Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

DASAR-DASAR POLITIK
Teori Politik Abad Modern

Nama: Swisara Tulus Widodo


NIM: 14.341 0029

FAKULTAS SOSIAL DAN POLITIK


JURUSAN ILMU ADMINISTRASI NEGARA
UNIVERSITAS PANCA MARGA PROBOLINGGO
TAHUN 2014

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Sudah kita ketahui bahwa politik merupakan bagian dari kegiatan manusia,
karena politik bisa akan terjadi apabila terjadinya interaksi sosial yang bersifat
konflik antara satu sama lain, seseorang akan lebih mengerti betapa pentingnya
politik bagi manusia untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik karena
kegiatan politik identik dengan hukum, oleh karena itu kita harus tahu apa maksud
dan arti dari politik, bagaimana perkembangannya, apa saja teori-teori
perkembangannya.
Semua phenomena politik ditafsirkan dalam rangka tujuan dan pedoman
dan patokan ini. Teori-teori semacam ini mencoba mengatur hubungan-hubungan
antara anggota masyarakat sedemikian rupa sehingga di satu pihak memberi
kepuasan perorangan, dan di pihak lain dapat membimbingnya menuju ke suatu
struktur masyarakat politik yang stabil dan dinamis. Untuk keperluan itu teoriteori politik semacam ini memperjuangkan suatu kode etik atau tata cara yang
harus dijadikan pegangan dalam kehidupan politik. Fungsi utama dari teori-teori
politik ini ialah mendidik warga masyarakat mengenai norma-norma dan nilainilai itu.
Serangkaian konsep dalam bentuk preposisi yang saling berkaitan, yang
memberi gambaran sistematis tentang suatu gejala disebut teori yang juga
merupakan abstraksi pemikiran dari fenomena politik yang kompleks menjadi
sederhana dan dapat menjelaskan fenomena politik yang terjadi. Dalam menyusun
sebuah generalisasi itu teori selalu memakai konsep-konsep. Konsep itu lahir
dalam pikiran manusia dan karena itu bersifat abstrak, sekalipun fakta-fakta dapat
dipakai sebagai batu loncatan. Maka dengan adanya masalah di atas, penulis
merasa penting dalam mengkaji ilmu-ilmu politik, oleh karena itu penulis memilih

dalam penyusunan makalah ini dengan tema Ilmu politik dan teori-teori politik
abad modern.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari teori politik?
2. Bagaimana sejarah masuknya ilmu politik ke Indonesia?
3. Apa saja teori-teori perkembangan politik abad modern?

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Teori Politik


Teori Politik berasal dari dua suku kata, Teori dan Politik. Teori dapat
diartikan sebagai cara, model kerangka fikiran ataupun pedapat yang
dikemukakan oleh seseorang sebagai keterangan mengenai suatu peristiwa.
Sedangkan politik berarti negara (berasal dari kata polis). Politik juga memiliki
arti sebagai proses pembentukan dan pembagian kekuasaan dalam masyarakat
yang antara lain berwujud proses pembuatan keputusan, khususnya dalam negara.
Pengertian ini merupakan upaya penggabungan antara berbagai definisi yang
berbeda mengenai hakikat politik yang dikenal dalam ilmu politik. Politik juga
dapat ditilik dari sudut pandang berbeda, yaitu antara lain:
Politik adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan
kebaikan bersama (teori klasik Aristoteles)
Politik adalah hal yang berkaitan dengan penyelenggaraan pemerintahan
dan negara
Politik merupakan kegiatan yang diarahkan untuk mendapatkan dan
mempertahankan kekuasaan di masyarakat
Politik adalah segala sesuatu tentang proses perumusan dan pelaksanaan
kebijakan publik.
Batasan Teori Politik :
Teori Politik memiliki dua makna yaitu :
a) Teori sebagai pemikiran spekulatif tentang bentuk dan tata cara pengaturan
masyarakat yang ideal,
b) Teori menunjuk pada kajian sistematis tentang segala kegiatan dalam
masyarakat untuk hidup dalam kebersamaan.
Menurut Breed dalam bukunya yang berjudul social control in the
newstroom mengatakan bahwa politik adalah siapa yang memperoleh, apa, kapan

