Anda di halaman 1dari 19

PENDAHULUAN

Closed house merupakan suatu rancangan kandang ayam yang tidak


terpengaruh lingkungan dari luar kandang atau meminimalisasi gangguan dari luar.
Sistem kandang tertutup memiliki keunggulan yaitu memudahkan pengawasan, dapat
diatur suhu dan kelembabannya, memiliki pengaturan cahaya, dan mempunyai
ventilasi yang baik serta penyebab penyakit (Lacy, 2001). Sistem perkandangan untuk
budidaya broiler di Indonesia mayoritas masih menggunakan sistem terbuka (open
house), padahal induk (Parent Stock) dari final Stock (DOC) sudah dipelihara dengan
sistem perkandangan dengan closed house system, sepantasnya DOC Final Stock juga
harus

dipelihara

dalam

kondisi

kandang closed

house

system untuk

mengantisipasi Heat Stress sehingga didapatkan performa yang lebih baik. Selain
dari itu kondisi iklim di Indonesia yang tropis di tambah lagi dengan
pengaruh Global Warming. semakin susah untuk menghindari heat stress pada
unggas. Kondisi heat stress mampu menurunkan performa produksi, karena
mengakibatkan penurunan feed intake, penurunan daya tahan tubuh serta penurunan
kualitas karkas.
Ayam broiler termasuk hewan Day Old Chick (DOC) poikiloterm dan pada
bagian kulitnya sangat sedikit memiliki kelenjar keringat serta pola pertumbuhannya
yang relatif cepat menyebabkan hewan ini menjadi sangat peka terhadap perubahan
suhu lingkungan. Peningkatan suhu lingkungan berpengaruh pada kemampuan
pelepasan panas tubuh dan menimbulkan peningkatan suhu tubuh (Dawson dan
Whittow 2000; Lin et al. 2005). Untuk menjaga keseimbangan suhu tubuh, ayam
berupaya meningkatkan pelepasan panas dan mengurangi pembentukan panas dari
tubuh, baik dengan cara mengubah tingkah laku maupun aktivitas fisiologis (Cooper
dan Washburn, 1998).
Keberhasilan dalam beternak ayam, ditentukan oleh tiga unsur utama yaitu
manajemen (pengelolaan usaha peternakan), breeding (bibit) dan feeding (pakan).
Manajemen merupakan kegiatan mulai dari perencanaan kandang hingga pemotongan

ayam

(Amrullah

2003).

Salah

satu

bentuk

manajemen

kandang

adalah

pembuatan closed house yang dikendalikan untuk mencapai kondisi lingkungan yang
optimal. Dengan manajemen kandang yang baik diharapkan produksi ayam akan
maksimal. Sehingga perlu mengetahui kebutuhan lingkungan yang dibuat sendiri
yang nyaman untuk ayam (parent stock) agar produksinya optimal serta mengurangi
cemarannya kelingkungan.

PEMBAHASAN
A. Perkandangan
Kandang adalah lingkungan kecil tempat ayam hidup dan berproduksi, oleh
karena itu dibutuhkan kandang yang nyaman dan berpengaruh terhadap kesehatan
ayam serta hasil produksi yang maksimal. Kandang yang nyaman dipengaruhi
oleh suhu lingkungan. Konstruksi kandang yang menjamin kelangsungan hidup
ayam yaitu kandang yang memenuhi aspek kesehatan dan mempunyai daya tahan
yang kuat dan lama sehingga dapat dipakai untuk proses produksi berikutnya
(Imam, 2009).
Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum mendirikan kandang
antara lain menyangkut; jenis usaha, kandang yang akan dibangun disesuaikan
dengan jenis usaha unggas, apakah usaha ternak potong atau petelur atau lainnya.
Skala usaha, besarnya skala usaha yang akan dijalankan, tentunya berpengaruh
terhadap jumlah tipe dan luas kandang yang akan dibangun. Modal yang tersedia,
akan berpengaruh terhadap jenis bahan bangunan yang digunakan, tipe kandang,
besar kandang, konstruksi dan skala usaha.Berikut tipe atap dan lantai yang
digunkan pada kandang close house.
1. Atap kandang dirancang sesuai dengan fungsinya yaitu melindungi bangunan
beserta isinya dari hujan, panas matahari atau angin. Atap kandang atap
kandang dapat dibuat dari genteng, seng atau daun sirap. Letak atap cukup
tinggi dari lantai agar udara dalam kandang selalu segar dan peternak dengan
mudah melakukan pembersihan kandang. Dinding dapat dibuat dari bambu,
kawat dan lain-lain. Dengan sistem ventilasi yang baik udara dalam kandang
tidak lembab dan gas dari kotoran unggas segera terganti dengan udara segar.

