Anda di halaman 1dari 9

SKRINING RESEP

Tahap pertama yang dilakukan oleh seorang apoteker dalam proses pelayanan resep
adalah melakukan skrining, yaitu memeriksa persyaratan administratif, kesesuaian
farmasetis, dan pertimbangan klinis pada resep. Saat apoteker menemukan suatu
permasalahan dari resep, maka apoteker harus mampu memberikan pengatasan masalah,
dan pada kasus tertentu harus berkonsultasi dengan dokter dengan memberikan
pertimbangan dan alternatif solusinya.

Menurut Keputusan Mentri Kesehatan No. 1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang


standard pelayanan kefarmasian di apotek, Apoteker dalam melakukan skrining
resep meliputi :
a. Persyaratan administratif
Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter hewan kepada
apoteker, untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan
yang berlaku. Resep mempunyai dua makna penting yaitu sebagai dokumen legal
dan sebagai alat komunikasi antara penulis resep (prescriber) dan penerima resep
(dispenser). Oleh karena itu, resep harus memenuhi persyaratan administratif dan
ditulis dengan jelas agar tidak menimbulkan salah interpretasi bagi dispenser.
Resep memiliki:
1. Nama, SIP, dan alamat dokter
2. Tanggal penulisan resep
3. Tanda tangan/paraf dokter penulis resep
4. Nama, alamat, umur, jenis kelamin, dan berat badan pasien
5. Nama obat, potensi, dosis, jumlah yang diminta
6. Cara pemakaian yang jelas
7. Informasi lainnya

Beberapa catatan yang perlu diperhatikan dalam resep antara lain:


1. Jika informasi yang diperlukan tidak ada maka apoteker harus menanyakan
kepada pasien dan/atau dokter.
2. Jika dokter menginginkan resep diulang, maka diberi tanda iter. Jika iter
ditulis di sebelah kiri R/ maka yang diulang hanya R/ di sebelah kanannya, jika
ditulis di atas R/ maka semua resep diulang sesuai jumlah yang ditulis. Iter 3x
artinya pasien akan mendapatkan obat 4 kali.
3. Resep yang mengandung narkotika tidak boleh ada iterasi.
4. Untuk penderita yang segera memerlukan obatnya, dokter menulis pada bagian
kanan resep sebagai berikut: cito, statim, urgent, atau PIM (periculum in mora,
berbahaya bila ditunda)
5. Bila dokter tidak ingin resepnya yang mengandung obat keras diulang tanpa
sepengetahuan dokter, dokter akan menulis n.i. (ne iteratur, tidak boleh diulang)
6. Resep dapat ditulis kembali dalam bentuk salinan resep (apograph, copy resep).
Selain memuat keterangan resep asli, copy resep juga memuat nama apotek dan
alamatnya, nama apoteker dan nomor SIPA-nya, tanda tangan apoteker pengelola
apotek, dan tanda det (jika obat sudah diserahkan) atau nedet (jika obat belum
diserahkan).
7. Jika copy resep ternyata mengandung narkotika (misalnya karena jumlah obat
yang diminta sebelumnya baru diberikan sebagian), maka copy resep hanya dapat
ditebus di apotek yang memiliki resep aslinya.
8. Resep yang mengandung narkotika tidak dapat ditebus di luar kota tempat obat
diresepkan.
b. Inkompatibilitas (tak tercampurkannya obat)
Fisika

