Anda di halaman 1dari 13

Contoh Proposal Metode Survey

PENGARUH KINERJA GURU DAN KUALITAS SEKOLAH TERHADAP PRESTASI


BELAJAR SISWA TAHUN 2013/ 2014
Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi tugas kelompok Mata Kuliah Metode Survey
Dosen Pembimbing: Riawan Yudi Purwoko,S.Si,M.Pd

Disusun oleh:
Novia Puspitaningrum
(102143987)
Ulfah Nurzuzimah
(102144000)
VI F
PROGAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOREJO
2013/2014

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan nikmat iman islam, taufik,
hidayah serta inayah-Nya kepada penyusun, sehingga penyusun dapat menyusun dan
menyelesaikan proposal ini dengan baik.
Proposal ini bukan semata-mata atas usaha sendiri, namun juga atas bantuan dan
bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu, penyusun mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaikan proposal ini, terutama penyusun
sampaikan kepada:
1.
Bapak Riawan Yudi Purwoko selaku dosen pembimbing mata kuliah Metode Survey

2.
Kedua Orangtua yang telah membimbing dan memberikan doa restu.
3.
Teman-teman yang telah memberikan motivasi dan dukungan kepada penyusun.
Penyusun menyadari sepenuhnya keterbatasan kemampuan dan penulisan hasil proposal ini.
Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati, penyusun mengharap kritik dan saran yang
sifatnya membangun guna sempurnanya hasil proposal ini.
Semoga proposal ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan penulis khususnya bagi
penyusun sendiri, serta merupakan salah satu pengabdian kita kepada Allah SWT.
Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Purworejo, Juni 2013
Penyusun
PENGARUH KINERJA GURU DAN KUALITAS SEKOLAH TERHADAP PRESTASI
BELAJAR SISWA TAHUN 2013/ 2014
BAB 1
PENDAHULUAN
A.
Latar Belakang Masalah
Pada saat ini, masalah pendidikan di Indonesia semakin memprihatinkan. Di buktikan dengan
adanya Ujian Nasioal yang baru saja di selenggarakan bulan April yang lalu pada tingkat
SMP dan SMA sederajat. Banyak kecurangan yang terjadi sebelum menjelang hari-H
pelaksanaan UN.
Gencar diberbagai sumber menyebutkan bahwa Kepala Sekolah berebut soal ujian yang
kemudian jawabannya akan dibagikan kepada para siswa. Dari sana jelas bahwa carut marut
di dunia pendidikan semakin terpuruk. fakta yang sudah dijelaskan tadi jelas bahwa para
siswa belum benar- benar siap untuk menghadapi ujian, belum siapnya siswa karena mereka
menganggap bahwa ada sebagian mata pelajaran yang di anggap sulit bagi siswa khususnya
pada mata pelajaran matematika yang selama ini dipandang sebagai momok mengerikan dari
mata pelajaran yang lain, sehingga dapat berpengaruh terhadap ketuntasan nilai pada mata
pelajaran tertentu dan nilai tersebut pastinya berkaitan dengan kinerja guru dan kualitas
sekolah, misal cara penyampaian materi yang belum mengena pada diri siswa. Padahal
kinerja guru sangat berperan penting dalam kualitas pendidikan sekolah dan prestasi belajar
siswa. karena, berhasil atau tidaknya pembelajaran di sekolah itu sebagian besar selain di
tentukan oleh pada diri siswa masing-masing juga di tentukan oleh bagaimana kinerja guru
dalam mempersiapkan dan memberikan pelajaran di kelas. Apabila kinerja guru dalam
mempersiapkan dan menyampaikan materi pembelajaran kurang maksimal maka kualitas
pembelajaran terhadap siswa pun juga kurang baik dan pastinya berpengaruh terhadap
prestasi belajar siswa.
B.
Identifikasi Masalah
Dari latar belakang masalah di atas, dapat diidentifikasi beberapa masalah sebagai berikut.
1.
Rendahnya kinerja guru dan kualitas sekolah mungkin di sebabkan oleh fakor
kemampuan akademik guru, karena guru malas belajar.
2.
Rendahnya kinerja guru dan kualitas sekolah mungkin di sebabkan oleh kurang
tersedianya alat dan sumber pembelajaran yang memadai.
3.
Rendahnya kinerja guru dan kualitas sekolah mungkin di sebabkan oleh faktor
pendidikan guru, karena masih banyak guru yang belum mempunyai gelar Sarjana atau
Sarjana non pendidikan.
C.

