Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN ANALISA DAYA ELEKTRIK

MODUL STUDI HUBUNG SINGKAT

1. TUJUAN PRAKTIKUM
a. Mengetahui keluaran grafik yang keluar pada matlab dari syintak
b. Untuk menentukan arus maksimum dan minimum hubung singkat.
c. Untuk menentukan arus gangguan tak simetris bagi gangguan satu dan dua
line ke tanah, gangguan line ke line, dan rangkaian terbuka
d. Penyelidikan operasi rele-rele proteksi
e. Untuk menentukan kapasitas pemutus dari circuit breaker
f. Untuk menentukan distribusi arus gangguan dan tingkat tegangan busbar
selama gangguan.
2. ALAT ALAT YANG DIGUNAKAN
a. Perangkat Komputer atau Laptop
b. Matlab (software)
3. TEORI DASAR
Hubung singkat merupakan suatu hubungan abnormal (termasuk busur
api) pada impedansi yang relatif rendah terjadi secara kebetulan atau
disengaja antara dua titik yang mempunyai potensial yang berbeda. Istilah
gangguan atau gangguan hubung singkat digunakan untuk menjelaskan suatu
hubungan singkat. Untuk mengatasi gangguan tersebut, perlu dilakukan
analisis hubung singkat sehingga sistem Proteksi yang tepat pada Sistem
Tenaga Listrik dapat ditentukan. Analisis hubung singkat adalah analisis yang
mempelajari kontribusi arus gangguan hubung singkat yang mungkin
mengalir pada setiap cabang didalam sistem (di jaringan distribusi, transmisi,
trafo tenaga atau dari pembangkit) sewaktu gangguan hubung singkat yang
mungkin terjadi di dalam sistem tenaga listrik.
Hubung singkat terjadi akibat dari faktor internal dan faktor eksternal.
Faktor internal dari gangguan adalah rusaknya peralatan listrik. Faktor

23

eksternal adalah antara lain cuaca buruk, seperti badai, hujan, dingin; bencana,
seperti gempa bumi, angin ribut, kecelakaan kendaraan; runtuhnya pohon;
petir; aktivitas konstruksi, ulah manusia, dan lain-lain. Sebagian besar
gangguan terjadi karena cuaca buruk, yaitu hujan atau badai, dan pohon.
Gangguan

hubung

singkat

menyebabkan

terjadinya

interupsi

kontinuitas pelayanan daya kepada para konsumen apabi1a gangguan itu


sampai menyebabkan terputusnya suatu rangkaian (sircuit) atau menyebabkan
keluarnya satu unit pembangkit, penurunan tegangan yang cukup besar
menyebabkan rendahnya kualitas tenaga listrik dan merintangi kerja normal
pada peralatan konsumen, pengurangan stabilitas sistem dan menyebabkan
jatuhnya generator, dan merusak peralatan pada daerah terjadinya gangguan
tersebut.
Gangguan dapat terdiri dari gangguan temporer atau permanent.
Kebanyakan gangguan temporer di amankan dengan circuit breaker (CB) atau
pengaman lainnya. Gangguan permanent adalah gangguan yang menyebabkan
kerusakan permanent pada sistem. Seperti kegagalan isolator, kerusakan
penghantar, kerusakan pada peralatan seperti transformator atau kapasitor.
Pada saluran bawah tanah hampir semua gangguan adalah gangguan
permanen. Kebanyakan gangguan peralatan akan menyebabkan hubung
singkat.

Gangguan

permanen

hampir

semuanya

menyebabkan

pemutusan/gangguan pada konsumen. Untuk melindungi jaringan dari


gangguan digunakan fuse, recloser atau CB.
Namun, berdasarkan kesimetrisannya, gangguan terdiri dari gangguan
simetris dan asimetris. Gangguan simetris adalah gangguan yang terjadi pada
semua fasanya sehingga arus dan tegangan pada masing-masing fasa bernilai
sama, yaitu di antaranya Hubung Singkat 3 fasa dan Hubung singkat 3 fasa ke
tanah. Sedangkan gangguan simetris adalah gangguan yang mengakibatkan
arus yang mengalir pada setiap fasa tidak seimbang, yaitu di antaranya

23

hubung singkat 1 fasa ke tanah, hubung singkat fasa ke fasa, dan hubung
singkat 2 fasa ke tanah. Analisis Hubung Singkat secara umum menggunakan
persamaan hubung singkat sebagai berikut.

