Anda di halaman 1dari 8

Tugas

Pendidikan Kewarganegaraan
Menjawab Pertanyaan
Bab VIII
Geostrategi Indonesia

Oleh
Nama
1.
2.
3.
4.
5.

NIM

Sholihatun Nisa
Krista Lestari T
Fitri Indahsari
Sesi Winarni
M.Agung Firman S

06081281419033
06081281419034
06081281419035
06081281419036
06081281419038

Dosen Pengasuh
Drs.Loman Bolam, M.Si.

Universitas Sriwijaya
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Program Studi Pendidikan Matematika
Tahun Ajaran 2014/2015

Soal dan Jawaban


1. Tuliskan pengertian Geostrategi dan jelaskan hubungannya dengan Geopolitik.
Jawab :
Geostrategi adalah pelaksanaan dalam menentukan tujuan-tujuan dan sarana serta
cara penggunaan sarana tersebut, guna mencapai tujuan nasional dengan
memanfaatkan kondisi geografis negara.

Hal ini sangat berhubungan dengan

geopolitik. Mengapa demikian ? Karena, seperti yang kita ketahui geopolitik


didefinisikan sebagai wawasan nasional sebagai wujud dari kesatuan cara pandang dan
pengetahuan yang berguna untuk mempertahankan ruang hidup suatu bangsa, dapat
dikatakan juga suatu kebijaksanaan pembangunan dalam suatu bangsa. Namun konsep
wawasan nasional yang ada di setiap bangsa pada kenyataannya berbeda-beda. Hal ini
berkaitan dengan dua unsur pokok dalam konsepsi geopolitik, yakni profil diri bangsa
(sejarah, pandangan hidup, ideologi, budaya) dan geografi. Geopolitik juga tidak
hanya memandang ciri-ciri khusus suatu negara (geografis) dari segi politik negara
semata, melainkan juga perilaku manusia di dalamnya saat menghadapi tantangan
yang timbul berdasarkan bentuk geografinya.
Pengaruh geografi dalam suatu negara merupakan fenomena yang mutlak
diperhitungkan karena mengandung beraneka ragam kekayaan alam, baik di atas
maupun di bawah permukaan bumi, serta memiliki jumlah penduduk yang besar.
Dengan demikian, kondisi geografi Indonesia yang memiliki keunggulan sekaligus
kerawanan sudah sepatutnya diperhitungkan dalam geopolitik Indonesia. Di Indonesia
seperti yang kita ketahui wujud dari geopolitik sendiri yaitu wawasan nusantara
bertujuan untuk mewujudkan nasionalisme yang tinggi di segala aspek kehidupan
rakyat Indonesia. Dari situlah pelaksanaan geopolitik terjadi dan dinamakan dengan
geostrategi Indonesia (pelaksanaan pembangunan), pelaksanaan tersebut tentunya
dengan mencapai tujuan nasional dengan memanfaatkan keadaan geografis negara.
2. Tuliskan pengertian Ketahanan Nasional dan jelaskan pokok-pokok pengertiannya.
Jawab :
Ketahanan Nasional adalah Kondisi dinamis suatu bangsa meliputi seluruh aspek
kehidupan nasional yang terintegrasi, berisi keuletan dan ketangguhan yang
mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, dalam menghadapi dan

mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan serta gangguan, baik yang datang
dari luar maupun dari dalam, yang langsung maupun tidak langsung membahayakan
integritas, identitas, kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan
mengejar tujuan nasionalnya. (Lemhannas, 1989).
Adapun pokok-pokok dari pengertian di atas adalah sebagai berikut:
a. Kondisi dinamis adalah keadaan yang selalu berubah atau bergerak.
Ketahanan nasional merupakan keadaan yang selalu berubah atau bergerak
sehingga ia harus dibina terus menerus sepanjang masa.
b. Seluruh aspek kehidupan nasional yang terintegrasi. Aspek kehiduan nasional
terdiri dari aspek Alamiah dan aspek Sosial. Di dalam aspel alamiah terdapat
tiga gatra (tri gatra) yaitu Geografi, Kekayaan Alam, dan Keadaan Penduduk,
sedangkan di dalam aspek sosial terdapat lima gatra (panca gatra) yaitu
Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial Budaya, serta Pertahanan dan Keamaanan.
Baik aspek alamiah (tri gatra) maupun aspek sosial (panca gatra) harus dilihat
menyeluruh secara terpadu atau terintegrasi.
c. Keuletan dan Ketangguhan bangsa. Keuletan adalah usaha yang terus menerus
secara giat dengan kemauan yang keras dalam menggunakan kemampuan dan
kecakapan, serta tidak mudah menyerah atau tidak mudah putus asa untuk
mencapai cita-cita. Ketangguhan adalah kekuatan yang menyebabkan
seseorang dapat bertahan, kuat menanggulangi beban.
d. Tantangan, Ancaman, Hambatan, dan Gangguan. (TAHG).
Tantangan adalah suatu hal atau upaya yang bersifat atau bertujuan
menggugah kemampuan.
Ancaman adalah suatu hal atau upaya yang bersifat atau bertujuan
merubah dan merombak kebijaksanaan yang dilaksanakan secara
konsepsional.
Hambatan adalah suatu hal yang bersifat melemahkan atau menghalangi
secara tidak konsepsional yang berasal dari dalam.
Gangguan adalah suatu hal yang bersifat melemahkan atau menghalangi
secara tidak konsepsional berasal dari luar.

3. Sebagai mahasiswa yang ulet dan tangguh, apa yang harus saudara lakukan
Jawab :
Aktifitas atau hal-hal yang bisa kita lakukan sebagai mahasiswa yang ulet dan
tangguh antara lain :
1. Melaksanakan kewajiban beribadah kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan
istiqamah dan ikhlas,
2. Mengikuti kegiatan belajar di kampus secara disiplin dan tanggung jawab,
3. Mengikuti organisasi yang ada di kampus dengan tujuan ingin mendapat ilmu
dan pengalaman organisasi untuk lebih mempersiapkan diri menjadi makhluk
sosial di lingkungan masyarakat,
4. Selalu berpikir dan bertindak positif, dan selalu memberikan manfaat kepada
orang lain,
5. Percaya pada diri sendiri, dan jangan menilai sesuatu dari luarnya saja,
6. Menghargai pendapat teman dan hormat kepada orang tua dan guru.
7. Bersabar apabila menghadapi suatu ujian atau masalah dan bersyukur apabila
memperoleh kesenangan, sehingga tidak mudah puas.
4. Berikan masing-masing satu contoh dari Tantangan, Ancaman, Hambatan, dan
Gangguan.
Jawab:
Salah satu contoh dari tantangan, ancaman, hambatan, dan gangguan yang ada di
negara Indonesia.

Tantangan
Saat ini tantangan negara Indonesia adalah bagaimana mengatasi
pemerintahan yang lemah,tidak efisien dan korup yang ada di Indonesia seperti
saat ini. Lemah karena sistem pemerintahan kita sangat tidak efisien yaitu terlalu
banyak daerah otonom dan itupun tidak bisa bekerja maksimal untuk
mengayomi rakyatnya. Untuk masalah korupsi dipemerintahan maka akan di
monitor kerja para pemimpin daerah otonom, seperti bupati,walikota dan
gubernur dalam pengelolahan wilayahnya agar apa yang seharusnya digunakan
untuk rakyat , maka benar-benar digunakan untuk rakyat dan tidak di korup.

Serta menanamkan sifat kepemimpinan yang memiliki keberanian dan tanggung


jawanb untuk melaksanakan pemerintahan yang bersih dan manajemen yang
efisien.