Pemilihan Masalah

Dari identifikasi masalah di atas peneliti memilih masalah pada nomor 3 sebagai masalah
yang diteliti lebih lanjut. Pemilihan masalah ini didasarkan pada alasan bahwa faktor penentu
keberhasilan kinerja guru dan kualitas sekolah adalah dari gelar yang di miliki guru atau
kinerja yang sudah atau belum sesuai dengan kemampuan yang di miliki. Ketika guru
tersebut mempunyai jurusan atau gelar yang sudah sesuai dengan yang telah di tentukan,
maka hasil kinerja guru dan kualitas sekolah pasti akan lebih baik. Sehingga permasalahan
tersebut menarik untuk diteliti lebih lanjut.
D.
Pembatasan Masalah
Agar permasalahan yang dibahas tidak terlalu meluas, maka pada proposal ini hanya
membahas hal- hal apa saja yang berpengaruh terhadap kinerja guru dan kualitas Pendidikan
Sekolah serta tindakan apa saja yang dapat dilakukan untuk mengatasi permasalahan pada
kinerja guru dan kualitas sekolah terhadap prestasi belajar siswa.
E.
Perumusan Masalah
Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah apakah faktor pendidikan guru dan kualitas
sekolah berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa?
F.
Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah faktor pendidikan guru dan kualitas
sekolah berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.
LANDASAN TEORI
1.
Kinerja Guru
a.
Pengertian Kinerja
Kinerja merupakan kegiatan yang dijalankan oleh tiap-tiap individu dalam kaitannya untuk
mencapai tujuan yang sudah direncanakan. Berkaitan dengan hal tersebut terdapat beberapa
definisi mengenai kinerja. Smith dalam (Mulyasa, 2005: 136) menyatakan bahwa kinerja
adalah ..output drive from processes, human or otherwise. Kinerja merupakan hasil atau
keluaran dari suatu proses. Dikatakan lebih lanjut oleh Mulyasa bahwa kinerja atau
performance dapat diartikan sebagai prestasi kerja, pelaksanaan kerja, pencapaian kerja,
hasil-hasil kerja atau unjuk kerja. Kinerja merupakan suatu konsep yang bersifat universal
yang merupakan efektifitas operasional suatu organisasi, bagian organisasi, dan karyawannya
berdasarkan standar dan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya. Karena organisasi pada
dasarnya dijalankan oleh manusia maka kinerja sesungguhnya merupakan perilaku manusia
dalam menjalankan perannya dalam suatu organisasi untuk memenuhi standar perilaku yang
telah ditetapkan agar membuahkan tindakan serta hasil yang diinginkan.
Menurut Prawirasentono (1999: 2): Performance adalah hasil kerja yang dapat dicapai oleh
seseorang atau sekelompok orang dalam suatu organisasi, sesuai dengan wewenang dan
tanggung jawab masing-masing, dalam rangka upaya mencapai tujuan organisasi yang
bersangkutan secara legal, tidak melanggar hukum dan sesuai dengan moral ataupun etika.
Dessler (1997: 513) menyatakan pengertian kinerja hampir sama dengan prestasi kerja ialah
perbandingan antara hasil kerja actual dengan standar kerja yang ditetapkan. Dalam hal ini
kinerja lebih memfokuskan pada hasil kerja.
Dari beberapa pengertian tentang kinerja tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa kinerja
adalah prestasi kerja yang telah dicapai oleh seseorang. Kinerja atau prestasi kerja merupakan
hasil akhir dari suatu aktifitas yang telah dilakukan seseorang untuk meraih suatu tujuan.

