Anda di halaman 1dari 13

PROGRAM

KEBERSIHAN TANGAN
PENCEGAHAN dan PENGENDALIAN INFEKSI
RUMAH SAKIT UMUM PUSAT Dr. SARDJITO YOGYAKARTA

I.

PENDAHULUAN

Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi RS (PPI RS) sangat penting untuk
dilaksanakan di Rumah Sakit dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan lainnya sebagai salah
satu tolok ukur mutu pelayanan yang berfokus pada keselamatan untuk melindungi
pasien, petugas juga pengunjung dan keluarga dari risiko tertularnya infeksi karena
dirawat, bertugas atau berkunjung ke suatu Rumah Sakit atau fasilitas pelayanan
kesehatan lainnya. Kebersihan tangan (hand hygiene) merupakan aktivitas kunci dalam
pencegahan dan pengendalian infeksi. Aktivitas kunci ini disebabkan transmisi kontak,
khususnya kontak tangan (antara petugas-pasien, petugas-petugas, pasien-pasien dan
pasien/petugas-lingkungan sekitar) menjadi cara transmisi utama sebagian besar agen
patogen di RS.
II.

LATAR BELAKANG

Berbagai studi menunjukkan bahwa penerapan standar kebersihan tangan secara


adekuat di RS, khususnya di ruang perawatan, dapat menurunkan angka kejadian infeksi
RS (IRS- hospital acquired infection,HAIs) secara signifikan. Kebersihan tangan
merupakan metode sederhana dan paling efektif dalam mengendalikan IRS karena
dengan melakukan kebersihan tangan secara tepat dan efektif, sebagian besar kolonisasi
patogen di tangan dapat dihilangkan
Kepatuhan sivitas RS dalam menerapkan standar kebersihan tangan secara tepat dapat
menjadi indikator keberhasilan upaya PPI RS. Budaya bersih dalam pelayanan kesehatan
(clean care) diawali dari kepedulian seluruh sivitas hospitalia dalam menjaga higiene
pribadinya, khususnya tangan. Penerapan praktik kebersihan tangan secara tepat
merupakan gambaran komitmen dan kesungguhan RS dalam mengutamakan mutu
pelayanan berfokus keselamatan pasien.

Untuk meningkatkan perilaku kebersihan tangan di RSUP Dr. Sardjito, baik pada
petugas, pasien maupun pengunjung, Panitia PPI RS menyusun dan melaksanakan
Program Kebersihan Tangan PPI secara jangka panjang periode 2009-2014, yaitu
kegiatan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, pembinaan, pendidikan dan pelatihan,
serta monitoring dan evaluasi. Diharapkan safety pelayanan dapat dikendalikan ataupun
ditingkatkan dengan implementasi langkah-langkah PPI yang sesuai dengan kebersihan
tangan sebagai kunci aktivitasnya. Program disusun dalam jangka panjang karena sangat
disadari bahwa penerapan standar kebersihan tangan merupakan upaya mengubah
perilaku profesional para petugas kesehatan yang membutuhkan konsistensi dan
induransi jangka panjang.
Panitia PPIRS, setelah mengevaluasi data dasar dan faktor-faktor potensial yang
dipertimbangkan

