Anda di halaman 1dari 120

TUGAS

PENGETAHUAN BAHAN LISTRIK

Disusun oleh :
Nama

: Aditya Kevin A.P.

NIM

: 121 041 021

Jurusan

:Teknik Elektro

Fakultas

:Teknologi Industri

INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND


YOGYAKARTA
2012/2013
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb.
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT karena berkat Rahmat dan
Karunia-Nya yang begitu besar, kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan harapan dapat
bermanfaat dalam menambah ilmu dan wawasan kita terhadap kehidupan sosial manusia
terutama dalam hubungannya antara moralitas dan kesadaran hukum manusia.
Sebagai manusia biasa, kami sadar bahwa dalam pembuatan makalah ini
masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami berharap akan adanya masukan yang
membangun sehingga makalah ini dapat bermanfaat baik bagi diri sendiri maupun pengguna
makalah ini.
Akhirulkalam kami mengucapkan semoga Allah SWT membimbing kita
semua dalam naungan kasih dan sayang-Nya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.
yogyakarta, 15 November 2013
Daftar isi
Halaman judul............................................................................................................i
Kata Pengantar...........................................................................................................ii
Daftar Isi.....................................................................................................................iii
Umum..........................................................................................................................1
1.1 Konduktor..............................................................................................................1
1.2 Jenis bahan konduktor............................................................................................2
1.3 Klasifikasi konduktor............................................................................................3
1.4 Karakteristik konduktor.........................................................................................4
1.5 Konduktifitas konduktor........................................................................................4
1.6 Kriteria mutu penghantar.......................................................................................5
Bab Jaringan distribusi bawah tanah............................................................................7

1.1 Saluran bawah tanah (underground Lines).............................................................8


1.2 Saluran Kabel bawah tanah.....................................................................................8
1.3 Kabel tanah.............................................................................................................9
1.4 Klasifikasi kabel tenaga..........................................................................................10
1.5 Konstruksi Kabel Bawah Tanah Sebagai penghantar.............................................10
1.5.5.1 Bagian utama Penghantar (konduktor)..............................................................11
1.5.5.2 Isolasi (Insulation).............................................................................................11
1.5.5.3 Tabir (Screen)....................................................................................................11
1.5.5.4 Selubung (Sheath)..............................................................................................11
1.6 Bagian Pelengkap.....................................................................................................12
1.6.1 Bantalan (Bedding)................................................................................................12
1.6.2 Perisai (Armour)....................................................................................................12
1.6.3 Bahan pengisi (Filler)............................................................................................12
1.6.4 Sarung kabel (Serving)..........................................................................................12
1.7 Jenis Kabel bawah tanah..........................................................................................12
1.7.1 Kabel ikat (Belted Cable)......................................................................................13
1.7.2 Kabel H (Hodstadter, Screen Cable)..................................................................13
1.7.3 Kabel Isolasi Sintentis .......................................................................................14
1.7.4 Kabel Minyak .....................................................................................................15
1.7.5 Kabel SL dan Kabel S.A ...................................................................................16
1.7.6 Kabel H.S.L .......................................................................................................17
1.8 Jenis Isolasi Kabel Tanah ......................................................................................17
1.8.8.1 Isolasi kertas.....................................................................................................18
1.8.8.2 Isolasi Campuran dan Diresapi Minyak .........................................................18
1.8.8.3 Isolasi PVC .....................................................................................................19
1.8.8.4 Isolasi XLPE (Cross Linked Poly Ethylene) ...................................................19
1.9 Konstruksi Saluran Bawah Tanah .........................................................................20
1.9.9.1 Persilangan Kabel Bawah Tanah .....................................................................23
1.9.9.2 Persilangan kabel telekomunikasi dan kabel listrik (non PLN).......................23
3

1.9.9.3 Persilangan dengan rel kereta api ...................................................................24


1.9.9.4 Persilangan dengan jalan raya .........................................................................24
1.9.9.5 Persilangan dengan saluran air .......................................................................25
1.9.9.6 Penyambungan Kabel Bawah Tanah ...............................................................26
2.1 Terminating Kabel Bawah Tanah .........................................................................27
2.2 Pengaman Kabel Bawah Tanah ............................................................................28
2.3 Jenis-jenis Kabel ....................................................................................................29
2.4 Keuntungan pemakaian kabel bawah tanah ...........................................................31
2.4.1 Kerugian pemakaian kabel bawah tanah.............................................................31
2.5 Kesimpulan hantaran jaringan bawah tanah ..........................................................32
BAB Jaringan Hantaran Udara................................................................................34
3.1 Pendahuluan...........................................................................................................34
Sistem Jaringan Distribusi 20 Kv................................................................................34
3.2 Deskripsi Sistem Tenaga Listrik ..........................................................................34
3.2 Sistem operasi jaringan distribusi .........................................................................36
3.3 Gardu Induk Pada Sistem Distribusi ...................................................................37
3.4 Sistem Distribusi Primer .....................................................................................38
3.5 Sistem Distribusi Sekunder .................................................................................38
3.6 Saluran Udara dan Saluran Bawah Tanah ...........................................................38
3.7 Saluran Udara ......................................................................................................39
3.8 Sistem Pengaman pada Sistem Jaringan Distribusi ............................................40
3.9 Peralatan Pemisah atau Penghubung ...................................................................40
3.9.1 Circuit Breaker (Pemutus Tenaga) ...................................................................41
3.9.2 Disconecting Switch (Saklar Pemisah) ............................................................41
3.9.3 Automatic Vacuum Switch (AVS) ..................................................................43
4.1 Peralatan Pengaman Arus Lebih ........................................................................43
4.1.1 Fuse Cut Out ...................................................................................................44
4.1.2 Rele Arus Lebih (Over Current Relay) ...........................................................44
4.1.3 Recloser ..........................................................................................................45

4.1.4 Directional Over Current Ground Relay .........................................................47


4.5 Peralatan Pengaman Tegangan Lebih .................................................................47
4.5.1 Kawat tanah (Overhead Groundwire) .............................................................48
4.5.2 Lightning Arrester (LA) ..................................................................................48
4.6 Transformator ......................................................................................................50
4.6.1 Transformator Daya .........................................................................................50
4.6.2 Transformator Distribusi ..................................................................................51
4.6.3 Transformator Ukur ..........................................................................................52
4.6.6.1 Transformator tegangan (Potential Transformer) .........................................52
4.6.6.2 Transformator Arus (Current Transformer) ..................................................53
4.7 Gangguan Sistem Distribusi .................................................................................53
4.7.1 Gangguan Temporer .........................................................................................54
4.7.2 Gangguan Permanen .........................................................................................55
4.8 Usaha-usaha Mengurangi Jumlah Gangguan ........................................................56
4.9 Tiang Penyangga Jaringan Distribusi ....................................................................57
4.9.9 Klasifikasi Tiang Penyangga Jaringan Distribusi ...............................................58
4.9.9.1 Tiang Kayu (Wood Pole) ................................................................................58
4.9.9.2 Tiang Baja (Steel Pole) ...................................................................................60
4.9.9.3 Tiang Beton .....................................................................................................62
5.1 Berdasarkan sifatnya .............................................................................................63
5.2 Berdasarkan konstruksinya ...................................................................................63
5.3 Berdasarkan fungsinya ..........................................................................................65
5.4 Analisis Jaringan Andongan Distribusi ................................................................67

5.4 Pengertian Andongan Jaringan ............................................................................67


5.4.1 Metode Pengukuran & Pengecekan Andongan Jaringan .................................67
5.4.2 Metode Penglihatan (Sigth). ...........................................................................67
5.4.3 Metode Papan Bidik ........................................................................................68
5.4.4 Metode Dynamometer .....................................................................................69
5.5.5 Metode Panjang Gawang (Span) ......................................................................70
5.5.6 Metode Gelombang Balik atau Metode Pulsa ..................................................70
5.7 Andongan dan Panjang Gawang .........................................................................71
5.8 Perhitungan Andongan Simetris .........................................................................72
5.8.1 Tegangan tarik maksimum kawat penghantar .................................................73
5.8.2 Beban Pada Kawat Penghantar .......................................................................73
5.8.3 Tekanan angin pada kawat penghantar ..........................................................74
5.9 Isolator Pendukung Hantaran Udara........................... .......................................75
6.1 Kontruksi Isolator Jaringan Hantaran Udara.............. .......................................76
6.1.1 Isolator pin .....................................................................................................77
6.1.2 Isolator post ...................................................................................................77
6.1.3 Isolator pin post ..................................................................................78
6.2 Bahan Dielektrik Isolator Hantaran Udara ..................................................78
6.2.2Bahan porselin (keramik) .......................................................................78
6.2.3 Bahan gelas .........................................................................................79
6.3 Karakteristik Elektrik .............................................................................80
6.4 Karakteristik Mekanik ..............................................................................81
6.5 Konduktor ..........................................................................................................83

6.6 Keuntungan atau kelebihan saluran udara .........................................................86


6.6.1 Kerugian saluran udara....................................................................................86
6.7 Kesimpulan hantaran saluran udara ...................................................................86
BAB Hantaran Bawah Laut .................................................................................88
7.1 Hantaran distribusi jaringan bawah laut ............................................................88
7.1 Pedahuluan ........................................................................................................88
7.2 Teori Fiber Optik ....................................................................................88
7.3 Struktur Fiber Optik ................................................................................89
7.3.1

Bagian yang paling utama dinamakan inti (core) ...................................89

7.3.2

Bagian kedua dinamakan lapisan selimut / selubung (cladding ) ..............89

7.3.3

Bagian ketiga dinamakan jacket (coating) ..............................................89

7.4

Jenis-jenis Fiber Optik ........................................................................89

7.4.1

Multi mode step indeks ........................................................................89

7.4.2

Step indeks Single mode fibre ...............................................................91

7.4.3

Grade Indeks multi mode Fiber .............................................................91

7.5

Karakteristik Transmisi fiber optik ........................................................93

7.5.1

Redaman (attenuation) .........................................................................93

7.5.2

Distorsi ..............................................................................................93

7.6 Komponen komponen fiber optik ............................................................93


7.7 Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) .....................................................96
7.7.1 Secara garis besar konfigurasi SKKL dibagi dua perangkat ......................96
7.7.2

Sonar Sebagai Alat Komunikasi Di Dalam Laut .....................................98

7.3 Konduktor ...............................................................................................100


7.4 Isolator ................................................................................................................100
7.5 Bagian Bagian Kabel ........................................................................................100
7.6 Teknologi Komunikasi Bawah Laut .................................................................101
7.7 Keuntungan ............................................................................................105

7.7.1 Kerugian .............................................................................................105


7.8 Kesimpulan hantaran distribusi bawah laut .......................................................106
Daftar Pustaka ..........................................................................................................107

UMUM
1.1 KONDUKTOR
Seperti telah kita ketahui, bahwa untuk pelaksanaan penyaluran energi listrik dapat dilakukan
dengan dua cara, yaitu berupa saluran udara dan kabel tanah. Pada saluran Udara, terutama
hantaran udara telanjang biasanya banyak menggunakan kawat penghantar yang terdiri atas:
kawat tembaga telanjang (BCC, singkatan dari Bare Cooper Cable), Aluminium telanjang
(AAC, singkatan dari All Aluminium Cable), Campuran yang berbasis aluminium (Al-MgSi), Aluminium berinti baja (ACSR, singkatan dari Aluminium Cable Steel Reinforced) dan
Kawat baja yang berisi lapisan tembaga (Cooper Weld).
Sedangkan pada saluran kabel tanah, biasanya banyak menggunakan kabel dengan
penghantar jenis tembaga dan aluminium, perkembangan yang sangat dominan pada saluran
kabel tanah adalah dari sisi bahan isolasinya, dimana pada saat awal banyak menggunakan
isolasi berbahan kertas dengan perlindungan mekanikal berupa timah hitam, kemudian
menggunakan minyak ( jenis kabel ini dinamakan GPLK atau Gewapend Papier Lood Kabel
yang merupakan standar belanda dan NKBA atau Normal Kabel mit Bleimantel
Aussenumheullung yang merupakan standar jerman, dan jenis bahan isolasi yang terkini
adalah isolasi buatan berupa PVC (Polyvinyl Chloride) dan XLPE (Cross-Linked
Polyethylene). Jenis bahan isolasi PVC dan XLPE pada saat ini telah berkembang pesat dan
merupakan bahan isolasi yang andal.
Di waktu yang lalu, bahan yang banyak digunakan untuk saluran listrik adalah jenis tembaga
(Cu). Namun karena harga tembaga yang tinggi dan tidak stabil bahkan cenderung naik,
aluminium mulai dilirik dan dimanfaatkan sebagai bahan kawat saluran listrik, baik saluran
udara maupun saluran kabel tanah. Lagipula, kawat tembaga sering dicuri karena bahannya
dapat dimanfaatkan untuk pembuatan berbagai produk lain.
Suatu ikhtisar akan disampaikan dibawah ini mengenai berbagai jenis logam atau
campurannya yang dipakai untuk kawat saluran listrik, yaitu:
Tembaga elektrolitik, yang harus memenuhi beberapa syarat normalisasi, baik mengenai
daya hantar listrik maupun mengenai sifat-sifat mekanikal.
Brons, yang memiliki kekuatan mekanikal yang lebih besar, namun memiliki daya hantar
1 | E L E KT R O

listrik yang rendah. Sering dipakai untuk kawat pentanahan.


Aluminium, yang memiliki kelebihan karena materialnya ringan sekali. Kekurangannya
adalah daya hantar listrik agak rendah dan kawatnya sedikit kaku. Harganya sangat
kompetitif. Karenanya merupakan saingan berat bagi tembaga, dan dapat dikatakan bahwa
secara praktis kini mulai lebih banyak digunakan untuk instalasi-instalasi listrik arus kuat
yang baru dari pada menggunakan tembaga.
Aluminium berinti baja, yang biasanya dikenal sebagai ACSR (Aluminium Cable Steel
Reinforced), suatu kabel penghantar aluminium yang dilengkapi dengan unit kawat baja pada
inti kabelnya. Kawat baja itu diperlukan guna meningkatkan kekuatan tarik kabel. ACSR ini
banyak digunakan untuk kawat saluran hantar udara.
Aldrey, jenis kawat campuran antara aluminium dengan silicium (konsentrasinya sekitar 0,4
% 0,7 %), Magnesium (konsentrasinya antara 0,3 % - 0,35 %) dan ferum (konsentrasinya
antara 0,2 % - 0,3 %). Kawat ini memiliki kekuatan mekanikal yang sangat besar, namun
daya hantar listriknya agak rendah.
Cooper-weld, suatu kawat baja yang disekelilingnya diberi lapisan tembaga.
Baja, bahan yang paling banyak digunakan sebagai kawat petir dan juga sebagai kawat
pentanahan.
Berdasarkan ikhtisar diatas, dapat dikatakan bahwa bahan yang terpenting untuk saluran
penghantar listrik adalah tembaga dan aluminium, sehingga kedua bahan tersebut banyak
digunakan sebagai kawat pengantar listrik, baik saluran hantar udara maupun kabel tanah
1.2 Jenis Bahan Konduktor
Bahan-bahan yang dipakai untuk konduktor harus memenuhi persyaratan-persyaratan sebagai
berikut:
1. Konduktifitasnya cukup baik.
2. Kekuatan mekanisnya (kekuatan tarik) cukup tinggi.
3. Koefisien muai panjangnya kecil.
4. Modulus kenyalnya (modulus elastisitas) cukup besar.
Bahan-bahan yang biasa digunakan sebagai konduktor, antara lain:
1. Logam biasa, seperti: tembaga, aluminium, besi, dan sebagainya.
2 | E L E KT R O

2. Logam campuran (alloy), yaitu sebuah logam dari tembaga atau aluminium yang diberi
campuran dalam jumlah tertentu dari logam jenis lain, yang gunanya untuk menaikkan
kekuatan mekanisnya.
3. Logam paduan (composite), yaitu dua jenis logam atau lebih yang dipadukan dengan cara
kompresi, peleburan (smelting) atau pengelasan (welding).
1.3 Klasifikasi Konduktor
Klasifikasi konduktor menurut bahannya:
1. kawat logam biasa, contoh:
a. BBC (Bare Copper Conductor).
b. AAC (All Aluminum Alloy Conductor).
2. kawat logam campuran (Alloy), contoh:
a. AAAC (All Aluminum Alloy Conductor)
b. kawat logam paduan (composite), seperti: kawat baja berlapis tembaga (Copper Clad Steel)
dan kawat baja berlapis aluminium (Aluminum Clad Steel).
3. kawat lilit campuran, yaitu kawat yang lilitannya terdiri dari dua jenis logam atau lebih,
contoh: ASCR (Aluminum Cable Steel Reinforced).
Klasifikasi konduktor menurut konstruksinya:
1. kawat padat (solid wire) berpenampang bulat.
2. kawat berlilit (standart wire) terdiri 7 sampai dengan 61 kawat padat yang dililit menjadi
satu, biasanya berlapis dan konsentris.
3. kawat berongga (hollow conductor) adalah kawat berongga yang dibuat untuk
mendapatkan garis tengah luar yang besar.
Klasifikasi konduktor menurut bentuk fisiknya:
1. konduktor telanjang.
2. konduktor berisolasi, yang merupakan konduktor telanjang dan pada bagian luarnya
diisolasi sesuai dengan peruntukan tegangan kerja, contoh:

a. Kabel twisted.
b. Kabel NYY
c. Kabel NYCY
3 | E L E KT R O

d. Kabel NYFGBY
1.4 Karakteristik Konduktor
Ada 2 (dua) jenis karakteristik konduktor, yaitu:
1. karakteristik mekanik, yang menunjukkan keadaan fisik dari konduktor yang
menyatakan kekuatan tarik dari pada konduktor (dari SPLN 41-8:1981, C,
makaberselubung AAAC-S pada suhu sekitar 30untuk konduktor 70 mm
kemampuan maksimal dari konduktor untuk menghantar arus adalah 275 A).
2. karakteristik listrik, yang menunjukkan kemampuan dari konduktor terhadap arus
listrik yang melewatinya (dari SPLN 41-10 : 1991, untuk konduktor 70 mm2 berselubung
AAAC-S pada suhu sekitar 30o C, maka kemampuan maksimum dari konduktor untuk
menghantar arus adalah 275 A).
1.5 Konduktivitas listrik
Sifat daya hantar listrik material dinyatakan dengan konduktivitas, yaitu kebalikan dari
resistivitas atau tahanan jenis penghantar, dimana tahanan jenis penghantar tersebut
didefinisikan sebagai:
R.A
= ---------l
dimana;
A : luas penampang (m2)
l : Panjang penghantar (m)
: tahanan jenis penghantar (ohm.m)
R : tahanan penghantar (ohm)
: konduktivitas
1
a = -----
Menyatakan kemudahan kemudahan suatu material untuk meneruskan arus listrik.
Satuan konduktivitas adalah (ohm meter). Konduktivitas merupakan sifat listrik yang
diperlukan dalam berbagai pemakaian sebagai penghantar tenaga listrik dan mempunyai
rentang harga yang sangat luas. Logam atau material yang merupakan penghantar listrik
4 | E L E KT R O

yang baik, memiliki konduktivitas listrik dengan orde 107 (ohm.meter) -1 dan sebaliknya
material isolator memiliki konduktivitas yang sangat rendah, yaitu antara 10-10 sampai
dengan 10-20 (ohm.m)-1. Diantara kedua sifat ekstrim tersebut, ada material semi
konduktor yang konduktivitasnya berkisar antara 10-6 sampai dengan 10-4 (ohm.m)-1.
Berbeda pada kabel tegangan rendah, pada kabel tegangan menengah untuk pemenuhan
fungsi penghantar dan pengaman terhadap penggunaan, ketiga jenis atau sifat
konduktivitas tersebut diatas digunakan semuanya.
-----------------------------------------------------------------------------------------Logam Konduktivitas listrik ohm meter
Perak ( Ag ) . 6,8 x 107
Tembaga ( Cu ) .. 6,0 x 107
Emas ( Au ) .. .. 4,3 x 107
Alumunium ( Ac ) . .. 3,8 x 107
Kuningan ( 70% Cu 30% Zn ) 1,6 x 107
Besi ( Fe ) 1,0 x 107
Baja karbon ( Ffe C ) . 0,6 x 107
Baja tahan karat ( Ffe Cr ) 0,2 x 107
Tabel 1. Konduktivitas Listrik Berbagai Logam dan Paduannya Pada Suhu Kamar.
1.6 Kriteria mutu penghantar
Konduktivitas logam penghantar sangat dipengaruhi oleh unsur unsur pemadu, impurity
atau ketidaksempurnaan dalam kristal logam, yang ketiganya banyak berperan dalam
proses pembuatan pembuatan penghantar itu sendiri. Unsur unsur pemandu selain
mempengaruhi konduktivitas listrik, akan mempengaruhi sifat sifat mekanika dan fisika
lainnya. Logam murni memiliki konduktivitas listrik yang lebih baik dari pada yang lebih
rendah kemurniannya. Akan tetapi kekuatan mekanis logam murni adalah rendah.
Penghantar tenaga listrik, selain mensyaratkan konduktivitas yang tinggi juga
membutuhkan sifat mekanis dan fisika tertentu yang disesuaikan dengan penggunaan
penghantar itu sendiri.
Selain masalah teknis, penggunaan logam sebagai penghantar ternyata juga sangat
ditentukan oleh nilai ekonomis logam tersebut dimasyarakat. Sehingga suatu kompromi
5 | E L E KT R O

antara nilai teknis dan ekonomi logam yang akan digunakan mutlak diperhatikan. Nilai
kompromi termurahlah yang akan menentukan logam mana yang akan digunakan. Pada
saat ini, logam Tembaga dan Aluminium adalah logam yang terpilih diantara jenis logam
penghantar lainnya yang memenuhi nilai kompromi teknis ekonomis termurah.
Dari jenisjenis logam penghantar pada tabel 1. diatas, tembaga merupakan penghantar
yang paling lama digunakan dalam bidang kelistrikan. Pada tahun 1913, oleh
International Electrochemical Comission (IEC) ditetapkan suatu standar yang
menunjukkan daya hantar kawat tembaga yang kemudian dikenal sebagai International
Annealed Copper Standard (IACS). Standar tersebut menyebutkan bahwa untuk kawat
tembaga yang telah dilunakkan dengan proses anil (annealing), mempunyai panjang 1m
dan luas penampang 1mm2, serta mempunyai tahanan listrik (resistance) tidak lebih dari
0.017241 ohm pada suhu 20oC, dinyatakan mempunyai konduktivitas listrik 100% IACS.
Akan tetapi dengan kemajuan teknologi proses pembuatan tembaga yang dicapai dewasa
ini, dimana tingkat kemurnian tembaga pada kawat penghantar jauh lebih tinggi jika
dibandingkan pada tahun 1913, maka konduktivitas listrik kawat tembaga sekarang ini
bisa mencapai diatas 100% IACS.
Untuk kawat Aluminium, konduktivitas listriknya biasa dibandingkan terhadap standar
kawat tembaga. Menurut standar ASTM B 609 untuk kawat aluminium dari jenis EC
grade atau seri AA 1350(*), konduktivitas listriknya berkisar antara 61.0 61.8% IACS,
tergantung pada kondisi kekerasan atau temper. Sedangkan untuk kawat penghantar dari
paduan aluminium seri AA 6201, menurut standar ASTM B 3988 persaratan
konduktivitas listriknya tidak boleh kurang dari 52.5% IACS. Kawat penghantar 6201 ini
biasanya digunakan untuk bahan kabel dari jenis All Aluminium Alloy Conductor
(AAAC).
Disamping persyaratan sifat listrik seperti konduktivitas listrik diatas, kriteria mutu
lainnya yang juga harus dipenuhi meliputi seluruh atau sebagian dari sifat sifat atau
kondisi berikut ini, yaitu:
a. komposisi kimia.
b. sifat tarik seperti kekuatan tarik (tensile strength) dan regangan tarik (elongation).
c. sifat bending.
d. diameter dan variasi yang diijinkan.
e. kondisi permukaan kawat harus bebas dari cacat, dan lain-lain.

