Anda di halaman 1dari 75

0

LAPORAN KEGIATAN
BULAN NOVEMBER

DIREKTORAT TATA RUANG DAN PERTANAHAN


KEMENTERIAN PPN/BAPPENAS
2014
1

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................... 6
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................... 7
DAFTAR SINGKATAN ..................................................................................................................... 8
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................ 10
BAB II KEGIATAN INTERNAL ................................................................................................... 11
2.1 Kegiatan Utama Subdit Tata Ruang .....................................................................................................11
2.1.1

PJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang................................................................................11

2.1.2

Profil Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah ........................................................11

2.1.3

Sinkronisasi RTR dan RP .........................................................................................................11

2.1.4

Koordinasi Bidang Tata Ruang .............................................................................................11

2.1.5

Penyusunan Laporan Akhir Tahun .....................................................................................12

2.1.6

Rapat Pembahasan Buku III RPJMNKedeputian Regional dengan DJPR PU 12

2.2 Kegiatan Utama Subdit Pertanahan ....................................................................................................13


2.2.1

Penyusunan Buku Profil Pertanahan.................................................................................13

2.2.2

Perbaikan RT RPJMN Bidang Pertanahan 2015-2019 ..............................................13

2.2.3

Kajian Urban Land Policy (Bank Tanah)...........................................................................13

2.2.4

Laporan Akhir Koordinasi Perencanaan Bidang Pertanahan ................................13

2.2.5

Laporan Akhir Monitoring dan Evaluasi Bidang Pertanahan ................................13

2.2.6

Revisi IKK Kementerian Agraria dan Tata Ruang 2015 ..........................................13

2.3 Kegiatan Utama Subdit Informasi dan Sosialisasi ........................................................................14


2.3.1

Kajian Materi Teknis (Pengarusutamaan PRB) ............................................................14

2.3.2

Media Sosialisasi dan Informasi TRP.................................................................................14

2.3.3

e-Performance (Kinerja) Direktorat dan Kedeputian ................................................14

2.3.4

Buletin TRP ....................................................................................................................................14

2.3.5

Musrenbang Regional ...............................................................................................................14

2.3.6

Penyusunan Project Dokumen RIMBA...............................................................................15

2.4 Kegiatan Utama Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional ......................15
2.4.1

Pengenalan Geopark dan Tata Ruang ...............................................................................15

2.4.2

Percepatan Penyusunan RRTR .............................................................................................16

2.4.3 Pertemuan Smart Planning Approach dan Keterkaitan dengan Penataan


Ruang ................................................................................................................................................17
2.4.4

Penyusunan Laporan Koordinasi Strategis BKPRN 2014 .......................................17

2.4.5

Pengelolaan Ruang Udara Nasional ...................................................................................18

2.5 Kegiatan Utama Sekretariat RAN..........................................................................................................18


2.5.1

Kebijakan Sistem Pendaftaran Tanah Publikasi Positif ............................................18

2.5.2

Kebijakan Redistribusi Tanah dan Access Reform .....................................................18

2.5.3

Majalah Agraria Indonesia ......................................................................................................19

2.5.4 Laporan Akhir Pelaksanaan Kegiatan Koordinasi Strategis Reforma Agraria


Nasional ...........................................................................................................................................19
2.6 Review Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan ......................................................19

BAB III KEGIATAN EKSTERNAL............................................................................................... 21


3.1 Kunjungan DPRD Kota Mojokerto........................................................................................................21
3.2 FGD Arah Kebijakan Penataan Ruang Kawasan Laut Banda ...................................................22
3.3 Sosialisasi Usulan Peraturan Pemerintah, Peraturan Presiden, dan Peraturan Menteri
PPN/Kepala Bappenas untuk Dibahas dan Ditetapkan di Tahun 2015 ..............................22
3.4 Komunikasi stakeholders LULUCF tentang Penyusunan Dokumen FREL-REDD+
Indonesia yang akan disampaikan ke Sekretariat UNFCC .........................................................23
3.5 Bimtek Pengelolaan Hibah.......................................................................................................................23
3.6 Kunjungan DPRD Kabupaten Batang..................................................................................................24
3.7 Pembahasan NSPK tentang Instrumen Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan
Penataan Ruang Daerah .............................................................................................................................25
3.8 Talkshow Hari Tata Ruang Nasional ...................................................................................................26
3.9 Rapat Pembahasan Raperda RTRW Kabupaten Pegunungan Arfak ...................................26
3.10 Puncak Peringatan Hari Tata Ruang Nasional 2014 ....................................................................27
3.11 Penentuan dan pembahasan tema dan subtema BUTARU Edisi V dan VI .........................28
3.12 Rapat Direktur - Pra Musrenbang RPJMN di 5 Wilayah .............................................................29
3.13 Konferensi Pers Standar Operasi dan Prosedur (SOP) Pemetaan Partisipatif, Satu
Langkah Menuju Pengakuan Peta Wilayah Masyarakat Adat/Lokal....................................29
3,14 Trilateral Meeting Kerangka Regulasi RPJMN 2015-2019 dan RKP 2015 ........................30
3.15 Temu Wicara dengan Media ....................................................................................................................30
3.16 Green Cities National Visioning Workshop.......................................................................................31
3.17 Pendalaman Materi untuk Kabupaten Manggarai Barat ............................................................31
3.18 Pemberian Tanggapan dan/Saran Terhadap Dokumen Final Rencana Zonasi Wilayah
Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K) Kab. Batubara .......................................................32
3.19 Konsolidasi Pengembangan 10 Kawasan Industri dalam RPJMN 2015-2019.................33
3.20 Rapat Konsinyering Pembangunan PLBN .........................................................................................33
3.21 Sosialisasi dan Bimtek Penyusunan SK Kegiatan TA 2015 ......................................................34
3.22 FGD RPJMN Bidang Kehutanan...............................................................................................................34

3.23 Pembahasan Kerangka Regulasi Kementerian Perhubungan .................................................35


3.24 Workshop Peningkatan Kapasitas Kelembagaan ..........................................................................35
3.25 Rapat Koordinasi Triwulanan Pelaporan Berdasarkan PP 39/2006 ...................................36
3.26 FGD Revisi Perpres No. 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Perkotaan
Jabodetabekpunjur .......................................................................................................................................37
3.27 Persiapan Penyelenggaraan Hari Tata Ruang Nasional 2014 .................................................37
3.28 Diskusi Panel dengan tema Reformasi Pertanahan melalui Kementerian Agraria ...38
3.29 Diskusi Roadmap Program Green Growth Indonesia ..................................................................39
3.30 Publikasi Tata Batas Kawasan Hutan ..................................................................................................40
3.31 Rapat Pimpinan Es I dan Es II Bappenas............................................................................................40
3.32 Seminar Background Study Pengintegrasian Kerangka Regulasi dalam RPJMN 2015 2019 .....................................................................................................................................................................41
3.33 Urban Land Policy Stakeholder Group Meeting dalam rangka Penyusunan Roadmap
Kebijakan Sektor Perumahan ..................................................................................................................41
3.34 Peluncuran Sistim Informasi Terpadu (Simpadu) Penanggulangan Kemiskinan..........42
3.35 Rapat Koordinasi Pembahasan Persiapan Hibah GEF RIMBA.................................................42
3.36 Pembahasan Manajemen Pengetahuan (MP) oleh Pusdatin ....................................................43
3.37 Workshop 2 Kajian Formulasi Perhitungan KWT, KZB, dan KDB dalam KSN Perkotaan
.........................................................................................................................................................................44
3.38 Training and Roundtable Meeting on Public Private Partnership (PPP) in Investing in
Heritage Precinct ...........................................................................................................................................44
3.39 Sosialisasi Kajian dan Strategi Pengadaan Tanah Perkotaan bagi Pembangunan untuk
Kepentingan Umum di Indonesia ..........................................................................................................45
3.40 FGD Sosialisasi PP Penataan Wilayah Pertahanan Nasional ...................................................45
3.41 Rapat Tindak Lanjut Klarifikasi Qanun Aceh ...................................................................................46
3.42 Pembahasan Modul Penetapan LP2B dalam RTRW .....................................................................47
3.43 Konsultasi Pemerintah Provinsi Gorontalo terhadap Usulan KSN........................................48
3.44 Seminar Nasional Peradilan Pertanahan Sebagai Solusi Penyelesaian Perkara
Pertanahan? ...................................................................................................................................................48
3.45 Kunjungan Kerja DPRD Kabupaten Bekasi .......................................................................................49
3.46 Persiapan Trilateral Meeting Kerangka Regulasi Dalam RPJMN 2015-2019 ..................50
3.47 Rapat Pembahasan Buku III RT RPJMN 2015-2019 dengan Direktorat Pengembangan
Wilayah Bappenas dan Direktorat Penataan Ruang Nasional Kementerian PU ...........50
3.48 Rapat Fasilitasi Penegakan Perda tentang RTRW .........................................................................51
3.49 FGD Pembahasan Draf Perpres KSPPN Revisi III...........................................................................51
3.50 Masukan Unit Kerja Terkait Penggunaan Naskah Dinas ............................................................52

3.51 Kick Off Meeting Pengembangan Peta Kebencanaan Indonesia Berbasis Perubahan
Iklim di Provinsi Bengkulu dan Sumatera Barat ............................................................................53
3.52 Rapat Pembahasan Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Utara ............................................53
3.53 Konsultasi DPRD Provinsi Kalimantan Selatan ..............................................................................54
3.54 Rapat Pembahasan Raperda RTRW Kabupaten Morowali Utara, Mamuju Tengah, dan
Banggai Laut ....................................................................................................................................................55
3.55 Evaluasi Penyeleggaraan Penataan Ruang Daerah .......................................................................55
3.56 Pembahasan Implementasi Perda RTR Berbasis Mitigasi Bencana .....................................56
3.57 FGD Penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Kehutanan ..........................................................57
3.58 Rapat Koordinasi Awal Penyusunan Kerangka Regulasi Rpjmn 2015-2019 Bidang
Pertanahan .......................................................................................................................................................57

BAB IV RENCANA KEGIATAN ................................................................................................... 59


BAB V PENUTUP........................................................................................................................... 63
LAMPIRAN ..................................................................................................................................... 64

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Rencana Kegiatan Subdit Tata Ruang.......................................................................................................59
Tabel 2. Rencana Kegiatan Subdit Pertanahan ......................................................................................................59
Tabel 3. Rencana Kegiatan Subdit Informasi dan Sosialisasi ..........................................................................60
Tabel 4. Rencana Kegiatan Sekretariat BKPRN .....................................................................................................61
Tabel 5. Rencana Kegiatan Sekretariat RAN ...........................................................................................................61

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Rencana dan Penyerapan Anggaran Dit. TRP sampai Bulan November 2014 ................20

DAFTAR SINGKATAN
BAPPENAS
BIG
BKPRD
BKPRN
BNPB
BP
BPN
DIRJEN
FGD
INPRES
INFOSOS
K/L
KAPET
KEMHUT
KKDT
KKP
KLH
KLHS
KSN
LP2B
LH
LS
MIT
NSPK
NSP
PERMEN
PERPRES
PK
PMK
POKJA
PP
PPK
PRB
PU
PUSDATIN
RAINPRES
RAKORNAS
RAKORTEK
RAN
RDTR
RENAKSI
RPI2JM
RPJMN
RTR
RTRW

: Badan Perencanaan Pembangunan Nasional


: Badan Informasi Geospasial
: Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah
: Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional
: Badan Nasional Penanggulangan Bencana
: Badan Pengembangan
: BadanPertanahanNasional
: Direktorat Jenderal
: Focus Group Discussion
: Instruksi Presiden
: InformasidanSosialisasi
: Kementerian/Lembaga
: Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu
: Kementerian Kehutanan
: Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal
: Kementerian Kelautan dan Perikanan
: Kementerian Lingkungan Hidup
: Kajian Lingkungan Hidup Strategis
: Kawasan Strategis Nasional
: Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan
: Lingkungan Hidup
: Lungsum Salary
: Middle Income Trap
: Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria
: Norma, Standar, Prosedur
: Peraturan Menteri
: PeraturanPresiden
: Peninjauan Kembali
: Peraturan Menteri Keuangan
: Kelompok Kerja
: Peraturan Pemerintah
: Pejabat Pembuat Komitmen
: Pengurangan Resiko Bencana
: Pekerjaan Umum
: Pusat Data dan Informasi
: Rancangan Instruksi Presiden
: Rapat Koordinasi Nasional
: Rapat Koordinasi Teknis
: Reforma Agraria Nasional
: Rencana Detail Tata Ruang
: Rencana Aksi
: Rencana Program Investasi Infrastruktur Jangka Menengah
: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
: Rencana Tata Ruang
: Rencana Tata Ruang Wilayah
8

RTRWK
RTRWN
RTRWP
RUU
RZWP3K
SARBAGITA
SATKER
SCDRR
SDA
SDM
SK
SKPD
SOP
TA
TOL
TRP
TUP
UKM
UKP4
UP
UU
UUPA

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten


Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
Rancangan Undang-Undang
Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil
Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan
Satuan Kerja
Safer Community through Disaster Risk Reduction
Sumber Daya Alam
Sumber Daya Manusia
Surat Keputusan
Satuan Kerja Perangkat Daerah
Standard, Operating and Procedure
Tahun Anggaran
Tanah Objek Landreform
Tata Ruang dan Pertanahan
Tambahan Uang Persediaan
Usaha Kecil Menengah
Unit Kerja Presiden untuk Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan
Uang Persediaan
Undang-Undang
Undang-Undang Pokok Agraria

BAB I
PENDAHULUAN
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan memiliki 2 (dua) jenis kegiatan, yang dibagi menjadi: 1)
kegiatan internal; dan 2) kegiatan eksternal. Kegiatan internal adalah kegiatan yang
diselenggarakan oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan sesuai dengan rencana kegiatan
direktorat yang telah disusun pada awal tahun 2014. Kegiatan internal ini dijelaskan ke dalam
bentuk kegiatan utama dan sub-kegiatan. Kegiatan eksternal adalah kegiatan yang merupakan
undangan untuk Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan dalam kegiatan yang diselenggarakan
oleh pihak luar. Umumnya, kegiatan ini bersifat koordinasi lintas sektor.
Di Bulan November 2014, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah menyelenggarakan
kegiatan, yaitu: (i) rapat pembahasan Buku III RPJMN 2014-2019; (ii) pengenalan geopark dan
tata ruang; (iii) percepatan penyusunan RRTR; (iv) pertemuan Smart Planning Approach dan
keterkaitan dengan penataan ruang.
Kegiatan yang masih berlanjut pelaksanaan kegiatannya, antara lain: (i) penyusunan RPJMN
2015-2019; (ii) penyusunan profil tata ruang dan pertanahan; (iii) koordinasi perencanaan; (iv)
pembahasan perubahan IKK BPN; (v) pembahasan RUU pengelolaan ruang udara; (vi) pending
issues RZWP3K; (vii) penerapan KM; dan (viii) pilot project Reforma Agraria Nasional. Secara
umum, kegiatan yang selesai pelaksanannya menghasilkan capaian yang memuaskan.
Pada laporan ini dijelaskan secara rinci pelaksanaan kegiatan yang telah dilaksanakan selama
Bulan November 2014 oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan. Laporan ini merupakan
tanggung jawab pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada Direktorat Tata Ruang
dan Pertanahan dalam mengelola perencanaan pembangunan bidang Tata Ruang dan
Pertanahan, yang dijabarkan ke dalam kegiatan Sub Direktorat Tata Ruang, Sub Direktorat
Pertanahan, Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi, Sekretariat Badan Koordinasi Penataan
Ruang Nasional (BKPRN), dan sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN).

10

BAB II
KEGIATAN INTERNAL
Untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat pencapaian kinerja atas kegiatan-kegiatan yang
telah dilaksanakan, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan secara rutin melaksanakan evaluasi
kinerja seluruh bagian melalui mekanisme rapat rutin internal yang diselenggarakan setiap
minggu dan setiap bulan.
Evaluasi kinerja dilakukan dengan maksud untuk dapat mengetahui dengan pasti apakah
pencapaian hasil, kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan rencana kerja dapat
dinilai dan dipelajari untuk perbaikan pelaksanaan rencana pembangunan dimasa mendatang.
Fokus utama evaluasi diarahkan kepada keluaran (output) dari pelaksanaan rencana kerja.
Berikut rangkuman laporan pelaksanaan kegiatan internal baik kegiatan utama maupun
kegiatan pendukung.

2.1

Kegiatan Utama Subdit Tata Ruang

2.1.1 PJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang


Dalam proses penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang, selama Bulan November telah
dilakukan penyusunan terhadap RT RPJMN 2015-2019 untuk Buku I, Buku II, dan Buku III.
Subdit Tata Ruang telah menyusun perbaikan Buku I, Buku II, dan Buku III RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang, dan telah melakukan koordinasi dengan PU terkait penyusunan masukan
Buku III. Adapun kendala dari kegiatan ini adalah belum dilakukannya Musrenbang karena
masih melakukan penyusunan terhadap Buku III RPJMN 2015-2019.

2.1.2 Profil Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah


Sampai bulan November, target profil penyelenggaraan penataan ruang daerah dalam
mengkonfirmasikan dan memastikan agar daerah segera mengisi dan mengirim kuesioner,
belum dapat dilakukan karena belum adanya tenaga teknis tambahan.

2.1.3 Sinkronisasi RTR dan RP


Telah dilakukan rapat koordinasi dan pemberian masukan terkait RTR dan RP kepada Bangda,
Kementerian Dalam Negeri. Sesuai arah Bappenas, akan dilakukan sinkronisasi lanjutan.
Adapun kendala dari kegiatan ini adalah kajian yang dilakukan Bangda bersifat sempit.
Selanjutnya akan dilakukan persiapan penyusunan kajian sinkronisasi pada tahun 2015.

2.1.4 Koordinasi Bidang Tata Ruang


Pada bulan November direncanakan akan dilakukan 2 (dua) kegiatan terkait koordinasi bidang
tata ruang, yaitu: (i) pertemuan dengan Dit. Bina Program dan Kemitraan DJPR; (ii) pertemuan
dengan Dit. Binda 1, 2 dan Perkotaan DJPR, dan iv) Pusdata. Namun kegiatan tersebut belum
dapat terealisasi karena masih adanya restrukturisasi Kementerian ATR.

11

2.1.5 Penyusunan Laporan Akhir Tahun


Dalam penyusunan laporan akhir tahun, telah tersusun laporan pemantauan, sedangkan
laporan koordinasi perencanaan dan penyusunan laporan evaluasi belum dapat dilakukan
karena terkendala dengan penyelesaian RPJMN 2015-2019. Untuk penyelesaiannya,
direncanakan pada bulan Desember 2014.

2.1.6 Rapat Pembahasan Buku III RPJMNKedeputian Regional dengan DJPR PU


Rapat ini diselenggarakan pada 3 November 2014, di Hotel Grand Kemang dengan pimpinan
rapat Direktur Tata Ruang dan Pertanahan. Rapat bertujuan untuk menyamakan persepsi
mengenai substansi pada Buku III RT RPJMN 2015-2019 Kedeputian Regional dengan DJPR PU
serta menyusun Rencana Kerja Rapat Bilateral untuk memperbaiki Buku III RT RPJMN 2015 2019.
Beberapa poin penting dalam diskusi, yaitu:
Berbagai sasaran dalam RT-RPJMN 2015-2019 perlu disinkronkan dengan yang telah
dimuat dalam RTRWN, khususnya dalam hal jumlah dan prioritas lokasi PKN (Kawasan)
Perkotaan dan PKW yang akan dikembangkan (diusulkan).
Semua referensi dalam buku III RT RPJMN 2015-2019 harus merujuk pada visi dan visi
serta Nawacitta.
Perlunya melakukan pembahasan mendalam mengenai struktur ruang RTRWN dan RTR
Pulau dan memastikan agar materi tersebut dapat terakomodir di dalam RT RPJMN
2015-2019.
Menurut Kementerian PU, Direktorat KKDT perlu memasukkan terkait kawasan
minapolitan dan kawasan rawan bencana.
Untuk KSN akan dilebur dengan kawasan pertumbuhan ekonomi.
Hal-hal besar lainnya yang harus dipertimbangkan di dalam Buku III RT RPJMN 2015 2019 adalah persebaran kawasan industri, geopark, dsb.
Penataan ruang kawasan strategis nasional bidang ekonomi diarahkan untuk mencegah
agar tidak semakin besar terjadinya backwash effect sumber daya alam dengan adanya
Koridor Ekonomi, tapi memanfaatkan KE sebagai pintu memperlancar pemasaran
produk hulu.
RDTR di kawasan perbatasan negara adalah kewenangan pemerintah pusat menurut UU
No. 23/2014.
Perlunya penambahan program/kegiatan prioritas infrastruktur berdasarkan indikasi
program dalam RTR Pulau dan indikasi program KSN-KSN yang belum tercantum dalam
draft RT RPJMN (BUKU III).
Perbaikan-perbaikan secara teknis akan dilakukan bersama-sama oleh Kedeputian Bidang
Pengembangan Regional Otonomi Daerah, Bappenas dan Direktorat Jenderal Penataan Ruang,
Kementerian Pekerjaan Umum, terutama yang berkaitan dengan aspek Perkotaan dan
Perdesaan, Kawasan Strategis, serta Infrastruktur (MP3EI).

12

2.2

Kegiatan Utama Subdit Pertanahan

2.2.1 Penyusunan Buku Profil Pertanahan


Tujuan penyusunan profil pertanahan adalah terkumpulnya data dan informasi dari 33 Provinsi
serta tersusunnya buku oleh peserta KP. Kendala dari kegiatan penyusunan ini adalah
terbatasnya data dan informasi buku profil pertanahan serta keengganan daerah untuk
mengumpulkan data. Sampai bulan November ini, masih dalam tahap pengumpulan data dan
informasi serta penyusunan buku oleh peserta KP. Terbatasnya data dan informasi buku profil
serta keengganan daerah untuk mengumpulkan data menjadi kendala kegiatan ini. Akan
dilakukan penyusunan buku profil untuk provinsi dengan data yang telah tersedia pada Minggu
ke-4 Desember.

2.2.2 Perbaikan RT RPJMN Bidang Pertanahan 2015-2019


Pada bulan November telah dilaksanakan 2 (dua) kegiatan, yaitu: (i) Trilateral Meeting
kerangka regulasi RPJMN 2015-2019 bidang pertanahan; (ii) internalisasi visi-misi dan
program prioritas Presiden-Wapres (Nawacita) ke dalam RT RPJMN 2015-2019.

2.2.3 Kajian Urban Land Policy (Bank Tanah)


Belum dapat dilaksanakan workshop kajian dengan World Bank dan sosialisasi internal BPN
terkait Land Bank karena terdapat perbedaan fokus kajian antara Bappenas dengan World Bank
sehingga sepertinya workshop tidak dapat dilaksanakan. Selanjutnya, untuk sosialisasi terkait
land bank kepada internal BPN dijadwalkan minggu ke-4 Desember.

2.2.4 Laporan Akhir Koordinasi Perencanaan Bidang Pertanahan


Untuk penyusunan draft final laporan akhir koordinasi perencanaan bidang tata ruang, sampai
bulan November masih dalam tahap finalisasi penyusunan laporan akhir. Adapun kendala
kegiatan ini adalah padatnya jadwal kegiatan penyusunan RPJMN dan pelaksanaan
Rakorbangpus serta kunjungan lapangan. Penyusunan laporan akhir diagendakan selesai pada
minggu ke 3 Desember.

2.2.5 Laporan Akhir Monitoring dan Evaluasi Bidang Pertanahan


Untuk penyusunan laporan monitoring dan evaluasi bidang pertanahan, hingga bulan
November masih dalam tahap finalisasi. Adapun kendala kegiatan ini adalah belum tersedianya
data dari BPN terkait dengan penyusunan laporan evaluasi. Agar laporan akhir monitoring dan
evaluasi bidang pertanahan segera tersusun, akan dilakukan koordinasi permohonan data
evaluasi ke BPN pada minggu ke 1 Desember, dan finalisasi laporan evaluasi pada minggu ke 3
Desember.

2.2.6 Revisi IKK Kementerian Agraria dan Tata Ruang 2015


Untuk dapat disepakatinya pembahasan perubahan IKK Kementerian Agraria dan Tata Ruang
2015, pada bulan November direncanakan untuk diselenggarakannya rapat koordinasi, namun
belum dapat terlaksana karena padatnya agenda Subdit Pertanahan. Akan dijadwalkan kembali
pada minggu ke 2 Desember.
13

2.3

Kegiatan Utama Subdit Informasi dan Sosialisasi

2.3.1 Kajian Materi Teknis (Pengarusutamaan PRB)


Hingga bulan November, draft laporan akhir telah dikoreksi. Laporan tersebut sedang dalam
proses pencetakan, direncanakan akan dicetak sejumlah 150 eksemplar. Lamanya proses
perbaikan dan pencetakan oleh pihak UNDP menjadi kendala dalam proses penyusunan laporan
akhir. Follow up kepada pihak UNDP akan dilakukan dan ditargetkan akan selesai Minggu ke-2
Desember 2014.

2.3.2 Media Sosialisasi dan Informasi TRP


Kegiatan rutin Subdit Infosos adalah memperbaharui berita pada situs TRP setiap harinya dan
menginformasikan berita, kegiatan TRP, dan informasi lainnya di dalam milis dan FB. Sampai
bulan November, anggota milis telah mencapai 141 anggota, dan telah menambahkan menu
RAN dalam situs TRP. Media informasi TRP akan dikelola dengan lebih baik lagi secara rutin.

2.3.3 e-Performance (Kinerja) Direktorat dan Kedeputian


Pada bulan November, target dan realisasi kinerja dan kegiatan Dit. TRP telah selesai
dilaporkan. Pelaporan kinerja dan kegiatan Kedeputian Regional dan Otda belum dapat
dilaksanakan. Pengisian e-Performance secara berkala (tiap triwulan) masih ada beberapa
kendala, yaitu kurangnya arahan dan mekanisme yang jelas dari Biro Renortala, dan belum
seluruh direktorat di Kedeputian melaporkan kegiatannya. Untuk pengisian target dan realisasi
Triwulan IV akan dilaksanakan pada Bulan Januari 2015.

2.3.4 Buletin TRP


Bahan yang telah terkumpul, pada bulan November telah dimasukan semua ke dalam layout dan
sedang dalam proses review, kecuali untuk 2 (dua) materi dengan narasumber BPN dan
Direktur LH, materinya belum terkumpul. Adapun kendala dari kegiatan ini adalah dari pihak
eksternal, yaitu adanya kesibukan narasumber sehingga pengumpulan materi terus mundur.
Untuk mencapai target pengumpulan materi, akan dilakukan follow up kepada narasumber.

