Anda di halaman 1dari 19

UJIAN PRAKTIKUM KOROSI

SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2014/2015

MODUL

: Pelapisan Tembaga

PEMBIMBING

: Ir. Yunus Tonapa Sarungu, MT

Tanggal Ujian

: 22 April 2015

Tanggal Penyerahan : 29 April 2015


(Laporan)

Oleh :
Nama

Kelas

1. Reni Swara Mahardika

,121424026

2. Resza Diwansyah P.

,121424027

3. Alfa Tri Anissa

,121424033

3A

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV TEKNIK KIMIA PRODUKSI BERSIH


JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2015

I. TUJUAN
1. Melakukan pelapisan tembaga pada logam besi
2. Menjelaskan proses pelapisan tembaga
3. Mengetahui pengaruh variasi waktu pada proses pelapisan tembaga
II. DASAR TEORI
II.1. Elektroplating Cu
Korosi adalah sebuah proses kerusakan material yang disebabkan karena
adanya interaksi dengan lingkungan. Langkah-langkah pengendalian korosi
diantaranya adalah pelapisan logam dengan metoda elektroplating (pelapisan
listrik). Pelapisan tembaga (Cu) merupakan lapisan dasar sebelum logam
dilapisi dengan logam lain yang lebih menarik dan tahan terhadap gesekan,
lapisan dasar karena lapisan Cu mempunyai sifat daya rekat kuat tetapi
penampilan kurang menarik atau mudah berubah warna.
Elektroplating atau pelapisan secara listrik adalah proses pengendapan
ion-ion logam pada katoda dengan cara elektrolisa. Selama proses pengendapan
terjadi reaksi kimia pada elektroda dan elektrolit, baik reaksi reduksi maupun
oksidasi secara terus-menerus. Untuk itu, perlu diperlakukan arus listrik searah.
Pelapisan dengan tembaga mudah dilakukan. Yang penting mencegah jangan
sampai terjadi deposit celup pada logam yang kurang mulia, kerena tidak
melekat baik/membubuk. Caranya dengan mengurangi aktivitasnya, yaitu
mengkomplekskannya, misalnya memakai sianida.
Reaksi : Cu2+ + M Cu + M2+
Kemampuan ion logam ditentukan oleh kosentrasi garam logamnya,
derajat disosiasi, dan konsentrasi unsur lain. Hal-hal yang perlu diperhatikan
dalam proses pelapisan dengan menggunakan tembaga adalah sebagai berikut :
1 Sebelum dilapisi, benda harus dipoles hingga halus dan dibersihkan.
2 Benda dilakukan pencucian asam, lemak, dan soda.
3 Penghilangan lemak menggunakan NaOH, Na2CO3, dll.
4 Hindari tangan menyentuh langsung dengan logam.
Selain hal itu kondisi operasi harus memenuhi syarat sebagai berikut:
a. Rapat Arus (current Density)
Makin tinggi rapat arus, makin tinggi rapat kecepatan pelapisan dan
memperkecil ukuran benda kerja. Bila rapat arus terlalu tinggi maka
lapisannya akan kasar dan nampak hitam.
b. Tegangan arus (Voltage).
Digunakan umumnya 3-9 Volt. Untuk pelapisan zinc digunakan 6-9
Volt.
c. Suhu Larutan

Kenaikan suhu larutan menyebabkan bertambahnya ukuran Kristal.


Keuntungannya yaitu terjadi pengurangan garam logam, mengurangi
terserapnya H2. Kerugiannya yaitu viskositas larutan menurun, lapisan
menjadi kasar. Suhu sangat penting untuk karena untuk masingmasing elektroplating ada suhu optimum. Pelapisan Cu pada
praktikum ini adalah sekitar 50C.
d. pH larutan
Tujuan menentukan derajat keasaman adalah untuk mengecek
kemampuan larutan dalam menghasilkan larutan yang baik. Larutan
bersifat basa bila pHnya = 11-14 dan bersifat asam bila pHnya = 4,55,6.
e. Waktu pelapisan
Waktu pelapisan sangat berpengaruh pada ketebalan lapisan yang
diharapkan. Semakin lama pencelupan, maka ketebalan lapisan
semakin bertambah.
Pada saat proses elektroplating berlangsung, reaksi sebagai berikut:
Katoda :
Cu2+ + 2e Cu
H2O + 2e H2 + 2OHAnoda :
Cu Cu2+ + 2e
H2O O2 + 2H+ + 2e

II.2.