Gambar 1. Macam-macam tipe kandang


2. Lantai kandang sebaiknya disemen kasar sehingga mudah dibersihkan dan
akanmengurangi dari bahaya penyakit coccidiosis. Ada dua tipe lantai
kandang yaitu litter dan slide. Lantai kandang, ada dua tipe lantai yaitu lantai
beralas (litter) dan lantai berlubang (slide), untuk lantai beralas sering juga
disebut sistem litter, yang lantainya diberi alas setebal 5-10 cm. Alas kandang
dapat berupa sekam padi, serutan kayu atau campuran sekaman padi, pasir
dan kapur dengan perbandingan 3:2:1. Alas kandang berfungsi sebagai
penghisap air dan kotoran kandang selalu kering dan terhindar dari bibit
penyakit. Alas kandang diganti selama 3 bulan sekali. Untuk lantai berlubang
dibuat sekitar 50 cm dari permukaan tanah supaya kotoran yang jatuh mudah
dibersihkan. Lantai dapat dibuat dari kawat ram, belahan kayu atau bambu
dengan jarak 2-2,5 cm. Tanah dibawah lantai sebaiknya diberi pasir atau
bahan lain yang mudah menyerap air.

Gambar 2. Tipe Lantai


PERIODE STARTER (UMUR 0-6 MINGGU)
Masa Pemeliharaan Ayam Broiler Tipe Parent Stock Fase Starter

Parent stock ayam pedaging merupakan generasi keempat dari urutan ayam
silsilah pembibitan ayam pedaging. Urutan pertama adalah pure line yang merupakan
galur murni ayam jantan dan betina yang memiliki potensi pertumbuhan yang baik
dan dikembangkan secara inbreeding. Urutan selanjutnya adalah great grand parent
stock, dan yang terakhir adalah final stock (Sudaryani dan Santosa, 2003).
Parent stock ayam pedaging dipelihara untuk diambil telurnya dengan tujuan
produksi yang menghasilkan ayam pedaging final stock. Menurut Wiharto (2007) tipe
ayam pedaging adalah ayam-ayam yang efisien sebagai penghasil pedaging.
Pemeliharaan Ayam untuk parent stock ini perlu diperhatikan dengan baik agar
produksi telur untuk ditetaskan menjadi final stock. Manajemen yang kurang bagus
pada saat starter hingga layer akan menyebabkan organ reproduksi tidak dapat
bekerja secara sempurna untuk menghasilkan telur tetas (Anonymous, 2007)
Berikut ini akan dijelaskan masa pemeliharaan Ayam Broiler Tipe Parent
Stock Fase Starter sebagai berikut :
Fase starter merupakan fase pemeliharaan awal yang sangat menentukan
keberhasilan untuk fase pemeliharaan berikutnya. Pemeliharaan ayam periode starter
di mulai dari ayam umur 1 hari sampai umur ayam 6 minggu. Day old chick parent
stock yang digunakan berasal dari breeding grand parent stock .
Kandang dan Peralatan
Sistem perkandangan dalam sistem pemeliharaan yang digunakan adalah
brood-grow-lay maka pemeliharaan starter. Pemanas atau penghangat menggunakan
gasolek dan smawar dengan jumlah tiap brooder 2 buah gasolek dan 1 buah smawar.
Peralatan kandang untuk fase starter adalah feeder tray, hanging feeder,
tempat air minum manual (gallon), tempat minum otomatis (automatic bell
drinker), tirai, exhaust fan, alat kebersihaan, alat sanitasi, lampu, lori, bak celup kaki,
tangki air, chick guard, thermometer, pemanas.
Kepadatan Kandang