mempengaruhinya,

merencanakan

kegiatan

secara

sistematik,

terstruktur dan terjadwal dalam jangka pendek dan menengah sebagai bagian program
jangka panjang Kebersihan Tangan PPI RS. Tujuan menyeluruh (general) program
adalah tercapainya peningkatan dan sustainabilitas kepatuhan perilaku kebersihan tangan
sebagai bagian perilaku profesional petugas dalam memberikan pelayanan bermutu yang
fokus pada keselamatan pasien, petugas dan lingkungan RS.
III. ANALISIS KEKUATAN dan KETERBATASAN (Strength, Weakness,
Opportunity, Threat analysis SWOT)
Seluruh jajaran RSUP Dr. Sardjito terus memelihara komitmen yang tinggi dalam
upaya PPI RS sebagai bagian upaya peningkatan mutu pelayanan yang berfokus pada
keselamatan, baik keselamatan pasien, petugas maupun lingkungan RS. Pengorganisasian
dan tatakelola organisasi PPI disusun berdasarkan Pedoman Manajerial PPI RS
Kemenkes tahun 2007 (telah dicetak ulang 2009) dan disesuaikan dengan nomenklatur
tata organisasi RS, berbentuk Panitia dan Tim PPI RS. Panitia PPI dan Tim PPI RS
berada di bawah koordinasi dan bertanggung jawab langsung kepada Direktur Medik dan
Keperawatan.
Keterbatasan yang dimiliki RS terutama adalah sumberdaya fisik, fasilitas dan
finansial disamping budaya safety dalam pelayanan yang masih lemah. Ancaman yang
dihadapi RS adalah standar mutu pelayanan yang dicanangkan oleh berbagai pihak

eksternal RS dan iklim kompetisi perumahsakitan yang antara lain mendasarkan pada
kejadian IRS dan bagaimana manajemen PPI dilaksanakan di RS. Pada era SJSN (Sistem
Jaminan Sosial Nasional) dan BPJS (Badan Penyangga Jaminan Sosial) mulai tahun
2014, dimana seluruh pasien dilayani dengan sistem pembiayaan berprinsip paket
penjaminan, RS harus bersiap untuk mengantisipasi beban biaya bila terjadi IRS/infeksi
nosokomial.

Peluang yang dimiliki RS adalah komitmen berbagai pihak untuk

memperbaiki mutu pelayanan dan melangkah kepada pencapaian akreditasi Internasional


RS (JCI).
IV. TUJUAN DAN MANFAAT
A. TUJUAN

UMUM :

Tercapainya standar perilaku kebersihan tangan dan kondisi


lingkungan RS yang memenuhi persyaratan agar menjamin
pencegahan dan pengendalian infeksi dan membantu proses
tatalaksana klinis serta penyembuhan pasien secara efisien
sebagai bagian upaya rumah sakit dalam peningkatan mutu
pelayanan yang berfokus pada keselamatan.

KHUSUS : Memberikan panduan untuk melaksanakan upaya peningkatan


perilaku kebersihan tangan sebagai kunci pencegahan dan
pengendalian infeksi di RS meliputi upaya transformasi
sistem, penyusunan regulasi, pendidikan pelatihan, kampanye
promotif perubahan perilaku, pemenuhan fasilitas, reminder di
tempat kerja, audit dan evaluasi serta penelitian. Sasaran
program ditujukan untuk petugas, pasien maupun pengunjung
RS.
B. MANFAAT
1.

Memandu aktivitas peningkatan perilaku kebersihan tangan sebagai kunci


PPI RS, baik bagi pasien, petugas, pengunjung RS ;

2.

Memandu aktivitas peningkatan mutu pelayanan yang diterima pasien dari


sisi minimalisasi risiko kejadian IRS melalui perilaku kebersihan tangan
sesuai standar ;

3.

Meningkatkan citra RS yang memberikan pelayanan berfokus pada


keselamatan pasien

V. CARA PENYUSUNAN PROGRAM & PENJADWALAN


Program Kebersihan Tangan PPI RS direncanakan dan disusun oleh Panitia PPI
RS dengan mendasarkan pada asesmen risiko infeksi di RS, data dasar kepatuhan dan
ketepatan prosedur kebersihan tangan, berbagai pedoman dan standar yang ada di tingkat
regional, nasional maupun internasional (WHO) serta kekuatan dan keterbatasan yang
dimiliki RS. Penyusunan program menggunakan alokasi waktu saat pertemuan koordinasi
Panitia PPI RS.
PENJADWALAN
Program Kebersihan Tangan PPI RS ditujukan untuk dilaksanakan dalam jangka
panjang (5 tahun), menengah (3 athun) dan jangka pendek (1 tahun) untuk mencapai
budaya kebersihan tangan dalam pelayanan. Jadwal disusun dalam alokasi semester
untuk lebih memfokuskan kegiatan dan memudahkan monitoring evaluasinya.
Unit target pelaksanaan program adalah seluruh masyarakat RS (sivitas
hospitalia), pasien dan pengunjung ; mencakup seluruh area RS (termasuk pelayanan
homecare), meliputi :
- 35 Instalasi/Unit
- 24 SMF
- 16 KKF
- Gedung administrasi (area kerja perkantoran)
- Area publik (masjid, kantin, bank, dll)
VI. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN
Kegiatan sesuai program dilaksanakan melalui cara-cara :
1. Pengembangan sistem dan regulasi oleh Panitia PPI RS sesuai hasil evaluasi
lapangan, melalui pertemuan rutin Panitia PPI RS, pertemuan dengan Direktur
serta jajaran manajemen RS ;

