Anda di halaman 1dari 5

TINGKAT PENGETAHUAN KELUARGA DAN KESIAPAN KELUARGA DALAM

MERAWAT ANGGOTA KELUARGA YANG MENDERITA STROKE


Stroke merupakan masalah kesehatan yang cukup serius di zaman modern ini.
Serangan stroke dapat menyebakan kecacatan yang berjangka panjang atau bahkan
kematian. Kesiapan keluarga sejak awal akan meningkatkan kemampuan keluarga merawat
pasien stroke di rumah. Stroke atau Gangguan Peredaran Darah Otak (GPDO) merupakan
penyakit neurologis yang sering dijumpai dan harus ditangani secara tepat dan cepat
(Mansjoer, 2008: 128).
Angka kejadian stroke di Indonesia sangat tinggi, bahkan merupakan negara
dengan jumlah terbesar penderita stroke di Asia. Informasi terbaru dari Yayasan Stroke
Indonesia tahun 2008 menunjukkan, setiap tahun terjadi 500.000 penduduk terkena
serangan stroke, sekitar 25% atau 125.000 orang meninggal dan sisanya cacat ringan
atau berat.
Jumlah penderita stroke cenderung terus meningkat setiap tahun, bukan hanya
menyerang penduduk usia tua, tetapi juga dialami oleh mereka yang berusia muda dan
produktif. Kondisi ini dapat terjadi karena adanya peningkatan kesejahteraan masyarakat
terutama masyarakat perkotaan dan adanya perubahan pola makan. Perubahan pola makan ke
arah tinggi lemak (misalnya fast food) berakibat pada peningkatan kadar kolesterol dalam
darah atau hiperkolesterolemia (Tamaroh, 2007: 47).
Keberadaan keluarga adalah hal yang paling penting dari semua pengobatan manapun,
semua orang ingin hidup dalam keadaan diterima dan disayangi oleh orang yang dikenalnya,
seperti juga penderita stroke (Badan Litbang Kesehatan, 2006). Keluarga merupakan
salah satu faktor lingkungan yang mempengaruhi perjalanan penyakit, sehingga keluarga
mempunyai peranan penting dalam pemeliharaan dan perawatan anggota keluarga yang
menderita stroke.
Pentingnya kesiapan keluarga dalam merawat anggota keluarga yang menderita stroke
akan meningkatkan fungsi dan peran keluarga dalam merawat klien di rumah. Peran keluarga
dalam merawat klien stroke dapat dipandang dari segi alasan keluarga sebagai unit pelayanan
(Effendy, 1998: 39).
Kata Kunci : Pengetahuan, Stroke, Kesiapan Keluarga