ANALISIS GANGGUAN HUBUNG SINGKAT


Analaisis Gangguan Hubung Singkat dilakukan dengan berdasarkan
kesimetrisan gangguan yang terjadi. Analisis gangguan Hubung Singkat dapat
dilakukan pada keadaan simetris. Pada gangguan asimetris perlu dilakukan
metode komponen simetris untuk melakukan analisis hubung singkat.
Komponen Simetris / Seimbang
Komponen simetris digunakan untuk menganalisis terutama
sistem yang tidak seimbang, misalnya saat terjadi hubung singkat tiga
phasa, dua phasa dan satu phasa ke tanah. Dimana sebuah sistem tak
seimbang diubah menjadi tiga rangkaian persamaan yaitu rangkaian
urutan positif, urutan negatif, dan urutan nol. Menurut teorema
Fortescue, tiga fasor tak seimbang dari sistem tiga phasa dapat
diuraikan menjadi tiga sistem fasor yang seimbang. Himpunan
seimbang komponen itu adalah (Stevenson, 1982: 260):
Komponen urutan positif, yang terdiri dari tiga fasor yang sama
besarnya, terpisah satu dengan yang lainnya dalam phasa sebesar
120o, dan mempunyai urutan phasa yang sama seperti fasor
aslinya.
Komponen urutan negatif, yang terdiri dari tiga fasor yang sama
besarnya, terpisah satu dengan yang lainnya dalam phasa sebesar

23

1.

120o, dan mempunyai urutan phasa yang berlawanan dengan fasor


aslinya.
Komponen urutan nol, yang terdiri dari tiga fasor yang sama
besarnya dan dengan pergeseran phasa nol antara fasor yang satu
dengan yang lain.
Tujuan lain adalah untuk memperlihatkan bahwa setiap phasa dari
sistem tiga phasa tak seimbang dapat di pecah menjadi tiga set komponen.

Gambar Vektor Diagram untuk Komponen Simetris


Komponen simetris berpengaruh terhadap besarnya impedansi saluran.
Impedansi saluran suatu sistem tenaga listrik tergantung dari jenis
konduktornya yaitu dari bahan apa konduktor itu dibuat yang juga tentunya
pula dari besar kecilnya penampang konduktor dan panjang saluran yang
digunakan jenis konduktor ini. Komponen Simetris menyebabkan tegangan
jatuh sesuai dengan urutan arusnya dan tidak mempengaruhi urutan arus
lainnya, berarti tiap urutan yang seimbang akan terdiri dari suatu jaringan.
Ketidakseimbangan arus atau tegangan ini akan menimbulkan pula impedansi
urutan positif, urutan negatif, dan urutan nol. Impedansi urutan dapat
didefinisikan sebagai suatu impedansi yang dirasakan arus urutan bila
tegangan urutannya dipasang pada peralatan atau pada sistem tersebut. Seperti
juga tegangan dan arus didalam metode komponen simetris dikenal tiga
macam impedansi urutan yaitu sebagai berikut.Impedansi urutan positif (Z1),

23

adalah impedansi tiga phasa simetris yang terukur bila dialiri oleh arus urutan
positif.
1. Impedansi urutan negatif (Z2), adalah impedansi tiga phasa simetris yang
terukur bila dialiri oleh arus urutan negatif.
2. Impedansi urutan nol (Z0), adalah impedansi tiga phasa simetris yang terukur
bila dialiri arus urutan nol.

IA = I1A + I2A + I0.


IB = a2 I1A + a I2A + I0.
IC = a I1A + a2 I2A + I0.

23

Dari persamaan tersebut, diperoleh persamaan berikut.


I1A = 1/3(IA + aIB + a2IC)
I2A = 1/3(IA + a2IB + aIC)
I0 = 1/3(IA + IB + IC)
Persamaan di atas, terdapat operator a yang merupakan unit vektor yang
membentuk sudut 120 derajat berlawanan jarum jam.

Jenis gangguan Hubung singkat


1. Gangguan Hubung Singkat 1 Fasa ke Tanah
Pada gangguan satu fasa ke tanah misal fasa A mengalami gangguan
akan menyebabkan kenaikan arus pada fasa A dan drop tegangan di phasa A
(menjadi nol) sedangkan arus pada phasa yang lain menjadi nol yang diikuti
dengan kenaikan tegangan fasa yang lain (phasa B dan Phasa C tidak sama
dengan nol sedangkan arus phasa B sama besarnya dengan phasa C yaitu nol
ampere) (Tjahjono, 2000)

23

Gangguan tidak simetris menyebabkan arus tidak seimbang dalam


sistem,sehingga dibutuhkan komponen simetris untuk perhitungannya
sebagaimana uraian di atas. Rangkaian gangguan satu fasa ke tanah:

Gambar Rangkaian Gangguan 1 Fasa Dan persamaan arus untuk gangguan tidak
simetris

Pada gangguan satu fasa ke tanah, rangkaian urutan positif, negatif dan urutan
nol terhubung seri, seperti ditunjukkan pada rangkaian di bawah ini.

