Anda di halaman 1dari 7

Jurnal Tingkat Sarjana bidang Senirupa dan Desain

PERANCANGAN SARI ATER BOUTIQUE VILLA RESORT BERDASARKAN


KONSEP ALAM DENGAN PEMANFAATAN MATERIAL ALAM LEMBANG
Nama Mahasiswa : Rheza Rahardi

Nama Pembimbing : Dr. Imam Santosa, M.Sn.

Program Studi Sarjana Desain Interior, Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) ITB
Email: rhezarahardi@hotmail.com

Kata Kunci : jurnal, villa, alam, material, lembang

Abstrak
Perkembangan sebuah kota modern memiliki suatu karakteristik diantaranya tingginya tingkat mobilitas kegiatan masyarakat dalam berbagai bidang,
seperti perkantoran, bisnis atau perdagangan, industri dan sebagainya, menuntut masyarakat untuk malakukan rutinitas yang dari waktu ke waktu
hampir sama bahkan cenderung monoton serta menguras tenaga baik fisik maupun mental. Hal itu menyebabkan pelaku aktifitas tersebut mengalami
kejenuhan, kelelahan dan kepenatan. Kondisi ini menjadikan suatu kesempatan dan peluang pekerjaan bagi sejumlah orang dalam suatu industri
penginapan komersil untuk dapat menciptakan sebuah penginapan yang menyediakan berbagai macam fasilitas hiburan sehingga masyarakat
perkotaan dapat bebas berekreasi menikmati keindahan alam dan iklim yang sejuk dengan nyaman tanpa terganggu privacy dan ketenangan mereka.

Abstract
The development of a modern city has a high level of mobility characteristics among community activities in various fields, such as office, business
or trades, industry and so on, requires people to do routines from time to time about the same even monotonous and exhausting both physically and
mentally . It causes the activity of actors experiencing burnout, exhaustion and fatigue. This condition makes an opportunity for a number of people in
a commercial lodging industry to be able to create an accomodations that provides a wide range of entertainment facilities so that people can freely
enjoy the natural beauty and cool climate in comfort without compromised their privacy and tranquility.

1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang

Pertumbuhan sebuah kota modern memiliki suatu karakteristik diantaranya tingginya tingkat mobilitas kegiatan
masyarakat dalam berbagai bidang, seperti perkantoran, bisnis atau perdagangan, industri dan sebagainya, menuntut
masyarakat untuk malakukan rutinitas yang dari waktu ke waktu hampir sama bahkan cenderung monoton serta
menguras tenaga baik fisik maupun mental. Hal itu menyebabkan pelaku aktifitas tersebut mengalami kejenuhan,
kelelahan dan kepenatan. Dimana suasana perkotaan yang ramai dan tidak mendukung masyarakat untuk mendapatkan
suatu ketenangan, tempat hiburan maupun penginapan yang ada sekarang ini dirasa belum cukup memenuhi kebutuhan
masyarakat akan kenyamanan dan keamanan dengan fasilitas yang kurang memadai.
Kebutuhan akan istirahat dan hiburan pada waktu-waktu senggang sangat diperlukan untuk mengurangi kejenuhan
tersebut. Hal ini membuat masyarakat mencari suatu suasana atau situasi yang dapat memberikan ketenangan,
kesegaran, serta kenyamanan untuk sementara waktu.
Fasilitas-fasilitas yang ada pada daerah wisata sekarang ini, bagi golongan menengah keatas dianggap belum mampu
memenuhi kebutuhan mereka terutama akan privacy karena pada umumnya fasilitas-fasilitas tersebut kurang
memberikan kenyamanan bagi pengunjungnya baik dari segi tempat, maintenance maupun pelayanannya. Kondisi ini
menjadikan suatu kesempatan dan peluang pekerjaan bagi sejumlah orang dalam suatu industri penginapan komersil
untuk dapat menciptakan sebuah penginapan yang menyediakan berbagai macam fasilitas hiburan sehingga masyarakat
perkotaan dapat bebas berekreasi menikmati keindahan alam dan iklim yang sejuk dengan nyaman tanpa terganggu
privacy dan ketenangan mereka. Dalam hal ini daerah pegunungan merupakan daerah yang cocok untuk diplih karena
jauh dari keramaian, didukung dengan adanya obyek wisata alam yang ditawarkan maka masyarakat akan mendapat
berekreasi sekaligus menikmati pemandangan alam yang menarik. Didukung dengan adanya sarana dan prasarana yang
memadai tanpa mereka harus memikirkan apa, dimana dan bagaimana mereka mendapatkannya.
Kota Bandung memiliki banyak tempat rekreasi dan lokasi pariwisata. Banyak potensi dari Kota Bandung yang sangat
menarik seseorang untuk datang dan menikmati isi dari kota ini. Bandung terletak di tengah tengah kawasan yang
dikelilingi gugusan pegunungan, hal ini menyebabkan udara di Kota Bandung dapat dikatakan sejuk dan ideal bagi para
wisatawan untuk berjalan jalan menikmati Kota Bandung. Bandung memiliki daya tarik alam yang cukup menarik