Inkompatibiltas fisika adalah terjadinya perubahan-perubahan yang tidak


diinginkan pada pencampuran 2 obat atau lebih tanpa ada perubahan susunan
kimianya.
Kimia
Inkompatibilitas kimia adalah perubahan-perubahan yang terjadi karena
timbulnya reaksi-reaksi kimia pada waktu mencammpurkan bahan-bahan obat.
c. Pertimbangan klinis
1. Adanya alergi Apoteker harus mendapatkan informasi seluas-luasnya tentang
kondisi pasien, termasuk jika belum ada keterangan tentang alergi.
2. Efek samping
3. Interaksi Obat
Menurut mekanismenya, interaksi obat dapat terjadi baik secara farmasetis,
farmakokinetik maupun farmakodinamik. Interaksi farmasetis adalah interaksi
yang terjadi saat obat belum sampai ke tubuh, yaitu pada inkompatibilitas fisika
dan kimia. Secara farmakokinetik, interaksi dapat terjadi selama proses absorbsi,
distribusi, metabolisme, dan ekskresi. Secara farmakodinamik, interaksi terjadi
antara 2 atau lebih obat yang mengakibatkan adanya kompetisi dalam pendudukan
reseptor sehingga meniadakan salah satu efek dari obat yang digunakan. Contoh
interaksi pada proses absorbsi misalnya obat yang satu merubah kecepatan atau
jumlah obat lain yang diabsorbsi. Pada proses distribusi, mekanisme dapat terjadi
karena terbatasnya protein plasma darah yang dibutuhkan oleh obat untuk
berikatan. Pada proses metabolisme, mekanisme Vitamin C bersama aminophyllin
akan menjadi L-askorbat (berwarna coklat), sehingga tidak berkhasiat. 8 interaksi
bisa berupa inhibisi atau induksi enzim pemetabolisme obat. Pada proses ekskresi,
misalnya suatu obat menyebabkan perubahan pH urin sehingga merubah klirens
obat lainnya.
Efek dari interaksi obat:

a. Efek sinergis: 1+1 = 10 (Obat A dan obat B digunakan bersamaan sehingga


menghasilkan efek yang jauh lebih besar)
b. Efek antagonis: 1+1 = 1 (Obat A dan obat B diminum bersamaan sehingga
efeknya meniadakan salah satu obat)
c. Efek additif: 1+1 = 2 (Obat A dan obat B digunakan bersamaan sehingga
memberikan efek ganda).
4. Kesesuaian dosis, durasi, dan jumlah obat yang diminta Dalam pengobatan
perlu dipastikan bahwa kadar obat selalu berada di atas KEM (konsentrasi efektif
minimum) dan di bawah KTM (konsentrasi toksis minimum), sehingga perlu
aturan dosis yang mengatur dosis dan jarak waktu pemberian agar obat mencapai
konsentrasi terapi sesuai dengan yang dikehendaki. Aturan dosis dapat diberikan
dalam tiga dasar kategori:
Dosis pemeliharaan, yaitu pada konsentrasi efektif. Efek obat harus selalu
terpelihara pada jendela terapi.
Dosis terapi pada periode waktu tertentu. Dosis yang diberikan hanya dalam
waktu tertentu tingkat terapi yang diinginkan, seperti pada pemberian antibiotika
terhadap pengobatan infeksi dan obat-obat dengan t1/2 pendek.
Dosis tunggal atau terapi jangka pendek. Dosis ini diberikan pada keadaan efek
obat yang diinginkan hanya untuk sesaat, seperti pada pengobatan simptomatik.
Beberapa faktor yang memengaruhi dosis:
Usia
bayi dan anak-anak sangat peka terhadap obat karena fungsi hati, ginjal, dan
sistem enzimnya belum sempurna. Begitu juga pada orang tua karena fungsi hati
dan ginjal yang telah menurun.
Dosis untuk orang tua:

o 65-74 tahun: dosis biasa 10%


o 75 84 tahun: dosis biasa 20%
o > 85 tahun: dosis biasa 30%
Bobot badan
Luas permukaan badan
Jenis Kelamin
Beratnya penyakit
Karena banyak faktor yang perlu diperhatikan dalam memberikan dosis, perlu
dicek kembali apakah dosis yang diminta di resep sesuai dengan dosis lazim anak
atau dewasa, dan tidak melebihi dosis maksimal sesuai usia pasien. Dosis lazim
adalah jumlah obat yang sering digunakan dan merupakan dosis terapi. Dosis
maksimal adalah jumlah maksimal obat yang dapat diberikan tanpa menimbulkan
efek toksis.
Resep :

Skrining Resep
1) Administratif (Kelengkapan Resep)
No.