2.3.5 Musrenbang Regional


Kegiatan Musrenbang Regional RPJMN 2015-2019 akan dilaksanakan di 5 (lima) lokasi dengan
pembagian wilayah Sumatera, Jawa-Bali, dan NTB, Kalimantan, Sulawesi dan wilayah Maluku
pada tanggal 615 Desember. Direktorat TRP sebagai koordinator Musrenbang Regional di
Provinsi Palu. Untuk susunan acara sudah ada kejelasan dan telah dilaksanakan kunjungan awal
ke Palu pada 20 November 2014, serta telah dilaksanakan 3 (tiga) kali rapat koordinasi. Hasil
dari rapat koordinasi tersebut adalah sudah siapnya kegiatan teknis di lapangan, telah
disebarkannya undangan, dan kesiapan dari sisi akomodasi. Waktu persiapan Musrenbang
daerah sangat terbatas karena pelaksanaan Musrenbang daerah dilaksanakan lebih cepat dari
rencana.

14

2.3.6 Penyusunan Project Dokumen RIMBA


Telah dilaksanakan rapat koordinasi penyusunan logframe dan rapat koordinasi tindak lanjut
kesepakatan 10 (sepuluh) gubernur. Masukan resmi terhadap draft logframe dan project
document sudah disampaikan dalam rapat koordinasi dan melalui surat resmi. Adapun kendala
dalam kegiatan ini adalah Kemendagri kurang berkoordinasi dengan K/L terkait sehingga
penyelesaian progres terkesan lambat. Perbaikan dan penyelesaian project document oleh
konsultan dan Kemendagri ditargetkan harus sudah disampaikan pada UNEP 16 Desember
2014.

2.4

Kegiatan Utama Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional

2.4.1 Pengenalan Geopark dan Tata Ruang


Pada tanggal 12 November 2014 di ruang SS-4 Bappenas, telah diselenggarakan Rapat BKPRN
Tingkat Eselon II terkait pengenalan geopark dan tata ruang. Rapat ini bertujuan untuk
mensosialisasikan mengenai konsep pengembangan geopark dan keterkaitanya dengan
penataan ruang. Beberapa hal yang dibahas dalam rapat:
a. Geopark di Indonesia sudah dikembangkan sejak tahun 2000an. Saat ini telah
diidentifikasi sekitar 36 warisan geologi yang dapat dikembangkan menjadi geopark,
dimana 1 (satu) diantaranya telah menjadi Geopark Internasional (tergabung ke dalam
Global Geopark Network), yaitu Geopark Kaldera Batur, dan 4 (empat) diantaranya
termasuk ke dalam Geopark Nasional, yaitu Kawasan Geopark Merangin, Kawasan
Geopark Sewu, Kawasan Kaldera Toba, dan Kawasan Gunung Rinjani.
Pengaturan mengenai geopark ini secara implisit sudah diatur dalam regulasi. UU 26
Tahun 2007 tentang Penataan Ruang telah mengamanatkan warisan alam sebagai
modal pembangunan.
PP No. 26 Tahun 2008 tentang RTRWN, tepatnya pada pengaturan mengenai
kawasan lindung geologi, memasukkan Kawasan Cagar Alam Geologi (KCAG)
sebagai kawasan lindung yang dapat dikembangkan secara terbatas sebagai obyek
wisata (implisit mengizinkan kegiatan geowisata, termasuk didalamnya geopark).
b. Geopark dapat dimasukkan ke dalam aset nasional, melalui KSN dari aspek ekologi atau
sosial budaya dan dapat diusulkan dalam peninjauan kembali RTRWN yang tengah
berlangsung. Namun perlu diperhatikan bahwa pengawalan geopark yang sudah
disetujui sebagai KSN perlu ditindaklanjuti dengan penyusunan rencana rinci sebagai
kendali pemanfaatan ruang.
c. Perlu diperhatikan bahwa selain kepastian dalam RTR, keberlanjutan dari geopark ini
sangat bergantung kepada pengelolaan yang baik:
Perlu penjelasan program kegiatan, manajemen dan pembiayaan.
Perlu dipikirkan mekanisme pengelolaan geopark (akan dilakukan dengan
melibatkan masyarakat setempat atau melibatkan pihak swasta).
Pemerintah perlu juga meningkatakan kesadaran masyarakat sekitar untuk tetap
menjaga kelangsungan geopark.
d. Terkait dengan KLHS perlu dipastikan terlebih dahulu penetapan geopark dalam RTR,
kemudian baru dapat dilakukan KLHS saat penyusunan RTR yang telah menetapkan
geopark tersebut (KLHS embedded dan melekat pada dokumen rencana).

15

e. Diperlukan payung hukum kelembagaan karena itu dibutuhkan dukungan penuh dari
BKPRN, karena geopark bukan tugas dan fungsi satu Kementerian/Lembaga, namun
sudah lintas sektor. Sehingga perlu dipikirkan kebijakan penetapan geopark di level
nasional guna meningkatkan kesadaran masyarakat Indonesia.

2.4.2 Percepatan Penyusunan RRTR


Rapat ini diselenggarakan pada 26 November 2014 di ruang Rapat SS 1-2, Bappenas. Rapat
dipimpin oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas. Beberapa hal penting yang
dibahas dalam pertemuan ini antara lain:
a. Program penyediaan peta skala besar baru berjalan selama dua tahun di BIG, adapun
kendala utama terletak pada keterbatasan dana untuk penyedian peta serta SDM yang
ahli di bidang perpetaan.
Penyediaan peta skala besar (skala 1:5.000) membutuhkan biaya yang besar dan
waktu yang lama. Untuk kebutuhan peta RRTR membutuhkan ketelitian peta tiga
dimensi (hingga memperlihatkan kontur untuk menunjukkan profil kemiringan
lahan), namun ini sangat mahal (biayanya sekitar dua kali lipat penyediaan peta dua
dimensi). BIG kemudian menyiasati penyediaan peta skala besar dengan kualitas
dua dimensi (tanpa kontur), profil kemiringan lahan disiasati dengan menggunakan
kontur dari peta RBI skala 1:250.000.
UKP4 telah menentapkan target kepada BIG untuk menyelesaikan citra tegak seluas
600.000 km2 (sekitar 1/3 luas daratan Indonesia) pada tahun 2014. Sementara itu
BIG memiliki dana untuk penyediaan peta skala besar 1:5.000 sebesar 60 Milyar
Rupiah. Jika diperhitungkan anggaran tersebut cukup untuk memenuhi penyediaan
peta skala rinci seluas 600.000 km2 jika peta yang dihasilkan berbentuk dua
dimensi.
Penyediaan peta skala besar ini terkendala masalah teknis yaitu lambatnya aliran
data citra tegak dari LAPAN.
Kendala lain berupa ketersediaan pesawat untuk pelaksanaan foto udara yang jika
diperhitungkan hanya mampu untuk menghasilkan 1.000.000 Ha luas foto udara per
tahun. Namun dengan perkiraan bahwa luasan kawasan untuk RRTR 10.000 Ha
maka setiap tahunnya dapat dihasilkan sekitar 100 peta skala rinci. Sehingga target
penyelesaiaan RRTR sesuai dengan data kebutuhan peta tahun 2015-2019 optimis
dapat terselesaikan.
Perlunya peningkatan SDM yang ahli di bidang perpetaan dapat dilakukan dengan
pelatihan-pelatihan kepada daerah: (i) perlu menjadi salah satu target dalam
roadmap percepatan penyelesaiaan RDTR (skenario penguatan kapasitas daerah);
dan (ii) perlu diperhitungkan dalam anggaran penyediaan peta.
b. Kementerian PU telah menyampaikan data prioritas penyediaan peta 2015-2019
terbaru (per November 2014). Usulan kriteria prioritas penyediaan peta skala besar
2015 yaitu untuk: i) KSN dan Kawasan Perkotaan; ii) penyusunan RTRW; dan iii)
penyediaan peta mandiri oleh daerah, diprioritaskan pada daerah-daerah yang telah
mengalokasikan penyusunan peta skala rinci dalam RKPDnya.
Adapun kendala dari kegiatan ini adalah roadmap Percepatan Penyusunan RRTR baru
disampaikan oleh Kemen PUPR pada tanggal 28 November 2014 setelah dilakukan beberapa
kali fasilitasi oleh Sekretariat BKPRN mulai Bulan Juli 2014 (3x pertemuan dan 2x penyampaian
16

surat). Selanjutnya, Sekretariat BKPRN akan memfasilitasi penyampaian langkah - langkah


percepatan penyediaan peta skala besar untuk penyusunan RRTR dari Kemen PUPR kepada
BIG. Proses penyampaian dijadwalkan pada Minggu I Desember 2014.

2.4.3 Pertemuan Smart Planning Approach dan Keterkaitan dengan Penataan


Ruang
Pertemuan yang terselenggara dari kerjasama Sekretariat BKPRN dan Tim Dana Mitra
Lingkungan ini dipimpin oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas dan dihadiri oleh
Prof. Budi Prayitno-UGM, Ir. Steef Buijs-PUM senior expert, Tim Dana Mitra Lingkungan, serta
perwakilan dari Dit. Perkotaan, Kemen PUPR; Kemenhut dan LH, Bappeda Semarang, BPPT dan
Dit. Perkotaan dan Pedesaan, Bappenas pada 27 November 2014 di Ruang Spirna, Fave Hotel.
Beberapa pokok penting dalam pertemuan ini yaitu:
a. Sesuai hasil penelitian, bumi akan overload di tahun 2050 dimana lebih dari 2/3
populasi manusia tinggal di perkotaan. Untuk itu, kita harus bisa menentukan prioritas
antara kebutuhan, keperluan, dan demand yang perlu didukung oleh sistem IT/
keterbukaan online.
b. Atribut kunci dalam penerapan Smart Planning meliputi Smart Economy, Smart
Governance, Smart Citizent, Smart Way Of Live, Smart Mobility, dan Smart Environment.
c. Perlu roadmap penerapan smart planning jangka pendek dan jangka panjang hingga
tahun 2050. Jika ada kesempatan, perlu juga dibuat pilot project.
d. Perlu dibedakan antara Smart City dengan Intelegent City. Smart City yaitu kota yang
menggunakan ICT untuk menggerakan banyak orang. Sementara Intelegent City hanya
menggunakan ICT dalam kehidupan sehari-hari.
e. Dukungan penerapan Smart Planning dapat dilakukan dalam penyusunan dokumen tata
ruang (RTRW, RDTR, RTBL, dan tapak site). Selama ini, pemerintah pusat masih
berfokus pada penyusunan RTRW, RDTR dan RTBL. Sementara untuk site, perlu
diperjelas siapa stakeholders yang menyusun dan memonitor.
f. Usulan bagi pemerintah pusat: i) membangun desain program berbasis Smart Planning;
dan ii) mendesain lokus dan bentuk kontribusi sektoral dalam setiap kegiatan.
g. Perubahan perilaku adalah dasar keberhasilan penerapan konsep Smart Planning,
sehingga tidak menjadi konsep semata. Demi mendukung implementasinya, pemerintah
perlu mengalokasikan kegiatan dan dana melalui RPJMD/RPJMN dan APBD/APBN.
Smart Planning Approach merupakan konsep masa depan yang fokus pada keterbukaan
informasi. Kendala belum dapat dipahaminya konsep Smart Planning Approach dan
keterkaitannya dengan penataan ruang adalah koodinasi tim Sekretariat BKPRN dengan tim
dari DML dilakukan pada waktu yang terlalu dekat dengan waktu penyelanggaraan acara. DML
akan menemui Sekretariat BKPRN untuk merencanakan agenda pertemuan selanjutnya.

2.4.4 Penyusunan Laporan Koordinasi Strategis BKPRN 2014


Hingga bulan November, telah tersusun outline dan garis besar muatan Laporan Koordinasi
Strategis BKPRN 2014. Untuk penyusunan laporan tersebut akan dilakukan oleh Sekretariat
BKPRN pada bulan Desember 2014.

17

2.4.5 Pengelolaan Ruang Udara Nasional


Dua kegiatan yang telah direncanakan untuk mendukung Pengelolaan Ruang Udara Nasional
(PRUN), sampai bulan November ini masih tertunda. Adapun kegiatannya, yaitu: (i) FGD isu dan
ii) pemetaan masalah sektoral regulasi PRUN. Kegiatan ini direncanakan dapat mendukung
terhimpunnya isu dan permasalahan sektor pertahanan dan keamanan terkait PRUN, namun
sampai sekarang masih tertunda karena adanya gagasan peralihan pemrakarsa penyusunan
regulasi PRUN. Untuk menindaklanjuti kegiatan ini, akan dilaksanakan Trilateral Meeting
Internal Bappenas pada 24 November 2014; (ii) Trilateral Meeting Internal Bappenas (Dit. TRP,
Dit. APP dan Dit. Hankam). Penyepakatan terkait regulasi PRUN dalam kerangka regulasi
(penentuan pemrakarsa penyusunan regulasi dan tahun pelaksanaan) sampai bulan November
ini masih tertunda karena belum ditemukan waktu pelaksanaan kegiatan yang sesuai dengan
jadwal para direktur. Pertemuan akan dijadwalkan kembali pada bulan Desember 2014.

2.5

Kegiatan Utama Sekretariat RAN

2.5.1 Kebijakan Sistem Pendaftaran Tanah Publikasi Positif


Pada Bulan November telah dilakukan rapat koordinasi dengan BPN, untuk cakupan peta dasar
telah disepakati dengan beberapa penyesuaian sebelum dilakukan penandatanganan pada peta
tersebut dan telah dilakukan rapat koordinasi terkait dengan cakupan wilayah bersertipikat
telah disepakati namun pihak BPN tidak berkenan untuk menandatangani. Namun belum
disepakati dan ditandatanganinya peta cakupan peta dasar dan wilayah bersertipikat, karena
adanya kendala dari BPN (Pusdatin) yang tidak berkenan untuk melakukan penandatanganan
sebagai bukti kebenaran penggunaan data dalam penyusunan peta tersebut. Selanjutnya, akan
dilakukan rapat koordinasi penyepakatan dan penandatangan peta cakupan peta dasar dan
wilayah bersertipikat pada tanggal 2 Desember 2014.
Beberapa kegiatan lain yang belum dapat dilaksanakan, yaitu: (i) rapat koordinasi untuk
publikasi cakupan peta dasar dan wilayah bersertipikat dalam Musrenbang. Rapat belum dapat
terselenggara karena data peta, serta cakupan peta dasar dan wilayah bersertipikat belum
ditandatangani oleh BPN. Akan dijadwalkan kembali untuk pelaksanaan koordinasi pada
minggu ke III Desember; (ii) pelaksanaan Pilot Project Tata Batas Kawasan Hutan pada tahun
anggaran 2015, belum dapat terlaksana karena padatnya kegiatan pada bulan November serta
sulitnya menyesuaikan jadwal pelaksanaan rapat dengan Dit. Kehutanan. Dijawalkan kembali
untuk pelaksanaan pilot project dilaksanakan pada 3 Desember 2014.

2.5.2 Kebijakan Redistribusi Tanah dan Access Reform


Telah diselenggarakan rapat koordinasi pelaksanaan pilot project di Provinsi Jawa Tengah pada
tanggal 21 November 2014 dan di Bangka Belitung pada tanggal 25 November 2014. Namun
data belum dapat terhimpun karena SKPD, Bappeda dan BPN baru memahami urgensi
pelaksanaan pilot project. Adapun kendala kegiatan ini adalah belum dilakukannnya identifikasi
data aset dan access oleh BPN dan SKPD Provinsi. Tindak lanjut kegiatan ini direncanakan untuk
koordinasi pelaksanaan reforma agraria pada minggu ke-3 Desember untuk mengambil data
yang dibutuhkan.

18

2.5.3 Majalah Agraria Indonesia


Majalah Agraria Indonesia Edisi I Tahun 2014 telah terbit secara online sebagai media informasi
Bidang Keagrariaan yang didalamnya menyangkut isu dan konsep, rancangan kegiatan serta
data informasi seputar Agraria Nasional. Pada November ini sedang dilakukan pencetakan
majalah dalam bentuk hardcopy sebanyak 4 (empat) eksemplar.

2.5.4 Laporan Akhir Pelaksanaan Kegiatan Koordinasi Strategis Reforma Agraria


Nasional
Telah dilakukan penyusunan draft dan outline laporan akhir Pelaksanaan Kegiatan Koordinasi
Strategis Reforma Agraria Nasional, namun beberapa kegiatan yang belum selesai sehingga
belum dapat dilaporkan. Draft Laporan Akhir Koordinasi Strategis Reforma Agraria Nasional
diagendakan selesai pada tanggal 7 Desember dan difinalisasi pada minggu ke 2 Desember.

2.6

Review Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan

Berdasarkan kinerja penyerapan sebagai realisasi anggaran dari PPK Kedeputian


Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah pada pertengahan November 2015 (15 Oktober
2014) hanya sebesar 47% atau sebesar Rp.18.699.531.470,- Sumbangan terbesar berasal dari
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan yaitu penyerapan anggaran Direktorat TRP pada Bulan
November ini mencapai sebesar 75 persen atau setara dengan sebesar Rp. 3.024.375.285,Realisasi anggaran di Bulan November ini merupakan pencapaian dari beberapa kegiatan
antara lain: perjalanan dinas, rapat koordinasi sekretariat BKPRN dan kegiatan Koordinasi
Strategis Reforma Agraria Nasional. Realisasi angka tersebut dikontribusikan dari pelaksanaan
kegiatan yang meliputi: (i) kajian sebesar 81 persen, (ii) koordinasi penyusunan rencana
sebesar 96 persen, (iii) Koordinasi Reforma Agraria sebesar 62 persen, (iv) koordinasi Strategi
BKPRN sebesar 79 persen, (v) Knowledge Management (KM) sebesar 92 persen dan (vi)
pemantauan dan evaluasi sebesar 70 persen.
Perkembangan kegiatan bulan November 2014 ini, PPK Kedeputian Pengembangan Regional
dan Otonomi Daerah telah meminta unit kerja mengajukan usulan kegiatan Pengadaan Jasa
Konsultasi khususnya melalui pengadaan lelang. Direktorat TRP di tahun 2015, telah
mengajukan 1 (satu) orang tenaga konsultan untuk kegiatan Kajian Penyusunan Materi Teknis
Pedoman Sinkronisasi Tata Ruang dan Rencana Pembangunan untuk masa kontrak 12 bulan.
Untuk kegiatan pemantauan dan evaluasi akan dilakukan pengajuan anggaran untuk
rekruitmen tenaga ahli 1 orang selama 2 bulan dalam rangka membantu penyelesaian laporan
hasil pemantauan dan evaluasi bidang tata ruang dan pertanahan.
Berikut merupakan diagram rencana dan realisasi penyerapan anggaran Direktorat TRP sampai
dengan bulan November 2014:

19

Gambar 1. Rencana dan Penyerapan Anggaran Dit. TRP sampai Bulan November 2014

20

BAB III
KEGIATAN EKSTERNAL
Pada bab ini dijelaskan ulasan singkat mengenai partisipasi Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan dalam kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan oleh pihak eksternal direktorat, baik
oleh unit kerja/unit organisasi di lingkungan Kementerian PPN/Bappenas ataupun
kementerian/lembaga lain, pada Bulan November 2014. Kegiatan ini dihadiri secara langsung
oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan atau didisposisikan ke Kepala Sub Direktorat maupun
Staf.

3.1

Kunjungan DPRD Kota Mojokerto

Pada tanggal 4 November 2014 di Ruang Rapat SG 3, Pemerintah Kota Mojokerto melaksanakan
konsultasi dengan Direktorat TRP, Direktorat Perkotaan Kementerian PU, dan Direktorat
Pengembangan Wilayah Bappenas terkait dengan Penyediaan Peta Skala Rinci untuk RDTR,
Penyediaan Kebutuhan RTH Kota, serta Batas Ketinggian Bangunan. Kunjungan DPRD Kota
Mojokerto ini bertujuan untuk melakukan konsultasi terkait dengan penyediaan peta skala rinci
untuk RDTR, penyediaan kebutuhan RTH kota, serta batas ketinggian bangunan dalam RTRW.
Beberapa poin penting yang disampaikan DPRD Kota Mojokerto:
a. Penyediaan Peta Skala Rinci untuk RDTR
Pemkot Mojokerto mengalami kesulitan dalam pengadaan peta skala rinci untuk
penyusunan RDTR. Pemkot merasa proses yang ditemui di lapangan terlalu rumit.
Pemkot Mojokerto telah mengajukan permohonan peta skala rinci kepada BIG dan
LAPAN, namun peta yang diberikan adalah peta tahun 2012.
b. Penyediaan Kebutuhan RTH Kota
Kota Mojokerto mengalami kendala dalam penyediaan RTH khususnya RTH publik
dikarenakan keterbatasan lahan kota.
Dalam penetapan peruntukan lahan untuk RTH pada RTRW Kota Mojokerto
ternyata tidak memperhatikan kondisi eksisting yang telah terbangun, sehingga
Pemkot mengalami kesulitan dalam penyediaan RTH karena terkendala kepemilikan
lahan oleh privat.
Terkait dengan RTH ini, Pemkot telah mengirimkan surat kepada BKPRN untuk
pembahasan di tingkat pusat namun belum mendapatkan respon.
Usul Pemkot Mojokerto: Apakah bisa dilakukan penyediaan RTH di daerah yang
bukan diperuntukkan untuk RTH sehingga peruntukan lahan eksisting saat ini yang
seharusnya merupakan RTH tidak perlu diubah peruntukannya.
Usulan Perubahan Batas Ketinggian Bangunan dalam RTRW
c. Pemkot Mojokerto mengusulkan perubahan batas ketinggian lantai bangunan Kota
Mojokerto yang tercantum dalam RTRW Kota Mojokerto, yang semula setinggi 6 lantai,
agar diubah melebihi ketinggian tersebut sebelum waktu PK RTRW Kota Mojokerto
(tahun 2017) melalui persetujuan DPRD.
Direktorat Perkotaan Kementerian PU yang berwenang melakukan pengendalian dan
pengembangan kota, akan melakukan pembahasan lebih lanjut mengenai batas ketinggian
bangunan, dan akan menyampaikan tanggapan tertulis terkait dengan pertanyaan dari DPRD
Kota Mojokerto melalui surat elektronik.
21

3.2

FGD Arah Kebijakan Penataan Ruang Kawasan Laut Banda

Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 5 November 2014 di Hotel Ambhara. FGD yang dipimpin
oleh Kasubdit Pengaturan, Dit Penataan Ruang Wilayah Nasional, Ditjen Penataan Ruang,
Kementerian PU ini bertujuan sebagai diskusi awal dalam rangka penyusunan materi teknis
RTR KSN Laut Banda, yang akan dikerjakan oleh DJPR PU secara swakelola.
Beberapa hal yang mengemuka dalam rapat ini adalah:
RTR KSN Laut Banda dan sekitarnya akan mengatur wilayah darat dan laut. Untuk
wilayah laut (yang merupakan bagian besar dalam lingkup KSN ini), harus
memperhatikan dan sinkron dengan RZWP-3-K yang akan disusun oleh Pemda.
Kepulauan Banda yang merupakan bagian dari Laut Banda dan sekitarnya terdiri dari
10 pulau. Sebagian dari pulau-pulau tersebut berukuran kecil, sehingga harus dipastikan
pola dan struktur ruangnya akan diatur dalam RTR KSN ini atau RZWP-3-K, terutama
dengan banyaknya bangunan-bangunan warisan sejarah seperti benteng di beberapa
pulau utama.
KKP mengusulkan harus adanya delineasi yang jelas dalam KSN Laut Banda ini, karena
terkait dengan kewenangan menteri dalam memberikan ijin. Harus ada kriteria
misalnya kriteria konservasi, sehingga izin tidak serta merta dapat diberikan oleh
gubernur.
KKP akan menyusun RTR Laut Nasional yang juga akan menjelaskan kriteria KSN dan
KSNT untuk laut. Perlu juga adanya sinkronisasi dengan KSN dan KSNT tersebut.
Harus ada penetuan prioritas dalam menyusun berbagai rencana ini, jangan sampai
menimbulkan kebingungan di daerah.
Selanjutnya, akan diadakan pertemuan lanjutan, khususnya secara bilateral antara DJPR PU
dengan KKP dalam harmonisasi perencanaannya.

3.3

Sosialisasi Usulan Peraturan Pemerintah, Peraturan Presiden, dan


Peraturan Menteri PPN/Kepala Bappenas untuk Dibahas dan Ditetapkan di
Tahun 2015

Rapat ini diselenggarakan pada 5 November 2014 di Hotel Grand Cemara. Pertemuan ini
bertujuan untuk: a) membahas usulan RPP dan Rperpres dari unit kerja; b) mensosialisasikan
daftar rencana penyusunan Permen Bappenas; c) mensosialisasikan hasil evaluasi Permen
Tahun 2008 2014; dan d) fasilitasi konsultasi kebutuhan unit kerja berkaitan dengan
pengusulan RPP, RPerpres, dan Rpermen. Catatan penting dari pertemuan ini:
Berdasarkan hasil evaluasi yang dilaksanakan oleh Biro Hukum, terdapat beberapa
Permen Bappenas yang diusulkan untuk dicabut atau dilakukan perubahan atau
dipertahankan. Misalnya seperti Permen PPN No. 2 Tahun 2013 tentang Pengaturan
Kinerja Pegawai di Kementerian PPN/Bappenas perlu dipertahankan, tapi perlu
dilakukan perbaikan, juga perlu penyusunan Permen tentang Tunjangan Prestasi Kerja,
yang saat ini belum disusun. Ini menjadi tugas dan tanggungjawab dari Biro SDM
Bappenas.
Dalam mengusulkan dan menyusun PP, Perpres, dan Permen, hal hal yang harus
diperhatikan, antara lain: a) jelas apa yang akan diatur, bagaimana urgensi dan pokok
pikirannya; b) sesuai dengan tugas dan fungsi Bappenas; c) tidak bertentangan dengan
regulasi yang lebih tinggi; d) untuk penyusunan dan pengusulan Rapermen, perlu ada
22

kajian yang dilakukan, tidak perlu hingga menyusun naskah akademik karena dirasa
rumit dan sulit, terkecuali untuk pengusulan UU. Jadi penyusunan Rapermen lebih
mudah untuk dilaksanakan.
Meskipun pelaksanaan Musrenbang tidak ada diatur dalam peraturan perundangan,
keberjalannya cukup baik. Tapi untuk lebih mengefektifkan pelaksanaan baik di pusat
maupun di daerah, sebaiknya tata caranya ditetapkan melalui Permen Bappenas. Ini
menjadi hal yang diusulkan oleh Biro Hukum kepada Kedeputian Regional dan Otonomi
Daerah.
Perihal Musrenbang, sejauh ini Bappenas hanya mengatur aplikasi e-Musrenbang
(usulan Dit. PW) dan Kemdagri hanya mengatur tata kelola dokumen perencanaan.
Dalam mengusulkan Permen, terlebih dahulu perlu dilakukan kajian substansi, pengusulan
Permen sesuai dengan tupoksi, dan persetujuan dari pimpinan (Menteri PPN/Bappenas)
sehingga perlu justifikasi/penjelasan detail berkaitan dengan urgensi dan pokok pikiran.