Perhitungan Berat Menurut Hukum Farraday


Hukum Faraday menyatakan bahwa massa yang dihasilkan dalam
suatu sistem sel elektrolisis berbanding lurus dengan muatan listrik yang
mengalir dalam sel tersebut. Besarnya muatan listrik yang terjadi dalam sel
merupakan hasil kali antara kuat arus yang dialirkan dengan lamanya waktu
elektrolisisnya. Pernyataan ini merupakan prinsip dasar Hukum Faraday yang
dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Dalam sel elektrokimia, massa zat yang diendapkan pada suatu elektrode
sebanding dengan besarnya muatan listrik (aliran elektron) yang terlibat
di dalam sel.
b. Massa ekuivalen zat yang diendapkan pada elektrode akan setara dengan
muatan listrik yang dialirkan ke dalam sel.
W=

Ar ( x ) I t
nF

W= Berat deposit dihitung dengan Hk Faraday (gr)


I = Besar arus yang digunakan (A)
t = Lamanya proses electroplating (detik)
n = Banyaknya electron yang terlibat (2 untuk Cu)
Perhitungan Efisiensi Arus yang Digunakan

W
( praktik )
100
(W teotitis )
=
Wpraktik= Berat deposit yang diperoleh dari praktikum (gr)
Wteoritis= Berat deposit dihitung dengan Hk Faraday (gr)
II.3.

Logam Murni dan logam paduan


Logam murni yaitu logam dengan sifat-sifat :
1). Kadar kemurnian 99,9 %.
2). Kekuatan tarik rendah
3). Titik lebur tinggi
4). Daya hantar listrik baik
5). Daya tahan terhadap karat baik.

Logam paduan yaitu logam campuran dari dua macam logam atau lebih yang
dicampur satu sama lain dalam keadaan cair, sehingga mempunyai sifat-sifat :
1). Kekerasan dapat ditingkatkan dari kekerasan logam asalnya.
2). Kekuatan tarik dapat diperbesar
3). Daya pemuaian dapat dikurangkan
4). Titik lebur dapat diturunkan atau dinaikkan dibanding logam-logam
asalnya.
Dalam praktikum ini digunakan logam paduan Cu sebagai anoda. Cu yang
digunakan tidaklah murni karena mengandung logam-logam lain di dalamnya. Logam
paduan tersebut dilapisi lagi dengan lapisan Cu. Sehingga perlu diperhatikan jika Cu di
permukaan logam paduan tersebut sudah habis.
Tembaga dan Paduannya (copper) adalah suatu logam berwarna kemerahan,
mempunyai temperatur didih (boiling point) 2600 C dengan berat jenis 8,96 gr/cm3
(sedikit lebih tinggi dari baja (ferro) berat jenis 7,87 gr/cm3). Bersifat lunak, dapat
dibengkokkan (bending) dan dapat dirol (rolling, canai). Beberapa contoh logam
paduan tembaga yaitu Kuningan (Brass) yang merupakan paduan tembaga dengan
unsur utama seng (Zn) lalu Perunggu (bronze), merupakan paduan tembaga dengan
unsur utama timah putih, sedangkan (Sn) sebagai unsur paduan.