Pencapaian hasil kerja ini juga sebagai bentuk perbandingan hasil kerja seseorang dengan
standar yang telah ditetapkan. Apabila hasil kerja yang dilakukan oleh seseorang sesuai
dengan standar kerja atau bahkan melebihi standar maka dapat dikatakan kinerja itu mencapai
prestasi yang baik. Kinerja yang dimaksudkan diharapkan memiliki atau menghasilkan mutu
yang baik dan tetap melihat jumlah yang akan diraihnya. Suatu pekerjaan harus dapat dilihat
secara mutu terpenuhi maupun dari segi jumlah yang akan diraih dapat sesuai dengan yang
direncanakan.
b.
Pengertian Kinerja Guru
Kinerja guru mempunyai spesifikasi tertentu. Kinerja guru dapat dilihat dan diukur
berdasarkan spesifikasi atau kriteria kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap guru.
Berkaitan dengan kinerja guru, wujud perilaku yang dimaksud adalah kegiatan guru dalam
proses pembelajaran. Berkenaan dengan standar kinerja guru Sahertian sebagaimana dikutip
Kusmianto (1997: 49) dalam buku panduan penilaian kinerja guru oleh pengawas
menjelaskan bahwa: Standar kinerja guru itu berhubungan dengan kualitas guru dalam
menjalankan tugasnya seperti: (1) bekerja dengan siswa secara individual, (2) persiapan dan
perencanaan pembelajaran, (3) pendayagunaan media pembelajaran, (4) melibatkan siswa
dalam berbagai pengalaman belajar, dan (5) kepemimpinan yang aktif dari guru. UU
Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 39 ayat (2), menyatakan
bahwa pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan
melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan
dan pelatihan serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi
pendidik pada perguruan tinggi. Keterangan lain menjelaskan dalam UU No. 14 Tahun 2005
Bab IV Pasal 20 (a) tentang Guru dan Dosen menyatakan bahwa standar prestasi kerja guru
dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya, guru berkewajiban merencanakan
pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran yang bermutu serta menilai dan
mengevaluasi hasil pembelajaran. Tugas pokok guru tersebut yang diwujudkan dalam
kegiatan belajar mengajar merupakan bentuk kinerja guru. Pendapat lain diutarakan
Soedijarto (1993) menyatakan ada empat tugas gugusan kemampuan yang harus dikuasai
oleh seorang guru. Kemampuan yang harus dikuasai oleh seorang guru, yaitu: (1)
merencanakan program belajar mengajar; (2) melaksanakan dan memimpin proses belajar
mengajar; (3) menilai kemajuan proses belajar mengajar; (4) membina hubungan dengan
peserta didik. Sedangkan berdasarkan Permendiknas No. 41 Tahun 2007 tentang Standar
Proses untuk Satuan Pendidikan Menengah dijabarkan beban kerja guru mencakup kegiatan
pokok: (1) merencanakan pembelajaran; (2) melaksanakan pembelajaran; (3) menilai hasil
pembelajaran; (4) membimbing dan melatih peserta didik; (5) melaksanakan tugas tambahan.
Kinerja guru dapat dilihat saat dia melaksanakan interaksi belajar mengajar di kelas termasuk
persiapannya baik dalam bentuk program semester maupun persiapan mengajar. Berkenaan
dengan kepentingan penilaian terhadap kinerja guru. Georgia Departemen of Education telah
mengembangkan teacher performance assessment instrument yang kemudian dimodifikasi
oleh Depdiknas menjadi Alat Penilaian Kemampuan Guru (APKG). Alat penilaian
kemampuan guru, meliputi: (1) rencana pembelajaran (teaching plans and materials) atau
disebut dengan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran); (2) prosedur pembelajaran
(classroom procedure); dan (3) hubungan antar pribadi (interpersonal skill). Proses belajar
mengajar tidak sesederhana seperti yang terlihat pada saat guru menyampaikan materi
pelajaran di kelas, tetapi dalam melaksanakan pembelajaran yang baik seorang guru harus
mengadakan persiapan yang baik agar pada saat melaksanakan pembelajaran dapat terarah
sesuai tujuan pembelajaran yang terdapat pada indikator keberhasilan pembelajaran. Proses
pembelajaran adalah rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh seorang guru mulai dari
persiapan pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran sampai pada tahap akhir pembelajaran