2. Penyusunan dan penerapan penggunaan daftar tilik monitoring pelaksanaan


standar kebersihan tangan PPI oleh IPCN dan berbagai elemen PPI ;
3. Supervisi dan edukasi langsung kepada staf melalui pendampingan IPCN dan
IPCLN ;
4. Pendidikan dan pelatihan melalui Bidang Diklit dan IP2KSDM ;
5. Pengembangan rolemodel dan ruang percontohan kebersihan tangan
6. Pengembangan dan penyebarluasan poster, spanduk, leflet, sms-gateway, screen
saver monitor komputer, materi intranet, buku pintar, buku saku, dll cara
sosialisasi standar dan pencapaian indikator proses kebersihan tangan ;
7. Pelaksanaan kegiatan interaktif yang mengikutsertakan seluruh sivitas hospitalia
sebagai bentuk apresiasi sekaligus sosialisasi dan reminder standar kebersihan
tangan
VII. SASARAN
Sasaran program Kebersihan Tangan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
mengacu pada sasaran Program PPI RS secara general.
a.

Sasaran angka IRS :


1.

Angka kejadian dekubitus < 5% di antara pasien tirah baring ; < 5


pasien hari tirah baring ;

2.

Angka kejadian plebitis IRS < 2% di antara pasien terpasang IV line ;


<4 pasien hari IV line ;

3.

Angka kejadian Infeksi Luka Operasi (ILO) < 2,5% ; < 2% operasi bersih;

4.

Angka kejadian Infeksi Saluran Kemih (ISK) terkait kateterisasi < 3,5%
di antara pasien terpasang kateter uretra ; < 5 pasien hari pemasangan
kateter uretra ;

5.

Angka kejadian sepsis < 2% ; IADP (infeksi aliran darah primer) < 2
pasien hari CVC ;

6.

Angka kejadian hospital acquired pneumoniae (HAP) < 10% ; VAP


(ventilator associated) < 7,5 pasien hari pemakaian ventilator.

b.

Pelaksanaan program kebersihan tangan dalam memberikan pelayanan pasien >


80% ;

c.

Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan bagi staf > 75% (melalui Diklit &
IP2KSDM) ;

d.

Pelaksanaan pendidikan bagi pasien rawat inap 100% (melalui orientasi pasien
ranap) ;

e.

Pelaksanaan pendidikan bagi pasien rawat jalan dan pengunjung > 75% (melalui
reminder at place dan program penyuluhan RS) ;

f.

Ketersediaan fasilitas pendukung kebersihan tangan 100%

VIII. ALOKASI SUMBER DAYA

1. PEMBIAYAAN : sesuai Rencana Kerja Tahunan (RKT), bersumber dari dana


APBN dan PNBP ;

2. TENAGA : Panitia dan Tim PPI RS sebagai koordinator, fasilitator dan motivator
pelaksanaan berbagai program dan kegiatan PPI ;

