Anda di halaman 1dari 22

TUTORIAL DIGITAL

PENGINDERAAN JAUH DAN


SISTEM INFORMASI GEOGRAFI
PEMROSESAN CITRA DIGITAL
ACARA 2
KONVERSI FORMAT DATA
DENGAN ER MAPPER

Disusun oleh :
Nama

: Ilham Guntara, A.Md.

Website

: www.guntara.com

(Bebas diakses dengan menyertakan sumber)

GUNTARA INDONESIA CORPORATION


DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA
2015

I. JUDUL
Konversi Format Data

II. TUJUAN
1. Memperkenalkan konversi format data berbagai citra digital.
2. Membandingkan berbagai konversi format data citra digital.
3. Memahami detail data penyimpanan berbagai konversi format data citra
digital.

III. ALAT DAN BAHAN


1. Alat tulis
2. Kertas HVS
3. Flashdisk Drive
4. Data Digital Citra Landsat Sebagian Yogyakarta
5. Seperangkat komputer dengan software ER Mapper
6. Pedoman Praktikum Pemrosesan Citra Digital

IV. TINJAUAN PUSTAKA


Konversi data adalah pengubahan satu format data ke format lain, ini dapat
dilakukan dengan cara melakukan proses import maupun eksport data. Konversi
format data merupakan langkah pertama dalam pengolahan citra adalah konversi
data sehingga data tersebut dapat dibaca dan dikenali oleh software yang
digunakan. Data yang di-import maupun di-eksport ada dua jenis yaitu data raster
dan data vektor. Sedangkan penyimpanan data-data penginderaan jauh tersebut bisa
disimpan dalam tape magnetik, CD ROM, disket, zip drive, atau media
penyimpanan lainnya.
Data raster adalah salah satu jenis data masukan untuk pengolahan data.
Data raster meliputi data citra satelit, foto udara, digital terrain model (DTM), data
seismik dan data geofisika. Pada saat kita mengimport sebuah file data raster citra
(dengan

menggunakan

program

pengimpor

ER

Mapper),

ER

Mapper

mengkonversikan data tersebut dan membuatnya menjadi dua buah file yaitu :

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

1. File binari yang mengandung data raster dalam format BIL (Binary
Interleaved by Line).
2. Kepala file (header) data ASCII dengan ekstensi *.ers
Header merupakan file yang sangat penting karena menyimpan semua
informasi data yang kita import, seperti : format data asli, datum, jumlah band, dsb.
Header ini dapat di buka dengan program wordpad.
Data vektor adalah salah satu jenis data masukan yang disimpan dalam
bentuk garis, titik, dan poligon. Misal data yang dihasilkan oleh software
ARC/INFO. Data vektor yang di import tersebut kemudian disimpan menjadi dua
file yaitu :
1. File data ASCII yang mengandung data vektor.
2. Kepala file (header) data dengan ekstensi *.erv
Sebelum melakukan proses import ataupun eksport data, ada beberapa hal
yang harus diketahui dengan data yang kita dapatkan agar proses ini dapat
dikerjakan. Informasi yang harus diketahui tersebut adalah :
1.

Data dalam format software apa dan dengan ekstension apa. Contoh data
yang kita peroleh dari Bank Data LAPAN dengan format ERDAS 7.5
dengan ekstension *.lan. Atau data dengan format ERDAS Imagine 8.2
dengan ekstension *.img. Maka dengan informasi ini saja kita sudah dapat
melakukan proses konversi data sepanjang software yang kita pakai
memiliki fasilitas konversi dari format tersebut.

2.

Format data, apakah data kita dalam format BIL, BSQ, dan BIP, kemudian
dalam binary atau ASCII, panjang kolom dan barisnya, jumlah band, jenis
file apakah single file multi band atau multi file single band serta jumlah
headernya. Data-data tersebut biasanya sangat kita perlukan dalam
melakukan proses konversi guna memilih jenis konversi yang kita butuhkan
dan parameter-parameter yang harus dimasukkan selama proses konversi.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

V. METODE
A. Menghidupkan Komputer dan Menjalankan Sofware
1. Menyiapkan alat dan bahan praktikum.
2. Menekan tombol On pada CPU dan monitor.
3. Menunggu hingga tampil layar desktop.
4. Menunggu hingga pointer berwujud panah mucnul (artinya sistem
sudah siap untuk menerima perintah).
5. Memilih dan double click pada program bernama ER Mapper yang
ada di layar desktop atau bisa mencarinya di Start Menu.
B. Impor File dari Format ERDAS (.img) ke Format ER Mapper (.ers)
1. Memilih menu toolbar Utilities lalu melakukan impor data dari data
ERDAS seperti gambar di bawah ini:

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

2. Memilih direktori lokasi (partisi) sumber file ERDAS yang diimpor


(input/file device name) ke ER Mapper seperti gambar di bawah ini:

3. Apabila

file

yang

diimport

sudah

ditemukan

yaitu

yogyakarta_1996_erdas.img, memilih file tersebut lalu menekan


tombol OK.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

4. Memilih direktori lokasi (partisi) hasil impor file ERDAS (output


dataset name) ke ER Mapper seperti gambar di bawah ini:

5. Menentukan nama baru file hasil impor ERDAS ke ER Mapper, nama


file yaitu citraolahh dengan format .ers (format ER Mapper).