yaitu pelaksanaan evaluasi dan perbaikan untuk siswa yang belum berhasil pada saat
dilakukan evaluasi. Dari berbagai pengertian di atas maka dapat disimpulkan definisi konsep
kinerja guru merupakan hasil pekerjaan atau prestasi kerja yang dilakukan oleh seorang guru
berdasarkan kemampuan mengelola kegiatan belajar mengajar, yang meliputi perencanaan
pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, evaluasi pembelajaran dan membina hubungan
antar pribadi (interpersonal) dengan siswanya.
c.
Faktor yang Mempengaruhi Kinerja
Kinerja dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Menurut Malthis dan Jackson (2001: 82)
dalam Wikipedia, ada beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja. Faktor-faktor yang
memengaruhi kinerja individu tenaga kerja, yaitu:
1)
Kemampuan mereka.
2)
Motivasi.
3)
Dukungan yang diterima.
4)
Keberadaan pekerjaan yang mereka lakukan.
5)
Hubungan mereka dengan organisasi.
Sedangkan menurut Menurut Gibson (1987) masih dalam Wikipedia menjelaskan ada 3
faktor yang berpengaruh terhadap kinerja. Tiga faktor tersebut adalah:
1)
Faktor individu (kemampuan, ketrampilan, latar belakang keluarga, pengalaman kerja,
tingkat sosial dan demografi seseorang).
2)
Faktor psikologis (persepsi, peran, sikap, kepribadian, motivasi dan kepuasan kerja).
3)
Faktor organisasi (struktur organisasi, desain pekerjaan, kepemimpinan, sistem
penghargaan atau reward system). Penjelasan lain mengenai faktor yang berpengaruh
terhadap kinerja dijelaskan oleh Mulyasa. Menurut Mulyasa (2007: 227) sedikitnya terdapat
sepuluh faktor yang dapat meningkatkan kinerja guru, baik faktor internal maupun eksternal:
Kesepuluh faktor tersebut adalah: (1) dorongan untuk bekerja, (2) tanggung jawab terhadap
tugas, (3) minat terhadap tugas, (4) penghargaan terhadap tugas, (5) peluang untuk
berkembang, (6) perhatian dari kepala sekolah, (7) hubungan interpersonal dengan sesama
guru, (8) MGMP dan KKG, (9) kelompok diskusi terbimbing serta (10) layanan
perpustakaan. Selanjutnya pendapat lain juga dikemukakan oleh Surya (2004: 10) tentang
faktor yang mempengaruhi kinerja guru. Faktor mendasar yang terkait erat dengan kinerja
professional guru adalah kepuasan kerja yang berkaitan erat dengan kesejahteraan guru.
Kepuasan ini dilaterbelakangi oleh faktorfaktor: (1) imbalan jasa, (2) rasa aman, (3)
hubungan antar pribadi, (4) kondisi lingkungan kerja, (5) kesempatan untuk pengembangan
dan peningkatan diri. Berdasarkan penjelasan yang dikemukakan diatas, faktor-faktor yang
menentukan tingkat kinerja guru dapat disimpulkan antara lain:
(1) tingkat kesejahteraan (reward system); (2) lingkungan atau iklim kerja guru; (3) desain
karir dan jabatan guru; (4) kesempatan untuk berkembang dan meningkatkan diri; (5)
motivasi atau semangat kerja; (6) pengetahuan; (7) keterampilan dan; (8) karakter pribadi
guru.
d.
Penilaian Kinerja Guru
Penilaian kinerja guru merupakan suatu proses yang bertujuan untuk mengetahui atau
memahami tingkat kinerja guru satu dengan tingkat kinerja guru yang lainnya atau
dibandingkan dengan standar yang telah ditetapkan. Hani Handoko (1994: 135) menjelaskan
bahwa, penilaian prestai kerja (performance appraisal) adalah proses melalui mana
organisasi-organisasi mengevaluasi atau menilai prestasi kerja karyawan. Penilaian kinerja
pada dasarnya merupakan faktor kunci guna mengembangkan suatu organisasi secara efektif
dan efisien, karena adanya kebijakan atau program yang lebih baik atas sumber daya manusia
yang ada dalam organisasi. Terdapat berbagai model instrumen yang dapat dipakai dalam

penilaian kinerja guru. Namun demikian, ada dua model yang paling sesuai dan dapat
digunakan sebagai instrumen utama, yaitu skala penilaian dan lembar observasi atau
penilaian. Skala penilaian mengukur penampilan atau perilaku orang lain melalui pernyataan
perilaku dalam suatu kontinum atau kategori yang memiliki makna atau nilai. Observasi
merupakan cara mengumpulkan data yang biasa digunakan untuk mengukur tingkah laku
individu ataupun proses terjadinya suatu kegiatan yang dapat diamati baik dalam situasi yang
alami sebenarnya maupun situasi buatan. Tingkah laku guru dalam mengajar, merupakan
hal yang paling cocok dinilai dengan observasi. Menilai kinerja guru adalah suatu proses
menentukan tingkat keberhasilan guru dalam melaksanakan tugas-tugas pokok mengajar
dengan menggunakan patokan-patokan tertentu. Bagi para guru, penilaian kinerja berperan
sebagai umpan balik tentang berbagai hal seperti kemampuan, kelebihan, kekurangan dan
potensinya. Bagi sekolah hasil penilaian para guru sangat penting arti dan perannya dalam
pengambilan keputusan.
e.
Manfaat Penilaian Kinerja Guru
Penilaian kinerja guru memiliki manfaat bagi sebuah sekolah karena dengan penilaian ini
akan memberikan tingkat pencapaian dari standar, ukuran atau kriteria yang telah ditetapkan
sekolah. Sehingga kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam seorang guru dapat diatasi
serta akan memberikan umpan balik kepada guru tersebut. Menurut Mangkupawira (2001:
224), manfaat dari penilaian kinerja karyawan adalah: (1) perbaikan kinerja; (2) penyesuaian
kompensasi; (3) keputusan penetapan; (4) kebutuhan pelatihan dan pengembangan; (5)
perencanaan dan pengembangan karir; (6) efisiensi proses penempatan staf; (7)
ketidakakuratan informasi; (8) kesalahan rancangan pekerjaan; (9) kesempatan kerja yang
sama; (10) tantangan-tantangan
eksternal; (11) umpan balik pada SDM. Sedangkan Mulyasa (2007: 157) menjelaskan tentang
manfaat penilaian tenaga pendidikan: Penilaian tenaga pendidikan biasanya difokuskan pada
prestasi individu, dan peran sertanya dalam kegiatan sekolah. Penilaian
ini tidak hanya penting bagi sekolah, tetapi juga penting bagi tenaga kependidikan yang
bersangkutan. Bagi para tenaga kependidikan, penilaian berguna sebagai umpan balik
terhadap berbagai hal, kemampuan, ketelitian, kekurangan dan potensi yang pada gilirannya
bermanfaat untuk menentukan tujuan, jalur, rencana, dan pengembangan karir. Bagi sekolah,
hasil penilaian prestasi tenaga kependidikan sangat penting dalam
mengambil keputusan berbagai hal, seperti identifikasi kebutuhan program sekolah,
penerimaan, pemilihan, pengenalan, penempatan, promosi, sistem imbalan dan aspek
lain dari keseluruhan proses pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan.
Berdasarkan uraian di atas dapat dilihat bahwa penilaian kinerja penting dilakukan oleh suatu
sekolah untuk perbaikan kinerja guru itu sendiri maupun untuk sekolah dalam hal menyusun
kembali rencana atau strategi baru untuk mencapai tujuan pendidikan nasional. Penilaian
yang dilakukan dapat menjadi masukan bagi guru dalam memperbaiki dan meningkatkan
kinerjanya. Selain itu penilaian kinerja guru membantu guru dalam mengenal tugas-tugasnya
secara lebih baik sehingga guru dapat menjalankan pembelajaran seefektif mungkin untuk
kemajuan peserta didik dan kemajuan guru sendiri menuju guru yang profesional. Penilaian
kinerja guru tidak dimaksudkan untuk mengkritik dan mencari kesalahan, melainkan sebagai
dorongan bagi guru dalam pengertian konstruktif guna mengembangkan diri menjadi lebih
profesional dan pada akhirnya nanti akan meningkatkan kualitas pendidikan peserta didik.
Hal ini menuntut perubahan pola pikir serta perilaku dan kesediaan guru untuk merefleksikan
diri secara berkelanjutan.
2.
a.