Ancaman
Negara Indonesia mempunyai beberapa ancaman yang sering terjadi.
Salah satu contoh perusakan lingkungan. Mengapa demikian? Ancaman
kerusakan lingkungan di Indonesia seperti penebangan hutan secara ilegal oleh
tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab akan mengakibatkan
banyak hal seperti, bencana banjir ketika musim hujan dan kekeringan ketika
musim kemarau. Hal itu terjadi karena pohon-pohon yang tadinya rimbun dapat
melakukan fungsinya dengan baik yaitu mengontrol fluktuasi debit air
pada sungai sehingga pada saat musim hujan tidak meluap dan pada saat musim
kemarau tidak kering sudah tidak ada lagi.

Hambatan
Salah satu contoh hambatan yang terjadi di Indonesia yaitu kurangnya
penghayatan dan pengamalan pancasila sebagai pandangan hidup bangsa dan
dasar Negara Republik Indonesia, sehingga seringkali terjadi penyimpanganpenyimpangan norma di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Gangguan
Salah satu contoh gangguan yang ada di Indonesia adalah masuknya
budaya barat yang tidak sesuai dengan ideologi bangsa Indonesia. Dimana
budaya yang masuk itu banyak diterima oleh kalangan anak muda yang
notabenenya ingin mencoba sesuatu yang baru, yang menurut mereka asik.
Sehingga akan mudah terpengaruh apabila kesadaran akan nilai-nilai pancasila
itu masih rendah.

5. Jelaskan aspek kehidupan nasional bangsa Indonesia !


Jawab:

Aspek kehidupan nasional bangsa Indonesia dibagi menjadi dua aspek, yaitu
Tiga aspek kehidupan alamiah (tri gatra) dan Lima aspek kehidupan sosial (panca
gatra). Dari kedua aspek tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :

Tiga aspek kehidupan alamiah (tri gatra), yaitu :


1. Gatra letak dan kedudukan geografi
2. Gatra keadaan dan kekayaan alam
3. Gatra keadaan dan kemampuan penduduk
Lima aspek kehidupan sosial (panca gatra), yaitu :
1. Gatra ideologi
2. Gatra politik
3. Gatra ekonomi
4. Gatra sosial budaya (sosbud)
5. Gatra pertahanan dan keamanan (hankam)
Kehidupan nasional bangsa Indonesia akan semakin kuat dan kokoh, jika dilakukan
upaya pembinaan dan pengembangan setiap aspek (gatra) secara terencana, terpadu, dan
berkesinambungan .
6. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pendekatan Kesejahteraan dan pendekatan
Keamanan dalam penyelenggaraan Ketahanan Nasional !
Jawab:

- Pendekatan Kesejahteraan adalah kemampuan bangsa dalam menumbuhkan


dan mengembangkan (mengolah dan memanfaatkan) nilai-nilai nasional untuk

kemakmuran rakyat yang adil dan merata.


Pendekatan Keamanan adalah kemampuan bangsa untuk melindungi nilai-nilai
nasional terhadap Tantangan, Ancaman, Hambatan dan Gangguan (TAHG) dari
dalam maupun dari luar negeri.

7. Tuliskan jenis dan sifat kekayaan alam serta jelaskan apa guna pemahaman kedua hal
tersebut bagi kehidupan bangsa !
Jawab:
-

Jenis kekayaan dapat dibedakan menjadi 8 golongan, yaitu :


1. Hewani (fauna)
2. Nabati (flora)
3. Mineral (minyak bumi,uranium,biji besi,batu bara,dan lain-lain)
4. Tanah
5. Udara
6. Potensi Ruang Angkasa
7. Energi alami (gas alam,panas alam,air artheis,geotermis)