3. SARANA : fasilitas pendukung PPI RS baik berupa barang modal (investasi)


maupun alat medis dan bahan habis pakai terkait pencegahan pengendalian
infeksi, diusulkan melalui RKAT.
IX. KEGIATAN POKOK dan RINCIAN KEGIATAN
Berdasarkan data dasar PPI RS bulan Mei 2009, studi berbagai pedoman dan
standar yang ada di tingkat regional, nasional maupun internasional serta kekuatan dan
keterbatasan yang dimiliki RS, Panitia PPI RS mengembangkan program Kebersihan
Tangan yang menyeluruh mencakup transformasi sistem, pengembangan regulasi, upaya
peningkatan perilaku profesional, pengembangan media edukasi dan reminder di tempat
kerja, pendidikan dan pelatihan petugas, pasien dan pengunjung melalui kegiatan
edukasi,

promosi

dan

motivasi,

monitoring

dan

evaluasi,

serta

program

pemeliharaan/maintenance perilaku.
Program dilaksanakan sesuai periodisasi prioritasi setiap tahun, dimulai tahun
2009-2014 sesuai pentahapan perubahan perilaku, dijabarkan sebagai berikut :
1. Transformasi Sistem :
-

Melakukan pertemuan dengan Direksi untuk menggalang komitmen pimpinan ;

Melakukan roadshow edukasi ke jajaran manajemen dan satuan kerja untuk


mengubah paradigma berpikir dan menggalang komitmen

2. Menyusun Regulasi
-

Kebijakan PPI RS ;

Panduan PPI RS ;

Program Kebersihan Tangan ;

Standar Prosedur Operasional SPO / Instruksi Kerja - IK ;

Pemenuhan fasilitas & logistik, sistem tsrif, sistem penyediaan di pelayanan

3. Pendidikan - Pelatihan
Pendidikan dan pelatihan PPI RS, baik internal (untuk staf RS) maupun eksternal
(untuk petugas di RS lain) dilaksanakan bersama Bagian Diklit dan IP2KSDM.
-

Internal

: dilaksanakan periodik minimal 2 kali dalam 1 tahun

Eksternal

: dilaksanakan periodik minimal sekali dalam 1 tahun

Program orientasi untuk seluruh petugas di RS : dilaksanakan bersama


bagian SDM ;

Program orientasi untuk peserta didik : dilaksanakan bersama Bagian


Diklit ;

Pengembangan staf

: pelatihan staf RS mengikuti program yang

dilaksanakan oleh pihak-pihak yang kompeten di bidangnya baik dalam


skala regional, nasional, maupun internasional. Pengembangan staf
minimal sekali dalam 1 tahun (30 jam pelatihan) untuk setiap anggota
Panitia PPI RS. Pendidikan formal staf PPI untuk meningkatkan jenjang
pendidikan (S3 1 orang ; S2 2 orang) ;
-

Penyusunan buku pintar, buku saku kebersihan tangan

Supervisi dan edukasi langsung di titik pelayanan

4. Reminder
-

Spanduk, poster, leflet ;

Video edukasi ;

SMS gateway, screen saver monitor komputer ;

Intranet : materi-materi kampamnye ;

5. Aktivitas Promotif
-

Kegiatan interaktif untuk mempromosikan HH ;

Game, kiuz, cerdas trampil ;

Gelar seni dan kreativitas masyarakat RS dalam topik Kebersihan Tangan

6. Monitoring & evaluasi


-

Tingkat kepatuhan kebersihan tangan (5 saat WHO);

Tingkat ketepatan prosedur (6 langkah prosedur WHO);

Penyusunan langkah-2 validasi data secara bertahap

7. Edukasi pasien dan pengunjung


Program disusun dan dilaksanakan bersama Bagian Hukmas.
-

Edukasi Kesehatan Masyarakat RS : minimal sekali dalam 1 minggu berkeliling


di seluruh area RS, sesuai jadwal yang disusun oleh Bag. Hukmas ;

Promosi peningkatan perilaku Kebersihan Tangan melalui media surat kabar,


televisi, radio, dll ;

Pembuatan spanduk, baliho, penyebarluasan poster, leflet dan media edukasi lain
tentang PPI (khususnya kebersihan tangan, etika batuk dan higiene respirasi,
kebersihan lingkungan)