Prestasi Belajar
Pengertian Prestasi

Muray (1990 : 290) berpendapat bahwa prestasi adalah mengatasi hambatan, melatih
kekuatan, berusaha melakukan sesuatu yang sulit dengan baik dan secepat mungkin.
Prestasi adalah hasil yang telah dicapai seseorang dalam melakukan kegiatan. Gagne
(1985:40) menyatakan bahwa prestasi belajar dibedakan menjadi lima aspek, yaitu :
kemampuan intelektual, strategi kognitif, informasi verbal, sikap dan keterampilan.
Dari penjelasan di atas,dapat di tarik kesimpulan bahwa prestasi adalah hasil yang telah
dicapai seseorang dalam melakukan kegiatan setelah mengatasi hambatan,melatih
kekuatan,berusaha melakukan sesuatu yang sulit dengan baik dan secepat mungkin melalui
lima aspek, yaitu : kemampuan intelektual,strategi kognitif,informasi verbal,sikap dan
keterampilan
b.
Pengertian Belajar
Menurut Howard L. Kingskey dalam (Djamarah, 2008: 13) Learning is the process by
which behavior is originated or changed through practice or training (belajar adalah proses
dimana tingkah laku ditimbulkan atau diubah melalui praktek atau latihan).
Sedangkan menurut Hamalik (2001: 27) Learning is defined as themodification or
strengthening of behavior through experiencing (belajar adalah modifikasi atau
memperteguh kelakuan melalui pengalaman).
Dari pendapat diatas dapat di simpulkan bahwa Belajar adalah proses dimana tingkah laku di
timbulkan atau di ubah melalui praktek atau latihan untuk modifikasi atau memperteguh
kelakuan melalui pengalaman.
c.
Prestasi belajar
Darmadi (2009: 100) menyatakan bahwa prestasi belajar adalah sebuah kecakapan atau
keberhasilan yang diperoleh seseorang setelah melakukan sebuah kegiatan dan proses belajar
sehingga dalam diri seseorang tersebut mengalami perubahan tingkah laku sesuai dengan
kompetensi belajarnya.
Sedangkan Lanawati (dalam Reni Akbar Hawadi, 2004: 168) berpendapat bahwa prestasi
belajar adalah hasil penilaian pendidik terhadap proses belajar dan hasil belajar siswa sesuai
dengan tujuan instruksional yang menyangkut isi pelajaran dan perilaku yang diharapkan
oleh siswa
Dari kedua pendapat diatas dapat di simpulkan bahwa prestasi belajar adalah sebuah
keberhasilan yang di peroleh seseorang setelah melakukan sebuah kegiatan dan proses belajar
dan hasil penilaian pendidik terhadap proses belajar.
B.
KERANGKA BERPIKIR
Kinerja guru dan kualitas pendidikan sekolah sangat berperan penting dalam prestasi belajar
siswa. karena, berhasil atau tidaknya pembelajaran di sekolah itu sebagian besar selain di
tentukan oleh pada diri siswa itu sendiri juga di tentukan oleh bagaimana kinerja guru dalam
mempersiapkan dan memberikan pelajaran di kelas. Apabila kinerja guru dalam
mempersiapkan dan menyampaikan materi pembelajaran kurang maksimal maka kualitas
pembelajaran terhadap siswa pun juga kurang baik dan pastinya berpengaruh terhadap
prestasi belajar siswa.
Kinerja guru mempunyai spesifikasi tertentu. Kinerja guru dapat dilihat dan diukur
berdasarkan spesifikasi atau kriteria kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap guru.
Berkaitan dengan kinerja guru, wujud perilaku yang dimaksud adalah kegiatan guru dalam
proses pembelajaran. Standar kinerja guru itu berhubungan dengan kualitas guru dalam
menjalankan tugasnya.
Berhubungan dengan Kinerja guru dan kualitas sekolah, sebagian faktor penentu keberhasilan
kinerja guru dan kualitas sekolah adalah dari gelar yang di miliki oleh guru atau kinerja yang
sudah atau belum sesuai dengan kemampuan yang di miliki guru tersebut. Apabila guru