8. Air dan lautan.


Menurut sifatnya kekayaan alam dibedakan menjadi 3 golongan, yaitu :
1. yang dapat diperbaharui atau tidak habis dipakai
2. yang tidak dapat diperbaharui atau habis dipakai
3. tetap.
Jenis-jenis dan sifat kekayaan alam seperti yang disebutkan diatas haruslah

dipahami dan dimengerti oleh warga negara Indonesia. Mengapa demikian? Karena,
dengan memahami dan mengerti jenis dan sifat kekayaan alam dengan baik, warga
negara Indonesia akan lebih berhati-hati dalam memanfaatkan kekayaan yang ada.
Tentunya untuk kehidupan bangsa Indonesia yang lebih baik lagi. Kesadaran dan
kewajiban untuk selalu menjaga kekayaan alam yang sifatnya tidak dapat
diperbaharui dan menggali potensi yang ada untuk memanfaatkan sebaik mungkin
kekayaan alam yang dapat diperbaharui dengan mengolahnya menjadi produk yang
berkualitas dan bermanfaat untuk negara-negara di dunia dan khususnya membawa
keuntungan bagi bangsa Indonesia.
8. Berikan contoh penyelenggaraan pendekatan Kesejahteraan dan pendekatan
Keamanan terhadap gatra geografi dan gatra kekayaan alam !
Jawab:
Contoh penyelenggaraan pendekatan Kesejahteraan dan pendekatan Keamanan
terhadap gatra geografi dan gatra kekayaan alam.
1. Terhadap gatra geografi kami ambil contoh Bentang Alam ( wujud permukaan
bumi baik yang alami seperti gunung, danau, laut, pantai dan lain-lain, ataupun
yang mengalami perubahan karena budaya manusia seperti tata kota, daerah
perindustrian, pertanian, dan sebagainya )
- Contoh penyelenggaraan dari segi pendekatan Kesejahteraan, yaitu Warga
Negara Indonesia haruslah mampu mengolah dan memanfaatkan bentang
alam yang ada dengan sebaik-baiknya. Maksudnya menurut gatra geografi
bentang alam menjelaskan wujud dari permukaan bumi, jadi seperti yang
disebutkan bahwa yang termasuk bentang alam tersebut harus diolah dan
dimanfaatkan sesuai fungsinya.Kekayaan di laut harus dilestarikan, pantai
-

harus tetap bersih, dan sebagainya.


Dari segi pendekatan Keamanan, yaitu Warga Negara Indonesia
mempunyai kewajiban untuk melindungi bentang alam yang ada di Indonesia
dari TAHG yang datang dari dalam maupun dari luar. Banyak kekayaan yang

berada di laut seperti terumbu karang itu haruslah dilindungi, jangan sampai
di rusak oleh orang yang tidak bertanggung jawab maupun dicuri.
2. Terhadap gatra Kekayaan Alam yaitu segala sumber dan potensi alam yang
terdapat di lingkungan ruang angkasa, atmosfir, permukaan bumi (daratan dan
lautan), dan di dalam bumi yang berada di wilayah kekuasaan/yurisdiksinya.
Kami mengambil contoh hewani (fauna).
- Contoh penyelenggaraan dari segi pendekatan Kesejahteraan dapat dilihat
bahwa hewan adalah kekayaan alam yang sifatnya dapat diperbaharui.
Karena Makhluk hidup tentunya mengalami perkembangbiakan (menjadi
banyak). Oleh sebab itu kemampuan warga Indonesia haruslah mampu
mengelolah dan memanfaatkan hewan tersebut jangan sampai punah dan
lenyap. Walaupun sekarang banyak sekali faktanya hewan langka yang
hampir punah.Itulah tugas masyarakat untuk melindungi dan memanfaatkan
hewan yang ada.Seperti, hewan yang bertelur bisa dimanfaatkan telurnya
yang bisa menghasilkan uang, dan kemampuan masyarakat dalam
-

memelihara hewan-hewan yang ada.


Dari segi pendekatan Keamanan dapat dilihat dengan adanya usaha
perlindungan terhadap jenis hewan yang ada dari tangan-tangan manusia
yang tidak bertanggung jawab, yaitu memburu dan membunuh binatang tanpa
batas sampai jumlahnya sedikit dan menjadi langka.
~ SELESAI ~

Referensi :
1. Bahan Ajar Pendidikan Kewarganegaraan. ( buku )
2. Bahan bacaan Geostrategi Indonesia. ( Internet )