Anda di halaman 1dari 37

MAKALAH

TUBERKULOSIS PARU
OLEH

IRDA ASTUTI, S.Ked


09171068

PEMBIMBING

Dr. ROSNIAR NASUTION Sp.P

BAGIAN SMF ILMU PENYAKIT PARU


RSUD ACEH TAMIANGFAKULTAS
KEDOKTERAN UNIVERSITAS ABULYATAMA
ACEH 2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur Saya panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karuniaNya, sehingga
pada akhirnya Saya dapat menyelesaikan laporan kasus ini yang berjudul. TUBERCULOSIS
PARU
Tidak

lupa

Saya

mengucapkan

terimakasih

kepada

pembimbing

Saya

dr. ROSNIAR NASUTION sp,P dan semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan
tugas ini sejak awal hingga selesainya tugas ini.
Tujuan penulisan referat ini adalah sebagai salah satu syarat dalam kegiatan kepaniteraan
klinik senior dibagian Ilmu Paru RSUD ACEH TAMIANG.
Saya menyadari bahwa penulisan tugas ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu
Saya sangat mengharapkan bantuan dan partisipasi teman sejawat untuk memberikan masukan
dan saran guna menyempurnakan referat ini di masa mendatang.
Akhir kata Saya mengucapkan terimakasih yang sebesar besarnya atas perhatian dan
dukungannya, semoga referat ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Aceh Tamiang,30 september 2013

Penulis

DAFTAR ISI
i

BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................1
1
2

Latar Belakang...................................................................................................1
Tujuan.................................................................................................................2

BAB II. PEMBAHASAN........................................................................................3


1
2
3
4
5
6
7

Definisi ..............................................................................................................3
Epidemiologi dan Penularan Tuberkulosis Paru................................................3
Morfologi dan Karakteristik Mycobacterium Tuberculosis...............................6
Patogenesis.........................................................................................................7
Klasifikasi Tuberkulosis...................................................................................10
Diagnosis..........................................................................................................13
Pengobatan Tuberkulosis.................................................................................19

BAB 3. PENUTUP.................................................................................................24
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................39

ii

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tuberkulosis paru (TB) adalah suatu penyakit infeksi kronik yang sudah sangat lama
dikenal pada manusia, misalnya dia dihubungkan dengan tempat tinggal di daerah urban,
lingkungan yang padat, dibuktikan dengan adanya penemuan kerusakan tulang vertebra torak
yang khas TB dari kerangka yang digali di heidelberg dari kuburan zaman neolitikum, begitu
pula penemuan yang berasal dari mumi dan ukiran dinding piramid di mesir kuno pada tahun
2000 - 4000 SM. Hipokrates telah memperkenalkan terminologi phthisis yang diangkat dari
bahasa yunani yang menggambarkan tampilan TB paru ini.1
Literatur arab: Al Razi (850-953 M) dan Ibnu Sina (980-1037 M) menyatakan adanya
kavitas pada paru-paru dan hubungannya dengan lesi dikulit. Baru pada tahun 1882 Robert Koch
menemukan kuman penyebabnya semacam bakteri berbentuk batang dan dari sinilah diagnosis
secara mikrobiologis dimulai dan penatalaksanaannya lebih terarah. Apalagi pada tahun 1896
Rontgen menemukan sinar X sebagai alat bantu menegakkan diagnosis yang lebih tepat.1
Penyakit ini kemudian dinamakan tuberkulosis, dan hampir seluruh tubuh manusia dapat
terserang olehnya tetapi yang paling banyak adalah organ paru.1
Situasi TB didunia semakin memburuk, jumlah
banyak

yang

kasus TB

meningkat

dan

tidak berhasil disembuhkan, terutama pada negara yang dikelompokkan dalam

22 negara dengan masalah TB besar (high burden countries). Menyikapi hal tersebut,
pada tahun 1993, WHO mencanangkan TB sebagai kedaruratan dunia (global emergency).2
Munculnya pandemi HIV/AIDS di dunia menambah permasalahan TB.
Koinfeksi TB dengan HIV akan meningkatkan risiko kejadian TB secara signifikan. Pada saat
yang sama, kekebalan ganda
= MDR)

semakin

kuman

TB terhadap obat anti TB (multidrug resistance

menjadi masalah akibat kasus yang tidak berhasil disembuhkan. Keadaan

tersebut pada akhirnya akan menyebabkan terjadinya epidemi TB yang sulit ditangani. 2
Di Indonesia, TB merupakan masalah utama kesehatan masyarakat. Jumlah pasien TB di
Indonesia merupakan ke-3 terbanyak di dunia setelah India dan Cina dengan jumlah pasien
sekitar 10% dari total jumlah pasien TB didunia. Diperkirakan pada tahun 2004, setiap tahun ada
539.000 kasus baru dan kematian 101.000 orang. Insidensi kasus TB BTA positif sekitar 110 per
100.000 penduduk.2
1.2 Tujuan
Berdasarkan standar kompetensi dokter umum,

penyakit Tuberkulosis paru tanpa

komplikasi termasuk dalam tingkat kemampuan 4 yang artinya dokter umum harus mampu
menentukan diagnosis klinik TB paru berdasarkan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan tambahan
serta dapat memutuskan dan mampu menangani problem TB paru tanpa komplikasi secara
mandiri hingga tuntas.

Maka dari itu makalah ini dibuat selain sebagai salah satu tugas kepaniteraan klinik pada
stase paru, juga untuk memenuhi kebutuhan pengetahuan dokter muda khususnya penulis
tentang TB paru dan pengobatannya.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Definisi
Tuberkulosis adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh kuman TB
(Mycobacterium tuberculosis). Sebagian besar kuman TB menyerang paru, tetapi dapat juga
menyerang organ tubuh lainnya.2
Tuberkulosis paru (TB) adalah suatu penyakit infeksi kronik yang sudah lama dikenal
pada manusia. Ditandai pembentukan turbekel dan cenderung meluas secara lokal. Selain itu,
juga bersifat pulmoner maupun ekstrapulmoner dan dapat mempengaruhi organ tubuh lainnya.
Tuberculosis paru (TB) disebabkan oleh bakteri Mikobakterium Tuberkulosis, Bakteri ini
berbentuk batang dan bersifat tahan asam sehingga dikenal juga sebagai Batang Tahan Asam
(BTA). 3
2.2 Epidemiologi dan Penularan Tuberkulosis

2.2.1 Epidemiologi
Walaupun pengobatan TB yang efektif sudah tersedia tapi sampai saat ini TB masih tetap
menjadi problem kesehatan dunia yang utama. Pada bulan Maret 1993 WHO mendeklarasikan
TB sebagaiglobal health emergency. TB dianggap sebagai masalah penting karena lebih kurang
1/3 penduduk dunia terinfeksi oleh mikobakterium TB. Pada tahun 1998 ada 3.617.047 kasus TB
yang tercatat diseluruh dunia.1
Sebagian besar dari kasus TB ini (95 %) dan kematiannya (98 %) terjadi dinegara-negara
yang sedang berkembang. Di antara mereka 75 % berada pada usia produktif yaitu 20-49 tahun.
Karena penduduk yang padat dan tingginya prevalensi maka lebih dari 65 % dari kasus-kasus TB
yang baru dan kematian yang muncul di Asia.1
Alasan utama yang muncul atau meningkatnya penyakit TB global ini disebabkan :
a.