Rheza Rahardi

pada pegunungannya, diantaranya pegunungan tangkuban perahu, kawah putih dan lain-lain, serta tempat tempat
outbond seperti daerah Lembang dan sekitarnya.
Kawasan Wisata Lembang memiliki potensi yang besar sebagai tempat berekreasi dan wisata alam dengan jarak tempuh
yang relatif dekat dari Kota Bandung. Dimana fasilitas penginapan yang memadai masih sangat kurang sehingga dapat
ditawarkan suatu peristirahatan yang berbeda dengan yang telah ada dikawasan obyek wisata Lembang yang memiliki
fasilitas sarana dan prasarana yang memadai dan lengkap. Perencanaan Boutique Villa Resort ini memberikan suatu
suasana tempat peristirahatan yang lain atau khas dengan mencoba menggunakan pendekatan arsitektur organic yang
disesuaikan dengan konteks obyek yang ada sehingga dapat bersaing dan berkembang di kawasan wisata Lembang.
Oleh karena itu, faktor-faktor penjabaran di atas melatar belakangi perancang untuk mengambil judul pada tugas akhir
yang berkaitan dengan fasilitas infrastruktur pendukung di kawasan Lembang, yaitu sebuah Boutique Villa Resort.
Lembang dari dulu terkenal dengan kota yang memiliki tingkat kekreatifitasan yang tinggi, dan oleh karena itu pula
perancang ingin mencoba membuat sebuah resort dengan eksplorasi bahan bahan alami seperti kayu dan bambu serta
bebatuan alam. Dasar pemikiran perancang berawal pemahaman akan material alami tersebut yang terkadang
penggunaannya tidak sesuai dan tepat sehingga hasil akhir juga eksekusinya dalam segi interior tidak maksimal.
Terlebih kita semua mengetahui bahwa material alam seperti kayu solid saat ini sulit didapat dan harganya pun cukup
mahal sehingga akan sayang apabila perancangan dan pengerjaannya tidak optimal.
Oleh karena itu perancang ingin mengeksplorasi pemanfaatan material alam yang ada, khususnya di kawasan wisata
Lembang, dan penggunaan serta penerapannya juga material substitusi lainnya yang belum banyak digunakan, dan
kalaupun sudah, dirasa kurang ideal. Dengan adanya fasilitas dan pelayanan yang lengkap diharapkan Boutique Villa
Resort ini dapat memenuhi kebutuhan akan rekreasi bagi masyarakat golongan menengah keatas. Selain itu Boutique
Villa Resort ini juga menyediakan suatu tempat pertemuan yang dapat digunakan untuk kepentingan bisnis sekaligus
berekreasi.

1.2 Permasalahan Desain


Lembang sudah dari dahulu menjadi tujuan wisata turis baik domestik hingga internasional. Dengan pemandangan yang
asri dan suhu sekitar yang berkisar antara 17-20 derajat Celsius menjadikan kawasan Lembang memiliki daya tarik
tersendiri bagi mereka yang berasal dari kota kota besar dan selalu disibukan dengan pekerjaan dan memiliki rutinitas
yang padat.
Selain faktor diatas kawasan lembang sendiri diuntungkan dengan sumber daya alamnya berupa air panas yang berasal
dari gunung tangkuban perahu. Berbagai fasilitas dapat disediakan dikawasan tersebut dengan mengandalkan sumber
daya manusia dan juga sumber daya alam yang tersedia.
Hingga saat ini sudah banyak penginapan penginapan dari kelas villa murah hingga resort spa yang disewakan,
namun belum ada yang memanfaatkan secara optimal seluruh elemen yang tersedia dan digarap secapa optimal juga
konseptual, mengingat banyak hal yang dapat dikedepankan untuk memanjakan pengunjung, seperti kebudayaan sekitar
dan pelayanan hotel resort yang prima. Sehingga sumber pariwisata di lembang sendiri dirasa kurang maksimal dan
tergarap dengan baik.
Hasil desain yang sudah ada saat ini hanya terbatas pada sebuah penginapan bernamakan resort atau hotel dengan
fasilitas dan penggarapan seadanya dan seperlunya. Maksud perancang dalam hal ini, sangat disayangkan dengan
sumber daya manusia dan alam yang tersedia di kawasan lembang itu sendiri sebenarnya dapat dibuat berbagai macam
program yang dapat menarik dan memanjakan para pengunjung, khususnya yang datang untuk berlibur menghilangkan
kepenatan dari kota besar dimana mereka berasal. Berikut point-point kekurangan hasil desain yang ada :
-