Kepadatan brooder untuk anak ayam umur 1 hari yang biasanya diterapkan
adalah 50-70 ekor/m2. Pelebaran brooder dilakukan dengan memperhatikan kondisi
anak ayam dalam brooder. Tidak ada ukuran standar pelebaran kandang namun
hanya memperhatikan kenyamanan anak ayam. Pelebaran brooder dimulai pada umur
4 hari dan pelebaran seterusnya mengikuti pertumbuhan ayam.
Perlakuan Saat DOC Datang
Persiapan awal sebelum DOC tiba yaitu menstabilkan suhu brooder 28-340C
dengan menghidupkan pemanas 2 jam sebelum DOC tiba. Air minum disiapkan
dalam brooder yang diberi multivitamin plus elektrolit, dengan suhu air 20-240C. Saat
anak ayam tiba di Farm, langsung dilakukan vaksinasi ND-IB. Selesai vaksinasi anak
ayam ditimbang dan dimasukan dalam brooder dengan kapasitas tampung brooder
50-70 ekor/m2. Rata-rata bobot badan DOC pada penimbangan pertama 45 g untuk
DOC betina dan jantan.
Pemberian Pakan
Anak ayam diajari makan dengan cara pakan ditabur di atas alas koran,
selanjutnya diberikan dalam feeder tray. Pemberian pakan untuk anak ayam
dilakukan

dengan cara pakan selalu tersedia dalam tempat pakan, namun

pemberiannya sedikit demi sedikit (full feed) yang disesuaikan dengan standar
kebutuhan harian yang telah ditentukan. Menurut Santoso dan Sudaryani (2010),
pemberian pakan secara full feed artinya tempat pakan ayam tidak boleh kosong.
Pakan yang digunakan adalah pakan jadi bentuk crumble. Kandungan protein pakan
untuk periode starter yaitu 19%.
Anak ayam tetap dipacu untuk selalu makan dan minum setiap saat untuk
Kebutuhan pakan untuk anak ayam meningkat setiap hari dengan kebutuhan masa
brooding dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 1. Kebutuhan Pakan Ayam Periode Starter

Betina
Hari ke- Jumlah pakan (g/ekor/hari
1
11
2
13
3
18
4
22
5
25
6
28
7-8
31
9-16
32
17-21
34
Sumber : PT Silga Perkasa, 2010

Jantan
Hari ke1
2
3
4
5
6
7-8
9-11
12-16
17-21

Jumlah pakan (g/ekor/hari


11
14
18
23
29
35
40
43
44
47

Pengaturan Cahaya
Lama pencahayaan untuk anak ayam umur 1-4 hari selama 24 jam.
Penggunaan cahaya untuk umur >4 hari disesuaikan dengan pemberian pakan, bila
pada malam hari jatah pakan dalam 1 hari sudah habis maka lampu akan dimatikan.
Lampu yang digunakan adalah 25 watt dengan jarak tiap titik lampu 3 meter dan
intensitas cahaya 20 lux. Menurut Fadilah et al. (2007), pencahayaan selama 24 jam
untuk ayam breeder hanya dilakukan pada hari ke 1-3 dengan tujuan agar ayam
mengetahui letak tempat pakan, tempat air minum, dan pemanas. Setelah itu, program
dilakukan secara ketat sesuai dengan program yang direkomendasikan oleh setiap
strain untuk menghindari dewasa dini (early sexual maturity).
Program pencahayaan periode Starter dapat dilihat pada Tabel berikut :
Tabel 2. Program Pencahayaan Periode Starter
Umur
Lama Pencahayaan (jam)
1-6
24
7-8
17 (05.00-21.00)
9-21
13 (05.00-18.00)

Lux
20
20
20

Pemotongan Paruh
Pemotongan paruh hanya dilakukan untuk anak ayam jantan. Pemotongan
paruh ini dilakukan saat anak ayam jantan berumur 3-4 hari. Tujuan pemotongan

paruh untuk mengurangi kanibalisme dan mengefisiensi penggunaan pakan.