III.METODOLOGI
1. ALAT DAN BAHAN
ALAT
Gelas Kimia 1000 ml 1 buah
Gelas Kimia 250 ml 4 buah
Pipet ukur 10 ml 1 buah
Termometer 1 buah
Filler 1 buah
Hot plate
Logam Cu (katoda)
Logam Fe
Neraca analitik
Rectifier
2. LANGKAH KERJA
a. Persiapan Benda Kerja

BAHAN
Larutan NaOH 10%
Larutan HCl 10%
Larutan Zonax Copper 1 L
Aquadest

Mengampelas semua benda kerja (termasuk kawat) dengan kertas


abrasif
Membilas benda kerja dengan air yang mengalir

Mengeringkan benda kerja


Memasukkan benda kerja ke dalam larutan NaOH 10% selama 10
menit
Membilas benda kerja dengan aquades
Memasukkan benda kerja ke dalam larutan HCl 10% selama 10
menit
Membilas benda kerja dengan aquades

b. Proses Pelapisan
Menyiapan bak proses pelapisan dan merangkai rectifier dan
menyambungkan benda kerja sebagai katoda dan logam Cu sebagai
anoda

Menentukan besar rapat arus yang akan digunakan

Hadapkan benda kerja pada logam Cu (tidak menempel)

Mengamati proses yang terjadi

Melakukan pelapisan selama 12 menit dan 25 menit

Bersihkan benda kerja dengan air yang mengalir

IV. PENGOLAHAN DATA


IV.1. Tabel Data Pengukuran

No
1
2
3
4
5
6

IV.2.

Parameter
Luas Permukaan (cm)
Berat awal (gram)
Berat akhir (gram)
Selisih berat (gram)
Arus (A)
Waktu pelapisan (detik)

Logam A
20,98
9,6
10,82
1,22
0,22
720

Perhitungan Hukum Faraday


W=

21,4
10,1
10,4858
0,38
0,22
1500

Ma x I x t
nx F

a. Logam A
b. t = 12 menit = 720 detik
c. I = 0,22 A
d. W =

63,5

g. Logam B
h. t = 25 menit = 1500 detik
i. I = 0,22 A
j. W =

gr
x 0,22 A x 720 detik
mol
2 x 96.500 Coulumb

63,5

e. W = 0,0521 gram
f.
IV.3.

Logam B

gr
x 0,22 A x 1500 detik
mol
2 x 96.500 Coulumb

k. W = 0,108 gram

Perhitungan Efisiensi Elektroplating

Logam A

IV.4.

IV.5.

Efisiensi

IV.7.
Logam B
IV.8.

IV.9.
Selisih Massa
Massa Teoritis
IV.6.

x 100%

x 100%

Efisiensi

Selisih Massa
Massa Teoritis

1,22 gram
0,0521 gram

= 2.341,65%
=

x 100%
0,38 gram
0,108 gram

IV.10.

100%
IV.11.

= 351,85%

IV.12.
IV.13.

V. PEMBAHASAN
V.1. Oleh Reni Swara Mahardika (NIM. 121424026)
V.2. Prinsip dasar elektroplating adalah melapisi permukaan benda kerja dengan
logam jenis lain untuk memperbaiki kualitas permukaan dari benda kerja tersebut. Besi
merupakan logam yang mudah mengalami korosi ketika kontak dengan udara, sedangkan
tembaga merupakan logam yang memiliki sifat daya rekat yang kuat sehingga dapat
digunakan sebagai bahan pelapis. Namun, tembaga yang digunakan merupakan paduan
tembaga dengan kuningan. Sehingga warna yang menempel pada besi kurang menarik. Oleh
karena itu, dibutuhkan pelapisan lebih lanjut dengan nikel dan krom.
V.3.

Pelapisan logam merupakan salah satu langkah untuk mencegah

terjadinya korosi atau mengurangi laju korosi. Proses pelapisan dapat berlangsung
karena terukurnya beda potensial antara anoda dan katoda dengan adanya larutan
elektrolit sebagai penghantarnya. Proses tersebut berlangsung dengan bantuan arus
listrik DC dari alat rectifier dan tegangan yang konstan. Elektron akan mengalir
melewati kabel, sedangkan ion-ion akan terhantar melewati larutan elektrolit.
V.4.

Sebelum pelapisan logam dilakukan, terlebih dahulu logam-logam

dibersihkan dengan menggunakan kertas abrasi (termasuk kawat penyangga).


