Anda di halaman 1dari 7

URAIAN TUGAS

pencegahan
dan
pengendalian infeksi
Rumah sakit prof. Dr. Tabrani pekanbaru

SURAT KEPUTUSAN

Nomor : 019/SK/DIR/RS-TAB/II/2015
TENTANG
PENETAPAN URAIAN TUGAS PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI
DIREKTUR RUMAH SAKIT PROF. DR. TABRANI PEKANBARU
Menimbang

: a. Bahwa dalam upaya meningkatkan daya guna dan hasil guna serta mutu
pelayanan keperawatan diperlukan adanya uraian tugas pencegahan dan
pengendalian infeksi di RS Prof. Dr. Tabrani Pekanbaru.
b. Bahwa dalam rangka mencapai tujuan pada butir a di atas dipandang perlu
untuk menetapkan uraian tugas pencegahan dan pengendalian infeksi RS
Prof. Dr. Tabrani Pekanbaru melalui Surat Keputusan Direktur.

Mengingat

: 1. Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan


2. Keputusan
Menteri
Kesehatan
Republik
Indonesia
Nomor
382/Menkes/SK/III/2007 tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi Dirumah sakit dan Fasilitas Kesehatan lainnya
3. Keputusan
Menteri
Kesehatan
Republik
Indonesia
Nomor
270/Menkes/SK/III/2007
MEMUTUSKAN

Menetapkan
Pertama

:
: Uraian Tugas Pencegahan dan Pengendalian Infeksi RS Prof. Dr. Tabrani
pekanbaru sebagai pedoman kerja dalam pelayanan keperawatan (terlampir).

Kedua

: Ketentuan-ketentuan sebagai mana yang dimaksud dalam diktum pertama adalah


sebagai mana ketentuan dalam lampiran yang tidak terpisahkan dari surat
keputusan ini.

Ketiga

: Keputusan ini berlaku sejak tanggal di tetapkan, dengan ketentuan apabila terdapat
kekeliruan akan diadakan perbaikan sebagai mana mestinya.
Ditetapkan di : Pekanbaru
Pada tanggal : 03 Februari 2015
Direktur RS Prof. Dr. Tabrani

dr. DOVY SAPTIKA FAULIN


NIK. 2014001651

SURAT KEPUTUSAN
Nomor : 020/SK/DIR/RS-TAB/II/2015

TENTANG
PEMBENTUKAN TIM PPI
DIREKTUR RUMAH SAKIT PROF. DR. TABRANI PEKANBARU
Menimbang

: a. Bahwa rangka untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan kepada


masyarakat di RS Prof. Dr. Tabrani, perlu adanya wadah yang mendukung
profesi Tim PPI dalam menjalankan aktifitasnya, membantu direktur dalam
bidang perencanan, pemantauan dan pembinaan Tim PPI.
b. Bahwa untuk mewujudkan butir a diatas, perlu adanya pengurus Tim PPI,
yang di atur dan ditetapkan dengan keputusan Direktur RS Prof. Dr. Tabrani.

Mengingat

: 1. Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit


2. Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2009 tentang Perumah Sakitan pasal 40
tentang Akreditasi Rumah Sakit dan pasal 25 tentang Perizinan Rumah Sakit
3. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2002 tentang pedoman
susunan Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit
4. Keputusan
Menteri
Kesehatan
Republik
Indonesia
Nomor
131/Menkes/SK/II/2004 tentang Sistem Kesehatan Nasional
5. Struktur organisasi RS Prof. Dr. Tabrani
MEMUTUSKAN

Menetapkan

Pertama

: Membentuk Tim Akreditasi RS Prof. DR. Tabrani dengan susunan sebagaimana


tercantum dalam lampiran keputusan ini.

Kedua

: Tim bertugas membantu Direktur RS Prof. DR. Tabrani dalam mempersiapkan


Akreditasi Rumah Sakit sesuai dengan ketentuan Komisi Akreditasi Rumah Sakit.