Kemiskinan pada berbagai penduduk

b.

Meningkatnya penduduk dunia

c.

Perlindungan kesehatan yang tidak mencukupi

d.

Tidak memadainya pendidikan mengenai penyakit TB

e.

Terlantar dan kurangnya biaya pendidikan.1


Jumlah pasien TB paru di Indonesia diperkirakan sekitar 10 % dari total jumlah pasien

TB di dunia dan termasuk penyebab kematian utama. Hasil survey Prevalensi TB paru di
Indonesia tahun 2004 menunjukkan bahwa angka prevalensi TB BTA positif secara Nasional
adalah sebesar 110 per 100.000 penduduk.3
Secara regional prevalensi TB BTA positip di Indonesia di kelompokan dalam 3 wilayah
yaitu wilayah Sumatra dengan angka prevalensi TB sebesar 160 per 100.000 penduduk, wilayah
Jawa dan Bali dengan angka prevalensi TB sebesar 110 per 100.000 penduduk, dan wilayah
Indonesia Timur dengan angka prevalensi TB sebesar 210 per 100.000 penduduk. Khusus untuk
propinsi DIY dan Bali angka prevalensi TB adalah sebesar 68 per 100.000 penduduk (Depkes,
2008).3

Gambar 1. Prevalensi Kasus TB di Indonesia Tahun 2006 dan 2007

2.2.2

Penularan Tuberkulosis
1. Cara penularan Tuberkulosis
Sumber penularan adalah pasien TB BTA positif. Pada

waktu

pasien menyebarkan kuman ke udara dalam bentuk percikan


Sekali batuk dapat
Umumnya
dalam waktu
sinar matahari

menghasilkan
penularan

yang

lama.

langsung

terjadi

dahak

atau

bersin,

(droplet nuclei) .

sekitar 3000 percikan dahak.2


dalam

Ventilasi dapat
dapat

batuk

ruangan dimana
mengurangi

membunuh

kuman.

percikan

jumlah
Percikan

dahak

berada

percikan, sementara
dapat

bertahan

selama beberapa jam dalam keadaan yang gelap dan lembab.2


Daya penularan seorang pasien ditentukan oleh banyaknya kuman yang dikeluarkan dari
parunya. Makin tinggi derajat kepositifan hasil pemeriksaan dahak, makin menular pasien
tersebut. 2
Faktor yang memungkinkan seseorang terpajan kuman TB ditentukan oleh konsentrasi
percikan dalam udara dan lamanya menghirup udara tersebut. 2

2. Risiko penularan Tuberkulosis


Risiko tertular tergantung dari tingkat pajanan dengan percikan dahak. Pasien TB paru
dengan BTA positif memberikan kemungkinan risiko penularan lebih besar dari pasien TB paru
dengan BTA negatif.2
Risiko

penularan

Tuberculosis Infection

setiap

(ARTI)

tahunnya

di

tunjukkan

yaitu proporsi penduduk

dengan Annual

yang

Risk

of

berisiko terinfeksi TB

selama satu tahun. ARTI sebesar 1%, berarti 10 (sepuluh) orang diantara 1000 penduduk
terinfeksi setiap tahun. ARTI di Indonesia bervariasi antara 1-3%. Infeksi TB dibuktikan dengan
perubahan reaksi tuberkulin negatif menjadi positif.2
3. Risiko menjadi sakit Tuberkulosis.
Hanya sekitar 10% yang terinfeksi TB akan menjadi sakit TB. Dengan ARTI 1%,
diperkirakan diantara 100.000

penduduk

rata-rata terjadi 1000 terinfeksi TB dan 10%

diantaranya (100 orang) akan menjadi sakit TB setiap tahun. Sekitar 50 diantaranya adalah
pasien TB BTA positif. 2
Faktor yang mempengaruhi kemungkinan seseorang menjadi pasien TB adalah daya
tahan tubuh yang rendah, diantaranya infeksi HIV/AIDS dan malnutrisi (gizi buruk).2
HIV merupakan faktor risiko yang paling kuat bagi yang terinfeksi TB menjadi sakit TB.
Infeksi HIV mengakibatkan

kerusakan

luas sistem daya

tahan tubuh seluler (Cellular

immunity), sehingga jika terjadi infeksi oportunistik, seperti tuberkulosis, maka yang
bersangkutan akan menjadi sakit parah bahkan bisa mengakibatkan kematian. Bila jumlah orang
terinfeksi HIV meningkat, maka jumlah pasien TB akan meningkat, dengan demikian penularan
TB di masyarakat akan meningkat pula.2

2.3 Morfologi dan Karakteristik Mycobacterium Tuberculosis


TB disebabkan oleh Mycobacterium Tuberculosis, bakteri gram positif, berbentuk batang
halus, mempunyai sifat tahan asam dan aerobic.3
Karakteristik alami dari agen TBC hampir bersifat resisten terhadap disifektan kimia atau
antibiotika dan mampu bertahan hidup pada dahak yang kering untuk jangka waktu yang lama.3

Pada Host, daya infeksi dan kemampuan tinggal sementara Mycobacterium Tuberculosis
sangat tinggi. Pathogenesis hampir rendah dan daya virulensinya tergantung dosis infeksi dan
kondisi Host. Sifat resistensinya merupakan problem serius yang sering muncul setelah
penggunaan kemoterapi modern, sehingga menyebabkan keharusan mengembangkan obat baru .3
Umumnya sumber infeksinya berasal dari manusia dan ternak (susu) yang terinfeksi. Untuk
transmisinya bisa melalui kontak langsung dan tidak langsung, serta transmisi congenital yang
jarang terjadi.3