23

Gambar Rangkaian Urutan pada Gangguan 1 Fasa ke Tanah

Gangguan Hubung Singkat Fasa-Fasa ke Tanah


Pada gangguan antar fasa fasa B dan fasa C mengalami gangguan akan
menyebabkan kenaikan arus pada fasa B dan C, sedangkan tegangan untuk
fasa tersebut menjadi drop (menjadi nol). Diagram rangkaian untuk
gangguan antar fasa ditunjukkan dalam gambar di bawah ini (Stevenson,
1984).

23

1.

Gambar Diagram Rangkaian Gangguan Fasa-Fasa


Kondisi pada saat gangguan adalah sebagai berikut :
Vb = Vc Ia = 0 dan Ib = -Ic
Dengan VB = VC komponen-komponen simetri tegangan
Karena IB = -IC dan Ia = 0 , komponen-komponen simetri arus
Sehingga Ia0 = 0 dan Ia2 = - Ia1
2. Gangguan Hubung Singkat 3 Fasa ke Tanah
Misalnya gangguan terjadi pada fasa a, fasa b dan fasa c seperti
gambar di bawah ini:

23

Gambar Gangguan 3 Fasa


Misalnya gangguan terjadi pada fasa a dan fasa b seperti berikut ini :
Ia+Ib+Ic = 0
Ia = 0
E = Eb = Ec
Karena sistemnya seimbang maka urutan negatif dan urutan nol tidak ada,
sehingga diperoleh persamaan di atas.

23

4.PROSEDUR PERCOBAAN

i.
ii.

iii.

Persiapkan Perangkat computer atau laptop yang sudah terinstal program


Matlab
Siap kan juga Listing
Llshort
Lgshort
symshort
Buka aplikasi matlab masuk pada editor lalu klik New-M file
Lalu ketik simulasi seperti pada modul. Sebelum melakuka percobaan
simpan listing llshort , lgshort dan symshort dalam satu folder
a) Metoda Hubung singkat seimbang , ketik semua nya mengikuti yg ada
pada modul, setelah selesai klik Run lalu save di satu folder yang mana
dalam folder tersebut terdapat listing listing llshort , lgshort. dan symshort.
Lalu save amati pada tab command window. Laporkan pada asisten
b) Hubung singkat fasa fasa , sama seperti percobaan pertama hanya saja
listing nya di ubah dengan listing hubung singkat fasa fasa bila sudah di
ketik semuanya klik Run lalu save di satu folder yang mana dalam folder
tersebut terdapat listing listing llshort , lgshort. dan symshort. Lalu save
amati pada tab command window. Laporkan pada asisten
c) Metoda fasa ground, sama seperti percobaan ke dua hanya , listing nya di
ubah dengan listing hubung singkat fasa ground bila sudah di ketik
semuanya klik Run lalu save di satu folder yang mana dalam folder tersebut
terdapat listing listing llshort , lgshort. dan symshort. Lalu save amati pada
tab command window. Laporkan pada asisten

5.DATA PERCOBAAN

23

A. Hubung Singkat Fasa Seimbang


Listing
VF=400; rF=0.4; iF0=VF/rF;
f=60; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=0.80;
tspan=[t0,tfinal];
i0=[0; iF0; 0; 0; 0]; %arus permulaan
[t,i]=ode45('symshort', tspan,i0);
theta=(w*t)+ d + (pi/2);
id=i(:,1), iq=i(:,4), iF=i(:,2);
ia=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta) + iq.*sin(theta));
ib=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta-2*pi/3) + iq.*sin(theta2*pi/3));
ic=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta+2*pi/3) +
iq.*sin(theta+2*pi/3));
figure(1), plot(t,ia), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ia,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ia, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,ib), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ib,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ib, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(3), plot(t,ic), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ic,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ic, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(4), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa iF, ','delta = ',
num2str(d)])