tersebut sudah mempunyai jurusan atau gelar yang sudah sesuai dengan yang telah di
tentukan, maka hasil kinerja guru dan kualitas sekolah pasti akan lebih baik.
C.
HIPOTESIS PENELITIAN
Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah faktor gelar atau pendidikan guru dan
kualitas sekolah berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa.
BAB III
METODE PENELITIAN
A.
Populasi dan Sampel
1.
Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah guru- guru SD Muhammadiyah I Kabupaten Purworejo
tahun ajaran 2013/ 2014.
2.
Sampel
Dalam rangka pemilihan sampel untuk dijadikan sebagai informan, peneliti menggunakan
tehnik sampling bertujuan. Tehnik ini digunakan karena beberapa keuntungan yaitu, murah,
cepat dan mudah serta relevan dengan tujuan penelitian. Maka dari itu peneliti akan
menentukan beberapa kriteria dari sampel yang diambil, yaitu:
a.
Terdaftar sebagai guru SD Muhammadiyah I Purworejo.
b.
Bersedia berprtisipasi dalam penelitian sebagai informan.
Penulis akan menggali data terhadap informan sampai memperoleh data jenuh dalam setiap
hasil dari pembagian angket yang dilakukan.
B.
Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data adalah langkah yang amat penting dalam penelitian karena pengumpulan
data merupakan proses pengumpulan data primer untuk keperluan penelitian yang
bersangkutan.
Dalam penelitian ini, teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara mengadakan
pembagian angket di sekolah yang di tujukan untuk guru- guru di sekolah tersebut. Dalam
penyebaran angket peneliti menggunakan instrumen studi lapangan. Instrumen ini berupa
kuisioner atau angket. Menurut Riduan(2007 : 25 ), tujuan penyebaran angket ialah mencari
informasi yang lengkap mengenai suatu masalah dari responden tanpa merasa khawatir bila
responden memberikan jawaban yang tidak sesuai dengan kenyataan dalam pengisian daftar
pertanyaan. Sedangkan menurut Sugiono(2012: 199), kuisioner merupakan tehnik
pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau
pernytaan tertulis kepada responden untuk di jawabnya.

ANGKET KINERJA GURU DAN KUALITAS SEKOLAH


) pada penilaian yang sesuai*) beri tanda centang (
DAFTAR PERNYATAAN ALTERNATIF JAWABAN
SR
KD
P
TP
1. Saya menyadari bahwa setiap siswa mempunyai kemampuan kognitif yang berbeda-beda
dallaam setiap kompetensi pembelajaran yang saya sampaikan.
2.Saya berusaha memahami kemampuan dasar dan kognitif siswa saya mengenai materi yang
akan saya ajarkan dengan cara melakukan pree test.