Kurangnya fasilitas resort berbintang di Lembang yang sesuai dengan standard internasional, sehingga
terkadang banyak orang yang terpaksa menginap di hotel melati atau wisma.
Kurangnya fasilitas ruang pertemuan untuk acara acara yang memiliki kapasitas peserta dengan angka yang
cukup besar, dengan kisaran 500-1000 orang.
Kurangnya fasilitas resort di Lembang yang menyuguhkan pengguna sarana dengan pemandangan Lembang
yang indah serta sejuk dan segarnya udara Lembang di pagi hari, ditambah gemerlap lampu dikala malam.
Minimnya tingkat keamanan, sehingga sering terjadi hal hal yang tidak diinginkan dalam berbagai aspek
baik bagi pemilik fasilitas maupun pengguna.

Kurangnya ruang hijau terbuka di dalam sebuah lingkugan resort, sehingga mengurangi esensi dari keasrian dan
suasana alami Lembang.
Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1| 2

Rheza Rahardi

1.3 Tujuan Perancangan


Dapat menjadikan Kota Bandung khususnya kawasan wisata Lembang sebagai kota dengan fasilitas infrastruktur yang
memadai, khususnya untuk para turis asing maupun lokal untuk datang ke Kota Bandung yang memiliki hasrat untuk
menginap dengan nyaman dan dapat menikmati suasana di Kota Bandung dan Lembang.
Mengkaji masalah masalah yang ada pada penginapan yang ada di Lembang sehingga kita mengetahui kekurangan
yang ada pada penginapan dan sarana akomodasi di Lembang, dengan demikian kita dapat membuat sebuah
perancangan interior fasilitas Boutique Villa Resort yang nyaman dan memiliki fasilitas memadai, serta memaksimalkan
pemanfaatan potensi alam yang terdapat di kawasan wisata Lembang yang tidak dimiliki tempat tempat yang lain.

2. Proses Studi Kreatif


2..1 Metoda Perancangan
2.1.1 Studi Literatur
Perancang melakukan studi literature dari berbagai sumber yang berkaitan dengan villa resort hotel dan berbagai
elemen yang bersangkutan juga memiliki relevansi dengan topik pembahasan. Selain melakukan pencarian informasi
literatur di media internet dari berbagai situs pariwisata dan situs pendidikan, perancang juga mendapatkan informasi
dari berbagai sumber buku. Berikut diantaranya adalah,
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Kim Inglis. Cool hotels. Periplus.


Karina Zabihi & Chami Jotisalikorn. 2005. Contemporary Asian Pools and Gardens. Periplus.
Akihiko Seki. 2009. Asian Resort. Tuttle Publishing.
Sharon Leece. 2003. China Modern. Periplus.
Luca Invernizzi Tettoni, Bertrand de Hartingh & Anna Craven-Smith_Milnes. 2007. Vietnam Style. Periplus.
Bindia Thapar. 2004. Introduction to Indian Architecture. Periplus.

Selain keenam buku yang perancang tulis diatas, banyak juga sumber informasi literature yang didapat guna
memperkaya dan memahami lebih dalam tentang topik pembahasan kali ini, yakni Boutique Villa Resort.

2.1.2 Deskripsi Proyek


Sari Ater Boutique Villa Resort ini merupakan sebuah sarana akomodasi yang menyediakan fasilitas penginapan untuk
masyarakat luas dengan konsep villa.
Sebuah Resort yang memiliki karakteristik khusus dengan penekanan konsep asri, alami dan bersatu dengan alam, serta
mengedepankan privacy yang saat ini sulit dicari menjadi sesuatu yang layak atau lumrah untuk didapatkan
pengunjungnya.
Nama Proyek
Status
Pemilik
Pengelola
Pengguna
Lokasi

: Sari Ater Boutique Villa Resort


: Fiktif
: Swasta
: Swasta
: Masyarakat luas kalangan menengah ke atas
: Lembang, Jawa Barat, Indonesia

Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1 | 3

Rheza Rahardi

2.2 Tema dan Konsep Perancangan

2.2.1 Konsep Ruang ( Organisasi Ruang dan Bentuk )


2.2.1.1 Konsep Organisasi Ruang
Dengan mengikuti kontur tanah kawasan Lembang yang berbukit-bukit dan tidak cukup rata, maka organisasi ruang
yang diterapkan adalah organisasi ruang secara horizontal. Hal tersebut dipilih guna memperlancar seluruh kegiatan
yang sudah ditetapkan, dengan demikian pembagian ruang tidak mengurangi tingkat keefektifitasannya.
2.2.1.2 Konsep Bentuk
Bentuk yang digunakan pada perancangan desain ini lebih menonjolkan bentuk bentuk kontemporer, modern, simpel,
dan fungsional. Yang sebenarnya lebih dibutuhkan oleh desain perancangan ini adalah bentuk bentuk yang statis,
yang berati bahwa bentuk ini terlihat lebih nikmat untuk bersantai, relax dan semacamnya. Karena pada fungsi awal
Boutique Villa Resort ini adalah untuk memberikan suasana untuk beristirahat dan menikmati pemandangan alam
sekitar.
Selain bentuk bentuk statis, konsep bentuk yang bersifat dinamis juga diberikan, mengingat konsep utama sarana ini
adalah keasrian akan alam dimana bentuk bentuk alami tidak hanya bentuk yang statis melainkan dinamis itu sendiri
yang melambangkan sesuatu yang terus berkembang dan memiliki karakter yang kreatif. Bentuk tersebut akan
diaplikasikan pada penggunaan furnitur dan elemen interior.

2.2.2 Konsep Warna dan Material


Modern :
Netral, yaitu warna yang menggambarkan kesan modern, bersih, dan tidak dominan.
Tradisional :
Warna warna coklat dipilih untuk memberikan nuansa tradisional. Hal ini ditinjau dari penggunaan warna coklat yang
dominan pada rumah tradisional Indonesia.
2.2.3 Konsep Tata Cahaya
Konsep tata cahaya pada sarana ini umumnya menggunakan penerangan dengan warna yang hangat. Beberapa spotlight
digunakan untuk menambah keharmonisasian konsep design dengat lingkungan. Lampu digunakan sebagai media
penerangan disaat gelap, dipilih juga dengan daya yang tidak terlalu tinggi ( temaram ) agar suasana sekitar tetap terasa
nyaman. Konsep tata cahaya lebih terlihat pada implemintasinya di desain taman. Permainan tata cahaya diharapkan
dapat menimbulkan kesan eksotis dan rileks.
1.

Pencahayaan alam
Dengan lokasi di Kawasan Wisata Lembang yang merupakan dataran tinggi, sangat mendukung cuaca luar
yang baik, khususnya pada musim kemarau, saya mengambil konsep pencahayaan dari luar pada siang hari
dengan bukaan bukaan seperti jendela dan partisi yang berukuran cukup besar untuk menerangi ruangan
yang berbatasan langsung dengan alam.

2.

Pencahayaan buatan
Efek efek cahaya dari lampu lampu flourecent mencapai konsep ruangan yang eksotis.

2.2.4 Konsep Desain Furniture


Penggunaan material alam yang dikombinasikan dengan material buatan menjadi dasar konsep desain furnitur pada
perancangan sarana ini. Dengan bentuk bentuk yang simpel namun memanfaatkan berbagai sumber daya alam seperti
rotan dan kayu serta di padukan dengan bebatuan alam akan menambah nuansa dan suasana asri yang diinginkan.

Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1| 4

Rheza Rahardi

Selain itu furnitur yang akan digunakan pada perancangan sarana ini adalah furniture yang menyatu dengan bentuk
ruangan yang dibuat, sehingga terkesan rapih dan membuat ruangan terasa lebih luas, removable, dan membuat
pengguna merasa relax dan betah berlama lama.