Untuk symshort nya :


function iPrime=symfault(t,i)
d=0; d=d*pi/180;
f=60;
w=2*pi*f;
theta=w*t+d+pi/2;
%parameter generator
Ld=0.0072;
LD=0.0068;
MD=0.0054;
r=0.0020;
rQ=0.0020;
Lq=0.0070;

23

LQ=0.0016;
MQ=0.0026;
rF=0.4;
L0=0.0010;
LF=2.500;
MF=0.100;
MR=0.125;
rD=0.015;
Vf=400;
k=sqrt(1.5);
v=[0;-Vf;0;0;0];
R=[r 0 0 w*Lq w*k*MQ
0 rF 0 0 0
0 0 rD 0 0
-w*Ld -w*k*MF -w*k*MD r 0
0 0 0 0 rQ];
L=[Ld k*MF k*MD 0 0
k*MF LF MR 0 0
k*MD MR LD 0 0
0 0 0 Lq k*MQ
0 0 0 k*MQ LQ];
Li=inv(L);
iPrime=-Li*R*i-Li*v

Hasil gelompang pada hubung singkat fasa seimbang


Grafik Ib

23

Grafik Ia

Grafik Ic

Grafik If

B. Hubung singkat Fasa-fasa


listing
VF=400; rF=0.4; iF0=VF/rF;
f=60; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=0.80;
tspan=[t0,tfinal];
i0=[0; iF0; 0; 0]; %arus permulaan
[t,i]=ode45('llshort', tspan,i0);
ib=i(:,1), iF=i(:,2);
figure(1), plot(t,ib), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ib, A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Fasa ib, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF, A')
title(['Hubung Singkat Tiga -Fasa iF, ','delta = ',
num2str(d)])

23

Grafik If

23

Grafik Ib

C. Hubung Singkat Fasa Ground


Listing
VF=400; rF=0.4; iF0=VF/rF;
f=60; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=0.80;
tspan=[t0,tfinal];
i0=[0; iF0; 0; 0]; %arus permulaan
options = odeset('AbsTol',1e-4); %keakuratan
[t,i]=ode45('lgshort', tspan, i0, options);
ia=i(:,1), iF=i(:,2);
figure(1), plot(t,ia), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ia,
A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Ground ia, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF,
A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Ground iF, ','delta = ',
num2str(d)])

Grafik Ia

Grafik If

6.TUGAS AKHIR
A. Hubung Singkat Fasa Seimbang
Listing
VF= 650; rF=1.5; iF0=VF/rF;
f=40; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=2;
tspan=[t0,tfinal];

23

i0=[0; iF0; 0; 0; 0]; %arus permulaan


[t,i]=ode45('symshort', tspan,i0);
theta=(w*t)+ d + (pi/2);
id=i(:,1), iq=i(:,4), iF=i(:,2);
ia=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta) + iq.*sin(theta));
ib=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta-2*pi/3) + iq.*sin(theta2*pi/3));
ic=sqrt(2/3)*(id.*cos(theta+2*pi/3) +
iq.*sin(theta+2*pi/3));
figure(1), plot(t,ia), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ia,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ia, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,ib), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ib,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ib, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(3), plot(t,ic), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ic,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa ic, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(4), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF,
A')
title(['Hubung Singkat Tiga Fasa iF, ','delta = ',
num2str(d)]

Grafik Arus Ib

23

Grafik arus Ia

Grafik Arus Ic

Grafik arus If (Medan)

B. Hubung Singkat Fasa-fasa


VF=650; rF=1.5; iF0=VF/rF;
f=40; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=2;
tspan=[t0,tfinal];
i0=[0; iF0; 0; 0]; %arus permulaan
[t,i]=ode45('llshort', tspan,i0);
ib=i(:,1), iF=i(:,2);
figure(1), plot(t,ib), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ib,
A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Fasa ib, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF,
A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Fasa iF, ','delta = ',
num2str(d)])

Grafik arus If (Medan)

23

Grafik arus Ia

C. Hubung Singkat Fasa-Ground


VF=650; rF=1.5; iF0=VF/rF;
f=40; w=2.*pi*f;
d=0; d=d*pi/180;
t0=0; tfinal=2;
tspan=[t0,tfinal];
i0=[0; iF0; 0; 0]; %arus permulaan
options = odeset('AbsTol',1e-4); %keakuratan
[t,i]=ode45('lgshort', tspan, i0, options);
ia=i(:,1), iF=i(:,2);
figure(1), plot(t,ia), xlabel('waktu-detik'), ylabel('ia, A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Ground ia, ','delta = ',
num2str(d)])
figure(2), plot(t,iF), xlabel('waktu-detik'), ylabel('iF, A')
title(['Hubung Singkat Fasa - Ground iF, ','delta = ',
num2str(d)])