dan bagaimana pembagian nilai-nilai oleh yang berwenang, kekuasaan dan yang
pemegang kekuasaan, pengaruh tindakan yang diarahkan untuk mempertahankan
atau memperluas tindakan yang lainnya, dan semua kegiatan yang beragam itu
ada persesuaian umum bahwa politik mencakup sesuatau yang dilakukan orang,
bisa dikatakan politik adalah kegiatan yang dibedakan meskipun tidak selalu
berhasil.
Sedangkan Menurut prof Dan Nimmo dalam bukunya yang berjudul
komunikasi politik mengatakan bahwa politik adalah kegiatan orang-orang
secara kolektif yang mengatur perbuatan mereka di dalam kondisi konflik sosial.
Seorang ilmuan politik Mark Roelofs mengatakan politik adalah
pembicaraan itu politik dan politik bukan hanya berbicara, akan tetapi Hakikat
pengalaman poltik dan bukan hanya kondisi, pada dasarnya politik adalah
kegiatan berkomunikasi antara orang-orang.
2.2. Sejarah Singkat Munculnya Ilmu Politik di Indonesia
Menurut prof Dan nimmo dalam bukunya yang berjudul komunikasi
politik yang menyatakan bahwa orang-orang yang pertama kali di indonesia yang
menyandang gelar doktornya dalam bidang politik adalah Dr.Astrid, Dr.Alwi
dahlan dan Dr.S sunarjo, di indonesia ilmu politik merupakan disiplin ilmu yang
telah lama tercancum dalam kurikulum ilmu sosial baik dalam kajian ilmu
komunikasi ataupun dalam ilmu politik, atas dasar tokoh-tokoh politik inilah ilmu
politik mulai di ajarkan kepada pelajar khususnya dalam perguruan tinggi.
Dan pada saat ini perkembangan politik di indonesia berkembang dengan
pesat, sehingga ketiga tokoh inilah di sebut sebagai reformer dalam bidang politik
di indonesia.
2.3. Teori-teori Perkembangan Politik Abad Modern
(1) Teori Politik Thomas Hobbes
Teori politik Thomas Hobbes yang mencakup: Pengaruh situasi politik
pada masa sistem politik absolut di bawah kekuasaan Charles I dan Charles II di

Inggris, kemudian Hobbes menulis Buku Decove 1642 dan Leviathan 1951,
Runtuhnya kekuasaan Absolute sebagai akibat dari petentangan antara
cendikiawan dengan raja-raja dalam hal pembatasan kekuasaan raja yang
menimbul teori politik liberal. Thomas Hobbes mengemukakan teori politik State
Of Nature yakni manusia yang satu menjadi lawan terhadap manusia lain.
Keadaan ini disebut In Abstracto yang memiliki sifat; a) bersaing, b) membela
diri, c) ingin dihormati. Untuk menghindari kematian, Hobbes mengemukakan
teori perjanjian sosial untuk merubah bentuk kehidupan manusia dari keadaan
alamiah ke dalam bentuk negara atau Commen Wealth. Hobbes sebagai seorang
filosof ditandai dengan adanya keinginan untuk memperoleh kenikmatan hidup
dalam hal materi. Oleh sebab itu dia disebut filosof yang materialistis. Pada sisi
teori politik dan teori kekuasaan ini digambarkan oleh Hobbes dalam buku
Leviathan. Namun dari segi praktis teori politik Hobbes dominan berlaku pada
saat sekarang.
(2) Teori Politik John Locke
John Locke mampu berkarya dalam bidang teori politik ditulis dalam buku
two treatises on civil government. State of Nature juga merupakan karya teori
politik yang beda dengan Hobbes. John Locke menekankan bahwa dalam state of
nature terjadi: Kebingungan, Ketidak pastian, Ketidak aturan, Tidak ada kematian.
Pada sisi lain Locke mengemukakan hak-hak alamiah sebagai berikut: hak akan
hidup, hak atas kebebasan dan kemerdekaan, hak memiliki sesuatu. Konsep
perjanjian masyarakat merupakan cara untuk membentuk negara. Oleh karena itu
negara harus mendistribusi kekuasaan kepada lembaga: legislatif, eksekutif dan
yudikatif dan federatif. Dalam hal bentuk negara Locke membagi atas: Monarkhi,
Aristokrasi dan Demokrasi. Tujuan negara yang dikehendaki Locke yaitu untuk
kebaikan ummat manusia melalui kegiatan kewajiban negara memelihara dan
menjamin hak-hak azasi manusia. Dan pada akhirnya Hobbes dan Locke memiliki
perbedaan dalam hal teori perjanjian sosial.
(3) Teori Politik Montesquine

