Anda di halaman 1dari 17

Ringkasan Materi

Konstruksi Jalan

05 Februari 2015
Kuliah Tamu 1 : Pengenalan Peta dan Sistem Koordinat
Pemateri

: Pak Bambang Rudianto

Ringkasan Materi

Gambaran Pekerjaan Pengukuran Pembangunan Jalan


1. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan
2. Kajian Aspek Ekonomi, Sosial, dan Teknis
3. Rencana Kasaran
Gambar

: Lokasi route

Peta yang Digunakan : Peta Topografi, Peta Penggunaan Tanah, Peta


asGeologi, dan lain lain.
: 1 : 25.000 ~ 1 : 50.000

Skala
4. Rencana Pendahuluan

: Penempatan garis sumbu dan titik titik kontrol,

Gambar

aspotongan memanjang, dan lain lain.


Skala

: 1 : 5000

5. Rencana Pelaksanaan
Gambaran

: Penentuan batas akhir sumbu, gambar potongan


asmemanjang, penentuan lebar jalan dan lebar
astanah, garis sumbu, sudut sudut persilanga, jari
jari belokan, panjang panjang tangen, panjang
aspanjang belokan, dan lain lain.

Peta yang Digunakan : Peta Topografi


Skala

: 1 : 500 ~ 1 : 1000

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

6. Pengukuran Pelaksanaan
: Pematokan sumbu sumbu jalan, patok patok

Gambaran

assilang, sipat datar profil dan sipat datar menmang,


aspengukuran

lokasi,

pengukuran

lokasi,

aspengukuran untuk penempatan rangka pengarah


asuntuk teknik sipil.
7. Pekerjaan Pelaksanaan
Gambaran

: Pengukuran yang langsung dibutuhkan untuk


aspelaksanaan konstruksi.

Peta
1. Definisi

: Visualisasi obyek obyek yang ada di permukaan bumi


aspada bidang mendatar yang disajikan dengan skla
astertentu. Obyek obyek yang disajikan pada peta
asdigambarkan dalam system koordinat.

2. Manfaat peta dalam pekerjaan engineering.


Dasar proses perencanaan
Alat

monitoring

kesesuaian

antara

perencanaan

terhadap

pelaksanaan di lapangan.
3. Macam peta berdasarkan skala :
Peta skala besar

: skala lebih besar 1 : 10.000 biasanya Dinas

Pekerjaan Umum dan Pemerintah Daerah memilikinya.


Peta skala menengah

: skala peta 1 : 10.000 ~ 1 : 100.000 dimiliki

Badan Informasi Geospasial.


Peta skal kecil

: skala lebih kecil dari 1 : 100.000 dimiliki

Badan Informasi Geospasial.


4. Informasi pada peta :
a. Garis kontur, data ketinggian topografi permukaan bumi.
b. Koordinat (x,y), data obyek planimetrik.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

5.

Skala peta adalah angka perbandingan antara jarak mendatar dua buah
titik di peta terhadap jarak mendatar sesungguhnya di permukaan bumi
(jarak hubung terpendek). Contoh skala peta, diantara lain : skala teknis,
skala numeris, skala grafis, dan lain lain.

6.

Ketelitian obyek di lapangan berdasarkan skala :


a. Manual, 0.5 mm, implikasi pada peta 1 : 1000, maka ketelitian
obyek di lapangan 50 cm. Artinya dengan pengukuran manual kita
telah melakukan ketidaktelitain 50 cm yang akan didistribusikan
menerus di lapangan.
b. Digital, 25 (0.025 mm), implikasi pada peta 1 : 1000, maka
ketelitian obyek di lapangan 2.5 cm. Artinya dengan pengukuran
digital kita telah melakukan ketidaktelitain 2.5 cm yang akan
didistribusikan menerus di lapangan.