6 | E L E KT R O

BAB
JARINGAN DISTRIBUSI BAWAH TANAH
Pendahuluan
Jaringan distribusi bawah tanah dewasa ini telah banyak digunakan, terutama untuk
perkotaan atau wilayah tertentu yang menonjolkan unsur estetika. Hal ini disebabkan,
distribusi bawah tanah tersembunyi dibandingkan dengan saluran udara dan lebih handal.
Salah satu dari penggunaan jaringan distribusi bawah tanah adalah untuk jaringan
distribusi perumahan (underground residential distribution = URD). Beberapa fasilitas juga
menggunakan konstruksi jaringan bawah tanah seperti industri dan pusat-pusat layanan
komersial. Penggunaan lain dari saluran bawah tanah seperti jaringan yang melewati sungai,
jalan tol atau pada persilangan saluran transmisi. Konstruksi jaringan bawah tanah mahal dan
biayanya lebih bervariasi, faktor-faktor utama yang mempengaruhi biaya jaringan bawah tanah
adalah :
1. Pengembangan.
Jalan-jalan, jalan raya dan trotoar dan saluran air, hal ini akan memperlambat pengerjaan
konstruksi dan akan meningkatkan biaya
2. Kondisi tanah
Bebatuan dan material lain yang bersifat keras akan meningkatkan waktu dan biaya
pengerjaan untuk pemasangan kabel
3. Perkotaan, pinggiran kota dan pedesaan Konstruksi perkotaan jauh lebih sulit tidak
hanya disebabkan bangunan-bangun beton tetapi juga lalu lintas. Area pedesaan secara umum
lebih murah perpanjang saluran, tetapi salurannya lebih panjang.
4. Pipa Kabel
Saluran yang dilapisi beton jauh lebih mahal dibandingkan dengan yang ditanam
langsung.
5. Bahan dan ukuran kabel
Biaya kabel relatif lebih rendah dibandingkan biaya lain pada jaringan bawah tanah.
6. Peralatan instalasi
Mesin-mesin besar dan mesin lainnya yang sesuai dengan permukaan dan jenis tanah
akan memudahkan instalasi.

7 | E L E KT R O

1.1 Saluran Bawah Tanah (Underground Lines)


Saluran distribusi yang menyalurkan energi listrik melalui kabel yang ditanam didalam
tanah. Kategori saluran distribusi seperti ini adalah yang favorite untuk pemasangandi dalam
kota, karena berada didalam tanah, maka tidak mengganggu keindahan kota dan juga tidak
mudah terjadi gangguan akibat kondisi cuaca atau kondisi alam. Namun juga memilik
kekurangan, yaitu mahalnya biaya investasi dan sulitnya menentukan titik gangguan dan
perbaikannya. Kedua cara penyaluran memiliki keuntungan dan kerugian masingmasing.
Keuntungan yang dapat diperoleh dari suatu jaringan bawah tanah adalah bebasnya
kabel dari gangguan pohon, sambaran petir maupun dari gangguan manusia. Kabel-kabel
bawah tanah yang digunakan pun banyak sekali jenisnya selain disebabkan bahan-bahan
isolasi plastik yang terus berkembang maka selalu saja ada tambahan jenis-jenis kabel
baru.
1.2 Kabel Saluran Bawah Tanah
Sistem listrik dari saluran distribusi bawah tanah dengan kabel banyak ragamnya.
Dahulu, sistemnya di Jepang adalah sistem tiga-fasa tiga kawat dengan netral yang tidak
ditanahkan. Sekarang, sistem pembumiannya adalah dengan tahanan tinggi atau dengan
reactor kompensasi, untuk mengkompensasikan arus pemuat pada kabel guna menjamin
bekerjanya rele serta guna membatasi besarnya tegangan lebih. Di Eropa sistem pembumian
dengan reactor banyak dipakai, sedang di Amerika sistem pembumian langsung atau sistem
pembumian dengan tahanan yang kecil banyak digunakan. Juga di Jepang sekarang banyak
terlihat sistem Amerika yang terakhir itu dipakai, terutama untuk saluran kabel diatas 66 kV.
Dalam sistem kelistrikan saluran distribusi merupakan rantai penghubung antara pusat-pusat
pembangkit tenaga menuju pusat beban malalui gardu induk transmisi dan distribusi.
Berdasarkan cara pemasangannya saluran sistem distribusi dapat dibagi dalam tiga kelompok,
yaitu: saluran udara (overhead line), saluran kabel bawah laut (submarine cable) dan saluran
kabel tanah. Pada sistem saluran kabel bawah tanah, penyaluran tenaga listrik melalui kabelkabel seperti kabel bawah laut dengan berbagai macamisolasi pelindungnya. Saluran kabel
bawah tanah ini dibuat untuk menghindari resiko bahaya yang terjadi pada pemukiman padat
penduduk tanpa mengurangi keindahan lingkungan. Inti dari suatu kabel adalah penghantar
fase, berikutnya pelindung penghantar, isolator kabel, selanjutnya pelindung isolator, netral
dan terakhir lapisan pembungkus. Kebanyakan kabel distribusi adalah penghantar tunggal.
Jenis kabel yang biasanya digunakan ada dua jenis, yaitu kabel netral konsentris (concentric
neutral cabel) dan kabel daya (power cable). Kabel netral konsentris biasanya mempunyai

8 | E L E KT R O

penghantar aluminium, isolasi dan netral konsentris, gambar 178 berikut menunjukkan jenis
kabel dengan netral konsentris.

1.3 Kabel Tanah


Kabel tanah ialah satu atau beberapa bagian hantaran yang berisolasi, berpelindung
mekanis dan berselubung luar yang dalam penggunaannya ditanam/dipasang di dalam tanah.
Kabel Tanah adalah salah satu / beberapa kawat yang diisolasikan, sehingga tahan terhadap
tegangan tertentu antara penghantar yang satu dengan penghantar yang lain ataupun
penghantar dengan tanah serta dibungkus dengan pelindung, sehingga terhindar dari pengaruhpengaruh kimia lain yang ada dalam tanah.
Oleh karena kabel tanah tersebut beroperasi dalam tanah, maka komponen termasuk
kabel harus mampu beroperasi secara terus menerus karena memiliki persyaratan isolasi yang
khusus untuk melindunginya dari segala bentuk kelembaban serta pengaruh pengaruh lain
yang terdapat didalam tanah.Penggunaan Saluran Kabel Tegangan Menengah (SKTM) dinilai
mampu menciptakan keindahan dan kenyamanan tata kota meskipun investasi yang diperlukan
relatif tinggi, pemeliharaan cukup rumit, namun pemilihan penggunaan SKTM tetap akan
diperlukan terutama dari segi estetika dan pembebasan tanah. Instalasi (pemasangan) kabel
dalam tanah dapat dilakukan dengan penanaman langsung atau melalui saluran pelindung.
Instalasi kabel tanah dengan penanaman langsung, yaitu kabel secara langsung, tanpa
menggunakan saluran pelindung (ductatau pipa), ditanam di dalam tanah. Kondisi pemasangan
kabel mempengaruhi kemampuan membawa arusnya. Kondisi pemasangan ini antara lain
meliputi sususan peletakan kabel, pentanahan selubung logam (sheath) / pelindung (shield),
jarak antar kabel, kedalamanan penanaman, dan kondisi tanah.

9 | E L E KT R O

1.4 Klasifikasi Kabel Tenaga


Untuk penyaluran tenaga listrik dibawah tanah digunakan kabel tenaga (power cable).
Jenis kabel tenaga banyak sekali, namun demikian dapat diklasifikasikan menurut beberapa
kelompok berikut :
a. Kelompok menurut kulit pelindungnya (armor) misalnya, kabel bersarung timah
hitam (lead sheahted), kabel berkulit pita baja (steel-tape armored).
b. Kelompok menurut konstruksinya misalnya: plastik dan karet (jenis BN,EV,CV)
kabel padat (jenis belt,H,SL,SA), kabel jenis datar (flat-type), kabel minyak (oil-filled).
c. Kelompok menurut penggunaan, misalnya, kabel saluran (duct draw-in), kabel taruh
(direct-laying), kabel laut (submarine), kabel corong utama (main shaft),kabel udara
(overhead).
1.5 Konstruksi Kabel Bawah Tanah Sebagai penghantar, konstruksi kabel ada dua
bagian yaitu :
a. Bagian utama yaitu bagian yang harus ada pada setiap kabel antara lain :
1). Selubung (sheath)
2). Isolasi (Insulation)
3). Penghantar (conduktor)
4). Tabir (screen)

b. Bagian pelengkap yaitu bagian yang hanya di pergunakan untuk memperkuat


(memperbaki) sifat sifat kabel tenaga atau untuk melindungi kabel tenaga antara lain yaitu :
1). Sarung kabel (serving)
2). Perisai (armour)
3). Bantalan (bedding)
4). Bahan pengisi (filler)

10 | E L E K T R O

1.5.5.1 Bagian Utama


Penghantar (konduktor)
Berdasarkan dari inti kabel, maka sebagai penghantar yang banyak di pakai adalah
a). Tembaga : yaitu kabel tembaga polos (plain wire) tanpa lapisan dan kawat tembaga
berlapis timah atau (finned lopper wire)
b). Aluminium : dalam penggunaan kabel, untuk penghantar aluminium terdiri :
penghantar bulat tanpa rongga, penghantar bentuk sektoral penghantar bulat berongga.
1.5.5.2 Isolasi (Insulation)
Isolasi adalah sifat atau bahan yang dapat memisahkan secara elektris beberapa buah
penghantar yang berdekatan, sehingga tidak terjadi kebocoranarus. Menurut jenis isolasi padat
yang dipakai pada kabel, dapat di golongkan atas :
- Isolasi karet
- Isolasi kertas
- Thermoplastik
- Thermo setting
1.5.5.3 Tabir (screen)
Tabir adalah suatu lapisan yang ada pada kabel yang di pasang sesudah bahan isolasi,
dimana tabir ini biasa di jumpai pada kabel tegangan tinggi.
1.5.5.4 Selubung (sheath)
Selubung (sheath) di gunakan untuk melindungi inti kabel dari pengaruh luar, seperti :
pelindung terhadap korosi, penahan gaya mekanis, mencegah keluarnya minyak dan mencegah
masuknya uap air (cairan) kedalam kabel. Selubung (sheaht) ini dapat dibagi tiga golongan
yaitu :
- Selubung logam : timbal, aluminium
- Selubung karet : karet silikon, polychoroprene.
- Selubung plastik : PVC
11 | E L E K T R O

1.6 Bagian Pelengkap


1.6.1 Bantalan (Bedding)
Bantalan (bedding) adalah lapisan yang terbuat dari serat serat yang berguna untuk
tempat duduk perisai (armour) dan mencegah proses elektrolisa sehingga tidak merusak bagian
dalamnya. Bahan bantalan yang sering digunakan adalah :
- Pita kapas (cotton tape)
- Pita kertas (paper tape)
- Goni (jute)
1.6.2 Perisai (Armour)
Perisai (armour) ini berfungsi untuk melindungi bahan isolasi dari kerusakan mekanis
Secara umum perisai dapat di golongkan atas :
- Perisai pita baja (stell tape armour)
- Perisai kawat baja (steel wire armour)
1.6.3 Bahan Pengisi (Filler)
Bahan pengisi biasanya di pakai pada konstruksi kabel yang berinti tiga yaitu di gunakan
untuk mengisi ruang (celah) yang kosong sewaktu pemasangan intinya, sehingga dapat bentuk
bulat. Bahan pengisi yang banyak di pakai
adalah :
- Untuk isolasi kertas di pakai jute (goni)
- Untuk isolasi sintetis di pakai jute (goni) dan karet buttle
1.6.4 Sarung kabel (serving)
Sarung kabel adalah suatu lapisan bahan serat yang di resapi dengan campuran kedap
air. Sarung kabel ini biasanya dipasang diatas armour, yang berfungsi adalah selain untuk
bertahan bagi perisai, juga sebagai kompnen yang berhubungan langsung dengan tanah,
sehingga sarung kabel adalah bagian pertama yang berhubungan dengan (serkena) pengaruh
luar. Sarung kabel (serving ) yang sering digunakan adalah jute (goni).
1.7 Jenis Kabel Bawah Tanah
Menurut jumlah dan susunan hantarannya, kabel bawah tanah meliputi :
- Kabel hantaran tunggal (single core cable)
- Kabel tiga hantaran (three core cable)
- Kabel sektoral (sector cable)
- Kabel dengan netral konsentris

12 | E L E K T R O

Jenis kabel yang sering di gunakan pada sistem saluran distribusi yaitu pada tegangan
kerja 6 kV sampai 30 kV dan saluran sub transmisi pada tegangan kerja 30 kV sampai 220 kV
adalah :
1. Kabel ikat (balted cable)
2. Kabel H (Hoclstadter, sercened cable)
3. Kabel isolasi sintetis
4. Kabel isolasi minyak (oil filled cable)
5. Kabel SL (Separated Lead) dan SA (Separated Aluminium)
6. Kabel H.S.L
1.7.1 Kabel Ikat (Belted Cable)
Kabel ikat adalah kabel yang mempunyai lapisan kertas pengikat (paper belt).
Konstruksi dari kabel ini dapat di lihat pada gambar 181.

1.7.2 Kabel H (Hodstadter, Screen Cable)


Di dalam jenis kabel H, kertas isolasi ikat (paper insulation belt) tidak ada, pada setiap
isolasi inti dipasang suatu lapisan yang disebut screen (tabir) yang di buat dari bahan kertas
logam (metalized paper) yang berlubang lubang atas konduktor. Keuntungan penggunaan
kabel H ini, adalah adanya peningkatan penyebaran panas yang terjadi pada penghantar,
akibatnya akan menaikkan kemampuan membawa arus. Kabel jenis H, biasanya digunakan
pada tegangan kerja dari 10 kv sampai 60 kv.

13 | E L E K T R O

1.7.3 Kabel Isolasi Sintentis


Kabel isolasi sintetis (isolasipadat) adalah seperti kabel XLPE (Cross linked poly
ethylene) dan kabel EPR (Ethylene proplene rubber). Didalam kabel isolasi sintentis (padat)
ini, setiap lapisan diberi lapisan semi konduktor, kemudian di beri isolasi lalu dipasang semi
konduktor dan setelah itu di pasang selubung pelindung (Sheath), yang kadang kadang
Sheath ini terbuat dari tembaga (wire copper) Pada kabel inti tunggal, sheath berfungsi sebagai
kawat netral, hal ini dapat dilihat pada gambar 183.

Sedangkan untuk kabel berinti tiga, dimana tiga buah intinya yang di beri pelindung
(pita tembaga) di pasang bersama, lalu di beri bahan pengisi yang biasanya terdiri dari bahan
sintetis, sering juga di pasang perisai (armour), jika diperlukan.

14 | E L E K T R O

1.7.4 Kabel Minyak


Kabel isolasi minyak (oil filled cable) adalah suatu kabel yang isolasinya menggunakan
minyak. Kabel isolasi minyak ini mempunyai beberapa macam bentuk antara lain adalah :
1). Kabel minyak berbentuk bulat : dimana letak saluran minyak terdapat pada pusat
konduktor .
2). Kabel minyak datar (flat oil filled cable) dimana tiga kabel dengan selubung timbul
di letakkan dengan membuat susunan dan ruang di antara intinya dipergunakan sebagai saluran
minyak .
3). Kabel minyak dengan tahanan di dalam pipa : dimana tiga buah inti kabel yang telah
di beri lapisan tabir (screen), di letakkan di dalam pipa berisi minyak.
Cara bekerjanya minyak sebagai isolasi adalah jika pada penghantar / konduktor,
temperaturnya naik maka minyak akan mencair, ini akan mengalir kedalam lubang minyak dan
bila temperaturnya turun minyak kembali akan membeku di dalam kabel dengan demikian
tidak terjadi gelembung udara, sehingga dapat mencegah timbulnya kerusakan kabel.

15 | E L E K T R O

1.7.5 Kabel SL dan Kabel S.A


Kabel jenis S.L. dan S.A pada setiap intinya di isolasi dengan kertas, kemudian di
pasang selubung timbal untuk kabel S.L. dan selubung aluminium untuk kabel S.A. Kabel
jenis ini terdiri dari 3 buah inti kabel, yang mana ketiga inti ini terdiri dari tiga buah inti kabel
inti tunggal, lalu inti tersebut di pasang bersama sama di lengkapi dengan bahan pengisi
(piller), bantalan (bedding)

16 | E L E K T R O

1.7.6 Kabel H.S.L


Kabel H.S.L. adalah merupakan gabungan antara kabel H dan S.L dimana setiap
penghantar (konduktor di isolasi dengan kertas, lalu di lapisi dengan kertas logam atau semi
konduktor kemudian di beri selubung timbal lalu ketiga intinya di pasang bersama sama dan
di lengkapi dengan perlengkapan kabel. Selain itu menurut jenis konduktor yang digunakan,
dikenal ada kabel tembaga dan kabel aluminium. Kini orang mulai berangsur angsur
meninggalkan kabel tembaga dan beralih menggunakan kabel aluminium, meskipun saat
dialiri tembaga secara elektris maupun pisik lebih baik.
1.8 Jenis Isolasi Kabel Tanah
Untuk melakukan pemilihan isolasi yang sesuai dengan kebutuhan, diperlukan evaluasi
atas data-data sebagai berikut :
a. Sifat fisis dan penuaan
Merupakan sifat yang menunjukan ketahanan isolasi dalam kondisi kerja. Faktor ini erat
hubungannya dengan umur kabel.
b. Tahanan isolasi
Merupakan ukuran terhadap kebocoran isolasi, sehingga turut menetukan besarnya
kerugian dielektrik atau efisiensi dari pada suatu saluran transmisi/distribusi. Faktor yang
biasanya dinyatakan dengan tahanan jenis isolasi. Bahan isolasi umumnya mempunyai
koefesien suhu negatif, yaitu tahanan isolasi turun dengan naiknya suhu. Karena itu
persyaratan tahanan jenis isolasi biasanya diberikan pada suhu kerja bahan tersebut.
c. Faktor daya
Merupakan perbandingan antara daya aktif dan daya sebenarnya. Jadi merupakan ukuran
secara langsung atas efisiensi saluran transmisi/ distribusi.
d. Konstanta dielektrik
Merupakan karakteristik bahan isolasi yang menetukan kerugian dielektrik sebagai
fungsi frekuensi.
e. Ketahanan terhadap air.
f. Ketahanan terhadap korona dan ionisasi Menentukan ketahanan isolasi terhadap
tegangan tinggi dalam frekuensi daya atau dalam bentuk impuls.
g. Fleksibilitas mekanis.
h. Kondisi sekitar tempat instalasi.
i. Biaya (kabel, alat penyambung dan instalasi). Ada beberapa isolasi kabel yaitu :

17 | E L E K T R O

- Kertas (di impegnasi di dalam cairan minyak)