3.4

Komunikasi stakeholders LULUCF tentang Penyusunan Dokumen FRELREDD+ Indonesia yang akan disampaikan ke Sekretariat UNFCC

Rapat diselenggarakan oleh BP REDD+ pada tanggal 5 November 2014 di Kantor BP REDD+, Gd.
Mayapada Tower II, Lt.15, Jakarta. Pokok-pokok Presentasi Rancangan FREL-REDD+, antara
lain:
Forest reference emission level (FREL) akan disubmit 8 Desember 2015 di COP 20 di
Lima. Technical assessment akan dilaksanakan pada Bulan Februari 2015. FREL
bertujuan untuk menetapkan data yang dibutuhkan, metode dan teknologi yang
digunakan serta identifikasi kebutuhan capacity building.
Data spasial untuk kehutanan yang digunakan adalah data Baplan yang telah dipublikasi
di nfms.dephut.go.id. Data spasial gambut didapatkan dari Kementerian Pertanian. Data
yang telah dikumpulkan tersebut digunakan untuk memprediksi emisi dari kedua sektor
tersebut.
Proyeksi emisi pada tahun 2020 menjadi baseline untuk penurunan emisi yang telah
menjadi komitmen Pemerintah Indonesia.
Pada saat perubahan pemerintahan saat ini, termasuk target baru distribusi tanah sebanyak 9
juta hektar. Perubahan kebijakan ini akan berdampak besar pada perubahan proyeksi pada
periode pemerintahan 2015-2019 dan berpotensi untuk meningkatkan emisi di akhir tahun
baseline di 2020. Disarankan perubahan kebijakan masuk ke dalam analisis proyeksi yang
disusun.
Usulan perubahan fungsi dan peruntukan kawasan hutan perlu menjadi perhatian dalam
penyusunan proyeksi emisi di masa yang akan datang. Perubahan tutupan hutan berkorelasi
erat dengan perubahan fungsi dan peruntukan kawasan hutan. Sampai dengan saat ini, data
fungsi kawasan tidak digunakan dalam penyusunan proyeksi ini.

3.5

Bimtek Pengelolaan Hibah

Pertemuan ini diselenggarakan pada 6 November 2014 di Hotel Akmani. Rapat dipimpin oleh
Karo Hukum dengan narasumber Direktur Perencanaan Pendanaan Pembangunan (Tuti Riyati),
Agus Sutarman dari Biro Renortala dan perwakilan staf di UKE I dan II terutama direktorat yang

23

mempunyai kegiatan Hibah atau PHLN. Tujuan rapat ini sebagai pembelajaran untuk
mengetahui mekanisme pengelolaan pemberian hibah khususnya di Kementerian
PPN/Bappenas. Selain paparan rapat dilanjutkan dengan tanya jawab, diskusi dan sharing
pengalaman dari UKE I dan II yang memang selama ini menangani hibah tersebut.
Kesimpulan dari rapat ini, yaitu:
1. Identifikasi Permasalahan Hibah Bappenas.
2. Perencanaan kegiatan: Belum semua kegiatan hibah langsung dikonsultasikan rencana
penerimaannya.
3. Nilai hibah:
Total nilai hibah yang dikelola oleh Bappenas sangat besar;
Masih ada hibah yang belum teridentifikasi besaran nilainya; dan
Bappenas hanya menjadi koordinator pada beberapa hibah. Besaran nilai hibah
yang dikelola oleh Bappenas, pada sebagian kegiatan belum teridentifikasi.
4. Hibah yang sekarang tidak adanya bluebooknya yang ada hanya rencana tahunan saja.
Pembagian hibah menjadi langsung dan yang direncanakan sebenarnya untuk
mempermudah dalam pelaksanaannya saja. Jika ada hibah yang akan dilaksanakan
sebaiknya harus ada persetujuan dari Menteri.
5. Pemantauan dan Evaluasi kegiatan hibah dilakukan secara bersama oleh Kementerian
Keuangan dan Kementerian PPN/Bappenas.
6. Kementerian PPN/Bappenas melakukan pemantauan dan evaluasi kinerja pelaksanaan
hibah.
7. Cakupan pemantauan dan evaluasi: realisasi penyerapan dana, perkembangan
pencapaian pelaksanaan fisik, perkembangan proses pengadaan barang dan jasa,
permasalahan/kendala yang dihadapi dan langkah tindak lanjut yang diperlukan.
Selanjutnya, Biro Hukum akan mengirimkan hasil pembahasan dan diskusi dalam notulensi
untuk disampaikan ke Unit Kerja Eselon I dan II.

3.6

Kunjungan DPRD Kabupaten Batang

Rapat koordinasi dan konsultasi tersebut dibuka oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan,
serta didampingi oleh perwakilan dari Direktorat Otonomi Daerah. Kunjungan DPRD Kabupaten
Batang ini bertujuan untuk melakukan koordinasi dan konsultasi terkait dengan rencana
pembangunan Pasar Batang.
Beberapa poin penting yang disampaikan DPRD Kabupaten Batang:
Sesuai dengan visi misi Bupati yang menjabat, Pemerintah Kabupaten Batang berencana
untuk membangun pasar Batang dengan alokasi anggaran yang diusulkan sejumlah 85
M. Namun, rencana pembangunan pasar Batang tersebut belum masuk di dalam RPJMD
sehingga dirasa perlu ada penyesuaian revisi RPJMD dan pembangunan pasar tersebut
ditunda.
Terkait dengan pembiayaan pembangunan pasar tersebut, dirasa sangat besar jika dana
harus digelontorkan dari APBD, sementara sekitar 65% APBD dianggarkan untuk
belanja pegawai.
Pembangunan pasar tersebut mengundang pro dan kontra, karena kondisi infrastruktur
di Kabupaten Batang pun sangat memprihatinkan. Dikhawatirkan jika alokasi APBD

24

dikucurkan seluruhnya untuk pembangunan pasar, maka kegiatan lain tidak mendapat
alokasi pembiayaan.
Terkait dengan hal ini, Bappeda Kabupaten Batang telah melakukan konsultasi dengan
Kemendagri dan Badan Anggaran mengenai KUA PPA. Rencana pembiayaan KUA PPAS
mengenai pembangunan Pasar Batang tersebut telah disusun namun belum masuk ke
dalam RPJMD. Adapun FS (Feasibility Study) mengenai pembangunan pasar masih
dalam proses dan belum selesai. Untuk pembiayaan sendiri, Bappeda Kabupaten Batang
telah berkonsultasi dengan beberapa bank yang memberikan pinjaman seperti BRI dan
BNI. Pihak Bappeda pun telah menyampaikan hibah proposal ke Kementerian
Keuangan, namun belum mendapat respon.
Perda RPJMD Pemerintah Kabupaten Batang telah disusun. Saat ini telah dilakukan
revisi RPJMD mengenai keseluruhan rencana Pemkab Batang dan tercantum di
dalamnya mengenai revitalisasi pasar dengan usulan anggaran 200 juta.
Pemerintah Daerah perlu menyelesaikan Kajian FS (Feasibility Study) program pembangunan
pasar untuk mengetahui apakah program tersebut masih layak untuk dilakukan atau tidak,
terutama kelayakan dari segi finansialnya.

3.7

Pembahasan NSPK tentang Instrumen Monitoring dan Evaluasi


Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah

Rapat ini diselenggarakan pada 6 November 2014 di Hotel The Mirah, Bogor. Rapat dipimpin
oleh Henry Erafat (Bina Bangda Kemdagri), dan diawali dengan pemaparan rancangan
instrumen monev penyelenggaraan PR daerah dan instrumen penilaian BKPRD oleh tenaga ahli,
Irman Herry. Pertemuan ini bertujuan untuk: a) membahas NSPK tentang Instrumen
Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah; dan b) instrumen penilaian
kinerja BKPRD.
Pada kesempatan tersebut, Dit TRP menyampaikan beberapa masukan, antara lain:
Sepakat perlu dilakukan monev bersama anggota BKPRN. Untuk Bappenas sendiri,
melakukan monev pada tataran outcome dengan menggunakan data BPS hingga tingkat
rumah tangga, dengan merujuk pada tujuan penataan ruang (UU 26/2007). Metode ini
menggunakan sedikit indikator dan melakukan pemeringkatan terhadap
penyelenggaraan PR Daerah.
Lingkup monitoring dan evaluasi, seharusnya tidak hanya terhadap pelaksanaan
penataan ruang, tapi juga terhadap pembinaan penataan ruang karena Daerah
melakukan pembinaan seperti pengembangan kesadaran dan tanggung jawab
masyarakat (PP 68/2010).
Untuk pembobotan perlu diskusi lebih mendalam. Perlu dilihat ulang bobot yang
diberikan kepada Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kab/Kota karena keduanya
memiliki kewenangan yang berbeda, Pemprov memiliki wewenang untuk
mengkoordinasikan/membina Pemerintah Kab/Kota.
Indikator yang disusun sangat banyak. Sebaiknya indikator dilihat kembali dan disaring
sehingga indikator output yang digunakan adalah indikator yang benar-benar
penting/esensial.
Indikator harus lebih presisi lagi, sejauh ini baru kuantitas. Izin yang baik adalah izin
yang keluar sesuai dengan RTR, bukan hanya jumlah rekomendasi dan tersedianya

25

perangkat perizinan yang sudah keluar. Jika jumlah rekomendasi dan izin yang keluar
itu banyak, tapi tidak sesuai RTR, ini belum bisa dikatakan baik dari sisi evaluasi.
Indikator PPNS hanya dinilai pada keberadaannya. Perlu ada kejelasan terhadap
indikator ini, acuan/rasio keberadaan PPNS ini terhadap jumlah orang ideal atau luas
area.
Instrumen monitoring dan evaluasi penyelenggaraan penataan ruang daerah dan instrumen
penilaian kinerja BKPRD masih berada pada tataran output. Selain itu, pemilihan indikator dan
pembobotan masih perlu diskusi lebih mendalam. Indikator yang digunakan belum presisi dan
pembobotan belum relevan.
Sekretariat BKPRN perlu mengagendakan diskusi bersama (Kemen PU, Bappenas, Kemdagri,
KKP) yang membahas pelaksanaan pengawasan penyelenggaraan PR (monev) sehingga fokus
dari NSPK yang disusun oleh masing-masing K/L terintegrasi dan tidak memberatkan daerah,
dan monev bersama anggota BKPRN. Sebaiknya diusulkan Menko Perekomonian sebagai Ketua
BKPRN bisa menjadi tuan rumah kegiatan ini.

3.8

Talkshow Hari Tata Ruang Nasional

Talkshow ini diadakan oleh Dirjen Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum bekerjasama
dengan RRI Jakarta Pro 3 sebagai rangkaian dari kegiatan peringatan Hari Tata Ruang Nasional
2014, sekaligus merupakan bentuk dari sosialisasi kebijakan-kebijakan terkait penataan ruang.
Pada talkshow di dihadirkan dua narasumber, yaitu: (i) Dedy Permadi, Direktur Pembinaan
Penataan Ruang Daerah wilayah I, Kementerian Pekerjaan Umum; dan (ii) Oswar Mungkasa,
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Kementerian PPN/Bappenas.
Beberapa hal penting yang disampaikan pada acara tersebut:
Penataan ruang itu untuk semua, dari kita untuk kita oleh kita. Jika ada yang melanggar
Tata Ruang, maka secara tidak langsung melanggar kesepakatan yang telah menjadi
komitmen bersama.
Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Kabupaten/Kota memiliki kewajiban untuk
melakukan sosialisasi RTRW kepada masyarakat di pelosok daerahnya masing-masing.
Bagi masyarakat yang akan membeli tanah, disarankan untuk mengecek RTRW di
daerah masing-masing, sehingga tanah yang nanti dikelola, peruntukkannya disesuaikan
dengan RTRW yang telah ada. Dengan demikian, maka tata ruang dapat mewujudkan
ruang nusantara yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan.
Selanjutnya, Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah I, Kementerian Pekerjaan
Umum akan mengirimkan rekaman hasil siaran radio di RRI tersebut kepada Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan Bappenas.

3.9

Rapat Pembahasan Raperda RTRW Kabupaten Pegunungan Arfak

Rapat diselenggarakan pada 7 November 2014 di Hotel Ambhara. Rapat bertujuan untuk
membahas Raperda Raperda RTRW Kabupaten Pegunungan Arfak di lingkup BKPRN dalam
rangka persetujuan teknis.

26

Beberapa poin penting dalam pembahasan rapat:


Kemenkopolhukam berpendapat bahwa penyusunan Raperda agar memperhatikan
ketentuan pada PP No. 68 Tahun 2014 tentang Penataan Wilayah Pertahanan Negara;
Kebijakan dan strategi terkait dengan konservasi kawasan masih belum sesuai dengan
tujuan penataan ruang yang hendak dicapai;
Jaringan jalan agar disebutkan lebih rinci status dan kelasnya. Rencana pengembangan
jalan yang berada di kawasan konservasi harus dilihat kembali apakah benar bisa
membangun jalan di kawasan tersebut;
Wilayah sungai serta jaringan irigasi belum tercantum pada Raperda;
Penamaan kawasan cagar alam agar disesuaikan dengan data yang ada di Kementerian
Kehutanan;
Wilayah-wilayah pertahanan agar dicantum dan sebutkan juga pada peta pola ruang;
Indikasi Program dan Lampiran peta tidak disertakan dalam draf, ke depannya perlu
dijaga konsistensi antara batang tubuh, lampiran indikasi program, dan lampiran peta
(disesuaikan);
Perlu penyesuaian dengan UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah; dan
Pemerintah Daerah perlu memahami bahwa konsekuensi setelah penetapan kawasan
strategis kabupaten adalah menyusun Perda RTR kawasan Strategis Kabupaten yang
telah ditetapkan tersebut.
Dalam penyusunan peta perlu berkonsultasi dengan BIG, sedangkan dalam penyusunan
Lampiran Indikasi program disesuaikan dengan Permen PU No. 16/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten. Selanjutnya, Dit. TRP akan
mengirimkan secara resmi tanggapan tertulis mengenai Raperda RTRW tersebut.

3.10 Puncak Peringatan Hari Tata Ruang Nasional 2014


Puncak peringatan Hari Tata Ruang Nasional 2014 (Hatarunas 2014) diselenggarakan pada
Minggu, 9 November 2014 di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta dengan tema Penataan
Ruang yang Partisipatif dan Berkeadilan. Kegiatan ini dihadiri oleh Plt. Dirjen Penataan Ruang,
Kementerian PU; Deputi Pengembangan Regional & Otda, Kementerian PPN/Bappenas; Deputi
Bidang Informasi Geospasial Tematik, BIG; Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Investasi,
Kementerian PU; Asdep Bidang Prasarana, Riset, Teknologi dan Sumber Daya Alam, Setkab;
SKPD bidang Penataan Ruang 33 Provinsi; dan Pelopor Tata Ruang 33 Provinsi.
1. Isi sambutan Plt. Dirjen Penataan Ruang, Kementerian PU:
Penyampaian apresiasi terhadap penyelenggaraan peringatan Hatarunas 2014 yang
merupakan kerjasama DJPR dengan BKPRN.
Dengan diperingatinya Hatarunas, seluruh masyarakat dan Pelopor Tata Ruang
diharapkan mampu mendorong implementasi RTR.
Pelopor Tata Ruang agar bekerja bersama masyarakat untuk mengawal pelaksanaan
kegiatan penataan ruang (pelopor as city changer).
2. Isi arahan Deputi Pengembangan Regional dan Otda, Kementerian PPN/Bappenas:
Peringatan Hatarunas 2014 merupakan salah satu upaya: i) peningkatan kesadaran
dan peran serta masyarakat; serta ii) sosialisasi berbagai kebijakan Pemerintah dan
Pemerintah Daerah di bidang penataan ruang.
Peran serta masyarakat di bidang penataan ruang pada aspek perencanaan
dilakukan melalui forum konsultasi publik. Melalui konsultasi publik diharapkan
27

akan terbangun komitmen dan kepatuhan masyarakat dalam pelaksanaan RTR


(menumbuhkan sense of ownership).
Pada aspek pemanfaatan, dan pengendalian pemanfaatan ruang, perlu dilakukan
pemantauan pelaksanaan RTR sehingga pelanggaran tata ruang dapat dideteksi
secara dini. Pengenalan penataan ruang sejak dini merupakan salah satu bentuk
optimalisasi peran serta masyarakat.
Pemerintahan saat ini berorientasi konkrit terhadap peningkatan pelayanan kepada
masyarakat yang diposisikan sebagai subjek pembangunan.
Diharapkan peringatan Hatarunas 2014 menjadi momentum untuk bertukar
pengalaman, berbagi ide-ide yang inovatif dan inspiratif, serta membangun jejaring
para pelaku penataan ruang untuk bersama-sama membawa perubahan menuju
tatanan kehidupan yang lebih baik.
3. Garis besar muatan Deklarasi Pelopor yang pembacaannya dipimpin oleh seorang
Pelopor Tata Ruang dari Provinsi NTT:
Pelopor bersama-sama Pemerintah untuk ikut serta menyelenggarakan penataan
ruang untuk mewujudkan tata ruang yang aman, nyaman, produktif dan
berkelanjutan.
Pelopor turut berperan aktif melakukan kegiatan yang cerdas, inonfatif dan kreatif
untuk meningkatkan kualitas tata ruang pada lingkungannya.
Pelopor turut menyebarluaskan penataan ruang kepada generasi muda lainnya agar
bersama-sama untuk ikut menata ruang untuk semuanya.
Pelopor mendukung program penataan ruang yang partisipatif dan berkeadilan
untuk harmonisasi ruang wilayah nusantara untuk kehidupan yang lebih baik.

3.11 Penentuan dan pembahasan tema dan subtema BUTARU Edisi V dan VI
Rapat ini diselenggarakan pada 10 November 2014 di Ruang Allura III, Hotel Grand Kemang,
Jakarta Selatan. Rapat Dewan Redaksi BUTARU bertujuan untuk menentukan tema serta
persiapan penerbitan BUTARU Edisi IV (JuliAgustus), V (SeptemberOktober), dan VI
(NovemberDesember).
Beberapa poin penting dalam rapat, yaitu:
Butaru Edisi III dengan tema Percepatan dan Legalitas RTR telah terbit dan redaksi
memberikan beberapa eksemplar kepada setiap peserta untuk didistribusikan di
masing-masing instansi peserta.
Butaru Edisi IV yang mengambil tema Selayang Pandang Tim Pelaksana BKPRN masih
dalam tahap penyusunan dan mengalami keterlambatan untuk terbit dikarenakan
menunggu artikel dari Menteri PU sebelumnya, Djoko Kirmanto. Saat ini masih terus di
follow up oleh pihak redaksi
Butaru Edisi V yang semula mengambil tema KAPET diubah menjadi Pengembangan
Kawasan Strategis Berdaya Saing?. Adapun tulisan dari Dit. TRP untuk Butaru Edisi V
yakni: (1) Rancangan teknokratik RPJMN Bidang Tata Ruang 2015-2019 (R. Sekilas
Info); dan (2) Konsep roadmap RZWP3K dan LP2B (R. Wacana), telah diterima oleh
pihak redaksi
Butaru Edisi VI mengambil tema Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia. Secara umum,
Edisi VI ini akan membahas mengenai salah satu Nawacita Jokowi-JK yakni
kemaritiman. Staf Ahli Menteri, Bidang Tata Ruang dan Maritim, Bappenas, Dr. Ir. Arifin
28

Rudiyanto, MSc, akan menjadi salah satu Profil Tokoh yang diwawancarai di Butaru Edsi
VI.
Untuk mengisi Butaru EdisI IV dan VI tersebut, beberapa informasi dan tulisan yang harus
disampaikan Direktorat TRP kepada redaksi, antara lain:
1) Kelengkapan sejarah BKPRN dari awal ketika masih disebut BKTRN yang tercantum
pada kajian DSF untuk melengkapi Butaru Edisi IV; dan
2) Land Banking yang terkait dengan LP2B untuk Butaru Edisi VI (R.Wacana).

3.12 Rapat Direktur - Pra Musrenbang RPJMN di 5 Wilayah


Rapat ini dilaksanakan pada tanggal 11 November 2014 di Ruang Deputi VII. Beberapa hal
penting yang disampaikan oleh pimpinan yaitu :
Menteri PPN/Kepala Bappenas akan mengadakan kunjungan kelima wilayah untuk
menjelaskan draft Buku 3 Rancangan Awal RPJMN. Deputi Pendanaan menyarankan
agar memasukkan juga materi maritim, pangan, pariwisata dan energi.
Jadwal sementara adalah (i) 8 Desember 2014 di Ambon (Papua, Papua Barat, Maluku
dan Maluku Utara); (ii) 9 Desember di Palu (seluruh Sulawesi); (iii) 10 Desember di
Tarakan (seluruh Kalimantan); (iv) 12 Desember di Mataram (Jawa, Bali dan Nusa
Tenggara); (v) 15 Desember di Belitung (seluruh Sumatera).
Peserta diusulkan Bappeda propinsi, LSM, anggota DPD, dan perguruan tinggi.
Rombongan Bappenas akan terdiri dari Menteri, Deputi dan Eselon II terkait.
Masing-masing Direktorat di Kedeputian VII akan bertanggungjawab terhadap 1 (satu)
lokasi, yaitu Ambon (KKDT), Mataram (Kotdes), Palu (TRP) lainnya belum ditentukan.
Terkait item 4, tugas direktorat adalah menjadi penghubung dengan panitia lokal,
bertanggungjawab terhadap penyelenggaraan. Tugas rincinya akan menyusul. Sebagai
penanggungjawab kegiatan di Ambon adalah Kasubdit infosos, TRP.
Rapat Pimpinan Eselon I dengan agenda persiapan Pramusrenbang RPJMN akan
diadakan pada tanggal 12 Nopember 2014 jam 16.00 WIB di Bappenas.
Pendanaan kegiatan berasal dari Sekut Bappenas.

3.13 Konferensi Pers Standar Operasi dan Prosedur (SOP) Pemetaan


Partisipatif, Satu Langkah Menuju Pengakuan Peta Wilayah Masyarakat
Adat/Lokal
Konferensi pers diselenggarakan pada tanggal 12 November 2014 di Bloeming FX, senayan.
Konferensi pers ini bertujuan untuk menjadi media diseminasi informasi dan sosialisasi SOP
Pemetaan Partisipatif kepada para pihak dan masyarakat umum melalui media cetak dan
elektronik nasional. Pada konferensi pers ini menghadirkan empat narasumber, yaitu: 1)
William Sabandar, Deputi Bidang Operasional BP REDD+; 2) Deny Rahadian, Koordinator
Nasional JKPP; 3) Arifin Saleh, Deputi III Sekjen AMAN; dan 4) Ari Dartoyo, Kepala Bidang
Standardisasi, BIG.
Beberapa hal yang disampaikan para Narasumber, antara lain:
1) Konflik agraria seringkali terjadi karena dipicu oleh tumpang tindih lahan di wilayah
masyarakat dan belum adanya satu peta yang dapat dijadikan sebagai rujukan. Untuk
menimimalisir terjadinya konflik, pemetaan partisipatif yang dilakukan oleh masyarakat
adat di wilayahnya menjadi penting.
29

2) Keputusan MK No 35 Tahun 2012 menyatakan bahwa hutan adat dikeluarkan dari


hutan negara dan inisiasi RUU Pengakuan dan Perlindungan Hak-Hak Masyarakat Adat
(RUU PPHMA), turut menunjukkan pengakuan dan perlindungan terhadap hutan adat
yang menjadi hak masyarakat adat.
3) Terbitnya Perpres No 14 Tahun 2014 mengenai Jaringan Informasi Geospasial Nasional
(JIGN) mengamanatkan BIG menjadi penanggung jawab pembangunan Jaringan
Informasi Geospasial Nasional (JIGN). Saat ini BIG telah menerbitkan pula SOP untuk
Pemetaan Partisipatif, namun terdapat perbedaan antara SOP yang dimaksud oleh BIG
dengan yang dimaksud oleh JKPP.
4) Sesuai dengan Perpres No 14 Tahun 2014, BIG diamanatkan sebagai penyelenggara IGD
(Informasi Geospasial Dasar) dan IGT (Informasi Geospasial tematik), termasuk di
dalamnya peta dasar dari skala 1:1000 hingga skala terkecil.
5) Kebijakan One Map Policy mengacu pada IGD, sementara IGT merupakan informasi
ruang yang sangat luas dan terbatas. SOP Pemetaan Partisipatif yang telah dibuat lebih
mengacu kepada ranah IGTnya
JKPP akan mengawal SOP Pemetaan Partisipatif tersebut untuk melakukan konsultasi publik,
konsultasi pakar, hingga mengajukan sertifikasi ke Badan Standarisasi Nasional (BSN) dan
mendapatkan sertifikasi SNI.

3,14 Trilateral Meeting Kerangka Regulasi RPJMN 2015-2019 dan RKP 2015
Rapat dipimpin oleh
Direktur Analisa Peraturan Perundang-undangan, Bappenas.
Diselenggarakan pada 13 November 2014, di Hotel Ibis Tamarin. Tilateral Meeting Kerangka
Regulasi bertujuan untuk menyepakati arah kerangka regulasi yang akan disusun terkait
dengan bidang tata ruang dan pertanahan pada tahun 2015-2019.
Pada kesempatan yang ada, disampaikan masukan terkait RPJMN dan RKP, oleh: (i) Direktur
Analisa Peraturan Perundang-undangan, Bappenas menyampaikan agar memprioritaskan
peraturan perundang-undangan yang sangat mendesak dengan alasan yang kuat mengenai
kebutuhan regulasi tersebut. Selain itu, perlu diperhatikan agar peraturan perundang-undangan
yang substansinya hampir sama atau mirip dapat disusun dalam satu peraturan perundangundangan sehingga lebih efektif dan efisien; (ii) Perwakilan dari BPHN, KemenkumHAM
menyampaikan terkait dengan RUU Pertanahan, perlu diantisipasi agar Pemerintah segera
menyiapkan kajian lebih mendalam karena ada kemungkinan RUU Pertanahan akan menjadi
prioritas dan diajukan kembali oleh DPR.