Gambar 2. Morfologi Bakteri Mycobacterium Tuberculosis

Kuman

tuberkulosis

berbentuk

batang dengan ukuran 2-4 x 0,2-0,5m, dengan bentuk uniform, tidak berspora dan tidak
bersimpai. Dinding sel mengandung lipid sehingga memerlukan pewarnaan khusus agar dapat
terjadi penetrasi zat warna. 4
Yang lazim digunakan adalah pengecatan Ziehl-Nielsen. Kandungan lipid pada dinding
sel menyebabkan kuman TB sangat tahan terhadap asam basa dan tahan terhadap kerja
bakterisidal antibiotika.4
M.Tuberculosis mengandung beberapa antigen dan determinan antigenin yang dimiliki
mikobakterium lain sehingga dapat menimbulkan reaksi silang. Sebagian besar antigen kuman

terdapat pada dinding sel yang dapat menimbulkan reaksi hipersensitivitas tipe lambat. Kuman
TB tumbuh secara obligat aerob. Pengurangan oksigen dapat menurunkan metabolisme kuman.4
Energi diperoleh dari oksidasi senyawa karbon yang sederhana. CO2 dapat merangsang
pertumbuhan. Dapat tumbuh dengan suhu 30-40C dan suhu optimum 37-380 C. Kuman akan
mati pada suhu 600 C selama 15-20 menit. 4

2.4 Patogenesis
2.4.1 Tuberkulosis Primer
Kuman tuberkulosis yang masuk melalui saluran napas akan bersarang di jaringan paru
sehingga akan terbentuk suatu sarang pneumoni, yang disebut sarang primer atau afek primer.
Sarang primer ini mungkin timbul di bagian mana saja dalam paru, berbeda dengan sarang
reaktivasi. Dari sarang primer akan kelihatan peradangan saluran getah bening menuju hilus
(limfangitis lokal). Peradangan tersebut diikuti oleh pembesaran kelenjar getah bening di hilus
(limfadenitis regional). 5
Afek primer bersama-sama dengan limfangitis regional dikenal sebagai kompleks primer.
Kompleks primer ini akan mengalami salah satu nasib sebagai berikut :
1. Sembuh dengan tidak meninggalkan cacat sama sekali (restitution ad integrum)
2. Sembuh dengan meninggalkan sedikit bekas (antara lain sarang Ghon, garis fibrotik, sarang
perkapuran di hilus)
3. Menyebar dengan cara5 :
a. Perkontinuitatum, menyebar ke sekitarnya. Salah satu contoh adalah epituberkulosis, yaitu
suatu kejadian penekanan bronkus, biasanya bronkus lobus medius oleh kelenjar hilus yang
membesar sehingga menimbulkan obstruksi pada saluran napas bersangkutan, dengan akibat
atelektasis. Kuman tuberkulosis akan menjalar sepanjang bronkus yang tersumbat ini ke lobus
yang atelektasis dan menimbulkan peradangan pada lobus yang atelektasis tersebut, yang dikenal
sebagai epituberkulosis.5
b. Penyebaran secara bronkogen, baik di paru bersangkutan maupun ke paru sebelahnya atau
tertelan.5

c. Penyebaran secara hematogen dan limfogen. Penyebaran ini berkaitan dengan daya tahan
tubuh, jumlah dan virulensi kuman. Sarang yang ditimbulkan dapat sembuh secara spontan, akan
tetetapi bila tidak terdapat imuniti yang adekuat, penyebaran ini akan menimbulkan keadaan
cukup gawat seperti tuberkulosis milier, meningitis tuberkulosis, typhobacillosis Landouzy.
Penyebaran ini juga dapat menimbulkan tuberkulosis pada alat tubuh lainnya, misalnya tulang,
ginjal, anak ginjal, genitalia dan sebagainya. Komplikasi dan penyebaran ini mungkin berakhir
dengan5 :
-

Sembuh dengan meninggalkan sekuele (misalnya pertumbuhan terbelakang pada anak

setelah mendapat ensefalomeningitis, tuberkuloma ) atau


Meninggal. Semua kejadian diatas adalah perjalanan tuberkulosis primer.5

2.4.2. Tuberkulosis Postprimer


Tuberkulosis postprimer akan muncul bertahun-tahun kemudian setelah tuberkulosis
primer, biasanya terjadi pada usia 15-40 tahun. Tuberkulosis postprimer mempunyai nama yang
bermacam-macam yaitu tuberkulosis bentuk dewasa, localized tuberculosis, tuberkulosis
menahun, dan sebagainya.5
Bentuk tuberkulosis inilah yang terutama menjadi masalah kesehatan masyarakat, karena
dapat menjadi sumber penularan. Tuberkulosis postprimer dimulai dengan sarang dini, yang
umumnya terletak di segmen apikal lobus superior maupun lobus inferior. Sarang dini ini
awalnya berbentuk suatu sarang pneumoni kecil. Sarang pneumoni ini akan mengikuti salah satu
jalan sebagai berikut :
1. Diresopsi kembali dan sembuh tanpa meninggalkan cacat
2. Sarang tersebut akan meluas dan segera terjadi proses penyembuhan dengan penyebukan
jaringan fibrosis. Selanjutnya akan terjadi pengapuran dan akan sembuh dalam bentuk
perkapuran. Sarang tersebut dapat menjadi aktif kembali dengan membentuk jaringan keju dan
menimbulkan kaviti bila jaringan keju dibatukkan keluar.5
3. Sarang pneumoni meluas, membentuk jaringan keju (jaringan kaseosa). Kaviti akan muncul
dengan dibatukkannya jaringan keju keluar. Kaviti awalnya berdinding tipis, kemudian
dindingnya akan menjadi tebal (kaviti sklerotik). Kaviti tersebut akan menjadi:

Meluas kembali dan menimbulkan sarang pneumoni baru. Sarang pneumoni ini akan

mengikuti pola perjalanan seperti yang disebutkan di atas


memadat dan membungkus diri (enkapsulasi), dan disebut tuberkuloma. Tuberkuloma
dapat mengapur dan menyembuh, tetapi mungkin pula aktif kembali, mencair lagi dan
menjadi kaviti lagi
Bersih dan menyembuh yang disebut open healed cavity, atau kaviti menyembuh dengan

membungkus diri dan akhirnya mengecil. Kemungkinan berakhir sebagai kaviti yang
terbungkus dan menciut sehingga kelihatan seperti bintang (stellate shaped).5

Gambar 3. Skema perkembangan sarang tuberkulosis postprimer dan perjalanan


penyembuhannya

2.5
Klasifikasi
Tuberkulosis
2.5.1

Tuberkulosis Paru
Tuberkulosis
adalah

tuberkulosis

paru
yang

menyerang jaringan paru, tidak termasuk pleura.5


1. Berdasar hasil pemeriksaan dahak (BTA) , TB paru dibagi atas:
a. Tuberkulosis paru BTA (+).5
-

Sekurang-kurangnya 2 dari 3 spesimen dahak menunjukkan hasil BTA positif


Hasil pemeriksaan satu spesimen dahak menunjukkan BTA positif dan kelainan
radiologi menunjukkan gambaran tuberkulosis aktif
Hasil pemeriksaan satu spesimen dahak menunjukkan BTA positif dan biakan positif.5

b. Tuberkulosis paru BTA (-).5


-

Hasil pemeriksaan dahak 3 kali menunjukkan BTA negatif, gambaran klinis dan kelainan
radiologi menunjukkan tuberkulosis aktif
Hasil pemeriksaan dahak 3 kali menunjukkan BTA negatif dan biakan M. Tuberculosis.5