Pemotongan paruh dilakukan saat sore hari atau saat suasana sejuk agar tidak
terjadi banyak pendarahan dan mengurangi stress pada anak ayam. Alat yang
digunakan untuk pemotongan paruh ialah electric debeaker. Pisau debeaker yang
digunakan harus tajam dan harus dalam keadaan panas. Paruh yang sudah dipotong
dipanaskan kembali pada pisau debeaker agar tidak terjadi pendarahan.
Pakan yang disediakan dalam feeder tray diberi lebih tebal, tujuannya untuk
mengurangi pendarahan akibat benturan paruh anak ayam pada feeder tray. Sebelum
dan sesudah pemotongan paruh, anak ayam diberi multivitamin memalui air minum
untuk mencegah stress.
FASE GROWING (UMUR 6-21 MINGGU)
Pemeliharaan ayam bibit periode grower dimulai dari umur 6-21 minggu
dengan strain ayam yang digunakan yaitu strain Ross.
Kandang dan Peralatan
Pemeliharaan ayam fase grower masih menggunakan kandang dari
pemeliharaan fase starter.

Peralatan

kandang

yang

digunakan

pada

pemeliharaan grower yaitu tempat pakan otomatis (automatic feeder trough), tempat
air minum otomatis (automatic bell drinker), lampu bohlam 5 watt, tirai kandang, alat
sanitasi dan kebersihan, tangki air, bak celup kaki, termometer.
Kepadatan Kandang
Kepadatan
harus

kandang

pada

fase grower perlu

diperhatikan

dan

memberikan kenyamanan pada ayam. Kondisi kandang yang terlalu padat

akan menimbulkan stress pada ternak ayam dan akan mengganggu pertumbuhan
ayam. Sebaliknya kondisi kandang yang terlalu luas akan memberi ruang gerak pada
ayam sehingga ayam akan lebih banyak mengeluarkan energi.

Kepadatan kandang untuk periode grower yaitu 5-6 ekor/m2 untuk ayam
betina dan 3-4 ekor/m2 untuk ayam jantan. Kepadatan kandang untuk setiap daerah
dapat berbeda sesuai suhu daerah tersebut. Untuk kandang sistim tertutup (closed
house), suhunya sudah diatur secara otomatis sehingga di daerah yang suhunya tinggi
atau rendah tidak menjadi masalah.
Persiapan Kandang
Memasuki periode grower persiapan kandang dan peralatan yang dilakukan
yaitu, tirai kandang diganti dengan tirai yang berwarna hitam, pemasangan tempat
pakan otomatis (feeder trough), pemasangan lampu 5 watt yang digunakan sampai
akhir periode ini.
Perlakuan Ternak

yaitu

Penanganan

ternak

penimbangan

dan

pelaksanaan

yang
seleksi

dilakukan
yang

pada

dilakukan

setiap

periode grower ini


minggu.

Tujuan

program penimbangan dan seleksi ini yaitu untuk meningkatkan

uniformity (keseragaman) tiap

minggu

dan

memudahkan

dalam

menentukan konsumsi ransum. Sebelum penimbangan dan seleksi, ternak diberi


multivitamin plus elektrolit melalui air minum untuk mencegah timbulnya stress.
Pemberian Pakan dan Air Minum
Pakan untuk ayam pada periode grower diberikan secara terbatas (restricted
feeding). Tujuan pemberian pakan secara terbatas yaitu untuk mengontrol
pertambahan bobot badan ayam agar tidak terjadi over weight(kelebihan bobot
badan) sehingga uniformity (keseragaman) ayam

sampai

akhir

periode

ini mencapai 80%. Frekuensi pemberian pakan dilakukan satu kali dalam sehari, yaitu

diberikan

pada

pagi

hari

pukul

periodegrower berbentuk crumble.

07.30

Air

WIB.

minum

Pakan

untuk

ayam

diberikan adlibitum dengan

tempat air minum yang digunakan adalah automatic bell drinker. Konsumsi pakan
umur 6-10 minggu dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3. Konsumsi Pakan Ayam Bibit Strain Ross Periode Grower


Umur
Konsumsi Pakan (g/ekor/hari)
Standar
(Minggu)
Aktual
Bet
6
48
7
52
8
56
9
58
10
61
Sumber : PT Silga Perkasa 2010

Jtn
66
67
68
70
73

Bet
39
42
46
49
53

Jtn
65
69
70
73
77

Pengaturan Cahaya
Pencahayaan
untuk

pada

periode grower adalah

salah

satu

hal

penting

diperhatikan, karena periode ini sangat menentukan masak kelamin ayam.