3.15 Temu Wicara dengan Media


Media Gathering diselenggarakan pada tanggal 14 November 2014 di Hotel Mason Pine, Kota
Baru Parahyangan, Bandung. Temu wicara dipimpin oleh Sesmen PPN/Bappenas. Beberapa hal
penting yang disampaikan oleh Menteri PPN/Kepala Bappenas yaitu :
Prinsip penting yang akan mewarnai pemerintahan JKW diantaranya (i) terbuka; (ii)
perhatian utama peningkatan kesejahteraan masyarakat; (iii) mengembalikan ke 'jalur
yang benar'; (iv) meningkatkan nilai tambah produk (tidak mengeksploitasi SDA); (v)
pembangunan terpadu dengan mempertimbangkan target semua sektor; (vi)
memperbaiki kualitas belanja pemerintah pusat dan daerah.
Intinya kualitas pembangunan ditingkatkan.
30

Kerjasama dengan media akan ditingkatkan.


Informasi yang diberikan adalah yang
dipertanggungjawabkan.

telah

matang

sehingga

dapat

Keterbukaan informasi menjadi perhatian menteri sehingga media komunikasi yang telah
dimiliki oleh Dit. TRP perlu terus dipertahankan dan dijaga kualitasnya.

3.16 Green Cities National Visioning Workshop


Tujuan diadakannya rapat ini adalah untuk berbagi hasil program percontohan Green Cities A
Sustainable Urban Future in Indonesia. Poin penting yang disampaikan dalam workshop ini:
Kota Melaka dan Songkhla - Malaysia telah menerapkan konsep Green Cities. Blue print
konsep ini telah selesai disusun di Tahun 2012. Konsep yang diterapkan
menitikberatkan pada penggunaan teknologi, seperti EMS (energy management supply),
sistem recycle, minihydro, baik di tingkat pemerintah maupun masyarakat umum.
Faktor keberhasilan penerapan Green Cities di Melaka dan Songkhla, antara lain: (i)
political will pemerintah lokal; (ii) komitmen dan kerjasama para pemangku
kepentingan; (iii) keterbukaan komunikasi; (iv) pembentukan kelompok kerja (forum).
Hingga tahun 2014, program P2KH masih pada tataran green planning, green
community, dan green open space. Kementerian PU telah memiliki arah pengembangan
program P2KH 2015 2019, yang tataran pencapaiannya meningkat, yaitu green waste,
green water, green building, green energy, dan green transportation.
Sebagian besar daerah masih bergantung pada bantuan Kementerian PU dalam
perwujudan Kota Hijau di daerahnya. Keterbatasan dana di daerah menjadi kendala
untuk pencapaian green waste, green water, green building, green energy, dan green
transportation.
Pertanyaan yang banyak diajukan daerah adalah keberlanjutan program P2KH ini
dengan keberadaan Kementerian Agraria dan Tata Ruang.
Melihat kondisi eksisting, penerapan kota hijau di Indonesia masih berada pada tataran ruang
terbuka hijau dan komunitas hijau, berbeda dengan penerapan kota hijau di Malaysia (best
practice) yang berada pada tataran pemanfaatan teknologi untuk menciptakan green waste,
green water, green building, green energy, dan green transportation. Dalam menerapkan konsep
kota hijau, perlu adanya kerjasama lintas sektor. Bukan saja sektor pekerjaan umum, tapi juga
sektor kelistrikan, pusat penelitian dan teknologi, industri, dll.

3.17 Pendalaman Materi untuk Kabupaten Manggarai Barat


Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 15 November 2014 di Hotel Amaris, Bogor. Dalam rapat
ini disebutkan 10 lokasi yang tidak dibahas dalam Timdu karena sudah dilepaskan secara
parsial (Timdu tidak terinformasi tentang pelepasan parsial ini), sehingga pembahasan
dilaksanakan hanya untuk 37 lokasi. 37 lokasi tersebut dibagi menjadi enam kelompok hutan:
(a) Wae Wul; (b) Sesok; (c) Nggorang Bowosie; (d) Nggalak Rego; (e) Meler Kuwus dan (f)
Mbeliling.
Pada kesempatan tersebut, Dit TRP menyampaikan beberapa masukan, diantaranya:
Luasan wilayah yang dilepaskan tidak bisa hanya tergantung pada kondisi saat ini,
namun perlu memperhatikan pertumbuhan penduduk, sehingga diperlukan proyeksi
setempat minimal 10 tahun ke depan sebagai bahan pertimbangan;
31

Proyeksi minimal 10 tahun ke depan tersebut untuk mengakomodasi kebutuhan


masyarakat dan juga untuk mencegah pelepasan-pelepasan parsial yang tidak
diintegrasikan ke dalam RTRWP/K;
Untuk masyarakat yang sangat bergantung pada kawasan hutan untuk kehidupannya
perlu dipertimbangkan pendekatan lain, yang mendukung peningkatan kesejahteraan,
salah satunya dengan tetap memberikan akses untuk masuk ke dalam kawasan hutan
dan mengambil hasilnya.
Pertimbangan pelepasan dengan menggunakan proyeksi 10 tahun ke depan diterima, dan
pemerintah kabupaten diminta untuk memenuhi data tersebut. Selain itu, akses masyarakat
untuk berkebun diberikan dengan skema Hutan Kemasyarakatan di bawah koordinasi Dinas
Kehutanan. Aturan utama adalah, boleh menggambil hasil, tidak boleh menebang, boleh
menanam tanaman produksi di dalam kawasan.

3.18 Pemberian Tanggapan dan/Saran Terhadap Dokumen Final Rencana


Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K) Kab. Batubara
Rapat diselenggarakan pada tanggal 17 November di Ruang Rapat Cakalang, Gedung Mina
Bahari III Lantai I. Tujuan rapat untuk memberikan tanggapan dan/saran terhadap RZWP-3-K
Kab. Batubara, Sumatera Utara. Pokok-pokok diskusi meliputi:
Kabupaten Batubara merupakan wilayah yang ditetapkan sebagai pelabuhan hub
international di kawasan barat Indonesia (Kuala Tanjung). Perlu keterpaduan antara
matra darat yang meliputi transportasi, pembangkit listrik dan industri, dan matra laut
seperti alur pipa/kabel bawah laut, pelayaran dan wilayah penangkapan ikan.
Lokasi pelabuhan hub internasional sesuai dengan MP3EI. Saat ini tengah dilakukan
kajian di Kuala Tanjung untuk mengakselerasi pembangunan pelabuhan dimana
rencana pelabuhan ini telah tercantum dalam rencana induk pelabuhan nasional.
RZWP-3-K tidak hanya untuk mensejahterakan nelayan tetapi juga pemaduserasian
rencana kegiatan antar K/L.
Perlu evaluasi kembali penyusunan RZWP-3-K Kab/Kota dan Propinsi dengan terbitnya
UU 23/2014 tentang Pemerintah Daerah. Penting dicermati implikasi UU 23/2014
terhadap penetapan RZWP-3-K.
Mengingat dalam PP 26 Tahun 2008 tentang RTRWN tidak tercantum pelabuhan Kuala
Tanjung (yang tercantum Pelabuhan Tanjung Balai Asahan), maka pencantumannya
dapat diusulkan dalam peninjauan kembali PP 26/2008 tentang RTRWN yang sedang
berlangsung.
Dalam penyusunan RZWP-3-K perlu memperhatikan UU Nomor 32 Tahun 2009 tentang
Pengelolaan Lingkungan Hidup dan perlu menyusun Kajian Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS).
Berdasarkan PP Nomor 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang, peta
harus menggunakan format data geospasial dan harap diserahkan kepada BIG untuk di-s
Terkait penyusunan RZWP3K maka data yang disampaikan kepada BIG adalah set data
yang terdiri atas data terestrial, data dasar, dan data tematik.
Belum terlihat potensi migas pada kawasan tersebut. Apabila terdeteksi adanya potensi
kawasan migas, maka akan ditetapkan kawasan terbatas terlarang. Untuk potensi
minerba, saat ini di kabupaten Batu Bara tidak ada ijin perusahaan pertambangan.
Namun, berdasarkan Kepmen ESDM di Kabupaten Batubara ada wilayah pertambangan
32

bukan logam dan


pertambangan.

batuan dimana kedepan

dimungkinkan

muncul

kegiatan

Untuk memperbaiki kehidupan nelayan miskin, akan dikembangkan pelabuhan perikanan di 4


(empat) lokasi sebagaimana telah tertuang didalam Rencana Induk Pelabuhan Perikanan. Perlu
dipastikan bahwa alokasi ruang untuk pelabuhan perikanan dimaksud tidak bersinggungan
dengan pelabuhan umum, khususnya WKOPP. Sedangkan untuk zona perikanan budidaya, perlu
informasi terkait jenis komoditas potensial pada masing-masing zona.

3.19 Konsolidasi Pengembangan 10 Kawasan Industri dalam RPJMN 2015-2019


Acara ini diselenggarakan pada 17 November 2014 di Ruang Rapat 203, Bappenas. Rapat
bertujuan untuk membahas membahas arahan Nawacita terkait 10 Kawasan Industri Baru dan
membahas prospek kawasan-kawasan yang sudah ada untuk menjadi Kawasan industri arahan
Nawacita.
Poin-poin penting dalam rapat:
Pemerintah akan fokus kepada pengembangan international-hub yaitu Bitung dan Kuala
Tanjung.
KAPET jangan diartikan hanya sebatas pengembangan kawasan industri tetapi juga
sebagai pengembangan wilayah.
Arahan Menteri PPN terkait pengembangan kawasan industri bahwa pengembangan
bisa dilakukan dimana saja akan tetapi harus bertujuan terhadap pembangunan
manusia dan mengurangi ketimpangan wilayah.
Arah kebijakan pengembangan kawasan industri di Pulau Jawa sebaiknya tidak perlu
mengembangkan kawasan industri yang baru, tetapi perlu menjaga momentum
pembangunan yang sudah ada sebelumnya.
Pengembangan infrastruktur di Kawasan Industri terkait pengembangan SDM dilakukan
melalui kerjasama dengan Diknas.
Seluruh rencana pengembangan kawasan industri sudah disesuaikan dengan Rencana
Tata Ruang yang telah ditetapkan.
Direktorat Transportasi, Bappenas mengupayakan pembangunan infrastruktur ke
depan tidak hanya sekedar konektivitas, tetapi juga dapat menganalisa kegiatankegiatan apa saja yang dapat dilakukan dan dikembangkan.
Pengembangan kawasan industri sebaiknya jangan terlalu fokus dengan pengembangan 10
kawasan industri baru yang tertuang dalam nawacitta tetapi juga perlu memperhatikan
pengembangan kawasan industri di KAPET lainnya yang masih perlu didorong, dan harus
memperhatikan potensi agropolitan dan minapolitan serta outputnya harus memenuhi
kebutuhan dalam negeri.

3.20 Rapat Konsinyering Pembangunan PLBN


Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 18 November 2014 di Hotel Boutique. Rapat ini
diadakan untuk membahas kesesuaian Masterplan 7 (tujuh) Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
yang telah disusun oleh tim teknis Kementerian Pekerjaan Umum. Pemerintah Daerah yang
hadir dalam rapat ini hanya 4 (empat) sehingga pembahasan rinci dalam konsinyering
dilakukan pada PLBN Nanga Badau, Motamasin, Skouw, dan Entikong.

33

Rencana konstruksi masih belum bisa dilaksanakan karena masalah dokumen masterplan yang
belum disahkan oleh Menteri Dalam Negeri selaku Kepala BNPP atas rekomendasi teknis dari
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) serta status asset PLBN. Sertifikasi
tanah PLBN Motamasin eksisting termasuk tambahan 2 (dua) hektar bolehBadan Pertanahan
Nasional (BPN) masih belum selesai. Pada Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) maupun Peta
Kawasan Hutan, kawasan PLBN ditetapkan sebagai Areal Penggunaan Lain (APL).
Seluruh tanah PLBN Skouw milik Pemprov dan pada saat ini semuanya telah bersertifikat dan
dalam waktu singkat akan diterbitkan IMB atas desain bangunan PLBN Skouw oleh Pemerintah
Kota Jayapura, sehingga Ditjen Cipta Karya dapat segera melaksanakan konstruksi. Menurut
RUTR dan Peta hutan, kawasan PLBN merupakan APL.
Tanah PLBN Entikong seluas 4,9 hektar sedang dalam proses balik nama dari TNI (Kemhan) ke
Pemprov Kalbar. Seluruh kelengkapan administrasi pembangunan PLBN telah disiapkan oleh
Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah, Kalimantan Barat.

3.21

Sosialisasi dan Bimtek Penyusunan SK Kegiatan TA 2015

Rapat ini dipimpin oleh Ibu Karo Hukum Bappenas. Narasumber Anantyo Wahyu Nugroho
(Kabag Perencanaan Program dan Anggaran, Biro Renortala), dan Reghi Perdana (Kabag
Peraturan Perundang-undangan, Biro Hukum). Peserta dalam rapat adalah Perwakilan Staf dari
UKE I dan II serta seluruh PPK di lingkungan Kementerian PPN/Bappenas. Tujuan dari kegiatan
ini untuk memberikan informasi kepada peserta mengenai format SK Kegiatan dan proses
pengajuan, informasi kebijakan anggaran TA 2015 serta kesesuaian SK dengan RKA-KL serta
mengidentifikasi permasalahan dan kendala yang dihadapi dalam proses penyusunan SK
Kegiatan. Dalam hal ini peran Biro Hukum sebatas memfasilitasi dan memberikan arahan
terkait permintaan penyusunan SK kegiatan dari unit kerja.
Berdasarkan amanat Permen PPN/Kepala Bappenas No. 7/2014 tentang Pedoman Penyusunan
Peraturan Perundang-undangan dan Keputusan di Kementerian PPN/Bappenas bahwa semua
rancangan Keputusan Menteri, Keputusan Sekretaris Kementerian, Deputi, dan keputusan
Irtama harus disiapkan oleh Pejabat Eselon I atau Pejabat Eselon II yang bersangkutan sesuai
dengan tugas dan fungsinya, yang selanjutnya selanjutnya disampaikan kepada Sekretaris
Kementerian cq. Biro Hukum Kementerian PPN/Bappenas. Setelah menerima usulan rancangan
SK Kegiatan tersebut, Biro Hukum akan melakukan koordinasi dengan unit kerja pengusul
Terkait informasi kebijakan anggaran di TA 2015, yang perlu diperhatikan adalah menuliskan
cara pencapaian dari penggunaan anggaran yang ada untuk mencapai manfaat apa yang
tertuang dalam rencana strategis (melaporkan pencapaian kinerja). Untuk persiapan
penyusunan SK Menteri atau pun Deputi, Sesmen dan Irtama, menjadi kewenangan dan
tanggungjawab dari Unit Kerja yang bersangkutan. Untuk proses penyusunan SK tersebut,
diharapkan menggunakan pedoman Permen PPN/Kepala Bappenas No. 7 tahun 2014 tentang
Pedoman Penyusunan Peraturan Perundang-undangan dan Keputusan di Kementerian
Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.

3.22 FGD RPJMN Bidang Kehutanan


FGD ini diselenggarakan pada tanggal 18 November 2014 di Yogyakarta. FGD dipimpin oleh
Direktur Kehutanan dan Konservasi SDA Bappenas. Isu strategis yang dibahas dalam FGD
34

tersebut terkait RPJMN perlu memperhatikan ancaman terhadap kawasan hutan dari sektor
lain.
Perlindungan hutan lindung dan konservasi perlu memperhatikan kesejahteraan masyarakat
yang berada di sekitarnya. Sampai dengan saat ini, pemeliharaan hutan dirasakan menjadi
beban bagi masyarakat dan pemerintah daerah, karena itu konversi diajukan terus menerus.
Penyadaran tentang nilai tambah hutan harus diberikan bukan hanya kepada masyarkat tapi
juga kepada DPRD yang ikut serta menyusun kebijakan di daerah, termasuk kebijakan
pemberian insentif kepada pihak yang memelihara hutan. Insentif diberikan dengan
mempertimbangkan jasa yang diberikan oleh masyarakat di kawasan tersebut. Skema-skema
yang disusun di dalam RPJMN perlu mempertimbangkan potensi nilai hutan secara
komprehensif tersebut.
Target redistribusi lahan kepada masyarakat sebanyak 9 juta hektar selama lima tahun perlu
dibahas juga di dalam RPJMN. Termasuk prinsip-prinsip kehati-hatian yang perlu dijaga apabila
program ini jadi dilaksanakan.

3.23 Pembahasan Kerangka Regulasi Kementerian Perhubungan


Rapat ini dipimpin oleh Direktur Analisa Peraturan Perundang-undangan. Materi yang
berkaitan dengan Bidang TRP adalah:
1. PRUN: Revisi UU Pertahanan Nasional, UU Penerbangan dan UU Hasil Ratifikasi berbagai
perjanjian internasional yang berhubungan dengan ruang udara.
2. Revisi Perpres 54/2008: Revisi Perpres 83/2011 untuk materi pembangunan elevated
loopline Manggarai-Bandara Soetta.
3. Revisi UUPA:
UU Penanaman modal terutama tentang pemberian izin 95 tahun, berbeda dengan
25 tahun yang tercantum dalam UUPA; dan
Pemberian Hak Pengelolaan kepada Badan Usaha sehingga bisa mendapatkan HGB,
berbeda dengan hanyak hak sewa yang tercantum di dalam UUPA.
4. UU 2/2012: Perpres 67/2005 jo Perpres 66/2013 untuk materi kewajiban pembebasan
lahan oleh pemerintah tidak oleh swasta maupun BUMN. Menyulitkan untuk proses
pembebasan lahan secara langsung bagi bandara (Angkasa Pura) dan pelabuhan
(Pelindo).

3.24 Workshop Peningkatan Kapasitas Kelembagaan


Workshop ini dipimpin oleh Kepala Bidang Tata Ruang Dinas Cipta Karya PU, diselenggarakan
pada 19 November 2014 di Hotel Ibis, Tangerang. Workshop bertujuan untuk menjaring
masukan terkait bentuk kelembagaan KSN Perkotaan Kedungsepur dalam rangka mendukung
pelaksanaan perwujudan pemanfaatan ruang KSN Perkotaan Kedungsepur. Bentuk
kelembagaan KSN Perkotaan Kedungsepur saat ini adalah Sekretariat Bersama (Sekber)
Kedungsepur yang kepemimpinannya bergulir,. Periode 2014-2017 koordinasi ada di
Pemerintah Kabupaten Demak.
Pendapat yang disampaikan Dit TRP:
1) Untuk meningkatkan efisiensi kelembagaan KSN Perkotaan sebaiknya digabung dengan
Badan Koordinasi yang telah dibentuk. Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional
(BKPRN) dapat menjadi salah satu alternatif karena BKPRN memiliki tugas antara lain
35

2)

3)

4)
5)

mengkoordinasikan: i) pelaksanaan penataan ruang wilayah nasional dan kawasan


strategis nasional; ii) pemfasilitasian kerja sama penataan ruang antarprovinsi; dan iii)
sinkronisasi Rencana Umum dan Rencana Rinci Tata Ruang Daerah dengan peraturan
perundang-undangan, termasuk dengan RTRW Nasional dan rencana rincinya.
Pelaksanaan koordinasi pengelolaan KSN Perkotaan oleh BKPRN dilakukan melalui
Pokja KSN Perkotaan (berupa Pokja baru dalam BKPRN) yang bertanggungjawab
terhadap koordinasi pelaksanaan Rencana Tata Ruang KSN Perkotaan.
Penambahan Kelompok Kerja (Pokja) didalam struktur organisasi tim pelaksana BKPRN
dapat dilakukan mengingat:
Pasal 8 (Keppres No. 4/2009 tentang BKPRN): Dalam melaksanakan tugasnya,
BKPRN dapat melibatkan Menteri, Kepala Lembaga Pemerintah Non-Departemen,
Kepala Daerah, Pimpinan Lembaga dan/atau pihak lain terkait yang dipandang
perlu.
Pasal 15 ayat 3 (Permenko Per-02/M.Ekon/10/2009 tentang Organisasi dan Tata
Kerja BKPRN): Dalam hal dipandang perlu, Ketua Tim Pelaksana dapat membentuk
Kelompok Kerja selain Kelompok Kerja.
Untuk di tingkat daerah dapat diketuai oleh Gubernur atau dikoordinasikan melalui
BKPRD.
Dana Operasionalisasi Badan tidak dapat bersumber dari Dana APBN.

Sekber mengkoordinasikan bidang yang dianggap sangat penting untuk dikoordinasikan yaitu:
transportasi, air minum, persampahan, pariwisata, dan ketahanan pangan.

3.25 Rapat Koordinasi Triwulanan Pelaporan Berdasarkan PP 39/2006


Rapat diselenggarakan pada 19 November 2014 di Hotel Akmani, Jakarta. Pertemuan ini
bertujuan untuk memaparkan dan menyampaikan hasil pelaksanaan rencana pembangunan
triwulan II dan II yang dilaksanakan oleh Kementerian/Lembaga. Data tersebut diperoleh dari
hasil laporan masing masing K/L melalui e-Monev Bappenas.
Poin poin yang dibahas dalam rapat ini, antara lain:
Secara nasional, hingga triwulan III tahun 2014, besar penyerapan anggaran telah
mencapai 48,36 dari target 70 persen, dengan pencapaian kinerja sebesar 54,39 persen
dari target 64,81 persen. Hasil ini dapat dikatakan buruk/rendah pencapaiannya karena
tidak mencapai target.
Selama tahun 2014, banyak dilakukan perubahan target dikarenakan adanya
penghematan anggaran negara.
Dari 3 K/L mitra Dit. TRP, hanya Ditjen Bina Bangda Kemdagri yang telah melaporkan
hasil pelaksanaan kegiatannya, baik untuk triwulan II dan III. Untuk triwulan III,
penyerapan anggaran program bina pembangunan daerah dinilai buruk, karena baru
terserap 37,81 persen dari target 64,19 persen, dan pencapain kinerja dinotifikasi hati
hati karena kinerja baru 59,76 persen dari target 64,19 persen.
Data pencapaian kinerja hanya pada tingkat program Eselon I (Dirjen) sehingga tidak
diketahui hasil evaluasi pencapaian kinerja hingga ke tingkat kegiatan (Eselon II) yang
menjadi mitra TRP (Direktorat FPRLH).
K/L yang belum melapor terkendala oleh balai/instansi vertikal di daerah yang juga
belum melapor.

36

Terkait pelaksanaan evaluasi yang dilaksanakan Bappenas, beberapa K/L keberatan


karena hal serupa dilakukan juga oleh Dirjen Anggaran-Kementerian Keuangan dengan
format yang sama, tapi Kementerian Keuangan memberikan reward dan punishment.
Indikator yang digunakan baru pada tataran output yang belum menunjukan kinerja
dari K/L.
Di 2015 2019, direncanakan akan dilakukan integrasi E-Monev Bappenas dengan: (i)
e-Performance yang berkaitan dengan SKP (kinerja PNS), yang sudah dilakukan MOU
dengan Menteri PAN RB terkait hal tersebut; (ii) e-Planning, terkait dengan feedback
terhadap RPJMN dan RKP; (iii) SAKIP; dan (iv) TEPA.
Dari 3 K/L mitra Dit. TRP, hanya Ditjen Bina BangdaKemdagri yang telah melaporkan hasil
pelaksanaan kegiatannya, baik untuk triwulan II dan III. Untuk triwulan III, penyerapan
anggaran program bina pembangunan daerah dinilai buruk, karena baru terserap 37,81 persen
dari target 64,19 persen, dan pencapain kinerja dinotifikasi hati hati karena kinerja baru 59,76
persen dari target 64,19 persen

3.26 FGD Revisi Perpres No. 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Perkotaan
Jabodetabekpunjur
Rapat ini dipimpin oleh Kepala Seksi, Direktorat Perkotaan, Kementerian PU. Diselenggarakan
pada 20 November 2014 di Oak Tree Hotel. Poin-poin penting dalam diskusi untuk revisi
Jabodetabekpunjur:
Perlunya sinkronisasi dan pola struktur ruang dengan batas kawasan hutan, serta
keterkaitan antara RTR lainnya dan nomenklaturnya.
Penanggulangan bencana harus dalam satu koordinasi pembangungan dan kelembagaan
sebagai satu entitas yang menghasilkan kerjasama antar daerah merupakan kunci
utama dalam koordinasi pengendalian dan pemanfaatan ruang.
Perlunya kebijakan pemerintah kawasan Jabodetabekpunjur untuk mengurangi peran
dan penguasaan lahan oleh sektor swasta.
Perlunya Integrasi dengan moda dan rencana TOD dari usulan Pemerintah Daerah
Hasil masukan akan ditampung oleh Tim teknis untuk pengkajian lebih mendalam dalam rangka
revisi Perpres Jabodetabekpunjur. Dit. TRP akan memberikan masukan secara tertulis kepada
Direktur Perkotaan, Kemen PU.

3.27 Persiapan Penyelenggaraan Hari Tata Ruang Nasional 2014


Rapat Persiapan Hari Tata Ruang Nasional 2014 Tingkat Eselon II dipimpin oleh Direktur
Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah I, Kementerian PU dan dihadiri oleh Asdep Bidang
Prasarana, Riset, Teknologi, dan SDA, Setkab; serta perwakilan Kementan, Kemenko
Perekonomian, Kemendagri, Kemen ESDM, KLH, BIG, KKP, Kementerian Kehutanan, dan
Kemenhan. Rapat diselenggarakan di Hotel Grand Kemang, pada 16 Oktober 2014 sebagai
tindaklanjut arahan eselon I pada Dinner Meeting yang dilaksanakan pada Rabu, 15 Oktober
2014.

