Anda di halaman 1dari 3

Problem Intervention Evaluation (PIE)

A. Pengertian Problem Intervention Evaluation (PIE)


Pengertian Problem Intervention Evaluation (PIE) adalah suatu singkatan dari
identifikasi masalah, intervensi, dan evaluasi. Sistem pendokumentasian PIE adalah
suatu pendekatan orientasi proses pada dokumentasi dengan penekanan pada proses
keperawatan dan diagnosis keperawatan.
Problem Intervention Evaluation (PIE) merupakan pencatatan yang tidak
memasukkan pengkajian di dalamnya, tetapi kegiatan ini ditulis atau dicatat dalam
lembar yang terpisah (flow sheet). Hal ini dilakukan guna mencegah terjadinya
duplikasi data, tindakan maupun informasi. PIE ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

P (Problem / masalah) : masalah yang dihadapi klien yang ditulis dalam bentuk
diagnosis.

I (Intervention / intervensi) : tindakan keperawatan digunakan untuk mengatasi


masalah

E (Evaluation / evaluasi) : evaluasi yang diberikan terhadap tindakan


keperawatan yang telah dilaksanakan (intervensi).

B. Penggunaan Problem Intervention Evaluation (PIE)


Format PIE tepat digunakan untuk sistem pemberian asuhan keperawatan
primer. Pada keadaan klien yang akut, perawat primer dapat melaksanakan dan
mendokumentasikan pengkajian ketika pertama kali klien masuk dan pengkajian
sistem tubuh yang diberi tanda PIE setiap hari. Setelah itu perawat associate (PA)
akan melaksanakan intervensi sesuai yang telah direncanakan. Karena PIE didasarkan
pada proses keperawatan, maka akan membantu memfasilitasi perbedaan antara
pembelajaran dikels dan keadaan nyata pada tatanan praktik pendokumentasian yang
sesungguhnya.
C. Karakteristik Problem Intervention Evaluation (PIE)
1. Proses pemdokumentasian PIE dimulai dari saat pengkajian ketika pertama kali
klien masuk diikuti pelaksanaan sistem tubuh setiap pergantian dinas (setiap 8
jam).
2. Data masalah hanya dipergunakan untuk asuhan keperawatan klien pada jangka
waktu yang lama dengan masalah kronis.
0

3. Intervensi yang dilaksanakan dan rutin didokumentasikan data flow sheet.


4. Catatan

perkembangan

digunakan

untuk

pencatatan

nomor

intervensi

keperawatan yang spesifik berhubungan dengan masalah yang spesifik.


5. Intervensi langsung terhadap penyelesaian masalah ditandi dengn huruf

(Intervensi) dan nomor masalah klien yang relevan didokumentasikan.


6. Keadaan klien sebagai pengaruh dari intervensi diidentifikasikan dengan huruf E
(Evaluasi) dan nomor masalah.
7. Setiap masalah yang diidentifikasi harus dievaluasi minimal setiap 8 jam (setiap
pergantian dinas).
D. Aspek - Aspek Penunjang Problem Intervention Evaluation (PIE)
Aspek-aspek

penunjang dalam

suatu

model

pencatatan

dokumentasi

keperawatan ialah terdefinisinya suatu ciri-ciri dan fungsi dalam pencatatan. Yang
kemudian merujuk pada kelebihan dan kekurangan yang dimiliki oleh tiap tipe model
pencatatan. Dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Kelebihan

Meningkatkan penggunaan proses keperawatan.

Rencana intervensi catatan perkembangan dapet dihubungkan.

Memungkinkan pemberian asuhan keperawatan yang kontinue karena secara


jelas mengidentifikasi masalah klien dan intervensi keperawatan.

Perkembangan klien, mulai dari ketika pertama kali masuk sampai pulang
dapat dengan mudah digambarkan.

Dapat diadaptasi untuk pendokumentasian yang otomatis.

Berfokus pada klien dan masalahnya.

Proses pengumpulan data menjadi lebih efisien karena data yang berasal dari
sumber yang berbeda terintegrasi menjadi satu bagian.

Evaluasi dan revisi kesinambungan.

Asuhan yang berkesinambungan antara berbagai anggota tim kesehatan.

Meningkatkan komunikasi antara anggota tim.

2. Kekurangan

Tidak dapat dipergunakan untuk pendokumentasian untuk semua disiplin


ilmu.

Pembatasan rencana intervensi yng tidak aplikatif untuk beberapa situasi.

E. Contoh dan Aplikasi Problem Intervention Evaluation (PIE)


Pada dasarnya suatu model pencatatan keperawatan dibuat untuk dapat
digunakan dan diaplikasikan secara langsung dalam rangka pemberian asuhan
keperawatan. Berikut dipaparkan contoh dan aplikasi praktis dalam penggunaan tiap
model pencatatan pada Problem Intervention Evaluation (PIE).
Model pencatatan PIE yang menekankan pada intervensi (penanganan)
problem dan evaluasi untuk menentukan hasil dan intervensi lebih lanjut, ini contoh
dan aplikasinya dapat dilihat sebagai berikut :
Tanggal : 19/09/2012

P : Diagnosis Keperawatan : Cemas berhubungan dengan kurang pengetahuan


mengenai prosedur operasi.

I : Jelaskan pada klien tentang persiapan praoperatif yang akan dilakukan.


Ajarkan pada klien mengenai teknik nafas dalam. Berikan lembar panduan
tentang asuhan keperawatan pascaoperatif kepada klien.

E : Klien mampu mendemonstrasikan latihan pernafasan dengan benar.

https://www.scribd.com/doc/111661986/Model-Dokumentasi-Keperawatan
http://repository.unand.ac.id/20018/2/02%20BAB%20I%20OK.pdf