Kemudian logam besi dilakukan proses degreasing pada larutan NaOH 10% untuk
menghilangkan sisa-sisa lemak yang menempel di permukaan benda kerja.
Selanjutnya dilakukan proses pickling pada larutan HCl 10% agar karat-karat yang
menempel pada logam baja hilang karena akan memutuskan ikatan antara logam dan
oksidanya.
V.5.

Larutan elektrolit yang digunakan adalah Zonax Copper (CuSO 4) yang

sudah ditambahkan brightener. Fungsi brightener adalah sebagai pengkilat dan


pemberi warna yang menarik pada lapisan tembaga. Larutan elektrolit yang
digunakan terlebih dahulu dipanaskan sampai 50C, karena apabila suhunya lebih
tinggi maka akan merusak ion-ion tembaga yang terlarut sehingga menjadi terbakar.
Fungsi larutan ini yaitu sebagai penghantar listrik dan media pelarutan dari ion logam.
Apabila diuraikan, maka larutan elektrolit dapat diuraikan dalam persamaan reaksi
kimia sebagai berikut:
V.6.

CuSO4

Cu2+ + SO42-

V.7.

Ketika arus listrik dialirkan, maka muatan ion positif akan ditarik ke

katoda, sedangkan ion bermuatan negatif berpindah ke arah anoda. Dalam


proses ini, logam yang bertindak sebagai anoda adalah logam tembaga, dan
logam besi bertindak sebagai katoda yang akan dilapisi.
V.8.

Setelah pemanasan selesai, larutan elektrolit dituangkan pada bahan

yang terbuat dari polipropilen sebagai bak elektroplating. Pada saat arus listrik
mengalir, pada anoda terjadi reaksi oksidasi, sehingga logam Cu akan terurai menjadi
ion Cu2+ disertai dengan pelepasan elektron. Selain itu, terbentuk pula gas oksigen
akibat oksidasi air dan Cu(OH)2 yang menempel pada permukaan anoda.
V.9.

Reaksi di anoda

V.10.
V.11.

2H2O O2 + 4H+ + 4e
Cu

Cu2+ + 2e

Pada waktu yang bersamaan pula, di daerah katoda terjadi reaksi

reduksi dimana ion logam Cu2+ yang berasal dari logam dan larutan elektrolit
tereduksi akan melapisi logam besi. Selain itu, terjadi pembentukkan gas H2 yang
ditandai dengan gelembung udara di sekitar katoda akibat reduksi air.
V.12.

Reaksi di katoda

H2O + 2e H2 + 2OH-

V.13. Cu2+ + 2e Cu
V.14.

Arus yang diberikan oleh rectifier adalah sebesar 0,22 Ampere, dengan

waktu pelapisan selama dua belas menit dan dua puluh lima menit. Sehingga
didapat dua hasil data yang berbeda. Pada saat proses pelapisan, kedua buah
logam saling berhadapan tanpa ada yang menghalangi. Pengaturan posisi
tersebut akan membantu meratakan lapisan dan mempercepat proses
pelapisan. Lapisan logam yang terbentuk mempunyai karakteristik khusus,
tergantung dari kadar kandungan bahan kimia dalam anoda dan elektrolit,
kondisi proses, dan kualitas arus listrik. Logam besi yang sudah dilapisi
berubah warna menjadi coklat mudah kemerahan yang mengkilat (seperti
tembaga).
V.15.

Dari hasil perhitungan hukum faraday, pelapisan kedua logam

dengan waktu yang berbeda didapatkan bahwa semakin lama waktu pelapisan
maka logam Cu yang melapisi besi semakin banyak. Namun, apabila dihitung

berat langung pada saat praktikum, logam besi yang dilapisi lebih lama
memiliki berat yang lebih kecil. Hal tersebut bertentang dengan teori, namun
dapat dikarenakan kadar tembaga pada paduan tembaga sudah habis, atau
karena alat rectifier yang kurang akurat dalam menunjukkan arus yang terjadi.
V.16. Oleh Resza Diwansyah Putra (NIM. 121424027)
V.17.
V.18.