Selain pembatasan pemberian pakan, pencahayaan juga diatur agar pertumbuhan


ayam tetap mengikuti standar. Cahaya yang diberikan pada periode ini selama 8,5
jam yang dimulai dari jam 07.00-15.30 WIB dengan intensitas 5 lux. Lampu yang
digunakan berkekuatan 5 watt.
Penimbangan

Penimbangan bobot badan ayam dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui


pertambahan bobot badan, tingkat keseragaman bobot badan ayam dan sebagai acuan
untuk menentukan kebutuhan pakan pada minggu berikutnya. Penimbangan bobot
badan ayam dilakukan setiap minggu dengan jumlah sampel ayam sebanyak 10%
dari

populasi

ayam

per

pen. Ayam

ditimbang

menggunakan

timbangan

gantung(analog) yang berkapasitas 5 kg. Data hasil penimbangan dapat dilihat pada
Tabel.
Pencegahan Penyakit
Pencegahan penyakit merupakan satu kesatuan program yang dimulai dari
pemeliharaan umur satu hari sampai ayam diafkir. Pencegahan penyakit
periodegrower merupakan lanjutan dari periode starter dan akan berlanjut sampai
periodelayer.
Pengenalan Sangkar
Pengenalan sangkar dilakukan sebelum dewasa kelamin yaitu pada umur 1620 minggu. Terdapat 2 jenis sangkar yaitu sangkar manual Dan sangkar otomatis.
Sangkar manual perlu diberikan alas sangkar biasanya serbuk kayu atau sekam, selain
itu diberikan belerang untuk mencegah pertumbuhan mikroba. Penggantian alas
sangkar dilakukan apabila sudah kotor atau lembab, sedangkan sangkar otomatis
lebih baik untuk menjaga kebersihan telur.
Sanitasi
Sanitasi kandang dan peralatan merupakan tugas utama yang selalu
dilakukan setiap hari. Sanitasi di lingkungan kandang dan dalam kandang terus
dilakukan selama proses pemeliharaan ayam berlangsung. Sanitasi dilakukan dalam
beberapa cara yaitu sanitasi lingkungan kandang (spray desinfektan), sanitasi dalam
kandang (spray desinfektan), sanitasi karyawan (celup kaki dan shower).

Sistem Perkawinan
Perkawinan merupakan suatu proses untuk menghasilkan keturunan. Hal ini
merupakan hal penting dan harus disiasati dengan baik.Sehingga untukmenghasilkan
keturunan yang efektif, efisien serta sesuai dengan demand,maka harus dianalisa
metode perkawinan yang tepat.Saat ini dikenal ada empatmetode perkawinan pada
ayam bibit. Keempat metode tersebut yaitu:
Flock mating yaitu perkawinan satu ayam jantan dengan sekelompok betina
pada setiap flock (kandang). Pada ayam petelur ringan,Perbandingan jantan dan
betina pada ayam tipe pedaging adalah 1 : 8-10. Pens mating merupakan perkawinan
antara beberapa ayam betina dan satu ayam jantan; ayam jantan dipindahkan dari satu
kandang ke kandang lain. Stud mating merupakan perkawinan antara satu ayam
jantan dan satu ayam betina. Biasanya model perkawinan ini digunakan untuk seleksi
individu.
Inseminasi buatan (IB) merupakan perkawinan pada ayam yang dilakukan
dengan cara memasukkan sperma kedalam oviduk dengan menggunakan alat jumlah
atau konsentrasi sel sperma biasanya ditentukan antara 100juta 250 juta sel
sperma/ml. Pada perkawinan ini seekor pejantan mampu mengawini 100 ekor betina.
Fase laying
Pemeliharaan ayam bibit periode grower dimulai dari umur 22 minggu sampai
umur 64 minggu dengan strain ayam yang digunakan yaitu strain lohnam.
Kandang dan Peralatan
Kandang yang digunakan untuk pemeliharaan periode layer adalah kandang
yang

sama dengan pemeliharaan periode starter dan grower karena

menggunakan

sistim brood-grow-lay. Peralatan kandang yang digunakan pada periode layer antara
lain tempat pakan (feeder trough), tempat air minum otomatis (automatic bell
drinker), sarang bertelur (nest boks), lampu, alat sanitasi, bak celup kaki, tangki air,
alat sanitasi dan alat kebersihan.
Kepadatan Kandang