- Karet
- Kain (dengan vernis)
- PVC (Poly Vinyl Chloride)
- PE (Poly Ethylene)
- XLPE (Cross Linked Poly Ethylene)
Isolasi kabel tanah tegangan tinggi tidak saja berfungsi sebagai penyekat (isolator) atau
pengaman, tetapi juga berfungsi sebagai pelengkap atau pendukung kerja transmisi tenaga
listrik pada saluran kabel tanah itu sendiri. Isolasi kabel tanah umumnya terdiri dari jenis
isolasi kertas, karena meresap minyak dan campuran biasanya digunakan pada kabel
minyak isolasi sintesis dan isolasi mineral. Sifat-sifat dielektris yang penting untuk isolasi
adalah: (a) Tahanan isolasi yang tinggi, (b) Kekuatan dielektris yang tinggi, (c)
Sifat mekanis yang baik, (d) Tidak bereaksi terhadap asam dan lembab
1.8.8.1 Isolasi kertas.
Kabel tanah berisolasi kertas dapat digunakan untuk tegangan tinggi sampai 400 KV,
baik untuk kabel minyak bertekanan rendah (low pressure oilfiled LPOF) yang terpadu dalam
satu kabel (self contained) dan kabel berisolasi kertas yang dimasukan kedalam pipa, lalu diisi
dengan minyak bertekanan tinggi (high pressure oil filed LPOF).
Kertas sebagai isolasi dapat berupa kertas kering maupun kertas yang diresapi minyak.
Pada saat dibuat dipabrik (oil impregnated paper), dimana kekuatan dielektrik kertas itu
tergantung pada ketebalan, kepadatan ketahanan terhadap air (impermeabilitas), kekuatan tarik
(tensile strength), kemuluran (elogation),permitivitas relative, faktor disipasi dan kekuatan
tembus listriknya. Peresapan kertas dengan minyak pada kabel tegangan tinggi (diatas 30 KV),
dimaksudkan untuk menghindari agar serat-serat kertas tidak pecah karena terbentuknya
kantong-kantong udara (void) atau gas dalam kertas isolasi yang dapat berkembang dan
mengkerut menjadi bagian-bagian yang tidak sama, dengan bertambahnya panas pada
siklusbeban. Tekanan pada kantong udara ini adalah tinggi, sehingga terjadi pelepasan muatan
(discharge) yang menimbulkan panas dan dapat menghanguskan kertas. Dengan kata lain
kertas sebagai isolasi mengalami partial discharge yang mengakibatkan kegagalan isolasi
(break down insulation).
1.8.8.2 Isolasi Campuran dan Diresapi Minyak.
Pada hakekatnya kabel dengan jenis isolasi campuran dan diresapi minyak adalah kabel
yang berisolasi kertas yang diresapi minyak pada saat dibuat (oil impregnated paper), dimana
didalam kabel tersebut dialiri dengan minyak yang bertekanan minyak. Dalam hal ini yaitu
18 | E L E K T R O

berfungsi sebagai: isolasi listrik yang memperkuat dielektrik padakertas isolasi dan media
pendinggin kabel. Kabel (isolasi) kertas yang diresapi minyak (oil impregnated) biasanya
digunakan untuk saluran transmisi bawah tanah, meskipun untuk tegangan dibawah 35 kV
kabel plastik atau kabel butyl juga dipakai.Sebagai penghantar biasanya digunakan kawat
tembaga berlilit (annealed stranded), meskipun kawat aluminium berlilit (karena ringan) juga
dipakai untuk kabel udara. Sebagai pembungkus sering digunakan timah hitam, meskipun
alumunium sekarang juga disukai, bukan saja untuk kabel udara, tetapi juga untuk kabel
minyak. Sebagai kulit pelindung digunakan pita baja untuk kabel tiga-kawat yang ditaruh
langsung dan kawat baja untuk kabel tiga-kawat yang ditaruh didasar laut . Kawat tembaga,
kawat baja tahan karat dan kawat aluminium digunakan bila kabel satu-kawat dipasang dengan
tarikan.
1.8.8.3 Isolasi PVC
Merupakan jenis kabel yang berkawat satu atau lebih, berisolasi dan berselubung PVC,
tegangan nominal 500 volt. Kabel NYM biasanya digunakan untuk instalasi biasa di dalam
gedung, dalam ruang kering maupun lembab dan di atas atau di bawah semen. Di samping itu,
karena kemampuan mengalirkan arus yang lebih besar, pada umumnya dapat digunakan kabel
XLPE dengan ukuran penghantar satu tingkat di bawah kabel kertas.
1.8.8.4 Isolasi XLPE (Cross Linked Poly Ethylene)
Dari segi isolasi, sekarang orang mulai menggunakan XLPE yang memiliki ketahanan
kerja lebih baik, meskipun harganya mahal dibandingkan dengan isolasi sintetis jenis lain.
XLPE mempunyai karakteristik paling baik, tetapi pada umumnya isolasi sintetis mempunyai
kelebihan di bandingkan dengan isolasi kertas yaitu :
a. Lebih bersih
b. Ringan, karena tak memerlukan selubung logam
c. Perbaikan dan pemeliharaannya mudah
d. Cara penyambungannya sederhana
e. Suhu kerjanya lebih tinggi (khusus XLPE), karena itu kapasitas penyalurannya besar.
Isolasi XLPE digunakan pada kabel yang bertegangan mencapai 110 kV atau biasa
digunakan pada kabel tegangan menengah.
Keuntungan dari isolasi XLPE adalah :
a. Suhu kerja lebih tinggi sehingga dapat dialiri arus yanglebih tinggi.
b. Bobot yang ringan.
c. Bisa digunakan pada frekuensi tinggi. Adapun permasalahan yang terdapat pada
isolasi PE (XLPE) adalah lebih sensitif terhadap pelepasan muatan (partial
19 | E L E K T R O

discharges), serta umur bahan yang tidak terlalu lama. Apabila sering terjadi pelepasan
muatan maka disini akan terjadi suatu kegagalan pada isolasi tersebut, yaitu mengalirnya
muatan pada isolasi. Hal ini tidak diinginkan, karena ini sangat berpengaruh terhadap umur
bahan. Bentuk kegagalan yang dominan adalah kegagalan thermal, yang dipengaruhi oleh suhu
dari kabel tersebut akibat dialiri oleh tegangan, khususnya tegangan bolakbalik.
Karakteristik masing-masing bahan isolasi diberikan pada tabel di bawah ini :

1.9 Konstruksi Saluran Bawah Tanah


1. Pemasangan Kabel Bawah Tanah Beberapa faktor penting yang perlu diingat pada
saat pemasangan kabel adalah :
a. Sebelum meletakkan kabel, isolasinya harus diperiksa dengan megger sebagai
pemeriksaan pencegahan kemungkinan adanya kerusakan.
b. Penggulungan kabel harus diputar searah dengan tanda panah yang ada padanya. Jika
tanda itu tidak ada, penggulungan harus diputar searah dengan akhiran kabel di dalam dan
berlawanan arah dengan akhiran luar.
c. Kabel harus diambil dari bagian puncak penggulungan dengan tanjakan penyangga,
jika perlu penggulungan direm guna menghindari putaran terlalu cepat.
d. Jika perlu dipindahkan, penggulungan kabel harus dipindahkan dengan roda-roda
kabel.
e. Jari-jari pemasangan harus dibuat sebesar mungkin. Jari-jari pemasangan harus sesuai
dengan yang dianjurkan dalam IS : 1225-1967.
f. Pada cuaca dingin kabel harus dipanasi sebelum ditangani. Kabel
20 | E L E K T R O

tersebut harus dipasang ketika suhunya diatas 0 C (32 F) dan tidak boleh turun dari
suhu tersebut selama 24 jam.
g. Harus dibuat percobaan kelembaban pada bahan penyambungan sebelum
penyambungan.
h. Bila kabel disambungkan dengan kabel yang sudah terpasang, jajaran teras dari ujung
yang lain harus berlawanan arah, jadi jika satu ujung searah jarum jam, ujung yang lain harus
berlawanan dengan jarum jam. Hal ini perlu untuk menghindari teras ketika sedang
menyambung.
i. Suatu sambungan menjadi titik terlemah dari sistem distribusi tenaga listrik, semua
usaha pencegahan harus dilakukan untuk melindungi kabel.

Kabel pada saluran distribusi bawah tanah tegangan menengah yang dipakai adalah
kabel tanah dengan pelindung mekanis bagian luar (pita baja), dengan berpelindung medan
magnet dan elektris. Kabel dapat berbentuk multicore belted cable atau single core full
isolated cable. Kabel tanah diletakkan pada :
a. Minimum 0.8 meter di bawah permukaan tanah pada jalan yang dilewati kendaraan.
b. Minimum 0.6 meter di bawah permukaan tanah pada jalan yang tidak dilewati
kendaraan.
21 | E L E K T R O

c. Lebar galian sekuran-kurangnya 4 meter.

Cara pemasangan kabel tanah di atur dalam pasal 744. antara lain
ditentukan sebagai berikut. Kabel tanah yang dipasang di dalam tanah harus dilindungi
terhadap kemungkinan terjadinya gangguan mekanis dan kimiawi.
Perlindungan terhadap gangguan mekanis pada umumnya dianggap mencukupi jika
kabelnya di tanam :
a. minimun 80 cm di bawah permukaan tanah pada jalan yang dilalui kendaraan:
b. minimum 60 cm di bawah permukaan tanah yang tidak di lalui kendaraan (ayat 744
A2). Kabelnya harus diletakkan di dalam pasir atau tanah lembut yang bebas dari batu-batuan ,
dan di atas galian tanah yang stabil , kuat dan rata. Lapisan pasir atau tanah itu harus sekurangkurangnya 5 cm di sekeliling kabel. Sebagai perlindungan tambahan di atas timbunan pasir
atau tanah lembut dapat dapat dipasang beton, batu bata pelindungan (ayat A4).
Kabel tanah yang dipasang keluar dari tanah di luar bangunan harus di lindungi dengan
pipa baja atau bahan lain yang cukup kuat sampai di luar jangkauan tangan, kecuali kalau
sudah ada perlindungan lain yang sederajat (ayat 744 F1). Sambungan antar kabel tanah
berperisai atau berselubung logam harus dibuat dengan salah satu cara berikut ini (ayat 741
B4) :
a.. dibuat dalam kotak sambung kabel tanah: perisai atau selubung logamnya harus ikut
dimasukkan ke dalam kotak sambung sampai suatu batas tertentu dan kotaknya harus diisi
dengan kompon isolasi yang tahan lembab :
b. dibuat di dalam suatu tabung timbel yang diselubungkan pada selubung luar kabel.
c. Dibuat dengan cara lain yang dibenarkan. Kabel tanah harus di perlakukan dengan
hati-hati dan sekali-kali tidak boleh dipuntir atau ditekuk. Karena itu mengeluarkan kabel
yumal dari haspel harus dilakukan dengan cara memutar haspelnya (lihat gambar 17). Juga
22 | E L E K T R O

tarikan dan tekanan mekanis yang berlebihan harus dihindari . pembekokkan kearah
berlawanan pun harus dibatasi sedapat mungkin ( lihat gambar 18 ). Kabel tanah harus
diangkut dan disimpan dalam haspel yang diletakan berdiri.Haspelnya harus cukup besar.
Untuk kabel tanah berpariasi harus digunakan haspel dengan diameter dalam yang sekurangkurangnya sama dengan 25 kali diameter luar kabel. Kalau terpaksa harus digelar diatas tanah,
kabelnya harus digelar dalam bentuk angka 8 yang ukurannya cukup besar, yaitu sekurangkurangnya 8x3m ( gambar 19 ). Tanahnya harus rata dan bebas dari batu-batuan dan
sebagainya. Ujung kabel tanah tidak boleh dibiarkan terbuka,tetapi harus selalu ditutup rapat
dengan cara yang tepat untuk mencegah air masuk dan lembab ke dalam kabel. Kabel yang
dipasang harus dilapisi pasir halus setebal minimum 5 cm dari permukaan kulit kabel dan
kabel bagian atas diberi pelindung mekanis untuk maksud keamanan, terbuat dari beton, batu
atau bata. Kabel bawah tanah tidak jarang melewati persilangan, persilangan kabel, ersilangan
kabel telekomunikasi dan kabel listrik (non PLN), persilangan dengan rel kereta api,
persilangan dengan jalan raya, persilangan dengan saluran air. Berikut ini ketentuan
pemasangan kabel tanah jika ada persilangan:
1.9.9.1 Persilangan Kabel Bawah Tanah
Kabel harus dilindungi pipa beton belah atau lempengan minimum tebal 6 cm. pipa
beton belah dilebihkan 0.5 meter padasisi kiri kanan persilangan, tutup pelindung minimal 5
cm lebih lebar dari kabel yang dilindungi.

1.9.9.2 Persilangan kabel telekomunikasi dan kabel listrik (non PLN)


Kabel listrik harus dibawah kabel telekomunikasi, kabel harus dilindungi dengan
pelindung (pipa beton belah, plat beton, pipa yang tahan api). Kedua sisi persilangan
pelindung ditambah 0.5 meter.

23 | E L E K T R O

1.9.9.3 Persilangan dengan rel kereta api


Rel kabel harus berjarak minimal 2 meter dari rel kereta api, jika terjadi persilangan,
kabel harus dimasukkan dalam pipa gas dengan diameter minimal 4 inch (10 cm) dan
dilebihkan 0.5 meter dari masing-masinggaris vertical kiri kanan rel kereta api dengan
kedalaman 2 meter di bawah rel kereta api.

1.9.9.4 Persilangan dengan jalan raya


Kabel harus dimasukkan dalam pipa beton atau PVC atau selubung baja, yang
dilebihkan masing-masing 0.5 meter sisi kiri kanan bahu jalan. Di bawah penerangan kabel
harus dilindungi dengan pelindung pipa beton separuh, PVC atau sejenisnya.

24 | E L E K T R O

1.9.9.5 Persilangan dengan saluran air


Kabel harus ditanam minimal 1 meter di bawah saluran air. Jika di bawah laut harus
ditanam sedapat mungkin 2 meter di bawah dasar laut. Sedangkan jarak minimal kabel tanah
dengan bangunan air adalah 0.3 meter dan harus dimasukkan kedalam pipa beton/logam
dengan diameter minimal 10 cm dan dilebihkan 0.5 meter pada sisi perlintasan. Untuk kedua
tepi saluran air tempat kabel ditanam harus diberi tanda yang cukup untuk dilihat pengemudi
kapal dan jika harus menyeberangi saluran air, jembatan kabel khusus harus tersedia.

25 | E L E K T R O

1.9.9.6 Penyambungan Kabel Bawah Tanah


Jointing secara umum adalah pemasangan kotak sambungan. Umumnya kabel didesain
bahwa satu perancangan sambungan terandalkan dan harus sesuai dengan penerapan di dalam
pabrik dan di dalam medan. Kemampuan sambungan harus baik pada pemasangan awal suatu
saluran, karena pada penyimpanan atau penanaman setiap kabel di dalam tanah dan ruang
terkurung dapat dipastikan beroperasi di bawah bermacam-macam kondisi cuaca. Kondisikondisi untuk suatu penyambungan kabel di pabrik dapat dijadikan contoh. Penyambungan
dapat dilaksanakan di bawah kondisi-kondisi ruang kamar yang bersih dengan kendali dari
suhu dan kelembaban. Waktu dan ruang serta keahlian pekerja harus siap tersedia dengan
bermacam perkakas saat pemasangan sambungan. Hasil pemasangan sambungan kabel ini
diharapkan memenuhi syarat dan perintah penyambungan di pabrik.

26 | E L E K T R O

2.1 Terminating Kabel Bawah Tanah


Terminating secara umum adalah pemasangan kotak ujung. Suatu terminasi adalah suatu
cara menyiapkan ujung suatu kabel untuk menyediakan elektrik cukup dan sifat mekanis.
Suatu terminasi terdiri dari membentuk ujung kabel untuk menerima tegangan dari kabel dan
digunakan untuk hubungan busbar , sebagai contoh, switchgear.Tegangan itu dimasukkan
dengan pengetaman isolasi/penyekatan ke dalam suatu tegangan membebaskan tahanan. Ujung
kabel yang dibentuk dipusatkan di dalam satu busing insulator yang diisi dengan membatasi
cairancairan atau gas. Pelindung insulator, biasanya keramik. Terminasi-terminasi untuk XLPE
sebagian besar dari tangan mem- bentuk tipe kerucut tegangan atau dengan perakitan kerucut
tegangan dari suku cadang karet yang premodial. Cairan silikon digunakan untuk kisi keramik.

27 | E L E K T R O

2.2 Pengaman Kabel Bawah Tanah


Disebabkan bahwa jaringan distribusi bawah tanah kebanyakan merupakan feeder radial
dengan sumber daya terletak pada satu ujung saja, sehingga untuk pengamanannya cukup
digunakan relay arus lebih saja. Pada sistem yang mempunyai dua sumber daya yang terletak
di kedua ujungnya pengamanan dengan menggunakan relay arus lebih tidak memenuhi syarat.
Penggunaan relay impedansi pada kabel tanah juga tidak akan memberikan hasil yang baik
karena tahanan gangguan relatif lebih besar dibandingkan tahanan fase kabel, sehingga
penggunaan relay impedansi sering mengalami kegagalan. Pada kabel tanah gangguan yang
terjadi adalah gangguan permanen sehingga tidak boleh digunakan relay penutup balik
(recloser), karena penggunaan penutup balik pada gangguan permanen memberikan dampak
yang dapat merusak peralatan. Untuk pengamanan kabel tanah yang mempunyai sumber daya
pada kedua ujungnya dipakai relay differensial yang membandingkan besar arus pada kedua
ujungnya.

28 | E L E K T R O

2.3 Jenis-jenis Kabel


Kabel NYY Kabel NYY memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna hitam), ada yang
berinti 2, 3atau 4. Kabel NYY dipergunakan untuk instalasi tertanam (kabel tanah), dan
Memiliki

lapisan isolasi yang lebih kuat dari kabel NYM (harganya lebih mahal dari NYM).
Kabel NYY memiliki isolasi yang terbuat dari bahan yang tidak disukai tikus.
Kabel NYFGbY Kabel NYFGbY ini digunakan untuk instalasi bawah tanah, di dalam
ruangan di dalam saluran-saluran dan pada tempat-tempat yang terbuka dimana perlindungan
terhadap gangguan meka

Kabel ACSR Kabel ACSR merupakan kawat penghantar yang terdiri dari aluminium berinti
kawat baja.Kabelini digunakan untuk saluran-saluran transmisitegangan tinggi, dimana jarak
antara menara/tiang berjauhan, mencapai ratusan meter, maka dibutuhkan kuat tarik yang
lebih tinggi, untuk itu digunakan kawat penghantar ACSR

29 | E L E K T R O

Kabel AAAC
Kabel ini terbuat dari aluminium-magnesium-silicon campuran logam,keterhantaran elektris
tinggi yang berisi magnesium silicide, untuk memberisifat yang lebih baik. Kabel ini
biasanya dibuat dari paduan aluminium 6201.AAAC mempunyai suatu anti karat dan
kekuatan yang baik, sehingga dayahantarnya lebih baik

Kabel ACAR Kabel ACAR yaitu kawat penghantar aluminium yang diperkuat dengan logam
campuran,sehingga kabel ini lebih kuat daripada kabel ACSR

30 | E L E K T R O

XLPE_cable_for_underground_use_XLPE_cable.jpg

31 | E L E K T R O

2.4 Keuntungan pemakaian kabel bawah tanah adalah :


a. Tidak terpengaruh oleh cuaca buruk, bahaya petir, badai, tertimpa pohon, dsb.
b. Tidak mengganggu pandangan, bila adanya bangunan yang tinggi,
c. Dari segi keindahan, saluran bawah tanah lebih sempurna dan lebih indah dipandang,
d. Mempunyai batas umur pakai dua kali lipat dari saluran udara,
e. Ongkos pemeliharaan lebih murah, karena tidak perlu adanya pengecatan.
f. Tegangan drop lebih rendah karena masalah induktansi bisa diabaikan.
g. Tidak ada gangguan akibat sambaran petir, angin topan dan badai.
h. Keandalan lebih baik.
i. Tidak ada korona.
j. Rugi-rugi daya lebih kecil.
k. Menciptakan keindahan tata kota.
2.4.1 Adapun kerugian jaringan kabel bawah tanah ialah sebagai berikut :
a. Harga kabel yang relatif mahal
b. Gangguan yang terjadi bersifat permanen
c. Tidak fleksibel terhadap perubahan jaringan
d. Waktu biaya untuk menanggulangi bila terjadi gangguan lebih lama dan lebih mahal
e. Biaya investasi pembangunan lebih mahal dibanding-kan dengan saluran udara,
f. Saat terjadi gangguan hubung singkat, usaha pencarian titik gangguan tidak mudah
g. Perlu pertimbangan-pertimbangan teknis yang lebih mendalam
h. Hanya tidak dapat menghindari bila terjadi bencana banjir, desakan akar
pohon,kestabilan tanah

i. Biaya pemakaian lebih besar atau lebih mahal.


j. Sulit mencari titik kerusakan bila ada gangguan.
2.5 Kesimpulan hantaran jaringan bawah tanah :
Untuk kesimpulan pada jaringan bawah tanah yg pertama disorot adalah keuntungan dan
kerugian nya yaitu dengan adanya hantaran jaringan bawah tanah tentunya menciptakan
keindahan tatanan kota tersendiri,karena tidak ada nya kabel-kabel ato tiang-tiang listrik yg
berada dijalan namun disamping itu hantaran jaringan bawah tanah memiliki kerugian juga yg
sebanding dengan kelebihannya yaitu seperti dijelaskan diatas jika hantaran bawah tanah
dipasang di tempat atau lokasi pemukiman rawan banjir,tidak dapat menghindari bencana
banjir tersebut dan juga adanya desakan pohon,intinya hantaran jaringan bawah tanah
memiliki perhitungan dan pertimbangan teknis lebih mendalam.Untuk sistem pengamanan
32 | E L E K T R O

digunakan tidak lah terlalu rumit,dan untuk konduktor nya menggunakan kabel NYY dan
kabel NYFGbY yg memang di buat untuk kabel bawah tanah dengan isolasi PVC atau XLPE.
Untuk kabel hantaran jaringan bawah tanah terdapat beberapa bagian-bagian kabel yg
sudah di uraikan diatas dengan maksud untuk memperjelas dan lebih memahami spesifikasi
bagian-bagian kabel hantaran jaringan bawah tanah.

33 | E L E K T R O

BAB JARINGAN DISTRIBUSI UDARA


3.1 Pendahuluan
Kebijakan Energi Nasional bertujuan untuk menyediakan energi listrik serta
pelayanan terus-menerus dan merata dengan mutu dan tingkat keandalan secara terusmenerus yang memadai, dalam jumlah yang cukup untuk keperluan masyarakat dengan
harga yang terjangkau untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional dan
meningkatkan taraf hidup masyarakat. Pemerintah perlu meningkatkan pemasokan energi
listrik guna memacu pertumbuhan ekonomi sehubungan dengan hal ini banyak sarana
kelistrikkan seperti pembangkitan, trasmisi dan distribusi tenaga listrik yang sedang dan
akan dibangun. Permasalahan yang paling mendasar pada distribusi daya listrik adalah
pada mutu, kontinuitas dan ketersedian pelayanan daya listrik pada pelanggan.
Penggunaan evaluasi keandalan sistem pada jaringan distribusi primer 20 kV merupakan
salah satu faktor yang penting untuk menentukan segala langkah yang menjamin
penanganan secara benar permasalahan yang mendasar tersebut, sehingga dapat
diantisipasi terjadinya gangguan distribusi yang disebabkan karena menurunnya tingkat
keandalan melampaui batas yang memadai atau karena kurangnya pemeliharaan, yang akan
berakibat pada memendeknya umur dari peralatan yang bersangkutan.

