Anda di halaman 1dari 11

GEOLOGI PULAU SUMBA

PENDAHULUAN
Pulau Sumba adalah sebuah pulau di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia.
Pulau ini berada pada koordinat 940LU 12000BT. Luas wilayahnya 10.710
km, dan titik tertingginya Gunung Wanggameti (1.225 m). Sumba berbatasan
dengan Sumbawa di sebelah barat laut, Flores di timur laut, Timor di timur, dan
Australia di selatan dan tenggara. Selat Sumba terletak di utara pulau ini. Di
bagian timur terletak Laut Sawu serta Samudra Hindia terletak di sebelah selatan
dan barat.

Gambar 1. Letak geografis Pulau Sumba dan keadaan topografinya

Pulau Sumba memiliki posisi yang khas terkait dengan busur SundaBanda yang merepresentasikan sebuah potongan terisolasi dari kerak benua
terhadap busur kepulauan vulkanik aktif (Sumbawa, Flores) dalam cekungan
muka busur, terletak di bagian utara pada transisi antara Palung Jawa (bidang
subduksi) dengan Timor Trough (bidang kolisi). Hal tersebut tidak menunjukkan
efek kompresi kuat, berbeda dengan pulau-pulau sistem busur sebelah luar (Savu,

Roti, Timor), sedangkan unit magmatik menjadi bagian yang substansial pada
stratigrafi Kapur Akhir hingga Paleogen.

Gambar 2. Letak geologi dari Pulau Sumba. Pulau ini berada di bagian utara pada
transisi Palung Jawa dan Timor Trough.

Secara batimetri, Sumba merupakan punggungan yang memisahkan


cekungan muka busur Savu (kedalaman > 3000 m) di timur dan cekungan muka
busur Lombok (kedalaman > 4000 m) di barat. Studi seismik refraksi (Barber et
al., 1981) menunjukkan bahwa Sumba merupakan kerak benua dengan tebal 24
km (Chamalaun et al., 1981). Berdasarkan studi tektonik yang dilengkapi data
paleomagnetik dan geokimia, beberapa ahli menganggap Sumba merupakan
mikrokontinen atau fragmen kontinen (Hamilton, 1979; Chamalaun dan Sunata,
1982; Wensink, 1994, 1997; Vroon et al., 1996; Soeria-Atmadja et al., 1998).
Tiga model geodinamik untuk Sumba telah dikemukakan oleh Chamalaun
et al. (1982) dan Wensink (1994) yaitu sebagai berikut: (1) Semula Sumba
merupakan bagian dari Kontinen Australia yang telah terpisah ketika cekungan
Wharton telah terbentuk, terapung dan bergerak ke arah utara kemudian
terperangkap di belakang Palung Jawa bagian timur (Audley-Charles, 1975;
Otofuji et al., 1981); (2) Sumba pernah menjadi bagian dari Paparan Sunda yang
kemudian terapung dan bergerak ke arah selatan selama pembukaan Cekungan