37

Pokok-pokok Rapat Persiapan Hari Tarunas 2014:


a. Pelibatan media massa dan media elektronik dalam acara Hari Tarunas 2014. Hal ini
akan diwujudkan dalam bentuk acara Talk Show di TV dan FGD di Kompas. Namun,
konsekuensi pelaksanaan acara ini adalah kebutuhan dana yang cukup besar.
b. Acara rangkaian Hari Tarunas 2014, adalah: i) National Side Event Jelajah Pusaka
Ternate 2014; ii) Sosialisasi Bersama BKPRN; iii) Temu Pelopor Tata Ruang Nasional;
iv) Public Lecture; v) Talk Show di TV; vi) FGD Kompas; vii) Festival Kota Hijau di
Daerah; vi) Perayaan Puncak Hari Tata Ruang Nasional di Istana Negara.
c. Dalam rangkaian Acara Hari Tarunas, Bappenas berperan aktif pada 2 (dua) kegiatan
yaitu:
Sosialisasi Bersama yang direncanakan pada Selasa, 4 November 2014 di
Auditorium Kementerian Pertanian. Acara akan dibagi kedalam 2 sesi (i) Kedaulatan
pangan, dengan substansi dari Kemenhut, Kemetan, Kemenperin, BIG an KLH; (ii)
Poros Maritim, dengan substansi dari KKP, BIG, dan Kemenhan. Kegiatan ini akan
difinalisasikan oleh Kemen PU, Bappenas yang telah ditunjuk sebagai Joordinator
Publikasi dan Dokumentasi.
Perayaan Puncak Hari Tarunas 2014 di Istana Negara yang akan dilaksanakan pada
tanggal 8 November 2014 mengalami perubahan penyelenggaraan menjadi tanggal
9 November 2014 di TMII.
d. Untuk rangkaian acara lainnya, KemenPU akan menjadi koordinator utama. Berikut
keterangan lebih lanjut tentang 2 acara yang melibatkan media cetak dan media
elektronik:
Acara Hari Tata ruang Nasional melibatkan media cetak dan media elektronik. Acara ini
dikemas dalam bentuk Talk Show Interaktif dengan mengahdirkan narasumber dari Kemenko
Perekonomian, KKP, KemenPU, Kemenhan, Kemenhub dan investor. Acara ini mengangkat tema
aktual di televisi swasta dengan Kementerian PU sebagai penanggungjawab utama.

3.28 Diskusi Panel dengan tema Reformasi Pertanahan melalui Kementerian


Agraria
Diskusi panel diselenggarakan pada 16 Oktober 2014, di Menara Batavia Jakarta. Diskusi panel
ini menghadirkan empat orang narasumber yaitu: Ir. Doddy Imron Cholid, MSi (Deputi Bidang
Pengaturan dan Penataan, BPN), Bambang Sapto Pratomosunu (Widyaiswara LAN), Ir.
Rahendra Vidyasantika (Land Management Division Head PT. Jababeka, Tbk), Ir. Nanang
Samodra KA, M.Sc (Anggota Komisi II DPR RI Periode 2009-2014), dan dimoderatori oleh
Chairul Basri Achmad (Mantan Deputi di BPN). Tujuan diadakannya diskusi ini adalah untuk
menggali ide-ide terkait bidang pertanahan yang akan menjadi masukan bagi pemerintah
periode 2014-2019.
Beberapa hal yang disampaikan para narasumber, antara lain:
1. Perlu penguatan pendidikan keahlian (expertise), pengelolaan (management) dan
ketrampilan (skills) tenaga kerja pada Lembaga pemerintah, dan secara bersamaan
untuk dunia usaha atau masyarakat agar mampu dalam pengadaan, pengolahan dan
penyajian informasi geospasial.
2. Budaya penggunaan informasi geospasial perlu ditumbuh kembangkan secara intensif
agar bermanfaat melalui berbagai usaha (business), industri kawasan ekonomi terpadu,
industri pariwisata disamping untuk kepentingan lain seperti ketahanan nasional,
38

penanganan bencana alam (tsunami, gempa bumi tektonik, banjir, longsor, bencana
vulkanik, kebakaran hutan, dll), dan kegiatan riset kebumian.
3. Kendala Pertanahan dalam Pengembangan Kota Mandiri berdasarkan pengalaman PT.
Jababeka, Tbk antara lain: (i) Database pertanahan belum sempurna (kepastian letak
dan kepemilikan); (ii) Tidak terintegrasinya rencana peruntukan lahan; (iii) Tingkat
Kesulitan tinggi dalam pengadaan Land Bank; (iv) Kebijakan Umur Pemberian Hak dan
Pihak yang berhak atas Tanah yang kurang kompetitif dengan negara lain; (v) Tidak
terkoordinirnya dan lebih dari satu instasi yang mengurusi pertanahan; (vi) Personil
pertanahan yang tidak merata/tidak mempertimbangkan luasan wilayah yang menjadi
objek kerja.
4. Beberapa rekomendasi dalam pengelolaan pertanahan yaitu: (i) Penyempurnaan
database Pertanahan (topografi, land use, kepastian letak dan pemilik tidak hanya untuk
private tetapi juga untuk tanah-tanah negara (hutan , fasilitas, infrastruktur, one map
policy, dll); (ii) Kebijakan Pemanfaatan Ruang/Tanah yang Terintegrasi dan
Implementatif; (iii) Kelembagaan (One Stop Solution), BPN harus juga berwenang untuk
mengkoordinir stakeholder lainnya yang terkait dengan pertanahan.
5. RUU Pertanahan yang merupakan inisiatif DPR 2009-2014 yang sudah dibahas bersama
pemerintah, namun pembahasan belum selesai karena habisnya masa bakti DPR,
sehingga pembahasannya akan dilanjutkan pada periode 2014-2019.
Untuk mengurangi terjadinya konflik, perlu adanya penyediaan peta yang dapat diacu oleh
seluruh K/L berupa peta tunggal (one map). Dalam penyediaan peta pertanahan dapat
melibatkan peran swata dan dalam melaksanaan reforma agraria harus diikuti dengan program
pemberdayaan masyarakat.

3.29 Diskusi Roadmap Program Green Growth Indonesia


Diskusi diselenggarakan pada 16 Oktober 2014 di Ruang Rapat SS 3, Bappenas. Berikut pokokpokok catatan diskusi:
a. Roadmap program Green Growth (GG) dibangun dengan menarik pembelajaran dari
berbagai kegiatan yang terkait dengan GG, yang merupakan bagian dari Sustainable
Development.
b. Roadmap tersebut merupakan instrumen untuk mainstreaming GG ke dalam kebijakan.
c. Kriteria GG: a) cost effectively; b) least institutionally resistant; c) extended cost benefit
analysis.
d. Paparan Bappeda Kalteng: a) Perlu sinergi berbagai kegiatan beratribut green; b)
Finalisasi RTRW merupakan salah 1 faktor daya tarik bagi investasi di bidang GG; c)
Diharapkan penerapan GG dalam level yang lebih operasional.
e. Paparan Bappeda Kota Semarang: a) Pemda memenangi gugatan kebijakan pembatasan
luas kawasan industri oleh 48 industriawan ke MK; b) Disamping inisiatif-inisiatif
praktis, diperlukan dorongan kebijakan pusat untuk pelaksanaan kegiatan GG,
contohnya Program Pengembangan Kota Hijau yang dinilai sangat bermanfaat, terutama
dalam membangun kesadaran masyarakat; c) Pemda membeli tanah sebagai Bank
Tanah untuk kepentingan konservasi.
f. KLHS: a) Dalam tahap finalisasi PP; b) Embedded dalam planning proses, tetapi
merupakan dokumen yang terpisah; c) Analisis carrying capacity dinilai terlalu rumit; d)
Perlu dilakukan pada tingkatan RDTR.

39

g. Dunia usaha memandang penerapan GG beyond compliance, sehingga diharapkan tidak


lagi ditambahkan regulasi bersifat pengaturan yang harus dipenuhi (karena sudah
banyak); melainkan pengaturan yang bersifat insentif dari pemerintah bagi dunia usaha
yang menerapkan GG, contohnya dukungan pembiayaan pengadaan teknologi untuk
penerapan green business, yang umumnya sangat mahal
Penyusunan roadmap perlu disederhanakan sehingga lebih terfokus, dengan cara mencermati
beberapa program yang berhadapan dengan isu green dan growth (termasuk Extended Cost
Benefit Analysis), terutama program sektor kehutanan, yang merupakan penyumbang emisi GRK
terbesar.

3.30 Publikasi Tata Batas Kawasan Hutan


Pertemuan diselenggarakan pada 16 Oktober 2014 di Ruang Rapat Direktorat Kehutanan dan
Koservasi SD. Air, Bappenas. Tujuan pertemuan ini adalah membahas kelanjutan kegiatan
publikasi tata batas kawasan hutan yang direncanakan akan dilakukan pada Tahun 2016.
Beberapa hal penting yang dibahas dalam pertemuan tersebut, diantaranya:
a. Akan ditanda tangani Surat Edaran Bersama (SEB) antara Kementerian PU, BPN,
Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Kehutanan terkait pelepasan kawasan
hutan yang sudah berpenghuni (in clave).
b. Dalam SEB tersebut disampaikan lokasi tata batas direncakan pada Provinsi Bali, Papua,
dan Kepulauan Bintang. Diharapkan kegiatan publikasi tata batas yang akan dilakukan
menyesuaikan lokasinya dengan yang ada di dalam SEB tersebut.
c. Disampaikan bahwa pada prinsipnya kegiatan ini untuk mendukung perubahan
pendaftaran tanah publikasi positif dan memberikan kepastian batas antara kawasan
hutan dan non-hutan. Pemilihan lokasi pilot project di Prov. Bali dan Prov. Babel
dikarenakan luasan hutan tidak terlalu besar dan target penyelesaian untuk satu pulau
dapat dalam waktu 5 tahun.
d. Perubahan lokasi pilot project dapat dilakukan namun tetap diharapkan agar
penyelesaian dapat dilakukan satu pulau dalam waktu 5 tahun agar dapat menjadi
contoh untuk wilayah lain. batas kawasan hutan yang direncanakan akan dilakukan
pada Tahun 2016.
Pembahasan kegiatan publikasi tata batas kawasan hutan perlu disesuaikan dengan SEB yang
akan dikeluarkan namun perlu dipertimbangkan cakupan wilayah dan kerangka waktu
penyelesaiannya.

3.31 Rapat Pimpinan Es I dan Es II Bappenas


Rapat ini diselanggarakan pada 16 Oktober di Ruang Rapat Pimpinan. Dipimpin langsung oleh
Menteri PPN/Bappenas terkait arahan Presiden dan tugas yang perlu diselesaikan. Beberapa hal
penting yang disampaikan oleh pimpinan yaitu :
1. Beberapa kegiatan utama berikut keluarannya yang telah dilaporkan kepada Tim
Transisi adalah: (i) Draf RT RPJMN 2015-2019 Buku I, II dan III; (ii) Draf Renstra
Bappenas 2015-2019; (iii) usulan rancangan struktur organisasi Bappenas 2015-2019.
2. Memori Akhir jabatan Menteri PPN/Kepala Bappenas telah siap untuk disampaikan
kepada Menteri PPN/Kepala Bappenas yang baru.

40

3. Izin prakarsa dari Presiden kepada Bappenas untuk melakukan Revisi terhadap PP
Nomor 40 Tahun telah diterbitkan. Untuk itu selanjutnya akan dilaporkan
perkembangannya kepada Menteri PPN/Kepala Bappenas yang baru.
4. Usulan pembentukan Kantor Kepresidenan hampir dapat dipastikan disetujui tetapi
komponen perencanaan dan penganggaran tidak akan berada dibawah Kantor
Kepresidenan. Kantor Kepresidenan hanya menangani isu strategis saja.
5. Dalam Renstra Bappenas ditegaskan kesesuaian RPJMN-RPJMD menjadi salah satu
sasaran.
6. Pelaksanaan seritjab pada Rabu tanggal 22 Oktober 2014.
7. Pembukaan PORSENI dilaksanakan sesuai dengan rencana.
Pada rapat tersebut tidak terdapat masukan dari Kedeputian VII terkait penyempurnaan PP
Nomor 40 tersebut. Untuk itu, agar dikaji kembali terutama terkait sasaran untuk menjadikan
kesesuaian RPJMN-RPJMD sebagai salah satu indikator kinerja.

3.32 Seminar Background Study Pengintegrasian Kerangka Regulasi dalam


RPJMN 2015 - 2019
Seminar dibuka oleh Bapak Deputi Bidang Politik, Hukum, Pertahanan dan Keamanan
(Polhukhankam), Bappenas dan dimoderatori oleh Ibu Direktur Analisa Peraturan Perundangundangan, serta narasumber yaitu Prof. Dr. Syamsudin Haris, Dr. Refly Harun dan Dr. Wicipto
Setiadi. Diselenggarakan pada 16 Oktober 2014 di Ruang Rapat SG 3-5. Seminar bertujuan
untuk mendapatkan pandangan dan input dari para pakar dan stakeholders terkait guna
mewujudkan kebijakan dan regulasi yang lebih efektif dan efisien. Selain itu juga untuk
menginformasikan urgensi Kerangka Regulasi dalam Dokumen Rencana Pembangunan kepada
Biro Hukum dan Biro Perencanaan K/L sehingga terwujud sinergi prakarsa regulasi dengan
kebijakan khususnya pendanaan yang diusulkan oleh K/L tersebut.
Pengintegrasian kerangka regulasi ke dalam RPJMN hanya dapat dilakukan dengan
mengintegrasikan proses penyusunan kebijakan dan pembentukan regulasi, karena
sesungguhnya kebijakan dan regulasi merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Hal ini
dalam rangka mendukung amanat dari 3 (tiga) UU yaitu UU 17 tahun 2003 tentang Keuangan
Negara, UU 25 tahun 2004 tentang SPPN dan UU 12 tahun 2011 tentang Pembentukan
Peraturan Perundang-undangan.
Diperlukan komunikasi dan koordinasi yang baik diantara stakeholders terkait dalam upaya
menciptakan sistem hukum nasional yang sederhana dan tertib dalam rangka mendukung
pencapaian tujuan pembangunan nasional diperlukan komunikasi dan koordinasi yang baik
diantara para stakeholder terkait, dan perlunya dilakukan persamaan persepsi dan ketepatan
dalam penyusunan kerangka regulasi.

3.33 Urban Land Policy Stakeholder Group Meeting dalam rangka Penyusunan
Roadmap Kebijakan Sektor Perumahan
Rapat ini dipimpin oleh Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas pada 16 oktober 2014
di Hotel JS Luwansa. Rapat diselanggarakan dalam rangka Misi Bank Dunia terkait dengan
Penyusunan Roadmap Reformasi Kebijakan Perumahan dan Permukiman khususnya untuk
pilar Urban Land Policy. Diharapkan Kehadirin misi bank dunia dapat dimanfaatkan secara
betul dan baik sehingga bisa melahirkan rekomendasi atas kebijakan yang dapat
41

diimplementasikan serta dapat melahirkan usulan konkrit yang diperlukan dan dapat diketahui
quickwins nya.
Hal-hal yang dibahas dalam rapat, antara lain:
1. Pembentukan bank tanah telah menjadi political komitmen dari pemerintahan yang
baru juga telah dicantumkan dalam RPJMN dan disetujui sehingga dalam periode 20152019 pembentukan bank tanah hampir secara pastu akan dilaksanakan, untuk itu
diharapkan masukan yang lebih implementatif dari International expert terkait dengan
pembentukan bank tanah tersebut.
2. Dalam pembentukan bank tanah, kerangka regulasi merupakan fokus utama sehingga
perlu benar benar fokus untuk menyusun kerangka regulasi yang baik berikut dengan
rencana perubahan regulasi yang ada.
3. Kebijakan pembentukan bank tanah bukan merupakan single policy, dan merupakan
salah satu bagian dari kebijakan pengelolaan pertanahan namun untuk saat ini
diharapkan dapat fokus kepada pembentukan bank tanah sehingga tidak perlu
memperdebatkan alternative lain untuk penyediaan tanah.
Diharapkan dilakukan koordinasi yang lebih intensif antara Tim Tenaga Ahli Internasional dan
Lokal sehingga dapat berbagi informasi untuk memberikan solusi terkait pembentukan bank
tanah. Menindaklanjuti rapat ini, akan dilakukan wrap up meeting untuk bersama dengan world
bank dan Tim, untuk merumuskan masukan yang akan diaplikasikan dalam upaya
pembentukan bank tanah.

3.34 Peluncuran Sistim Informasi Terpadu (Simpadu) Penanggulangan


Kemiskinan
Seminar dilaksanakan pada 17 Oktober 214 di Ruang Rapat SG 3-5, Bappenas. Acara
diselenggarakan oleh Kedeputian Kemiskinan, Ketenagakerjaan dan UKM dengan direktorat
teknis pelaksana, Direktorat Penanggulangan Kemiskinan. Tujuan dari Simpadu
Penanggulangan Kemiskinan adalah untuk menghimpun data dan informasi terkait kemiskinan
dan program penanggulangan kemiskinan, baik yang dijalankan oleh Pemerintah pusat maupun
daerah. Sistim Informasi Manajemen Terpadu (SIMPADU) penanggulangan kemiskinan
merupakan pengembangan dari Simpadu PNPM Mandiri yang telah dikembangkan sejak tahun
2009.
Saat ini telah diluncurkan Simpadu secara on-line dan mobile dan Simpadu Penanggulangan
Kemiskinan ini telah dikembangkan di 33 provinsi. Simpadu Penanggulangan Kemiskinan
diharapkan dapat membantu seluruh pelaku penanggulangan kemiskinan dalam
merencanakan, melaksanakan, memantau dan mengevaluasi program penanggulangan
kemiskinan agar dapat lebih efektif, dan efisien dalam mencapai target dan sasaran yang telah
ditetapkan.

3.35 Rapat Koordinasi Pembahasan Persiapan Hibah GEF RIMBA


Rapat diselenggarakan di Kantor Kementerian Koordinator bidang Perekonomian pada 16
Oktober 2014. Tujuan Program GEF RIMBA adalah untuk melindungi keanekaragaman hayati
dan meningkatkan serapan dan cadangan karbon di lanskap RIMBA dengan meningkatkan

42

pengelolaan dan konektivitas ekosistem melalui Pendekatan Ekonomi Hijau, dengan 3


komponen yaitu:
Komponen 1: Pembentukan kerangka kelembagaan dan kebijakan yang efektif untuk
pengelolaan sumber daya alam di Kawasan Strategis Nasional RIMBA.
Komponen 2: Pengembangan dan pemanfaatan natural capital untuk mendorong
pembangunan ekonomi secara berkelanjutan di KSN RIMBA dengan tetap melestarikan
dan meningkatkan natural capital sumber daya air, karbon dan keanekaragaman hayati
melalui Ekonomi Hijau.
Komponen 3: Monitoring landskap dan evaluasi praktek ekonomi hijau di Koridor
RIMBA.
Dalam rapat ini Dit TRP memberikan masukan, seperti:
Perlu adanya peningkatan komunikasi agar seluruh stakeholders yang terkait dengan
kegiatan ini dapat terinformasikan perkembangannya secara jelas dan utuh.
Perlu diadakan workshop untuk membahas logframe dan struktur kelembagaan yang
diusulkan oleh WWF. Terkait logframe, seharusnya siapa melakukan apa harusnya
tergambar dengan adanya kebutuhan kegiatan dalam logframe tersebut. Sementara
terkait struktur kelembagaan, diusulkan agar steering committee berada diatas executing
agency seperti struktur kelembagaan pada umumnya.
Kegiatan ini harus direfresh dengan beberapa perkembangan baru yang mungkin
mempengaruhi seperti contohnya adalah terbitnya UU Pemerintahan Daerah dan SKB 4
Menteri terkait pelepasan kawasan hutan.
Kegiatan ini termasuk pendanaannya seharusnya terinternalisasi dalam RPJMN, RPJMD
dan RTRW kabupaten/kota.
Harus disusun juga komponen exit strategy, sehingga Pemda dapat mereplikasi kegiatan
setelah selesainya kegiatan ini. Pembelajaran tesebut sebaiknya dapat terekam dengan
baik dan diterjemahkan dalam knowledge management.
Selanjutnya WWF akan memfinalisasi dokumen PPG, dan kemudian menyurati seluruh Eselon 1
K/L terkait dalam bentuk surat dari Dirjen Bangda Kemdagri perihal memohon surat dukungan
kegiatan. Ada usulan apabila Dirjen Bangda Kemdagri kurang mampu mengkoordinasikan,
maka persuratan ini dilakukan oleh Eselon 1 di Menko Perekonomian atau Bappenas, namun
masih belum ada kesepakatan perihal hal ini. Setelah disahkan, dokumen PPG akan dikirim ke
seluruh K/L terkait pada awal Desember (tentatif).

3.36 Pembahasan Manajemen Pengetahuan (MP) oleh Pusdatin


Rapat ini diselenggarakan di Ruang SS-4, Bappenas pada 20 Oktober 2014. Pertemuan ini
bertujuan untuk berbagi hasil manajemen pengetahuan yang telah disusun oleh Pusdatin dan
TRP Bappenas. Dengan pertemuan ini, diharapkan antara Pusdatin dan TRP dapat menemukan
kesamaan yang dapat diintegrasikan untuk kemudian diaplikasikan di tingkat kedeputian di
Bappenas. Pada kesempatan ini TRP memberikan masukan, yaitu:
1. Perlu disepakati K-Map (perencanaan RKP) di tingkat kedeputian yang dihadiri oleh
masing-masing direktorat.
2. Perlu FGD bersama minimal 2 direktorat untuk ujicoba pemahaman terhadap K-Map
yang telah disusun oleh Pusdatin.
3. Harus ada atribut yang menghubungan antara KM TRP/KM yang sudah berjalan di
direktorat (jika ada) dengan KM Pusdatin sehingga tidak perlu unggah 2 kali.
43

Titik temu antara KM TRP dengan KM Pusdatin adalah pada aspek perencanaan, sehingga akan
disesuaikan K-Mapnya. Selanjutnya akan diadakan FGD Pengembangan Naskah Dinas
Elektronik pada hari Senin, 27 Oktober 2014. Pertemuan ini akan dihadiri oleh Kasubdit Infosos
TRP yang akan membahas tentang penyiapan infrastruktur KM.

3.37 Workshop 2 Kajian Formulasi Perhitungan KWT, KZB, dan KDB dalam KSN
Perkotaan
Workshop dipimpin oleh Direktur Perkotaan, Kementerian PU. Diselenggarakan pada 20
Oktober 2014 di Hotel Grand Kemang. Workshop 2 ini bertujuan untuk menggali masukan dari
Pemerintah Daerah Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur, Kedungsepur, Mamminasata,
Sarbagita, dan Perwakilan Profesi maupun para pengembang.
Beberapa poin penting dalam diskusi, seperti;
Nilai KWH/KZH minimal sebaiknya ditentukan dari penetapan parameter, skoring dan
pembobotanya .
Validitas penentuan KWT, KZB, dan KDB ditentukan oleh sejauh mana parameter dan
preferensinya sesuai dengan konsep daya dukung dari sisi ke tata airan.
Perencana perlu memahami prinsip prinsip daya dukung berbasis hidrologi.
Dalam skala yang lebih mikro dalam penetapan KDH pada persil perlu dirumuskan
parameter-parameter yang tidak hanya dari sisi ke tata airan. Karena penetapan KDH
dapat juga dipengaruhi oleh pertimbangan: kedekatan dengan jalan, alasan desain dll.
Kompensasi melalui infrastruktur hijau dan pembebanan bersifat penyeimbang
pembangunan diperlukan untuk tetap mencapai kesetaraan ideal perwujudan ruang
yang sesuai dengan KWT, KZB, dan KDB.
Untuk menindaklanjuti Kajian Formulasi ini, akan dilakukan Workshop 3 sebagai lanjutan untuk
membahas Rancangan Pedoman Formulasi Perhitungan KWT, KZB, dan KDB dalam KSN
Perkotaan.

3.38 Training and Roundtable Meeting on Public Private Partnership (PPP) in


Investing in Heritage Precinct
Rapat diselenggarakan di Gedung SDA Kementerian PU, Lt. 8 pada 21 Oktober 2014. Kegiatan
bertujuan untuk menyiapkan langkah-langkah yang akan ditempuh dalam merevitalisasi kota
pusaka melalui kemitraan antara pemerintah dan dunia usaha (PPP).
Poin-poin dalam Diskusi, yaitu:
Pelestarian pusaka melibatkan banyak pemangku kepentingan, masing-masing
pemangku kepentingan mempunyai pandangan dan kepentingan yang berbeda-beda;
Pemerintah tidak selalu dapat mengakomodasi seluruh kepentingan banyak konflik
yang harus dikelola dan pelestarian pusaka seringkali menuntut pengelolaan konflik
yang efektif;
Pembelajaran dari Pemerintah Belanda bahwa penganggaran untuk kota pusaka tidak
dibedakan dengan penganggaran perencanaan kota;
CHC berpendapat bahwa urbanisasi bukan menjadi ancaman dari pembangunan kota
Pusaka, urbanisasi dapat dijadikan sebagai peluang;

44

Pemeliharaan menjadi hal yang sangat penting didalam menjaga keberlanjutan kota
pusaka;
Pemerintah kota belum sepenuhnya efektif untuk melakukan intervensi demi
kepentingan pelestarian;
Peranan NGO/LSM menurut Pemerintah Sawahlunto menjadi penjembatan antara
Pemerintah, Public Private, dan masyarakat; dan
Keberagaman budaya masyarakat Indonesia menjadi potensi sekaligus dapat menjadi
hambatan dalam pembangunan kota pusaka.
Perlunya penyusunan grand strategy dan mapping persebaran pengembangan kota pusaka yang
disepakati oleh seluruh stakeholders, mengingat masih terdapatnya tumpang tindih kegiatan
antara KemenPU, Kemenparekraf, dan Kemendikbud.