2. Berdasarkan tipe pasien


Tipe pasien ditentukan berdasarkan riwayat pengobatan sebelumnya. Ada beberapa tipe
pasien yaitu :
a. Kasus baru
Adalah pasien yang belum pernah mendapat pengobatan dengan OAT atau sudah pernah
menelan OAT kurang dari satu bulan. 5
b. Kasus kambuh (relaps)
Adalah pasien tuberkulosis yang sebelumnya pernah mendapat pengobatan tuberkulosis
dan telah dinyatakan sembuh atau pengobatan lengkap, kemudian kembali lagi berobat dengan
hasil pemeriksaan dahak BTA positif atau biakan positif.5
Bila BTA negatif atau biakan negatif tetapi gambaran radiologi dicurigai lesi aktif /
perburukan dan terdapat gejala klinis maka harus dipikirkan beberapa kemungkinan :
-

Lesi nontuberkulosis (pneumonia, bronkiektasis, jamur, keganasan dll)


TB paru kambuh yang ditentukan oleh dokter spesialis yang berkompeten menangani
kasus tuberkulosis.5

c. Kasus defaulted atau drop out


Adalah pasien yang telah menjalani pengobatan > 1 bulan dan tidak mengambil obat 2
bulan berturut-turut atau lebih sebelum masa pengobatannya selesai.5
d. Kasus gagal
Adalah pasien BTA positif yang masih tetap positif atau kembali menjadi positif pada
akhir bulan ke-5 (satu bulan sebelum akhir pengobatan) atau akhir pengobatan.5

e. Kasus kronik

Adalah pasien dengan hasil pemeriksaan BTA masih positif setelah selesai pengobatan
ulang dengan pengobatan kategori 2 dengan pengawasan yang baik.5
f. Kasus Bekas TB:
-

Hasil pemeriksaan BTA negatif (biakan juga negatif bila ada) dan gambaran radiologi
paru menunjukkan lesi TB yang tidak aktif, atau foto serial menunjukkan gambaran yang

menetap. Riwayat pengobatan OAT adekuat akan lebih mendukung.5


Pada kasus dengan gambaran radiologi meragukan dan telah mendapat pengobatan OAT
2 bulan serta pada foto toraks ulang tidak ada perubahan gambaran radiologi.5

2.5.2 Tuberkulosis Ekstra Paru


Tuberkulosis ekstraparu adalah tuberkulosis yang menyerang organ tubuh lain selain
paru, misalnya kelenjar getah bening, selaput otak, tulang, ginjal, saluran kencing dan lain-lain.5
Diagnosis sebaiknya didasarkan atas kultur positif atau patologi anatomi dari tempat lesi.
Untuk kasus-kasus yang tidak dapat dilakukan pengambilan spesimen maka diperlukan bukti
klinis yang kuat dan konsisten dengan TB ekstraparu aktif.5
Gambar 4. Skema klasifikasi tuberkulosis

2.6 Diagnosis
Diagnosis tuberkulosis dapat ditegakkan
berdasarkan

gejala

klinis,

pemeriksaan

fisis/jasmani, pemeriksaan bakteriologi,

radiologi dan pemeriksaan penunjang lainnya.5


2.6.1 Gejala

klinik
Gejala

klinis
tuberkulosis

dapat

dibagi menjadi 2 golongan, yaitu gejala lokal dan

gejala

sistemik, bila organ yang terkena adalah paru maka

gejala

lokal ialah gejala respiratori (gejala lokal sesuai

organ yang terlibat).5

1. Gejala respiratorik :
-

Batuk > 2 minggu


Batuk darah
Sesak napas
Nyeri dada
Gejala respiratori ini sangat bervariasi, dari mulai tidak ada gejala sampai gejala yang

cukup berat tergantung dari luas lesi. Kadang pasien terdiagnosis pada saat medical check up.
Bila bronkus belum terlibat dalam proses penyakit, maka pasien mungkin tidak ada gejala batuk.
Batuk yang pertama terjadi karena iritasi bronkus, dan selanjutnya batuk diperlukan untuk
membuang dahak ke luar.5
2. Gejala sistemik
-

Demam
Gejala sistemik lain adalah

malaise, keringat malam, anoreksia dan berat badan

menurun.
3. Gejala tuberkulosis ekstraparu
Gejala tuberkulosis ekstraparu tergantung dari organ yang terlibat, misalnya pada
limfadenitis tuberkulosis akan terjadi pembesaran yang lambat dan tidak nyeri dari kelenjar
getah bening, pada meningitis tuberkulosis akan terlihat gejala meningitis, sementara pada

pleuritis tuberkulosis terdapat gejala sesak napas dan kadang nyeri dada pada sisi yang rongga
pleuranya terdapat cairan.5

2.6.2 Pemeriksaan Fisik


Pada pemeriksaan jasmani kelainan yang akan dijumpai tergantung dari organ yang
terlibat. Pada tuberkulosis paru, kelainan yang didapat tergantung luas kelainan struktur paru.
Pada permulaan (awal) perkembangan penyakit umumnya tidak (atau sulit sekali) menemukan
kelainan. Kelainan paru pada umumnya terletak di daerah lobus superior terutama daerah apeks
dan segmen posterior (S1 dan S2) , serta daerah apeks lobus inferior (S6). Pada pemeriksaan
jasmani dapat ditemukan antara lain suara napas bronkial, amforik, suara napas melemah, ronki
basah, tanda-tanda penarikan paru, diafragma dan mediastinum.5
Pada pleuritis tuberkulosis, kelainan pemeriksaan fisis tergantung dari banyaknya cairan
di rongga pleura. Pada perkusi ditemukan pekak, pada auskultasi suara napas yang melemah
sampai tidak terdengar pada sisi yang terdapat cairan.5
Pada limfadenitis tuberkulosis, terlihat pembesaran kelenjar getah bening, tersering di
daerah leher (pikirkan kemungkinan metastasis tumor), kadang-kadang di daerah ketiak.
Pembesaran kelenjar tersebut dapat menjadi cold abscess.5