Ketiga

: Segala biaya yang timbul akibat dikeluarkan surat keputusan ini dibebankan kepada
RS Prof. DR. Tabrani
Ditetapkan di : Pekanbaru
Pada tanggal : 03 Februari 2015
Direktur RS Prof. Dr. Tabrani

dr. DOVY SAPTIKA FAULIN


NIK. 2014001651
LAMPIRAN SURAT KEPUTUSAN
Nomor
: 019/SK/DIR/RS-TAB/II/2015
TANGGAL : 03 Februari 2015

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE PPI :


1. Menyusun dan menetapkan serta mengevaluasi kebijakan PPI.
2. Melaksanakan sosialisasi kebijakan PPI RS agar kebijakan dapat dipahami dan dilaksanakan
oleh petugas kesehatan rumah sakit.
3. Membuat SPO PPI.
4. Menyusun program PPI dan mengevaluasi pelaksanaan program tersebut.
5. Bekerjasama dengan tim PPI dalam melakukan investigasi masalah atau KLB infeksi
nosokomial.
6. Memberi usulan untuk mengembangkan dan meningkatkan cara pencegahan dan
pengendalian infeksi.
7. Memberikan konsultasi pada petugas kesehatan rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya
dalam PPI.
8. Memberikan konsultasi

pada petugas kesehatan rumah sakit dan fasilitas pelayanan

kesehatan lainnya dalam PPI.


9. Mengindentifikasi temuan di lapangan dan mengusulkan pelatihan untuk meningkatkan
kemampuan sumber daya manusia (SDM) rumah sakit dalam PPI.
10. Melakukan pertemuan berkala termasuk evaluasi kebijakan.
11. Menerima laporan dari tim PPI dan membuat laporan kepada direktur.
12. Berkoordinasi dengan unit tekait lain.
13. Memberikan usulan kepada Direktur untuk pemakaian antibiotika yang rasional dirumah
sakit berdasarkan

hasil pantauan kuman dan resistensinya terhadap antibiotika dan

menyebar-luaskan data resistensi antibiotika.


14. Menyusun kebijakan kesehatan dan keselamatan kerja (K3).
15. Turut menyusun kebijakan kesehatan clinical governance dan patient safety.
16. Mengembangkan, mengimplementasikan dan secara periodik mengkaji kembali rencana
manajemen PPI apakah telah sesuai dengan kebijakan manajemen RS.
17. Memberikan masukan yang menyangkut konstruksi bangunan dan pengadaan alat dan bahan
kesehatan, renovasi ruangan, cara memproses alat, penyimpanan alat dan linen sesuai dengan
prinsip PPI.
18. Menentukan sikap penutupan ruangan rawat bila diperlukan karena potensial menyebarkan
infeksi.
19. Melakukan pengawasan terhadap tindakan-tindakan yang menyimpang dari standar
prosedur / monitoring surveillance proses.
20. Melakukan investigasi, menetapkan dan melaksanakan penanggulangan infeksi bila ada KLB
di RS dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya.

URAIAN TUGAS & TANGGUNG JAWAB IPCO


(Infection Prevention and Contol Officer) :
1. Berkontribusi dalam diagnosis dan terapi infeksi yang benar.
2. Turut menyusun pedoman penulisan resep antibiotika dan surveilens.
3. Mengidentifikasi dan melaporkan kuman pathogen dan pola resistensi antibiotika.
4. Bekerja sama dengan perawat PPI memonitor kegiatan surveilens infeksi dan mendeteksi
serta menyelidiki KLB.

5. Membimbing dan mengajarkan pratek dan prosedur PPI yang berhubungan dengan prosedur
terapy.
6. Turut memonitor cara kerja tenaga kesehatan dalam merawat pasien.
7. Turut membantu semua petugas kesehatan untuk memhami pencegahan dan pengendalian
infeksi.
URAIAN TUGAS & TANGGUNG JAWAB IPCN
(Infection Prevention and Control Nurse) :
1. Mengunjungi ruangan setiap hari untuk memonitor kejadian infeksi yang terjadi di
lingkungan kerjanya, baik rumah sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya.
2. Memonitor pelaksanaan PPI, penerapan SPO, kewaspadaan isolasi.
3. Melaksanakan surveillance infeksi dan melaporkan kepada Komite PPI.
4. Bersama Komite PPI melakukan pelatihan petugas kesehatan tentang PPI dirumah sakit dan
faslitas pelayanan kesehatan lainnya.
5. Melakukan Investigasi terhadap KLB dan bersama-sama Komite PPI memperbaiki kesalahan
yang terjadi.
6. Memonitor kesehatan petugas kesehatan untuk mencegah penularan infeksi dari petugas
kesehatan ke pasien atau sebaliknya.
7. Bersama Komite menganjurkan prosedur isolasi dan memberi konsultasi tentang pencegahan
dan pengendalian infeksi yang diperlukan pada kasus yang terjadi di rumah sakit.
8. Audit pencegahan dan pengendalian infeksi termasuk terhadap limbah, laundry, gizi dan lainlainnya dengan menggunakan daftar tilik.
9. Memonitor kesehatan lingkungan.
10. Memonitor terhadap pengendalian penggunaan antibiotika yang rasional.
11. Mendesain, melaksanakan, memonitor dan mengevaluasi surveillance infeksi yang terjadi di
rumah sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya.
12. Membuat laporan surveillance dan melaporkan kepada Komite PPI.
13. Memberikan motivasi dan teguran tentang pelaksanaan kepatuhan PPI.
14. Memberikan saran desain ruangan rumah sakit agar sesuai dengan prinsip PPI.
15. Meningkatkan kesadaran pasien dan pengunjung rumah sakit tentang PPI RS.
16. Memprakarsai penyuluhan bagi petugas kesehatan, pengunjung dan keluarga tentang topik
infeksi yang sedang berkembang di masyarakat, infeksi dengan insiden tinggi.
17. Sebagai koordinator antara departemen / unit dalam mendeteksi,
mencegah dan
mengendalikan infeksi di rumah sakit.