Kepadatan kandang untuk ayam bibit periode layer yang terdapat di PT Silga
Perkasa yaitu 4,9-5,1 ekor/m2. Kepadatan kandang pada periode layer dapat
dipengaruhi dari deplesi pada periode grower.
Pemberian Pakan
Pemberian pakan dilakukan satu kali pada pagi hari pukul 07.30 WIB. Tujuan
pemberian pakan pada periode layer adalah untuk hidup pokok, dan untuk produksi.
Ayam akan melakukan aktifitasnya lebih banyak pada siang hari sehingga pemberian
pakan dilakukan pada pagi hari. Pakan yang diberikan untuk periode layer ada dua
jenis yaitu jenis layer I yang diberikan pada umur 25-50 minggu dan pakan layer II
yang diberikan pada umur 51 minggu sampai ayam diafkir.
Populasi ternak dan kebutuhan pakan ayam periode layer dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4. Populasi Ternak dan Kebutuhan Pakan Ayam Periode Layer Strain
Lohman pada Kandang G5 di PT Silga Perkasa unit Farm Nangerang II
Umur(Minggu)

Konsumsi Pakan (g/ekor/hari)


Betina
Jantan

Populasi (ekor)

Betina
Jantan
55
3897
366
56
3881
347
57
3870
344
58
3858
342
59
3752
324
60
3714
324
Sumber : PT Silga Perkasa, 2010

Standar
158
157
157
156
156
155

Aktual
145
145
144
144
144
144

Standar
144
145
145
146
146
147

Aktual
133
133
133
133
133
133

Data pada Tabel 14 menunjukan bahwa konsumsi pakan ayam betina maupun
jantan rata-rata kurang 10 g dari standar. Hal ini merupakan kebijakan perusahaan
untuk mengurangi point feed yang diberikan pada ayam karena dengan pengurangan
pakan produksi telur masih lebih tinggi di atas standar.
Pengaturan Cahaya
Pemberian cahaya pada periode layer dilaksanakan saat tirai warna hitam
dibuka atau pada saat umur ayam 22 minggu. Cahaya yang diberikan menggunakan

lampu pijar berkekuatan 18 watt. Jarak tiap titik lampu dalam satu pen adalah
3 meter. Intensitas cahaya yang diperlukan pada periode layer yaitu 20 lux.
Penimbangan
Penimbangan bobot badan pada periode layer dilakukan setiap dua minggu
sekali. Sampel yang digunakan 5% dari jumlah ayam yang ada dalam satu
pen. Tujuan

penimbangan

bobot

badan ayam pada

periode layer ini

adalah

untuk menentukan kebutuhan pakan yang pemberiannya disesuaikan dengan bobot


badan

ayam

dari

hasil

menggunakan timbangan

penimbangan.

Ayam

gantung (analog) yang

ditimbang
berkapasitas

satu
5

per

satu

kg. Hasil

penimbangan bobot badan dapat dilihat pada Tabel 15.


Tabel 5. Hasil Penimbangan Bobot Badan Ayam Bibit Strain Lohman Periode Layer
Umur
(minggu)

Betina
51
3788
53
3818
55
3848
57
3878
59
3908
Sumber : PT Silga Perkasa

Bobot badan (g/ekor)


Standar
Jantan
4452
4506
4560
4614
4668

Aktual
Betina
3656
3587
3567
3593
3539

Jantan
4557
4526
4456
4390
4382

Data Tabel 15 menunjukan bahwa bobot badan dari umur 51-59 minggu baik
betina maupun jantan mengalami penurunan. Hal ini dikarnakan pemberian pakan
untuk betina dan jantan rata-rata 10 g di bawah standar.
Pencegahan Penyakit
Sanitasi dan vaksinasi yang dilakukan pada periode layer merupakan satu
kesatuan program pencegahan penyakit dari masa brooding sampai ayam diafkir.
Sanitasi
Sanitasi sebagai usaha pencegahan penyakit dengan cara menghilangkan atau
mengatur faktor-faktor lingkungan yang berkaitan dalam rantai perpindahan

penyakit.Sanitasi yang dilakukan pada periode layer sama dengan sanitasi yang
dilakukan pada periode sebelumnya.
Vaksinasi
Vaksinasi yang dilakukan selama periode layer, sebagian besar merupakan
vaksinasi ulang yang telah dilakukan pada periode starter dan grower. Program
vaksinasi yang dilaksanakan pada periode layer dapat dilihat pada Tabel 16.
Tabel 6. Vaksin yang Digunakan pada Periode Layer
Umur