Gambar 5. Paru : Apeks Lobus Superior dan Apeks Lobus Inferior

2.6.3
Pemeriksaan
1.

Bakteriologik

Bahan

pemeriksasan
Pemeriksaan

tuberkulosis mempunyai arti yang sangat

bakteriologi

untuk

menemukan

kuman

penting

dalam

menegakkan diagnosis. Bahan untuk pemeriksaan bakteriologi ini dapat berasal dari dahak,
cairan pleura, liquor cerebrospinal, bilasan bronkus, bilasan lambung, kurasan bronkoalveolar
(bronchoalveolar lavage/BAL), urin, faeces dan

jaringan biopsi (termasuk biopsi jarum

halus/BJH).5
2. Cara pengumpulan dan pengiriman bahan
Cara pengambilan dahak 3 kali (SPS): Sewaktu / spot (dahak sewaktu saat kunjungan),
Pagi ( keesokan harinya ), Sewaktu / spot ( pada saat mengantarkan dahak pagi), atau setiap pagi
3 hari berturut-turut. 5
Bahan pemeriksaan/spesimen yang berbentuk cairan dikumpulkan/ditampung dalam pot
yang bermulut lebar, berpenampang 6 cm atau lebih dengan tutup berulir, tidak mudah pecah dan
tidak bocor. Apabila ada fasiliti, spesimen tersebut dapat dibuat sediaan apus pada gelas objek
(difiksasi) sebelum dikirim ke laboratorium.5
Bahan pemeriksaan hasil BJH, dapat dibuat sediaan apus kering di gelas objek, atau
untuk kepentingan biakan dan uji resistensi dapat ditambahkan NaCl 0,9% 3-5 ml sebelum
dikirim ke laboratorium.5
Spesimen dahak yang ada dalam pot (jika pada gelas objek dimasukkan ke dalam kotak
sediaan) yang akan dikirim ke laboratorium, harus dipastikan telah tertulis identiti pasien yang
sesuai dengan formulir permohonan pemeriksaan laboratorium.5

Bila lokasi fasiliti laboratorium berada jauh dari klinik/tempat pelayanan pasien,
spesimen dahak dapat dikirim dengan kertas saring melalui jasa pos. Cara pembuatan dan
pengiriman dahak dengan kertas saring:
-

Kertas saring dengan ukuran 10 x 10 cm, dilipat empat agar terlihat bagian tengahnya
Dahak yang representatif diambil dengan lidi, diletakkan di bagian tengah dari kertas

saring sebanyak + 1 ml
Kertas saring dilipat kembali dan digantung dengan melubangi pada satu ujung yang

tidak mengandung bahan dahak


Dibiarkan tergantung selama 24 jam dalam suhu kamar di tempat yang aman, misal di

dalam dus.
Bahan dahak dalam kertas saring yang kering dimasukkan dalam kantong plastik kecil
Kantong plastik kemudian ditutup rapat (kedap udara) dengan melidahapikan sisi

kantong yang terbuka dengan menggunakan lidi


Di atas kantong plastik dituliskan nama pasien dan tanggal pengambilan dahak
Dimasukkan ke dalam amplop dan dikirim melalui jasa pos ke alamat laboratorium.

3. Cara pemeriksaan dahak dan bahan lain.


Pemeriksaan bakteriologi dari spesimen dahak dan bahan lain (cairan pleura, liquor
cerebrospinal, bilasan bronkus, bilasan lambung, kurasan bronkoalveolar /BAL, urin, faeces dan
jaringan biopsi, termasuk BJH) dapat dilakukan dengan cara mikroskopik dan biakan.5
a. Pemeriksaan mikroskopik:
-

Mikroskopik biasa
Mikroskopik fluoresens

: pewarnaan Ziehl-Nielsen
: pewarnaan auramin-rhodamin ( untuk screening)

lnterpretasi hasil pemeriksaan dahak dari 3 kali pemeriksaan ialah bila 3 kali hasilnya
positif atau 2 kali positif, 1 kali negatif berarti maknanya BTA positif. 5
Bila1 kali hasilnya positif, 2 kali negatif maka ulang BTA 3 kali, kemudian bila hasilnya
1 kali positif, 2 kali negatif berarti BTA positif. Bila 3 kali negatif berarti BTA negatif.5
Interpretasi pemeriksaan mikroskopis dibaca dengan skala IUATLD (rekomendasi
WHO). Skala IUATLD (International Union Against Tuberculosis and Lung Disease) :
-

Tidak ditemukan BTA dalam 100 lapang pandang, disebut negatif


Ditemukan 1-9 BTA dalam 100 lapang pandang, ditulis jumlah kuman yang ditemukan
Ditemukan 10-99 BTA dalam 100 lapang pandang disebut + (1+)
Ditemukan 1-10 BTA dalam 1 lapang pandang, disebut ++ (2+)
Ditemukan >10 BTA dalam 1 lapang pandang, disebut +++ (3+)

b. Pemeriksaan biakan kuman


Pemeriksaan biakan M.tuberculosis dengan metode konvensional ialah dengan cara Egg
base media: Lowenstein-Jensen (dianjurkan), Ogawa, Kudoh dan Agar base media : Middle
brook.5
Melakukan biakan dimaksudkan untuk mendapatkan diagnosis pasti, dan dapat
mendeteksi Mycobacterium tuberculosis dan juga Mycobacterium other than tuberculosis
(MOTT). Untuk mendeteksi MOTT dapat digunakan beberapa cara, baik dengan melihat
cepatnya pertumbuhan, menggunakan uji nikotinamid, uji niasin maupun pencampuran dengan
cyanogen bromide serta melihat pigmen yang timbul.5
2.6.4 Pemeriksaan Radiologi
Pemeriksaan standar ialah foto toraks PA. Pemeriksaan lain atas indikasi: foto lateral,
top-lordotik, oblik, CT-Scan. Pada pemeriksaan foto toraks, tuberkulosis dapat memberi
gambaran bermacam-macam bentuk (multiform).5
Gambaran

radiologi yang dicurigai sebagai lesi TB aktif

antara lain; Bayangan

berawan / nodular di segmen apikal dan posterior lobus atas paru dan segmen superior lobus
bawah, Kaviti, terutama lebih dari satu, dikelilingi oleh bayangan opak berawan atau nodular,
Bayangan bercak milier, Efusi pleura unilateral (umumnya) atau bilateral (jarang).5
Gambar 6. Gambaran Foto Rontgen TB Paru

Sedangkan gambaran radiologik yang dicurigai lesi TB inaktif antara lain; Fibrotik ,
Kalsifikasi, Schwarte atau penebalan pleura5