3.39 Sosialisasi Kajian dan Strategi Pengadaan Tanah Perkotaan bagi


Pembangunan untuk Kepentingan Umum di Indonesia
Rapat diselenggarakan pada tanggal 21 Oktober 2014 di Ruang Makara II, Hotel Double Tree,
Jakarta. Lembaga Penyediaan Tanah (Bank Tanah) diharapkan menjadi salah satu instrumen
pelaksana UU 2/2012, karena dalam pelaksanaannya akan bersifat aktif menyediakan tanah
bagi kepentingan umum sepenjang sesuai RTRW. Sedangkan selama ini UU 2/2012 bersifat
pasif dalam pelaksanaannya yang bergantung pada kesiapan K/L baik pendanaan maupun
rencana pelaksanaannya.
Dari diskusi-diskusi yang berlangsung dalam rapat penentuan Bank Tanah mengarah ke bentuk
BLU. Dari berbagai pertimbangan, BLU (Badan Layanan Umum) dapat diadopsi dalam bentuk
lembaga penyediaan tanah ini. BLU menjadi alternatif yang paling reasonable, salah satu
pertimbangannya adalah BLU lebih mudah dalam pembentukannya dan bersifat non-profit,
sedangkan BUMN bersifat profit.
Selanjutnya, perlu dilakukan kajian lanjutan secara terencana dan komprehensif dalam
membentuk lembaga penyediaan tanah ini, salah satunya perlu diinventarisasi masalah dan
tantangan serta cara-cara untuk mengatasinya, supaya Lembaga Penyediaan Tanah ini dapat
segera terwujud. Selain itu perlu ada kajian sinergi Bank Tanah dengan lembaga penyedia tanah
yang ada sekarang ini, seperti yang dilakukan oleh PT Jakpro dan PT Perumnas

3.40

FGD Sosialisasi PP Penataan Wilayah Pertahanan Nasional

Rapat ini dipimpin oleh Deputi Strategin Pertanahan pada 21 Oktober 2014 di Hotel Millenium
Sirih, Jakarta. FGD ini dilaksanakan untuk mensosialisasikan PP Penataan Wilayah Pertahanan
yang sudah ditetapkan pada Agustus 2014. FGD dibuka oleh Deputi Strategi Pertahanan.
Presentasi disampaikan oleh Direktur Wilayah Pertahanan, Kasubdit Perkotaan, PU, Asdep
Pengelolaan Perbatasan, BNPP. Tanggapan disampaikan oleh jajaran TNI, anggota BKPRN dan
perwakilan perguruan tinggi.
Pokok-pokok diskusi yang mengemuka adalah:
1. PP Penataan Wilayah Pertahanan (Wilhan) sudah dilengkapi dengan Peta Wilhan statis
eksisting. Peta ini dapat dimanfaatkan dalam penyusunan RTRWP/K ataupun RTR
KSN/Pulau sehingga wilhan ini menjadi pertimbangan dan dapat dilindungi bersama,
baik oleh pemerintah pusat dan daerah.
45

2. Rencana Wilayah Pertahanan (RWP) adalah rencana perlindungan Wilhan statis


eksisting. RWP ini akan disusun pada Tahun 2015 dan akan dilengkapi dengan peta
skala 1:1.000.000. Peta dengan skala yang sangat kecil ini akan menyulitkan pemetaan
dalam peta pola pemanfaatan ruang RTRWP/K. BIG akan mengalami kesulitan teknis
dalam proses integrasinya.
3. KSN Wilhan yang tercantum di dalam PP RTRWN sejumlah 10 KSN dan seluruhnya
adalah PKSN yang berada di perbatasan. Perlu review KSN yang ada saat ini diserasikan
dengan Peta Wilhan yang sudah ditetapkan di PP Penataan Wilhan. Proses penyusunan
RTR KSN Wilhan akan ditetapkan dengan Kepmen (Psl 10). Proses ini perlu diserasikan
dengan KepmenPU tentang penyusunan RTR KSN (generik).
4. Di dalam PP tidak ada batas waktu bagi RTRWP/K untuk menyesuaikan, sehingga dapat
diasumsikan bahwa integrasi dapat dilaksanakan saat proses revisi RTRWP/K.
5. Rencana Rinci Wilhan (RRWP) adalah target selanjutnya yang akan disusun oleh Dit
Wilhan, namun di dalam PP tidak tercantum skala RRWP yang akan disusun potensi
integrasinya tidak disebutkan secara jelas (ke RTRWP atau ke RTRWK).
6. Pemanfaatan Wilhan di luar fungsi pertahanan harus mendapatkan izin dari Menteri
Pertahanan (Psl 24), namun tidak ada penjelasan proses yang harus ditempuh untuk
mendapatkan izin tersebut.
7. Pelaporan yang supervisi yang tercantum di dalam Pasal 42 belum dijelaskan periode
pelaporan yang akan dilaksanakan, dan keterkaitannya dengan laporan yang disusun
oleh BKPRN.
Peraturan Pemerintah Penataan Wilayah Pertanahan Nasional telah dilengkapi dengan Peta
Wilayah Pertanahan Eksisting Seluruh Indonesia. Penataan Wilayah Pertanahan sebaiknya
mempertimbangkan keadaan normal dan keadaan darurat.

3.41 Rapat Tindak Lanjut Klarifikasi Qanun Aceh


Rapat ini diselenggarakan pada 21 Oktober 2014 di Hotel Puri Denpasar. Rapat diselenggarakan
untuk menyikapi menyikapi status Qanun Aceh Nomor 19 Tahun 2013 tentang RTRW Aceh
Tahun 20132033.
Catatan dari hasil rapat klarifikasi tersebut, yaitu:
Qanun Aceh Nomor 19 Tahun 2013 tentang RTRW Aceh Tahun 20132033 pada
prinsipnya sesuai dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 bilamana Perda yang
disusun bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi maka
perda dimaksud dapat dibatalkan.
Perlu ada sikap dari Kemenhut terkait dengan pengelolaan KEL beserta dasar
hukum/justifikasi.
Pemerintah pusat harus lebih solid dalam pengelolaan lingkungan serta adanya
ketegasan terkait penetapan KEL sebagai KSN dengan sudut kepentingan lingkungan.
Perlu dilakukan pendekatan kepada Pemerintah Aceh dengan memberikan
penjelasan/pertimbangan mengenai perlunya penetapan KEL sebagai kawasan lindung
sebagai bentuk perhatian dari Pemerintah kepada Pemerintah Aceh.
Perlu adanya pengkajian terhadap status posisi strategis KEL terhadap kepentingan
nasional

46

Diusulkan untuk mengubah terminologi KEL menjadi Hutan Lindung Leuser dengan
penetapan lokasi dan delineasi yang jelas, untuk menghindari perdebatan/agar tidak
rancu dengan terminologi yang lama
Usulan Kemendagri dalam pembatalan Qanun RTRW Aceh akan berdampajk kurang baik,
karena adanya Peraturan Gubernur No. 5 Tahun 2014 yang telah disetujui. Untuk itu perlun
dilaksanakan pertemuan lanjutan dengan mengundang Kemenko Polhukam, Kejaksaan,
Kepolisian, dan K/L terkait sebagai tindaklanjut untuk menyamakan persepsi pemerintah pusat
terhadap penyeelsaian permasalahan KEL. Sebaiknya dari Dit TRP menyampaikan surat ke
Kemendagri berisi usulan agar Qanun tersebut dapat diterima dengan beberapa perbaikaan
berupa penambahan kawasan KEL lebih besar dari luasan taman nasional dengan
mengeluarkan enclave kegiatan yang telah ada dalam KEL.

3.42 Pembahasan Modul Penetapan LP2B dalam RTRW


Rapat ini diselenggarakan pada 22 Oktober 2014 di Ruang Lamunti, Kementan. Rapat ini
dibuka oleh Direktur Perluasan dan Pengelolaan Lahan, Kementan dan perwakilan dari
Kemenko Perekonomian, Kemendagri, BIG, dan Kemen PU.
Hal-hal yang didiskusikan dalam rapat pembahasan ini, anatara lain:
1. Era Jokowi arahnya untuk ketahanan pangan maka ini adalah saat yang tepat untuk
merevisi UU 41 tahun 2009 ke arah konservasi lahan sawah beririgasi. Mekanismenya
adalah dengan dasar Peta satelit dan cek di lapangan sudah sawah, maka sudah pasti
ditetapkan. Sensus pertanian menyatakan rata-rata kepemilikan bertambah terhadap
lahan pertanian.
2. Mendukung masukan untuk merevisi UU 41 tahun 2009 karena lahan akan menjadi
lahan milik negara. Selain itu, modul ini perlu dikuatkan dengan SEB dari Mendagri dan
Menteri Pertanian misalnya.
3. Beberapa masukan dan pertanyaan juga disampaikan dari Kemenko Perekonomian,
Rinella Tambunan sebagai terwakilan dari TRP Bappenas, BIG, Kemendagri, Balai
Sumber Daya Pertanian, Perwakilan dari IPB, dan Bangda Kemendagri.
4. Salah satu masukan dan pertanyaan yang disampaikan oleh Rinella Tambunan sebagai
perwakilan dari TRP, Bappenas adalah:
Pergub atau Perwali, dalam pasal 75 UU 41/2009 dinyatakan jika RTRW sudah
ditetapkan, maka penetapan KP2B,LP2B, dan LCP2B ditetapkan melalui Pergub. Dari
sisi waktu sudah terjawab
Peninjauan Kembali (PK) RTRWN: Ps 20 UU 41/2009 dinyatakan bahwa LP2B
melalui RRTR: apakah bisa menjadi bagian dari Kawasan Strategis (KS) Kab/kota?
Modul Penetapan LP2B: Bagaimana modul ini bisa lebih operasional tapi tidak
terlalu rigid? Perlukan pengaturan yang sangat detail (penetapan luasan lahan)?
Lingkup kawasan LP2B terdiri atas 3 (tiga) kawasan yaitu lahan pertanian teknis,
lahan pertanian non teknis, dan lahan rawa: Apakah harus ketiganya atau boleh
salah salah satu kawasan terutama lahan beririgasi?
Pedoman Peenetapan LP2B yang disusun sebaiknya tidak terlalu rinci untuk memberi ruang
gerak bagi Pemerintah Daerah. Sebagai tindaklanjut, akan dilakukan perbaikan dan pendetailan
Modul Penetapan LP2B dalam RTRW oleh Kementan dan Kementerian PU perlu menyusun

47

Pedoman Penyusunan Kawasan Strategis Provinsi (KSP) dan Kawasan Strategis Kabupaten
(KSK).

3.43 Konsultasi Pemerintah Provinsi Gorontalo terhadap Usulan KSN


Kunjungan dari DPR Gorontalo diselenggarakan di Ruang SG 4, Bappenas pada 23 Oktober
2014. Tujuan kungan ini untuk melakukan konsultasi terkait dengan usulan Pemerintah
Provinsi Gorontalo terhadap KSN Utara-Utara, KAPET Gopandang sebagai KSN Pertumbuhan
Ekonomi, serta KSN Danau Limboto sebagai KSN Lingkungan Hidup.
Beberapa poin penting yang disampaikan Pemerintah Provinsi Gorontalo terkait usulan KSN,
yaitu:
1. Usulan KSN Utara-Utara;
2. Usulan KAPET Gopandang sebagai KSN Pertumbuhan Ekonomi; dan
3. Usulan KSN Danau Limboto sebagai KSN Lingkungan Hidup.
Usulan KSN dari Provinsi Gorontalo ini akan disampaikan dalam pembahasan PK RTRWN dan
akan dibahas lebih lanjut dalam Diskusi Pembahasan Buku III Draft RPJMN dengan Direktur
Penataan Ruang Wilayah Nasional pada Jumat, 24 Oktober 2014. Pemerintah Provinsi Gorontalo
akan menyampaikan data terkait lokasi serta tahun penyusunan RDTR kepada Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan Bappenas. Sedangkan Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bappenas
akan memfasilitasi perihal saran PPNS dari Pemerintah Provinsi Gorontalo melalui pengiriman
surat terkait hal tersebut kepada Kementerian Pekerjaan Umum.

3.44 Seminar Nasional Peradilan Pertanahan Sebagai Solusi Penyelesaian


Perkara Pertanahan?
Rapat ini diselenggarakan pada 22 Oktober di Hotel Atlet Century, Senayan. Seminar bertujuan
untuk menggali pendapat dan masukan dari berbagai pihak terkait dengan upaya penyelesaian
kasus pertanahan melalui pembentukan pengadilan khusus pertanahan.
Beberapa hal yang disampaikan oleh narasumber dan peserta seminar sebagai berikut:
1. Mendukung pembentukan pengadilan khusus pertanahan untuk mempercepat
penyelesaian kasus pertanahan;
2. Mendorong penyelesaian kasus pertanahan pada pengadilan tingkat pertama sehingga
lebih cepat dan lebih murah;
3. Mendorong penyelesaian kasus melalui alternative dispute resolution (ADR) atau
dikenal dengan mediasi, tetapi seringkali hal ini tidak diakui oleh para pihak yang
bersengketa;
4. Instrumen hukum yang ada saat ini belum memadai untuk penyelesaian kasus
pertanahan;
5. Dalam penyelesaian kasus pertanahan tidak memenuhi rasa keadilan karena banyak
kasus yang melibatkan masyarakat kecil dikalahkan oleh pemilik modal;
6. Diusulkan dalam pengadilan khusus pertanahan, hakim mengadili kebenaran materiil.
Selain itu hakim dapat melakukan peninjauan ke lapangan dan melihat obyek yang
disengketakan;

48

7. Mendorong dilakukannya harmonisasi peraturan perundang-undangan bidang


pertanahan sebagaimana amanat TAP MPR No. IX/2001;
8. Untuk menjamin kepastian hukum hak atas tanah harus dilakukan pendaftaran tanah
seluruh Indonesia dalam waktu yang tidak terlalu lama;
9. Tantangan pembentukan pengadilan khusus pertanahan, antara lain:
Masih ada yang tidak mendukung karena akan berimplikasi pada pengangaran yang
cukup besar;
Membutuhkan hakim ad-hoc dengan spesialisasi khusus;
Adanya RUU tentang pengakuan masyarakat adat yang didalamnya juga mengatur
mengenai pengadilan adat sehingga akan tumpang tindih dengan pengadilan
pertanahan;
Penyeleksian kasus pertanahan karena kasus pertanahan dapat berupa pidana,
perdata atau pembatalan keputusan; dan
Sengketa pertanahan mempunyai banyak pola sehingga identifikasi menjadi sulit
Seluruh pembicara yang hadir dalam seminar mendorong adanya harmonisasi peraturan
perundang-undangan bidang pertanahan seluruh Wilayah Indonesia untuk menjamin kepastian
hukum hak atas tanah. Pembentukan pengadilan khusus pertanahan akan memerlukan
anggaran yang besar dan adanya kendala dalam memilah kasus pertanahan yang masuk ke
pengadilan.

3.45 Kunjungan Kerja DPRD Kabupaten Bekasi


Kunjungan DPRD Bekasi terkait membahas beberapa hal yang diusulkan oleh DPRD Kaabupaten
Bekasi dalam rangka pembangunan wilayahnya, diselenggarakan pada 23 Oktober 2014 di
Ruang Rapat 203, Bappenas.
1. Beberapa hal yang diusulkan oleh DPRD Kabupaten Bekasi dalam rangka pembangunan
wilayahnya, yaitu:
Pembangunan pelabuhan laut internasional di Taruma Jaya.
Perbaikan jalan negara Yos Sudarso yang sering tergenang.
Pembangunan Terminal tipe A, yang belum ada di Kabupaten Bekasi dan sangat
dibutuhkan, dimana sudah disiapkan lahan seluas 10 Ha.
Pembangunan Jalan layang non-tol dari Kota Bekasi hingga Kabupaten Karawang.
Pembangunan Jalan layang Simpangan Lemahabang, Cikarang Timur.
2. Hal-hal yang disampaikan oleh Bapak Dir TRP dan perwakilan dari Dit Trasportasi
Bappenas adalah sebagai berikut:
Pembangunan pelabuhan laut internasional di Taruma Jaya tidak masuk dalam RT
RPJMN 2015-2019 Bidang Transportasi. Selain itu, pengadaan lahannya masih
bermasalah terkait Perhutani, sehingga harus disusun AMDALnya terlebih dahulu.
Perlu dipertimbangkan kedekatan jarak antara Pelabuhan Tarumajaya ke Pelabuhan
Cilamaya. Dimana saat ini Pelabuhan Cilamaya juga tidak masuk dalam RT RPJMN.
Terkait usulan perbaikan jalan dan pembangunan jalan layang akan
dikomunikasikan dengan Ditjen Bina Marga, Kementerian PU.
DPRD Kabupaten Bekasi akan melakukan konfirmasi terhadap rencana pembangunan
pelabuhan Internasional di Keupaten Bekasi. Menurut Dit Transportasi, rencana tersebut belum
masuk kedalam RT RPJMN 2015-2019.
49

3.46 Persiapan Trilateral Meeting Kerangka Regulasi Dalam RPJMN 2015-2019


Rapat ini diselenggarakan pada 23 Oktober 2014 di Ruang Rapat SG 4, Bappenas. Rapat ini
merupakan rapat persiapan dalam rangka pelaksanaan trilateral meeting kerangka regulasi
dalam RPJMN 2015-2019. Trilateral meeting kerangka regulasi dimaksudkan sebagai upaya
meningkatkan kualitas pengelolaan regulasi (regulatory management) dan dalam jangka
menengah untuk mengendalikan kualitas regulasi.
Beberapa pihak yang hadir dan perannya dalam pelaksanaan trilateral meeting kerangka
regulasi yaitu: (i) Direktorat Analisa Peraturan Perundang-undangan; (ii) Direktorat sektor
Bappenas (mitra K/L pengusul); (iii) Badan Pembinaan Hukum Nasional; (iv) K/L pengusul.
Penyusunan mekanisme trilateral meeting kerangka regulasi termasuk format-format
pembahasan oleh Direktorat Analisa Peraturan Perundang-undangan yang akan
disosialisasikan kepada Direktorat di Kementerian PPN/Bappenas dan akan dilakukan juga
sosialisasi kepada K/L. Rekomendasi untuk RUU, RPP dan Raperpres yang akan disusun dalam
RPJMN 2015-2019 harus selesai sebelum 5 November 2014, karena pada tanggal tersebut akan
dilaksanakan pertemuan tahunan yang akan membahas prolegnas 2015.
Kerangka Regulasi yang menjadi dasar pembahasan dalam pelaksanaan trilateral meeting
adalah sebagaimana tercantum dala RT RPJMN 2015-2019. Hasil dari pembahasan oleh
Direktorat Analisa Perundang Undangan tentang penyusunan mekanisme kerangka regulasi
akan disosialisasikan ke seluruh Direktorat di Bappenas dan K/L.

3.47 Rapat Pembahasan Buku III RT RPJMN 2015-2019 dengan Direktorat


Pengembangan Wilayah Bappenas dan Direktorat Penataan Ruang
Nasional Kementerian PU
Rapat ini diselenggarakan di Hotel Grand Kemang pada 24 Oktober 2014. Rapat bertujuan
untuk menyamakan persepsi mengenai substansi pada Buku III RT RPJMN 2015-2019 yang
memiliki keterkaitan dengan tupoksi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bappenas,
Direktorat Pengembangan Wilayah Bappenas dan Direktorat Penataan Ruang Nasional
Kementerian Pekerjaan Umum. Substansi yang menjadi pembahasan diskusi meliputi:
a. Kesesuaian Buku III RT RPJMN 2015-2019 (termasuk masukan untuk Buku III) dengan
Rencana Tata Ruang Pulau;
b. Usulan KSN untuk diakomodasi dalam RT RPJMN 2015-2019;
c. Usulan pemerintah daerah mengenai KSN Baru;
d. Arahan pengarusutamaan maritim dalam RT RPJMN 2015-2019 (tata ruang laut); dan
e. Koordinasi penyusunan Buku III.
Substansi bidang Tata Ruang sudah masuk sepenuhnya dalam Buku III RPJMN 2015-2019.
Namun untuk penyusunan tata ruang laut masih perlunya pemetaan lebih lanjut antara
kebijakan buku III RPJMN dengan RTR Pulau/Kepulauan dan perlunya data pendukung atas
usulan yang dianggap penting untuk dimasukkan kedalam Buku III. Usulan harus mempunyai
kriteria yang jelas, ada pemeriksaan program dan dokumentasi yang lengkap mengenai usulan
tersebut (surat, notulensi rapat, dll).
Menidaklanjuti hal tersebut, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bappenas, Direktorat
Pengembangan Wilayah Bappenas dan Direktorat Penataan Ruang Nasional Kementerian
Pekerjaan Umum menyepakati perlunya tim regional. Direktur Pengembangan Wilayah sebagai
50

koordinator tim regional dengan difasilitasi oleh Direktur Tarunas KemenPU. Sebaiknya dalam
pertemuan serupa di kesempatan berikutnya sebaiknya turut mengundang Direktorat
Perkotdes dan Direktorat KKDT.

3.48 Rapat Fasilitasi Penegakan Perda tentang RTRW


Rapat diselenggarakan di Hotel The Mirah, Bogor pada 27 Oktober 2014. Tujuan
diselenggarakannya rapat ini untuk berbagi pengalaman oleh Pemerintah Daerah yang telah
menetapkan Perda RTRW Provinsi, dalam pertemuan ini adalah Provinsi Jawa Timur dan NTB,
khususnya dalam identifikasi permasalahan yang ada terkait dengan penegakan RTRW.
Beberapa hal utama yang disampaikan oleh kedua provinsi dan hasil diskusi adalah:
Perda RTRW untuk kedua provinsi telah ditetapkan, yaitu Perda No. 5 Tahun 2012
tentang RTRW Provinsi Jawa Timur dan Perda No.3 Tahun 2010 tentang RTRW Provinsi
NTB.
Pemprov belum dapat menetapkan Perda Kawasan Strategis Provinsi (KSP) karena
belum ada pedoman penyusunan KSP.
Pemprov belum dapat mengevaluasi Perda Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) karena
belum ada pedoman penyusunan KSK (yang ada baru pedoman penyusunan RDTR).
Dibutuhkan pemetaan delineasi LP2B dari Kementerian Pertanian, untuk disinkronkan
dan didetilkan di RDTR kabupaten/kota (di RTRW provinsi hanya mencantumkan
luasan LP2B saja).
Dibutuhkan pedoman operasional pengaturan insentif/disinsentif dan penerapan sanksi
Terkait penyusunan RDTR, masih terkendala penyediaan peta skala besar karena
banyaknya RDTR yang akan dibuat.
Terkait penyediaan PPNS, yang menjadi kendala adalah prosedur persyaratan (misalnya
syarat minimal sudah 2 tahun menjadi PNS kesulitan untuk dipenuhi), dan lamanya
waktu pelatihan (diusulkan kemungkinan pelatihan PPNS di daerah masing-masing).
Selain itu dibutuhkan pedoman operasionalisasi PPNS seperti penempatan PPNS.
Sistem pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan penataan ruang telah dicoba disusun
namun masih hingga tingkat output misalnya jumlah NSPK, jumlah perda, persentase
kasus yang bisa dipecahkan oleh BKPRD, belum tingkat outcome.
Dari hasil rapat diidentifikasi bahwa yang dibutuhkan oleh Pemda khususnya setelah
menetapkan Perda RTRW adalah: (i) Pedoman penyusunan KSP dan KSK; (ii) Pedoman
operasional pengaturan insentif/disinsentif dan penerapan sanksi; (iii) Pemetaan LP2B seluruh
Indonesia oleh Kementerian Pertanian; (iv) Penyediaan peta skala besar untuk penyusunan
RDTR; (v) Kemudahan rekrutmen PPNS. Selanjutnya, Pemda akan memberikan prioritas
penyusunan RDTR untuk ditetapkan kepada BKPRN dan Pemetaan LP2B akan disosialisasikan
ke seluruh Indonesia oleh Kementerian Pertanian.

3.49 FGD Pembahasan Draf Perpres KSPPN Revisi III


FGD merupakan pertemuan ke-3 yang membahas mengenai Draf Perpres KSPPN.
Diselenggarakan pada 24 Oktober di Hotel Blue Sky, Jakarta. FGD dibuka oleh Direktur
Perkotaan dan Perdesaan dan dilanjutkan oleh Staf Subdit Perkotaan. Beberapa poin diskusi
yang penting antara lain:
Perlu dikembangkan pasal mengenai kewenangan Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota
dalam pengembangan perkotaan.
51

Perlu dikembangkan rencana tindak pengembangan perkotaan.


Perlu updating peraturan perundangan, pada draft III Raperpres telah memasukkan UU
23/2014 tentang Pemerintahan Daerah, namun pada draft III Lampiran Raperpres
masih memasukkan UU 32/2004.
Definisi kawasan perkotaan perlu disesuaikan dengan PP 26/2008: wilayah yang
mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Dalam konsep pembiayaan yang digunakan di kawasan perkotaan seharusnya adalah
terlebih dahulu menggunakan APBD, jika Pemda tidak sanggup, maka Pemerintah Pusat
akan memback up dari dana APBN.
Perlunya pengaturan di lingkungan perkotaan yang tumbuh sebagai akibat dari kegiatan
reklamasi.
Perlunya menentukan indikator kota yang layak huni didalam KSPPN.
Sebaiknya, perlu dikembangkan pasal mengenai kewenangan Pusat, Provinsi, dan
Kabupaten/Kota dalam pengembangan perkotaan yang disesuaikan dengan UU No. 23 Tahun
2014 tentang Pemerintah Daerah.

3.50 Masukan Unit Kerja Terkait Penggunaan Naskah Dinas


Rapat diselenggarakan di Ruang Makara II, Hotel Double Tree pada 27 Oktober 2014. Acara
dibuka oleh Kapusdatin, Suharmen dan dihadiri Okto sebagai Direktur Pengembangan Wilayah,
staf IBKK, staf Dit TRP dan seluruh staf Pusdatin.
Hingga saat ini hanya ada 5 Direktorat yang menggunakan naskah dinas, yaitu Dit TRP, Biro
Humas, IBAU, Biro Umum dan Biro Renbang Pendanaan. Menurut Direktorat TRP sebagai
pengguna aktif Naskah Dinas, kendala utama peggunaan adalah kesulitannya dalam searching
file, meskipun menu sudah tersedia dalam advance search. Selain itu, juga untuk agenda
pimpinan hanya muncul dan lengkap di kalender sekretaris bukan di kalender staf, masih
kurangnya sosialisasi untuk menggunakan sistem naskah dinas dalam tugas sehari-hari.
Disamping kendala tersebut, disampaikan juga masukan terkait perbaikan yaitu penggunaan
naskah dinas direspon positif dan sangat membantu dalam pelaksanaan tugas sehari-hari,
namun tetap diperlukan : (a) komitmen dari pimpinan untuk mau menggunakan naskah dinas
tersebut dalam pelaksanaan tugas di unit kerjanya masing-masing, (b) perbaikan sistem pada
konten advanced search (pencarian file), (c) diperlukan sosialisasi atau bimtek bagi unit kerja
eselon I dan II, (d) pengaturan struktur staf di internal masing-masing direktorat, (e) perlu
dibuatkan SOP untuk kondisi internet mati, (f) perlunya tambahan fitur untuk back up data
berdasarkan periode tertentu (tahun/bulan).
Pusdatin harus bisa menjadi marketer dan punya relationship dalam mendesain lebih detail
sistem aplikasi yang ada sekarang. Kebutuhan data tidak boleh berhenti pada satu titik saja,
tetapi data tersebut dapat dikembangkan dan digunakan untuk selalu update guna membantu
dalam penyusunan rencana kerja pemerintah dan program pembangunan lainnya. Sebaiknya
pada sistem jaringan utama diperlukan maintenance, jika bisa sistem tersebut menjadi satu
window saja, tetapi dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan seperti mengukur kinerja,
SKP, Monev dan sebagainya.
52

3.51 Kick Off Meeting Pengembangan Peta Kebencanaan Indonesia Berbasis


Perubahan Iklim di Provinsi Bengkulu dan Sumatera Barat
Pertemuan diselenggarakan oleh Dewan Nasional Perubahan Iklim pada 27 Oktober 2014 di
Hotel Sari Pan Pacific, dengan tujuan untuk mengenalkan kegiatan pemetaan kebencanaan
berbasis perubahan iklim di tingkat kota/kabupaten, serta menggali data dan informasi, juga
masukan dari K/L. Dewan Nasional Perubahan Iklim (DNPI) tengah menyusun kajian pemetaan
kebencanaan perubahan iklim tingkat kota/kabupaten, sebagai upaya implementasi RAN-API.
Keluaran dari kegiatan ini adalah: a) peta kebencanaan berbasis perubahan iklim (proyeksi
tahun 2030 dan 2050); dan b) dokumen yang memuat pilihan adaptasi serta strategi adaptasi
terhadap dampak perubahan iklim.
Peta ini disusun untuk:
Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Bengkulu skala 1:250.000 (basis wilayah per
kabupaten).
Kabupaten Agam dan Kabupaten Kaur skala 1:50.000 (basis wilayah per kecamatan).
Kota Padang dan Kota Bengkulu skala 1:10.000 (basis wilayah per desa).
Selanjutnya, DNPI akan menyelenggarakan pertemuan lanjutan baik di tingkat pusat maupun
daerah. Dit. TRP turut serta mendukung kegiatan yang dilakukan dengan DNPI dengan
mengikuti pertemuan yang diselenggarakan DNPI dan memberikan masukan perbaikan.