Grafik arus Ia

Grafik arus If (Medan)

7.ANALISA

23

1. Pada Percobaan hubung singkat 3 fasa seimbang besar gelombang dari


masing-masing grafik arus (Ia, Ib, Ic ) sama besarnya, yang membedakan
dari tiap sudut fasanya, karena dalam kondisi beban seimbang setiap fasa
berbeda sudut 120 derajat. Hubung singkat tiga fasa seimbang, dapat
menghasilkan arus saluran yang besar dan dikhawatirkan melebihi
kapasitas hantar arus dari media penghantarnya, jadi diperlukan media
penghantar yang lebih besar dari arus maksimum hasil hubung singkat
tersebut.
2. Dalam sistem hubung singkat tiga fasa seimbang arus tiap saluran nilainya
akan melebihi dari iF, karena komponen yang terdapat pada medan juga
relatif kecil.
3. Dari arus medan (IF) dapat dilihat kalau besarannya berubah ubah dan
mengejar kondisi steady state, karena dalam kondisi hubung singkat tiga
fasa seimbang, reaktansi berubah akibat efek dari reaksi jangkar.
4. Dapat diketahui hubung singkat tiga fasa seimbang, dapat menghasilkan
arus saluran yang besar dan dikhawatirkan melebihi kapasitas hantar arus
dari media penghantarnya, jadi diperlukan media penghantar yang lebih
besar dari arus maksimum hasil hubung singkat tersebut.
5. Bentuk arus saluran dari hubung singkat fasa-fasa, tinggi gelombang (Ib)
bila dilihat dari titik terendah ke titik tertingginya adalah sama, namun
bentuknya sinusoidal mengarah ke bawah, karena ada pengaruh dari
komponen R dan L yang menyebabkan adanya dc offset.
6. Arus saluran hubung singkat iF, bentuk sinyalnya berubah-ubah dari yang
besar lalu menjadi lebiih kecil, karena hubung singkat fasa-fasa terjadi
hubung langsung antar fasa yang mengakibatkan adanya ketidak
seimbangan, sehingga bentuk gelombang yang kecil karena pengaruh
gangguan antar fasanya.
7. Bentuk arus hubung singkat iF pada percobaan fasa-ground awalnya
mempunyai nilai yang besar namun lama kelamaan besarannya mengejar
menuju keadaan steady-state, hal ini dikarenakan seperti arus starting yang
besar dan kemudian kembali ke keadaan steady-statenya. Dan ia memiliki
besaran yang tinggi, karena pada hubung singkat fasa-ground ini fasa a
dihubungkan ke ground, sehingga timbul arus yang cukup besar pada
fasa a.

23

8.KESIMPULAN

1. Pada percobaan hubung singkat seimbang nilai dari masing-masing arus


saluran sama hanya berbeda daari tiap sudut fasanya. Percobaan ini
bertujuan agar kita bisa mengetahui arus maksimum danminimum dari
metoda hubung singkat seimbang, serta dapat mengetahui proses menuju
kondisi steady-state dari generator setelah mendapat gangguan.
2. Bentuk arus saluran dari hubung singkat fasa-fasa tinggi gelombang (Ib)
bila dilihat dari titik terendah ke titik tertingginya adalah sama, namun
bentuknya sinusoidal mengarah ke bawah, karena ada pengaruh dari
komponen yang terdapat pada generator itu sendiri.
3. Bentuk arus hubung singkat iF pada percobaan fasa-ground awalnya
mempunyai besaran yang besar namun lama kelamaan besarannya
mengejar menuju keadaan steady-state. Dan Ia mempunyai nilai yang
besar karena dihubungkan ke ground.
4. Perbedaan yang paling menonjol adalah pada bentuk grafik dan akibat
yang ditimbulkan oleh tiap percobaan. Dari masing-masing hubung
singkat, memiliki kesamaan yaitu timbul arus yang cukup besar, jadi
diperlukan sebuah pemutus tegangan yang kapasitasnya disesuikan
dengan arus maksimum yang terjadi pada hubung singkat.
5. Hubung singkat fasa-ground membuat keadaan tidak seimbang pada setiap
fasa-nya.

9.DAFTAR PUSTAKA

https://ikkholis27.wordpress.com/2013/11/12/analisis-gangguan-hubung-singkat/
http://www.academia.edu/9835221/Makalah_Analisis_Short_Sircuit

23