PELAKSANAAN SELF-CARE ASSISSTANCE DI PANTI WERDA


Pelaksanaan self-care assisstance menjadi pelayanan yang merupakan inti dari
pelayanan yang diberikan panti wreda bagi lansia. Self-care assisstance adalah pendampingan
maupun pemenuhan kebutuhan keseharian bagi lansia, sayangnya pelayanan perawatan lansia
ini di Indonesia belum dapat dioptimalkan sesuai kebutuhan spesifik tiap lansia, serta belum
dapat terdokumentasi dengan baik.
Jumlah pemberi pelayanan perawatan yang jauh lebih sedikit bila dibandingkan
dengan lansia yang ada di panti wreda merupakan salah satu penyebabnya. Kedua hal
tersebut saling terkait dan menjadi faktor dalam sulitnya proses evaluasi yang akan dilakukan
terkait dengan kualitas pelayanan di panti werda.
Piramida penduduk Indonesia menunjukkan adanya peningkatan dari 6,5% menjadi
7,8% di tahun 2010 dalam jangka 10 tahun. Peningkatan tersebut mengindikasikan bahwa
kelompok usia lanjut semakin meningkat serta mengindikasikan adanya peningkatan harapan
hidup bagi lansia. Peningkatan kelompok usia lanjut dalam kategori usia ekstrim yaitu diatas
75 tahun juga meningkat dari 6,8% menjadi 10,2% di tahun 2010. Fenomena peningkatan
populasi usia lanjut ini tidak hanya terjadi di negara maju atau negara berkembang saja,
namun dialami banyak negara-negara di dunia. Faktor yang mempengaruhi peningkatan
populasi ini adalah penurunan tingkat kesuburan dari tiap individu sehingga diperkirakan
akan mengalami penurunan jumlah anak-anak dimasa depan (Badan Pusat Statistik, 2011).
Peningkatan populasi usia lanjut memberikan efek yang sangat besar bagi semua
aspek kehidupan. Dari sudut pandang ekonomi misalnya, populasi lanjut usia akan
mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, investasi, konsumsi, uang pensiun, dan pajak. Sudut
pandang sosial memberikan gambaran bahwa peningkatan populasi ini akan mempengaruhi
komposisi keluarga, permintaan akan perumahan, tren migrasi, epidemiologi dan peningkatan
kebutuhan akan perawatan kesehatan. Politik juga akan dipengaruhi dengan peningkatan
populasi lanjut usia (DeLaune & Ladner, 2010).
Pengaruh peningkatan populasi usia lanjut ini akan sangat tampak pada hal ekonomi
dan sosial, dimana seperti kita ketahui saat ini angka kejadian penyakit
Kata Kunci : Self-care assisstance, lansia, panti werda.

HUBUNGAN PROGRAM PELAYANAN POSYANDU LANSIA TERHADAP


TINGKAT KEPUASAN LANSIA
Program pelayanan posyandu lanjut usia adalah sebuah program yang ditetapkan oleh
pemerintah untuk meningkatkan kesehatan lansia di masyarakat yang dijalankan oleh
puskesmas. Program pelayanan ini harus dinilai sebagai bahan evaluasi. Namun hingga kini
belum ada alat yang dapat digunakan untuk menilai pelayanan tersebut. Yang dapat
digunakan hingga kini adalah dengan menilai tingkat kepuasan para lansia. Tingkat kepuasan
akan meningkat pada lansia yang mendapat pelayanan yang baik.
Proses menua di dalam perjalanan hidup manusia merupakan suatu hal wajar yang
akan dialami semua orang yang fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap
infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita (Constantinides, 1994 dalam Nugroho,
2000). Saat ini di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan
usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar
(Nugroho, 2000).
Sesuai dengan sensus penduduk tahun 1990, sebanyak 55,7% golongan umur lansia
memegang peranan sebagai kepala keluarga dan lebih dari 60% tidak pernah mengenyam
pendidikan formal di sekolah yang memadai. Tingkat partisipasi saat aktif bekerja adalah di
bawah 50%, khususnya pada usia di atas 60 tahun (Nurkusuma, 2001). Dengan demikian
dapat dilihat dalam beberapa dekade terakhir ini usia atau angka harapan hidup penduduk
Indonesia telah meningkat karena adanya peranan pada lansia meski memiliki pendidikan
rendah dan sudah usia lanjut. Di samping peningkatan angka harapan hidup, jumlah dan
proporsi kelompok lanjut usia di negara kita pun menunjukkan kecenderungan meningkat
yaitu 5,3 juta jiwa atau 4,48% pada tahun 1971, 12,7 juta jiwa atau 6,65% pada tahun 1990
dan akan meningkat tajam menjadi 28,8 juta jiwa atau 11,34% pada tahun 2010 nanti.
Seiring dengan bertambah lanjutnya usia, pola dan gaya hidup lansia juga akan
berubah, seperti misalnya mereka akan menikmati waktu luang lebih banyak karena aktivitas
sehari-hari yang mungkin menurun sejalan dengan bertambahnya usia (Hamid, 2001). Maka
untuk

menangani

masalah

kesehatan

lansia,

pemerintah

mengeluarkan

beberapa

kebijakan/program yang diterapkan oleh puskesmas. Program pelayanan lansia disebut juga
posyandu lansia (Depakes RI, 1991 dalam Effendi, 1998).
Kata Kunci: Puskesmas, Posyandu lansia, Tingkat Kepuasan