3.52 Rapat Pembahasan Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Utara


Rapat diselenggarakan pada 28 Oktober 2014 di Kantor Kementerian PU. Rapat bertujuan
untuk membahas Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Utara di forum BKPRN dalam rangka
persetujuan teknis.
Beberapa poin masukan dari anggota BKPRN untuk penyempurnaan Raperda RTRW Provinsi
Kalimantan Utara dalam pembahasan rapat ini adalah:
Penentuan Pusat Kegiatan Lokal (PKL) harus disinkronkan dengan Raperda RTRW
Provinsi Kalimantan Timur dan Perda RTRW Kabupaten/Kota yang ada di wilayah
Provinsi Kalimantan Utara;
RTRW ini agar dapat selaras dengan dokumen rencana pembangunan (RPJPD dan
RPJMD);
Agar mencantumkan rencana simpul terminal tipe A di Tanjung Selor dan Malinau
sesuai Rancangan Peraturan Menteri Perhubungan tentang Simpul Terminal;
Agar mencantumkan Bandara Binuang sesuai dengan Tatanan Kebandarudaraan;
Nomenklatur terkait pelabuhan agar disesuaikan dengan nomenklatur pada PP Nomor
61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan;
Agar menyusun Pola Wilayah Sungai (WS) yang menjadi kewenangan Pemerintah
Provinsi ;
Agar diakomodir Kawasan Konservasi Perairan Daerah Pulau Siliinak di Kabupaten
Nunukan seluas 200 Ha;
Agar dicantumkan mengenai Kawasan industri di Desa Mensapa Kecamatan Nunukan
Selatan seluas 53,48 Ha;
Sebagai bahan evaluasi Menteri Dalam Negeri, pengajuan penetapan Perda RTRW
Provinsi harus disertai dengan bukti Berita Acara Kesepakatan dengan provinsi yang
53

berbatasan, Berita Acara Kesepakatan dengan Kabupaten/Kota di dalam wilayah


Provinsi, dan Berita Acara Konsultasi Publik;
Terkait perbedaan delineasi kawasan hutan, pemerintah daerah diharapkan dapat
mengadakan pertemuan trilateral dengan kementerian kehutanan dan BIG yang
difasilitasi oleh Kementerian PU; dan
Agar segera menyusun Perda RZWP-3-K yang selaras dengan Perda RTRW ini.
Pemprov akan memperbaiki Draft Perda RTRW tersebut sesuai masukan-masukan yang ada
dalam forum ini. Tanggapan tertulis resmi mengenai Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Utara
telah dikirim oleh Direktorat TRP.

3.53 Konsultasi DPRD Provinsi Kalimantan Selatan


Rapat diselenggarakan pada 28 Oktober 2014 di Ruang Rapat Direktur TRP. Rapat diadakan
terkait dengan status penetapan RTRW Prov. Kalimantan Selatan yang terkendala.
Permasalahan yang dibahas dalam forum konsultasi ini, yaitu:
a. Hingga saat ini, status RTRW Prov. Kalimantan Selatan belum ditetapkan.
b. Rancangan Perda RTRW sudah mendapatkan persetujuan substansi teknis dari Menteri
PU sejak 2010 (Kepmen PU No. HK.01.02.Mn/682), dan persetujuan substansi Menteri
Kehutanan sejak 2009 (Kepmenhut No. SK 435/Menhut-II/2009). Namun, dalam SK
Menteri Kehutanan, penetapan pelepasan kawasan hutan hanya 59 ribu Ha dari usulan
seluas 250 ribu Ha. Untuk itu, Pemda mengajukan kembali usulan perubahan kawasan
hutan karena secara eksisting kawasan yang ditetapkan sebagai hutan sudah bukan
hutan, dan hingga saat ini belum ada jawaban/kepastian atas usulan tersebut.
c. Keberatan lain Pemda atas SK Menhut tersebut, adalah:
Belum adanya peta skala 1:50.000 untuk Raperda RTRW Kabupaten dan 1:25.000
untuk Raperda RTRW Kota sebagai jabaran dari peta lampiran Kepmenhut No. SK
435/Menhut-II/2009 skala 1:250.000. Ini menyulitkan bagi BKPRD Prov. Kalsel
dalam mengevaluasi Perda RTRw Kab/Kota yang RTRWKnya merupakan jabaran
yang harus sesuai dengan RTRWP Kalsel.
Belum ada terobosan hukum untuk kegiatan eksisting;
Belum selesainya tata batas seluruh kawasan hutan oleh Kemhut;
d. BIG belum menyediakan peta skala 1:250.000 untuk wilayah pulau Kalimantan, untuk
itu Pemda perlu percepatan pemutakhiran peta RBI untuk penyelesaian Raperda RTRW
Prov. Kalsel.
e. Dalam Kepmenhut No. SK 435/Menhut-II/2009 tidak ada DPCLS sehingga tidak dapat
menggunakan mekanisme holding zone dan tidak menunggu persetujuan DPR
Menindaklanjuti kendala tersebut, Sekretariat BKPRN akan memfasilitasi pengadaan pertemuan
bersama Kementerian Kehutanan, BIG, Kemenko Perekonomian, BPN, Kemdagri, KemenPU,
dengan agenda pembahasan: (i) Pemecahan masalah sektor, terutama kehutanan; (ii)
Percepatan verifikasi peta, termasuk batas administrasi wilayah Kalsel dengan Kaltim dan
Kalteng; (iii) Penjelasan atas SKB 4 Menteri. Untuk pelaksanaan pertemuan tersebut, diusulkan
dua pilihan: a) tidak mengundang Pemda Kalsel/pembahasan berada ditataran pusat saja; atau
b) mengundang Pemda Kalsel.

54

3.54 Rapat Pembahasan Raperda RTRW Kabupaten Morowali Utara, Mamuju


Tengah, dan Banggai Laut
Rapat diselenggarakan dengan tujuan untuk membahas Raperda Raperda RTRW Kabupaten
Morowali Utara, Mamuju Tengah, dan Banggai Laut di lingkup BKPRN dalam rangka
persetujuan teknis, pada tanggal 28 oktober 2014 di Hotel Ambhara.
Beberapa poin Penting dalam pembahasan rapat:
Perlu penyesuaian cara penulisan Raperda dengan Permen PU No. 16/PRT/M/2009
tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.
Raperda belum mengatur mengenai LP2B.
Raperda Kabupaten Morowali Utara dan Banggai Laut masih perlu memperbaiki
perwujudan seluruh kebijakan dan strategi agar dapat tergambarkan penuangannya di
dalam Rencana Struktur Ruang, Rencana Pola Ruang, dan Indikasi Program
Pemanfaatan Ruang.
Kabupaten Mamuju Tengah masih perlu memperbaiki Indikasi Program Pemanfaatan
Ruangnya, karena belum tergambar perwujudan struktur dan pola ruangnya.
Pemerintah Daerah perlu memahami bahwa konsekuensi setelah penetapan kawasan
strategis kabupaten adalah menyusun Perda RTR kawasan Strategis Kabupaten yang
telah ditetapkan tersebut.
Penggunaan istilah asing dikurangi penggunaannya dalam Raperda.
Kabupaten Morowali Utara dan Banggai Laut perlu memperbaiki ketentuan perizinan
dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang, karena masih belum sesuai dengan UU
26/2007 dan PP 15/2010.
Masih terdapat perbedaan nomenklatur terkait sistem transportasi didalam ketiga
Raperda tersebut.
Masih terdapat perbedaan delineasi kawasan hutan, pemerintah daerah diharapkan
dapat mengadakan pertemuan trilateral dengan kementerian kehutanan dan BIG yang
difasilitasi oleh Kementerian PU.
Kabupaten Banggai Laut disarankan untuk segera menyusun Perda RZWP3K, mengingat
sebagian besar wilayah Kabupaten Banggai laut merupakan perairan
Selanjutnya, Direktorat TRP akan mengirimkan secara resmi tanggapan tertulis mengenai
ketiga Raperda RTRW tersebut.

3.55 Evaluasi Penyeleggaraan Penataan Ruang Daerah


Pertemuan diselenggarakan oleh Dit. FPRLH Ditjen Bina Bangda Kemdagri pada tanggal 30
Oktober 2014 di Hotel Puti Denpasar, Jakarta. Pertemuan ini bertujuan untuk mensosialisasi
hasil evaluasi penyelenggaraan penataan ruang daerah tahun 2014 yang telah dilakukan oleh
Ditjen Bina Bangda Kemdagri, dan memperoleh masukan perbaikan. Evaluasi yang dilakukan
Ditjen Bina BangdaKemdagri adalah evaluasi output yang dibagi menurut tahapan
pelaksanaan penataan ruang. Hasil evaluasi belum dapat memperlihatkan provinsi bernilai
kategori baik, sedang atau buruk. Masih perlu dilaksanakan pemantauan dan evaluasi bersama,
terutama Kemdagri, Kemen PU, dan Bappenas, dengan pembagian fokus sesuai peran masingmasing K/L. Sosialisasi terintegrasi regulasi seputar penataan ruang juga masih diperlukan,
karena masih adanya kebingungan daerah, terutama dalam pelibatan masyarakat dalam
penyelenggaraan PR.
55

Dit. TRP bersama-sama dengan Kemdagri dan Kemen PU menyempurnakan draf pedoman
monev yang saat ini sedang disusun Kemdagri dan Kemen PU, dan juga mulai disusun Bappenas,
dan menyepakati masing-masing memiliki fokus yang berbeda (siapa melakukan apa) sehingga
pelaksanaan di daerah lebih efektif. Untuk menyempurnakan draf pedoman insentif disinsentif
yang tengah disusun Kemen PU, secara formal Dit. TRP akan menyampaikan hasil kajian yang
telah dilakukan TRP di tahun 2012. Selanjutnya, Pada tanggal 6 Nov 2014, Ditjen Bina Bangda
Kemdagri akan menyelenggarakan pertemuan pembahasan pedoman pemantauan dan evaluasi
penyelenggaraan PR.

3.56 Pembahasan Implementasi Perda RTR Berbasis Mitigasi Bencana


Pertemuan diselenggarakan oleh Dit. FPRLH Ditjen Bina Bangda Kemdagri pada 30 Oktober
2014 di Hotel Puri denpasar, Jakarta. Pertemuan ini dibuka oleh Direktur Fasilitasi Penataan
Ruang dan Lingkungan Hidup, Edi Sugiharto, dan dihadiri oleh Direktur Pengurangan Risiko
Bencana, Lilik Kurniawan, sebagai narasumber. Kemudian dilanjutkan dengan pemaparan draf
pedoman oleh tenaga ahli, Herman. Tujuan dari pertemuan adalah untuk membahas kajian
implementasi Perda tentang RTR berbasis mitigasi bencana, yang disusun oleh Dit. FPRLH
Kemdagri, yang direncanakan akan menjadi NSPK Pedoman Penyusunan RTR Berbasis Mitigasi
Bencana.
Poin penting yang disampaikan dan dibahas adalah:
NSPK ini disusun untuk memudahkan Kemdagri dan Pemda Provinsi dalam melakukan
evaluasi RTR untuk menilai dan memastikan bahwa RTR telah berbasis mitigasi
bencana.
Draf NSPK yang tengah disusun adalah pedoman penyusunan RTR berbasis mitigasi
bencana. Pedoman ini berfokus pada 8 bencana alam, yaitu gempa bumi, tsunami, banjir,
tanah longsor, letusan gunung api, gelobang ekstrim dan abrasi, cuaca ekstrim, dan
kekeringan, yang diidentifikasi dari UU No. 26/2007 dengan kata kunci bencana yang
disebabkan faktor alam dan skala besar. NSPK ini direncanakan berisi normanorma
RTR yang berbasis mitigasi bencana.
Disampaikan oleh Edi Sugiharto, muatan Perda yang sudah ditetapkan sudah
mengakomodasi tentang kebencanaan, tapi belum detail mengakomodasi mitigasi
bencana. NSPK ini dipastikan tidak tumpah tindih dengan regulasi lainnya. Selain itu,
disampaikan pula bahwa mekanisme yang akan dibahas di BKPRN harus
mempertimbangkan kewenangan yang sudah dimiliki daerah.
Perda Tata Ruang harus mendapatkan nomor registrasi dari Kementerian Dalam Negeri.
Ini dilakukan dalam rangka pengendalian tata ruang di kab/kota.
BNPB tengah bekerjasama dengan Australia dalam program INACEF untuk menyusun
peta kebencanaan sampai unit rumah. Selain itu, BNPB telah menyusun Renas PB 2015
2019, dengan 4 fokus pertimbangan: i) Masalah geologi semakin meningkat; ii)
Perubahan iklim telah hadir; iii) Degradasi lingkungan terus meningkat; dan iv) Bonus
demografi.
Disampaikan oleh Endang, Bappeda Prov. Jabar, Daerah kebingungan dengan banyaknya
pedoman dari pusat yang bersinggungan. Kebutuhan daerah dalam penyusunan RTR
berbasis mitigasi bencana adalah dalam aspek kelembagaan, siapa melakukan apa.

56

Kajian NSPK yang tengah disusun ini overlap dengan draf Permen PU tentang Standar
Penyusunan RTR di kawasan rawan bencana. Perbedaan hanya terdapat pada adanya
poin yang membahas evaluasi RTR berbasis mitigasi bencana
Dit. FPRLHBina Bangda Kemdagri tengah menyusun pedoman (NSPK) penyusunan RTR
berbasis mitigasi bencana. Melalui pedoman ini diharapkan akan menemukan norma-norma
(tidak mencakup aspek kelembagaan) RTR yang berbasis mitigasi bencana sehingga
memudahkan Kemdagri dan Pemda Provinsi untuk melakukan evaluasi dan mendorong dalam
peninjauan kembali agar RTR dapat berbasis mitigasi bencana. Meskipun disampaikan bahwa
NSPK ini hanya berisi norma-norma, tapi dari draf pedoman yang telah dipaparkan, isinya
overlap dengan draf Permen PU tentang standar penyusunan RTR di kawasan rawan bencana.

3.57 FGD Penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Kehutanan


FGD dipimpin oleh Direktur Kehutanan dan Konservasi Sumber Daya Air, Bappenas.
Diselenggarakan pada 30 Oktober di Hotel Novotel, Bogor. FGD ini bertujuan untuk
mengintegrasi dan harmonisasi visi misi Presiden Jokowi-JK dengan RT RPJMN 2015-2019
terkait dengan bidang kehutanan.
Dalam FGD tersebut terdapat beberapa pembicara yang berasal dari akademisi dan
Kementerian Kehutanan yaitu: (i) Direktur Kehutanan dan Konservasi Sumber Daya AirBappenas yang menyampaikan Arah Kebijakan Pembangunan Pelestarian Sumberdaya Alam,
Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana; (ii) Haryanto R. Putro (Dosen Fakultas Kehutanan,
IPB) judul Peningkatan Pemanfaatan Nilai (Value) Hutan Konservasi dan Kehati; (iii)
Sudarsono Soedomo (Dosen Fakultas Kehutanan, IPB) judul Investasi Pemerintah di Sektor
Kehutanan; (iv) Bahruni (Dosen Fakultas Kehutanan, IPB) judul Pro dan Kontra dalam
Pengembangan Jasa Lingkungan Sektor Kehutanan: Arah & Kebijakan Kehutanan Ke Depan; (v)
Arwin (Ketua KK Teknologi Pengelolaan Lingkungan-ITB) judul Pendekatan Ekohidrologi
Dalam Implementasi Kebijaksanaan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) di Indonesia; (vi)
Hardiono (Direktorat Perencanaan & Evaluasi Pengelolaan DAS-Kementerian Kehutanan) judul
Langkah-Langkah Sektor Kehutanan dalam Upaya Peningkatan Kesehatan DAS.
Tindak lanjut pertemuan ini adalah perlunya pengelolaan integrasi pengelolaan kawasan hutan
karena akan berimplikasi pada perubahan lingkungan hidup dan konservasi air; Perlu investasi
yang cukup di sektor kehutanan untuk pemanfaatan hasil hutan, misalnya investasi SDM yang
mengelola KPH. Diusulkan mengintegrasikan pengelolaan DAS dengan penataan ruang;
Pemanfaatan hutan tidak hanya hasil hutan kayu tetapi perlu juga mempertimbangkan hasil
hutan bukan kayu misalnya jasa lingkungan dsb.

3.58 Rapat Koordinasi Awal Penyusunan Kerangka Regulasi Rpjmn 2015-2019


Bidang Pertanahan
Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 31 Oktober 2014 di Ruang Rapat 203, Bappenas. Rapat
ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran awal mengenai kerangka regulasi yang akan
disusun pada RPJMN 2015-2019 bidang pertanahan.
Hal-hal yang disampaikan pada rapat tersebut, yaitu:
Usulan mengenai Revisi UU 28/2009 terkait BPHTB penting dilakukan karena sesuai
dengan Pasal 19 UUPA, pendaftaran tanah merupakan kewajiban pemerintah, namun
57

karena adanya keterbatasan anggaran, pendaftaran tanah hanya mampu dilaksanakan


sekitar 1 juta bidang setiap tahun.
Adanya ancaman apabila Kakantah menandatangani sertipikat tanah tetapi masyarakat
belum membayar BPHTB dan hukuman sangat berat. Namun di sisi lain pengenaan
BPHTB bukan merupakan kewenangan BPN. Pada beberapa Kantah, sertipikat hak atas
tanah tidak bisa diserahkan kepada masyarakat karena BPHTB belum dibayar.
Dengan dihapuskannya BPHTB untuk pendaftaran tanah pertama kali akan sangat
membantu pelaksanaan pendaftaran tanah. Selain itu, akan terjadi multiplier effect
apabila bidang tanah yang disertipikat sudah meliputi semua bidang tanah.
Leading sector revisi UU 28/2009 bukan di BPN tetapi di Kemendagri dan Kemenkeu
sehingga kedepan perlu diundang dalam rapat.
Terkait dengan usulan pembentukan bank tanah harus sesuai dengan RTRW dan untuk
mencegah penelantaran tanah. Kelembagaan bank tanah harus dilakukan oleh negara
atau lembaga khusus ditunjuk mewakili negara.
Saat ini sudah ada Permenkeu yang menyatakan bahwa BPHTB dapat dikurangi atau
dibebaskan untuk mendukung pelaksanaan program strategis pemerintah yang
meningkatkan kesejhateraan masyarakat. Namun dalam pelaksanaannya cukup sulit
dan pada beberapa daerah tidak bisa dilakukan. Usulan pembebasan BPHTB tersebut
harus diangkat pada level UU.
Revisi PP No. 11/2010 diusulkan agar memasukkan business plan sebagai salah satu
lampiran dalam mengajukan HGU. Hal ini penting dilakukan agar BPN (pemerintah)
menang di pengadilan dan mengetahui secara pasti jangka waktu berakhirnya HGU.
Kedepan perlu mengembalikan fungsi pengawasan dan pengendalian di BPN terhadap
tanah bekas hak. Diusulkan agar Pusadatin-BPN membuat aplikasi khusus mengenai
HGU yang akan berakhir jangka waktu sebagai fungsi pengawasan dan pengendalian.
Terkait reforma agraria diusulkan juga revisi UU 56/1960 dan PP 224/1961 sebagai
dasar pelaksanaan reforma agraria.
Diusulkan agar Litbang BPN dalam melakukan penelitian harus berdasarkan kebutuhan
sehingga topik kajian harus sesusai arah kebijakan yang telah ditentukan sehingga perlu
mendapat persetujuan dari Biroren-BPN dan Bappenas.
Sesuai dengan UU SPPN yang mengamanatkan perlunya kerangka regulasi dalam
pelaksanaan perencanaan pembangunan selain kerangka kelembagaan dan kerangka
pendanaan. Dalam konteks trilateral meeting kerangka regulasi Dit. APP sedang
menyiapkan format-format dan instrumen-instrumen yang diperlukan dalam trilateral
meeting tersebut.
Beberapa peraturan perundang-undangan yang diusulkan untuk direvisi dan disusun yaitu: UU
28/2009 berkenaan dengan BPHTB, UU 56/1960 dan PP 224/1961 berkenaan dengan
pelaksanaan reforma agraria, PP 11/2010 berkenaan dengan sumber tanah obyek reforma
agraria, UU 2/2012 berkenaan dengan rencana pembentukan bank tanah. BPN perlu mengkaji
mengenai pasal-pasal yang perlu direvisi dari masing-masing peraturan perundang-undangan
tersebut.

58

BAB IV
RENCANA KEGIATAN
Berdasarkan hasil evaluasi kegiatan yang telah dilaksanakan pada Bulan Oktober 2014,
disepakati agenda penting sebagai tindak lanjut kegiatan yang akan dilaksanakan di Bulan
November 2014. Rencana kegiatan Bulan Desember 2014, adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Rencana Kegiatan Subdit Tata Ruang
No.
1

Kegiatan
Utama
RPJMN 20152019 Bidang
Tata Ruang

Sinkronisasi
RTR dengan RP

Perencanaan
2015

Penyusunan
Laporan Akhir
Tahun

Sub Kegiatan

Target

Waktu

Penyusunan Buku I,
II, III RT RPJMN
2015-2019 Bidang
Tata Ruang

Melakukan
Musrenbangnas RPJMN
Melakukan Musrenbang
Regional RPJMN di 5
Provinsi
Menyusun perbaikan
untuk penyusunan Buku
I, II, dan III RPJMN 20152019 Bidang Tata Ruang
Akan dilakukan di tahun
2015

Minggu I-IV
Desember
2014

Terlaksananya penelaahan
RKA KL Dit. FPRLH sesuai
masukan Bappenas
sebelumnya

Minggu I-II
Desember
2014

Melakukan Musrenbangnas
RPJMN
Menyusun perbaikan untuk
penyusunan Buku I, II, dan
III RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang
Laporan koordinasi
perencanaan

Minggu I-II
Desember
2014

Persiapan
penyusunan kajian
sinkronisasi
Penelahaan RKA KL
Dit. FPRLH Ditjen
Bina Bangda
Kemendagri TA
2015
Penelahaan RKA KL
DJPR Kemen PU TA
2015

Penyusunan
Laporan koordinasi
perencanaan
Penyusunan
Laporan
pemantauan dan
evaluasi
Pertemuan dengan
Biro Perencanaan
Kementerian ATR

Koordinasi
Bidang Tata
Ruang

Laporan pemantauan dan


evaluasi
Akan dilaksanakan setelah
struktur Kementerian ATR
terbentuk

Tahun 2015

Minggu I-IV
Desember
2014
Minggu I-IV
Desember
2014
Koordinasi
Bidang Tata
Ruang

Tabel 2. Rencana Kegiatan Subdit Pertanahan


No. Kegiatan Utama
1 Buku Profil
Pertanahan

Sub Kegiatan
1. Pengumpulan
data dan
informasi buku
profil

Target
Terkumpulnya data dan
informasi dari 33 Provinsi
dan Tersusunnya draft
profil pertanahan

Waktu
Minggu I
Desember
2014

59

No.

Kegiatan Utama

Perbaikan RT
RPJMN Bidang
Pertanahan 20152019

3
4

Sub Kegiatan
pertanahan
2. Penyusunan
Buku Profil
Pertanahan
Musrenbang RPJMN
2015-2019

Kajian Bank
Tanah

Penyepakatan TOR
dan Donor Hibah
kajian Land Bank

Penelaahan
Renstra dan
APBNP

Rapat Koordinasi
Penelaahan Renstra
dan APBNP

Target

Waktu

Tersusunnya perbaikan RT
RPJMN Bidang pertanahan
dan terinternalisasinya
Nawacita ekdalam RT
RPJMN 2015-2019

Minggu II-III
Desember
2014

Teridentifikasinya saran
dan masukan mengenai
pembentukan bank tanah

Minggu I
Desember
2014
Minggu II
Desember
2014

Tabel 3. Rencana Kegiatan Subdit Informasi dan Sosialisasi


No.
1

Kegiatan Utama
Media Informasi
dan Sosialisasi
TRP

Sub Kegiatan
Kegiatan Rutin:
1. Update Portal
2. Update Website
3. Update Milis
4. Update FB

Kajian Materi
Teknis
(pengarusutama
an PRB)
Manajemen
Pengetahuan

Penyusunan Laporan
akhir

Buletin TRP
4
5

Musrenbang
Regional

Implementasi KM
Layouting
Penerbitan
Musrenbang di Kota
Palu

Target
Berita dalam situs TRP
diperbaharui setiap
hari
Materi/bahan dalam
situs TRP bertambah
Menginformasikan
berita, kegiatan TRP,
dan informasi lainnya
di dalam milis dan FB
Pengembangan situs
TRP
Laporan kajian tercetak
dan didistribusikan kepada
stakeholder terkait

Waktu
Minggu I-IV
Desember
2014

Seluruh staf memanfaatkan


KM

Minggu I-IV
Desember
2014
Minggu I-IV
Desember
2014

Seluruh bahan telah


dilayout
Terbit Minggu IV Des
2014
Terlaksananya
Musrenbang Regional
di Kota Palu
Penyelesaian hasil
notulensi Musrenbang
Regional di Kota Palu

Minggu
II
Desember
2014

Minggu
I
Desember
2014

60

Tabel 4. Rencana Kegiatan Sekretariat BKPRN


No.
1

Kegiatan Utama
Penyelesaian
Raperda RTRW
Provinsi
Kalimantan
Selatan 20132033

Sub Kegiatan
Rapat Pembahasan
Penguasaan Tanah
HGU yang berada di
dalam Kawasan
Hutan

Penyusunan
Laporan
Koordinasi
Strategis BKPRN
2014
Kehumasan

Penyusunan Draft
Laporan Koordinasi
Strategis BKPRN
2014

Evaluasi penggunaan
e-BKPRN
Proses desain dan
percetakan Kalender
BKPRN 2015 dan
Notebook BKPRN

Pengelolaan
Ruang Udara
Nasional

Trilateral Meeting
Internal Bappenas
(Dit. TRP, Dit. APP
dan Dit. Hankam)

Percepatan
Penyusunan
RRTR

Fasilitasi
penyampaian
langkah-langkah
percepatan
penyediaan peta
skala besar untuk
penyusunan RRTR
dari Kementerian PUPera kepada BIG

Target
Teridentifikasi
permasalahan
penguasaan Tanah
HGU di Prov.
Kalimantan Selatan
Terumuskannya
gagasan penyelesaian
Tersusunnya Laporan
Koordinasi Strategis
BKPRN 2014

Waktu
Minggu I
Desember
2014

Terhimpunnya informasi
implementasi penggunaan
e-BKPRN serta tindak
lanjut penyelesaian
Tercetaknya Kalender
BKPRN 2015 sebanyak
200 eksemplar
Tercetaknya notebook
BKPRN sebanyak 200
eksemplar
Penyepakatan terkait
regulasi PRUN dalam
Kerangka Regulasi
(Penentuan pemrakarsa
penyusunan regulasi dan
tahun pelaksanaan)
Penyampaian prioritas
lokasi penyediaan peta
RRTRPenyampaian
langkah percepatan
penyediaan peta skala
besar untuk penyusunan
RRTR kepada BIG

Minggu II-III
Desember
2014

Minggu I-IV
2014

Minggu 1_IV
Desember
2014

Minggu II-III
Desember
2014

Minggu I
Desember
2014

Tabel 5. Rencana Kegiatan Sekretariat RAN


No.