Gambaran radiologi yang menunjukkan kerusakan jaringan paru yang berat, biasanya
secara klinis disebut luluh paru . Gambaran radiologi luluh paru terdiri dari atelektasis, ektasis/
multikaviti dan fibrosis parenkim paru. Sulit untuk menilai aktiviti lesi atau penyakit hanya
berdasarkan gambaran radiologi tersebut. Perlu dilakukan pemeriksaan bakteriologi untuk
memastikan aktiviti proses penyakit.5
Luas lesi yang tampak pada foto toraks untuk kepentingan pengobatan dapat dinyatakan
sebagai berikut (terutama pada kasus BTA negatif) ; Lesi minimal

bila proses mengenai

sebagian dari satu atau dua paru dengan luas tidak lebih dari sela iga 2 depan (volume paru yang
terletak di atas chondrostemal junction dari iga kedua depan dan prosesus spinosus dari vertebra
torakalis 4 atau korpus vertebra torakalis 5), serta tidak dijumpai kaviti. Sedangkan dikatakan
Lesi luasBila proses lebih luas dari lesi minimal.5
Gambar 7. Skema Alur Diagnosis TB Paru
2.7 Pengobatan Tuberkulosis
Pengobatan tuberkulosis
bulan) dan fase lanjutan

terbagi menjadi 2 fase yaitu fase intensif (2-3


4 atau 7 bulan.

Paduan Obat anti


tuberkulosis

(OAT)

yang digunakan
terdiri dari
paduan

obat utama (lini 1) dan tambahan (lini

2).

Jenis obat utama

(lini

1)

yang

digunakan

antara lain INH,

Rifampisin,
Pirazinamid

Streptomisin,
Etambutol.
Sedangkan
Obat tambahan (lini 2) antara lain Kanamisin, Amikasin dan Kuinolon.2,5

Penggunaan

OAT

lini

kedua

misalnya

golongan aminoglikosida

(misalnya

kanamisin) dan golongan kuinolon tidak dianjurkan diberikan kepada pasien baru tanpa indikasi
yang jelas
pertama.

karena

potensi

obat

tersebut

jauh

lebih

rendah

dari pada OAT lapis

Disamping itu dapat juga meningkatkan terjadinya risiko resistensi pada OAT lapis

kedua.2,5

Tabel 1. Jenis, Sifat dan Dosis OAT

Pengobatan tuberkulosis dilakukan dengan prinsip - prinsip sebagai berikut; OAT harus
diberikan dalam bentuk kombinasi beberapa jenis obat, dalam jumlah cukup dan dosis tepat
sesuai dengan

kategori pengobatan.

Jangan

gunakan

OAT tunggal (monoterapi) .

Pemakaian OAT-Kombinasi Dosis Tetap (OAT KDT) lebih menguntungkan dan sangat
dianjurkan. 2,5
Untuk menjamin kepatuhan pasien menelan obat, dilakukan pengawasan langsung (DOT
= Directly Observed Treatment) oleh seorang Pengawas Menelan Obat (PMO). Pengobatan TB
diberikan dalam 2 tahap, yaitu tahap intensif dan lanjutan.2,5
Pada tahap intensif (awal) pasien mendapat obat setiap hari dan perlu diawasi secara
langsung untuk mencegah terjadinya resistensi obat. Bila
tersebut diberikan

secara

tepat, biasanya

pengobatan

tahap

intensif

pasien menular menjadi tidak menular dalam

kurun waktu 2 minggu. Sebagian besar pasien TB BTA positif menjadi BTA negatif (konversi)
dalam 2 bulan. 2,5

Pada tahap lanjutan pasien mendapat jenis obat lebih sedikit, namun dalam jangka
waktu yang lebih lama Tahap lanjutan penting untuk membunuh kuman persisten sehingga
mencegah terjadinya kekambuhan.2,5

2.7.1 Paduan OAT dan Peruntukannya


a. Kategori-1 (2HRZE/ 4H3R3)
Paduan OAT ini diberikan untuk pasien baru:
-

Pasien baru TB paru BTA positif.


Pasien TB paru BTA negatif foto toraks positif
Pasien TB ekstra paru.2,5

Tabel 2. Dosis untuk Paduan OAT KDT Kategori 1

b.
Kategori -2 (2HRZES/ HRZE/ 5H3R3E3)
Paduan OAT ini diberikan untuk pasien BTA positif yang telah diobati sebelumnya:
-

Pasien kambuh
Pasien gagal
Pasien dengan pengobatan setelah default (terputus).2,5

Tabel 3. Dosis untuk Paduan OAT KDT Kategori 2


c. OAT Sisipan (HRZE)
Paket sisipan KDT adalah sama seperti paduan paket untuk tahap intensif kategori 1 yang
diberikan selama sebulan (28 hari).2,5
Tabel 4. Dosis KDT Sisipan

2.7.2 Efek Samping OAT


Sebagaimana obat-obatan lainnya, tablet tablet TBC kadangkala dapat menimbulkan efek
sampingan, namun kebanyakan orang tidak mengalami masalah. Pasien harus memberieri tahu
dokter atau petugas kesehatan dengan segera jika muncul penyakit yang tidak diduga atau salah
satu gejala efek samping antara lain; Mual dan/atau muntah, Sakit kuning (kulit dan mata
berwarna kuning, kencing berwarna gelap), Demam yang tidak biasanya atau rasa lelah,
Kesemutan pada tangan atau kaki , sakit pada persendian, Gatal-gatal pada kulit, lebam,
Penglihatan menjadi kabur atau buta warna merah/hijau dll.6

Tabel 5. Efek Samping OAT dan Penatalaksanaannya

BAB III

PENUTUP

Tuberkulosis
adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh kuman TB (Mycobacterium
tuberculosis). Sebagian besar kuman TB menyerang paru, tetapi dapat juga menyerang organ
tubuh lainnya.
Di Indonesia, TB merupakan masalah utama kesehatan masyarakat. Jumlah pasien TB di
Indonesia merupakan ke-3 terbanyak di dunia setelah India dan Cina dengan jumlah pasien
sekitar 10% dari total jumlah pasien TB didunia. Diperkirakan pada tahun 2004, setiap tahun ada
539.000 kasus baru dan kematian 101.000 orang. Insidensi kasus TB BTA positif sekitar 110 per
100.000 penduduk.
Sumber penularan adalah pasien TB BTA positif. Pada

waktu

batuk

atau

bersin,

pasien menyebarkan kuman ke udara dalam bentuk percikan dahak (droplet nuclei)
Gejala TB Paru antara lain Batuk > 2 minggu , Batuk darah, Sesak napas, Nyeri dada, Demam
dan Gejala sistemik lain adalah malaise, keringat malam, anoreksia dan berat badan menurun.