HUBUNGAN ANTARADUKUNGAN KELUARGAMELALUI INTERAKSI SOSIAL,


UPAYA PENYEDIAAN TRANSPORTASI, FINANSIAL, DAN DUKUNGAN DALAM
MENYIAPKAN MAKANAN DENGAN RESPON KEHILANGAN PADA LANSIA
Dalam keluarga, anggota keluarga berusia lanjut, merupakan salah satu kelompok
rawan dipandang dari segi kesehatan karena kepekaan dan kerentanannya yang tinggi
terhadap gangguan kesehatan dan ancaman kematian. Selain itu dalam kehidupan
keluarga, lansia merupakan figur tersendiri dan kaitannya dengan sosial budaya bangsa,
sedangkan dalam kehidupan Nasional , lansia merupakan sumberdaya yang bernilai
sesuai dengan pengetahuan dan pengalaman hidup yang dimil ikinya yang dapat
dimanfaatkan untuk meningkatkan mutu kehidupan masyarakat keseluruhannya.
Tahap memasuki usia tua ini akan dialami oleh semua orang, tak bisa
dihindarkan,

tetapi

kondi sifisik

dan

psikologis lansia sangatberbeda

dari

satu

lansiadengan lansia lainnya. Kekuatan tubuh yang mulai berkurang daya penyesuaian
diri, reaksi terhadap lingkungan, daya inisiatif dan daya kreatif yang mulai menurun pada
lansia, dapat menimbul kan masalah psikologis (Miller , 1995; Dep. Kes & Ke. Sos., 2001).
Perubahan penampilan fisik sebagai bagian dari

proses penuaan normal

merupakan

ancaman bagi integritas lansia (McConnell & Matteson,1988; Miller , 1995).


Perubahan-perubahan tersebut menuntut kemampuan beradaptasi yang cukup besar
untuk dapat menyikapi perubahan secara bi jak. Seperti yang dijelaskan Roy (1991)
dalam teori model adaptasi nya bahwa setiap orang selal u menggunakan koping yang
bersifat positif maupun negatif untuk mengatasi adanya stressor. Perubahan-perubahan
fisik dan psikologis pada lansia terjadi
masalah psikososial

apabila

lansia

Perubahan tersebut antara lain

tidak

secara alami dan memungkinkan terjadinya


mampu beradaptasi

terhadap

perubahan.

adalah kematian pasangan, kerusakan fungsi dan

penyaki t kronik, sikap dan pandangan negatif terhadap kondisi menua, masa pensiun,
kematian keluarga dan teman, dan relokasi dari tempat tinggal keluarga (Miller , 1995).
Ketidakmampuan lansia beradaptasi secara psikologi s terhadap perubahan yang
terjadi karena proses menua ini

dan ketidakadekuatan dukungan sosial yang diterima

oleh lansia dapat menimbulkan gangguan psiko-sosial seperti perasaan kehilangan,


kesepi an, depresi, suli t tidur dan lain-lain (Miller ,1995). Respon kehi langan yang
dialami

oleh lansia

tentu

saja

dapat

berbeda-beda tergantung

dari

kemampuan

mekanisme koping yang dimi likinya. Kondi si tersebut perlu lebih ditingkatkan melalui
upaya pembinaan kesehatan lansia dengan peran serta keluarga.
Salah satu upaya keluarga yang dapat dan mudah dilakukan adalah mel alui
pemberian dukungan pada lansia mel alui komunikasi keluarga yang efektif terhadap
lansia dalam interaksi

sehari-hari di rumah, interaksi sosial, dukungan emosional ,

mempertahankan kegiatan rumah tangga, menyiapkan makanan, dukungan transportasi


dan sumber finansial. Penelitian ini dilakukan untuk melihat hubungan antara dukungan
keluarga melalui upaya penyediaan transportasi , interaksi sosial, dan dukungan finansial.
Kata kunci: Dukungan keluarga, Lansia, dan Respon kehilangan