Jenis Vaksin

Minggu
20

ND + IB +EDS
ND + IB Live
23
AI
24
ND + IB Multi
29
ND + IB Live
35
ND Lasota
36
AI
42
ND Lasota
49
ND Lasota
50
AI
Sumber : PT Silga Perkasa, 2010

Dosis

Aplikasi

0,5 cc
1 Dosis
0,5 cc
2 Dosis
2 Dosis
2 Dosis
0,5 cc
2 Dosis
2 Dosis
0,5 cc

IM (Dada)
Tetes Mata
IM (Dada)
IM (Dada)
Air Minum
Air Minum
IM (Dada)
Air Minum
Air Minum
IM (Dada)

Keterangan :
AI : Avian Influenza, ND : New Castle Disease, IB : Infectious Bronchitis, EDS : Egg
Drop Syndrome, IM : Intra Muscular
Produksi Telur
Telur merupakan produk utama dalam pemeliharaan ayam breeding parent
stock (PS) untuk menghasilkan Day Old Chick (DOC) final stock (FS). Telur yang
dihasilkan

harus

memiliki

fertilitas

dan

daya

tetas

yang

tinggi.

Frekuensi pengambilan telur yang dilakukan di PT Silga Perkasa Unit Farm


Nangerang II sebanyak lima kali yaitu pada pukul 07.30 WIB, 09.00 WIB, 11.00
WIB, 13.00 WIB dan 15.00 WIB. Penanganan telur dari ayam yang sudah berumur di
atas 50 minggu harus hati-hati karena pada saat ini telur mudah retak. Hal ini akibat

dari kerabang telur yang semakin tipis. Produksi telur di PT Silga Perkasa Unit Farm
Nangerang II dapat dilihat pada Tabel 7.
Tabel 7. Produksi Telur Ayam Bibit Strain Lohman di unit Farm Nangerang II
Umur

Populasi

Produksi Telur
Butir
%
Std

(Minggu)
(Ekor)
56
27.130
16.825
57
27.061
16.763
58
26.984
16.401
59
26.237
15.875
60
25.619
15.228
Sumber : PT Silga Perkasa, 2010

62,0
61,9
60,8
60,5
59,4

61,6
60,5
59,5
58,3
57,2

Hatching Egg
%
std
94,2
94,2
94,3
94,1
92,9

83,2
82,4
81,7
80,9
80

Telur
Konsumsi (%)
5,8
5,8
5,7
5,9
7,1

Katerangan : Std : Standar


Data Tabel 17 dapat dijelaskan bahwa produksi telur yang dicapai pada umur
56 minggu sampai umur 60 minggu rata-rata 1-2 % lebih tinggi dari standar yang
ditetapkan strain lohman. Jumlah telur yang akan ditetaskan juga lebih tinggi dari
standar yang ditetapkan strain lohman
Pengambilan telur
Dalam proses pengambilan telur sebaiknya dilakukan tiga kali sehari yaitu
pada pukul 11.00 WIB, 13.00 WIB, dan pada pukul 15.00 WIB. Hal tersebut sesuai
dengan pendapat Rasyaf (1994), bahwa pengambilan telur ayam layer dilakukan dua
sampai tiga kali sebelum tengah hari dan satu kali lagi setelah lepas tengah hari agar
telur yang terlambat dapat diambil. Proses pengambilan telur dilakukan secepat
mungkin dari kandang. Hal ini bertuju an agar telur yang dihasilkan seminimal
mungkin dihindarkan dari kontaminasi mikro organisme perusak telur.
Kecepatan Angin dan Suhu pada Pemeliharaan Ayam Parent Stock
Kecepatan angin merupakan faktor yang sangat menentukan dalam proses
pendinginan tubuh ayam. Kecepatan angin mengalir dalam kandang sangat
berpengaruh terhadap proses pendinginan ayam.
Dapat diilustrasikan jika suhu lingkungan mencapai 35 derajat C dan aliran
angin dalam kandang berkecepatan 0,5 meter/detik, maka suhu efektif yang dirasakan

