Anda di halaman 1dari 2

SAHABAT SAAT SEHAT DAN SAKIT

PEMASANGAN KONDOM KATETER

RSIA
PKU MUHAMMADIYAH
ROGOJAMPI

No.
Tanggal :

SPO

Revisi ke 0

Hal.1 dari 2

Ditetapkan,
Direktur
dr. HANDRI IRAWAN, MMRS
NBM : 1099582

Pengertian

Tujuan

Kondom kateter adalah alat drainase urine eksternal yang mudah digunakan
dan aman untuk mengalirkan urine pada klien pria.

Mengumpulkan urine dan mengontrol urine inkontinen.

Mencegah iritasi pada kulit akibat urine inkontinen.

Kebijakan
Prosedur

Klien dapat melakukan aktivitas fisik tanpa harus merasa malu


karena adanya kebocoran urine.

Dilakukan pada pasien pria yang menolak di pasang Dower Catheter


1. Cuci tangan.
Mengurangi transmisi mikroorganisme.
2. Tutup pintu tirai samping tempat tidur.
Memeberikan privasi.
3. Jelaskan prosedur kepada klien.
Mengurangi ansietas dan meningkatka kerja sama.
4. Gunakan sarung tangan sekali pakai.
Mengurangi pemindahan mikroorganisme.
5. Bantu klien pada posisi telentang. Letakkan selimut diatas tubuh dan
tutup ekstremitas bawahnya dengan selimut mandi sehingga hanya
genetalia saja yang kelihatan.
Posisi telentang meningktkan kenyamanan dan penyelimutan mencegah
pemajanan bagian tubuh yang tidak perlu.
6. Pasang perlak pengalas.
Agar alas tidak terlihat basah.
7. Bersihkan genetalia dengan sabun dan air dengn menggunakan waslap,
keringkan secara menyeluruh.
Secret yang dapat mengiritasi kulit klien dapat dibersihkan. Kantong
karet lebih mudah digulung pada kulit yang kering.
8. Siapkan draenase kantong urine dengan menggantungkannya ke
kerangka tempat tidur. Bawa slang draenase ke sisi pagar tempat tidur.
Memberikan kemudahan akses pada peralatan selama menghubungkan
kateter kondom.
9. Dengan tangan non dominant, genggam penis klien dengan kuat
disepanjang batangnya. Dengan tangan dominant, pegang kantong
kondom pada ujung penis dan dengn perlahan pasangkan pada batang
penis.
10. Sisakan 2,5 5 cm ruang antara glans penis dan ujung kondom kateter.
Menghindari kelebihan pemnjangan glans penis.
11. Lilitkan batang penis dengan strip Velcro atau perekat elastic. Strip harus
menyentuh hanya kantong kondom. Pasang dengan pas tetapi tidak
ketat.
Strip perekat menahan kondom di tempatnya. Pemasangan yang baik

Prosedur Tetap Sub Bagian Keperawatan


Pemasangan Kondom Kateter

Page 1 of 2

SAHABAT SAAT SEHAT DAN SAKIT

PEMASANGAN KONDOM KATETER

RSIA
PKU MUHAMMADIYAH
ROGOJAMPI

No.
Tanggal :

SPO

Revisi ke 0

Hal.2 dari 2

Ditetapkan,
Direktur
dr. HANDRI IRAWAN, MMRS
NBM : 1099582

mencegah kontraksi aliran darah.


12. Hubungkan slang drainase pada ujung kondom kateter.
Agar tdak membasahi linen tempat tidur dan semua urine yang keluar
dapat ditampung.
13. Letakkan kelebihan gulungan slang drainase di tempat tidur dan ikatkan
dengan peniti pada dasar linen tempat tidur.
Slang yang paten meningkatkan drainase urine yang bebas.
14. Rapikan peralatan yang basah, lepaskan sarung tangan dan cuci tangan.
Mengurangi transmisi kenyamanan klien.
15. Catat waktu pengamanan kondom kateter dan adanya urine pada
kantong drainase.
Mendokumentasikan prosedur. Mencatat bahwa klien mampu
mengosong-kan kandung kemihnya, sedangkan urine ditampung pada
kantong pengumpul urine.
Unit terkait

UGD
Rawat Inap

Prosedur Tetap Sub Bagian Keperawatan


Pemasangan Kondom Kateter

Page 2 of 2

Anda mungkin juga menyukai