Montesquieu terkenal dengan dunia ilmu pengetahan tentang negara,


hukum dan kemudian dia mengemukakan state of nature yang diartikan dalam
keadaan alamiah kualitas hidup manusia rendah. Teori politik Trias Politika yang
dikemukakan oleh Montesquieu merupakan landasan pembangunan teori
demokrasi dalam sistem politik yang menekankan adanya CHECK AND
BALANCE terhadap mekanisme pembangian kekuasaan. Demokrasi yang
dibentuk yaitu demokrasi liberal yang masih mengalami kekurangan. Untuk
memantapkan dan menyempurnakan teori demokrasi liberal maka dibutuhkan
berbagai unsur-unsur demokrasi liberal untuk mengukuhkan Montesquieu sebagai
pencetus demokrasi liberal.
(4) Teori Kekuasaan Tuhan
Teori Kekuasaan Tuhan yang tidak rasional karena penguasa menganggap
diri mendapat kekuasaan dari Tuhan dan menempatkan diri sebagai wakil Tuhan
di dunia. Pada sisi lain, terdapat teori kekuasaan Tuhan Rasional yang
beranggapan bahwa seorang penguasa yang dinobatkan menjadi penguasa karena
kehendak Tuhan. Dalam teori kekuasaan Tuhan, keadilan dijadikan dasar negara
Tuhan untuk mengatur kehidupan warga negara. Dalam kehidupan warga negara
menurut teori kekuasaan Tuhan diperlukan adanya kebebasan bagi warga negara
dan ada batas-batas kekuasaan dari para penguasa.
(5) Teori Kekuasaan Hukum
Teori politik hukum yang dominan mengutarakan kegiatan-kegiatan
penguasa yang harus berdasarkan hukum yang disebut Rule of Law.
Perkembangan teori kekuasaan hukum menurut Thomas Aquiras, John Locke,
Krabe, Krenen Berg. Kebaikan-kebaikan teori kekuasaan hukum meliputi:
Penguasa menjalankan kekuasaan sesuai UUD, Penguasa berkuasa sesuai hukum,
Penguasa berupaya menerapkan open manajemen, Pers yang bebas sesuai dengan
UUD Negara, Adanya kepastian hukum dalam sistem demokrasi, Pemilu yang
bebas dan rahasia, Setiap warga negara diikutkan dalam mekanisme politik, Setiap
warga negara sama di depan hukum dan Diperlukan pengawasan masyarakat.

Kelemahan-kelemahan dari teori kekuasaan hukum apabila penguasa sudah


menggunakan kekuasaan semena-mena maka pada saat itu teori kekuasaan hukum
menjadi lunak.
(6) Teori Kekuasaan Negara
Teori kekuasaan negara yang meliputi: Sifat memaksa dari kekuasaan
negara. Karena setiap negara dalam bentuk negara selalu menggunakan paksa
pada rakyat untuk kepentingan penguasa dan kepentingan rakyat. Sifat menopoli
dari kekuasaan negara dalam bentuk menetapkan tujuan bersama. Negaralah yang
menentukan hidup matinya warga negara dan pengelompokan warga negara
dalam berbagai organisasi. Sifat mencakup semua dari kekuasaan negara. Aturan
yang dibuat oleh pemerintah atas nama negara harus diterapkan mencakup semua
warga negara tanpa kecuali. Untuk implementasi berbagai sifat negara maka
kekuatan militer merupakan alat yang ampuh untuk melaksanakan kekuasaan
negara.
(7) Teori Kekuasaan Rakyat
Kekuasaan rakyat yaitu penguasaan rakyat atas lembaga perundangundang yang sekarang disebut legislatif. Menurut Rousseau kekuasaan rakyat
dalam negara merupakan akibat perjanjian antara individu untuk menyerahkan
semua hak politik kepada masyarakat. Menurut Montesquieu dalam pemerintahan
republik kekuasaan tertinggi ada pada seluruh rakyat atau sebagian besar rakyat.
Secara teoritis disebut Trias Politika.
(8) Teori Politik Demokrasi
Demokrasi Rakyat merupakan negara dalam masa transisi, bertugas
menjamin perkembangan negara ke arah sosialisme. Demokrasi Rakyat RRC
menurut pola Mao Tse Tung mendominankan kepemimpinan politik dan
pembuatan kebijakan dengan tujuan membantu seluruh rakyat agar ikut dalam
modernisasi ekonomi, sosial dan politik.
(9) Teori Politik Kedaulatan

