Anda di halaman 1dari 6

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Proses pemisahanan dengan menggunakan spray dryer atau pengering hambur adalah suatu
operasi yang banyak digunakan di industri proses untuk tujuan pengeringan atau membentuk
partikel dengan cara mengkontakkan larutan tersuspensi dengan media pemanas yang kering.
Pengering jenis ini sering digunakan untuk memproduksi bahan makanan, misal susu serbuk,
kopi instan, sari buah kering serta bahan farmasi untuk tujuan pengawetan serta transportasi.
1.2 Tujuan Percobaan
a

Tujuan Pembelajaran Umum


Mahasiswa mengenal karakteristik pengeringan hambur
Mahasiswa mampu mengoperasikan rangkaian alat pengeringan hambur skala laboratorium

yang dioperasikan secara batch sesuai prosedur operasi standar.


b Tujuan Pembelajaran Khusus : Mahasiswa mampu
Memisahkan solut dalam larutan tersuspensi dari pelarutnya, hingga diperoleh produk

serbuk susu yang memenuhi syarat preservasi


Menghitung laju penguapan air untuk konsentrasi padatan dalam umpan bervariasi

dengan laju pemanasan tetap


Menghitung % perolehan produk untuk konsentrasi padatan dalam umpan bervariasi,

dengan laju pemanasan tetap


Mengevaluasi kinerja alat spray dryer(jumlah air maksimum yang dapat diuapkan oleh
sistem per jam) dengan memvariasikan konsentrasi padatan dalam umpan dengan laju

pemanasan tetap.
Menghitung efisiensi pemanasan spray dryer

BAB II
LANDASAN TEORI

Spray dryer pada umumnya merupakan pengering untuk memisahkan zat padat dari pelarutnya
(biasanya air), sehingga kandungan air yang tersisa di dalam zat padat mencapai suatu nilai rendah yang

dapat diterima. Teknologi ini sangat ideal digunakan jika produk akhir harus memenuhi standar kualitas
yang spesifik, seperti distribusi ukuran partikel (misalnya katalis), kandungan kelembaban residual, massa
jenis curah (bulk density), serta morfologi partikel.
Proses pengeringan dengan spray dryer pada umumnya dilakukan terhadap produk pangan dan
farmasi yang berupa larutan suspensi atau pasta yang memenuhi kriteria sebagai berikut:
1

Bahan sensitif terhadap panas atau akan mengalami kerusakan pada temperatur tinggi dan kontak
dengan pemanas dalam waktu relatif panjang

Larutan mengandung partikel-partikel halus

Sebagai media pemanas biasanya digunakan udara panas, tetapi jika pelarut yang digunakan
bersifat mudah terbakar, seperti alkohol, atau umpan berupa bahan yang sensitif terhadap oksigen, maka
digunakan nitrogen sebagai pemanas.
Untuk memberikan kontak yang efektif antara larutan pekat dengan udara panas, larutan
dikabutkan hingga membentuk butiran halus berukuran sekitar 50 mikron dengan luas permukaan 120
m2/liter. Operasi pengkabutan dilakukan melalui nozel (gambar 1.1) atau dibantu oleh alat cakram, yang
pada umumnya berdiameter 50-350 mm, yang berputar dengan kecepatan tinggi disesuaikan dengan
produk yang dihamburkan. Media pemanas mengalir searah (cocurrent) dengan cairan umpan, ataupun
berlawanan arah. Aliran searah memberikan waktu tinggal partikel dalam drying chamber yang cukup
singkat dan siklon beroperasi secara efisien, sedangkan aliran media pengering berlawanan arah akan
memperpanjang waktu tinggal, dan biasanya sistem dilengkapi dengan unggun terfluidisasi.
Butiran halus yang berkontak dengan aliran media panas akan kehilangan kandungan pelarutnya
(pada permukaan partikel) dengan cepat, menghasilkan butiran yang bersifat dapat mengalir bebas, tetapi
tetap tersuspensi di dalam media pengering (dalam drying chamber).

Kemudian serbuk kering dipisahkan dari


udara lembap di dalam siklon yang bekerja
berdasarkan

gaya

sentrifugal.