ayam setara dengan 32,5 derajat C. Dan jika kecepatan angin yang masuk ke kandang
1 meter/detik , maka suhu efektif yang dirasakan ayam adalah 28 derajat C. Jika
kecepatan angin yang masuk ke kandang 1,5 meter/detik, maka suhu efektif yang
dirasakan ayam adalah 22,5 derajat C, dan jika kecepatan angin yang masuk ke
kandang 2 meter/detik, maka suhu efektif yang dirasakan ayam adalah 18.5 derajat C.
Tabel 8. Kecepatan Angin dan Suhu
Kecepatan Angin
(meter/detik)

Suhu yang dirasakan ayam (oC )

35

0,5

32,5

28

1.5

22,5

18,5

Suhu optimum bagi ayam sangat bervariasi, tergantung umur ayam. Misalnya
untuk DOC, membutuhkan suhu 350C. Sementara untuk ayam dewasa membutuhkan
suhu lebih rendah, yakni 200C. Maka untuk mengkondisikan suhu kandang sesuai
dengan tingkat umur ayam, maka kandang closed house harus memperhatikan tingkat
kecepatan angin. Untuk itu kandang didesain dengan tunnel ventilation system,
sehingga memungkinkan angin disedot oleh exhaust fan pada satu sisi tertentu,
sementara pada sisi yang lain terdapat lubang angin masuk.

PENUTUP
Kesimpulan
Dapat disimpulkan bahwa, sistem kandang closed house merupakan bentuk
manajemen kandang yang dapat mengkondisikan lingkungan yang optimal. Dengan
manajemen kandang yang baik diharapkan produksi ayam akan maksimal. Sehingga
perlu mengetahui kebutuhan lingkungan yang dibuat sendiri yang nyaman untuk
ayam (parent stock) agar produksinya optimal. Kandang tipe close house dapat
dikondisikan cemaran yang dihasilkan agar tidak merusak lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA
Amrullah, I.K. 2003. Nutrisi Ayam Broiler. Lembaga Satu Gunungbudi KPP IPB.
Baranangsiang. Bogor.
Anonimous. 2007. Poultry Genetics for Exhibition Breeders; Poultry Mutations.
http://www.edelras.nl/chickengenetics/pdf/Poultry_Genetics_for_Exhibition_
Breeders.pdf. (Accessed date 25rd November 2014).
Fadilah, R., A. Polana., S. Alam, & E. Parwanto. 2007. Sukses Beternak
Ayam Broiler. Jakarta. Agromedia Pustaka
Cooper, M.A. and K.W. Washburn. 1998. The Relationships of Body Temperature to
Weight Gain, Feed Consumption, and Feed Utilization in Broilers Under
Heat Stress. Poult. Sci. 77 : 237242
Dawson, w.r. And g.c. Whittow. 2000. Regulation of body temperature. In:
whittow gc (ed). Sturkies avian physiology. The 5th edition. San diego:
academic press. Pp. 343-390.
Gabungan Pengusaha Pembibitan Unggas . 2009. Bisnis Ternak Diprediksi
Menggeliat Akhir Tahun. http://beritanusantara.com/analisa/bisnis-ternakdiprediksi-menggeliat-akhir-tahun.html.[25] November 2014]. Bogor.
Ghozali, Imam, 2009. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS, Edisi
Keempat, Penerbit Universitas Diponegoro.
Lacy,P. M. 2001. Broiler Management, Di dalam Bell D. Donald dan JR Weaver, D.
William, editor. Commercial chicken meat and egg production, di dalam;
Printed in the United States of America. Hal 832--833.
Lohman. 2007. Parent Stock Performance Objectives. Lohman Indonesia
Priyanto, M.A. 2005. Membuat Kandang Ayam. Jakarta. Penebar Swadaya
Ross, 308. 2007. Global Ross Performane. Ross Indonesia
Santoso, H. dan Sudaryani, T. 2010. Pembesaran Ayam Pedaging Hari Per Hari di
Kandang Panggung Terbuka. Jakarta. Penebar Swadaya
Sudaryani, T. dan H. Santosa. 2003. Pembibitan Ayam Ras. Penebar Swadaya.
Jakarta