx = 0
2 (dy/dx) + d2y/dx2 (x+1) = 0
2 ( -1 y ) + d2y/dx2 (x+1) = 0
x+1
d2y/dx2 = 2 + 2y
(x + 1)2

BAB III
PENUTUP
3.1

Kesimpulan
i

Pada turunan tingkat tinggi bentuk umum turunan ke-n dari fungsi f adalah
f(n)(x) = m(m - 1) ( m- 2) (m (n - 1)) xm-n
= m(m 1)(m 2) ... (m n + 1) xm-n
Fungsi implisit ialah secara umum dapat ditulis sebagai f(x.y) =0 dengan y sebagai fungsi dalam
x.
Turunan pertama fungsi implicit dari persamaan f (x,y) = 0 ruas kiri dan ruas kanan sama-sama
diturunkan (di deferensialkan) terhadap x dengan pengertian bahwa y adalah fungsi x
.

3.2

d
dx f (x,y) =

d
dx (0).

Saran
penulis menyarankan kepada pembaca terutama untuk mahasiswa matematika agar
memahami isi dari makalah ini. Makalah yang penulis susun masih jauh dari sempurna
maka penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca agar penulis
dapat membuat makalah yang lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA
Martono,Koko. 1999. Kalkulus. Jakarta : Erlangga.
Purcell, dkk. 2004. Kalkulus Edisi kesembilan Jilid 1. Jakarta: Erlangga.
Download; Matematika Dasar. Danang Mursita. Sekolah Tinggi Teknologi Telkom : Bandung
Sunismi. 2001. Kalkulus 1. Malang: Universitas Islam Malang.