Flores (Hamilton, 1979; Von der Borch et al., 1983; Rangin et al., 1990); dan (3)
Sumba merupakan salah satu mikrokontinen atau bagian dari kontinen yang lebih
besar di dalam Tethys, yang kemudian terfragmentasi (Chamalaun dan Sunata,
1982).
STRATIGRAFI
Stratigrafi Sumba telah banyak didiskusikan oleh beberapa ahli (van
Bemmelen, 1949; Laufer dan Kraeff, 1957; Burollet dan Salle, 1982; Chamalaun
et al., 1982; Von der Borch et al., 1983; Fortuin et al., 1992; Effendi dan Apandi,
1994; Abdullah, 1994; Fortuin et al., 1994, 1997). Pulau Sumba tersusun dari
sedimen tidak termetamorfosis hingga sedikit termetamorfosis berumur
Mesozoikum, secara tidak selaras dilapisi oleh endapan berumur Tersier dan
Kuarter yang sedikit sekali terdeformasi; ketebalan total mencapai lebih dari 1000
m (van Bemmelen, 1949). Teras-teras terumbu karang yang menutupi tepi bagian
yang mengarah ke laut dari Formasi Sumba berumur Neogen, hampir secara
kontinu tersingkap ke permukaan di sepanjang pantai barat, pantai utara dan
pantai timur Sumba (Hamilton, 1979).
Seri Mesozoikum (Formasi Lasipu)
Batuan berumur Mesozoikum tersingkap ke permukaan terutama di
sepanjang pantai seperti bagian selatan dari Sumba Barat (Patiala, Wanokaka dan
Konda Maloba) dan pada bagian selatan dari Pegunungan Tanadaro (Sungai
Nyengu dan Labung). Tipe sedimen berupa batulanau karbonatan dengan
batulempung vulkanogenik, terkadang menunjukkan gejala-gejala metamorfisme
tingkat rendah, berlapis dengan batupasir, konglomerat, batugambing dan
runtuhan vulkaniklastik. Secara keseluruhan terpotong oleh intrusi berumur Kapur
Akhir dengan kisaran komposisi dari mikrogabro hingga diorit-kuarsa, dan juga
oleh dykes granodioritic serta kalk-alkalin berumur Paleogen. Sedimen
menunjukkan struktur slump berskala besar dan perekahan yang kuat. Sedimen
tersebut merupakan Formasi Lasipu (Prasetyo, 1981). Kumpulan mikrofosil di
dalam beberapa sampel mengindikasikan umur Coniacian hingga Campanian
Awal (Burollet dan Salle, 1982); banyak Inoceramus sp. hadir. Material-material

detrital salah satunya memberikan kesan asal-muasal dari kontinen, atau


lingkungan busur kepulauan; hal tersebut tampak terlihat pada kipas bawah laut
berumur Mesozoikum dengan endapan laut dangkal (Von der Borch et al., 1983)
atau lingkungan batial laut terbuka (Burollet dan Salle, 1982).

Gambar 3. Kolom Stratigrafi Pulau Sumba (Audley-Charles (1985) & Fortuin dkk. (1994))

Seri Paleogen
Selama Paleogen, Sumba merupakan bagian dari busur magmatik yang
dikarakterisasi oleh seri batuan vulkanik kalk-alkalin (Sumba Barat) dan sedimen
laut dangkal. Endapan yang berhubungan termasuk tuf, ignimbrit, greywackes,
sisipan batugamping foraminifera, napal, mikro-konglomerat dan batulempung.
Batuan tersebut secara tidak selaras dilapisi batuan berumur Mesozoikum dan
bergiliran secara tidak selaras dilapisi oleh Seri Neogen.
Seri Neogen
Seismik refleksi lepas pantai menunjukkan sedimen laut dalam berumur
Neogen membentuk sikuen sedimenter awal dari cekungan muka busur yang
menghilang ke arah punggungan (Fortuin et al., 1992; Van der Werff et al., 1994a,
b; Van der Werff, 1995; Fortuin et al., 1997). Kejadian mereka merefleksikan
posisi stabil dari Punggungan Sumba di dalam cekungan muka busur sejak inisiasi
sistem palung-busur Sunda selama Oligosen Akhir dan Miosen Awal (Silver et al.,
1983; Reed, 1985; Barberi et al., 1987). Sedimen Neogen di Sumba
memperlihatkan dua fasies yang berbeda: pada bagian barat, mereka
direpresentasikan