7. Posisi titik di peta dinyatakan dengan system koordinat :


Kartesius (x,y) jika pengukuran dengan menggunakan GPS lebih
susah.
Geodetic (l,B) : L = Lintang (+90 ~ -90), B = Bujur (+180 ~ -180).
Untuk pengukuran lebih mudah menggunakan GPS.
8. Azimuth dan sudut jurusan
Azimuth magnetik (Am), berefernsi pada utub utara magnet bumi
(utara magnetic/UM), di lapangan bisa diukur dengan menggunakan
teodolit kompas (T.O).
Azimuth geodetic (Ag), bereferensi pada arah utara sebenarnya (utara
geografi/UG)) di lapangan bisa diukur dengan menggunakan GPS
(Global Positioning Sysem).
Sudut Jurusan (), bereferensi pada garis vertikal grid (utara
grid/UG) dalam system koordinat UTM (Universal Trasverse
Mercator), di di lapangan bisa diukur dengan menggunakan
menggunakan peralatan GPS (Global Positioning System).
9. Garis Kontur, merupakan garis garis pada peta yang menghubungkan
titik titik dengan ketinggiana yang sama. Interval kontur adalah selisih
tinggi antara dua garis kontur yang berurutan.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

10. Teknik pengukuran pemetaaan, diantara lain :


Metode terestrial, pengukuran dilakukan langsung dipermukaan
bumi menggunakan peralatan teodolit, waterpass, alat ukur jarak.
Metode fotogrametri, pengukuran dilakukan pada peta foto.
Metode remote sensing, pengukuran dilakukan pada peta citra dari
citra udara.
Metode GPS, pengukuran dilakukan langsung di permukaan bumi
menggunakan receiver GPS.
Metode Terestrial, data yang diperoleh koordinat x, y, dan h, z.
a. x, y : Koordinat titik dihitung berdasarkan data sudut dan jarak
yang diukur secara langsung di lapangan.
b. h, z : Elevasi titik dihitung berdasarkan data beda tinggi yang
diukur secara langsung di lapangan.
11. GPS (Global Positioning System) adalah sistem satelit navigasi yang
digunakan sebagai perangkat untuk menentukan posisi (koordinat,
kecepatan, percepatan ataupun waktu yang teliti). GPS diukur dari
tengah bumi.
Pengelompokan receiver GPS untuk penentuan posisi, dibagi atas :
a. Receiver tipe navigasi
Tipe genggam (handheld receiver).
Penentuan posisi absolut secara instan.
Tidak menuntut ketelitian tinggi (puluhan meter).
b. Receiver tipe pemetaan
Perlu proses lebih lanjut di computer.
Ketelitian yang dihasilkan 1 5 meter.
c. Receiver tipe geodetik
Relatif paling canggih (ketelitian : orde dm mm).

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

Ringkasan Materi
Konstruksi Jalan

12 Februari 2015
Kuliah Tamu 2 : Review Rekayasa Jalan
Pemateri

: Pak Dwi

Ringkasan Materi

Perancanagan Geometrik, merupakan perancangan bentuk fisik jalan, menikung


ke kiri atau ke kanan, menanjaka atau menurun, dan harus sesuai spesifikasi.
Patok perlu dibeton (patok BM) agar tidak rusak jika ditinjau beberapa tahun
kemudian.

Representasi perancangan geometric dari gambar.

Kontrol perencanaan bias dari beberapa sumber, diantara lain :


a. Topografi.
b. Kondisi tanah/geologi berhubungan dengan penarikan trase.
c. Kondisi iklim.
d. Tata guna lahan.

Awal perencanaan menggunakan peta topografi dengan skala 1 : 5000 / 1 : 1000,


skala 1 : 1000 biasa digunakan untuk Detail Engineering Desain (DED).

Perencanaan akhir menggunakan peta skala 1 : 1000 / 1 : 100.

Pada perencanaan jalan, minimal 3 alternatif jalan, dari ketiga desain itu akan
dipilih 1 yang terbaik dengan mempertimbangkan kajian aspek ekonomi, social
dan teknis. Maka yang terbaik akan dibuat Detail Engineering Desain (DED).

Parameter utama perencanaan, diantara lain :


a. Fungsi jalan, contoh arteri dan kolektor. Kedua jalan ini kecepatan rencananya
(Vr) akan berbeda, karena fungsi mempengaruhi.
b. Kelas jalan, mempengaruhi dalam beban yang perlu ditahan.
c. Karakteristik arus lalu lintas akan mempengaruhi lebar jalan.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

d. Lokasi jalan, contoh dalam atau luar kota, menentukan kecepatan. Jika
didalam kota maka didesain kecepatan rendah sebaliknya dengan diluar kota
dodesain berkecepatan tinggi. Lokasi jalan juga mempengaruhi kemiringan
melintang maksimum jalan.