1
2
3
4
5

7
8
9
10
11
12
13

URAIAN

PADA RESEP
ADA
TIDAK
Inscription

Identitas dokter:
Nama dokter

SIP dokter

Alamat dokter

Nomor telepon

Tempat dan tanggal penulisan

resep
Invocatio
Tanda resep diawal penulisan

resep (R/)
Prescriptio/Ordonatio
Nama Obat

Kekuatan obat

Jumlah obat

Signatura
Nama pasien

Jenis kelamin

Umur pasien

Berat badan

14
15
16

Alamat pasien
Aturan pakai obat
Iter/tanda lain

Subscriptio

17 Tanda tangan/paraf dokter


Kesimpulan:
Resep tersebut lengkap / tidak lengkap.
Resep tidak lengkap karena tidak mencantumkan informasi mengenai berat badan
pasien dan paraf dokter.
Cara pengatasan Berat badan pasien dapat ditanyakan langsung kepada
pasien/keluarga pasien dan paraf dokter perlu diingatkan kembali.

2) Kesesuaian Farmasetis
No
Kriteria
1 Bentuk sediaan
2 Stabilitas obat
3 Inkompatibiltas
4 Cara pemberian
5 Jumlah dan aturan pakai

Permasalahan
-

Pengatasan
Sesuai
Sesuai
Sesuai
Sesuai
Sesuai

3) Dosis
No
.
1

Nama Obat

Dosis Resep

Vomerin

3 x sehari
1/2 sendok
teh 15 menit
sebelum
makan

Dosis Literatur
0,20,4 mg/KgBB sehari

Kesimpulan
Sesuai

Rekomendasi
-

Biothicol

3 x sehari
sendok teh

Dewasa, anak-anak dan bayi > 2


minggu: 50 mg/kg berat badan per
hari, terbagi dalam 3 4 dosis.

Sesuai

Ranivel

2 x sehari
sendok teh

Dosis oral yang disarankan untuk


pengobatan borok usus pada anak-anak
adalah 2-4 mg/kg dua kali sehari
dan dosis maksimum yang dapat
diberikan adalah 300 mg Ranitidin/
hari (20 ml)

Sesuai

4) Pertimbangan Klinis
No
.
1
2
3
4
5
6

Kriteria

Permasalahan

Pengatasan

Indikasi
Kontraindikasi
Interaksi
Dupikasi/polifarmas
i
Alergi
Efek samping

7.

Reaksi

obat

yang

merugikan

(ADR/Adverse Drug
Reaction)

Dapus:
Anonim. 2004. Kepmenkes No.1027/MENKES/SK/IX/2004. Tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian Di Apotik. Depkes RI. Jakarta.
Anonim. 2009. PP No. 51 tahun 2009. Tentang Pekerjaan Kefarmasian. Depkes
RI. Jakarta.
Boh, L.E. 1992. Clinical Clerkship Manual, Applied Therapeutics Inc.
Vancouver. Washington
Cohen, M.R. 1999. Medication Error, American Pharmaceutical Association.
Washington
M. Aslam, Chik Kaw Tan, Adji Prayitno. 2003. Farmasi Klinis. Elex Media
Komputindo. Jakarta
Melanie, J.R. 1997. Talking with Patient, A guide to Patient Counseling.
William&Wilkins
Tjay, Tan Hoan dan Kirana Rahardja. 2007. Obat-Obat Penting: Khasiat,
Penggunaan, dan Efek-Efek Sampingnya. Elex Media Komputindo.
Jakarta.
Winter, M.E. 1994. Basic Clinical Pharmacokinetics. 3rd edition. Applied
Therapeutics Inc. Vancouver. Washington