kebanyakan

oleh

batugamping

terumbu,

batugamping

bioklastik, batugamping chalky dan napal, berlapis dengan napal tufaan,


sedangkan sedimen dari bagian timur Sumba didominasi endapan turbidit
vulkanik dengan perlapisan kapur pelagic dan batugamping chalky (Fortuin et al.,
1994). Pada bagian pusat Sumba, fasies sedimenter tersebut menunjukkan
hubungan menjari. Batuan tersebut umumnya tidak terganggu secara tektonik.
Seri Kuarter
Keseluruhan pulau telah mengalami pengangkatan dengan cepat terhadap
elevasinya sekarang, seperti yang diindikasikan oleh teras-teras berumur Kuarter
yang mencapai ketinggian tidak kurang dari 500 m (Jouannic et al., 1988), dengan
kecepatan rata-rata 0.5 mm/tahun pada bagian utara dan tengah Sumba (Pirazzoli
et al., 1991). Teras-teras tersebut terdiri dari batupasir, konglomerat, napal dan
batugamping terumbu menonjol yang secara tidak selaras dilapisi sedimen
berumur Neogen dengan kemiringan relatif tidak curam di sepanjang pantai barat,
pantai utara dan pantai timur. Secara lokal, endapan berumur Kuarter diendapkan

secara tidak selaras di atas batuan berumur Mesozoikum di sepanjang pantai


baratdaya.

Gambar 4. Peta Geologi dan Penyebaran Formasi Pulau Sumba

Proses Sedimentasi berdasarkan Keadaan Stratigrafi dan Tektonik


Susunan stratigrafi pada daerah Sumba sangat menarik untuk dibahas. Hal
ini disebabkan karena kompleksitas yang terdapat pada urutan stratigrafi dan
proses sedimentasi yang terlibat di dalamnya. Pada kurang lebih 80 Jtl sampai 31
Jtl (Kapur Akhir Eosen) dan pada 16 Jtl (Miosen Tengah) merupakan fase yang
menunjukkan fase awal hingga akhir dari aktifitas dari volcanic arc. Hal ini
dibuktikan langsung oleh aktifitas magma di Pulau Sumba, yang ditandai dengan
batuan vulkanik dan plutonik yang berkemang hingga 31 Jtl / Eosen (Abdullah
dkk., 2000). Kehadiran lapisan pumice dan lapisan tipis tuff di Formasi
Waikabukak menunjukkan bahwa volcanic arc Pulau Sumba yang diperkirakan
termasuk dalam Sunda-Banda arc system masih aktif hingga Miosen.
Pada kurang lebih 16 Jtl (Miosen Tengah), terjadi perubahan yang radikal
dari pola pengendapan di Pulau Sumba. Di bagian barat Sumba, material yang
dihasilkan oleh volcanic arc tererosi ke arah laut yang terlihat dari batas
ketidakselarasan pada Oligosen Akhir. Subsidence yang terjadi setelahnya

menyebabkan tersedianya ruang akomodasi untuk mengendapkan beberapa ratus


meter endapan lagoon dan reefal carbonate rock di atas batuan arc di bagian barat
dari Sumba, dan ditimpa di bagian atas oleh bathyal chalks. Pada umur 7 Jtl
(Kuarter), platform ini secara gradual naik dan sekarang tersingkap ke permukaan
hingga maksimum bisa mencapai ketebalan beberapa ratus meter

di atas

permukaan laut.
Pengangkatan yang terjadi pada umur 7 Jtl juga berpengaruh terhadap
bagian timur Sumba. Batuan yang berupa endapan sedimen vulkanik yang
terendapkan di cekungan laut dalaman pada bagian pinggir dari steep slope
terekspose ke permukaan yang merupakan bagian dari Formasi Kananggar
sebagai hasil dari pengangkatan (Fortuin dkk., 1997). Batuan yang terendapkan di
submarine canyon yang mencapai bagian batas bawah dari steep slope, yang
berasal dari daerah yang berada di atas permukaan laut, juga ditunjukkan oleh
Formasi Kananggar. Daerah di atas permukaan laut dimana batuan vulkanik
tererosi, hadir membentuk pulau yang berada di bagian selatan-baratdaya dari
Pulau Sumba saat ini. Pulau ini tersusun dominan oleh batuan vulkanik. Batuan
karbonat laut dangkal terendapkan dekat dengan permukaan laut sepanjang pesisir
pantai pulau dan sebagian material menunjukkan adanya resedimentasi material
dari Formasi Kananggar (Fortuin dkk., 1997). Fosil tertua dari Formasi
Kananggar mengindikasikan proses pengendapan terjadi dari 16 Jtl(Fortuin dkk.
1992, 1994, 1997) sehingga menunjukkan event tektonik pada umur 18 Jtl tidak
terekam pada daerah timur dari Sumba seperti yang terjadi di bagian barat Sumba.
Kehadiran dari deep water chalks berumur Pliosen pada bagian atas dari Formasi
Kananggara dan singkapan saat ini menunjukkan bagian timur Sumba dipengarui
oleh tektonik yang terjadi pada 7 Jtl sama dengan bagian barat dari pulau Sumba.
Kenampakan stratigrafi di Pulau Sumba ini secara umum dapat
disimpulkan beberapa hal, diantaranya :
1. Jika Sumba berasal dari Great Indonesian Volcanic Arc, maka itu
terjadi sekitar umur 16 Jtl, karena itu merupakan umur dimana Formasi
Kananggar menimpa batuan vulkanik (Fortuin dkk., 1994, 1997).