Gaya

sentrifugal menyebabkan kenaikan kecepatan


campuran udara/uap air-serbuk yang masuk
ke sistem siklon.

Gambar 1 Nozel untuk pengkabutan umpan

Partikel serbuk yang lebih berat terkumpul di dinding siklon dan jatuh ke bejana penampung.
Pengeringan dengan spray dryer terjadi pada tekanan atmosfer, dengan udara pengering yang
dipanaskan pada temperatur tinggi, sekitar 150-175oC. Hal ini membutuhkan bahan bakar yang cukup
besar, ditambah lagi tidak dimungkinkan adanya regenerasi energi dari fasa uap. Dengan demikian,
biasanya operasi pengeringan dengan spray dryer dikombinasikan dengan evaporasi, untuk
memekatkan larutan umpan, karena:

Ekonomi operasi (evaporasi lebih murah)

Meningkatkan kapasitas (jumlah air terevaporasi konstan)

Meningkatkan ukuran partikel ( setiap partikel mengandung lebih banyak padatan)

Meningkatkan massa jenis partikel (menurunkan ukuran vakuola)

Pemisahan serbuk lebih efisien (sebanding dengan peningkatan massa jenis)

Meningkatkan dispersibilitas produk (penurunan luas permukaan)


Karena evaporasi terjadi pada tekanan vakum dan temperatur rendah (sekitar 65 o C pada

efek pertama), maka kebutuhan energi relatif kecil. Kinerja spray dryer dinyatakan dalam jumlah
air maksimum yang dapat diuapkan oleh sistem per jam.
Neraca massa padatan

Massa padatan dalam umpan masuk =

Massa padatan dalam larutan tak teruapkan + massa

produk (serbuk kering)

Persen perolehan produk


Persen perolehan produk adalah rasio antara massa produk kering terhadap padatan yang
terkandung di dalam umpan, sesuai persamaan:
% perolehan = ( massa produk / massa padatan dalam umpan teruapkan ) x 100%
Massa produk

: produk yang terkumpul di dalam siklon dan penampung

Massa padatan dalam umpan =


(vol umpan awal vol sisa umpan vol umpan dlm penampung vol umpan dlm perpipaan) x
(massa padatan/vol lart. umpan awal)
Penukaran Panas (heat exchange)
Proses penukaran massa dan panas antara butiran umpan dengan udara pemanas ditunjukkan pada gambar
2 berikut:

Gambar 2. Mekanisme penukaran panas butiran dengan udara panas

Pelarut akan menguap dengan mengambil energi yang dilepaskan oleh udara panas (dan kering).

Evaluasi Data terukur


Massa air masuk ke dryer

MW1 = VW1 * W1 /

(kg/s)

Massa air keluar dari dryer

MW2 = VW2 * W2 /

(kg/s)

Massa air teruapkan

MEW = MW1 MW2

(kg/s)

Specific evaporative capacity

EC = MEW * 3600 / VDC (kg EW/m3h)

Laju alir udara

MA = MEW / (x2 x1)

(kg/s)

Konsumsi energi untuk pemanasan udara

QA = MA * (hA1 hA0)

(kW)

Drying air specific consumption

mA = 1 / (x2 x1)
(kg d.a./kg EW)

(kg d.a./kg EW)

Keterangan:
Massa cairan teruapkan

M1 (kg/h)

Dried liquid concentration (dry mass)

DM1 (%)

Kadar air dalam serbuk

W2 (%)

Temperatur udara luar


Kelembaban spesifik udara luar

tA0 (C)
x0 = x1 (kg/kg dry air)

Temperatur udara pemanas masuk

tA1

Temperatur udara keluar

tA2 (C)

Kapasitas evaporatif spesifik nyata

ECR (kg/m3h)

(Real value of the specific evaporative capacity)

Note: density air dan udara diambil dari tabel, enthalpy, specific moistures dan
wet bulb temperature diambil dari diagram Mollier h x udara basah

(psychrometrics chart).

Nilai T, E dan EC plot pada diagram tergantung pada tA1.

Gambar 3 Pembacaan Diagram Mollier

Anda mungkin juga menyukai