8. Pemanfaatan sistem manajemen informasi RS


Direncanakan dan dikembangkan bersama Unit Teknologi Informasi RS, sistem
informasi RS untuk mendukung kinerja PPI meliputi antara lain :
a. Input dan analisis data IRS ;
b. Sosialisasi program, standar, prosedur PPI RS ;
c. Penyampaian umpan balik hasil audit kepatuhan petugas terhadap
berbagai standar ;
d. Berbagai materi kampanye PPI RS untuk peningkatan implementasi
standar PPI, khususnya Kebersihan Tangan
9. Penelitian
Penelitian dilaksanakan untuk mendukung bukti ilmiah lokal yang berguna
sebagai dasar memperkuat berbagai kebijakan dan rekomendasi Panitia PPI RS.
-

Penelitian tentang Perbandingan Efektivitas Berbagai Antiseptik yang Digunakan


di RS ;

Penelitian tentang Efektivitas formula handrub RS dan stabilitasnya ;

Penelitian tentang Prevalensi MDRO di RS dan Pola Sensitivitas Antibiotika


(MRSA, MRSE, ESBL, dll) ;

Penelitian tentang Dampak Penggunaan Antibiotika yang Tidak Rasional (Infeksi


C.difficile pada Diare yang Terkait Penggunaan Antibiotika) ;

Penelitian tentang Perubahan Perilaku Tenaga Profesional Kesehatan yang


mendukung penerapan standar mutu pelayanan dengan Kebersihan Tangan
sebagai Kuncinya

10. Pemeliharaan perilaku


Upaya perlu terus dilakukan untuk menjaga komitmen dan perilaku mutu yang
telah terbentuk dan selalu mendorong serta mengingatkan yang belum mencapai
-

perilaku yang diharapkan.


Mengembangkan Salam Tangan Bersih yang senantiasa disampaikan pada setiap

pertemuan masyarakat RS ;
Memasukkan materi Kebersihan Tangan sesuai standar WHO ke dalam kurikulum
pendidikan berbagai Program Studi (Kedokteran, Keperawatan, Gizi, Manajemen

RS, dll) ;
Memasukkan praktik Kebersihan Tangan ke dalam materi Skillslab ;
Memasukkan materi Kebersihan Tangan ke dalam Standar Kompetensi Dokter
Indonesia

Berbagai program dan kegiatan Kebersihan Tangan direncanakan mendampingi kegiatan


rutin PPI yang sudah terprogram di Panitia Mutu RS, Diklat, Diklit, supervisi periodik
berkesinambungan oleh Tim Kebersihan Tangan RS, dan disesuaikan dengan jadwal
persiapan akreditasi Nasional maupun Internasional, diupayakan dapat menyentuh
seluruh area RS dan melibatkan seluruh masyarakat RS.

X. PENCATATAN, PELAPORAN, PEMANTAUAN DAN EVALUASI


Pencatatan dilakukan harian pada setiap kegiatan oleh Penanggung Jawab
kegiatan dan dilaporkan kepada Tim PPI dan IPCO setiap minggu. Data yang sudah
divalidasi dan laporan kegiatan disampaikan kepada Panitia PPI paling sedikit dalam 3
bulan untuk dievaluasi dan mendapatkan masukan. Panitia PPI menyusun rekomendasi

tindak lanjut untuk disampaikan kepada Direktur Medik dan Keperawatan paling sedikit
dalam 3 bulan dan di-feedback-kan kembali kepada staf/satuan kerja terkait.
Evaluasi program secara keseluruhan dilakukan sesuai rencana kegiatan (RKT),
oleh Panitia PPI RS melalui rapat rutin Panitia dan atau Tim :
1. Pemantauan hasil kegiatan, tabel monitoring obyektif ;
2. Pemantauan/monitoring di tingkat operasional : evaluasi surveilans, audit
kepatuhan, dll. menggunakan daftar tilik PPI RS
XI. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN (terlampir)
XII. PENUTUP
Program kegiatan ini dibuat agar dapat digunakan sebagai acuan untuk
tercapainya tingkat perilaku kebersihan tangan petugas di RSUP Dr. Sardjito sesuai
yang ditargetkan. Keberhasilan pelaksanaan program membutuhkan komitmen dan
kontribusi seluruh sivitas hospitalia secara konsisten. Jajaran Pimpinan RS
dibutuhkan terus-menerus mengupayakan sistem dan regulasi RS mewujudkan kultur
profesional staf berfokus keselamatan secara institusional dengan komitmen tinggi