3. Saya menetapkan tujuan pembelajaran untuk kompetensi dalam program pengajaran saya.
4. Saya menggunakan strategi pembelajaran yang berbeda- beda sesuai dengan jenis
kompetensi pembelajarannya.
5. Secara rutin saya membuat RPP sebelum mengajar.
6. Saya berusaha mengembangkan bahan ajar sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin
dicapai.
7. Saya memberikan bahan yang memancing rasa ingin tahu siswa dalam setiap materi
pembelajaran saya.
8. Media yang saya gunakan dalam pembelajaran menarik sehingga memusatkan perhatian
siswa dan pesan yang diharapkan dapat di tangkap dengan jelas.
9. Saya berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan efisien dengan orang atau wali
peserta didik.
10. Untuk memperdalam pemahaman materi ajar yang ada dikurikulum sekolah saya
melakukan kajian materi.
11.Saya menguasai materi pembelajaran dengan baik sehingga tingkat kebenaran dan
keakuratan substansi atau materi, isi pembelajarn yang dibahas sesuai dengan kompetensi
yang diharapkan.
12. Dalam mengajar, saya mengaitkan materi pembelajaran dengan pengetahuan lain yang
relevan.
13. Saya menggunakan internet sebagai sumber informasi sebagai sumber wawasan.
13. Saya menggunakan bahan ajar yang tersedia dengan baik.
14. Saya menggunakan buku referensi yang tersedia dengan baik.
15. Saya mampu mengelola perkembangan didalam kelas.
16. Saya memberikan perhatian terhadap peserta didik yang memiliki masalah.
17. Saya mampu menciptakan suasana belajar yang menyenangkan di kelas.
18. Saya mengadakan test kompetensi kepada peserta didik secara berkala.
19. Saya memotivasi peserta didik untuk selalu meningkatkan semangat belajar.
20. Saya menetapkan tujuan pembelajaran untuk kompetensi dalam program pengajaran saya.
Keterangan:
SR= sering
KD= kadang kadang
P= pernah
TP = tidak pernah
C.
Teknik Analisis Data
Setelah data dari hasil penelitian diperoleh dengan menggunakan berbagai teknik
pengumpulan data, tahap selanjutnya adalah mengolah data. Ada beberapa tahap yang
sebaiknya dilakukan dalam suatu proses pengolahan data kualitatif yaitu: reduksi data,
kategorisasi, analisis, interpretasi, penyajian data dan penarikan kesimpulan.
Reduksi data diartikan sebagai proses penelitian, penyederhanaan dan tranformasi data
kasar dari hasil temuan dilapangan. Analisis data dimulai dengan menelaah seluruh data
yang diperoleh dari hasil penelitian kedalam konsep dan kategori tertentu. Kategori data yang
dibuat untuk menganalisis merujuk pada tiga aspek literasi informasi berdasarkan teori dan
pendapat oleh beberapa ahli dan lembaga yang sudah diakui yaitu identifikasi kebutuhan

informasi, penulusuran informasi dan pemanfaatan informasi yang kemudian dikaitkan


dengan kompetensi kinerja guru dan kualitas sekolah terhadap prestasi siswa.
Alur penting dalam kegiatan analisis adalah penyajian data. Hasil reduksi data
diorganisasikan kedalam bentuk tertentu sehingga akan terlihat lebih utuh. Penyajian data
dilakukan dengan menyusun sejumlah informasi yang sudah didapatkan untuk memudahkan
dalam penarikan kesimpulan. Dengan membuat penyajian data akan mempermudah peneliti
dalam menyederhanakan informasi yang kompleks kedalam suatu bentuk kesatuan dan
memaparkan hasil penelitian supaya lebih dipahami. Pada akhirnya dalam kegiatan analisis
data adalah penarikan kesimpulan. Penarikan kesimpulan dilakukan dengan melihat
keseluruhan proses kegiatan penelitian.
Dari berbagai skala pengukuran yang ada, kami menggunakan skala Likert. Menurut
Sugiyono, (2009: 93) skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi
seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Fenomena sosial ini telah
ditetapkan secara spesifik oleh peneliti, yang selanjutnya disebut sebagai variabel penelitian.
Dengan menggunakan skala Likert maka variable yang akan di ukur dijabarkan
menjadi indikator variabel. Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk
menyusun item-item instrumen yang dapat berupa pernyataan atau pertanyaan.
KISI - KISI
No
Dimensi
Indikator
Item soal
1.
Tangibles
Fasilitas yang di gunakan guru dalam mengajar seperti internet, buku
referensi
13,14
2.
Reliability
Kreativitas guru
3,4,6,7,8,12,15,17,18
3.
Responsiveness
Kemauan untuk membantu
Siswa dalam pembelajaran 1,2,16,19
4.
Assurance
Persiapan guru sebelum mengajar 5,11,13,20
5.

Emphaty
9

Hubungan komunikasi yang baik antara guru, siswa, dan wali murid

Jawaban dari setiap item yang saya gunakan dari skala Likert mempunyai gradiasi dari positif
sampai negatif, yang berupa:
a.
Sering
diberi skor 4
b.
Kadang- kadang
diberi skor 3
c.
Pernah
diberi skor 2
d.
Tidak Pernah
diberi skor 1

BAB IV
PEMBAHASAN
Setelah dilakukan pengumpulan data dengan menggunakan data angket yang diberikan
kepada 20 responden, maka dapat dilihat bahwa:
No. Responden
Item Soal
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
13
14
15
16
17
18
19
20
1
4
4
4
3
4
4
4
3
3
3
4
3
4
3
3
4
3
4
4

