Anda di halaman 1dari 8

VEKTOR

A. PENGERTIAN VEKTOR
Vektor merupakan suatu besaran yang memiliki arah. Vektor dapat dituliskan
menggunakan:
Huruf kecil yang dicetak tebal.
Seperti a, b, c dan sebagainya. Misalnya vektor
a.

PQ dibawah ditulis sebagai vektor

P
Huruf kecil yang diatas huruf itu dibubuhi tanda panah.

Seperti a , b , c dan sebagainya. Misalnya vektor

PQ

dapat ditulis

.
sebagai vektor a
Q
P
Sekarang perhatikan sebarang titik A(a1, a2 ) dan titik B(b1, b2) pada koordinat
Cartesius berikut.
y
B(b1,b2 )

b2
c
A(a1,a2 )

a2

x
O

2
Pada bidang Cartesius diatas merupakan vektor pada bidang ( R ). Vektor a

mewakili ruas garis berarah dari titik pangkal O(0 , 0) ke titik A(a1, a2). Oleh karena itu,
vektor a ini dapat dituliskan dalam bentuk pasangan terurut a= (a1, a2). Adapun vektor b
mewakili ruas garis berarah dari titik pangkal O(0 , 0) ke titik B(b1, b2). Vektor b dapat
dituliskan b=(b1, b2).
Dengan menggunakan rumus jarak, panjang vektor a dan b yaitu :
Panjang vektor a adalah |a| =

a +a
2
1

2
2

b +b
2
1

Panjang vektor b adalah |b| =

2
2

Dengan menarik ruas garis dari titik Ake titik B, akan didapatkan vektor c.dengan
menggunakan rumus jarak, vektor c dapat dituliskan sebagai c = ( b1a1 ,b 2a2 ),
sehingga vektor c adalah |c| =

(b a ) +(b a )
2

Jika arah vektor c dibalik, maka didapat vektor c, yaitu vektor yang panjangnya
sama dengan panjang vektor c dengan arah yang berlawanan. Vektor ini disebut vektor
invers dari vektor c. Jika ditulis dalam pasangan terurut, vektor c =( a1b1 , a2b2 ).
Panjangnya adalah |c| =

(a b ) +(a b )
2

(b a ) +(b a )
2

Untuk setiap vektor a yang bukan vektor nol, maka vektor satuan dari a
dilambangkan dengan e^ . Vektor satuan arahnya searah dengan vektor a dan panjangnya

( xy )

sama dengan satu satuan. Jika vektor a =


a
e^ =
|a| =

1
x
2 y
x + y

()

^
Vektor-vektor satuan i dan
i^ =

(10)

dan

, maka vektor satuan dari a dirumuskan:

^j

^j

dapat dinyatakan dengan vektor kolom, yaitu :

(01)

3
Untuk vektor pada ruang ( R ), misalnya diambil sebarang titik A( a1 , a2 , a3 )

dan B( b1 , b2 , b3 ), akan didapatkan vektor a yang mewakili vektor OA

yang mewakili vektor OB dalam pasangan terurut sebagai berikut :


a = ( a1 , a2 , a3 ) dan b = ( b1 , b2 , b3 )

dan vektor b

Panjang kedua vektor adalah |a| =

Jika vektor a =

e^

()

a
= |a| =
a

x
y
z

2
1

+ a22 +a32 dan |b| =

2
1

+ b22 +b32

maka vektor satuan dari a dirumuskan dengan :

1
2
( x + y 2 + z 2)

()
x
y
z

^ ^j , dan k^
Vektor-vektor satuan i,
c=a+b
1
i^ = 0 , ^j
0

()

()
0
1
0

dapat dinyatakan dengan vektor kolom, yaitu :

^
, dan k

()
0
0
1

B. OPERASI PADA VEKTOR


1. Penjumlahan dan Pengurangan Vektor
Secara geometris penjumlahan vektor a dan b dapat dilakukan dengan dua cara :
a. Cara Segitiga
Dalam cara ini, titik pangkal vektor b berimpit ruas dengan titik ujung vektor a.
Jumlah vektor a dan b didapat dengan menarik ruas garis dari titik pangkal vektor a ke
titik ujung vektor b. Ruas garis ini diwakili oleh vektor c.

b. Cara jajargenjang
a
A

B
c=a+b

E
Dari
b jajargenjang ABED diatas, diperoleh:


AB +
AD =
AB
BE
a +
(Oleh karena AD =BE )

= D AE
(Gunakan cara segitiga)

Oleh karena AB = a, AD = b, dan AE = c, maka a + b = c


Jika vektor a dijumlahkan dengan vektor invers b, maka didapatkan penjumlahan
vektor a + (-b) sebagai berikut.

a-b

a+(-b)