URAIAN TUGAS & TANGGUNG JAWAB IPCLN


(Infection Prevention and Control Link Nurse) :
1. Mengisi dan mengumpulkan formulir surveilens setiap pasien diunit rawat inap masingmasing, kemudian menyerahkannya kepada IPCN ketika pasien pulang.
2. Memberikan motivasi dan teguran tentang pelaksanaan kepatuhan pencegahan dan
pengendalian infeksi pada setiap personil ruangan di unit rawatnya masing-masing.
3. Memberitahukan kepada IPCN apabila ada kecurigaan adanya infeksi nosokomial pada
pasien.

4. Berkoordinasi dengan IPCN saat terjadi infeksi potensial KLB, penyuluhan bagi pengunjung
diruang rawat masing-masing, konsultasi prosedur yang harus dijalankan bila belum paham.
5. Memonitor kepatuhan petugas kesehatan yang lain dalam menjalankan Standar Isolasi.

Ditetapkan di : Pekanbaru
Pada tanggal : 03 Februari 2015
Direktur RS Prof. Dr. Tabrani

dr. DOVY SAPTIKA FAULIN


NIK. 2014001651

LAMPIRAN SURAT KEPUTUSAN


Nomor
: 020/SK/DIR/RS-TAB/II/2015
TANGGAL : 03 Februari 2015
SUSUNAN TIM PPI
RUMAH SAKIT PROF. DR. TABRANI
Penanggung Jawab
Komite PPI
IPCO
Anggota
1. SMF Bedah
2. SMF Penyakit Dalam
3. SMF Kebidanan & Kandungan
4. SMF Anak

: Direktur RS Prof. Dr. Tabrani


: dr. Dovy Saptika Faulin
: dr. Almisrun
: Dokter Wakil SMF
: dr. Zul Asdi, SpB
: dr. Dani Rosdiana, SpPD
: dr. Chandra, SpOG
: dr. Dian Dwi Sary Mustika Febryany, SpA

IPCN
IPCLN
1. Kepala Ruangan

: Ullia.S, AMK
:
: - Susi Novita, AMK
- Syahrul, AMd.Kep
- Herlina Sandi, AMd.Kep
- Tini Lestari, AMK
- M. Rofii, AMK
- Sri Murni AMK

2. Petugas Lab
3. Petugas Farmasi
4. Perawat PPI
5. Petugas CSSD
6. Petugas Loundry
7. Petugas IPSRS
8. Petugas Sanitasi dan Gizi
9. Petugas House Keeping
10. Petugas K3 RS
11. Petugas Kamar Jenazah
12. Driver
13. Security

- Sri Lestari, AMd.Keb


- Dwi Ratna Puspitasari, AMK
- Yessi Rahman, AMK
: Yusdiana, Amd.AK
: Harmi Suswita, S.Farm.Apt
: Tini Lestari, AMK
: M. Rofii, AMK
: Antoni
: Parisman
: Noferta Ersa Febi, AMd.GZ
: Sami Rahayu
: Izhar
: Basarullah, S.PdI
: Larfiko
: Nurdin Salim
Ditetapkan di : Pekanbaru
Pada tanggal : 02 Januari 2015
Direktur RS Prof. Dr. Tabrani

dr. DOVY SAPTIKA FAULIN


NIK. 2014001651