12
4

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

4
3
2
3
2
4
4
3
4
3
3
2
3
3
2
4
4
3
4
3
3
3
4
4
3
3
4
4
2
3
4
2
3
4
4
4
4
3

3
3
4
4
3
2
4
3
3
4
2
4
2
4
4
3
2
2
4
3
3
4
3
3
3
4
4
4
3
2
3
2
2
4
3
3
3
4

3
3
4
3
2
3
3
4
2
3
2
3
3
3
3
2
4
3
3
3
2
3
3
3
2
4
4
3
4
3
2
3
3
3
4
3
3
3

3
2
3
3
4
2
1
2
3
2
2
3
2
3
4
4
4
3
4
4
3
4
3
2
2
3
4
4
3
2
3
2
1
2
3
2
3
2

4
4
4
4
3
3
3
3
4
3
3
3
4
3
3
3
3
4
3
3
4
3
2
3
3
3
3
4
3
3
2
3
3
3
3
2
4
3

4
2
3
3
2
4
4
2
3
4
3
2
3
2
3
3
2
3
3
4
3
2
4
3
2
3
3
3
2
4
3
2
2
2
3
2
3
3

4
2
4
4
3
4
3
3
2
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
4
2
4
3
4
3
4
4
4
4
4
3
3
3
3
3
3
3
4

4
3
4
4
4
3
2
4
4
4
4
3
3
3
3
4
4
4
3
4
4
3
3
4
2
3
4
4
3
4
2
3
2
4
4
4
3
3

CATATAN: Kinerja guru dan kualitas sekolah mempunyai pengaruh terhadap prestasi siswa
jika dalam angket responden / guru menjawab positif (sering dan kadang- kadang). Sering
dan kadang- kadang termasuk gradasi positif, sedangkan pernah dan tidak pernah termasuk
gradasi negatif.
Berdasarkan data yang diperoleh maka data interval dapat dianalisis dengan menghitung ratarata jawaban berdasarkan scoring tiap-tiap jawaban dari responden. Berdasarkan skor yang
telah ditetapkan dapat dihitung sebagai berikut:
Jumlah skor yang menjawab SR
= 4 x 512 = 2048
Jumlah skor yang menjawab KD
= 3 x 567 = 1701
Jumlah skor yang menjawab P
= 2 x 158 = 316

Jumlah skor yang menjawab TP


Jumlah Total

=1x2

=2
= 4067

Untuk menghitung jumlah skor ideal (kriterium) dari seluruh item, di gunakan rumus berikut,
yaitu:
Dengan skor tertinggi adalah 4 (seandainya seluruh responden menjawab SR ) dengan
jumlah pertanyaan 20 dan jumlah responden 20,maka dapat dirumuskan menjadi :

Selanjutnya, skor yang telah diperoleh kemudian dimasukkan kedalam rating scale berikut ini
:
.

Rating Scale berfungsi untuk mengetahui hasil data angket secara umum dan keseluruhan
yang di dapat dari penilaian angket.
Sedangkan untuk mengetahui jumlah jawaban dari para responden melalui prosentase , yaitu
di gunakan rumus sebagai berikut :
P=
Keterangan :
P
: Prosentase
f
: Frewkensi dari setiap jawaban angket
n
: Jumlah responden
100
: Bilangan tetap
Dengan skor tertinggi adalah 4 (seandainya seluruh responden menjawab SR ) dengan
jumlah pertanyaan 20 dan jumlah responden 20, maka hasil prosentase dari setiap jawaban
angket didapat sebagai berikut :
1)
P=
11)
P=
= 55 %
= 30%
2)
P=
12)
P=
= 30%
= 40%
3)
P=
13)
P=
= 30%
= 30%
4)
P=
14)
P=
= 25%
= 50%
5)
P=
15)
P=
= 35%
= 10%
6)
P=
16)
P=
= 20%
= 20%
7)
P=
17)
P=
= 40%
= 25%
8)
P=
18)
P=
= 45%
= 20%
9)
P=
19)
P=
= 5%
= 65%

10)

P=
20)
P=
= 10%
= 60%
Dari hasil perhitungan skor nilai tertinggi 4, dengan jumlah responden 20, didapat prosentase
tertinggi adalah 65 %.

BAB V
PENUTUP
KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasannya, maka dapat di tarik kesimpulan bahwa
hasil kinerja guru dan kualitas sekolah terhadap prestasi siswa mendapatkan hasil di atas ratarata (>50%). Hal ini terbukti dengan adanya hasil prosentase dari pengumpulan data angket
menunjukkan prosentase tertinggi adalah 65%. Jadi analisis data tersebut terletak pada daerah
gradasi positif.
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rieneka Cipta
Budiyono. 2004. Statistik Untuk Penelitian. Surakarta: Sebelas Maret University Press
Sugiyono. 2009. Statistik Untuk penelitian. Bandung: Alfabeta
http://PENGERTIAN+KINERJA+GURU&s=web&as=0&rlz=0&babsrc=SP_crm
http://digilib.unila.ac.id/69/4/Mujiono_BAB_II.pdf
Diposkan oleh Novia puspitaningrum di 01.37