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

6. Mengeksekusi impor file dengan menekan tombol OK, maka file citra
dari format ERDAS (.img) berubah menjadi format baru ER Mapper
(.ers) seperti gambar di bawah ini:

7. Membuka file hasil impor tersebut dengan memilih menu toolbar File
> Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.
C. Konversi Format Data ke Algorithm (.alg)
1. Memilih menu File lalu Open pada ER Mapper.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

2. Membuka file citraolahh.ers dengan menekan OK.

3. Memilih menu File lalu Save As pada ER Mapper.


4. Menentukan nama file baru (save as) yang disimpan, misal
mbantul_1.
5. Menentukan tipe file baru (files of type) yang disimpan, dalam hal ini
file disimpan dengan format ER Mapper Algorithm (.alg) maka
memilih format file tersebut.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

6. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_1.alg)


dengan format .alg terbentuk seperti gambar berikut ini:

7. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.
D. Konversi Format Data ke JPEG
1. Memilih menu File lalu Save As pada ER Mapper.
2. Menentukan nama file baru (save as) yang disimpan, misal
mbantul_2.
3. Menentukan tipe file baru (files of type) yang disimpan, dalam hal ini
file disimpan dengan format JPEG (.jpg) maka memilih format file
tersebut lalu klik OK.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

10

4. Memilih pengaturan output type menjadi RGB.

5. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_2.jpg)


dengan format .jpg terbentuk seperti gambar berikut ini:

6. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.
E. Konversi Format Data ke TIF (RGB)
1. Memilih menu File lalu Save As pada ER Mapper.
2. Menentukan nama file baru (save as) yang disimpan, misal
mbantul_3.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

11

3. Menentukan tipe file baru (files of type) yang disimpan, dalam hal ini
file disimpan dengan format GEOTIFF/TIFF (.tif) maka memilih
format file tersebut lalu klik OK.

4. Melakukan pengaturan Output Type menjadi RGB.

5. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_3.tif)


dengan format .tif terbentuk seperti gambar berikut ini:

6. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

12

F. Konversi Format Data ke ERS


1. Memilih menu File lalu Save As pada ER Mapper.
2. Menentukan nama file baru (save as) yang disimpan, misal
mbantul_4.
3. Menentukan tipe file baru (files of type) yang disimpan, dalam hal ini
file disimpan dengan format ER Mapper Virtual Dataset (.ers) maka
memilih format file tersebut.

4. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_4.ers)


dengan format .ers terbentuk seperti gambar berikut ini:

5. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.
G. Konversi Format Data ke HDR & BIL
1. Memilih menu File lalu Save As pada ER Mapper.
2. Menentukan nama file baru (save as) yang disimpan, misal
mbantul_5.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

13

3. Menentukan tipe file baru (files of type) yang disimpan, dalam hal ini
file disimpan dengan format ESRI BIL and GEOSPOT (.bil dan .hdr)
maka memilih format file tersebut lalu memilih OK.

4. Melakukan pengaturan Output Type dengan Multilayer.

5. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_5.bil dan


mbantul_5.hdr) dengan format .bil dan .hdr terbentuk seperti gambar
berikut ini:

6. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

14

H. Konversi Format Data ke ECW


1. Memilih menu File lalu Save as Compressed Image pada ER Mapper.

2. Memilih format penyimpanan (output format) ECW lalu mengeklik


next.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

15

3. Memilih direktori keluaran (output) dari file yang dikonversi lalu


mengeklik next.

4. Memberi nama file baru yang disimpan, misalnya mbantul_6 lalu


mengeklik OK.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

16

5. Menentukan tipe kompresi file, pilih multiband, lalu mengeklik next.

6. Menentukan kualitas kompresi file, biarkan saja lalu memilih next.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

17

7. Menyelesaikan proses konversi data ke format ECW (.ecw) dengan


memilih finish.

8. Memilih tombol OK maka secara otomatis file baru (mbantul_6.ecw)


dengan format .ecw terbentuk seperti gambar berikut ini:

9. Membuka file hasil konversi tersebut dengan memilih menu toolbar


File > Open > nama file lalu OK pada ER Mapper.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

18

I. Detail Data Penyimpanan


1. Membuka windows explorer dengan menekan tombol windows+E atau
klik kanan My Computer > Explore.
2. Menuju direktori penyimpanan konversi format data citra yang telah
dilakukan sebelumnya, seperti gambar di bawah ini:

3. Merapikan kembali alat dan bahan praktikum.

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

19

VI. HASIL
1. Tampilan Citra Hasil Impor Data (.ers)

2. Tampilan Citra dengan Berbagai Format Penyimpanan


a. Format Penyimpanan Algorithm (.alg)

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

20

b. Format Penyimpanan JPEG (.jpg)

c. Format Penyimpanan GEOTIFF/TIFF (.tif)

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

21

d. Format Penyimpanan ER Mapper Virtual Dataset (.ers)

e. Format Penyimpanan ESRI BIL GEOSPOT (.hdr dan .bil)

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

22

f. Format Penyimpanan ECW (.ecw)

3. Tampilan Detail Penyimanan Data dalam Explorer

Tutorial PJSIG Ilham Guntara, A.Md. www.guntara.com

Anda mungkin juga menyukai