2.2.5 Konsep Pengendalian Lingkungan


2.2.5.1 Konsep Pengendalian Temperatur
Berada di kawasan pegunungan memberikan udara yang sangat nyaman baik pada pagi, siang, dan malam hari. Namun,
untuk mengantisipasi kepekaan masyrakat perkotaan yang umumnya tinggal di wilayah dengan suhu yang lebih panas
maka disediakan penghangat seperti perapian di ruangan ruangan tertentu.
Dengan menggunakan perapian yang dikemas sedemikian rupa, selain berfungsi untuk pengendalian temperatur saat
malam hari dimana biasanya cuaca cukup dingin, juga menambah esensi dari suasana dan tema Boutique Villa Resort
ini.
2.2.5.2 Konsep Pengendalian Suara
Dengan mengutamakan privacy dan kenyamanan pengguna fasilitas ini, maka dilakukan berbagai metode untuk
pengendalian suara. Target utama Boutique Villa Resort ini adalah mereka yang bosan dan jenuh dengan hiruk pikuk
suasana perkotaan dimana polusi udara maupun polusi suara sering dijumpai. Bunyi bunyi seperti klakson mobil,
dering telephone selular dan lainnya tentunya menjadi sesuatu yang tidak diharapkan dijumpai di sarana ini. Untuk
mengantisipasinya dilakukan berbagai pengendalian suara, seperti menggunakan material yang dapat meredam suara
baik dari treatment lantai, dinding, dan juga atap.
2.2.5.3 Konsep Pengendalian Bau-Bauan
Tingkat rileksasi dan kenyamanan dapat juga di stimulisasi oleh indra penciuman. Penggunaan aroma therapy dengan
wewangian yang alami diharapkan dapat mengendalikan bau-bauan yang tidak diinginkan, dan juga dapat
meningkatkan kepuasan pengguna sarana mejadi salah satu konsep pengendaliannya.

3. Hasil Studi dan Pembahasan

Gambar 1. Unit Plan Standard Room Type

Gambar 2. Section A A Standard Room Type

Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1 | 5

Rheza Rahardi

4. Penutup / Kesimpulan

Harapan perancang bahwa apa yang telah disampaikan dalam perancangan Sari Ater Boutique Villa Resort ini dapat
memberikan insipirasi bagi para perencana dan perancang lainnya dalam mendesain untuk memenuhi tuntutan pasar
bersamaan dengan banyaknya bermunculan kawasan - kawasan wisata di sekitar pegunungan yang membangun sarana
akomodasi tipe Villa dengan memanfaatkan potensi material alam dalam hal ini Bambu yang belum banyak dikenal.
Proses pengolahan bambu untuk menjadi material bangunan permanen ternyata belum umum di Negara kita. Kalaupun
ada, masih di tempat tertentu dan masih terkesan sebagai material yang kental dengan kesan tradisional yang
sederhana/murah atau tidak eksklusif.
Selain itu, proses pembuatannya tidak sesederhana seperti yang saya bayangkan sebelumnya karena walau sekedar
untuk memberi sentuhan arstistik pada dekorasi Villa maupun pada furniture yang digunakan di dalam Villa tersebut,
pada kenyataanya prosesnya cukup lama dan mahal.

Gambar 3. Standard Room Types Bed Room

Gambar 3. Standard Room Types Bathroom

Gambar 4. Standard Room Types Pantry

Gambar 3. Standard Room Types Side Pool

Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1| 6

Rheza Rahardi

Ucapan Terima Kasih


Artikel ini didasarkan kepada catatan proses berkarya/perancangan dalam MK Tugas Akhir Program Studi Sarjana
Desain Interior FSRD ITB. Proses pelaksanaan Tugas Akhir ini disupervisi oleh pembimbing, Dr. Imam Santosa, M.Sn.

Daftar Pustaka
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Kim Inglis. Cool hotels. Periplus.


Karina Zabihi & Chami Jotisalikorn. 2005. Contemporary Asian Pools and Gardens. Periplus.
Akihiko Seki. 2009. Asian Resort. Tuttle Publishing.
Sharon Leece. 2003. China Modern. Periplus.
Luca Invernizzi Tettoni, Bertrand de Hartingh & Anna Craven-Smith_Milnes. 2007. Vietnam Style. Periplus.
Bindia Thapar. 2004. Introduction to Indian Architecture. Periplus.
http://www.wisatalembang.com/2009/11/lembang.html
( diunduh pada hari Senin, 21 Januari 2013, Pukul 23:11:34 WIB )
http://www.nikkobali.com/
( diunduh pada hari Senin, 19 Januari 2013, Pukul 14:10:21 WIB )
http://www.sariater-hotel.com/
( diunduh pada hari Senin, 19 Januari 2013, Pukul 16:07:56 WIB )
http://www.slideshare.net/diatmika/pengertian-led/
( diunduh pada hari Selasa, 22 Januari 2013, pukul 3:38:10 WIB )
http://id.shvoong.com/exact-sciences/physics/2120372-pengertian-lampu-tl/
( diunduh pada hari Selasa, 22 Januari 2013, pukul 3:30:20 WIB )
http://instalasilistriksurabaya.blogspot.com/2012/10/instalasi-listrik-surabaya-downlight.html
( diunduh pada hari Selasa, 22 Januari 2013, pukul 3:35:02 WIB )
wordpress.com/
( diunduh pada hari Senin, 21 Januari 2013, pukul 23:12:56 WIB )

Jurnal Tingkat Sarjana Senirupa dan Desain No.1 | 7