Kegiatan Utama

Kebijakan sistem
pendaftaran
tanah publikasi
positif

Sub Kegiatan
Rapat Koordinasi
Penyepakatan dan
Penandatanganan
cakupan peta dasar
dan Wilayah
bersertipikat

Target
Disepakatinya Peta Dasar
Pertanahan dan Peta
Wilayah Bersertipikat

Waktu
Pelaksanaan
Minggu I
Desember
2014

61

No.

Kegiatan Utama

Sub Kegiatan
Rapat koordinasi
untuk publikasi
cakupan peta dasar
dan wilayah
bersertipikat dalam
musrenbang
Koordinasi Bilateral
dengan Dit.
Kehutanan

3
4

Koordinasi lintas
sektor dan
daerah:
Sertipikasi Tanah
Transmigrasi
Majalah Agraria
Indonesia
Laporan Akhir
Pelaksanaan
Kegiatan
Koordinasi
Strategis
Reforma Agraria
Nasional

Rapat koordinasi
pemetaan
permasalahan
Transmigrasi
Pencetakan Majalah
Agraria Indonesia 1
Eksemplar
Penyusunan laporan
Akhir koordinasi
strategis reforma
agraria nasional

Target
Publikasi Peta Dasar dan
Wilayah bersertipikat
dalam pembukaan
Musrenbang

Waktu
Pelaksanaan
Minggu III
Desember
2014

Disepakatinya pelaksanaan
pilot project tata batas
kawasan hutan untuk
tahun 2015
Disepakatinya pemetaan
permasalahan tanah pada
kawasan transmigrasi

Minggu I
Desember
2014

Terlaksananya proses dan


diterbitkannya Majalah
AGraria Indonesia
Tersusunnya draf laporan

Minggu II
Desember
2014
Minggu III
Desember
2014

Minggu II
Desember
2014

62

BAB V
PENUTUP
Secara umum pada bulan Desember 2014, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah
melaksanakan kegiatan dengan baik sesuai dengan rencana pencapaian tahapan-tahapan
kegiatan yang telah ditetapkan. Secara individu, seluruh staf dan kasubdit telah memenuhi
target kinerja yang ditetapkan oleh pimpinan seperti kehadiran dan jam kerja serta
tanggungjawab atas kegiatan tertentu.
Untuk menjaga efektifitas pelaksanaan kegiatan, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan perlu
mempertahankan pola kerja yang sistematis dan berkelanjutan. Disamping itu, perlu
mengoptimalkan kerjasama dengan instansi lain, baik di lingkup internal maupun
eksternalKementerian PPN/Bappenas dalam rangka percepatan dan optimalisasi pencapaian
target kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan di masa mendatang.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dan ditingkatkan ke depan di lingkup internal Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan adalah, sebagai berikut:
1. Disiplin mengikuti mekanisme pemantauan dan evaluasi kegiatan dari setiap bagian
yang biasa dilaksanakan secara mingguan dan bulanan;
2. Koordinasi dan kerjasama antar bagian sehubungan banyaknya kegiatan yang
dilaksanakan secara serentak;
3. Pembagian beban kerja yang lebih proporsional sesuai dengan kapasitas perorangan
dan penciptaan suasana kerja yang kondusif dalam rangka persiapan menghadapi
jadwal kegiatan-kegiatan yang padat;
4. Melanjutkan keberlangsungan hubungan baik dengan mitra kerja Direktorat Tata Ruang
dan Pertanahan, baik di lingkup internal maupun eksternal instansi di luar Kementerian
PPN/Bappenas.

63

LAMPIRAN
RINCIAN PENCAPAIAN KEGIATAN DIREKTORAT TATA RUANG DAN PERTANAHAN BULAN NOVEMBER 2014
1.

SUBDIT TATA RUANG

No
1

Kegiatan
Utama
RPJMN
2015-2019
Bidang
Tata Ruang

Sub Kegiatan

Target

Penyusunan
Buku I, II, III RT
RPJMN 20152019 Bidang
Tata Ruang

Melakukan
Musrenbangnas RPJMN
Menyusun perbaikan
untuk penyusunan
Buku I, II, dan III
RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang

Mengkonfirmasi dan
memastikan agar
Daerah segera mengisi
dan mengirimkan
Kuesioner
Merekap kuesioner dari
daerah

Profil
Penyelengg
araan
Penataan
Ruang
Daerah

Penyusunan
Profil
Penyelenggaraan
Penataan Ruang
Daerah

Perencanaa
n 2015

Penelahaan RKA
KL DJPR Kemen
PU TA 2015
Penelahaan RKA
KL Dit. FPRLH
Ditjen Bina
Bangda
Kemendagri TA
2015

Terlaksananya penelaahan
RKA KL DJPR sesuai
masukan Bappenas
sebelumnya
Terlaksananya penelaahan
RKA KL Dit. FPRLH sesuai
masukan Bappenas
sebelumnya

Realisasi dan Hasil


Tersusunnya perbaikan
penyusunan Buku I, II, dan
III RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang
Koordinasi penyusunan
masukan Buku III dengan
KemenPU

Kendala

Tindak Lanjut

Musrenbang belum
dilakukan karena
masih melakukan
penyusunan Buku
III RPJMN 20152019

Menyusun
masukan
untuk Buku III
RPJMN 20152019
Mengikuti
Kegiatan
Musrenbang
Regional di 5
Provinsi
Terkait dengan
monev bersama,
perlu didudukkan
dengan isu Pemda
keberatan harus
mengisi berbagai
kuesioner (PU,
Dagri, Bangda)
Memantau
tanggapan DJPR
terhadap catatan
Bappenas
-

Belum dilakukan

Belum adanya
tenaga teknis
tambahan

Tersusunnya catatan terkait


penambahan pagu 300 M untuk
DJPR

Kegiatan Rakernas BKPRN 2015


sudah tercantum dengan pagu
yang memadai

64

No
3

Kegiatan
Utama
Koordinasi
Bidang
Tata Ruang

Sub Kegiatan
Kegiatan Rapat
Koordinasi
Bidang Tata
Ruang

Memori Akhir
Jabatan
Pertemuan
dengan TNC
4

Profil
Penyelengg
araan
Penataan
Ruang
Daerah

Persiapan
Penyusunan
Profil
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang Daerah

Sinkronisas
i RTR dan
RP

Perumusan
konsep
sinkronisasi

Target

Realisasi dan Hasil

Tersusun masukan tentang:


Penyelesaian RPerpres
Revisi Keppres No.
150/2000 tentang KAPET
Kegiatan GEF RIMBA
Hibah JICA ke DJPR
Persub RTRW Kaltara,
Morowali Utara, Banggai
Laut, Mamuju Tengah
KSPPN
Penyusunan Memori Akhir Tersusunnya Memori Akhir
Jabatan
Jabatan
Adanya pertemuan lanjutan Telah dilakukan pertemuan
setelah pertemuan perdana lanjutan dengan Pak Michael
Looker
Pengiriman surat
Terkirimnya surat permohonan
permohonan pengisian
pengisian kuesioner ke daerah
kuesioner ke daerah
Merekap kuesioner dari
daerah
Penyusunan paparan
Penyusunan bahan
rapat
Penyusunan masukan
Keikutsertaan dalam
rapat

Melakukan rapat
koordinasi dengan Bangda
Kemdagri

Terlaksananya rapat dengan


Bangda Kemdagri

Kendala

Tindak Lanjut

Bahan dari
Pengundang Rapat
sebagai bahan
penyusunan
masukan sering
terlambat
pengirimannya

K/L mitra
diharapkan
mengirimkannya
paling lambat H-3
sebelum rapat
diselenggarakan

Belum adanya
tenaga teknis
tambahan

Perlu adanya
pendalaman DBD
dari TNC (bisa
berupa kuliah
singkat)
Perlu
mengkonfirmasi
dan memastikan
agar Daerah
segera mengisi
dan mengirimkan
Kuesioner
Diskusi lanjutan
untuk
menyamakan
persepsi, terutama
terkait Kajian TRP
2015

65

2.

SUBDIT PERTANAHAN

No
1

Kegiatan
Utama
Koordinasi
Perencana
an
Pembangu
nan
Bidang
Pertanaha
n

Penyusuna
n Buku
Profil
Pertanaha
n

Sub Kegiatan
Penelaahan
online Pagu
Anggaran BPN
TA 2015
Penyusunan
laporan
koordinasi
perencanaan
Bidang
Pertanahan
Pembahasan IKK
BPN TA 2015

Pengumpulan
data dan
informasi untuk
penyusunan
buku profil
pertanahan

Target

Realisasi dan Hasil

Kesesuaian target dan


alokasi pendanaan
kegiatan prioritas BPN TA
2015 dengan RKP dan
Renja K/L
Tersusunnya laporan
koordinasi perencaan
Bidang Pertanahan

Terlaksananya penelaahan
online Pagu Anggaran BPN TA
2015

Perubahan IKK BPN TA


2015

Belum dilakukan pembahasan


lebih lanjut terkait perubahan
IKK

Terkumpulnya data dan


informasi dari 33 Provinsi

Data yang terkumpul dari


provinsi mencapai provinsi

Kendala

Tindak Lanjut

Waktu pembahasan
yang singkat karena
BPN terlambat
menyampaikan
Draf Pagu Anggaran

Penandatanganan
kesepakatan
penelaahan Pagu
Anggaran BPN TA
2015
Finalisasi laporan
akhir koordinasi
perencanaan
bidang pertanahan

BPN belum
melakukan
perubahan IKK
sesuai dengan
hasil rapat
sebelumnya
Adanya
Perubahan
nomenklatur
Kementerian

Akan dilakukan
rapat perubahan
penyusunan IKK
TA. 2015 dengan
menyesuaikan
struktur dan
tupoksi baru
Kementerian
Agraria dan Tata
Ruang pada bulan
Desember 2014
Koordinasi dengan
BPN Pusat dan
Kanwil terkait
pengumpulan data
dan informasi
yang dibutuhkan
dalam penyusunan
buku profil
pertanahan

Proses penyusunan laporan


koordinasi perencanaan Bidang
Pertanahan

Belum semua
Kantor Wilayah
BPN
menyampaikan
data dan informasi

66

No

Kegiatan
Utama

Sub Kegiatan
Penyusunan
buku profil
pertanahan

3.

Target
Tersusunnya draft profil
pertanahan

Realisasi dan Hasil

Kendala

Tindak Lanjut

Tersusunnya Bab 1 Buku Profil


Pertanahan (versi Afif)

Data dan Informasi


Pertanah-an belum
lengkap terkumpul

Penyelesaian
pengumpulan data
dan informasi
buku profil
pertanahan

SUBDIT INFORMASI DAN SOSIALISASI

No
1

Kegiatan
Utama
Media
Informasi
dan
Sosialisasi
TRP

Kajian
Materi
Teknis
(pengarus
utamaan
PRB)
Manajeme
n
Pengetahu
an

Sub Kegiatan

Target

Realisasi dan Hasil

Kendala

Tindak Lanjut

Kegiatan rutin:
1. Update portal
2. Update websit
3. Update milis
4. Update FB

Berita dalam situs


TRP diperbaharui
setiap hari
Materi/bahan dalam
situs TRP bertambah
Menginformasikan
berita, kegiatan TRP,
dan informasi lainnya
di dalam milis dan FB
Laporan kajian tercetak
dan didistribusikan
kepada stakeholder
terkait

Berita pada situs TRP


diperbaharui setiap hari
Materi portal bertambah
Pengunjung meningkat,
situs=200, portal=6000
Milis diupdate setiap hari
Penambahan fitur RAN di
dalam situs TRP

BTOR tidak disertai


foto menghambat
proses
penginformasian di
dalam situs

Pengelolaan media
informasi dan
sosialisasi setiap
hari

Dalam proses
editing dan
layouting banyak
perbaikan yang
harus dilakukan

Memfollow up
hasil cetak buku
kepada pihak
SCDRR

Penyusunan
Laporan akhir

Pengembanga
n sistem KM
TRP
Implementasi
KM

Penyesuaian fitur di
dalam sistem KM
sesuai kebutuhan
Persiapan sosialisasi
KM ke-2 di lingkup
Deputi

Hasil pencetakan laporan kajian


baru baru selesai pada minggu I
bulan November

Terdapat penambahan user


dari eksternal direktorat
Bahan paparan sosialisasi
deputi sudah disiapkan
Brainstroming dengan
Pusdatin untuk sistem KM
di lingkup Bappenas
Draf aporan kegiatan KM

Pelaksanaan
sosialisasi KM
di lingkup
Kedeputian
Regional dan
Otda
Saling
melakukan
67

No

Kegiatan
Utama

Sub Kegiatan

Target

Realisasi dan Hasil

Kendala

telah selesai disusun

Buletin
TRP

Pengumpulan
bahan tulisan

Terkumpulnya seluruh
bahan tulisan

Tulisan 2 narasumber belum


terkumpul

Penulisan artikel

Seluruh bahan sudah


dalam bentuk artikel

eNewsletter

Penyusunan dan
penerbitan eNewsletter
November 2014

Tersusunnya eNewsletter November


2014

ePerforman
ce
(kinerja)
direktorat
dan
Kedeputia
n

Pengisian ePerformance
secara berkala
(tiap triwulan)

Target dan realisasi


kinerja dan kegiatan
secara berkala dilaporkan
melalui e-Performance

5 judul artikel belum ditulis,


menunggu pelaksanaan
kegiatan dan perkembangan
terakhir
E-Newsletter bulan
November 2014 telah
selesai disusun dan
diterbitkan melalui situs
dan milis
E-Newsletter telah memiliki
ISSN
e-Performance kedeputian
dan direktorat TRP untuk
triwulan III belum
seluruhnya terisi
Telah dilaksanakan rapat
koordinasi bersama
direktorat di lingkup
regional

Padatnya waktu
narasumber

Tindak Lanjut
penyesuaian
K-Map TRP
dan Pusdatin
untuk bagian
perencanaan
Follow up materi
kepada
narasumber
Penulisan artikel
yang bahannya
sudah terkumpul
Penyusunan eNewsletter bulan
November 2014

Pelaporan dari
masing-masing
direktorat belum
lengkap sehingga
tidak bisa
dikerjakan untuk
pengisian data
kinerja kedeputian

Mengingatkan dan
memfollow up
kepada seluruh
direktorat di
lingkup regional
untuk melengkapi
e-Performance

68

4. SEKRETARIAT BKPRN

No
1

Kegiatan
Utama
Laporan
BKPRN
Semester 1
Tahun
2014

Sub Kegiatan
Penyampaian
Laporan BKPRN
Semester 1 Tahun
2014

Target

Disampaikan melalui surat


MenPP No. 23/M.PPN/09/2014

Menunggu konfirmasi Kemenko


Perekonomian

Konfirmasi Status
Perkembangan PK RTRW
Pembahasan Percepatan
Penyelesaian RRTR

Pengelolaa
n Ruang
Udara
Nasional

Pertemuan Teknis
Tindak Lanjut
Penyusunan RUU
PRUN

Percepata
n
Penyusuna
n RRTR

Rapat Tindak
Lanjut Percepatan
RDTR

Bilateral Meeting
dengan Dir.
Tarwilnas Kemen
PU

Status Peninjauan
Kembali RTRWN
Percepatan
Penyelesaian RDTR

Kendala

Penyampaian laporan
dari MenPP kepada
Menko Perekonomian
Penyampaian Laporan
dari Menko
Perekonomian kepada
Presiden RI
Pembahasan
Roadmap penyusunan
Regulasi PRUN
Persiapan Konsinyasi
I (pemetaan Masalah
dan Isu Sektoral)
Konfirmasi Lokasi
Prioritas penyediaan peta
RRTR oleh Kemen PU

Koordinasi
Antar K/L

Realisasi dan Hasil

Penyampaian
Laporan dari
Menko
Perekonomian
kepada Presiden

Konsinyasi
Penajaman
Urgensi
Penyusunan RUU
PRUN

Disepakatinya Roadmap
penyusunan Regulasi PRUN
Didapatkannya masukan
substansi dan teknis untuk
Konsinyasi I
Sekretariat BKPRN
Menyampaikan hasil
rekapitulasi lokasi penyusunan
RRTR

Tindak Lanjut

Mundur dari jadwal


semula karena
SesDietjen
Berhalangan hadir

Direktur Tata
Ruang dan
Pertanahan,
Bappenas
mengirimkan
indikasi lokasi
prioritas
penyediaan peta
kepada SesDitjen
Taru, Kemen PU
untuk men
dapatkan
konfirmasi
BM BKPRN
Tingkat Eselon
II untuk
membahas
69

No

Kegiatan
Utama

Sub Kegiatan

Target
Integrasi RZWP3K
dan RTRW
Inisisasi Penyusunan
Rencana Tata Ruang
Laut Nasional
Review Kelembagaan
BKPRN

Realisasi dan Hasil


Pembahasan Pending issues
Integrasi RZWP3K dengan
RTRW
Didapatkannya masukan
terhadap rencana review
kelembagaan BKPRN

Kendala

Tindak Lanjut
mengenai
Roadmap
percepatan
penyelesaian
RRTR
Bilateral
Meeting
Bappenas, PU,
dan KKP dalam
rangka
pembahasan
integrasi
RTRW
RZWP3K
Pertemuan
untuk
membahas
protokol
integrasi
RTRW dan
RZWP3K
Pembicaraan
internal untuk
membahas
review
kelembagaan
BKPRN

70

5. SEKRETARIAT RAN

No
1

Kegiatan
Utama
Kebijakan
sistem
pendaftara
n tanah
publikasi
positif

Kebijakan
sistem
pendaftara
n tanah
publikasi
positif

Sub Kegiatan

Target

Realisasi dan Hasil

Kendala

Tindak Lanjut

Rapat Koordinasi
Disepakatinya Peta Dasar
Penyepakatan atas Pertanahan dan Peta
data dan informasi Wilayah Bersertipikat
yang disusun
(Peta Dasar
Pertanahan dan
Peta Wilayah
Bersertipikat)

Paparan telah disiapkan, namun


rapat belum dapat terlaksana
karena padatnya kegiatan

Koordinasi untuk
penyelenggaraan
kunjungan ke
bpn/rapat,
diagendakan pada
minggu ke I
November

Koordinasi
Publikasi Peta
Dasar dan Wilayah
bersertipikat
dalam pembukaan
Musrenbang

Belum dapat dilaksanakan


mengingat belum disepakatinya
peta dasar dan sertipikat yang
disusun

Terbatasnya waktu
pelaksanaan untuk
koordinasi
penyiapan
pembukaan
musrenbang

Akan
dilaksanakan
rapat koordinasi
pada minggu ke IV
November

Rapat Bilateral
Pelaksanaan Pilot
Project Publikasi
Tata Batas
Kawasan Hutan
TA. 2015

Pembahasan penyelesaian
permasalahan sertipikasi
tanah transmigrasi
Publikasi Peta Dasar dan
Wilayah bersertipikat
dalam pembukaan
Musrenbang
Disepakatinya waktu
pelaksanaan koordinasi
dengan Kementerian
Kehutanan untuk
menjelaskan detail pilot
project

Rapat bilateral telah


dilaksanakan pada tanggal 10
dan 16 Oktober 2014 namun
belum dapat ditentukan waktu
untuk pelaksanaan rapat
koordinasi dengan kementerian
kehutananan

Kementerian
kehutanan
memiliki
pandangan
bahwa kegiatan
ini sama dengan
yang dilakukan
oleh kegiatan
penyusunan
SKB dan NKB
bersama dengan
KPK.
Terdapat
perubahan
struktur
Kementerian,
yaitu

Koordinasi lebih
lanjut dengan dit.
Kehutanan untuk
pelaksanaan rapat
bersama dengan
kementerian
kehutanan,
diagendakan pada
minggu ke II
November

71

No

Kegiatan
Utama

Sub Kegiatan

Target

Realisasi dan Hasil

Kendala

Tindak Lanjut

penggabungan
Kemenhut
dengan LH
2

Koordinasi
lintas
sektor dan
daerah :
PRODA
Provinsi
Kaltim

Monitoring
pelaksanaan
kegiatan pra
sertipikasi di
Provinsi
Kalimantan Timur

Dilaksanakannya kegiatan
pra sertipikasi dan
disepakatinya target
sertipikasi untuk kegiatan
PRODA 2015

Telah dilaksanakan Koordinasi


Pemantauan pada tanggal 22-24
dengan output kesepakatan
target sertipikasi Proda Tahun
2015 yang telah dirinci by name
by address sehingga penerima
manfaatnya jelas dan siap untuk
disertipikasi

Kebijakan
Redistribu
si Tanah
dan Access
Reform

Penyusunan
pedoman
pelaksanaan pilot
project RA

Draft pedoman
pelaksanaan pilot project
RA

Telah disusun draft pedoman


pelaksanaan pilot project
namun masih harus dilengkapi
dengan hasil koordinasi dengan
Bappeda dan Kanwil serta Dinas
Provinsi Jawa Tengah dan
Bangka Belitung rencana rapat
lanjutan menjadi tidak perlu
dilakukan.

Koordinasi
lintas
sektor dan
daerah :
Sertipikasi
Tanah
Transmigr
asi

Rapat Koordinasi
konfirmasi
pemetaan
permasalahan
tanah pada
kawasan
transmigrasi

Disepakatinya pemetaan
permasalahan tanah pada
kawasan transmigrasi

Dit. Perkotaan dan Perdesaan


telah mengirimkan data
permasalahan namun tidak
berdasarkan kelompok sasaran

Hingga saat ini,


Bappeda, BPN dan
Dinas Provinsi
belum dapat
melaksanakan
koordinasi secara
mandiri sehingga
menghambat
pelaksanaan
penyiapan pilot
project
Terbatasnya data
terkait dengan
pelaksanaan
transmigrasi

Monitoring
pelaksanaan
sertipikasi Proda
Tahun 2015, serta
penyiapan
sertipikasi Proda
untuk tahun 2016
di Provinsi
Kalimantan Timur
(Dilaksanakan
pada TA. 2015)
Akan
dilaksanakan
rapat koordinasi
pada minggu ke II
November dan
Rapat koordinasi
di daerah pada
minggu ke III
November
Rapat koordinasi
untuk
mendapatkan data
detail terkai
permasalahan
agar dapat
dipetakan.
Diagendakan pada
72

No

Kegiatan
Utama

Sub Kegiatan

Target

Realisasi dan Hasil

Kendala

Tindak Lanjut
minggu ke II
November

Publikasi
dan
Sosialisasi

Penyusunan
Majalah Agraria
Indonesia

Tersususnnya draft
Telah disusun Format Majalah
majalah Agraria Indonesia Agraria Indonesia serta
dalam bentuk soft copy
muatannya

Masih ada beberapa


artikel yang belum
terkumpul

Percepatan
penulisan artikel
dan pencetakan
majalah dalam
bentuk hard copy
sebanyak 1
Eksemplar
ditargetkan pada
Minggu ke II
November 2014

73

Absensi Bulan November 2014


Name

Total

Total
Absent

Sakit

Izin

Forget Func

Rata

Hour(s)

Day(s)

Day(s)

Day(s)

Total FF

Indra

197,85

FF dengan
Ket
-

FF tanpa
Ket
-

Riani Nurjanah

197,85

Chandrawulan Padmasari

213,27

12

Idham Khalik

196,15

Gita Nurahmi

148,37

Dea Chintantya

103,75

Gina

196,08

Sukino

207,38

Redha Sofia

195,70

Maman Hadiyanto

208,93

Sukwad

249,60

Mahfudin

428,52

Widodo

240,92

Agung

216,43

Cindie Ranotra

236,72

Octavia Rahma Mahdi

241,93

Reza Nur Irhansyah

201,35

Marhensa Aditya Hadi

271,13

Zaharatul Hasanah

222,88

Astri Yulianti

169,05

Pratiwi Khoiriyah

192,87

Bersih

Kasar

9.28
10.35
5.12
9.05
9.5
9.86
9.52
8.87
9.18
9.21
10.02

8,80

9.74
10.11
9.22
9.18
9.39
10.31
10.88
9.54
8.98
11.74

18,37

9,71
4.23
8,53
8,67
8,95
8,53
8.32
8,51
8.75
9.31

9,85
9, 01
8.73
8.85
9,86
10.03
9.03
8,09
10,39

Keterangan:
Rata-rata bersih : Total Jam Kerja dibagi jumlah hari masuk
Rata-rata kasar: Total Jam Kerja dibagi jumlah hari Kerja
Overtime sudah masuk dalam Total jam Kerja

74

Anda mungkin juga menyukai