Elektroplating adalah salah satu cara untuk mencegah suatu logam dari

korosi. Prinsip dasar dari elektroplating ini adalah elektrolisis yang menyebabkan
oksidasi pada anoda dan reduksi pada katoda sehingga ion-ion logam hasil oksidasi
pada anoda akan melapisi permukaan katoda. Selain itu, elektroplating juga berfungsi
sebagai hiasan dekoratif. Pada percobaan ini, dua lempeng logam besi akan
dielektroplating dengan tembaga. Logam tembaga dijadikan sebagai anoda sedangkan
lempeng besi dijadikan sebagai katoda. Adapun larutan garam yang digunakan adalah
zonax copper 50 gr/L yang dipanaskan sampai 50C, karena apabila suhunya lebih
tinggi maka akan merusak ion-ion tembaga yang terlarut.
V.19.

Sebelum memasuki proses elektroplating, lempeng besi terlebih

dahulu di bersihkan dari kerak dengan cara diampelas agar mendapatkan hasil
yang baik dan mengkilap. Hal yang sama dilakukan juga pada kawat tembaga
yang mengikat lempeng besi. Hal ini penting agar aliran listrik dapat mengalir
pada kawat sehingga terjadi reaksi elektrolisis. Setelah itu lempeng besi
direndam dalam larutan NaOH 10% selama 10 menit untuk menghilangkan
sisa-sisa lemak pada permukaan lempeng besi. Adapun untuk industri skala
besar, biasanya dibersihkan dengan air sabun. Kemudian, lempeng besi
direndam ke dalam HCl 10% selama 10 menit untuk menghilangkan sisa
kerak yang masih menempel.
V.20.

Berikutnya adalah membuat rangkaian elektroplating, Proses

elektroplating ini menggunakan rectifier untuk mengubah arus listrik AC dari


sumber listrik menjadi arus DC. Karena elektroplating hanya dapat dilakukan
dengan arus DC. Kemudian, kutub negatif dihubungkan dengan lempeng besi
sebagai katoda dan kutub positif dihubungkan dengan logam tembaga sebagai
anoda. Kemudian proses elektroplating dilangsungkan dalam larutan zonax

copper 50 gr/L dengan arus 0,22 A. Adapun percobaaan ini dilakukan dalam
dua variasi waktu elektrolisis yaitu selama 12 menit dan 25 menit.
V.21.

Pada proses elektroplating ini berlangsung reaksi sebagai

berikut.
V.22. Reaksi di Anoda
V.23.
V.24.
V.25.
V.26.
V.27.

2H2O
Cu
Reaksi di Katoda
Cu2+ + 2e
H2O + 2e

O2 + 4H+ + 4e
Cu2+
Cu
H2 + 2OH-

V.28.

V.29. Sehingga dapat dilihat bahwa terbentuk endapan Cu yang melapisi katoda (lempeng
besi). Dan terbentuk gas H2 dan gas O2. Adapun hasil akhir dari elektroplating sebagai
berikut.
V.30.

V.31.

V.34.

arameter
Logam A
V.35.
L V.36. 20,98

V.32.

uas

V.33.
Logam B
V.37.
21,4

Permuka
V.38.

an (cm)
V.39.
B

V.40.

V.41.

9,6

10,1

(gram)
V.43.
B

V.44.

V.45.

erat akhir

10,82

10,4858

(gram)
V.47.
S

V.48.

V.49.

elisih

1,22

0,38

V.50.

(gram)
V.51.
A

V.52.

V.53.

5
V.54.

rus (A)
V.55.
W

0,22
V.56.

0,22
V.57.

720

1500

2
V.42.
3
V.46.
4

erat awal

berat

aktu
pelapisan
(detik)

V.58.
V.59.