2. Erosional catastophic dan proses pengendapan mengawali akumulasi


Formasi Kananggar di bagian timur dari Sumba dan batas selatan
barat dari batas Cekungan Savu sekitar 16 Jtl 7 Jtl (Miosen Tengah
Kuarter).
3. Batuan busur vulkanik di bagian barat Sumba tererosi ke arah laut
pada 16 Jtl dan platform karbonat serta batugamping laut dalam
terendapkan di bagian barat Sumba sekitar 16 7 Jtl (Miosen Tengah
Kuarter).
4. Selama 7

Jtl

Pulau

Sumba

mengalami

pengangkatan,

dan

pengangkatan ini lebih besar terjadi di daerah timur dibanding di


daerah barat Sumba. Hal ini disebabkan oleh kemiringan pulau berarah
ENE yang secara khusus terlihat di bagian selatan pesisir dari Gunung
Massu (Fortuin dkk. 1992, 1994, 1997).
REKONSTRUKSI TEKTONIK DAERAH SUMBA
Abdullah (1994) membedakan empat siklus sedimentasi di Sumba. Siklus
pertama (Kapur Akhir Paleosen) menggambarkan endapan turbidit laut dari
Formasi Lasipu. Pengendapan ini diikuti oleh dua episode magmatik utama (calcalkaline magma) yang terjadi pada umur 88 77 Jtl dan 71 56 Jtl. Siklus kedua
(Paleogen) ditandai dengan endapan vulkaniklastik dan laut dangkal disertai
dengan episode magmatik ketiga pada umur 42 31 Jtl. Siklus berikutnya
(Neogen) merupakan periode transgresi yang menyebar luas, dicirikan dengan
sedimentasi yang cepat di lingkungan laut dalam (Fortuin dkk. 1992, 1994, 1997).
Beberapa batuan hasil dari proses magmatik di daerah ini bisa terbentuk
akibat ketiga proses magmatisme di atas, namun bukan tidak mungkin produk
magmatik berasal dari proses pengangkatan dan erosi dari batuan vulkanik Sumba
yang berumur lebih tua. Selama seluruh event di atas Sumba merupakan bagian
dari pengangkatan dari cekungan depan busur di dalam zona subduksi aktif sistem
Sunda. Siklus keempat (Kuarter) ditandai dengan pengangkatan terraces yang
dimulai kuarang lebih 1 Jtl. Distribusi umur dari dating K-Ar batuan vulkanik
Sumba menunjukkan pergeseran ke arah barat dari pergeseran magmatisme
sepanjang waktu. Akan tetapi, tidak terdapat bukti bahwa aktifitas magmatik

Neogen terjadi di daerah Sumba. Namun, kesamaan antara Sumba dan SW


Sulawesi magmatic belt (van Leeuwen, 1981; Simandjuntak, 1993; Bergman dkk.,
1996; Wakita dkk., 1996), yang terlihat dari kesamaan proses magmatisme
(Cretaceous Akhir-Paleocene) dan stratigrafi, mendukung gagasan bahwa Sumba
adalah bagian dari Andean magmatic arc (Gambar. 5A) dekat Western Sulawesi
magmatic belt (Abdullah, 1994; Abdullah dkk., 1996; Soeria Atmadja dkk., 1998)
dan dekat pantai Kalimantan Tenggara (Pegunungan Meratus) (Yuwono dkk.,
1988; Wensink, 1997; Rampnoux dkk., 1997) di batas lempeng Asia.

