Anda di halaman 1dari 3

ANALSIS LEMAK METODE SOXHLET

1. PENDAHULUAN
Latar Belakang
Lemak atau minyak pada sumber lemak atau minyak alami berada dalam jumlah
yang berbeda-beda. Analisis kadar lemak pada suatu bahan dapat memberikan
informasi mengenai ketersediaan lemak yang dapat di aplikasikan untuk berbagai
kebutuhan. Banyak metode yang dapat digunakan dalam analisis lemak. Salah
satu metode analisis yang umum digunakan adalah Metode ekstraksi soxhlet.
Tujuan
Mengetahui prinsip analisis lemak dengan metode soxhlet
2. Metode Soxhlet
2.1 Definisi
Metode soxhlet merupakan metode analisis kadar lemak secara langsung
dengan cara mengekstrak lemak dari bahan dengan pelarut organic, seperti
Heksana, petroleum eter, dan dietil eter.
2.2 Prinsip
Lemak diesktrak menggunakan pelarut organic. Setelah pelarut diuapkann,
lemak dari abahn dapat ditimbang dan dihitung persentasenya.
2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi ketelitian analisis metode soxhlet
a. Partikel sampel
Makin kecil ukuran sampel, maka kontak permukaan bahan dengan
pelarut akan semakin luas sehingga proses ekstraksi lebih efisien.
b. Jenis pelarut
Setiap pelarut organik mempunyai polaritas yang berbeda, pelarut
yang mempunyai polaritas yang paling sesuai dengan polaritas
lemak akan memberikan hasil ekstraksi yang lebih baik.
c. Waktu ekstraksi
Semakin lama waktu ekstraksi maka jumlah lemak yang
terekstrakoleh pelarut akan semakin banyak sampai suatu saat lemak
pada sampel habis.
d. Suhu ekstraksi
Semakin tinggi suhu, maka ekstraksi akan semakin cepat.
-Pada ekstraksi soxhlet, suhu yang digunakan harus disesuaikan
dengan titik didih pelarut yang digunakan.
-jika suhu yang digunakan lebih tinggi dari titik didih pelarutnya
akan menyebabkan ekstraksi tidak terkendali dan bisa menimbulkan
resiko terjadinya ledakan atau kebakaran.
2.4 Kelebihan dan kekurangan
a. Kelebihan
Jumlah sampel yang diperlukan sedikit.
Proses sokletasi berlangsung cepat.
Pelarut organik dapat mengambil senyawa organik berulang kali.
Sampel diekstraksi dengan sempurna karena dilakukan berulang
ulang.
b. Kekurangan

Tidak baik dipakai untuk mengekstraksi bahan yang mudah rusak


atau senyawa yang tidak tahan panas karena akan terjadi
penguraian.
Pelarut yang digunakan mempunyai titik didih rendah, sehingga
mudah menguap.
tidak dapat digunakan pada senyawa yang titik didihnya rendah.
3. Proses analisis
3.1 Bahan dan alat
3.1.1 Alat
a. Seperangkat alat soxhlet
b. Hot plate/penangas uap
c. Oven
d. Timbangan / neraca analitik
e. Desikator
f. Kaca arloji
g. Kertas saring
h. Kapas
i. Batu didih
3.1.2 Bahan
a. Sampel analisis
b. Pelarut organic (heksana, petroleum eter, atau dietil eter)
c. Aquades
d. HCL 25%
e. AgNO3 0,1 N
3.1.3 Prosedur kerja
a. Labu lemak yang akan digunakan ukurannya disesuaikan dengan alat
soxhlet yang akan digunakan, dikeringkan dalam oven, dinginkan dalam
desikator, dan ditimbang
b. 5 gram sampel ditimbang dalam bentuk bubuk atau residu persiapan
sampel lalu dimasukkan ke dalam saringan timbel, kemudian tutup
dengan kapas atau dapat dibungkus dengan kertas saring.
c. Timbel atau kertas saring yang berisi sampel diletakkan di dalam alat
soxhlet. Kemudian dipasang alat kondenser diatasnya, dan labu lemak di
bawahnya,
d. Pelarut yang digunakan dituang ke dalam labu lemak secukupnya, sesuai
dengan ukuran soxhlet yang digunakan.
e. Sampel direfluks selama minimum 5 jam sampai pelarut yang turun
kembali ke labu lemak berwarna jernih.
f. Pelarut yang ada di dalam labu lemak didestilasi
g. Selanjutnya labu lemak yang berisi lemak hasil ekstraksi dipanaskan
dalam oven pada suhu 105 untuk menguapkan sisa pelarut yang
mungkin masih tertinggal.
h. Setelah dikeringkan sampai berat konstan dan didinginkan dalam
desikator, labu beserta lemak di dalamnya ditimbang.
i. Hasil penimbangan tersebut digunakan untuk menghitung persentase
lemak (Crude fat) .
Perhitungsn kadar lemak

%Lemak

WcWa
x 100
Wb

Keterangan:
Wc : berat labu lemak setelah distilasi
Wa : berat labu lemak awal
Wb : berat sampel

DAFTAR PUSTAKA
Nuri, A et al. 2011. Analisis Pangan. Jakarta: Dian Rakyat

Anda mungkin juga menyukai