SISTEM JARINGAN DISTRIBUSI 20 KV


3.2 Deskripsi Sistem Tenaga Listrik
Pada umumnya suatu sistem tenaga listrik yang lengkap mengandung empat unsur
Pertama, adanya suatu unsur pembangkit tenaga listrik. Tegangan yang dihasilkan oleh
pusat tenaga listrik itu biasanya merupakan tegangan menengah (TM). Kedua, suatu
sistem transmisi, lengkap dengan gardu induk. Karena jaraknya yang biasanya jauh, maka
diperlukan penggunaan tegangan tinggi (TT), atau tegangan extra tinggi (TET). Ketiga,
adanya saluran distribusi, yang biasanya terdiri atas saluran distribusi primer dengan
tegangan menengah (TM) dan saluran distribusi sekunder dengan tegangan rendah (TR).
Keempat, adanya unsur pemakaian atas utilisasi, yang terdiri atas instalasi pemakaian
tenaga listrik. Instalasi rumah tangga biasanya memakai tegangan rendah, sedangkan
pemakai besar seperti industri mempergunakan tegangan menengah atau tegangan tinggi.
Gambar 2.1 memperlihatkan skema suatu sistem tenaga listrik. Energi listrik dibangkitkan
34 | E L E K T R O

pada pembangkit tenaga listrik (PTL) yang dapat merupakan suatu pusat listrik tenaga
uap (PLTU), pusat listrik tenaga air (PLTA), pusat listrik tenaga gas(PLTG), pusat listrik
tenaga diesel (PLTD), ataupun pusat listrik tenaga nuklir (PLTN). PTL biasanya
membangkitkan energi listrik pada teganganmenengah (TM), yaitu pada umumnya antara 6
dan 20 KV. Pada sistem tenaga listrik yang besar, atau bilamana PTL terletak jauh dari
pemakai, maka tenaga listrik itu perlu diangkut melalui saluran transmisi, dan tegangannya
harus dinaikkan dari TM menjadi tegangan tinggi (TT). Pada jarak yang sangat jauh
malah diperlukan tegangan ekstra tinggi (TET). Menaikkan tegangan itu dilakukan di gardu
induk (GI) dengan mempergunakan transformator penaik (step-up transformer). Mendekati
pusat pemakaian tenaga listrik, yang dapat merupakan suatu industri atau kota, tegangan
tinggi diturunkan menjadi tegangan menengah (TM). Hal ini juga dilakukan pada suatu
GI dengan mempergunakan transformator penurun (step down transformer). Di Indonesia
tegangan menengah adalah 20 KV. Saluran 20 KV ini menelusuri jalan-jalan di seluruh
kota, dan merupakan sistem distribusi primer.Di tepi-tepi jalan, biasnya berdekatan dengan
persimpangan terdapat gardu-gardu distribusi (GD). Yang mengubah tegangan menengah
menjadi tegangan rendah melalui transformator distribusi. Melalui tiang-tiang listrik yang
terlihat di tepi jalan, tenaga listrik tegangan rendah disalurkan kepada konsumen. Di
Indonesia, tegangan rendah adalah 220/380 volt, dan merupakan sistem distribusi sekunder.

35 | E L E K T R O

3.2 Sistem Operasi Jaringan Distribusi


Sistem distribusi merupakan bagian dari sistem tenaga listrik secara keseluruhan,
sistem distribusi ini berguna untuk menyalurkan tenaga listrik dari sumber daya besar
(Bulk Power Source) sampai ke konsumen. Pada umumnya sistem distribusi tenaga listrik di
Indonesia terdiri atas beberapa bagian, sebagai berikut :
Gardu Induk (GI)
Saluran Tegangan Menengah (TM)/ Distribusi Primer
Gardu Distribusi (GD)
Saluran Tegangan Rendah (TR)
Gardu induk akan menerima daya dari saluran transmisi kemudian menyalurkannya
melalui saluran distribusi primer menuju gardu distribusi. Sistem jaringan distribusi terdiri
dari dua buah bagian yaitu jaringan distribusi primer dan jaringan distribusi sekunder.
Jaringan distribusi primer umumnya bertegangan tinggi (20 KV atau 6 KV). Tegangan
tersebut kemudian diturunkan oleh transformator distribusi pada gardu distribusi menjadi

36 | E L E K T R O

tegangan rendah (220 atau 380 volt) untuk selanjutnya disalurkan ke konsumen melalui
saluran distribusi primer.
3.3 Gardu Induk Pada Sistem Distribusi
Gardu Induk adalah suatu instalasi, terdiri dari peralatan listrik yang berfungsi
untuk :
1. Transformasi tenaga listrik tegangan tinggi yang satu ke tegangan tinggi yang
lainnya atau ke tegangan menengah.
2. Pengukuran, pengawasan operasi serta pengaturan pengamanan dari sistem tenaga
listrik.
3. Pengaturan daya ke gardu-gardu induk lain melalui tegangan tinggi dan gardugardu distribusi melalui feeder tegangan menengah.
Peralatan dan fasilitas penting yang menunjang untuk kepentingan pengaturan
distribusi tenaga listrik yang ada di Gardu Induk adalah :
a. Sisi Tegangan Tinggi
- Transformator Daya
- Pemutus Tenaga (CB)
- Saklar Pemisah (DS)
- Pengubah transformator Berbeban
- Transformator Arus (CT)
- Transformator Tegangan (PT)
b. Sisi Tegangan Menengah
- Pemutus Tenaga trafo (incoming circuit Breaker)
- Pemutus Tenaga Kabel (outgoing Circuit Breaker)
- Trafo Arus (CT)
- Trafo Tegangan (PT)
c. Peralatan Kontrol
- Panel Kontrol
- Panel Relay
- Meter-meter pengukuran

3.4 Sistem Distribusi Primer

37 | E L E K T R O

Sistem distribusi primer merupakan bagian dari sistem distribusi yang berfungsi untuk
menyalurkan dan mendistribusikan tenaga listrik dari pusat suplai daya besar (Bulk
Power Source) atau disebut gardu induk ke pusat-pusat beban. Sistem distribusi primer
atau sistem distribusi tegangan menengah tersususn oleh penyulang utama (main feeder)
dan penyulang percabangan (lateral). Jaringan distribusi di Indonesia adalah jaringan
distribusi bertegangan 20KV.
3.5 Sistem Distribusi Sekunder
Sistem distribusi sekunder merupakan bagian dari sistem distribusi, yang bertugas
mendistribusikan tenaga listrik secara langsung dari trafo distribusi ke pelanggan. Jaringan
distribusi sekunder di Indonesia adalah jaringan distribusi bertegangan 220/380 Volt. Untuk
selanjutnya pada pembahasan tugas akhir ini, sistem distribusi yang dimaksud adalah
sistem distribusi primer atau sistem distribusi tegangan menengah 20 KV.
3.6 Saluran Udara dan Saluran Bawah Tanah
Sistem distribusi dapat dilakukan baik dengan saluran udara maupun dengan saluran
bawah tanah. Biasanya saluranudara, walupun untuk kepadatan beban yang lebih besar di
kota-kota atau atau daerah metropolitan digunakan saluran bawah tanah. Pilihan antara
saluran udara dan bawah tanah terganutng pada sejumlah factor yang sangat berlainan,
antara lain pentingnya kontinuitas pelayanan, arah perkembangan daerah, biaya
pemeliharaan tahunan yang sama, biaya modal dan umur manfaat sistem tesebut. Pada
sistem distribusi primer digunakan tegangan menengah tiga fase tanpa penghantar netral,
sehingga terdapat tiga kawat. Bebeda halnya dengan tegangan rendah, digunakan
penghantar netral,sehingga terdapat empat kawat. Di daerah-daerah dengan banyak gangguan
cuaca, terutama yang berbentuk petir, saluran dapat dilengkapi dengan kawat petir.
Kawat ini dipasang disebelah atas penghantar, dan dihubungkan dengan tanah. Bilamana
ada gangguan petir, maka yang terlebuh dahulu tersambar adalah kawat petir itu. Energi
petir disalurkan ke bumi melalui sistem pentanahan. Saluran udara merupakan penghantar
energi listrik, tegangan menengah ataupun tegangan rendah, yang dipasang diatas tiangtiang listrik di luar bangunan. Sedangkan pada kabel tanah penghantarnya dibungkus
dengan bahan isolasi. Kabel tanah dapat dipakai untuk tegangan menengah ataupun
tegangan rendah. Sebagaimana namanya, kabel tanah ditanam dalam tanah. Instalasi
saluran udara jauh lebih murah daripada instalasi kabel tanah. Di lain pihak, instalasi kabel
tanah lebih mudah pemeliharaannya dibanding dengan saluran udara. Lagi pula, instalasi
kabel tanah lebih indah, karena tidak terlihat, sedangkan saluran udara mengganggu
38 | E L E K T R O

memandangan dan lingkungan. Karenanya, di kota-kota besar dengan kepadatan pemakain


energi listrik yang tinggi, saluran tegangan menengah biasanya merupakan kabel tanah,
bahkan sering juga saluran tegangan rendah. Tingginya biaya instalasi kabel
tanah dapat dipertanggungjawabkan oleh karena tingginya kepadatan pemakaian
energi listrik. Sekalipun operasi dan pemeliharan lebih mudah, tetapi bilamana terjadi
gangguan pada kabel tanah, perbaikannya merupakan pekerjaan yang sukar, lebih-lebih
bilamana kabel ini ditanam di jalanan yang lalu-lintasnya padat.
3.7 Saluran Udara
Saluran udara digunakan pada pemasangan di luar bangunan, direnggangkan pada
isolator-isolator diantara tiang-tiang sepanjang beban yang dilalui suplai tenaga
listrik,mulai gardu induk sampai ke pusat beban ujung akhir. Jaringan udara direncakan
untuk kawasan dengan kepadatan beban rendah atau sangat rendah, misalnya pinggiran
kota, kampung/kota-kota kecil, dan tempat tempat-tempat yang jauh serta luas dengan beban
tersebar. Seringkali digunakan untuk melayani daerah yang sedang berkembang sebagai
tahapan sementara. Kota-kota besaar dengan mayoritas perumahan kebanyakan menggunakan
jaringan udara. Bahan yang banyak dipakai untuk kawat penghantar adalah tembaga dan
alumunium. Secara teknis, tembaga lebih baik daripada aluminium, karena memiliki daya
hantar arus yang lebih tinggi. Namun karena harga tembaga yang tinggi, lagipula memiliki
kecenderungan untuk senantiasa naik, kian lama pemakaian kawat alumunium lebih
banyak dipakai. Apalagi, kawat tembaga sering menjadi sasaran pencurian karena dapat
diolah untuk pembuatan barang-barang lain yang laku di pasaran. Karenanya kawat
alumunium berinti baja (ASCR atau Alumunium Cable Steel Reinforced ) banyak dipakai
untuk saluran udara tegangan tinggi maupun tegangan menengah. Sedangkan untuk
saluran tegangan rendah banyak dipakai kawat alumunium telanjang ( AAC atau All
Alumunium Cable). Kini untk saluran udara banyak juga dipakai kawat udara alumunium
punter berisolasi.
3.8 Sistem Pengaman pada Sistem Jaringan Distribusi
Agar suatu sistem distribusi dapat berfungsi dengansecara baik, gangguan-gangguan yang
terjadi pada tiap bagian harus dapat dideteksi dan dipisahkan dari sistem lainnya dalam
waktu yang secepatnya, bahkan kalau dapat, mungkin pada awal terjadinya gangguan.
Keberhasilan berfungsinya proteksi memerlukan adanya suatu koordinasi antara berbagai
alat proteksi yang dipakai. Adapun fungsi sistem pengaman adalah :
Melokalisir gangguan untuk membebaskan perlatan dari gangguan.
39 | E L E K T R O

Membebaskan bagian yang tidak bekerja normal, untukmencegah kerusakan.


Memberi petunjuk atau indikasi atas lokasi serta macam dari kegagalan
Untuk dapat memberikan pelayanan listrik dengankeandalan yang tinggi kepada
konsumen.
Untuk mengamankan keselamatan manusia terutama terhadap bahaya yang ditimbulkan
listrik.
Dalam usaha menjaga kontinuitas pelayanan tenaga listrik dan menjaga agar peralatan
pada jaringan primer 20 kV tidak mengalami kerusakan total akibat gangguan, maka
mutlak diperlukan peralatan pengaman. Adapun peralatan pengaman yang digunakan pada
jaringan tegangan menengah 20 kV terbagi menjadi :
Peralatan pemisah atau penghubung
Peralatan pengaman arus lebih
Peralatan pengaman tegangan lebih.
3.9 Peralatan Pemisah atau Penghubung
Fungsi dari pemutus beban atau pemutus daya (PMT) adalah untuk mempermudah
dalam membuka dan menutup suatu saluran yang menghubungkan sumber dengan beban
baik dalam keadaan normal maupun dalam keadaan gangguan. Jenis pemutus yang
digunakan pada gardu adalah :
Circuit Breaker (Pemutus Tenaga)
Disconnecting Switch (DS)
Sedangkan pemutus pada jaringan adalah :
Load Break Switch (LBS)
Vacum Switch (AVS)

40 | E L E K T R O

3.9.1 Circuit Breaker (Pemutus Tenaga)


Gardu Induk merupakan pemusatan tenaga listrik yangdihasilkan oleh pusat-pusat
pembangkit. Di tempat ini dilaksanakan hubungan interkoneksi antara pembangkitpembangkit tersebut, melalui sistem transmisi disalurkan dan kemudian didistribusikan
kepada konsumen. Saluran transmisi dihubungkan dengan ril (bus) melalui
transformator utama, dimana setiap saluran tersebut dilengkapi dengan Circuit Breaker (CB)
dan Disconnecting Switch (DS). Circuit Breaker, dapat diopperasikan secara otomatis
maupun secara manual dengan waktu pemutusan/penyambungan yang tetap sama, sebab
faktor ini ditentukan oleh struktur mekanismenya yang mengunakan pegas-pegas. Karena itu
CB dapat dioperasikan untuk memutus maupun menghubungkan rangkaian dalam
keadaan dilalui arus beban atau tidak, yang dilengkapi dengan alat pemadam busur api.
Busur api yang terjadi pada waktu pemisahan kontak akan dapat dipadamkan oleh suatu
media isolasi yang dipakai oleh Circuit Breaker tersebut. Dalam keadaan tidak normal
(gangguan) Circuit Breaker adalah merupakan saklar otomatis yang dapat memisahkan
arus gangguan, dimana untuk mengerjakan atau mengoperasikan Circuit Breaker dalam
keadaan tidak normal ini umumnya digunakan suatu rangkaian trip yang mendapat signal dari
suatu rangkaian relay pengaman. Fungsi rangkaian relay adalah mengamankan sistem
terhadap gangguan yang berbedabeda macamnya dan untuk ini diperlukan koordinasi
tersendiri Tidak hanya tergantung pada keadaan arus nominal saja, tetapi juga tergantung
pada keadaan arus maximum yang mungkin tejadi pada saat gangguan disebut juga
momentary current. Dan juga arus yang masih ditahan oleh Circuit Breaker sesudah
kontak Circuit Breaker membuka beberapa cycle yaitu interrupting current, serta sistem
tegangan dimana Circuit Beaker ditempatkan.
3.9.2 Disconecting Switch (Saklar Pemisah)
Disconnecting Switch, merupakan alat pemutus rangkaian yang dioperasikan secara
manual, karena waktu pemutusan terjadi sangat subyektif, tergantung pada subyek
operatornya. Hal ini merupakan alasan utama, mengapa Disconnecting Switch tidak boleh
dioperasikan pada saat rangkaian dalam keadaan dilalui arus beban. Tugas utama alat ini
umumnya digunakan untuk memutus rangkaian dalam rangka perbaikan atau
41 | E L E K T R O

pemeliharaan. Terdiri dari buah terminal terisolir dari tanah dan terpisah diantaranya oleh
jarak isolasi (isolating distance). Saklar pemisah merupakan suatu peralatan yang
merupakan pasangan circuit breaker. Fungsi saklar pemisah yaitu memisahkan suatu
bagian beban dari sumbernya pada keadaan tidak berarus, sehingga dapat dilihat atau
dipisahkan dengan pasti bagian yang hidup dengan bagian yang tidak. Hubungan
rangkaian pemutus daya dan saklar pemisah adalah menempatkan pemutus daya
diantara dua buah saklar pemisah. Pada umumnya hubungan pemutus daya dan saklar
pemisah dilaksanakan dengan sistem interlock. Yang dimaksuddengan interlock adalah agar
tidak salah pengoperasian dari dua buahperalatan. Dengan demikian saklar pemisah tidak
digunakan untuk memutuskan arus beban dan bekerjanya dengan urutan tertentu yaitu
pembukaan saklar pemisah selalu didahului oleh pembukaan pemutus daya dan
menutupnya pemutus daya sesudah saklar pemisah ditutup. Beberapa fungsi saklar
pemisah dalam gardu induk adalah :
Untuk mengisolir pemutus daya pada saat dilakukan pemeliharaan pemutus daya.
Sebagai komponen simpangan (bypassing) dari pemutusdata guna menjamin kontinuitas
penyaluran daya pada saatdilakukan pemeliharaan pemutus daya.
Untuk memutuskan dan menghubungkan rel daya dan transformatos daya dalam
keadaan tanpa beban.
Sukar atau mudahnya pemeliharaan ditentukan oleh metode penempatannya. Sebaiknya
saklar pemisah diletakkan pada tempat yang aman dan mudah dicapai guna pemeliharaan.
Untuk mengamankan operator sewaktu dilakukan pemeliharaan peralatan, maka saklar
pemisah dilengkapi dengan saklar pentanahan (earthing switch). Saklar pentanahan dipasang
antara bagian yang bertegangan dari saklar pemisah dengan konduktor yang ditanahkan.
Saklar pentanahan dapat ditutup hanya jika saklar pemisah telah dibuka. Untuk enjamin
hal tersebut maka saklar pemisah dengan saklar pentanahan dipasang saling mengunci
(interlock). Meskipun Disconnecting Switch tidak dimaksudkan untuk memutuskan arus
beban nominal maupun arus hubung singkat akan tetapi memenuhi persyaratan tertentu.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi :
Mempunyai kapasitas arus nominal 15% diatas arus beban penuh.
Harus sanggup menahan tegangan nominal hingga tegangan 10% diatas gangguan nominal.
42 | E L E K T R O

Dalam keadaan tertutup harus mampu menahan momentary current pada waktu terjadi
hubung singkat.
Dapat menahan timbulnya beban termis dan gaya elektrodinamis yang timbul pada
saat terjadinya gangguan hubung singkat.
3.9.3 Automatic Vacuum Switch (AVS)
Suatu peralatan pemutus yang bekerja secara otomatis untuk membebaskan seksi-seksi
yang terganggu dari suatu sistem distribusi jaringan distribusi tenaga listrik atau
dengan kata lain membebaskan atau melokalisir daerah yang teganggu tetap mendapatkan
supply tenaga listrik. Pemasangan AVS pada jaringan distribusi tenaga listrik 20 KV
dilengkapi dengan pemasangan recloser (pemutus balik otomatis) dan fault section
indicator penyulang. Hal ini dimaksudkan untuk mengoptimalkan kerja dari AVS.
Kontruksi AVS terdiri dari beberapa bagian antara lain :
1. Vacum Switch (VS)
Merupakan saklar yang menggunakan media hampa udarauntuk memadamkan busur api
yang timbul diantara kontak-kontaknya pada saat menyambung dan memutuskan beban,
dan sebagai bahan penyekat (isolasi) pada saat VS membuka (off).
2. Kotak Pengatur AVS Tree type
Kotak pengatur ini memperoleh supply daya listrik dari satu atau dua buah power control
transformator 20 /0.13 KV 3.9 KV. Kotak pengatur ini terdiri dari : Power Supply
Switch (SW), digunakan untuk menghubungkan kotak pengatur dengan power control
transformator.
4.1 Peralatan Pengaman Arus Lebih
Fungsi dari peralatan pengaman arus lebih adalah untuk mengatasi gangguan arus lebih
pada sistem distribusi sebelum gangguan tersebut meluas keseluruh sistem yang ada.
Peralatan yang banyak digunakan pada jaringan distribusi dari Jawa Timur adalah :
Fuse Cut Out
Rele Arus Lebih
Recloser (Pemutus Balik Otomatis)
43 | E L E K T R O