Dalam menentukan volume galian dan timbunan, diusahakan volumenya sama,


tetapi tidak mutlak dan mengikat. Sesuatu hal yang perlu menjadi perhatian adalah
alokasi (jarak tempuh), karena makin jauh makin mahal.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

Ringkasan Materi
Konstruksi Jalan

18 Februari 2015
Kuliah Tamu 3 : Pengenalan Pengukuran, Alat Ukur dan Staking Out
Pemateri

: Bu Nurul Yohana

Ringkasan Materi

Lebih membahas tentang Rencana Pelaksanaan dan Pelaksanaan Pengukuran.

Alat ukur penentuan posisi, diantar lain :


a. Electronic Total Station (ETS) posisi 3 D : x & y (horizontal), dan z
(vertikal).
Cara kerja : memantulkan sinar infrared, dibutuhkan stik sebagai pembantu
dan yang memantulkan sinar disebut sentring.
b. Digital Levelling (DL) posisi vertikal : h, untuk pengukuran beda tinggi, nama
lain waterpass.
c. Global Positioning System posis 3 D ; (x, y, h).
Penentuan posisi dibagi 2, yaitu :
Penentuan posisi secara absolut (instan) :
1. Hanheld, akurasi : meter.
2. GPS RTX, menghasilkan x, y, z untuk x & y yang dihasilkan
bagus,, sedangkan z kurang bagus. Akurasi : mm.
Penentuan posisi secara relatif (instan) :
1. GPS RTK, atau disebut geodetik data diolah dulu karena data dari
alat masih mentah. Akurasi : mm.

Staking Out yaitu pengembalian titik. Umumnya dilakukan melalui pengukuran


secara terrestrial menggunakan alat ukur ETS.

Pematokan titik rencana elevasi jalan dilakukan dengan pengukuran metode sipat
datar memanjang dengan alat waterpass.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

Salah satu perangkat lunak perencanaan jalan yaitu Land Dekstop

Profil jalan, diantara lain :


1. Memanjang dengan memunculkan data STA-nya (garis tengah jalan).
2. Melintang, garis yang tegak lurus dengan sumbu jalan dengan interfal tertentu.

Manfaat pembuatan profil, diantara lain :


1. Gambar penampang dapat digunakan untuk memperlihatkan nilai selisih
antar permukaan tanah asli dengan permukaan rencana yang diharapkan.
2. Dengan selisih perbedaan permukaan tersebut dapat diketahui bagian
permukaan yang digali (cut) dan bagian yang diurug/ditimbun (fill). Sebagai
dasar Pekerjaan Tanah/ Earth Work.
3. Dengan dua gambar profil atau lebih, dapat dilanjutkan dengan hitungan
volume galian dan volume timbunan pekerjaan tanah.
4. Dapat digunakan untuk review desain permukaan rencana dalam rangka
keseimbangan volume galian dan timbunan.

PPD/waterpass, digunakan ketika ada perbedaan tinggi. Jadi setiap perbedaan


tinggi perlu diukur & digambarkan nantinya. Untuk galian dan timbunan.

GPS, harus dilakukan pengukuran pada tempat terbuka.

DTM (Detail Terrain Model), data yang dibutuhkan (N, E, Z).

Data yang diperlukan saat memasukkan aplikasi, diantara lain :


P

Deskripsi

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

Ringkasan Materi
Konstruksi Jalan

18 Februari 2015
Kuliah Tamu 4 : Manajemen Proyek : Pengantar Pengadaan Barang/Jasa
Pemateri

: Pak Ir. Sutjipto

Ringkasan Materi

Pengadaan barang jasa, adalah usaha atau kegiatan pengadaan barang/jasa yang
diperlakukan oleh instansi pemerintah yang meliputi pengadaan barang, jasa
pemborongan, jasa konsultasi dan lainnya.

Rencana Umum Pengadaan, ada 2 cara, yaitu :


a. Melalui Swakelola
Swakelola : swakelola mengandalkan sumber daya yang ada didalam instansi
tersebut untuk merencanakan, mengorganisasi, mengerjakan dan mengawasi
secara mandiri proses pengadaan barang dan jasa.
b. Melalui Penyedia Barang/Jasa
Penyedia Barang/Jasa : penyedia barang dan jasa pemerintah juga diharuskan
memenuhi kriteria tertentu yang ditentukan dalam peraturan tentang
pengadaan barang dan jasa pemerintah. Ketidaklengakapan persyaratan ini
dapat menjadi penyebab tidak diakuinya penyedia barang/jasa dalam lelang
atau penunjukan oleh instansi terkait.