Pada pemeriksaan jasmani dapat ditemukan antara lain suara napas bronkial, amforik,
suara napas melemah, ronki basah, tanda-tanda penarikan paru, diafragma dan mediastinum.
Pemeriksaan Penunjang yang membantu diagnosis antara lain pemeriksaan bakteriologik dan
pemeriksaan radiologi
Paduan Obat anti tuberkulosis (OAT) yang digunakan terdiri dari paduan obat utama (lini 1) dan
tambahan (lini 2). Jenis obat utama (lini 1) yang digunakan antara lain INH, Rifampisin,
Pirazinamid , Streptomisin, Etambutol. Sedangkan Obat tambahan (lini 2) antara lain
Kanamisin,

STATUS PASIEN PARU


1.Anamnese Pribadi
Nama

: Mr. X

Umur

: 52 Tahun

Jenis kelamin

: laki - laki

Alamat

: Dsn. Metro jaya Ds. durian

Status perkawinan

: Kawin

Agama

: Islam

Pekerjaan

: Wiraswasta

Tanggal Masuk RS

: 16 September 2013

II.Anamnese Penyakit
Keluhan Utama

: Batuk Berdarah

Keluhan Tambahan

: Sesak, Nyeri dada, demam

Telaah

: Os datang ke Rumah Sakit Umum dengan keluhan batuk berdarah sudah


2 hari yang lalu, os mengatakan banyaknya volume darah yang dibatukkan
dalam 1 hari mencapai 4 sendok makan dan os mengatakan warna darah
yang keluar bewarna merah segar, os juga mengeluh sesak disaat batuk
dan dada terasa panas, keluhan juga disertai dengan demam dan os juga
mengeluhkan sering berkeringat malam.

RPD

:-

RPK

:-

RPO

: mengkonsumsi obat batuk yang dibeli di warung

III.Status Present

Keadaan umum : Baik

Sensorium
Vital Sign
Tek.darah

: Compos mentis
: 110/80mmhg

Heart rate

: 80 x/i

Resp.Rate

: 28 x/i

Temperature : 38,4C
IV.Pemeriksaan Fisik
1. Kepala
Mata

2. Leher

Telinga
Hidung
Lidah
Tenggorokan

: Refleks cahaya (+), Pupil: bulat, isokor (+),


Konjungtiva palpebra pucat (-), Sklera ikterik (-)
: Sekret (-), Pendarahan (-), Radang (-)
: Sekret (-), Pendarahan (-), Nafas Cuping Hidung (-)
: Beslaq (-), Tremor (-)
: Tonsil (T1/T1), Faring hiperemis (-)

Trakhea : Media

Pembesaran KGB (-)

JVP : R-2 cm h2O

3. Thorak depan
Inspeksi
Palpasi

: simetris (+), Retraksi (-)

Stem Fremitus
Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Paru Kiri
Ki < ka
Ki < ka
Ka = ki

kesan
Kanan meningkat
Kanan meningkat
Normal

Perkusi

Lap. Paru Atas


Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Paru kanan
Ka > ki
Ka > ki
Ka = ki

Paru kanan
Sonor memendek
Sonor memendek
Sonor

Sonor
Sonor
Sonor

Paru Kiri

Paru kanan
Vesikuler meningkat(+)
Vesikuler meningkat(+)
Vesikuler (+)

Paru kiri
Vesikuler (+)
Vesikuler (+)
Vesikuler (+)

Auskultasi
Suara Nafas Pokok
Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Suara nafas tambahan


Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Paru kanan
Rh (+), Wh (-)
Rh (+), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)

Paru kiri
Rh (-), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)

4. Thoraks Belakang
Inspeksi
: simetris (+), Retraksi (-)
Palpasi
Stem Fremitus
Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Paru kanan
Sonor memendek
Sonor memendek
Sonor

Paru Kiri
Sonor
Sonor
Sonor

Paru kanan
Vesikuler meningkat(+)
Vesikuler meningkat(+)
Vesikuler (+)

Paru kiri
Vesikuler (+)
Vesikuler (+)
Vesikuler (+)

Paru kanan
Rh (+), Wh (-)
Rh (+), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)

Paru kiri
Rh (-), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)
Rh (-), Wh (-)

Auskultasi
Suara Nafas Pokok
Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Suara nafas tambahan


Lap. Paru Atas
Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

5. Jantung
Inspeksi
Palpasi
Perkusi

Paru Kiri
Ki < Ka
Ki < Ka
Ki =Ka

Perkusi

Lap. Paru Atas


Lap. Paru Tengah
Lap. Paru Bawah

Paru kanan
Ka > Ki
Ka > Ki
Ka = Ki

Auskultasi

: iktus cordis tidak terlihat


: iktus cordis teraba sela iga IV garis midklavikula kiri
: batas atas sela iga II garis parasternal kiri
Batas kanan sela iga IV garis parasternal kanan
Batas bawah sela iga V parasternal sinistra
: Bunyi jantung I II normal, regular, murmur (+)

6. Abdomen
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

: Datar, simetris
: nyeri tekan (-), Lien tidak teraba, Hepar tidak teraba
: Timpani
: Bising usus (+) normal

7. Genitalia eksterna
Kelamin

: Laki-laki, tidak dilakukan pemeriksaan.

8. Ekstremitas
Superior
Inferior

: sianosis (-), udem (-), Akral hangat (+)


: sianosis (-), udem (-), Akral hangat (+)

V. Pemeriksaan Penunjang
Laboratorium
Hasil pemeriksaan tanggal 17 september 2013
Jenis pemeriksaan

Hasil

Eritrosit

3,94

Haemoglobin

10,2

Leukosit

10.700

Trombosit

360.000

Albumin

4,0

Hasil pemeriksaan tanggal 18 september 2013


Jenis Pemeriksaan

Hasil

Pewarnaan ZNP Zn

++ (positif)

Hasil pemeriksaan tanggal 19 september 2013


Jenis Pemeriksaan

Hasil

Pewarnaan ZNP Zn

++ (positif)

Hasil pemeriksaan tanggal 20 september 2013


Jenis Pemeriksaan

Hasil

Glukosa

110mg/dL

Pewarnaan ZNP Zn

- (negatif)

1. Identitas Foto
Nama
Umur
Tanggal Pembuatan

: Mr. X
: 52
: 17-09-2013

2. Pembacaan Foto
KV
Trakea
Klavikula
Scapula
Soft tissue
Diafragma
Sudut costoprenicus
Sudut cardiophrenicus
Jantung
Paru

: Cukup
: Simetris
: Simetris, fraktur (-)
: superposisi scapula kiri
: DBN (+), massa (-), emfisema subkutan (-)
: Dum konveks
: sudut kanan dan kiri tajam
: sudut kanan dan kiri tumpul
: CTR = 42 % (DBN)
: Terdapatnya konsolidasi pada paru kanan

bagian atas.
Mediastinum
Para trakea
Para hillus
Para cardial

: Tampak normal
: Hipervascularisasi paru kanan dan kiri
:Hipervascularisasi paru kanan

Kesan foto :

Terdapatnya hipervascularisasi para hillus pada paru kanan dan kiri, hipervascularisasi
para cardial paru kanan dan terdapatnya konsolidasi pada paru kanan atas sampai tengah.