4.1.1 Fuse Cut Out


Fuse merupakan kombinasi alat pelindung dan pemutus rangkaian, yang mempunyai
prinsip melebur (expulsion) atau mengamankan gangguan permanen antara fasa ke
tanah,apalagi dilewati arus yang besarnya melebihi rating arusnya. Apabila terjadi
gangguan maka elemen pelebur yang terletak pada tabung fiberakan meleleh dan terjadi
busur api yang akan mengenai tabung fiber sehingga menghasilkan gas yang dapat
segera mematikan busur api. Karakteristik waktu/arus dari sebuah fuse adalah sekitar
I

t. karakteristik arus waktu dari berbagai sambungan fuse yang berbeda, elemen-

elemnnya berbeda dan membutuhkan perhatian yang hati-hati untuk memakainya pada
sebuah sistem. Untuk semua jenis fuse, batas arus fusenya biasanyalebih tinggi daripada arus
normalnya. Factor penting yang mempengaruhi batas arus yang sesuai dari fuse adalah
arus beban lebih yang mungkin pada rangkaian termasuk harnmonisa yang ada, naiknya
arus lebih bersamaan arus ke transformator, starting motor, kapasitor. Fuse-fuse yang
melewatkan arus melampaui batas arus untuk waktu lebih lama daripada waktu melewatkan
arus pemutus minimum dapat mengalami kerusakan yang dapat mempengaruhi
karakteristiknya, terutama kemampuan memutus.
4.1.2 Rele Arus Lebih (Over Current Relay)
Relai merupakan peralatan pengaman yang dipasang pada peralatan yang berfungsi untuk
melindungi peralatan listrik dari gangguan yang mungkin terjadi. Tujuan dipasang relai
pengaman adalah :
- Menghindari atau mengurangi kerusakan yang terjadi akibat gangguan pada alat yang
dilalui arus gangguan.
- Menyelamatkan sistem atau bagian sistem lainnya yang tidak terganggu supaya tetap
dapat bekerja terus, dengan cara melepaskan bagian sistem yang terganggu sedemikian
rupa sehingga penyimpangan atau kesalahan akibat gangguan tersebut tidak memberikan
akibat negative yang lebih luas terhadap keseluruhan sistem yang ada. Peralatan proteksi
harus dirancang sedemikian rupa sehingga gangguan dapat dengan segera diputuskan
atau dihilangkan. Suatu gangguan yang serius dapat menyebabkan pemutusan yang
44 | E L E K T R O

cepat dan dapat kerusakan pada peralatan. Gangguan yang terjadi secara tidak langsung
harus diketahui oleh operator sehingga peralatan dapat dioperasikan di luar daerah
kritis. Kejadian-kejadian yang sangat berbahaya bagi operasi generator ataupun
transformator adalah hubung singkat, gangguan ke tanah, penguatan kurang, arus lebih
dan panas berlebihan. Relay pengaman merupakan bentuk dasar dari peralatan listrik
otomatik dan sangat perlu untuk kerja dari sistem distribusi daya yang modern bahkan
tergantung padanya. Bila terjadi gangguan baik arus, tegangan, frekuensi dan daya,
relay pengaman akan mendeteksi dan memutus bagian yang mengalami gangguan dari
sistem. Selanjutnya akan mengembalikan ke keadaan normal atau membangkitkan sinyal
peringatan kepada operator. Relay jenis ini adalah besar-nya arus yang masuk kedalam relay,
atau relay arus lebih (over current relays). Relay ini memberikan reaksi terhadap besarnya
arus masukan, dan bekerja untuk memutuskan (trip) bilamana besarnya arus melebihi nilai
tertentu yangdapat diatur. Relay arus lebih akan menutup kontak kontaknya untuk
menggerakkan rangkaian yang menyebabkan saklar dayamembuka atau menutup bilamana
arus mencapai suatu nilai yang telah ditentukan terdahulu. Dengan demikian, maka
pada relay arus lebih terdapat kepekaan terhadap besar arus yang mengalir. Relay arus
lebih dikategorikan menjadi 3 yaitu :
Relay arus lebih seketika (instantaneous over current relay)
Relay arus lebih dengan karakteristik tunda waktu (definite time over current relay )
Relay arus lebih dengan karakteristik tunda waktu terbalik (inverse time over current
relay )
Relay arus lebih seketika adalah relay yang bekerjanya tanpa penundaan waktu atau
jangka waktu relay mulai saat relay arusnya pickup sampai selesai, sangat singkat (sekitar
20 sampai 100 ms). Relay arus lebih dengan karakteristik tunda waktu tertentu, yaitu suatu
relay dengan jangka waktu mulai relay arus pickup sampai selesainya kerja relay
diperpanjang dengan nilai atau waktu tertentu. Sehingga apabila arus yang mengalir
telah melebihi arus setting maka relay akan bekerja sesuai dengan waktu penundaan
yang telah ditetapkan. Ada beberapa jenis relay arus lebih dengan tunda waktu, hal ini
sangat tergantung pada karakteristik waktu tundanya. Berdasarkan tunda waktu kerjanya,
relay lebih dapat dibedakan menjadi 4, yaitu :
Waktu tertentu (definite time).
45 | E L E K T R O

Waktu minimal tertentu terbalik (inverse definite minimum


time/IDMT).
Sangat berbanding terbalik (very inverse).
Sangat berbanding terbalik sekali (extremely inverse).
Pada jaringan distribusi di Jawa Timur relay arus lebih yang digunakan adalah jenis
inverse dan inverse definite minimum time (IDMT). Masing-masing disetting dengan
operasi cepat atau dengan waktu diperlambat (delay).
4.1.3 Recloser
Sebagian besar gangguan (80-95%) pada jaringan distribusi dantransmisi adalah bersifat
temporer (sementara), berlangsung dari beberapa cycle sampai beberapa detik. Penyebab
gangguan kebanyakan disebabkan oleh dahan/ranting pohon yang mengenai saluran
udara. Penutup balik adalah alat pengaman arus lebih yang diatur waktu untuk memutus dan
menutup kembali secara otomatis, terutama untuk membebaskan dari gangguan yang
bersifat temporer (sementara), sering juga disebut dengan recloser.Recloser dilengkapi
dengan sarana indikasi arus lebih, pengatur waktu operasi, serta penutupan kembali
secara otomatis. Desain dari recloser memungkinkan untuk dapat membuka kontakkontaknya secara tetap dan terkunci/lock out, sesuai pemrogramannya setelah melalui
beberapa kali operasi buka-tutup. Pada gangguan yang bersifat sementara, recloser akan
membuka dan menutup kembali bila gangguan telah hilang. Jika gangguannya bersifat
tetap/ permanent, maka recloser akan membuka kontakkontaknya secara tetap dan
terkunci/lock out. Apabila gangguan telah dihilangkan, maka recloser dapat ditutup
kembali. Recloser biasanya dipasang pada sebuah atau lebih cabang (lateral) pada
jaringan sehingga gangguan yang terjadi tidak mempengaruhi seluruh jaringan. Recloser
dapat diatur dengan beberapa operasi berbeda , yaitu :
Dua kali operasi seketika (membuka dan menutup) diikuti dua kali operasi waktu tunda
maka recloser akan mengunci.
Satu kali operasi seketika diikuti tiga kali operasi waktu tunda.
Tiga kali operasi ditambah satu kali operasi waktu tunda.
Empat kali operasi seketika.
46 | E L E K T R O

Emapt kali operasi waktu tunda.

4.1.4 Directional Over Current Ground Relay


Dalam operasi sistem tenaga listrik terjadinya gangguan tidak dapat dihindarkan.
Gangguan terjadi dapat dikarenakan karenakan adanya kejadian secara acak dalam
sistem yang dapat berupa berkurangnya kemampuan peralatan, meningkatnya beban dan
lepasnya peralatan-peralatan yang tersambung ke sistem. Gangguan yang sering terjadi
pada saluran distribusi adalah gangguan hubung singkat satu fasa ke tanah yang sifatnya
temporer, sehingga untuk mengatasinya digunakan Directional Over Current Ground Relay
(DOCGR). DOCGR ini hanya akan bekerja apabila gangguannya adalah gangguan fasa
ke tanah. Untuk gangguan fasa ke fasa DOCGR tidak akan dapat mendeteksinya. Di
Jawa Timur DOCGR dipasang di gardu-gardu induk bersamasama dengan circuit breaker
dan digunakan sebagai pengaman utama untuk mengamankan jaringan distribusi
terhadap gangguan hubung singkat fasa ke tanah.
4.5 Peralatan Pengaman Tegangan Lebih
Pada sistem distribusi, gangguan dapat terjadi akibat adanya tegangan lebih. Gangguan
ini bisa terjadi akibat proses switching pada saluran dan akibat sambaran petir. Petir yang
kita kenal sekarang ini terjadi akibat awan dengan muatan tertentu menginduksi
muatan yang ada di bumi. Bila muatan di dalam awan bertambah besar, maka muatan
induksi pun makin besar pula sehingga beda potensial antara awan dengan bumi juga
makin besar. Kejadian ini diikuti pelopor menurun dari awan dan diikuti pula dengan
adanya pelopor menaik dari bumi yang mendekati pelopor menurun. Pada saat itulah
terjadi apa yang dinamakan petir. Petir akan menyambar semua benda yang dekat
dengan awan. Atau dengan kata lain benda yang tinggi akan mempunyai peluang yang besar
tersambar petir. Transmisi tenaga listrik di darat dianggap lebih efektif menggunakan
saluran udara dengan mempertimbangkan faktor teknis dan ekonomisnya. Tentu saja
saluran udara ini akan menjadi sasaran sambaran petir langsung. Apalagi saluran udara
yang melewati perbukitan sehingga memiliki jarak yang lebih dekatdengan awan dan
mempunyai peluang yang lebih besar untuk disambar petir. Bila gangguan ini dibiarkan maka
dapat merusak peralatan listrik. Oleh karena itu peralatan listrik itu harus dilindungi dari
gangguan tegangan lebih dengan memasang peralatan pengaman tegangan lebih, seperti :
47 | E L E K T R O

Kawat tanah (Overhead Groundwire)


Lightning Arrester (LA)

4.5.1 Kawat tanah (Overhead Groundwire)


Dalam hal melindungi saluran tenaga listrik tersebut, ada beberapa cara yang dapat
diterapkan. Salah satu cara yang paling mudah adalah dengan menggunakan kawat tanah
(overhead groundwire) pada saluran. Prinsip dari pemakaian kawat tanah ini adalah
bahwa kawat tanah akan menjadi sasaran sambaran petir sehingga melindungi kawat phasa
dengan daerah/zona tertentu. kawat tanah yang digunakan untuk melindungi saluran
tenaga listrik, diletakkan pada ujung teratas saluran dan terbentang sejajar dengan kawat
phasa. kawat tanah ini dapat ditanahkan secara langsung atau secara tidak langsung dengan
menggunakan sela yang pendek. Untuk meningkatkan keandalan sistem ini,
diperlukanpentanahan yang baik pada setiap menara listrik. Jika petir menyambar pada kawat
tanah di dekat menara listrik, maka arus petir akanterbagi menjadi dua bagian. Sebagian
besar arus tersebut mengalir ke tanah melalui pentanahan pada menara tersebut.
Sedangkan sebagian kecil mengalir melalui kawat tanah dan akhirnya menuju ke tanah
melalui pentanahan pada menara listrik berikutnya. Lain halnya jika petir menyambar pada
tengah-tengah kawat tanah antara 2 menara listrik. Gelombang petir ini akan mengalir ke
menara-menara listrik yang dekat dengan tempat sambaran tersebut. Pada saluran udara
distribusi JAwa Timur, jenis kawat tanah yang digunakan adalah baja Galvanis jenis
GSSW 22 yang memiliki kekuatan tarik maksimum 350 Kg dan kekuatan tarik putus
minimum1826 Kg. Sejak tahun 1985 penggunaan kawat tanah untuk pengaman
sambaran petir di Jawa Timur ditujukan hanya untuk daerah terbuka.
4.5.2 Lightning Arrester (LA)
Lightning arrester atau penangkap petir berfungsi untuk melindungi peralatan sistem
tenaga listrik terhadap tegangan surja dengan membatasi surja tegangan lebih yang datang
dan mengalirkan ke tanah. Gambar 2.6 memperlihatkan dimensi dari ligthning arrester. Alat
pelindung terhadap tegangan surja berfungsi melindungi peralatan sistem tenaga listrik
dengan cara membatasi surja tegangan lebih yang datang dan mengalirkannya ke tanah.
Berhubung dengan fungsinya itu, ia harus dapat menahan tegangan sistem 50 Hz untuk
waktu yang tak terbatas dan harus dapat melakukan surja arus ke tanah tanpa mengalami
kerusakan. Kecuali itu, sebuah alat pelindung yang baik mempunyai perbandingan
perlindungan atau protective ratioyang tinggi, yaitu perbandingan antara tegangan surja
48 | E L E K T R O

maksimum yang diperbolehkan pada waktu pelepasan (discharge) dan tegangan sistem 50
Hz maksimum yang dapat ditahan sesudah pelepasan terjadi. Ada tiga macam alat pelindung
terhadap surja yang dikenal yaitu:
sela batang (rod gap), arrester jenis ekspulsi (expulsion type lightning arrester) atau sering
juga disebut tabung pelindung (protectore tube) dan arrester jenis katub (valve type ligthning
arrester). Arrester petir disingkat arrester, atau sering disebut penangkap petir, adalah alat
pelindung bagi peralatan sistem tenaga listrik terhadap surja petir. Ia berlaku sebagai jalan
pintas (by-pass) sekitar isolasi. Arrester membentuk jalan yang mudah dilalui oleh arus kilat
atau petir, sehingga tidak timbul tegangan lebih yang tinggi pada peralatan. Jalan pintas itu
harus sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu aliran arus daya sistem 50 Hz. Jadi pada
kerja normal arrester itu berlaku sebagai isolator dan bila timbul surja dia berlaku
sebagai konduktor, jadi melewatkan aliran arus yang tinggi. Setelah surja hilang, arrester
harus dengan cepat kembali menjadi isolator, sehingga pemutus daya tidak sempat
membuka. Berlainan dengan sela batang arrester dapat memutuskan arus susulan tanpa
menimbulkan gangguan. Inilah salah satu fungsi terpenting dari arrester.

Arrester biasa dipasang pada saluran distribusi, hal ini dikarenakan tegangan distribusi
lebih rendah daripada tegangan transmisi, sehingga tegangan distribusi lebih sering
tersambar oleh petir. Hal tersebut juga dapat kita lihat pada gambar 2.2 di atas. Menurut
struktur dalamnya arrester ada dua jenis yaitu
Gap type SiC arrester.
Gapless Metal Oxide Varistor ( MOV )

49 | E L E K T R O

Dalam gap tipe arrester tahanan non linearnya terbuat dari Silikon Carbide ( SiC ). Saat
tegangan lebih terjadi, celahudara terpercik dan didapat impedansi yang rendah dari path
ke tanah, resistor seri menghasilkan power frekuensi diikuti arus sehingga busur yang
melalui celah udara dapat ditutup kembali sebelum tegangan dan arus nol. Tahanan SiC
tidak cukup tinggi untuk arrester tanpacelah udara, bahan dasar adalah ZnO dalam isolasi
oksida seperti Bi2O3.
4.6 Transformator
Transformator adalah suatu alat listrik yang dapat memindahkan dan mengubah energi
listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik ke rangkaian listrik yang lain, melalui
suatu gandengan magnet dan berdasarkan prinsip induks-elektromagnetik.Transformator
digunakan secara luas, baik dalam bidang tenaga listrik maupun elektronika.Penggunaan
transformator dalam sistem tenaga memungkinkan terpilihnya tegangan yang sesuai, dan
ekonomis untuk tiap-tiap keperluan, misalnya kebutuhan akan tegangan tinggi dalam
pengiriman daya listrik jarak jauh Untuk kepentingan yang sama didalam penggunaannya
transformator dibedakan menjadi Transfomator Daya, Transformator distribusi, dan
Tranformator Ukur/Instrument. Pada dasarnya ketiga peralatan transformator tersebut
adalah sama, namunpada transfomator ukur yang diutamakan adalah tegangan dan
arusnya sedangkan transformator tenaga adalah dayanya. Dengan demikian pada peralatan
transformator ukur umumnya mempunyai kapasitas yangrelatif rendah.
4.6.1 Transformator Daya
Transformator daya merupakan peralatan listrik yang berfungsi untuk memindahkan
daya dari satu rangkaian ke rangkaian yang lain pada tingkat tegangan yang berbeda.
Pada umumnya suatu transformator disebut transformator daya, apabila daya yang
dipindahkan melebihi 500 KVA atau bekerja pada sistem tegangan diatas 67 kV. Sesuai
dengan fungsinya itu transformator daya ditempatkan dipusat-pusat pembangkit atau gardu
induk. Di pusat pembangkit, transformator daya digunakan untuk menurunkan tegangan.
Transformator daya yang digunakan pada gardu induk tegangan tinggi sekali (EHV)
umumnya berupa tiga buah transformator 1 fasa. Penggunaan satu buah transformator 3
fasa sebenarnya lebih menguntungkan karena harganya lebih murah jika dibandingkan
tiga buah transformator 1 fasa, memerlukan ruang yang lebih sedikit. Tetapi sukarnya
pengangkutan yang disebabkan beratnya peralatan maka digunakan 3 buah transformator 1
fasa.
50 | E L E K T R O

4.6.2 Transformator Distribusi


Trafo Distribusi adalah merupakan suatu komponen yang sangat penting dalam penyaluran
tenaga listrik dari gardu distribusi ke konsumen. Kerusakan pada transformator
Distribusi menyebabkan kontiniutas pelayanan terhadap konsumen akan terganggu
(terjadi pemutusan aliran listrik atau pemadaman). Pemadaman merupakan suatu kerugian
yang menyebabkan biaya-biaya pembangkitan akan meningkat tergantung harga KWH
yang tidak terjual. Pemilihan rating transformator Distribusi yang tidak sesuai dengan
kebutuhan beban akan menyebabkan efisiensi menjadi kecil, begitu juga penempatan
lokasi transformator Distribusi yang tidak cocok mempengaruhi drop tegangan ujung pada
konsumen atau jatuhnya/turunnya tegangan ujung saluran/konsumen Distribusi yang tepat,
rating sesuai dengan kebutuhan beban akan menjaga tegangan jatuh pada konsumen dan
akan menaikkan efisiensi penggunaan transformator distribusi. Jadi Transformator
distribusi merupakan salah satu peralatan yang perlu dipelihara dan dipergunakan sebaik
mungkin (seefisien mungkin), sehingga keandalan/kontinuitas pelayanan terhadap
terjamin. Transformator distribusi yang sering digunakan pada saluran udara sistem
distribusi dapat dikategorikan sebagaiberikut :
1. Conventional Transformer
2. Completely Self Protecting Transformer (CSP)
3. Completely Self Protecting for Secondary Banking Transformer (CSPB)
Conventional Transformer merupakan transformator distribusi yang tidak ilengkapi/tidak
terintegral dengan peralatan-peralatan pengaman terhadap petir, gangguan fasa, atau
beban lebih. Peralatan pengaman diberikan sebagai bagian perlengkapan dari
transformator. Completely Self Protecting Transformer (CSP) merupakan transformator
distribusi yang sudah yang dilengkapi/ terintegral dengan peralatan-peralatan pengaman
terhadap petir atau surja, beban lebih, dan hubung singkat. Lightning Arrester menempel
langsung pada badan transformator, yang melindungi kumparan primer terhadap petir dan
line surja. Pengaman beban lebih dilengkapi dengan circuit breaker yang berada
didalam tangki transformator. Transformator CSP I fasa (pendingin minyak-

65

C,

60 Hz, 10-500 kVA) tersedia untuk rating tegangan primer dari 2,4 kV sampai 34,4

51 | E L E K T R O

kV. Tegangan sekunder 120/240 atau 240/480//277 V. Transformator distribusi CPSB


mempunyai bentuk yang mirip dengan transformator CSP, tetapi CPSB
dilengkapi dengan dua buah circuit breaker, yang digunakan untuk memisahkan bagian
sekunder bila diperlukan. Transformator distribusi yang sering digunakan pada saluran
bawah tanah sistem distribusi dapat dikategorikan sebagai berikut :
1. Subway Transformer
2. Low Cost Residential Transformer
3. Network Transformer
Subway Transformer digunakan dalam ruang bawah tanah. Dengan tipe konvensional
dan tipe pengaman arus. Low Cost Residential Transformer pada dasarnya sama
dengan transformator konvensional saluran udara. Network Transformer digunakan pada
jaringan sekunder. Network transformers mempunyai pemutus primer dan switch
grounding.
4.6.3 Transformator Ukur
Transformator ukur dipergunakan untuk menurunkan besaranbesaran ukur pada sisi primer
menjadi harga yang lebih rendah pada sisi
sekunder, sehingga dapat dipergunakan untuk keperluan pengukuran dan
untuk keperluan relai pengaman. Terdapat 2 macam transformator ukur
yang biasa digunakan adalah :
4.6.6.1 Transformator tegangan (Potential Transformer)
Potential transformer atau transformator tegangan berfungsi sebagai alat untuk
menurunkan besar tegangan dari sisi primer ke sisi sekunder dan juga untuk
mengisolasi bagian yang bertegangan tinggi sehingga besaran-besaran yang diukur
berada pada pada sisi sekunder (tegangan rendah) dan sebagai standarisasi untuk masukan
pada alat-alat ukur Volt meter MW MVAR KWH maupun sistem proteksi distance rele
Sisi primer transformator tegangan dipasang paralelpada jaringan dan sisi sekunder ipasang
paralel tegangan instrument pengukur dan relai pengaman. Rating tegangan primer
transformator tegangan tiga fasa atau transformator tegangan satu fasa yang digunakan
52 | E L E K T R O

untuk sistem satu fasa atau antara fasa-fasa pada sistem tiga fasa harus sama dengan tegangan
nominal sistem. Sedangkan rating tegangan sekunder transformator tegangan satu fasa
yang dihubungkan antara salah satu fasa dari sistem tiga fasa ke tanah adalah 1/

3 kali salah satu nilai tegangan nominal sistem.