Gambar 5. Rekonstruksi Geologi daerah Sumba

Dengan demikian, selama Paleogen pergerakan rata rata dari lempeng


Indo-Australia berkurang, menyebabkan terbentuknya cekungan belakang busur
dan pembentukan marginal sea (Hamilton, 1979). Pemekaran back arc
menyebabkan migrasi Sumba ke arah selatan (Gambar 5B) (Rangin dkk. 1990 ;
Lee dan Lawver, 1995). Migrasi ke arah selatan dikuatkan oleh data terbaru dari
paleomagnetik (Wensink, 1994). Dari Neogen hingga Kuarter Pulau Sumba
terjebak ke dalam cekungan depan busur di bagian depan dari Eastern Sunda
volcanic arc (Gambar 5C). Sekarang, kolisi dari Australia dengan Banda Arc
bergeser ke arah utara-barat (Gambar 7D) menyebabkan Sumba mengalami

pengangkatan dengan rata rata 0.5 mm/tahun yang dibuktikan dengan teras reef
limestone (Pirazzoli dkk. 19990 ; Abdullah, 1994; Hendaryono, 1998).
Berdasarkan penjelasan di atas, maka Pulau Sumba tidak mengalami
deformasi yang intens. Hal ini menjelaskan bahwa selama Kapur Akhir hingga
Neogen Pulau Sumba tidak terlibat dalam kolisi antara lempeng India-Australia
dengan lempeng Asia, kecuali fase minor kompresi yang terjadi selama Paleogen.
Data terbaru dari penelitian yang dilakukan oleh Abdullah (2000) menyatakan
bahwa Sumba merupakan bagian dari Asia (Sundaland).
KESIMPULAN
Berdasarkan pembahasan di atas, didapatkan beberapa kesimpulan yang
dapat diambil, diantaranya :

Pulau Sumba merepresentasikan sebuah potongan terisolasi dari kerak


benua terhadap busur kepulauan vulkanik aktif (Sumbawa, Flores) dalam
cekungan muka busur, terletak di bagian utara pada transisi antara Palung

Jawa (bidang subduksi) dengan Timor Trough (bidang kolisi).


Stratigrafi Sumba tersusun atas 3 seri pengendapan berdasarkan waktu

pengendapannya yaitu seri Mesozoikum, seri Neogen, dan seri Kuarter


Proses tektonik yang mempengaruhi pengendapan batuan sedimen di
daerah ini terjadi dari tahun 16 Jtl 7Jtl dimana terjadi pergeseran

magmatic arc dan terjadinya subsidence dan pengangkatan yang intens.


Berdasarkan penjelasan di atas, maka Pulau Sumba tidak mengalami
deformasi yang intens. Hal ini menjelaskan bahwa selama Kapur Akhir
hingga Neogen Pulau Sumba tidak terlibat dalam kolisi antara lempeng
India-Australia dengan lempeng Asia, kecuali fase minor kompresi yang
terjadi selama Paleogen.

DAFTAR PUSTAKA

Rutherford, E dkk. .2000. Tectonic History of Sumba Island, Indonesia, since


The Late Cretaceous and Its Rapid Escape into The Forearc in The
Miocene. Journal of Asian Earth Scienece 19, 2001 (453-457)
Abdullah, C.I. dkk. .1999. The Evolution of Sumba Island (Indonesia) Revisited
in The Light of New Data on The Geochronology and Geochemistry of
The Magmatic Rocks. Journal of Asian Earth Scienece 18, 2000 (533546)
Wensink, H. dan Manfred J. 1995. The Tectonic Emplacement of Sumba in The
Sunda-Banda Arc : Paleomagnetic and Geochemical Evidence from The
Early Miocene Jawila Volcanic. Elsevier : Tectonophysics 250 (1995)
15-30