Pengadaan barang/jasa dilaksanakan dengan menggunakan prinsip dasar sebagai


berikut :
a. Adil / Tidak Diskriminatif
b. Akuntable
c. Bersaing
d. Efektif

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

e. Efisien
f. Terbuka
g. Transparan

Pihak dalam Proses Pengadaan (penggunaan APBN dan APBD), diantara lain :
1. PA (Penggunaan Anggaran) : Pejabat pemegang kewenangan penggunaan
anggaran Kementerian/Lembaga/Satuan Kerja Perangkat Daerah atau Pejabat
yang disamakan pada Institusi lain Pengguna APBN/APBD.
/KPA (kuasa pengguna anggaran) : Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk
menggunakan APBN atau ditetapkan oleh Kepala Daerah untuk menggunakan
APBD.
Tugas pokoknya :
a. Menetapkan dan mengumumkan RUP
b. Mengawasi pelaksanaan anggaran
c. Menetapkan PPK, PP, PPHP, Tim Teknis dan Tim Juri
d. Menetapkan Pemenang Pengadaan:

Barang/Pek. Konstruksi/Jasa lainnya > Rp 100 Milyar

Jasa Konsultansi > Rp 10 Milyar

2. PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) : Pejabat yang bertanggung jawab atas


pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa.
Tugas Pokoknya :
a. Menetapkan rencana pelaksanaan PBJ
(Spek Teknis, HPS, Rancangan Kontrak)
b. Menerbitkan SPPBJ dan penandatangan kontrak
c. Melaksanakan dan mengendalikan kontrak

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

10

3. ULP (Unit Layanan Pengadaan) : Unit organisasi Kementerian/Lembaga/


Pemerintah Daerah/Institusi yang berfungsi melaksanakan pengadaan barang/jasa
yang bersifat permanen, dapat berdiri sendiri atau melekat pada unit yang sudah
ada.
Tugas Pokoknya :
a. Memimpin dan mengkoordinasikan seluruh kegiatan ULP;
b. Menyusun program kerja dan anggaran ULP;
c. Mengawasi seluruh kegiatan PBJ di ULP dan melaporkan apabila ada
penyimpangan

4. PPHP (Panitia Penerima Hasil Pekerjaan)


Tugas pokoknya :
a. Melakukan pemeriksaan hasil pekerjaan pengadaan barang/jasa sesuai
dengan kontrak;
b. Menerima

hasil

pengadaan

barang/jasa

setelah

melalui

pemeriksaan/pengujian; dan
c. Membuat dan menandatangani Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan.

Etika Pengadaan, yaitu semua fungsi/pihak yang terlibat dalam pengadaan


barang/jasa wajib mematuhi etika sebagai berikut:
1.

Melaksanakan tugas secara tertib, penuh rasa tanggung jawab, demi


kelancaran, dan ketepatan tercapainya tujuan pengadaan barang/jasa;

2.

Bekerja secara profesional dengan menjunjung tinggi kejujuran, kemandirian,


dan menjaga informasi yang bersifat rahasia;

3.

Tidak saling mempengaruhi baik langsung maupun tidak langsung, yang


mengakibatkan persaingan tidak sehat, penurunan kualitas proses pengadaan,
dan hasil pekerjaan;

4.

Bertanggung jawab terhadap segala keputusan yang ditetapkan sesuai dengan


kewenangannya;

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

11

5.

Mencegah terjadinya pertentangan kepentingan (conflict of interest) pihakpihak yang terlibat langsung maupun tidak langsung dalam proses pengadaan;

6.

Mencegah terjadinya kebocoran keuangan dan kerugian;

7.

Tidak menyalahgunakan

wewenang dan melakukan kegiatan bersama

dengan tujuan untuk keuntungan pribadi, golongan, atau pihak lain secara
langsung atau tidak langsung;
8.

Tidak menerima, menawarkan, dan atau berjanji akan memberi hadiah,


imbalan, atau berupa apa saja kepada siapapun yang diketahui atau patut
dapat diduga berkaitan dengan pengadaan barang/jasa.

Korupsi berdasarkan (UU No. 31 Tahun 99) menyebutkan bahwa setiap orang
yang secara hukum memperkaya diri sendiri atau orang lain, atau suatu korporasi,
yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian Negara.