Teori kedaulatan terdapat berbagai teori yang pada umumnya menekankan


pada kekuasaan sebagai suatu tandingan atau perimbangan terhadap kekuasaan
penguasa atau kekuasaan tunggal. Penerapan kedaulatan rakyat di Indonesia
diwujudkan dalam berbagai segi kehidupan kenegaraan menurut UUD 1945:
Kedaulatan rakyat di bidang politik. Hak-hak azasi manusia dan faham
kekeluargaan. Struktur kedaulatan rakyat yang dipandang dari: bentuk geografis
jumlah penduduk suatu negara, Pemilu sebagai sarana pelaksanaan kedaulatan
rakyat, Berserikat dan berorganisasi sebagai salah satu implementasi kedaulatan
rakyat dan Kedaulatan rakyat dibidang ekonomi.
(10) Teori Kedaulatan Intern dan Ektern
Kedaulatan intern yang memperlihatkan batas lingkup kekuasaan negara
yang berbentuk fisik. Batas kedaulatan ini meliputi : Kedaulatan bidang politik,
Kebebasan kemerdekaan, Keadilan, Kemakmuran atau kesejahteraan dan
Keamanan. Kedaulatan ekstern yang dominan menunjukkan pada kebebasan
negara dan kekuasaan-kekuasaan negara lain yang tidak dijajah oleh negara lain.
Kedaulatan ekstern ini dalam penerapan pada saat negara memutuskan untuk
melakukan hubungan kerja sama dengan negara lain dalam bidang tertentu.
(11) Teori kedaulatan de facto dan de jure
Teori kedaulatan ini menunjuk pada pelaksanaan kekuasaan yang nyata
dalam suatu masyarakat merdeka atau telah memiliki independensi, diantaranya :
Kedaulatan de facto yang tidak syah dan Kedaulatan de facto yang syah.
Sedangkan Teori kedaulatan de jure. Dalam teori politik, kedaulatan de jure
menunjuk pada pengakuan suatu wilayah atau suatu situasi menurut hukum yang
berlaku. Oleh karena itu kajian kedaulatan de jure lebih menitikberatkan
penggunaan aspek hukum sebagai dasar yuridis formal atas hak politik warga
negara dan wilayah negara dengan penguasa negara.

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bebeberapa hal,
diantaranya:
1. Teori Politik memiliki dua makna yaitu :
a) Teori sebagai pemikiran spekulatif tentang bentuk dan tata cara pengaturan
masyarakat yang ideal,
b) Teori menunjuk pada kajian sistematis tentang segala kegiatan dalam
masyarakat untuk hidup dalam kebersamaan.
2. di indonesia ilmu politik merupakan disiplin ilmu yang telah lama tercancum
dalam kurikulum ilmu sosial baik dalam kajian ilmu komunikasi ataupun
dalam ilmu politik, atas dasar tokoh-tokoh politik inilah ilmu politik mulai di
ajarkan kepada pelajar khususnya dalam perguruan tinggi.
3. Perkembangan teori politik abad modern diantaranya, dimulai dari Teori
Politik Thomas Hobbes, Teori Politik John Locke, Teori Politik Montesquine,
Teori Kekuasaan Tuhan, Teori Kekuasaan Hukum, Teori Kekuasaan Negara,
Teori Kekuasaan Rakyat, Teori Politik Demokrasi, Teori Politik Kedaulatan,
Teori Kedaulatan Intern dan Ektern dan Teori kedaulatan de facto dan de jure.

3.2 Saran
Dalam penyusunan makalah ini penulis menyadari bahwa masih banyak
kesalahan baik dari penyusunan, tulisan maupun yang lainya oleh karena itu saran
dan kritik pembaca sangat penulis harapkan untuk mencapai kesempurnaan dalam
penyusunan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA

1. Armin, Arsyad, MSI, 2004. Teori-Teori Ilmu Politik, Sekolah Tinggi Ilmu
Administrasi Mandala Indonesia (STIAMI). Jakarta
2. Budiarjo Miriam, 1992. Partisipasi dan Partai Politik Sebuah Bunga Rampa.
Jakarta: Gramedia.
3. Machiavelli, Nicolo, 1991. Sang Penguasa. Jakarta: Gramedia.
4. Noer, Deliar, 1990. Pemikiran Politik di Negeri Barat. Bandung: Mizan.
5. Nimmo Dan. 2004. Komunikasi Politik. Bandung: Remaja rosdakarya offset.
6. Varma,SP. 2007. Teori-teori Politik Modern. Jakarta: Raja gerapindo persada.
7. Arent ,Hannah. 1995. Sejarah Totalitarisme. Jakarta: Yayasan obor jaya.
8. Strong,C.F. 1999. Konstitusi Politik Modern. Bandung: Nusamedia
9. Urbaningrum, Anas. 2008. Ranjau-ranjau reformasi. Bandung: Raja gerafindo
persada.