Yogyakarta, Mei 2009


Mengetahui,

Panitia PPI RS

Direktur Medik & Keperawatan

Ketua,

RSUP Dr Sardjito,
Prof. Dr. Budi Mulyono, SpPK-K,MM
NIP. 195212261979031003

Dr. Andaru Dahesihdewi, SpPK-K.MKes


NIP. 196508121995032003

Daftar Pustaka
WHO, 2009. WHO Multimodal Hand Hygiene Improvement Strategy
Kep Men Kesehatan, 2009. Pedoman Manajerial Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di
RS, SK MenKes 270/Menkes/SK/III/2007

Sulistomo A., Astrawinata DAW., et al.,2009. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian


Infeksi dan PPI TB di RS dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Lainnya, Kesiapan
menghadapi Emerging Infectious Disease. 2nd Ed. Departemen Kesehatan RI, JHPIEGO
Corporation dan PERDALIN
Rosenthal VD, Gauzman S, Safdar N, 2005. Reduction in Nosocomial Infection with
Improved Hand Hyfgiene in Intensive Care Units of Tertiary Care Hospital in Argentina.
Am J Infect Control ;33:392-7

Lampiran : Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Program Kebersihan Tangan PPI RSUP Dr Sardjito Tahun 2009 2014 (per
semester)
Uraian Kegiatan
Transformasi Sistem
- Menggalang dukungan
- Audiensi dengan Direksi
- Peneguhan komitmen
- Analisis SWOT
- Pengumpulan data dasar
Penyusunan regulasi
- Kebijakan
- Program
- Panduan
- SPO/IK
- Penyediaan fasilitas
Pendidikan Pelatihan
- TOT
- Internal
- Eksternal
- Road show
- Supervisi
- Orientasi staf baru
- Orientasi Peserta Didik
Edukasi pasien & keluarga
- Orientasi pasien (PPI)
- PKMRS (PPI)
- Media edukasi variatif
- Kegiatan promotif

2009
1
2

2010
1
2

2011
2

2012
1

2013
2

2014
1
2

Keterangan
Dipimpin Ka Panitia PPI RS
Dipimpin Ka Panitia PPI RS
Direktur Medik & Keperawatan
Dasar penyusunan program
Dasar monev, dasar program
Disesuaikan periode revisi
Jangka panjang dengan tahapan
Disesuaikan periode revisi
Sesuai kebutuhan implementasi
Berkelanjutan, dgn pentahapan
TA di Singapore (IPCO, IPCN)
Diklit, IP2KSDM
Audit Handhygiene
Satker, berkelanjutan
IPCN, berkelanjutan
Panitia & Tim PPI
Panitia & Tim PPI
Bersama Keperawatan
Bersama Huk & Mas
Bersama Huk & Mas
Bersama Huk & Mas

Panitia PPI & Diklit

Lomba (Award)
Uraian Kegiatan

Audit Kebersihan Tangan


- Kepatuhan 5 SAAT
- Ketepatan prosedur
- Pengembangan metode
validasi data
Pemanfaatan sistem manajemen
informasi
- Media kampanye/edukasi
- Online feed back
- Edukasi pemanfaatan SIM
RS
Penelitian

Sustainabilitas
perilaku
Kebersihan Tangan jk panjang

2009
1
2

2010
1
2

2011
1
2

2012
1

2013
2

2014
1
2

Keterangan
IPCN, IPCLN
IPCN, IPCLN
Panitia PPI RS, berkelanjutan
dengan pentahapan

PPI, Hukmas, UTI


UTI
UTI
Berbagai
topik
untuk
peningkatan perilaku kebersihan
tangan petugas, pasien &
pengunjung, indikator inputproses-output-outcome
Program Kebersihan Tangan
dimasukkan dalam kurikulum
Institusi Pendidikan ;
Standar kompetensi Profesional
Kesehatan
Pemantapan
komitmen
berkelanjutan oleh Pimpinan