(-b)

b
c
Penjumlahan vektor a + (-b) = a - b

Pengurangan vektor a b secara


geometri

Penjumlahan dan Pengurangan Vektor Menggunakan Aturan Matriks


Untuk a dan b vektor-vektor di
a+b=

ab=

, berlaku :

() () ( )
() () ( )
a1
a2

a1

a2

b1
b2

b1
b2

a 1 + b1
a 2 + b2

a 1b1
a 2b2

Dengan menggunakan pasangan terurut, dapat dituliskan :


a + b = ( a1 , a2 ) + ( b1 , b2 ) = ( a1 +b 1 , a2 +b 2 )
a b = ( a1 , a2 ( b1 , b 2) = ( a1b1 , a2b2 )
Untuk a dan b vektor-vektor di
a+b=

ab=

R3 , berlaku :

( )( )( )
()()( )
a 1 b1
a1 +b 1
+
=
a 2 b2
a2 +b 2
a3 b3
a3 +b 3

a1
b1
a 1b1
a 2 b 2 = a 2b2
a3
b3
a 3b3

Dengan menggunakan pasangan terurut, dapat dituliskan :


a + b = ( a1 , a2 , a3 ) + ( b1 , b2, b3 ) = ( a1 +b 1 , a2 +b 2 , a3 +b 3 )
a b = ( a1 , a2 , a3 ) ( b1 , b2 ,b 3 )=( a1b1 , a2b2 , a3b 3 )
2. Perkalian Skalar dengan Vektor
Jika k skalar tak nol dan vektor u = ( u1 ,u 2 , , un ), maka ku = (
)

k vektor u
Dalam perkalian skalar dengan vektor, jika k > 0, maka vektor ku searah dengan
vektor u. Dan jika k < 0, maka vektor ku berlawanan arah dengan vektor u. Lihat gambar
dibawah.

3. Sifat-sifat Operasi Hitung pada Vektor


Jika a, b, dan c vektor-vektor di

R2

tau di

R3

dan k serta l skalar tak nol, maka

berlaku hubungan berikut :


1.
2.
3.
4.

a+b=b+a
(a + b) + c = a + (b + c)
a+0=0+a
a + (-a) = 0

5. k(la) = (kl)a
6. k (a + b) = ka +kb
7. (k + l) a = ka + la
8. 1a = a

C. PERBANDINGAN VEKTOR
P

m
N
n

r
n

Q
s

O
Untuk menyatakan titik N sebagai vektor posisi n dalam vektor posisi titik P dan Q
dengan cara sebagai berikut :
n=r+

PN

= r+

m
m+n
m
m+n

=r+

PQ

(s-r)

mr +n r +m sm r
m+n

ms +n r
m+n

Jadi, n =

ms +n r
m+n

D. PERKALIAN SKALAR DUA VEKTOR dan PROYEKSI VEKTOR


B
b

a. Perkalian Skalar dua Vektor di R2 dan di R3


Hasil kali dua vector a danAb ( a 0 dan b 0 ) dinotasikan dengan a b .
O
a
Misalkan a dan b membentuk sudut , maka perkalian dua vector untuk R2
a b = |a||b| cos , dengan 0o 180o
sehingga rumus besar sudut antara dua vector a dan b adalah :
a b
cos = |a||b|
Perkalian dua vector di R3 dengan a = x1 i + y1 j + z1 k dan b= x2 i + y2 j + z2 k ,
maka a

b=

|a||b| cos atau a b = x1x2 + y1y2 + z1z2 dengan adalah

sudut antara adidanR2b tau di R3 dan k skalar tak nol, maka berlaku hubungan berikut :
Jika a, b, dan c vektor-vektor
b. Sifat sifat perkalian skalar dua vector
1. a b = b a
2. (a b ) c a ( b c )
3. a (b + c) = (a b) +( a c)

5. a a = |a||a| = |a|

6. k (a b) = k a b
7. Hasil kali dua vector menghasilkan scalar bukan vektor

c. Proyeksi ortogal suatu vektor terhadap vektor lain


Secara geometris proyeksi orthogonal suatu vector lain digambarkan sebagai
berikut.

a
c
b b, yaitu c dirumuskan oleh c =
Proyeksi ortogonal
a pada

a b
2

|b|

Sementara itu, proyeksi scalar orthogonal vector a pada b adalah


Soal UN
1. UN Matematika IPA 2012
Diketahui titik A (3, 2, 3 ), B(0, 4,2) dan
C(5, 3, 6). Sudut antara vektor AB dengan
AC adalah
A. 30
B. 45
C. 60
D. 120
E. 135
2. UN Matematika Tahun 2011 Paket 12
Diketahui vektor a = 4 i 2j + 2 k dan vektor
b = 2 i 6 j + 4 k . Proyeksi orthogonal
vektor a pada vektor b adalah....
A. i j + k

| |

|c|=

a b
|b|

B. i 3 j + 2 k
C. i 4 j + 4 k
D. 2 i j + k
E. 6i 8 j + 6 k