Dari hasil elektroplating pada logam A maupun logam B, terjadi

penambahan berat. Hal ini karena menempelnya logam Cu pada katoda (logam). Namun,
penambahan berat pada penimbangan ini tidak sama dengan berat Cu dari hasil perhitungan
teoritis dengan hukum faraday. Pada logam A seharusnya terjadi penambahan berat sebesar
0,0521 gram sedangkan pada logam B seharusnya terjadi penambahan berat sebesar 0,108
gram. Karena hasil dari perhitungan teoritis lebih kecil dari selisih berat pada timbangan
maka efisiensi elektroplating pada logam A dan logam B berturut-turut 2.341,65% dan
351,85%.
V.60.

Hal ini terjadi karena pada anoda logam tembaga sudah habis sehingga yang

tersisa adalah bahan campurannya yaitu kuningan (brass). Dengan demikian, endapan yang
menelpel pada logam spesimen selain tembaga juga terdapat kuningan. Hal ini dapat dilihat
dari hasil elektroplating menjadi sedikit berwarna kuning gelap.
V.61.
V.62.
V.63.
V.64.

V.65. Oleh Alfa Tri Anissa (NIM. 121424033)


V.66.
V.67.

V.69.

V.70.

V.68.

V.71.
V.72. Elektroda ada dua bagian yaitu katoda dan anoda. Kedua elektroda ini
tercelup di dalam suatu larutan elektrolit. Katoda disambungkan ke kutub negatif dan
anoda dihubungkan kutub positif dari sumber arus listrik. Katoda merupakan benda
kerja berupa plat Fe sedangkan anoda merupakan logam Cu yang digunakan untuk
melapisi benda kerja. Elektrolit yang digunakan sebagai media pertukaran ion-ion ada
adalah larutan zonnax copper.
V.73. Ion-ion elektrolit zonnax copper(CuSO4) terurai menjadi Cu2+ dan
SO42-. Pada bagian katoda akan mengalami reaksi reduksi dan bagian anoda akan
mengalami reaksi oksidasi. Pada bagian katoda terbentuk gas H 2 sedangkan di anoda
terbentuk gas O2. Hal ini dapat dilihat dari terbentuknya gelembung-gelembung pada
katoda dan anoda saat praktikum berlangsung.
V.74. Pada anoda, Cu akan teroksidasi menjadi Cu2+, Cu2+ ini bereaksi
dengan OH- membentuk padatan yang menempel pada anoda berupa padatan

berwarna kehijauan yaitu Cu(OH)2. Sedangkan pada katoda ion-ion Cu2+ akan
tereduksi menjadi Cu dan endapan Cu yang terbentuk akan menempel pada benda
kerja dan melapisi benda kerja tersebut. Perubahan warna logam menjadi merah
kecoklatan (merah tembaga) menunjukkan bahwa logam tersebut telah terlapisi oleh
Cu.
V.75. Sumber arus listrik sebesar 0,22 Ampere. Operasi dilakukan pada
waktu 720 detik dan 1500 detik. Setelah dilakukan pengurangan massa benda kerja
akhir dikurangi massa benda kerja awal didapat nilai massa lapisan yang terbentuk
pada benda kerja,disebut massa nyata. Sedangkan menurut teori faraday menyatakan
bahwa massa yang dihasilkan dalam suatu sistem sel elektrolisis berbanding lurus
dengan muatan listrik yang mengalir dalam sel tersebut. Besarnya muatan listrik yang
terjadi dalam sel merupakan hasil kali antara kuat arus yang dialirkan dengan lamanya
waktu elektrolisisnya. Pernyataan ini merupakan prinsip dasar Hukum Faraday yang
dapat dijelaskan sebagai berikut, yang disebut massa teoritis :