Dalam pengadaan barang jasa perlu adanya kegiatan pengendalian dan


pengawasan barang atau jasa. Contoh pelanggaran dan sanksinya yang dilanggar
oleh penyedia, diantara lain :
Perbuatan atau Tindakan
Terlambat menyelesaikan pekerjaan

Sanksi
Denda

keterlambatan

sebesar

1/1000/hari dari harga kontrak atau


bagian kontrak.
Konsultan perencana yang tidak cermat Menyusun
dan mengakibatkan kerugian megara

dengan

kembali

biaya

perencanaan

sendiri

dan/atau

tuntutan ganti rugi

Langkah langkah pemilihan jenis kontrak, yaitu :


1.

Mengidentifikasikan barang/jasa yang akan diadakan

2.

Mengenali masing-masing jenis kontrak

3.

Memilih dan menetapkan salah satu jenis kontrak

Kontrak pengadaan barang/jasa dibedakan atas


1. Berdasarkan bentuk imbalan:
a. Lumpsum (diberikan sejumlah biaya dengan nominal tertentu dan harus
selesai tanpa ada tambahan biaya kedepannya).

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

12

b. Harga Satuan (Pembayaran dilakukan berdasarkan jenis pekerjaan yang


dilakukan berdasarkan satuan pekerjaannya).
c. Gabungan lumpsum dan harga satuan.
d. Terima Jadi (Turnkey).
e. Persentase.
2. Berdasarkan jangka waktu pelaksanaan :
a. Tahun Tunggal (dalam jangka 1 tahun).
b. Tahun Jamak ( dalam jangka bisa lebih dari 12 bulan).
3. Berdasarkan sumber perdanaan :
a. Kontrak pengadaan tunggal.
b. Kontrak pengadaan bersama.
c. Kontrak payung.
4. Berdasarkan jenis pekerjaan :
a. Pekerjan tunggul.
b. Pekerjaan terintegrasi.

Jaminan Pengadaan, contoh jaminan pengadaan diantara lain : surat jaminan


adalah Jaminan tertulis yang dikeluarkan bank umum/lembaga keuangan lainnya
yang diberikan untuk menjamin terpenuhinya persyaratan/kewajiban penyedia
barang/jasa. Macam jaminan pengadaan, diantara lain :
1. Jaminan Penawaran (yang melampiri surat penawaran pada saat proses
lelang)
2. Jaminan sanggah banding(jika saat lelang ada sanggahan)
3. Jaminan

Pelaksanaan

(kontraktor

manjamin

melaksanakan

kontrak

sebagaimana seharusnya)
4. Jaminan Uang muka
5. Jaminan Pemeliharaan (jika proyek tersebut kedepannya dibutuhkan
pemeliharaan)

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

13

Metode kualifikasi, diantara lain :


1. Prakualifikasi adalah proses penilaina kompetisi dan kemampuan usaha serta
pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang/jasa sebelum
memasukkan penawaran.
2. Pascakualifikasi adalah proses penilaian kompetisi dan kemampuan usaha
serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang/jasa
setelah memasukkan penawaran.

Dengan metode pemilihannya antara lain :


a. Pemilihan langsung,
Dilakukan jika pelelangan sulit dilakukan atau tidak menjamin oencapaian
sasaran, dilaksanakan dengan membandingkan penawaran dari beberapa
penyedia barang/jasa yang memenihi syarat melalui permintaan harga ulang
atau permintaan teknis dan harga serta dilakukan negoisasi secara bersaing,
baik dilakukan untuk teknis maupun harga, sehinggga diperoleh harga yang
wajar dan secara teknis dapat dipertanggung-jawabkan.
b. Pelelangan Umum
Metode pemilihan penyedia barang/jasa yang dilakukan secara terbuka
dengan pengumuman secara luas melalui media massa dan papan
pengumuman.
c. Penunjukan Langsung
Pengadaan barang/jasa yang penyedia barang/jasanya ditentukan oleh kepala
kantor/satuan kerja/pemimpin proyek/bagian proyek/pengguna anggaran
daerah/pejabat yang disamakan sebagai pemilik pekerjaan.

Penetapan metode evaluasi antara lain


a. Sistem gugur,
Yaitu evaluasi penilaian penawaran dengan cara memeriksa dan
membandingkan dokumen penawaran terhadap pemenuhan persyaratan yang
telah ditetapkan dalam dokumen dengan urutan proses evaluasi dimulaiu dan
penilaian persyaratan administrasi, persyaratan teknis dan kewajaran harga.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

14

b. Sistem nilai
Yaitu evaluasi penilaian penawaran dengan cara memberikan nilai angka
tertentu pada setiap unsur yang dinilai berdasarkan kriteria dan nilai yang
telah ditetapkan dalam dokumen, kemudian membandingkan jumlah nilai
dari setiap penawaran peserta dengan penawaran peserta lainnya.