4.6.6.2 Transformator Arus (Current Transformer)
Current transformator atau transformator arus ialah peralatan yang berfungsi sebagai
peralatan untuk menurunkan besaran arus dari sisi primer ke sisi sekunder dari nilai
yang besar ke nilai yang rendah dan juga untuk mengisolasi bagian yang bertegangan
tinggi sehingga besaran-besaran yang diukur berada pada sisi sekunder (tegangan
rendah) dan sebagai standarisasi untuk masukan pada alat-alat ukur amperemeter MW
MVAR KWH maupun sistem proteksi. Belitan primer hanya terdiri dari beberapa lilitan
saja, bahkan kadang-kadang hanya terdiri dari satu lilitan, yitu konduktor saluran.
Sedangkan belitan seklunder terdiri dari benyak lilitan. Rangkaian sekunder dari
transformator arus ini tidak boleh terbuka selama dirangkaian primer mengalir arus.
Seandainya rangkaian sekunder sampai terbuka, maka akan menyebabkan terjadinya beda
potensial yang tinggi sehingga dapat membahayakan operator. Beda potensial tegangan yang
tinggi ini disebabkan oleh amperturn primer memproduksi fluksi pada intinya tanpa
dibatasi oleh sekunder. Untuk menghindari bahaya yang timbul, maka rangkaian
sekunder transformator arus harus ditanahkan. Arus nominal dari arus sekunder
transformator dirancang untuk standar 5 ampere. Ada 5 tempat yang biasa dipakai
untuk penempatan transformator arus yaitu :
Pada bushing saklar pemisah dengan isolasi bushing.
Pada dinding atau atap gardu induk
Pada bushing transformator daya
Pada isolator sendiri
4.7 Gangguan Sistem Distribusi
Gangguan pada sistem distribusi adalah terganggunya sistem tenaga listrik yang
menyebabkan bekerjanya rele pengaman penyulang bekerja untuk membuka circuit
breaker di gardu induk yang menyebabkan terputusnya suplai tenaga listrik. Hal ini untuk
53 | E L E K T R O

mengamankan peralatan yang dilalui arus gangguan tersebut untuk dari kerusakan. Sehingga
fungsi dariperalatan pengaman adalah untuk mencegah kerusakan peralatan dan tidak
meniadakan gangguan. Gangguan pada jaringan distribusi lebih banyak terjadi pada
saluran distribusi yang dibentangkan di udara bebas (SUTM) yang umumnya tidak
memakai isolasi dibanding dengan saluran distribusi yang ditanam dalam tanah
(SKTM) dengan menggunakan isolasi pembungkus Sumber gangguan pada jaringan
distribusi dapat berasal dari dalam sistem maupun dari luar sistem distribusi.
1. Gangguan dari dalam sistem antara lain :
a) Tegangan lebih atau arus lebih
b) Pemasangan yang kurang tepat
c) Usia pemakaian
2. Gangguan dari luar sistem antara lain :
a) Dahan/ranting pepohonan yang mengenai SUTM
b) Sambaran petir
c) Hujan atau cuaca
d) Kerusakan pada peralatan
e) Binatang ataupun layang-layang
f) Penggalian tanah
g) Gagalnya isolasi karena kenaikan temperature
h) Kerusakan sambungan
Berdasarkan sifatnya gangguan pada sistem distribusi dibagi
menjadi :
4.7.1 Gangguan Temporer
Gangguan yang bersifat sementara karena dapat hilang dengan sendirinya dengan cara
memutuskan bagian yang terganggu sesaat, kemudian menutup balik kembali, baik
54 | E L E K T R O

secara otomatis (autorecloser) maupun secara manual oleh operator. Bila gangguan tidak
dapat dihilangkan dengan sendirinya atau dengan bekerjanya alat pengaman (recloser) dapat
menjadi gangguan tetap dan dapat menyebabkan pemutusan tetap. Bila gangguan
sementara terjadi terjadi berulang-ulang dapat menyebabkan gangguan permanen,dapat
menyebabkan kerusakan peralatan.
4.7.2 Gangguan Permanen
Gangguan bersifat tetap, sehingga untuk membebaskannya perlu tindakan perbaikan
atau penghilangan penyebabgangguan. Hal ini ditandai dengan jatuhnya (trip) kembali
pemutus daya setelah operator memasukkan sistem kembali setelah terjadi gangguan untuk
mengatasi gangguangangguan sebuah peralatan harus dilengkapi dengan sistem
pengaman relay, dimana sistem pengaman ini diharapkan dapat mendeteksi adanya
gangguan sesuai dengan fungsi dan daerah pengamannya.

55 | E L E K T R O

Gambar Topologi jaringan 20 KV


4.8 Usaha-usaha Mengurangi Jumlah Gangguan
Karena gangguan dalam sistem distribusi adalah hal yang tidak diinginkan tetapi tidak
dapat dihindarkan, maka perlu dilakukan usahausaha untuk mengurangi jumlah gangguan
dengan memperhatikan hasil analisa gangguan. Usaha-usaha untuk mengurangi jumlah
gangguan dapat dilakukan dengan :
a. Merencanakan dan melaksanakan pemeliharaan peralatan sesuai dengan buku instruksi
pemeliharaan, sehingga terjadinya Forced Outage dapat sebanyak mungkin dihindari.
b. Memeriksa alat-alat pengaman (relay-relay) secara periodik dan juga secara isidentil
segera setelah ada laporan yang menyatakan keraguan atas kerjanya suatu relay. Kerjanya
relay yang baik diperlukan untuk mencegah kerusakan peralatan maupun mencegah
meluasnya gangguan.
56 | E L E K T R O

c. Dalam operasi real time mengikuti perkembangan cuaca khususnya yang menyangkut
petir karena penyebab gangguan terbesar adalah petir.
d. Mengadakan analisa gangguan untuk menemukan sebab gangguan dengan tujuan
sedapat mungkin mencegah atau mengurangi kemungkinan terulangnya gangguan yang
serupa.
e. Mengembangkan sistem seirama dengan pertumbuhan beban sehingga dapat dicegah
terjadinya beban lebih dalam sistem. mengenai perkembangan sistem.
f. Karena salah satu sumber gangguan yang utama adalah kesalahan pemasangan peralatan,
maka perlu ada pendidikan danpelatihan secara terus-menerus dengan tujuan agar
kesalahan pemasangan peralatan dapat dihindarkan.
4.9 TIANG PENYANGGA JARINGAN DISTRIBUSI
Tiang listrik pada jaringan distribusi digunakan untuk saluran udara (overhead line) sebagai
penyangga kawat penghantar agar penyaluran tenaga listrik ke konsumen atau pusat pusat
beban dapat disalurkan dengan baik. Persyaratan suatu tiang penyangga yang digunakan
untuk penompang jaringan distribusi tenaga listrik adalah :
a. Mempunyai kekuatan mekanis yang tinggi
b. Mempunyai umur yang panjang
c. Nudah pemasangan dan murah pemeliharaannya
d. Tidak terlampau berat
e. Harganya murah
f. Berpenampilan menarik
g. Mudah dicabut dan dipasang kembali
Tiang listrik pada jaringan distribusi digunakan untuk saluran udara (overhead line) sebagai
penyangga kawat penghantar agar penyaluran tenaga listrik ke konsumen atau pusat pusat
beban dapat disalurkan dengan baik.

57 | E L E K T R O

4.9.9 Klasifikasi Tiang Penyangga Jaringan Distribusi


1. Berdasarkan bahannya
Jenis tiang jaringan distribusi yang digunakan untuk jaringan distribusi tenaga listrik ada
beberapa macam, yaitu :
4.9.9.1 Tiang Kayu (Wood Pole)
Tiang kayu banyak digunakan sebagai penyangga jaringan karena konstruksinya yang
sederhana dan biaya investasi lebih murah bila dibandingkan dengan tiang jenis yang lain.
Selain itu tiang kayu merupakan penyekat (isolator) yang paling baik sebagai penompang
saluran udara terhadap gangguan hubung singkat. Jenis kayu yang digunakan sebagai tiang
listrik diambil dari jenis tertentu. Untuk Indonesia yang memiliki berjuta-juta hektar hutan
kayu dari berbagai jenis, yaitu kayu untuk jaringan distribusi dari jenis kayu : ulin
(Eusidiraxylon Zwageri), kayu jati (Tectona Grandis), kayu rasamala (Altanghia Exelsa
Novanla). Sedangkan di Amerika Serikat jenis tiang kayu yang digunakan dari jenis kayu den
(douglas fir), kayu cemara (yellow pine), dan kayu aras (western red cendar), kayu Ulin
(Eusidiraxylon Zwageri), kayu Jati (Tectona Grandis), kayu Rasamala (Altanghia Exelsa
Novanla), kayu Den (Douglas Fir), kayu Cemara (Yellow Pine), dan kayu Aras (Western Red
Cender). Kebaikan Tiang Kayu ini adalah mempunyai konstruksi yangsederhana, biaya
investasi lebih murah, merupakan bahan penyekat (isolasi) yang baik buat penompang
jaringan, dapat dibentuk menurut konstruksi, biaya perawatan rendah dan bebas dari
gangguan petir Kelemahan Tiang Kayu ini adalah tergantung pada persediaan kayu yang ada,
perlu pengawetan terlebih dahulu, umur lebih pendek : 10 - 12 tahun bila tak diawetkan dan
20 - 30 tahun bila diawetkan, tidak dapat menyangga beban secara aman, dan apalagi bila
terjadi satu atau dua kawat terputus.

58 | E L E K T R O

keadaan lembab (basah). Dengan diadakan pengawetan umur tiang kayu akan berkisar antara
25 sampai 30 tahun lebih, apalagi bila digunakan jenis kayu ulin, kayu jati, dan kayu asamala
akan sangat memuaskan sesuai pengalaman selama ini. Terutama kayu ulin memiliki
kekerasan dan kekuatan yang baik tanpa diawetkan. Sedangkan jenis kayu lain apabila tidak
diawetkan akan mempunyai umur hanya 10 sampai 12 tahun. Penggunaan tiang kayu ini
ternyata menghasilkan penghematan biaya investasi yang tidak kecil dibandingkan tiang baja.
Apalagi Indonesia tersedia banyak sekali persediaan kayu. Walaupun demikian biaya
pengangkutan untuk mendatangkan kayu ulin dari hutan-hutan di Kalimantan cukup tinggi.
begitu pula untuk biaya pemeliharaan tiang, khususnya tiang yang tidak mengalami
pengawetan sebelumnya.

59 | E L E K T R O

4.9.9.2 Tiang Baja (Steel Pole)


Tiang baja yang digunakan berupa pipa-pipa baja bulat yang disambung dengan diameter
yang berbeda dari pangkal hingga ujungnya. Pada umumnya ukuran penampang bagian
pangkal lebih besar dari ukuran penampang bagian atasnya (ujung). Melihat konstruksinya
yang lebih kokoh, lurus dan bentuknya lebih indah dibandingkan dengan tiang kayu, tiang
baja ini banyak dipakai. Walaupun ongkos pengangutan dan pemeliharaan tiang baja ini lebih
mahal , tetapi bila dibanding-kan dengan tiang kayu maka tiang baja ini lebih banyak dipilih

60 | E L E K T R O

untuk penyangga kawat penghantar jaringan distribusi, terutama untuk jaringan distribusi
tegangan tinggi. Hal ini disebabkan beban penompang pada jaringan distribusi tegangan
tinggi lebih besar bila dibandingkan beban penompang pada jaringan distribusi tegangan
rendah. Tiang baja bulat sangat banyak digunakan untuk penopang jaringan listrik SUTM dan
SUTR. Disamping penggunaan jenis lainnya seperti: tiang kayu, tiang beton bertulang, tiang
beton bertulang dan tiang konstruksi baja. Tiang baja bulat ukuran 12 m dan 14 m digunakan
untuk keper1uan-keperluan khusus. Seperti untuk tiang penopang jaringan 20 kV yang
melintasi jaringan 6 kV yang berada di bawah 20 kV tersebut. Tiang baja bulat ukuran 11 m
sering dipakai untuk penopang jaringan SUTM. Tiang baja bulat ukuran 9 m digunakan untuk
penopang jaringan SUTR. baja bulat ukuran 8 m digunakan untuk tiang penyangga kawat
pada penguat tiang jenis (schoer kontra mast).baja bulat ukuran 3 m dipakai pada
penyambungan tiang 9 m ada untuk jaringan SUTR, dimana akan dipasangkan jaringan di
atas jaringan SUTR tersebut.

61 | E L E K T R O

4.9.9.3 Tiang Beton


1. Tiang Beton Bertulang Tiang jenis ini lebih mahal dari pada tiang kayu tetapi lebih murah
dari pada tiang baja bulat. Tiang ini banyak digunakan untuk mendistribusikan tenaga listrik
di daerah pedesaan dan daerah terpencil atau di tempat-tempat yang sulit dicapai. Karena
tiang beton bertulang dapat dibuat di tempat tiang tersebut akan didirikan. Tiang beton
bertulang juga dipilih jika dikehendaki adanya sisi dekoratif. Untuk penbuatan beton
bertulang digunakan campuran beton 1 : 1,5 : 3 dengan kerikil yang seragam berukuran
diameter 15 mm. Tiang beton bertulang memiliki umur yang sangat panjang dengan
perawatan yang sederhana, tetapi tiang ini berukuran besar dan cukup berat. Kelemahannya
tiang ini cendrung hancur jika ditabrak kendaraan.

62 | E L E K T R O

5.1 Berdasarkan sifatnya


Menurut sifatnya tiang listrik dapat digolongkan menjadi tiga macam, yaitu tiang kaku
(rigid), tiang lentur (flexible), dan tiang setengah lentur (semi flexible). Tiang kaku
direncanakan untuk menahan beban penompang yang diperkirakan besar (berat),
sedangkantiang lentur dan setengah lentur direncanakan untuk menahan beban penompang
tidak terlalu berat atau lebih ringan. Untuk tiang kayu yang memiliki sifat lentur biasanya
tidak digunakan untuk saluran feeder utama (jaringan distribusi primer) yang memiliki beban
penompang lebih besar, tetapi banyak digunakan untuk jaringan distribusi tegangan rendah.
Untuk tiang yang memiiki sifat setengah lentur banyak digunakan untuk jaringan distribusi
sekunder atau untuk tiang service (pelayanan) pada konsumen. Tiang yang mempunyai sifat
lentur dan setengah lentur ini banyak sekali kerugiannya dan diperlukan perencanaan yang
lebih teliti sebelum digunakan. Khususnya dalam merencanakan ketegangan (stress) kawat
yang menompang di antara jarak tiang (span). Kalau tidak akan terjadi kelenturan ke arah
tegangan (stress) kawat yang terkencang. Hal ini bisa terjadi pula apabila salah satu atau dua
kawat yang menompang pada tiang di antara span tersebut putus. Dan kelenturan tiang akan
mengarah ke span yang kawatnya tidak putus. Kesulitan lain apabila mengukur ketegangan
kawatnya (sag) bila tidak sesuai dengan beban yang menompang pada tiang akan
mengakibatkan kejadian yang sama. Atau bila pondasi tiang tidak kokoh akan mengakibatkan
tiang menjadi miring atau amblas ke dalam tanah.
5.2 Berdasarkan konstruksinya
Melihat bentuk konstruksi jaringan distribusi tenaga listrik saluran udara, maka dikenal 2
macam konstruksi, yaitu :
a. Tiang horizontal
Keuntungannya :
a. Tekanan angin yang terjadi, terfokus pada wilayah cross-arm (travers)
b. Dapat digunakan untuk saluran ganda tiga fasa

63 | E L E K T R O

Kerugiannya
a. Lebih banyak menggunakan cross-arm (travers)
b. Beban tiang (tekanan ke bawah) lebih berat.
c. Lebih banyak menggunakan isolator
b. Tiang vertikal
Keuntungannya
a. Sangat cocok untuk wilayah yang memiliki bangunan tinggi
b. Beban tiang (tekanan ke bawah) lebih sedikit
c. Isolator jenis pasak (pin insulator) jarang digunakan
d. Tanpa menggunakan cross-arm (travers)
Kerugiannya
a. Tekanan angin merata di bagian tiang
b. Terbatas hanya untuk saluran tunggal tiga fasa

64 | E L E K T R O

5.3 Berdasarkan fungsinya


a. Tiang Singgung (tangent pole)
Tiang singgung ini digunakan untuk saluran yang lurus, dan diterapkan untuk sudut line tidak
kurang dari 5 derajat. Fungsi tiang singgung ini untuk menyangga kawat penghantar dan
isolator yang memiliki beban penompang yang lebih ringan. Sehingga tidak ada gaya yang
ditimbulkan oleh tarikan kawat pada sudut kurang dari 5 derajat. Isolator yang dipakai untuk
tiang singgung ini biasanya dari jenis pasak (pin type insulator) dan isolator jenis pos saluran
(line post insulator).

b. Tiang Ujung (deadend pole)


Pada ujung-ujung jaringan tenaga listrik dipasang tiang-tiang penarik yang berfungsi
merentangkan kawat penghantar. Jika kekuatan tarik pada tiang ujung ini lebih besar maka
digunakan dua buah atau kadang-kadang tiga buah kawat tarikan (guy wire). Hal ini
dimaksudkan untuk mengimbangi kekuatan tarik kawat penghantar. Jenis isolator yang
dipasang pada tiang ujung ini sesuai dengan kekuatan tarik yang lebih besar, dipakai isolator
jenis gantung (suspension type insulator).

65 | E L E K T R O

c. Tiang Sudut (angle pole)


Tiang sudut digunakan untuk saluran yang memiliki sudut lebih besar dari 5 derajat. karena
sudut yang terjadi biasanya lebih besar, maka tiang sudut diperkuat dengan suatu kawat
tarikan (gay wire) sebagai penahan gaya tarikan dari kawat penghantar yang membuat sudut
tersebut. Sudut yang diperke-nankan adalah (a) sudut kecil antara 5 derajat sampai10 derajat,
dan (b) sudut besar antara 10 derajat sampai 60 derajat. Pembagian sudut ini menetukan
isolator yang dipasangkan pada tiang tersebut. Karena tiap-tiap isolator mempunyai kekuatan
mekanis sendiri-sendiri. Untuk sudut kecil (5 - 10 derajat), pada tiang sudut dipasang isolator
jenis pasak (pin type insulator) yang dipasang secara ganda. Sebab bila dipasang tunggal
tidak memungkinkan kekuatannya pada tarikan sudut sampai 10 derajat. Sedangkan untuk
sudut besar (10 - 60derajat) karena kekuatan tarik dari kawat penghantar lebih besar maka
tiang sudut besar ini digunakan isolator jenis gantung (suspension type insulator).

d. Tiang Penegang (tension pole)


Tiang penegang ini biasanya digunakan untuk memperkuat tegangan kawat (stress) pada
tiang-tiang sudut yang kawat tarikannya (guy wire) menghadap ke jalan raya atau sungai,
sehingga tidak memung-kinkan meletakkan kawat tarikan di tengah jalan raya atau di tengah
sungai. Oleh sebab itu untuk tidak mengganggu lalu lintas jalan raya, maka digunakan tiang
penegang tersebut. Karena fungsi tiang penegang ini hanya untuk memperkuat tegangan
kawat maka tidak digunakan isolator. Tetapi bila letak tiang penegang ini di daerah padat
beban maka tiang penegang ini dapat dialihkan fungsinya sebagai tiang service (pelayanan)
dengan menggunakan kabel service yang terbungkus isolasi yang digantungkan pada kawat
penegang dan isolator jenis pasak (pin type insulator).
66 | E L E K T R O

5.4 ANALISIS ANDONGAN JARINGAN DISTRIBUSI


5.4 Pengertian Andongan Jaringan
Andongan (sag)merupakan jarak lenturan dari suatu bentangan kawat penghantar antara dua
tiang penyangga jaringan atau lebih, yang diperhitungkan berdasarkan garis lurus (horizontal)
kedua tiang tersebut. Besarnya lenturan kawat penghantar tersebut tergantung pada berat dan
panjang kawat penghantar atau panjang gawang (span). Berat kawat akan menimbulkan
tegangan terik pada kawat penghantar, yang akan mempengaruhi besarnya andongan tersebut.

5.4.1 Metode Pengukuran & Pengecekan Andongan Jaringan


Pengecekan andongan dari suatu jaringan merupakan pekerjaan akhir setelah pemasangan
kawat penghantar dan peralatannya. Pengecekan andongan kawat penghantar ini dilakukan
agar kekuatan lentur kawat penghantar pada tiang penyangga jaringan sesuai dengan standar
yang diperkenankan. Ada beberapa metode atau cara untuk mengukur dan mengecek lebar
andongan (sag)dari suatu jaringan, yaitu :
5.4.2 Metode Penglihatan (Sigth).
Metode pengelihatan ini dapat dilakakan dengan jalan menaiki tiang akhir (deadend
pole)untuk wilayah jaringan lurus (tangent). Dari tiang akhir kita dapat melihat bentangan
jaringan, dengan berpedoman pada ujung atas tiang satu dengan yang lain sebagai garis

67 | E L E K T R O

pelurus. Bila bentangan jaringan panjangnya lebih 500 m, kita dapat melakukannya dengan
menggunakan teropong.
5.4.3 Metode Papan Bidik
Metode ini menggunkan papan bidik berbentuk T dan papan target bidikan. Papan bidik
berbentuk T disangkutkan pada ujung tiang sesuai dengan ukuran andongan yang telah
ditetapkan sesuai standar. Sedangkan papan target disangkutkan pada ujung tiang berikutnya,
sesuai dengan ukuran andongan yang telah ditetapkan sesuai standar. Selanjutnya petugas
memanjat tiang pertama yang terdapat papan bidik bentuk T untuk membidik atau mengincar
papan target yang ada pada tiang kedua. Apabila kawat penghantar melebihi target yang
dibidik berarti kawat penghantar masih kendor dan perlu ditarik lagi sehingga tepat pada
sasaran (bidikan). Begitu sebaliknya jika kawat penghantar kurang dari taget bidikan, berarti
tarikan kawat penghantar terlalu kencang dan perlu dikendorkan sehinggatepat pada sasaran
(bidikan).

68 | E L E K T R O

5.4.4 Metode Dynamometer


Metode ini menggunakan alat dynamometer dan tabel andongan Martin

69 | E L E K T R O

5.5.5 Metode Panjang Gawang (Span)


Metode ini menggunakan panjang gawang (span)sebagai ukuran andongan. Sebagai standar
ditetapkan andongan maksimum untuk gawang selebar 40 meter lebih kurang besarnya
andongan 30 cm. Pertambahan besar andongan untuk gawang yang lebih panjang dapat
ditentukan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Dimana :
S = andongan (sag) jaringan, dalam satuan meter
L = panjang gawang (span) kedua tiang, dalam satuan meter
Berdasarkan rumus diatas maka besarnya andongan untuk setiap lebar gawang, dapat dilihat
pada tabel 10 berikut ini.
5.5.6 Metode Gelombang Balik atau Metode Pulsa
Metode ini dikaukan dengan jalan menepuk kawat penghantar dengan tangan, sehingga akan
timbul gelombang dan merambat sepanjang bentangan kawat jaringan. Gerakan gelombang
ini akan berlanjut sampai gelombang teredam sendiri. Waktu yang dibutuhkan bagi
gelombang yang merambat ke tiang lainnya dan kembali lagi merupakan suatu fungsi
lenturan kawat penghantar pada bentangannya. Waktu yang dibutuhkan untuk mengukur
gelombang balik ini biasanya 3 atau 4 gelombang balik, yang diukur menggunakan stopwatch. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, pengukuran hendaknya diulang sebanyak 3 kali
pengecekan sehingga didapatkan hasil yang sama. Untuk meredam gelombang balik pada
saat akan melakukan pengecekan berikutnya, kawat penghantar jaringan ditahan dengan
tangan sehingga gelombang balik itu hilang (diam). Formula yang digunakan untuk
menghitung andongan dengan metode gelombang balik (return wave method), yaitu :

70 | E L E K T R O

Dimana :
S = sag (andongan)dalam cm.
T = waktu yang dibutuhkan untuk 3 atau 4 gelombang balik (detik).
N = jumlah gelombang balik (biasanya ditetapkan untuk 3 atau 4 gelombang balik).
Formula lain yang tidak beda hasilnya dapat dilihat pada rumus berikut ini.

