Anda di halaman 1dari 11

Perencanaan Bendung Pelimpah

Dengan Mercu Tipe Ogee


Dengan Kemiringan Dinding Hulu
3:3

Oleh :
Kelompok 5
Herman Yosef | Dwi Putra I. J.
Wanson A. Sihombing | Robertus K. Ola

Mercu Tipe Ogee


Mercu Ogee berbentuk tirai luapan bawah dari bendung
ambang tajam aerasi. Oleh karena itu mercu ini tidak
akan memberikan tekanan subatmosfer pada permukaan
mercu sewaktu bendung mengalirkan air pada debit
rencana.
Salah satu alasan dalam perencanaan digunakan Tipe
Ogee adalah karena tanah disepanjang kolam olak,
tanah berada dalam keadaan baik, maka tipe mercu
yang cocok adalah tipe mercu ogee karena memerlukan
lantai muka untuk menahan penggerusan, digunakan
tumpukan batu sepanjang kolam olak sehingga dapat
lebih hemat.

Bagian hulu permukaan mercu Ogee mempunyai


empat bentuk yaitu vertikal, miring dengan
kemiringan 3:2, 3:1, 1:1.
Sedangkan bentuk baku permukaan mercu Ogee
bagian hilir dinyatakan dengan persamaan
n sbb. :
X
Y
1
n

X Kh n 1Y
h
K h
d
d
d
X dan Y = koordinat permukaan hilir
hd
= tinggi energi rencana di atas mercu bendung.
K dan n = parameter yang besarnya tergantung pada faktor
kemiringan
permukaan bendung bagian hulu

Tabel harga K dan n


Kemiringan
permukaan hulu
mercu

Vertikal

2,000

1,850

3 : 2 atau (1:0,67)

1,939

1,810

3 : 1 atau (1:0,33)

1,936

1,836

1:1

1,873

1,776

Contoh gambar Mercu Tipe Ogee dengan Kemiringan Hulu 1 : 1

Contoh Soal
Perencanaan Mercu Ogee dengan Kemiringan dinding Hulu 3 :3

Untuk memudahkan mengikuti uraian perencanaan, berikut dihimpun data


yang digunakan dalam hitungan. Debit banjir rencana = 800 m3/detik.
Lebar rata-rata sungai = 71,40 m. Lebar efektif pembendungan = 62,40 m.
Slope rata-rata dasar sungai = 0,004. Kemiringan talud sungai ( vertikal :
horizontal) = 1 : 1. Koefisien Manning sungai = 0,035. Elevasi dasar
sungai bagian hulu = +13,40. Elevasi dasar sungai bagian hilir = +13,0.
Elevasi mercu bendung = +16,70 Muka hulu bendung di buat miring dan
kemiringan hilir bendung berkemiringan 1:1. Langkah-langkah hitungan
sebagai berikut.

Perhatikan gambar berikut ini:

Kedalaman di sungai sebelum pembendungan :


Misal:
H = 3,0 m
dengan:
A =(H+mH)H
H = kedalam air

Q = A. v

m = kemiringan talud sungai


B = lebar sungai
A = luas tampang aliran sungai
P = keliling basah sungai
R = jari-jari hidrolis sungai
Q = debit sungai
v = kecepatan aliran

Dari serangkaian hitungan dengan rumus di atas diperoleh, Q = 800,094 m3/detik.


Ternyata Q = Qmak, jadi kedalaman air sebelum pembendungan = 3,0 m.
Menghitung debit per satuan lebar bendung :

Menghitung tinggi air di atas mercu bendung


Menghitung tinggi air di atas mercu bendung dilakukan dengan cara trial &
error dengan menaksir nilai kecepatan awal.
HL = + 16,7 (HL = elevasi mercu)
UGL = + 13,40
(UGL = Elevasi dasar sungai di hulu bendung)
Misal v = 1,96 m/detik
Koefisien = 1
dengan:
y1 = kedalaman air setelah pembendungan
Hd = tingga air datang
HL = elevasi mercu
UGL = elevasi dasar sungai hulu bendung
Cd = koefisien debit
v
= kecepatan air (m/detik)
g = gravitasi (9,81 m/detik)
P = tinggi mercu dari dasar sungai di hulu bendung

Dari serangkaian hitungan dengan menggunakan rumus diatas diperoleh,


Q = 12,913 m3/detik. Ternyata Qd = Qeff, jadi tinggi air diatas mercu = 3,0 m

Desain mercu
Mercu direncanakan sisi bagian hulu miring dan sisi hilir
mempunyai kemiringan 1 : 1, maka:
a = 0,119 hd
a = 0,386 m
R = 0,45 hd
R = 1,458 m
Mencari koordinat titik singgung pada mercu digunakan persamaan
Scemeni:

Kemiringan hilir bendung adalah 1 : 1, maka


diperoleh x =
3,479 dan y = 1,959 m.
Koordinat titik-titik bantu diperoleh dengan memasukan nilai x
sebarang kedalam persamaan Scemeni awal.
x

0,5

1,5

2,5

3,5

0,062

0,214

0,44

0,733

1,089

1,506

1,98

2,51

0
-3

-2

-1

-0.5
-1
-1.5
-2
-2.5
-3

Propil mercu Ogee hasil hitungan