Setelang memenangkan lelang dibuatlah Kontrak (surat perjanjian), dimana :


Dapat memberikan uang muka dengan batasan maksimum 20% dari nilai kontrak
Selama pelaksanaan kontrak, adanya manajemen (pengaturan material, alat
pekerja, dll).
Dimungkinkan adanya perubahan kontrak, jika ada perubahan tidak melebihi
10%.
Pembayaran

prestasi

pekerjaan

yang

dibayar

dengan

cara

bulanan,termin,maupun sekaligus setelah pekerjaan selesai


Adanya penyesuaian harga (biasanya pada kontrak jamak atau pekerjaan
dilakukan lebih dari 12 bulan)
Dan dimungkinkan adanya pemutusan kontrak karena keterlambatan pekerjaan,
penyedia diyakini tidak mampu menyelesaikan pekerjaan, adanya kecurangan
(KKN, pemalsuan, dan seterusnya).

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

15

Ringkasan Materi
Konstruksi Jalan

26 Februari 2015
Kuliah Tamu 5 : Field Engineering : Kajian Teknis Lapangan & Kajian Ulang
Perencanaan Nagreg
Pemateri

: Pak Haryono

Ringkasan Materi

Kajian teknis lapangan adalah suatu kegiatan untuk mencari kesesuaian antara
perencanaan asli yang ditunjukkan dalam gambar dengan kebutuhan aktual
lapangan. Kegiatan ini : Terdidiri dari survai lapangan dan analisis data lapangan.

Intinya ialah koreksi desain awal dicocokan di lapangan.

Kajian dilaksanakan sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai atau setelah


penerbitan Surat Perintah Mulai Kerja ( SPMK ), Tim yang terdiri dari Direksi
Teknis, Panitia Peneliti Pelaksanaan Kontrak dan Penyedia Jasa melaksanakan
Survey lapangan bersama.

Ketika kajian, kontraktor melakukan hal hal di bawah ini :


a. Penyedia jasa dalam pelaksanaan survey wajib membuat titik kontrol Bench
Mark (BM) secara permanen.
b. Penyedia jasa wajib menyediakan tenaga ahli sesuai denga kebutuhan
pelaksanaan pekerjaan dilapangan.
c. Penyedia jasa menyediakan personil untuk investigasi sumber bahan,
personil untuk membuat rancangan campuran percobaan aspal panas dan
secara rutin mengadakan pengujian mutu dilaboratorium

Kajian teknis lapangan dilakukan saat mobilitas.

Kajian teknis ialah perubahan dari desain awal setelah dicocokan dengan di
lapangan yang bersifat minor.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

16

Kajian ulang ialah perubahan dari desain awal setelah dicocokan dengan di
lapangan yang bersifat mayor.

Batasan perubahan minor ialah 10% dari desain awal, lebih dari itu bias disebut
perubahan mayor berdasarkan pertimbangan pejabat eselon 1.

Peran Konsultan pengawas adalah memfinalisasi hasil rekayasa lapangan ini


menjadi suatu laporan hasil rekayasa lapangan dan daftar kuantitas untuk setiap
jenis pekerjaan sebagai bahan dasar untuk melakukan review design.

Kontraktor mengolah gambar kerja dari konsultan (review design). Produk


akhirnya menjadi contract change order pertama lalu akan menjadi Addendum
pertama.

Hal hal yang perlu diperhatikan dalam mengkaji ulang, diantara lain :
c. Kesalahan dalam perhitungan volume
d. Gambar perlu dipelajari dengan teliti
e. Harus ada kesepakatan baik trase antara pihak kontraktor dan konsultan.

Kontraktor biasanya lebih memilih galian daripada timbunan.

Perencanaan Nagreg dari tahun 2003 dan mulai di kerjakan dari tahun 2006.

Nagreg didesain dengan kecepatan rencana (Vr) 40 km/jam, rmin 50, r 300, dan
kelandaian maksimum 12%.

Riefandy Setiadi (22-2012-098) / Rangkuman Konstruksi Jalan

17