5.7 Andongan dan Panjang Gawang


Pada tanah datar dan pada daerah yang berpenduduk padat, panjang span (jarak antar tiang)
dan tinggi tiang jaringan distribusi ditetapkan sebagai berikut.

71 | E L E K T R O

5.8 Perhitungan Andongan Simetris


Bentuk andongan simetris dapat dilihat pada gamber di bawah ini.

Besarnya andongan pada tiang simetris :

Dimana :
S = besarnya andongan (sag), dalam satuan meter
Wc= berat beban kawat penghantar (weight of conductor), dalam satuan kg (kilogram)
L = panjang gawang (span), dalam satuan meter
To= tegangan tarik maksimum kawat penghantar yang diperkenan kan (allowable maximum
tension), dalam satuan kg (kilogram)

72 | E L E K T R O

5.8.1 Tegangan tarik maksimum kawat penghantar

Dimana :
To = tegangan tarik maksimum (allawable maximum tension), dalam satuan kg.
B= kekuatan tarik maksimum (ultimate tensile strength)kawat penghantar, dalam satuan
2
kg/ m

2
B= tegangan patah (breaking stress)kawat penghantar, dalam satuan kg/ m

Ac= luas penampang (cross-sectional area of conductor) kawat penghantar, dalam satuan
2
meter (. m )
fs= faktor keselamatan/keamanan (factor of safety).
5.8.2 Beban Pada Kawat Penghantar

Dimana :
Wc= berat kawat penghantar (kg)

73 | E L E K T R O

Bc= kerapatan bahan kawat penghantar (kg/ m

Ac= luas penampang kawat penghantar ( m

= berat jenis bahan kawat penghantar (specific grafity of material),


dc= diameter kawat penghantar (m)
5.8.3 Tekanan angin pada kawat penghantar

Luas penampang total (luas kawat dan luas lapisan es)

Beban tekanan angin total (kawat penghantar tertutup oleh salju di permukaannya )

Dimana :
Ww = besarnya beban tekanan angin, (kg)
Pw = besarnya tekanan angin (kg/m2)
Aw = luas daerah perencanaan lokasi jaringan
2
Ac = luas penampang kawat penghantar ( m )

2
Aci = luas penampang total (kawat dan lapisan salju), ( m )

r = ketebalan lapisan salju pada kawat penghantar (m)

74 | E L E K T R O

5.9 ISOLATOR PENDUKUNG HANTARAN UDARA


Isolator memegang peranan penting dalam penyaluran daya listrik dari gardu induk ke
gardu distribusi. Isolator merupakan suatu peralatan listrik yang berfungsi untuk
memisahkan secara elektris dua buah penghantar atau lebih yang berdekatan sehingga tidak
terjadi aliran arus dari satu penghantar ke penghantar yang lain. Pembahsaan ini akan
dijelaskan konstruksi, bahan dielektrik isolator hantaran udara dan karakteristik elektrik dan
mekanik isolator.
6.1 KONSTRUKSI ISOLATOR HANTARAN UDARA
Bagian utama suatu isolator hantaran udara terdiri dari konduktor logam,bahan dielektrik,
bahan perekat dan tonggak logam seperti yang terlihat pada

Semen digunakan untuk merekat tonggak logam dengan bahan dielektrik dan merekat
konduktor logam dengan bahan dielektrik. Umumnya dielektrik isolator terbuat dari bahan
porselin, gelas dan karet-silikon (silicon rubber). Dilihat dari konstruksinya isolator terdiri
dari isolator pendukung dan isolator gantung (suspension). Isolator pendukung terdiri
dari tiga jenis, yaitu :
75 | E L E K T R O

isolator pin, isolator post dan isolator pin-post. Konstruksi dari ketiga jenis isolator
pendukung dapat dilihat pada Gambar 2.2

Ada dua parameter isolator hantaran udara yang penting diketahui, yaitu jarak rambat
(Lr) dan jarak percik (Lp) seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.3. Jarak rambat adalah
jarak antar konduktor melalui bahan isolasi. Jarak percik adalah jarak antar konduktor
melalui udara. Dilihat dari perbandingan jarak rambat dengan jarak percik
hantaran udara dibagi atas dua kelas, yaitu sebagai berikut :

76 | E L E K T R O

) isolator

Berikut ini akan dijelaskan secara umum mengenai penggunaan bahan dan sifat ketiga jenis
isolator pendukung tersebut diatas :
6.1.1 Isolator pin
Isolator jenis pin merupakan isolator yang pertama kali dirancang sebagai penopang
penghantar saluran. Isolator pinini banyak digunakan pada jaringan distribusi tegangan
menengah sebagai penyangga konduktor. Isolator jenis pin ini digunakan pada tiang
pendukung jaringan distribusi hantaran udara. Isolator pinterdiri dari satu atau beberapa
lapisan petticoats (rain shed) yang disemen, dipasang pada poros crossarmpada tiang
pendukung. Isolator pindilengkapi dengan lapisan-lapisan (rain shed) yang cukup panjang
untuk memperpanjang jarak rambat isolator sehingga lewat denyar (flashover) tidak mudah
untuk terjadi. Lapisan petticoats dirancang sedemikian rupa agar air hujan yang embasahi
permukaan isolator tidak menempel pada isolator.
Beberapa kelebihan dari isolator pin adalah sebagai berikut :

Berdasarkan perbandingan jarak rambat (creepage distance) dengan jarak percik

(arching distance), isolator pin termasuk dalam kategori isolator kelas B.


isolator pindirancang dengan profil yang sedemikian sehingga pada saat hujan
membasahi permukaan isolator, maka air hujan dapat diteteskan dari permukaannya
agar tidak terjadi penimbunan polusi pada permukaan isolator.

77 | E L E K T R O

Isolator pinhanya dapat digunakan pada beban tekan. Artinya isolator pin ini
didesain agar dapat menahan beban konduktor yang terpasang pada saluran
udara tegangan menegah

6.1.2 Isolator post


Sama halnya dengan isolator pin, isolator post juga digunakan pada tegangan tinggi,
khususnya pada jaringan distribusi tegangan menengah. Isolator jenis post digunakan
pada tiang-tiang pendukung dan tiang sudutdistribusi hantaran udara. Isolator post
terdiri atas bahan isolator berbentuk silinder padat dengan sisi berlekukan untuk
memperpanjang jarak rambat permukaan isolator. Semakin tinggi tegangan isolasinya
makin banyak lekukan-lekukan tersebut.Untuk pengoperasian tegangan yang lebih tinggi
lebih cocok digunakan isolator post karena harganya lebih murah jika dibandingkan
dengan menggunakan isolator pin.
Beberapa kelebihan dari isolator post adalah sebagai berikut:

Memiliki kekuatan dielektrik yang lebih tinggi dibandingkan dengan isolator pin
Isolator post termasuk dalam kategori isolator kelas. Artinya tegangan lewat

denyar isolator postlebih tinggi dari tegangan lewat denyar isolator pin.
Isolator post dapat digunakan untuk menahan beban tarik dan beban tekuk.

6.1.3 Isolator pin post


Isolator pin post digunakan pada jaringan distribusi hantaran udara tegangan menengah,
dipasang pada tiang yang mengalami gaya tekuk. Beberapa kelebihan yang dimiliki oleh
isolator pin post, antara lain:
1. Bebas dari cacat, karena semen dan tangkai besi (metal flange) dipasang di sisi luar bahan
isolasi, sehingga tidak menyebabkan pemuaian.
2. Mempunyai sifat antikontaminasi yang baik dibandingkan dengan isolator jenis lain,
karena :

Mempunyai jarak rambat (creepage distance) yang besar (1.5 kali dari jarakpercik)

sehingga diklasifikasikan sebagai isolator kelas A.


Profil sedemikian rupa sehingga hujan dapat membersihkan isolator dari
kontaminan.

78 | E L E K T R O

Mempunyai jarak celah udara (air gap) yang besar antara bagian dalam sirip
dengan permukaan isolator, sehingga air hujan tidak membentuk jembatan air
antara satu sirip dengan sirip yang lain.

3. Pada saat terjadi lewat denyar (flashover) tidak mudah terbentuk jejak karbon atau
tracking.
6.2 Bahan Dielektrik Isolator Hantaran Udara
Bahan dielektrik yang umum digunakan sebagai bahan dasar isolator pasangan luar
(outdoor insulator) adalah porselin (keramik) dan gelas. Berikut akan dijelaskan bahan
dasar, kelebihan dan kekurangan isolator porselin dan gelas.
6.2.2

Bahan porselin (keramik)

Porselin terbuat dari tanah liat china (china clay) yang mengandung aluminium
silikat. Aluminium silikat ini dicampur dengan plastik kaolin, feldspar dan kuarsa.
Campuran ini dipanaskan pada tempat pembakaran dengan suhu yang dapat diatur.
Bagian luarnya dilapisi dengan bahan glazur agar bahan isolator tersebut tidak berporipori. Dengan lapisan glazur ini permukaan isolator menjadi licin dan mengkilat,
sehingga tidak dapat menghisap air.
Kelebihan dari isolator porselin antara lain :
1. Tahan terhadap berbagai kondisi lingkungan sehingga tidak mudah mengalami
degradasi dan tahan lama.
2. Mempunyai kekuatan dielektrik dan mekanik yang baik.
3. Biaya pembuatan lebih murah.
4. Dapat dipakai dalam ruangan yang lembab maupun di udara terbuka.
Disamping kelebihannya, isolator porselin mempunyai beberapa kekurangan,
yaitu :
1. Mudah pecah, sehingga perlu hati-hati ketika membawa dan memasangnya.
2. Berat, oleh karena itu biaya yang dikeluarkan untuk pengiriman dan instalasi lebih
besar.
79 | E L E K T R O

3. Berpori-pori akibat pembuatan yang kurang sempurna.Pada pori-pori ini dapat terjadi
tembus internal (internal dielectric breakdown) atau peluahan parsial.
4. Mudah terpolusi.
Permukaan porselin bersifat hidrophilik sehingga permukaan porselin mudah untuk
menangkap

air. Pada

lingkungan

yang

berpolusi,

polutan mudah

melekat

pada

permukaan isolator. Untuk membersihkannya perlu dilakukan pembersihan isolator secara


berkala.
6.2.3 Bahan gelas
Selain bahan porselin, bahan gelas juga banyak digunakan sebagai isolator pasangan
luar (outdoor insulator) atau isolator saluran udara (overhead insulator). Pada umumnya
isolator gelas terbuat dari campuran SiO2, B2O3, Al2O3, PbO, BaO dan CaO.
Bahan gelas mempunyai kelebihan-kelebihan antara lain :
1. Kekuatan dielektriknya tinggi.
2. Koefisien muainya rendah.
3. Mudah dibentuk.
4. Kuat tekannya lebih besar daripada bahan porselin.
5. Karena sifatnya yang tembus pandang, maka jika ada keretakan, ketidakmurnian
bahan dan gelembung udara, hal-hal tersebut mudah
diketahui.
6. Bahan menyebar merata (homogen)sehingga tidak berpori-pori.
7. Harga isolator gelas lebih murah daripada isolator porselin.
Disamping kelebihan-kelebihannya, isolator gelas juga mempunyai
kekurangan-kekurangan sebagai berikut :
1. Isolator gelas memiliki sifat kondensasi (mengembun) sehingga debu dan kotoran mudah
melekat di permukaan isolator tersebut. Kotoran basah ini dapat membuat permukaan
isolator menjadi semakin konduktif sehingga arus bocor yang mengalir melalu permukaan
80 | E L E K T R O

isolator semakin besar. Hal ini dapat mengakibatkan terjadinya lewat denyar pada isolator
tersebut.
2. Memiliki tegangan tembus yang rendah, dan kekuatan dielektriknya berubah dengan
cepat sesuai dengan perubahan suhu.
3. Isolator gelas mudah dipengaruhi oleh perubahan suhu disekelilingnya sehingga
dapat menyebabkan pemuaian pada gelas. Pemuaian ini dapat menyebabkan isolator
gelas rentan pecah.
6.3 KARAKTERISTIK ELEKTRIK
Suatu isolator dapat melaksanakan fungsinya dengan baik apabila memiliki karakteristik
elektrik sebagai berikut :

Tahanan isolasi besar.


Kekuatan dielektrik tinggi.
Permitivitas relative tinggi.
Tahan terhadap busur api.
Faktor disipasi atau rugi-rugi dielektrik rendah.
Konduktivitas thermal tinggi.
Bebas dari pori yang berisi gas sehingga pada isolator tidak terjadi peluahan
parsial.

Suatu isolator dirancang sedemikian rupa sehingga tegangan tembusnya jauh lebih tinggi
daripada tegangan lewat denyarnya. Dengan demikian, kekuatan dielektrik suatu isolator
ditentukan oleh tegangan lewat denyarnya. Kekuatan dielektrik dan nilai tegangan yang
dapat dipikul isolator tanpa terjadi lewat denyar dapat diperkirakan dari tiga karakteristik
dasar isolator, yaitu : tegangan lewat denyar bolak-balik pada keadaan kering, tegangan
lewat denyar bolak-balik pada keadaan basah dan karakteristik tegangan-waktu yang
diperoleh dari tegangan surja standar.
6.4 KARAKTERISTIK MEKANIK
Suatu isolator dapat melaksanakan fungsinya dengan baik apabila memiliki karakteristik
mekanik sebagai berikut :

Kekuatan mekanis tinggi.

81 | E L E K T R O

Bahan isolator harus bebas dari bahan kotoran, tidak retak dan tidak berpori.
Material isolator tidak mudah terbentuk jejak karbon atau disebut juga tracking.
Penyebaran panas rendah.
Tahan terhadap panas.
Tidak mudah terjadi korosi pada isolator.

Karakteristik mekanis suatu isolator ditandai dengan kekuatan mekanisnya, yaitu beban
mekanis terendah yang dapat mengakibatkan isolator tersebut rusak/pecah. Suatu
isolator harus memiliki kekuatan mekanis yang tinggi agar mampu memikul konduktor.
Kekuatan mekanis

dari suatu

isolator

dinyatakan dalam tiga keadaan beban, yaitu

kekuatan mekanis tarik, kekuatan mekanis tekan dan kekuatan mekanis tekuk. Isolator
porselin mempunyai kekuatan mekanis yang lebih baik dibandingkan dengan isolator
2
gelas. Kekuatan mekanis porselin standar berdiameter 2-3 cm adalah 4.500 kg/ cm

untuk beban tekan, 700 kg/ cm

untuk beban tekuk dan 300 kg/ cm

untuk beban tarik.

Pada Tabel 2.1 akan diperlihatkan perbandingan sifat mekanik dan elektrik dari isolator
porselin dan gelas.

82 | E L E K T R O

83 | E L E K T R O

6.5 KONDUKTOR
Aluminium, yang memiliki kelebihan karena materialnya ringan sekali. Kekurangannya
adalah daya hantar listrik agak rendah dan kawatnya sedikit kaku. Harganya sangat
kompetitif. Karenanya merupakan saingan berat bagi tembaga, dan dapat dikatakan bahwa
secara praktis kini mulai lebih banyak digunakan untuk instalasi-instalasi listrik arus kuat
yang baru dari pada menggunakan tembaga.
Kabel ACSR Kabel ACSR merupakan kawat penghantar yang terdiri dari aluminium berinti
kawat baja.Kabelini digunakan untuk saluran-saluran transmisi tegangan tinggi
, dimana jarak antara menara/tiang berjauhan, mencapai ratusan meter, maka dibutuhkan kuat
tarik yang lebih tinggi, untuk itudigunakan kawat penghantar ACSR

Kabel AAAC
Kabel ini terbuat dari aluminium-magnesium-silicon campuran logam,keterhantaran elektris
tinggi yang berisi magnesium silicide, untuk memberisifat yang lebih baik. Kabel ini
biasanya dibuat dari paduan aluminium 6201.AAAC mempunyai suatu anti karat dan
kekuatan yang baik, sehingga dayahantarnya lebih baik

84 | E L E K T R O

Kabel ACAR Kabel ACAR yaitu kawat penghantar aluminium yang diperkuat dengan logam
campuran,sehingga kabel ini lebih kuat daripada kabel ACSR

85 | E L E K T R O

6.6 Keuntungan atau kelebihan saluran udara berupa :

Investasi atau biaya untuk membangun aluran udara jauh lebih rendah dibanding
dengan kabel tanah, yaitu berbanding sekitar 1 :5-6, bahkan lebih tinggi untuk
tegangan yang lebih tinggi.
Kawat untuk daerah-daerah yang lahannya merupakan batu, lebih mudah
membuat lubang untuk tiang listrik daripada membuat jalur lubang bagi kabel tanah.
Terutama untuk tegangan extra tingi, masing-masing fase dapat diletakkan cukup
jauh terpisah.
Pemeliharaan lebih mudah dan mencari tempat saluran terganggu juga jauh lebih
mudah.

6.6.1 Kerugian atau kekurangan pada saluran udara berupa:

Lebih mudah terganggu karena angin ribut, hujan, petir, maupun anak-anak
yang main layang-layang.
Menggangu pemandangan dan bahkan dianggap mengganggu lingkungan.

86 | E L E K T R O

Bilamana terjadi kawat putus, dapat membahayakan manusia. Khusus untuk


tegangan tinggi, medan elektromagnetikyang berasal dari saluran udara, sering
dianggap berbahaya utnuk keselamatan manusia.

6.7 Kesimpulan hantaran saluran udara :


Kesimpulan yang didapat dari pembahasan hantaran saluran udara adalah yg pertama dari
segi distribusi nya,harus mengguanakan banyak alat seperti yg sudah di bahas di atas,dan dari
segi konstruktur dari pembuatan tiang : tiang baja,tiang beton,tiang kayu memiliki bentuk
tersendiri dan tentunya terdapat kelebihan dan kekurangan dari jenis bahan pembuat tiang
jaringan distribusi tersebut dan juga perangkaiannya juga memiliki perhitungan sendirisendiri dengan bentuk yg berbeda-beda,yg dapat disorot lebih mengkhusus adalah tentang
analisis andongan jaringan distribusi hantaran udara yg mencakup begitu banyak perhitungan
dari metode pengukuran & pengecekan andongan jaringan yg masih di bagi lagi menjadi
beberapa sub seperti:metode penglihatan ,metode papan bidik,metode dynamometer,dan
metode panjang kawan dan masih banyak lagi sampai juga mencakup perhitungan andongan
simetris.Hantaran saluran udara memiliki banyak perhitungan dari segi kontrastruktur
tiang,analisis jaringan andongan distribusi dan masih ada lagi,untuk dari segi bahan isolator
hantaran udara pada pembahasan diatas memang sangat harus di perhatikan karena solator
memegang peranan penting dalam penyaluran daya listrik dari gardu induk ke gardu
distribusi.Untuk konduktor menggunakan kabel ACSR yg terdiri dari aluminium berintikan
baja,yg memang di gunakan untuk tegangan tinggi seperti hantaran udara ini.

87 | E L E K T R O

BAB Distribusi jaringan bawah laut


7.1 Hantaran distribusi jaringan bawah laut
Pendahuluan
Kabel komunikasi bawah laut adalah kabel yang diletakkan di bawah laut untuk
menghubungkan telekomunikasi antar negara-negara.
Komunikasi kabel bawah laut pertama membawa data telegrafi. Generasi berikutnya
membawa komunikasi telepon, dan kemudian data komunikasi. Seluruh kabel modern
menggunakan teknologi optik fiber untuk membawa data digital, yang kemudian juga untuk
membawa data telepon, internet, dan juga data pribadi.
Operator telekomunikasi di Indonesia pada era 1990-an sudah menggunakan kabel laut untuk
menghubungkan pulau-pulau di Nusantara. Penggunaan kabel laut serat optik memiliki
88 | E L E K T R O

banyak keuntungan dibandingkan menggunakan Digital Micro wave (Radio Terrestrial) yang
memiliki keterbatasan pada bandwidth, sehingga trend kedepan penggunaan kabel serat optik
akan semakin banyak baik di darat maupun di laut.
Penggelaran kabel laut dilakukan oleh kapal kabel (Cableship) yang dirancang khusus untuk
menggelar kabel laut, Cableship memiliki keistimewaan, karena tidak dapat menggelar pada
lokasi air dangkal, sehingga untuk area air dangkal (Shore End) biasanya menggunakan
Barge Cable, yang mampu sampai pada ke dalam air 1 meter.
Sejak 2003, kabel bawah laut telah menghubungkan seluruh benua dunia kecuali Antarktika.
7.2 Teori Fiber Optik
Fiber optik adalah suatu dielektrik waveguide yang beroperasi pada frekuensi optik
atau cahaya. Fiber optik berbentuk silinder dan menyalurkan energi gelombang
elektromagnetik dalam bentuk cahaya di dalam permukaannya dan mengarahkan cahaya
pada sumbu axisnya. Hal-hal yang mempengaruhi transmisi dengan waveguide ditentukan
oleh karakteristik bahannya, yang merupakan faktor penting dalam penyaluran suatu sinyal
sepanjang fiber optik.

7.3 Struktur Fiber


Stuktur fiber optik biasanya terdiri atas 3 bagian, yaitu :
7.7.3

Bagian yang paling utama dinamakan inti (core)


Gelombang cahaya yang dikirim akan merambat dan mempunyai indeks bias lebih
besar dari lapisan kedua, dan terbuat dari kaca. Inti (core) mempunyai diameter yang
bervariasi antara 5 50 m tergantung jenis serat optiknya.

7.7.4

Bagian kedua dinamakan lapisan selimut / selubung (cladding )


Bagian ini mengelilingi bagian inti dan mempunyai indeks bias lebih kecil dibanding
dengan bagian inti, dan terbuat dari kaca.