RESUME

Mr. X 52 tahun, dengan keluhan batuk darah sejak 2 hari yang lalu, nyeri dada (+), sesak (+),
demam (+).
Pemeriksaan fisik paru dijumpai bentuk dada simetris. Palpasi gerakan dinding dada sebelah
kanan meningkat. Stem premitus paru kanan > kiri (kesan kanan meningkat). Perkusi dijumpai
suara sonor memendek pada lapangan paru kanan atas sampai tengah. Auskultasi paru kanan
vesikuler dan terdengar suara tambahan ronkhi.
Foto thorak memberikan gambaran hipervaskularisasi pada paru kanan atas sampai bawah dan
pada paru kiri gambaran hipervaskularisasi pada paru tengah sampai bawah. Dan terdapatnya
konsolidasi pada paru kanan atas sampai tengah.

VI. DIAGNOSA BANDING

TB paru
Pneumonia
Mikosis paru

VII. DIAGNOSA KERJA

TB Paru
FOLLOW UP

Follow up tanggal 17 september 2013


Keluhan : batuk darah (+),
PD : vesikuler (+), St : Ronkhi (+), BTA (++)
TD

140/90 mmHg

HR

74 x/i

RR

20x/i

36,8C

Terapi :

IVFD Rl 20 gtt/i

Inj. Ranitidine 1 amp/12 jam


Codein 3x10 mg
OAT: R/H/Z/E (450/300/1000/1000)
Lesipar 300 1x1
Pct 3x1 (k/p)

Follow up tanggal 18 september 2013


Keluhan : batuk darah berkurang, BTA (++)
TD

: 120/80 mmHg

HR

: 74x/i

RR

: 24x/i

: 36C

Terapi :

IVFD Rl 20gtt/i
Inj. Ranitidin 1 amp/12jam
Codein 3x10 mg
OAT: R/H/Z/E (450/300/1000/1000)
Lesipar 300 mg 1x1

Follow up tanggal 19 september 2013


Keluhan : batuk darah berkurang, BTA (++)
TD

: 120/90 mmHg

HR

: 80x/i

RR

: 24x/i

: 36,4C

Terapi :

OAT : R/H/Z/E (450/300/1000/1000)


Levo 500mg 1x1

Codein 3x10mg
Lesipar 300mg 1x1
Ranitidin 2x1

Tanggal 20 september 2013


Pasien PBJ

DISKUSI
Os datang dengan keluhan batuk berdarah sejak 2 hari yang lalu. Berdasarkan teori gejala
klinik Tb paru salah satunya adalah batuk darah. Batuk darah merupakan tanda telah
terjadinya ekskavasi dan ulserasi dari pembuluh darah pada dinding kavitas. Oleh karena
itu, proses tuberkulosis harus cukup lanjut untuk dapat menimbulkan batuk dengan
ekspetorasi. Batuk darah masif terjadi bila ada robekan dari aneurisma Rasmussen pada
dinding kavitas atau ada perdarahan yang berasal dari bronkiektasis atau ulserasi trakeo-

bronkial. Keadaan ini dapat menyebabkan kematian karena penyumbatan saluran


pernapasan oleh bekuan darah. Batuk darah jarang berhenti mendadak, karena itu
penderita msih terus menerus mengeluarakan gumpalan gumpalan darah yang bewarna
coklat selama beberapa hari.
Batuk darah dapat juga terjadi pada tuberkulosis yang sudah sembuh, hal ini disebabkan
oleh robekan jaringan paru atau darah berasal dari bronkiektasis yang merupakan salah
satu penyulit tuberkulosis paru.
Os juga mengeluhksan nyeri dada yang merupakan salah satu gejala klinik dari Tb paru.
Nyeri dada pada tuberkulosis paru termasuk nyeri pleuritik yang ringan. Bila nyeri
bertambah berat berarti telah terjadi pleuritis yang luas.
Os juga mengeluhkan sesak nafas. Sesak nafas merupakan late symptom dari proses
lanjut tuberkulosis paru akibat adanya retraksi dan obstruksi saluran pernapasan serta loss
of vascular bed/vascular thrombosis yang dapat mengakibatkan gangguan difusi,
hipertensi pulmonal dan korpulmonal.
Os juga mengeluhkan demam, karena demam merupakan gejala yang paling sering
dijumpai dan paling penting. Sering kali panas badan sedikit meningkat pada siang
maupun sore hari. Panas badan meningkat bila proses berkembang menjadi progresif
sehingga penderita merasakan badannya hangat.

Pada pemeriksaan perkusi dada didapatkan bunyi hipersonor dan pada auskultasi
didapatkan suara pernapasan tambahan ronkhi. Merupakan tanda dan gejala yang khas
pada psasien Tb, dan pada pengobatan diberikan obat anti tuberkulosis (OAT) selama 6
bulan.

KESIMPULAN

Tuberculosis adalah suatu penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri mikobaktrium
tuberkulosa. Bakteri ini berbentuk batang yang bersifat tahan asam sehingga dikenal juga sebagai
Basil Tahan Asam (BTA). Indonesia adalah negeri dengan prevalensi TB ke-3 tertinggi di dunia
setelah cina dan india. Penularan terjadi karena kuman dibatukkan atau dibersinkan keluar
menjadi droplet nuclei dalam udara sekitar kita. Gejala klinis berupa demam, batuk dengan atau
tampa darah, sesak napas, nyeri dada, malaise, keringat malam, anoreksia, dan berat badan
menurun. Obat obat anti tuberculosis terdiri dari Rifamfisin, INH, Pirazinamid, Etambutol,
Streptomicin.

DAFTAR PUSTAKA
1. Sudoyo, Aru. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 2 Edisi 4. Jakarta : FKUI. 2007. Hal
988 995
2. Aditama, Chandra Yoga dr, et all. Pedoman Nasional Penaggulangan Tuberkulosis. Edisi
3.
4.
5.
6.

2. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia.2006.


Epidemiologi unsri.blogspot.com/2011/Tuberkulosis-paru.html
Chandra, budiman dr, Pengantar Prinsip dan Metode Epidemiologi. Jakarta: EGC.2000.
Tuberkulosis : Pedoman Diagnosis & Penatalaksanaan di Indonesia.PDPI:2006.
Pengobatan tuberkulosis, Departemenofhealth and community ,
http://www.health.nt.gov.au