V.76.
V.77. Pada logam A yang dilakukan elektroplating selama 720 detik didapat
massa nyata(pada saat praktikum) yaitu 1,22 gram dan massa teoritis teoritis 0,0521
gram. Sehingga didapat efisiensi proses 2341,65%. Sedangkan pada logam B yang
dilakukan elektroplating selama 1500 detik didapat massa nyata (pada saat praktikum)
yaitu 0,38 gram dan massa teoritis 0,108 gram. Sehingga efisiensi proses 351,85%.
Hal ini tidak sesuai teori yaitu semakin lama waktu proses maka massa yang
dihasilkan semakin besar.
V.78. Logam yang digunakan kemungkinan bukan termasuk logam murni
karena mengandung logam-logam lain di dalamnya. Logam paduan tersebut dilapisi
lagi dengan lapisan Cu. Hal ini dapat terlihat dari lapisan yang berwarna merah
tembaga sudah berkurang. Sehingga perlu diperhatikan jika Cu dipermukaan logam
paduan tersebut sudah habis. Jadi, bisa diprediksi bahwa yang menempel pada katoda
adalah logam lain yang berasal dari logam paduan Cu. Sehingga massa yang
dihasilkan melebihi massa secara teoritis. Pada 1500 detik (operasi kedua) massa Cu
yang terbentuk adalah semakin sedikit. Kemungkinan pengotor yang menempel dan

sisa Cu lebih banyak menempel pada operasi pertama yaitu logam pada saat waktu
operasi 720 detik.
V.79. Beberapa contoh logam paduan tembaga yaitu Kuningan (Brass) yang
merupakan paduan tembaga dengan unsur utama seng (Zn) lalu Perunggu (bronze),
merupakan paduan tembaga dengan unsur utama timah putih, sedangkan (Sn) sebagai
unsur paduan. Pembentukan lapisan lain di permukaan katoda dapat dilihat
terbentuknya warna yang berbeda dari warna logam Cu.
V.80.
VI. SIMPULAN
VI.1.
Dari hasil elektroplating pada logam A dan logam B, keduanya mengalami

peningkatan berat.
Namun dari hasil perbandingan massa tembaga yang sebenarnya dengan massa yang
terendapkan dari perhitungan teoretis, efisiensi yang didapatkan pada logam A dan

logam B berturut-turut adalah 2.341,65% dan 351,85%.


Hal ini disebabkan oleh kandungan tembaga dalam logam anoda telah habis, sehingga
bahan campuran anoda berupa kuningan ikut teroksidasi dan mengendap pada katoda
(logam spesimen)
VI.2.

VI.3.
VI.4.

DAFTAR PUSTAKA

Alimuddin,

Rabiati.

Elektroplating

.26

April

2015.

http://duniaraa13.blogspot.com/2011/ 10/elektroplating.html.
VI.5.

Biz, Ardra. Hukum Faraday Pada Reaksi Sel Elektrokimia, Elektrolisis. 26


April 2015. rdra.biz/sain-teknologi/ilmu-kimia/hukum-faraday-pada-reaksisel-elektrokimia-elektrolisis/.

VI.6.

Chan,

Yefri.

Logam

http://blogmechanical.

Murni

dan

Paduan.

26

April

2015.

blogspot.com/2011/11/logam-murni-dan-logam-

paduan.html.
VI.7.

Hulupi, Mentik. 2008. Buku Petunjuk Pelaksanaan Praktikum Teknik


Pencegahan Korosi: Pelapisan Tembaga. Bandung: Jurusan Teknik Kimia
POLBAN
VI.8.

VI.9.
VI.10.

Lampiran
VI.11.
Tahapan

VI.12.

VI.13.

Keterangan

ambar

Prose
s
VI.16.

VI.17.

Proses

degreasing yang
bertujuan untuk
menghilangkan sisa
sisa lemak yang
menempel di

VI.14.

VI.15.

permukaan benda

Persiapan

kerja

Speci
men /
Bend

VI.20.

VI.21.

Proses pickling

yang bertujuan untuk

menghilangkan karat

Kerja

yang menempel di
permukaan logam
kerja

VI.22.

VI.23.

VI.24.

VI.25.

Larutan Zonax

Persiapan

Copper harus diatur

Larut

suhunya yaitu 500C

an

sebelum digunakan
untuk proses
elektroplating

VI.26.

VI.27.

VI.28.

VI.29.

Proses

Elektropl

VI.30.

ating
VI.31.

Produk

VI.34.

elektroplating
VI.32.

VI.33.

Hasil proses

elektroplating