7.7.5

Bagian ketiga dinamakan jacket (coating)


Bagian ini merupakan pelindung lapisan inti dan selimut yang terbuat dari bahan

89 | E L E K T R O

plastik elastik.
Struktur dari fiber optik ini dapat diperlihatkan berikut ini :
Primary Coating

Cladding

Protective Coating

Secondary Coating

Gambar 3.1 Struktur Fiber Optik


7.8 Jenis-jenis Fiber Optik
Ditinjau dari profil indeks bias dan mode gelombang yang terjadi pada perambatan
cahayanya, maka jenis fiber optik dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu :
7.8.1

Multi mode step indeks


Fiber ini disebut Step Indeks karena indeks bias berubah secara drastis dari skulit
ke inti fiber. Pada selubung fiber mempunyai indeks bias yang lebih rendah dari pada
indeks bias inti fiber, akibatnya semua sinar yang memiliki sudut datang lebih besar
dari sudut kritis akan dipantulkan oleh lapisan kulit fiber.
Pada fiber optik jenis ini dapat memuat beberapa sinar dengan panjang gelombang ()
yang berbeda sehingga dapat memuat lebih banyak sinyal informasi.
Cahaya yang merambat pada step indeks fiber tergantung pada sudut relatif dari
sumbu, karena itu mode dengan pulsa yang berbeda akan datang pada ujung fiber
pada waktu yang berbeda dari pelebaran pulsa dimana sinyal digital dengan bit rate
terbatas akan ditransmisikan.
Fiber optik jenis ini mempunyai diameter inti sebesar 50 m dan diameter selubung
sebesar 125 m. Indeks bias inti besarnya tetap/sama pada seluruh inti sebesar n1
sehingga perbedaan indeks bias antara inti dan selubungnya selalu tetap.
Profil indeks bias fiber optik jenis ini terlihat seperti gambar di bawah ini.

90 | E L E K T R O

Cladding
inti
Longitudinal Section

Core Diameter

Step indeks multi mode fiber

7.8.2

Step indeks Single mode fibre.


Cladding
123 m

9m

Longitudinal Section
Core Diameter

In pulse Out pulsa

Cross Section

91 | E L E K T R O

Gambar 5.2. Multi mode Step Indeks


Dalam single mode fiber hanya terjadi satu jenis mode perambatan berkas cahaya saja,
sehingga tidak akan terjadi pelebaran pulsa di tingkat ouputnya. Karena diameternya terlalu
kecil (9 m) maka akan sedikit menyulitkan dalam proses penyambungan. Disamping itu
diperlukan sumber optik yang mempunyai spektrum yang sangat sempit untuk
mengusahakan efisiensi kopling yang tinggi dari sumber optik ke inti fiber optik tersebut.
Karena tidak terjadi dispersi (pelebaran) pulsa maka fiber optik jenis ini akan mampu
mentransmisikan informasi dengan bandwith yang besar.
inti

7.4.3 Grade Indeks multi mode Fiber.


Fiber ini disebut Grade indeks karena terdapat perubahan dalam indeks bias, dimana
besarnya indeks bias inti mengecil ke arah perbatasan inti dengan selubungnya. Dengan
Cladding

menurunya indeks bias inti ke arah batas inti dengan selubung menyebabkan terjadinya
pembiasan pada inti sehingga perambatan berkas cahayanya akan melengkung sedangkan
kecepatan propagasi antara berkas cahaya yang datang dengan sudut datang yang lebih besar
akan lebih cepat dibandingkan dengan berkas cahaya yang datang dengan sudut datang yang
lebih kecil.
Jadi walaupun lintasan yang ditempuh mempunyai jarak yang berlainan maka berkas-berkas
cahaya yang merambat pada jenis serat optik ini akan mencapai output dalam waktu yang
relatif sama sehingga pulsa dioutput hanya mengalami pelebaran pulsa (dispersi) yang lebih
kecil bila dibandingkan dengan pelebaran pulsa output yang terjadi pada serat optik jenis
multi mode step indeks.

Longitudinal Sec
input

Grade Indeks Multi Mode Fiber

92 | E L E K T R O

outpu

Sistem komunikasi operasional pada PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali menggunakan jenis
fiber optik Single Mode step Indeks dengan alasan sistem transmisi PLN jaraknya jauh dan
juga dikarenakan kemampuan kapasitas dari single mode ini besar (bandwith lebih besar).
Ada empat macam type yang sering digunakan berdasarkan ITU-T (International
telekommunication Union Telecommunication Standardization sector) yang dahulu dikenal
dengan CCITT yaitu :
1) G.652 - Standar Single Mode Fiber
2) G.653 Dispersion-shifted single mode fiber
3) G.653 Characteristics of cut-off shifted mode fiber cable
4) G.655 Dispertion-shifted non zero Dispertion fiber.
Tipe fibre G.652 adalah type fiber yang sering digunakan saat ini dan semua type dari type
fiber yang ada sekarang ini menyesuaikan dengan type G.652. Jaringan komunikasi PT PLN
(Persero)P3B yang dalam hal ini dikelelola PT ICON+ menggunakan type jenis ini (G.652)
Saat ini Type dari jenis fiber single mode ini dapat digunakan pada STM-1 (155 Mbit/s)
untuk mencakup jarak lebih dari 1280 km tanpa menggunakan repeater (Pengulang/penguat)
dan pada STM 4 (622 Mbit/s) digunakan untuk jarak lebih dari 160 km dengan memakai
amplifier fiber optik. Menurut ITU-T jarak yang dapat dicakup untuk STM 16 adalah sebesar
160 km, tetapi jarak tersebut hanya dapat dicapai dengan menggunakan post amplifier
(penguat) optik dan pre-amplifier sedangkan untuk STM 64 jarak yang dapat dicakup adalah
sebesar 40 80 km.
7.5 Karakteristik Transmisi fiber optik
Karakteristik transmisi fiber optik mencakup redaman dan dispersi yang terjadi pada
serat optik. Faktor redaman dan dispersi ini sangat menentukan kualitas fiber optik tersebut
sebagai media transmisi dalam suatu jaringan komunikasi.
7.5.1

Redaman (attenuation)
Faktor-faktor yang menimbulkan terjadinya redaman pada transmisi fiber optik antara

lain :
a. Penyerapan (Absosbtion)

93 | E L E K T R O

Optical splice

Faktor penyerapan terjadi karena dua kemungkinan yaitu : Penyerapan dari luar dan
penyerapan dari dalam. Untuk penyerapan dari luar terjadi karena impunty dalam fiber
seperti : besi, cobalt, ion OH, dan sebagainya. Sedangkan penyerapan dari dalam
disebabkan bahan pembuat fiber itu sendiri.
b. Scattering (Hamburan)
Hamburan umumnya terjadi karena tidak homogennya struktur fiber optik, kerapatan
(density) yang tidak merata dan yang terakhir adalah komposisi yang tidak fluktuasi.
c. Radiative losses
Radiative losses ini terutama disebabkan karena bending (tekukan) dan coupling
(sambungan).
7.5.2

Distorsi

Hal ini disebabkan oleh panjang gelombang yang berbeda. Distorsi terjadi pada kabel
fiber optik jenis multi mode. Sedang pada jenis single mode tidak terjadi.
7.6 Komponen komponen fiber optik
Elemen-elemen utama dari sistem pentransmisian dengan media fiber optik dapat
dilihat pada blok diagram berikut :

94 | E L E K T R O

Gambar 7.1. Elemen utama transmisi Fiber Optik


Komponen Pasif

Kabel Fiber optik


-

Loss kabel
Sistem 1300 nm ; loss kabel = 0,5 dB / km
Sistem 1550 nm ; loss kabel = 0,25 dB / km

Dispersi
Modal dispertion (multimode) 0,25 ns / km
Material dispersion (single mode)
0 (sistem 1300 nm)
0,14 ps / km.Ghz (sistem 1550 nm)

Konektor

Loss 0,5 1,0 dB

Splice
-

Loss 0,1 0,2 dB

Kopler / Splitter
-

Loss 1,0 5,0 dB

Komponen Aktif

Transmitter
LED (Light Emiting Diode)

B < 200 Mb / s

Umumnya untuk sistem multimode


LD (Laser Diode)

B > 200 Mb / s

Umumnya untuk sistem singlemode

95 | E L E K T R O

Receiver
p-n Photodiode
p-i-n Photodiode
Avalance Photodiode (APD)
Karakteristik

Responsitivitas (R = n. / 1,24 A W)

Sensitifitas (minimum detectable power)

Optical switch / modulator

Crosstalk < - 20 dB

Switching Voltage < 10 Volt

Loss 1 5 dB

Bandwidth > 1 GHz

Optical Amplifier
-

Gain 20 30 dB

7.7 SISTEM KOMUNIKASI KABEL LAUT (SKKL)

96 | E L E K T R O

Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) adalah sistem yang menggunakan media transmisi
kabel yang ditanam atau diletakkan di dasar laut untuk menghubungkan komunikasi antar
pulau atau antar negara.

7.7.1 Secara garis besar konfigurasi SKKL dibagi dua perangkat utama:

Perangkat Terminal (Dry Plant)

Perangkat Bawah Laut (Wet Plant)


Perangkat Bawah Laut terdiri dari:
Kabel
Kabel laut serat optik mempunyai 2 fungsi utama yaitu, serat optik sebagai media transmisi
dan kawat tembaga sebagai penghantar catu daya dari PFE ke repeater dan BU.

Repeater
Repeater berfungsi untuk memperkuat sinyal. Pada repeater optik proses penguatannya
dilakukan secara optical menggunakan Erbium Doped Fiber Amplifier (EDFA).

97 | E L E K T R O

Equalizer
Equalizer hanya digunakan pada SKKL multi wavelength (WDM). Equalizer berfungsi untuk
meratakan spektrum penguatan semua wavelength dan dipasang setiap 10 repeater.

BU

(Branching

Unit)

BU digunakan pada SKKL yang memiliki lebih dari dua landing station. BU juga digunakan
untuk tempat membelokan jalur optik, tempat membelokan wavelngth/lambda dan juga
digunakan untuk merekonfigurasi sistem power.

7.7.2 SONAR SEBAGAI ALAT KOMUNIKASI DI DALAM LAUT

98 | E L E K T R O

Sonar (Singkatan dari Bahasa inggris: sound navigation and ranging) merupakan suatu
peralatan atau piranti yang digunakan dalam komunikasi di bawah laut.
Sonar sendiri bekerja untuk mencari atau mendeteksi suatu benda yang ada di bawah laut
dengan cara mengirim gelombang suara yang nantinya gelombang suara tersebut dipantulkan
kembali oleh benda yang akan dideteksi. Sonar biasa dimanfaatkan dalam mengukur
kedalaman laut, mencari lokasi dalam laut, mendeteksi kapal selam dan ranjau, menangkap
ikan serta berbagai kegiatan komunikasi di bawah laut. Sebuah sonar terdiri dari sebuah
pemancar, transducer, penerima/receiver, dan layar monitor.
Pada awalnya sonar diinspirasi dari lonceng bawah air yang digunakan untuk mengukur
kecepatan suara dalam air, kemudian berkembang dan dimanfaatkan dalam mendeteksi
gunung es yang ada dalam laut ketika kapal laut melintas. Seiring dengan perkembangan
waktu, sonar dimanfaatkan dalam perang dunia I untuk mendeteksi kapal selam. Semenjak itu
sonar benar-benar dikembangkan dan dimanfaatkan dalam dunia militer dan perang.Awalnya
dalam perkembangan sonar hanya terkenal adanya sonar pasif. Sonar pasif hanya mampu
mengirim sebuah sinyal keluar tanpa bisa menerima kembali sinyal tersebut. Lalu seiring
perkembangan teknologi, sonar memiliki kemampuan mengirim sinyal sekaligus sinyal yang
dikirim tersebut bisa kembali.

Frekuensi yang digunakan sonar dalam mengirim gelombang bunyi berada di atas 20.000 Hz
atau pada daerah ultrasonik. Oleh karena itu sonar mampu mendeteksi benda-benda kecil
sekalipun.Cara komunikasi ini juga digunakan oleh mamalia laut seperti lumba-lumba, paus,
anjing laut dan sebagainya. Oleh karena itu bisa dikatakan sonar diinspirasi dari mamalia
laut. Namun, perlu diketahui keberadaan sonar sendiri dapat mengakibatkan dampak negatif
pada mamalia laut. Hal ini dikarenakan gelombang bunyi yang dikirim sonar dapat
mengacaukan

sistem

komunikasi

mamalia

laut

sehingga

sering

terjadi missed

communication dan mengakibatkan banyak mamalia laut yang terdampar di pantai akibat dari
pengiriman sinyal sonar.Keberadaan sonar melengkapi kemajuan teknologi komunikasi dan
mampu menutupi kelemahan yang ada pada teknologi radar. Radar memiliki kelemahan pada
air. Hal ini dikarenakan radar memanfaatkan gelombang elektromagnetik yang tidak dapat
merambat dalam air. Hal ini yang menjadi hambatan dalam komunikasi kapal laut dan kapal
selam, sehingga sonar menjadi jalan keluar yang baik untuk komunikasi bawah laut.Namun
sonar sendiri masih memiliki banyak kelemahan diantaranya kecepatan mengembalian sinyal
yang dipengaruhi oleh suhu dan salinitas air laut. Suhu dan salinitas air laut dapat merubah
99 | E L E K T R O

kerapatan air sehinnga sinyal yang kembali bisa terhambat atau malah bisa lebih cepat.
Terkadang sinyal sonar yang dikirim untuk mendeteksi kapal selam sering kali mengalami
kegagalan.Hal ini dikarenakan kapal selam lawan berada dalam daerah yang dimana suhu dan
salinitas laut pada daerah tersebut dapat memantulkan rambatan suara yang datangsehingga
kapal dapat terhindar dari deteksi sonar yang dikirim. Daerah lapisan laut ini biasanya disebut
dengan daerah kedap transmisi gelombang udara (shadow zone). Selain itu ada pula kapal
selam yang terbuat dari material yang mampu meminimalisir pantulan dan merusak atau
mengacaukan sistem sonar aktif dari lawan. Sonar yang dikenal dalam dunia militer biasanya
adalah sonar bouy. Sonar ini dimanfaatkan pada heli anti kapal selam. Sonar ini bekerja dan
digantung pada sebuah kabel dan heli bergerak diatas perairan sambil menyeret sonar. Sonar
ini digunakan untuk mencari posisi kapal selam musuh.Selain itu sonar juga dimanfaatkan
dalan penggunaan sebuah torpedo. Hal ini bertujuan agar akurasi penebakan kapal musuh
semakin tinggi dan tepat sasaran. Sonar yang digunakan bisa sonar pasif maupun sonar aktif.
Torpedo yang sudah dipasang perangkat sonar antara lain torpedo jenis Mk 37.Sonar pada
kapal selam biasanya dimanfaatkan untuk komunikasi antar kapal selam atau kapal selam
dengan kapal laut yang sepihak.

Selain sonar, konunikasi di bawah laut juga memanfaatkan laser inframerah. Alat ini juga
digunakan dengan tujuan yang hampir sama dengan sonar yaitu mengumpulkan informasi
tentang lingkungan air, dari mendeteksi tambang untuk pemetaan bawah dasar laut. Namun
sebagian banyak orang lebih memilih teknologi sonar dikarenakan energi yang digunakan
tidak begitu besar serta tidak adanya efek radiasi dan kenaikan suhu.
7.3 Konduktor
Kabel Fiber Optic
Pada saat ini Kabel Fiber Optic banyak digunakan dalam instalasi jaringan dan
telekomunikasi seiring dengan kebutuhan akan media transmisi yang memiliki kapasitas
kecepatan dan banwidthyang besar. Para operator telekomunikasi pun terus melakukan
pengembangan kabel optik untukjaringan jaringan backbone baik di dalam ibukota, untuk
menghubungkan perangkatnya di kotakotabesar lainnya, dan juga membentang melewati laut
(istilahnya submarine cable).Kabel optik juga saat ini marak digunakan didalam perkantoran
contohnya untuk sebagai koneksiTrunk dari perangkat switch ke switch, maupun dari
perangkat switch ke router, yaitu tadi salahsatunya dilatari permintaan akan bandwidth yang
100 | E L E K T R O

besar.Tapi kalau menurut saya sendiri kabel fiber optik tidak hanya mempunyai kelebihan
sebagai media transfer data atau bandwith besar tetapi lebih diutamakan sebagai backbone
instalasi dan jarak jauh.
7.4 Isolator
Isolator nya menggunakan polimer HVDC
7.5 BAGIAN BAGIAN KABEL

A cross section of a submarine communications cable.


1 Polyethylene
2 Mylar tape
3 Stranded steel wires
4 Aluminium water barrier
5 Polycarbonate
6 Copper or aluminium tube
7 Petroleum jelly
8 Optical fibers

7.6 TEKNOLOGI KOMUNIKASI BAWAH LAUT

101 | E L E K T R O

Kabel laut juga merupakan jaringan / sambungan backbone dari satelite, jadi selain
telekomunikasi ke luar nagara tidak hanya menggunakan satelite tapi juga dengan teknologi
kabel laut.

Kabel yang di gunakan itu sendiri tidak seperti pada kabel umumnya. Tetapi yang di gunakan
adalah kabel khusus yg terdiri dari komponen2 tertentu. Contohnya: memiliki
armor/pelindung agar tahan terhadap benturan / gesekan yang ada pada bawah laut. dan jenis
kabel yang di gunakan adalah kabel cahaya / kabel optik.

Pemasangan kabel laut juga menggunakan cableship (kapal laut yang sangat besar dan di
khususkan untuk menggelar / laying cable di laut) tapi sebelum di mulai menggelar kabel di
laut sebelumnya di adakan survei di dasar laut dengan menggunakan alat atau pun manusia.

102 | E L E K T R O

Gambar ini merupakan kabel komunikasi bawah laut (submarine communication cable).
Dengan panjang diameter 69 milimeter (2,7) inch, kabel ini mampu membawa 99% data-data
internasional (internet, telepon dan data pribadi) yang menghubungkan semua benua di dunia,
kecuali Antartika.
Pada awalnya kabel komunikasi bawah laut digunakan untuk membawa lalu lintas telegrafi.
Generasi berikutnya, kabel bawah laut digunakan untuk membawa lalu lintas telepon. Kabel
modern yang telah menggunakan teknologi fiber optik digunakan untuk membawa data-data
digital seperti telepon, internet dan data pribadi.

103 | E L E K T R O

Peta diatas merupakan peta kabel bawah laut di seluruh dunia. Untuk mengetahui lebih lanjut
tentang peta kabel bawah laut dapat dilihat di http://www.submarinecablemap.com/ sebuah
website interaktif tentang informasi kabel bawah laut di seluruh dunia.

104 | E L E K T R O

Kapal ini adalah CS Innovator Cable, sebuah kapal yang dirancang khusus untuk meletakkan
serat optik dan merupakan terbesar di dunia. Dibuat pada tahun 1995 oleh Kvaerner Masa,
Finlandia. Kapal sepanjang 24 meter ini mampu membawa 8.500 ton kabel fiber optik. Kapal
ini memiliki 80 kabin, yang mampu bertahan di laut selama 42 hari.

105 | E L E K T R O

7.7 Keuntungan
1. Mempunyai lebar pita frekuensi (bandwith yang lebar).
Frekuensi pembawa optik bekerja pada daerah frekuensi yang tinggi yaitu sekitar 10 13
Hz sampai dengan 1016 Hz, sehingga informasi yang dibawa akan menjadi banyak.
2. Redaman sangat rendah dibandingkan dengan kabel yang terbuat dari tembaga, terutama
pada frekuensi yang mempunyai panjang gelombang sekitar 1300 nm yaitu 0,2
dB/km.
3. Kebal terhadap gangguan gelombang elektromagnet.
Fiber optik terbuat dari kaca atau plastik yang merupakan isolator, berarti bebas dari
interferensi medan magnet, frekuensi radio dan gangguan listrik.
4. Dapat menyalurkan informasi digital dengan kecepatan tinggi. Kemampuan fiber optik
dalam menyalurkan sinyal frekuensi tinggi, sangat cocok untuk pengiriman sinyal
digital pada sistem multipleks digital dengan kecepatan beberapa Mbit/s hingga
Gbit/s.
5. Ukuran dan berat fiber optik kecil dan ringan.
Diameter inti fiber optik berukuruan micro sehingga pemakaian ruangan lebih
ekonomis.
6. Tidak mengalirkan arus listrik
Terbuat dari kaca atau plastik sehingga tidak dapat dialiri arus listrik (terhindar dari
terjadinya hubungan pendek)

106 | E L E K T R O

7. Sistem dapat diandalkan (20 30 tahun) dan mudah pemeliharaannya.


8. Low Cost
9. Fleksible atau kaku
7.7.1 Kerugian
1. Konstruksi fiber optik lemah sehingga dalam pemakaiannya diperlukan lapisan penguat
sebagai proteksi.
2. Karakteristik transmisi dapat berubah bila terjadi tekanan dari luar yang berlebihan
3. Tidak dapat dialiri arus listrik, sehingga tidak dapat memberikan catuan pada
pemasangan repeater.

7.8 Kesimpulan hantaran distribusi bawah laut


Kesimpulan yg didapat adalah bahwa hantaran distribusi yg dipakai dibawah laut dalam
bidang telekomunikasi banyak menggunakan kabel jenis serat optik ini karena mampu kabel
ini mampu membawa 99% data-data internasional (internet, telepon dan data pribadi) yang
menghubungkan semua benua di dunia kecuali antartika,dengan struktur kabel yg sesuai dan
mampu untuk di tempatkan di bawah laut.Untuk dari segi keuntungan penggunaan kabel
fiber optik di bawah laut terutama untuk bidang telekomunikasi utamanya memang sangat
banyak keuntungan nya seperti apa yg dijelaskan diatas contohnya mempunyai lebar pita
frekuensi (bandwith yang lebar), kebal terhadap gangguan gelombang elektromagnet, tidak
mengalirkan arus listrik dll yg semua itu sangat mendukung sekali penggunaan kabel fiber
optik pada penggunaan jaringan transmisi,terutama yg di jelaskan diatas pada bidang
telekomunikasi,internet dll.Namun untuk pemasangan kabel fiber optik di bawah laut jelas
tentunya harus memiliki sistem pengamanan tersendiri dari bahaya-bahaya yg ada di laut
seperti,arus di bawah laut,tekanan air,benturan dengan binatang-binatang di laut,ataupun
adanya jangkar kapal penangkap ikan yg juga perlu di perhitungakan,selain itu penggunaan
kabel serat optik juga mahal.

107 | E L E K T R O

Daftar Pustaka
Hutauruk.T.S.,1985.,Transmisi Daya Listrik.,Erlangga,Jakarta
Arismunandar A,S,,Kuwahara,1979.,Pegangan Teknik Tenaga Listrik,jilid II,PT.Pradnya
Paramita Jakarta
http://www.teknik tenaga listrik jilid 2.com
http://www.hantaran bawah tanah.com
http://www.hantaran udara.com
http://www.hantaran bawah laut.com

108 | E L E K T R O